Omae o Otaku ni Shiteyaru kara, Ore o Riajuu ni Shitekure! - Volume 1 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia


Pada hari yang sama, sepulang sekolah, aku langsung menuju ke kelas B.

Aku adalah tipe orang yang ingin cepat menyelesaikan hal-hal yang menyusahkan atau tidak menyenangkan.

Ketika aku berjalan ke kelas B, aku mengintip melalui pintu belakang ke ruang kelas.

Namun, karena aku datang jauh-jauh ke sini tanpa bertanya kepada Koigasaki tentang apa pun mengenai orang yang dikenal sebagai Suzuki ini, aku tidak tahu siapa Suzuki itu. Dan aku tidak punya pilihan selain bertanya kepada seseorang secara acak.

Saat aku mengintip ke dalam kelas ingin memanggil seseorang, seorang siswa laki-laki yang sedang dalam perjalanan keluar memanggilku,

"Apakah kamu mencari seseorang?"

Aku terkejut ketika aku melihatnya. Berdiri di hadapanku adalah seorang pria dengan rambut cokelat yang lebih tinggi dariku, dan bersama dengan tasnya, ia tampak membawa sesuatu yang menyerupai gitar di bahunya. Dia mengarahkan senyum ramah ke arahku. Dia tidak hanya tampan, tetapi juga orang yang baik hati.

"Er tidak, tidak apa-apa."

Aku langsung menjawab ketika aku panik. Tubuhku merasa ingin lari dari perbedaan besar ini. Dia datang bertanya padaku dan apa yang harus kulakukan, aku merasa jijik dengan diriku sendiri.

Ketika Ikemen meninggalkan ruang kelas, seorang siswa perempuan yang cantik mengikuti setelah dia dan berkata,

"Sou-chan ~ kemana kau pergi?"

"Eh? Ruang musik."

Pembicaraan seperti itu terjadi di antara mereka.

Tampan, bergaya, bisa bermain gitar, populer di antara gadis-gadis ...... dengan kata lain, tingkat Riajuu maksimal . Apakah tidak apa-apa untuk orang seperti itu ada?

Sambil merasa agak sedih karena itu, aku ingat misiku dan sekali lagi melihat ke ruang kelas. Ketika aku melakukan itu, aku melihat seorang siswa laki-laki, sama polosnya denganku, duduk di kursi yang paling dekat dengan pintu masuk. Karena aku tidak punya orang lain untuk bertanya,

"Permisi, erm, apakah ada Suzuki-kun di kelas ini?"

"Jika kamu berbicara tentang Suzuki, dia baru saja meninggalkan kelas."

Baru saja meninggalkan ruang kelas ...... jangan bilang.

"Yang berambut coklat dan membawa gitar di atas bahunya ......"

"Betul."

Itu tidak bisa dipercaya. Riajuu yang tampan sebelumnya adalah Otaku yang memiliki kartu Rinka di buku pegangan siswanya ......? Benarkah itu?

Jika kau memberi tahuku siswa lelaki berpenampilan sederhana yang memiliki udara yang sama denganku adalah Suzuki-kun, aku dapat menerimanya tanpa pertanyaan.

Tapi kemudian, kalau dipikir-pikir, Suzuki adalah orang yang membuat Koigasaki jatuh cinta. Jika aku mempertimbangkannya, tidak aneh kalau dia pria yang tampan.

Aku berterima kasih kepada siswa laki-laki dan meninggalkan ruang kelas kelas B.

Sambil merenung, aku menuju ruang musik, karena aku ingat Suzuki telah menyebutkan itu sebagai tujuannya. Tetapi bahkan jika aku pergi ke ruang musik, Suzuki mungkin terlibat dalam kegiatan klub musik ringannya, dan mungkin sulit bagiku untuk memanggilnya. Jika ada kemungkinan dalam satu jutaan bahwa dia tidak sibuk, dan bahwa dia dengan gadis cantik lain seperti yang sebelumnya, maka tidak mungkin aku bisa memanggilnya. Jika itu terjadi, maka aku harus menyerah berbicara dengannya untuk hari ini.

Ketika aku sampai di ruang musik, pikiranku berhenti.
Suara permainan gitar yang melayang keluar dari dalam, dan rahangku terjatuh saat mendengar melodi lagu yang sangat familiar bagiku.

"Ini adalah tema penutup dari 'K-ON!' ......"

Tanpa sadar aku bergumam.

Suara-suara yang mengalir keluar yang aku dengar sekarang milik tema penutup anime populer yang berpusat di sekitar klub musik ringan dan yang baru saja selesai ditayangkan tahun lalu.

"Kau dengar itu? Gitar itu terdengar sangat bagus, bukan?"

Sebelum aku menyadarinya, ada beberapa siswa perempuan yang kebetulan melewati ruang musik dan semuanya mendengarkan musik.

Yah, gitarisnya memang bagus. Tapi, sebelum itu, bukankah kalian para gadis akan membalas dendam? Ini adalah lagu Anime, kan?

"Sepertinya Suzuki-kun dari kelas B yang sedang memainkannya."

"Serius? Pria keren itu?"

Gadis-gadis pergi sambil menjerit penuh semangat. Tampaknya mereka tidak tahu apa yang baru saja mereka dengar adalah lagu Anime. Itu bisa dimengerti, karena tidak mungkin mereka tahu kalau mereka tidak mengenali lagu itu.

Dan orang yang memainkannya memang Suzuki yang sangat ...... Semuanya tepat. Suzuki memang seorang Otaku , dan menyukai "LoveMinus" dan "K-ON!". ...... ya ampun, sepertinya kami memiliki beberapa kesamaan. Aku juga menyukai "K-ON!" dan tidak pernah melewatkannya satu minggu pun.

Setelah melihat sekeliling dan memastikan bahwa tidak ada orang lain di dekatnya, aku mengambil keputusan dan membuka pintu ke ruang musik. Kupikir aku sendiri cukup berani. Bagaimana jika Suzuki bersama siswa lain? Bagaimana jika dia marah padaku masuk tanpa izin? Tentu saja aku sudah memikirkan hal-hal itu, tetapi aku melakukannya karena aku benar-benar ingin mencoba berbicara dengan Suzuki.

Untungnya, saat memasuki ruang musik, aku melihat Suzuki sendirian. Suzuki memasang gitarnya ke amplifier dan memainkan volume yang cukup keras, tetapi, terkejut oleh pintu masuk yang tiba-tiba terbuka, dia berhenti.

Dia menatapku.

"Ah, aku-aku minta maaf karena tiba-tiba menerobos masuk."

Perasaan menyesal muncul dalam diriku. Sekarang, melihat Suzuki sekali lagi, aku bisa melihat bahwa dia benar-benar seorang pria yang tampan dan penuh gaya ...... dan sama sekali tidak mirip Otaku .

Karena tidak baik untuk tetap diam setelah tiba-tiba menerobos masuk, aku mulai dengan panik,

"Yah, erm, aku sedang berjalan di sepanjang koridor dan tiba-tiba mendengar ED dari 'K-ON!', menjadi senang dan membuka pintu tanpa berpikir ...... karena aku juga suka lagu 'K-ON!'...... "


Saya berbicara dengan cepat.

Suzuki mencabut gitarnya dari amplifier, melepaskannya dan meletakkannya di kursi, lalu berbalik ke arahku. Dari ekspresinya, sepertinya dia berhati-hati denganku.

Sial, mengapa aku menerobos masuk seperti itu? Dia mungkin mengatakan hal-hal seperti, Kau berani mengganggu penampilanku, ya . Kalau dipikir-pikir, suasananya terasa seperti dia akan mengatakan itu. Dengan pemikiran yang cermat, tindakanku sebelumnya agak gila.

"... kamu suka 'K-ON!'?"

Tapi pertanyaan Suzuki malah membuatku kaget.

"Eh? Y-ya."

Seketika aku menjawabnya.

Tangan kanan kutergenggam kuat oleh tangan kanan Suzuki. Dengan kata lain, dia menjabat tanganku.

"Serius ~! Terima kasih telah memanggilku ~!"

Wajah Suzuki yang sebelumnya berhati-hati, tersenyum. Wajahnya yang tersenyum terlihat polos.

"Aku memainkan lagu-lagu Anime sebagai hobi setiap hari sepulang sekolah dan aku berharap beberapa Otaku bereaksi terhadapnya ~"

"Eh, begitu? Kau tidak melakukan aktivitas klub musik ringan ......"

"Yah, itu juga, tapi aku satu-satunya anggota klub yang datang untuk kegiatan klub."

"Aku mengerti ...... erm, kau memainkan lagu Anime setiap hari, katamu. Apa lagi yang bisa kau mainkan?"

"Aah, aku bisa memainkan semua lagu dari 'K-ON!', dan juga lagu-lagu Vocaloid dan Anime terkenal lainnya. Aku sudah berlatih lagu Anime sejak aku ketagihan 'K-ON!' saat SMP dan saat itulah aku mulai bermain gitar.”

"Benarkah !? Hebat ~!"

"Aku juga mengirimkan entri ku ke bagian 'Coba mainkan lagu Anime dengan gitar' di Nico Nico Douga."

"Eeh! Serius !? Judul apa yang kamu serahkan?"

Aku benar-benar lupa Koigasaki telah memerasku untuk datang berbicara dengan Suzuki, dan menjadi asyik dengan percakapan kami. Alasannya adalah karena, sejak datang ke sekolah menengah ini, aku telah menjalani hidupku sebagai Otaku terselubung dan tidak pernah dapat melakukan percakapan Otaku . Meskipun itu adalah tekadku untuk melakukan itu, aku merasa sangat sedih ketika aku tidak bisa membicarakan hal-hal yang kusukai. Aku benar-benar senang bisa membicarakan hal-hal seperti itu setelah sekian lama. Selain itu, fakta bahwa ini adalah teman Otaku pertamaku sejak datang ke SMA membuatku lebih bahagia.

Setelah itu, Suzuki memainkan lagu-lagu Anime yang kuminta; kami berbicara tentang hal-hal Otaku dengan penuh semangat; menghubungkan konsol game portabel kami untuk bermain game seperti LoveMinus dan Freak Hunter, dan sambil melakukan semua itu, waktu terbang dan sudah waktunya sekolah ditutup untuk hari itu.

"Aku sangat senang ~, ini pertama kalinya aku berteman dengan Otaku diluar Internet."

Suzuki berkata dengan sukacita yang tulus dari hatinya.

"Eh, benarkah begitu?"

"Ya, ada juga Otakus di kelasku, kau tahu. Tapi, ketika aku mencoba berbicara dengan mereka yang membaca manga dan novel ringan dan terlibat dalam diskusi Otaku seperti itu ...... bertanya kepada mereka, hei apa yang kamu baca? , mereka akan berkata, tidak ada!, sembunyikan barang-barang mereka dan melarikan diri dariku ...... bukankah itu mengerikan?”

Suzuki menghela nafas dengan sedih. Ini mungkin tidak sopan bagi Suzuki, tapi aku juga bisa benar-benar memahami perasaan teman-teman sekelas Otaku itu. Dengan aura Riajuu yang tampaknya memancar dari seluruh tubuhnya, cukup sulit untuk membayangkan bahwa dia adalah seorang Otaku . Mereka mungkin mengira dia ada di sana untuk mengejek mereka dan melarikan diri karena takut.

Setelah itu, kami pergi dan berjalan ke stasiun bersama, bertukar info kontak kami dan berpisah. Meskipun aku senang bisa mendapatkan teman Otaku pertamaku, ketika aku memikirkan laporan yang harus kubuat untuk Koigasaki, aku pulang dengan perasaan yang rumit.

Keesokan harinya, kali ini, aku lah yang meninggalkan catatan di bawah meja Koigasaki.

"Sepulang sekolah, aku punya laporan, datang ke tangga sebelum kelas. Kashiwada."

Sekolah berakhir, dan aku menuju ke tangga yang telah kutentukan. Koigasaki sudah ada di sana, memasang pose menakutkan dengan tangan terlipat saat dia menungguku.

"Apakah kau bertanya pada Suzuki-kun? Bagaimana?"

Segera setelah aku tiba di tempat yang ditunjuk, Koigasaki mulai bertanya kepadaku dengan tidak sabar.

"Ya, Suzuki adalah seorang Otaku . Dan hardcore."

Setelah mendengar kata-kataku, Koigasaki berkata,

"Serius ...... dia benar-benar seorang ......"

Dengan tatapan yang jelas mengatakan bahwa dia kecewa.

Yah, reaksinya bisa dimengerti. Aku tahu bahwa bagi para gadis, seorang pria yang menjadi Otaku benar-benar poin minus yang besar. Itu sebabnya aku memutuskan untuk menjadi Otaku terselubung.

Khusus untuk Sweet Gyaru (LOL) seperti Koigasaki yang berprasangka terhadap Otakus , bahkan jika pihak lain adalah pria yang tampan, begitu dia tahu bahwa dia adalah seorang Otaku , dia mungkin akan kehilangan minat padanya.

"Oh? Kasshii?"

Pada saat itu, yang hanya bisa disebut saat yang tepat, Suzuki melewatinya. Dengan tas di pundaknya, dia mungkin sedang dalam perjalanan pulang. Ngomong-ngomong, Kasshii adalah nama panggilan yang diberikan Suzuki padaku kemarin.

"Waktu yang tepat! Aku mencarimu dan tidak bisa menemukanmu di kelasmu. Aku sedang berpikir untuk pergi ke Akiba dalam perjalanan pulang. Kau ingin bergabung denganku?"

"Eh, Akiba !? Tentu, tentu!"

Aku sudah berpikir untuk pergi ke Akiba belakangan ini, jadi aku menjawab dua kali dan setuju. Namun, setelah mengatakan itu, aku dengan cepat melihat ke sekelilingku. Memikirkan bahwa Otaku terselubung sepertiku telah menyatakan sesuatu seperti Otaku -di sekolah di mana jumlah orang yang tidak terbatas mungkin lewat. Setelah melihat bahwa tidak ada orang lain selain kami, aku menghela nafas lega. Kemudian, setelah mengingat keberadaan seseorang, aku menoleh untuk melihat Koigasaki.

Dia jelas memerah sambil menatap Suzuki tanpa mengedipkan mata. Dia benar-benar tertarik padanya. Meskipun dia seharusnya sudah terbiasa dengan pria, dia masih bisa memiliki pandangan gadis polos ke arah cintanya yang tak terbalas.

"Serius? Baiklah! Mimpiku untuk pergi ke Akiba dengan seorang teman Otaku!"

Suzuki tersenyum dengan kepolosan seperti anak kecil.

"Dan kau tahu, hari ini hari peluncuran action figure Rinka! Meskipun aku sudah memesannya di muka dan tidak perlu terburu-buru, itu yang terbaik untuk mendapatkannya pada hari pertama segera, kan !? Oh yeah, Kasshii , action figure Nono-san yang kau suka belum keluar, kan? Kapan itu akan diluncurkan? Apakah kau membelinya?"

Ketika Suzuki mengoceh tanpa henti tentang hal-hal Otaku, aku tidak bisa menyembunyikan ketidaknyamananku. Jika seperti kemarin di dalam ruang musik, yang bertindak seperti ruang rahasia bagiku, maka itu tidak akan ada konsekuensi, tetapi di koridor ini di mana ada kemungkinan orang lewat, satu-satunya orang yang terbebani oleh atmosfer membuatku goyah. Ketika aku melirik satu-satunya orang itu, mungkin karena keterkejutan dari orang yang dia sukai bertele-tele tentang Otaku di depannya, dia menatap Suzuki dengan alisnya menegang dengan cara berkerut.

"Ah, maaf, apakah kau sedang dalam percakapan?"

Akhirnya, Suzuki sadar akan keberadaan Koigasaki.

Saat Koigasaki diam saja,

"Tidak, tidak apa-apa! Kita sudah selesai di sini. Sampai jumpa, Koigasaki-san, aku akan pergi sekarang ......"

Aku berkata kepada Koigasaki yang menegang, dan meninggalkannya di sana, aku membawa Suzuki dan meninggalkan tempat itu. Dia baru saja memintaku untuk memverifikasi apakah Suzuki adalah seorang Otaku atau bukan, dan aku sudah lebih dari memenuhi permintaannya. Jika kami terus terlibat dalam pembicaraan Otaku kami di depannya, bahkan dia mungkin tidak akan bisa menerima pukulan kebenaran itu di wajahnya. Setelah mengalami itu, dia mungkin akan kehilangan minat pada Suzuki, pikirku. Terus terang, itu akan membantuku juga. Aku benar-benar tidak ingin temanku, Suzuki, menjadi mangsa dari kepribadian buruk seorang Bitch Manis.

Hari itu, aku pergi ke Akihabara dengan Suzuki, mengambil action figure yang dipesan Suzuki sebelumnya, dan dengan itu, berkeliling di sekitar toko sambil melihat-lihat action figure di sana. Setelah itu, kami pergi ke toko Doujin , dan akhirnya pergi ke kafe maid favorit Suzuki, dan mengobrol dengan antusias. Karena Suzuki lebih sering mengunjungi Akiba daripada aku, dia tahu tempat itu dengan baik. Setelah lama tidak mengunjungi Akiba, aku bisa datang dengan seorang teman Otaku, dan dengan suasana hati yang bahagia, hariku berakhir.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2