Aren’t You Too Sweet Salt-God Sato-San? - Chapter 4 Bahasa Indonesia


Bab 4 - Dua Tembakan


Waktu sekarang sekitar jam 7 malam.

Saat aku merasakan udara hangat di awal malam musim panas dengan seluruh tubuhku, aku, Sato Koharu, diliputi oleh kebencian diri yang luar biasa.


"Haaaaaaah ~"


Ibuku biasanya akan berkata "Jangan menghela nafas karena kebahagiaanmu hilang bersamanya." Tapi dengan situasiku saat ini, mau bagaimana lagi aku menghela nafas.

Alasannya adalah……


"Mengapa aku meninggalkan smartphone-ku? Belum lagi di rumah orang yang kusuka juga ...... "


Rasanya seperti aku telah melakukan "kesalahan" selama setahun. Sebenarnya, rasanya ssepertiaku telah melakukan "kesalahan" tahun ini dan tahun depan.

Jadi sekarang, aku berjalan lagi di jalan yang sama dengan yang kulewati beberapa jam yang lalu.


Ngomong-ngomong, aku baru menyadari bahwa aku meninggalkan smartphone-ku di rumah Oshio-kun saat aku menangis dengan wajah terkubur di bantal sambil mengingat kesalahan yang telah kulakukan hari ini.

Apakah akan kembali atau tidak untuk mendapatkan smartphone-ku adalah pertanyaan terbesar yang harus kujawab hari ini.


Karena sudah waktunya kafe tutup, kurasa aku akan mengganggu Oshio-kun.

Di atas segalanya, jika kita bertemu lagi, aku tidak tahu apa yang akan terjadi karena tingkat rasa malu yang tak tertahankan….!


Sebelum keluar, aku bermasalah.

Kupikir masalah ini akan memakan waktu bertahun-tahun untukku putuskan.

Dan karena aku sedang memikirkan tentang apa yang harus kulakukan, aku mulai demam—


".... Ayo ambil setelah mandi .."


Begitu pula kesimpulan yang kuputuskan.


Setelah itu aku mandi lama-lama. Melihatku mencoba merias wajah ketika sudah jam 6 sore, ibuku benar-benar bingung dengan apa yang kulakukan, tetapi aku bisa membuat beberapa alasan untuk itu.

Dan itulah alasan mengapa ini terlambat.


Saat ini aku mencapai titik di mana jika aku mengambil belokan di sini, itu akan menjadi "Cafe Tutuji" - Dengan kata lain, aku dapat melihat rumah Oshio-kun.


Setelah datang ke sini, jantungku mulai berdebar sangat kencang.

Nafasku menjadi kasar, dan kupikir aku mulai memerah juga.


—Oshio-kun adalah cinta pertamaku.

Kami tidak banyak bicara di kelas, dan aku biasanya menatapnya dengan diam-diam, tapi poin utamanya adalah, sisi kerennya telah mengukir jalannya ke dalam hatiku.

Kaki ramping, mata yang terlihat agak mengantuk, rambut lembut, dan lesung pipit yang muncul setiap kali dia tersenyum… ..

Dan hari ini, aku mengetahui bahwa dia bekerja di kafe yang modis itu, dan belum lagi fakta bahwa dia juga seorang Minstagramer!

Tentunya tidak sepertiku, dia sangat populer …….


Berpikir sejauh itu, aku hanya menegaskan kembali betapa tidak bergunanya diriku, dan karena itu, aku merasa kakiku menjadi lebih berat.

Ide seperti "Mungkin sebaiknya aku pulang saja?" mulai muncul.

Tapi-


".... Aku sudah mencapai sejauh ini."


Jadi aku memberi tahu diriku, lalu menarik napas dalam-dalam.

Aku menekan keraguanku, dan akhirnya mengambil langkah.


Kemudian– aku mencoba untuk menahan diri dan menghendaki diriku sendiri untuk melanjutkan.


Lampu di taman bunga "Cafe Tutuji" menyala meskipun sebenarnya sudah ditutup.

Pencahayaan modis yang mencerahkan suasana disertai keanggunan bunga musiman.


Dan di tengah itu, siluetnya bisa terlihat.

Oshio-kun, yang memegang cangkir teh di tangannya, ada di sana.


"Oshio-kun ......"


Aku tanpa sadar menggumamkan namanya.

Dan kemudian, Oshio-kun, yang menyadari kehadiranku, meletakkan cangkir tehnya di atas meja lalu menoleh padaku sambil tersenyum–


"Sato-san, aku menunggumu."


—Pada saat itu, kupikir jantungku, yang berdetak sangat cepat, tiba-tiba berhenti sejenak.

Kepalaku menjadi benar-benar kosong, ke titik di mana aku bahkan tidak bisa menggumamkan sepatah kata pun.


Melihatku dalam kondisi ini, Oshio-kun berdiri dan mulai mendatangiku.

Tunggu, jangan sekarang, sekarang bukan waktu yang tepat, harap tunggu—-!


"Kamu datang ke sini untuk smartphone kan? Ini dia. "


Oshio-kun berkata begitu padaku, sementara aku benar-benar kaku karena gugup.


"A, apakah kamu menungguku?"


"Yup, aku berharap kamu akan datang untuk itu. Apakah kamu tidak membencinya ketika kamu meninggalkan ponsel cerdasmu di rumah seorang pria? "


"T, tidak sama sekali!"


Aku menggelengkan kepala.

Ini tidak baik, tidak peduli seberapa pintar aku, ketika aku di depan Oshio-kun aku menjadi bodoh!

Melihatku seperti itu, Oshio-kun hanya tersenyum -


"Sepertinya rumahmu dekat? Meskipun tidak terlalu gelap, harap berhati-hati dalam perjalanan pulang. "


Setelah mengucapkan kata-kata itu di akhir, dia mulai berbalik.

Aaah, Oshio-kun akan—-


"O, Oshio-kun !?"


Namanya keluar dari mulutku, terlepas dari niatku.

Oshio-kun kembali menatapku sambil terlihat bingung.


“Maaf sudah mengganggumu, sampai jumpa lagi di sekolah besok.”

Bukankah itu bagus? Bukankah lebih baik jika aku bisa mengucapkan kata-kata ini untuk mengakhiri hari?

Meskipun aku tahu itu yang terbaik dalam pikiranku, tapi mulutku berkata-


"Bi, bisakah aku mengambil gambar?"


Begitu aku mengucapkan kata-kata itu, aku merasa darah di tubuhku mulai membeku.

Apa, apa yang baru saja aku katakan?


"Ah ... maksudku! Menurutku tamannya terlihat sangat cantik…! Karena aku bercita-cita menjadi Minstagramer? Kupikir ini adalah tempat yang baik untuk memamerkan keanggunanku? "


".... Jadi kamu ingin mengambil gambar taman? Bukannya aku keberatan…. "


"Yu, ya! Ya, yeeey ~! Maaf!? Karena mengganggumu !? Ahahaha… .. "


Apa maksudmu “ahahaha?”

Aku memegang smartphone secara horizontal, dan membuat pose seperti mengatakan "Aku akan mengambil foto sekarang ..."

Tapi kenyataannya, pikiranku berantakan.


Tanganku yang memegang smartphone bergetar hebat.

Mataku mulai kabur, sampai aku tidak bisa melihat apa yang ada di layar.


Aku benar-benar tidak berguna… Aku benar-benar tidak berguna ..

Meskipun aku tidak ingin menunjukkan sisi ini dari diriku kepada Oshio-kun, tetapi tubuhku tidak mendengarkan kemauanku.

Aku hanya berharap aku segera menghilang.


—Lalu tiba-tiba, datang dari punggungku, ada tangan yang memegang smartphone bersamaku.

Mereka kurus dan cantik, tetapi memiliki perasaan bahwa itu milik seorang pria, jari-jari seperti itu.

Dalam waktu singkat yang dapatku anggap sebagai menit atau bahkan jam, dia berbicara dengan caranya yang biasa.


"Biarkan aku membantumu."


Pada saat itu, jariku tergelincir dan menekan tombol tertentu.

Tombol itu, merupakan tombol yang berganti antara kamera depan dan kamera belakang.

Dengan kata lain, yang ditampilkan di layar adalah aku, dan Oshio-kun yang berada di belakangku sambil membantuku mengambil gambar.


* Pikon *


Dua suara yang mengatakan "Ah" tumpang tindih, dan foto Oshio-kun dan aku disimpan di smartphoneku.

Setelah hening beberapa saat, Oshio-kun mengatakan sesuatu dengan nada meminta maaf,


"Ah, s, maaf .... Kupikir kita mengambil selfie, apakah kamu ingin mencoba lagi? "


Dia prihatin tentangku, dan itulah mengapa dia memberikan saran seperti itu.

Tapi aku berkata,


"Tidak, tidak apa-apa, kita bisa mengambil foto yang bagus—- Terima kasih, Oshio-kun."


Pada saat itu, kupikir itu hanya imajinasiku melihat Oshio-kun membeku sesaat.

Selain itu, gemetarku akhirnya berhenti.


"Sampai jumpa lagi di sekolah."


Mengucapkan kata-kata itu di akhir, aku memegang smartphone-ku seperti harta karun, dan lari dari "Cafe Tutuji".

Setelah berbelok di tikungan, kakiku akhirnya menyerah, membuatku duduk di jalan.


"~~~~~~~~~~~~~~~ !!!!!!!!!!!!!!!!!!!"


Kupikir aku baru saja melampaui begitu banyak batasan.


********************************************* 


「~~~~~~~~~~~~~~~ !!!!!!!!!!!!!!!!!!!」


Setelah memastikan bahwa Sato-san telah pergi, lututku akhirnya menyerah.

Kupikir aku baru saja melampaui begitu banyak batasan.


"—Souta!"


Setelah itu, monster otot keluar dari semak-semak. Oh, ngomong-ngomong, dia adalah ayahku.

Ketika ayah sampai di tempatku, dengan tangannya yang besar dia menepuk punggungku, dan meletakkan handuk ppadaku

Kuperhatikan kemudian untuk pertama kalinya, bahwa punggungku benar-benar basah oleh keringatku.


Aku meraih cangkir teh dengan tangan gemetar, dan menghabiskan teh yang sudah dingin sekaligus.


"Fa, ayah ....!"


"APA ITU SOUTA!"


"D, apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh? Apakah aku aneh? "


"JANGAN Khawatir! KAU GANTENG SEPERTI BIASA! KAU BENAR-BENAR SEPERTI BIASA! "


Kalau begitu itu bagus… ..

Aku menghela nafas lega, sambil menyeka diri dengan handuk yang diberikan ayahku.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2