Omae o Otaku ni Shiteyaru kara, Ore o Riajuu ni Shitekure! - Volume 1 Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia


Keesokan harinya, bahkan ketika aku berpikir aku tidak akan pernah berbicara dengannya lagi, Koigasaki memanggilku.

"Apakah kau punya waktu sebentar?"

Aku terkejut, tetapi Kiritani yang bersamaku juga sama terkejutnya. Itu bisa dimengerti, karena bagi Gyaru yang mencolok yang paling menonjol di kelas untuk memanggil orang biasa sepertiku, pasti ada alasan yang tidak biasa di baliknya.

Koigasaki dan aku meninggalkan ruang kelas dan pindah ke tangga tempat kami berbicara kemarin.

"Maksudku, ini benar-benar membuatku kesal! Kenapa seseorang sepertimu bisa bersenang-senang berbicara dengan Suzuki-kun dan bahkan pergi hang out bersama setelah itu!?"

"...... ya?"

Aku akhirnya membuat suara konyol pada kata-kata pertama Koigasaki.

Tentu saja, Koigasaki cemburu tentang aku dengan Suzuki kemarin.

"Apakah kau masih mencintai Suzuki !? Kau harusnya tahu betul bahwa Suzuki adalah Otaku hardcore, kan!? Tapi, mengapa ..."

"Hah? Tidak masalah bagiku apakah Suzuki seorang Otaku atau bukan. Sebaliknya, aku tertarik pada orang yang memiliki banyak hobi ~!"

"Apa!? Bukankah kau terus membenciku tentang betapa menyeramkannya aku sebagai seorang Otaku!?"

"Suzuki berada dalam dimensi yang sama sekali berbeda denganmu, jadi itu wajar, benar!"

Sementara aku tidak benar-benar mengerti apa yang dia maksudkan dengan berada di dimensi yang berbeda, aku jelas kesal dengan itu.

"Aku benar-benar iri! Suzuki menunjukkan senyum seperti itu kepadamu ...... Meskipun sudah lama sekali aku tidak berbicara dengan Suzuki seperti kemarin! Tapi oh well, aku masih senang dengan itu ~"

"Bicara ......? Apakah kalian berbicara kemarin?"

"'Ah, maaf, apakah kau sedang dalam percakapan?', Katanya kepadaku!"

Koigasaki berkata dengan antusias, kebahagiaannya yang meluap terlihat jelas di wajahnya.

"Tidak, tentang itu ...... Koigasaki, kau tidak membalas apa-apa, kan ...... Sebaliknya, sejak awal, bukankah itu diarahkan ke arahku ......?"

"Hah!? Itu benar-benar dikatakan kepadaku! Meskipun aku tidak bisa mengatakan apa-apa karena aku berada di surga ketujuh, dia benar-benar baik karena memperhatikan aku ~!"

Tampaknya tidak merasa seperti setitik debu meskipun dia diperlakukan hampir tidak ada, dia praktis mengambang. Berapa banyak perbaikan yang dia butuhkan di sana?

"Jadi, aku sudah memikirkannya. Agar bisa bersenang-senang mengobrol dengan Suzuki-kun dan bergaul dengannya sepulang sekolah, yang terbaik bagiku untuk menjadi Otaku!"

"...... ya?"

Aku bingung dengan kesimpulan mengejutkannya yang tiba-tiba yang sama sekali tidak masuk akal bagiku.

"Karena apa yang kau miliki yang tidak aku miliki adalah『pengetahuan Otaku』benar! Itulah sebabnya aku memutuskan. Aku akan menjadi seorang Otaku ! Jadi, aku akan menjadi seorang Otaku dan menjadi akrab dengan Suzuki-kun!"

"Eh, apa yang kau katakan? Apa yang kau katakan? Apa yang kau katakan?"

Aku bingung, tidak bisa memahami pernyataan Koigasaki.

"Seperti yang sudah kukatakan! Bagaimanapun, kupikir aku akan mulai dengan game Love- sesuatu yang disukai Suzuki-kun. Di mana aku bisa membeli game itu?"

"...... ya?"

Jangan menipuku. Bagaimana dia sampai pada kesimpulan seperti itu? Aku ingin mengintip otak orang ini.

Bahkan jika langit dan bumi berpindah tempat, si Sweet Gyaru ini tidak mungkin menjadi Otaku, aku yakin. Singkatnya , mungkin bahkan lebih sulit daripada aku menjadi seorang Riajuu.

"Apakah kau pikir kau bisa menjadi Otaku dengan perasaan melenceng seperti itu!? Pertama-tama, kau tidak bisa menjadi Otaku hanya karena kau ingin menjadi Otaku! Ini adalah proses di mana kau menjadi Otaku sebelum kamu menyadarinya .... "

"Ah-ya ampun- kau menyebalkan, apa pun, katakan saja padaku di mana aku bisa mendapatkannya."

"Di mana, katamu ...... yah, biasanya kamu seharusnya bisa mendapatkannya di Yodobashi atau toko elektronik mana pun, ......"

"Fuhn. Apa yang kamu gunakan untuk memainkan game itu? Playstation?"

"Tidak, DS ......"

"DS ~ !? Aku dulu punya satu, tapi karena aku tidak banyak bermain, aku memberikannya ...... Akan sia-sia untuk membelinya lagi."

Aku tidak akan bisa melakukan apa pun tentang itu bahkan jika kau memberi tahuku. Bagaimana jika dia ingin meminjamnya dariku? Aku sering bermain game DS, jadi aku pasti tidak ingin meminjamkannya.

"Jika aku membelinya lagi demi permainan itu ......"

Koigasaki bergumam tanpa henti dengan ekspresi bermasalah yang mendalam di wajahnya. Nah, Kau bisa menyerah bermain LoveMinus.

"Hei, apakah Suzuki-kun menyebutkan bahwa dia juga kecanduan sesuatu? Selain Love-sesuatu."

"Eh?"

"Kau berbicara banyak dengan Suzuki-kun, jadi kau harusnya tahu, kan!?"

"Ah -...... eh, sepertinya dia paling suka game bernama『 Forever Over This Blue Sky 』 ......"
『Forever Over This Blue Sky』 adalah game PC dewasa (18+). Beberapa saat yang lalu, aku juga meminjamnya dari seorang teman dan ketagihan. Baik CG dan musiknya indah, skenarionya juga menarik, dan bahkan di internet, itu dijuluki holy game. Satu-satunya hal, menurut Suzuki, adalah sangat disayangkan bahwa adegan erotisnya sangat pendek. Setelah mendengar kalimat seperti itu, yang tidak terduga dari penampilan Suzuki, aku harus sedikit tersenyum.

"Game macam apa itu? Apakah kau memainkannya juga?"

Aku ragu dengan pertanyaan Koigasaki.

"A-ah, yeah ...... Erm, ini adalah permainan di mana kau bergaul dengan gadis-gadis ......"

"Lalu bukankah itu sama dengan Love-sesuatu itu?"

"Tidak, ini mirip tapi sedikit ...... tidak, sangat berbeda ......"

Aku tidak bisa mengatakan sesuatu seperti, 'Ini permainan 18+ dengan adegan erotis'.

"Ah, kau benar-benar seperti semak belukar! Apa-apaan ini !!"

Tepat sebelum Koigasaki marah besar, aku menguatkan tekadku, melihat ke sekelilingku untuk memastikan tidak ada orang di sekitar, dan memberitahunya dengan lembut,

"Ini adalah Eroge ....... dimaksudkan untuk PC."

"Hah? Eroge ...... apa itu?"

"Yah erm, ada adegan seperti itu ......"

"...... Adegan semacam itu, apa, jangan bilang ada adegan erotis ......!?"

Aku mengangguk dalam hati.

"Huuuuuuuuuuuhhhhhh !?"

Reaksi Koigasaki melampaui harapanku.

"Kau, bukan hanya novel aneh itu, tapi kau juga main game seperti itu!? Sungguh aneh dan cabul! Benar-benar buruk! Aku benar-benar tidak percaya ini, ini sangat tidak bisa dipercaya!"

Koigasaki tiba-tiba menjauhkan dirinya satu meter dariku, dan menunjukkan wajah jijik.

"Kau yang bertanya, kan!?"

Jika aku tahu dia akan bereaksi dengan cara ini, aku tidak akan memberitahunya. Aku sangat menyesal.

"Ngomong-ngomong, bukan hanya aku, tetapi Suzuki juga memainkan permainan itu. Sekarang, kau tahu bahwa Suzuki adalah jenis Otaku yang sama denganku, yang kau benci!?"

"Bukannya aku benci Otaku atau apalah . Aku hanya merasa menjijikkan kalau kau benar-benar bermain game erotis. Tunggu, kau cabul."

"Kau mengatakan sesuatu yang sangat tidak masuk akal!"

"Yah, Suzuki-kun itu lelaki, kan, jadi wajar saja kalau main game seperti itu! Kalau dipikir-pikir, kurasa Suzuki-kun mencari sesuatu selain pemenuhan hal erotis!"

Aku ingin memberitahunya bahwa orang itu, Suzuki-kun sendiri, telah berkomentar tentang betapa tidak cukupnya adegan erotis itu. Tetapi aku benar-benar tidak ingin melanjutkan pembicaraan kami tentang Eroge di tempat umum.

"Jadi, apa nama game itu?"

"...... eh?"

"Jika ini game PC, aku punya, jadi aku bisa memainkannya."

".................. huh!?"

Aku tidak bisa menutup mulut.

"A-apa yang kau katakan ...... barusan kau jijik, kan !? Tidak mungkin, pasti!"

"Aku hanya muak dengan kau bermain game seperti itu. Jika aku memainkan game itu, aku akan bisa bersenang-senang berbicara dengan Suzuki-kun, kan? Ketika aku memikirkan itu, sangat mudah! Hei, di mana aku bisa membeli itu permainan?"

"Di mana, katamu ...... aku tidak akan mengatakan hal buruk, tapi serius, hentikan itu!"

Tidak peduli apa, aku benar-benar ingin menghentikan Koigasaki dari memainkan permainan itu. Hanya dari mengetahui tentang adegan erotis, dia sudah sangat jijik terhadapku, jadi kupikir itu benar-benar mustahil baginya untuk memainkan permainan itu. Bahkan novel kecilku sudah membuatnya jijik. Jika dia memainkan Eroge , dia akan benar-benar ngeri dan pasti akan membuatku marah.

"Hei, jadi beri tahu aku di mana aku bisa membelinya!"

"Gweh!"

Dasiku tiba-tiba ditarik.

"Atau apa? Kau ingin orang lain tahu bahwa kau adalah seorang Otaku ?"

"Wha! Aku mengerti! Aku akan bicara! Kamu bisa membelinya di ....... Animate atau Gamer di Akiba ......"

"Bahkan jika kau memberitahuku nama toko itu, aku tidak akan tahu. Bawa aku ke sana."

"Huuuhhh !?"

Apakah itu berarti aku akan pergi ke Akiba dengan Koigasaki sendirian?

"Ah, tapi toko-toko itu punya banyak Otaku, kan? Mungkin memang tidak mungkin ......"

"Ermm hei, jika kau membenci Otakus , maka kau seharusnya tidak mendapatkan barang-barang Otaku sejak awal!"

"Eh? Tidak, bukan itu ......"

Karena Koigasaki ingin mengatakan sesuatu.

"Hei, hei ~, Koigasaki-chan."

"!"

Ketika saya berbalik ke arah suara itu, aku melihat seorang pria berambut coklat mencolok yang mengenakan celana tergantung di pinggul.

Jika aku tidak salah, dia ada di kelasku ...... seorang pria bernama Ashida.

"Setiap kali aku mencoba berbicara denganmu, kau mengabaikanku, namun, mengapa kau berbicara dengan pria culun itu ~?"

Sambil mengatakan itu, dia bergerak menuju Koigasaki.

Pria culun ...... dia membicarakanku?

Tanpa mengatakan sepatah kata pun kepada pria itu, Koigasaki mengabaikannya dan berjalan menuju ruang kelas dengan langkah cepat.

"Hei, hei."

Tanpa mengetahui alasannya, aku hanya mengikuti di belakang Koigasaki untuk saat ini.

"Tunggu sebentar, apakah kau mengabaikan aku? Seberapa dingin kau?"

Untungnya, pria itu hanya mengeluh tanpa mengikuti kami.

Pada saat kami kembali ke ruang kelas, tidak ada lagi orang di sana.

"Hei, Koigasaki ......"

Aku melihat Koigasaki, ingin bertanya tentang pria itu ......

Dan aku melihatnya dengan wajah pucat yang mengejutkan.

"H-hei ...... kau tidak terlihat baik. Apakah orang itu tadi seseorang yang benar-benar kau benci? Apakah dia melakukan sesuatu yang buruk kepadamu ......"

"Aku tidak tahu."

"Eh ......"

Koigasaki mengatakan itu dengan acuh tak acuh.

"Dia mencoba berbicara denganku beberapa kali, tetapi aku belum pernah berbicara dengannya sekali pun. Aku bahkan tidak tahu namanya."

"...... k-kau bercanda, kan? Lalu kenapa kau terlihat sangat pucat?"

Reaksi Koigasaki tidak normal. Mengapa dia berperilaku seperti itu terhadap seseorang yang tidak pernah berbicara dengannya?

"I-Itu tidak masalah, kan! Ini bukan urusanmu. Dan, jangan terlalu dekat denganku!"

Aku mengintip ke wajahnya, sedikit khawatir, dan Koigasaki menunjukkan ketidaksenangannya dan menjauhkanku. Ketika melihat ketidakpeduliannya, aku merasa sangat terluka.

"Kalau begitu, aku akan pergi dulu sekarang ......"

Jika kami berdua terus tetap seperti ini di ruang kelas sendirian, itu hanya akan menjadi lebih buruk. Tidak tahan lagi, aku memanggul tasku dan bersiap untuk meninggalkan kelas.

Seketika aku meletakkan tanganku di pintu.

"Aku ...... tidak bisa berurusan dengan laki-laki."

"....... eh?"

Kata-kata yang keluar dari mulut Koigasaki sedikit di luar dugaanku.

"Tidak bisa berurusan dengan laki-laki ......?"

"Dari taman kanak-kanak sampai SMP, aku hanya pergi ke sekolah khusus perempuan, dan aku hanya punya saudara perempuan di keluargaku, jadi selain ayahku, aku tidak pernah berbicara panjang lebar dengan cowok lain .... "

"...... huh !? T-Tunggu sebentar!"

Setidaknya ada dua kontradiksi yang muncul berdasarkan informasi yang aku miliki.

"Apa?"

Koigasaki menunjukkan tanda kesal saat dia menyela.

"Lalu, bagaimana dengan rumor bahwa kau bermain-main dengan orang-orang ......"

"Hah? Eh, bahkan kau tahu tentang desas-desus itu ......!?"

"Eh, yah, itu adalah sesuatu yang aku dengar di ruang kelas, ......"

Jadi dikatakan, sebagian besar kelas mengetahuinya, mungkin ......

"Ada seorang gadis dari kelas C dengan nama Honjou. Aku tidak bisa memastikannya, tapi rumor itu mungkin disebarkan olehnya ...... Selain itu, dia membenciku sejak dulu ...... Aaahh Astaga! Bahkan ketika aku menyangkalnya, itu masih menyebar ...... "

Koigasaki menunduk, menggigit bibirnya, malu.

"J-jadi itu rumor palsu, huh ...... ah, tapi, aku juga pernah mendengar bahwa kau berjalan dengan seorang pegawai ......"

Aku mengambil keuntungan dari kesempatan untuk bertanya tentang segala sesuatu tanpa syarat untuk lebih lanjut menghilangkan keraguanku.

"Hah? Apa itu?"

Melihat kemarahannya, sepertinya itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia ingat.

"Mungkin itu juga disebarkan oleh Honjou-san ......"

"Tidak, aku pikir kamu terlihat di Shibuya atau apalah, aku pikir itu sesuatu yang konkret ......"

Setelah merenung sejenak, seolah-olah dia ingat sesuatu, Koigasaki mendongak,

"...... Tapi aku sering pergi berbelanja dengan Ayah di Shibuya ......"

"...... Aku akan menanyakan ini untuk berjaga-jaga, bahwa Ayah adalah ayah kandungmu ......"

"Tentu saja!? Siapa lagi!?"

...... dengan kata lain, dia tidak pacaran dengan laki-laki demi uang, itu hanya perjalanan belanja normal antara ayah dan anak perempuan. Rumor itu yang menyebabkan keributan.

Yang berarti desas-desus bahwa Koigasaki bercanda dengan pria adalah seratus persen salah.

Yang tersisa satu pertanyaan lagi.

"Aku mengerti ...... aku mengerti sekarang bahwa kau tidak berhubungan baik dengan laki-laki. Tapi, bukankah kau berbicara tanpa henti denganku secara normal?"

Meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak pernah berbicara dengan pria untuk waktu yang lama selain guru dan ayahnya, aku menyadari bahwa dia telah berbicara kepadaku dengan sangat normal.

"Ya, itu benar ...... Aku juga tidak benar-benar mengerti, tapi itu mungkin karena aku tidak menganggapmu sebagai laki-laki."

Aku tidak bisa membalas sama sekali setelah mendengar serangan kejutan yang tiba-tiba dan tanpa ampun dan sangat merusak.

"Ketika aku menabrakmu untuk pertama kalinya, itu agak sulit dipercaya. Jika itu laki-laki lain, aku akan merinding hanya karena sentuhan saja, tapi yang mengejutkan, aku tidak bereaksi terhadapmu ...... Bahkan ketika kita sudah dekat, aku tidak memerah atau merasa gugup sama sekali. Dan selain itu, aku benar-benar ingin tahu tentang kartu Suzuki-kun, jadi aku mengambil kesempatan untuk memanggilmu keluar. Dan di sana, aku berpikir, bagaimana jika aku tidak bisa 'Aku tidak mau bicara denganmu setelah itu?' Tapi, itu semua adalah kekhawatiran yang tidak perlu. Itu pengalaman yang sangat berbeda dengan orang lain, tetapi berbicara denganmu tidak membuat jantungku berdetak kencang atau membuat wajahku memerah. Mungkin karena kau seorang laki-laki culun, seorang Otaku, dan auramu tampak lemah, jadi aku tidak bisa menganggapmu sebagai lelaki dan bisa berbicara denganmu secara normal, kukira. "

Koigasaki mulai mengangguk pada dirinya sendiri, menyetujui kesimpulan yang tampaknya telah ia buat dari pikirannya sendiri.

Laki-laki culun, Otaku, dan aura lemah ...... Aku tidak lagi merasa ingin membantah semua itu.

"Ngomong-ngomong, begitulah yang berkaitan dengan itu! Jadi, tidakkah kau akan membawaku ke toko yang menjual game itu『 Forever Over This Blue Sky 』? Ah, juga tidak masalah bagiku untuk menyerahkan uang kepadamu dan kau membelikannya untukku. Sebenarnya, itu akan sangat membantuku. "

Dia mengganti topik pembicaraan, ya.

"Siapa yang akan melakukan hal seperti itu!"

Menyakitiku dengan kata-kata itu, dan menjadikanku pesuruhnya, wanita ini benar-benar iblis. Setelah mencapai titik ini, kedengarannya seperti aku dalam bahaya yang mengerikan untuk menetapkan flag yang akan memulai kehidupan SMAku menjadi pesuruhnya.

"Aku hanya memintamu untuk membawaku ke toko permainan. Apakah kau benar-benar tidak menyukainya? Dan untuk berpikir aku memintamu dengan sungguh-sungguh!"

Bukannya aku tidak suka membawanya ke sana. Hanya saja aku tidak suka mengulurkan tangan kepada gadis yang egois dan penindas. Aku ingin mencoba mengatakan itu.

"...... Aku mengerti. Jika kau menentangnya, aku tidak akan bertanya lagi."

Koigasaki bergumam dengan suara yang sangat rendah.

"Tunggu ~ kau! Otaku hardcore mesum!"

Setelah mengatakan itu dengan nada marah, Koigasaki mengambil tasnya dan berdiri dari kursinya.

Begitu aku mendengarnya mengatakan itu, punggungku membeku.

Itu benar, orang ini telah mengetahui kelemahanku. Aku tidak tahu kapan rahasia Otaku-ku akan bocor.

"Astaga, aku mengerti! Aku akan menemanimu! Aku akan pergi!"

Aku menguatkan tekadku dan memukulkan tanganku ke atas meja dengan keras. Aku sudah putus asa.

"Ah, benarkah? Itu akan sangat membantu ~"

Kata Koigasaki tanpa malu-malu dengan senyum jahat.

Koigasaki ingin kami segera pergi ke sana, tapi aku menghentikannya dengan mengatakan bahwa tidak mungkin kami bisa membeli game dewasa (18+) dengan seragam sekolah kami, jadi pada hari Jumat, besok, hari pertama Golden Week , kami berdua akan bertemu di Pintu Keluar Kota Elektronik dari stasiun Akihabara dengan pakaian kasual kami yang terlihat paling dewasa.

Bagaimana bisa jadi seperti ini? Meskipun aku hanya ingin menghabiskan hari-hari SMAku dengan damai.

Sementara aku merasa benar-benar melankolis hari itu, tiba-tiba aku menyadari kebenaran.

Laki-laki dan perempuan bertemu pada hari libur ...... ini adalah situasi Riajuu yang selalu aku rindukan ...... untuk dikatakan, bukankah ini kencan?

...... tidak, tunggu, lupakan itu. Aku akan terkutuk jika ini bisa disebut kencan.

Meskipun ini tentu aku pertama kalinya aku pergi sendirian dengan seorang gadis, aku hanya menemani Koigasaki. Pihak lain mungkin tidak berpikir seperti itu, dan akan memalukan jika dia tahu bahwa aku bahkan menganggapnya seperti itu.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2