Chuunibyou demo Koi ga Shitai! - Volume 3 Chapter 3 Bahasa Indonesia


Bab 3 – Kakak Kekas yang Sangat Aneh dan Unik

 

Itu tidak baik-baik saja.

Lagi pula -

“Ah, opps! Sejak aku bersiap untuk bertarung melawan aura Arc-san, kekuatanku telah habis…! 'Deadline Present' yang baru diperoleh tidak dapat digunakan! Ini bencana !! ”

- Pameran keterampilan baru Rikka berakhir seperti itu.

Pada akhirnya, karena dua orang yang datang terlambat pada waktu yang sama lebih buruk daripada dua orang yang datang terlambat satu per satu, kami memutuskan untuk masing-masing datang terlambat pada waktu yang berbeda.

Karena orang yang datang terlambat lebih dulu tidak akan dimarahi sekeras itu, Rikka pergi ke upacara pembukaan terlebih dahulu, sementara aku menuju ruang kelas kami untuk menyimpan barang bawaan Rikka, hadiah, sebelum datang di detik terakhir untuk upacara pembukaan.

Tentu saja, wali kelas kami, Tsukumo Nanase (panggilan akrabnya Nana-chan), sangat marah padaku.

Alasanku tidak berguna (Aku telah menjawab dengan jujur ​​bahwa seorang senior telah menahan kami), dengan Nana-chan, yang benar-benar terlihat marah, berkata: “Apakah Yuuta-kun bagian dari faksi yang berpikir tidak apa-apa untuk melewatkan upacara pembukaan? Sensei bahkan tidak tahu lagi, yang membuatnya sedih… ”

Rasanya seperti 'cerita sedih'.

Di sisi lain, dia sepertinya tidak marah sama sekali dengan Rikka.

Sepertinya Rikka entah bagaimana berhasil datang ke upacara pembukaan tepat waktu.

Meskipun hanya aku yang dimarahi, mengingat bahwa Rikka akhirnya tidak dimarahi, aku tidak akan mengeluh karena dikorbankan.

Setelah itu.

Setelah semua itu, Amaniji-senpai tidak datang untuk mencari kami lagi.

Karena kami belum menyelesaikan percakapan kami, kami siap baginya untuk segera datang menemui kami, tetapi kami belum mendengar kabar darinya sejak itu. Karena tidak ada jaminan Amaniji-senpai akan menemui kami lagi, kami memutuskan untuk pulang.

Itu sebabnya, selama perjalanan pulang sekolah, aku mengantar Rikka pulang dulu seperti biasa sebelum pulang sendiri, di bawah terik matahari.

Dalam perjalanan pulang, kami berbicara banyak tentang masalah festival budaya, tetapi karena kami tidak mencapai kesimpulan, masalah itu ditunda.

Dan kemudian, di rumah.

Setelah selesai makan siang di rumah sendirian, aku pindah ke kamarku.

[TL Note: ada sekolah di Jepang yang setelah upacara pembukaan tidak ada kegiatan lagi, jadi murid-muridnya bisa pelang lebih awal.]

Karena cuaca sangat panas, aku menyalakan AC dan, karena tidak ada kegiatan lain yang lebih baik untuk dilakukan, berguling-guling di tempat tidur sambil memikirkan kembali apa yang terjadi pagi ini.

……

… Itu benar-benar krisis terbesar dalam hidupku.

Akulah bajingan yang membuat kakak kelasnya bersujud di hadapannya di depan gerbang sekolah… Meskipun bukan itu yang terjadi.

Terlepas dari itu, aku harap tidak akan ada rumor tentang itu besok.

Ugh, aku khawatir…

Berbicara tentang kekhawatiran, bukankah festival budaya juga penting?

Itu juga membuatku berpikir kembali ketika Amaniji-senpai meminta kami untuk tampil dalam drama tersebut.

Itu adalah kesempatan terakhirnya yang mutlak - itulah yang dia katakan.

Aku tidak tahu situasinya seperti apa, tapi aku tahu itu benar-benar mengganggunya. Sementara dia bersujud di hadapanku berkali-kali, masih tidak mungkin untuk menebak apa situasinya dari bagaimana dia menarik bagiku.

Itu memang bisa diharapkan - itulah pikiranku saat mengenangnya.

Jika ada sesuatu yang dapat aku lakukan untuk membantunya, aku juga akan bersedia membantunya.

Namun, peran Rikka dalam tarian kelas kami adalah masalah besar.

Karena Rikka adalah salah satu penari utama di kelas kami, aku tidak yakin apakah dia punya waktu untuk berlatih untuk drama di samping tarian.

Kemudian lagi, Rikka sendiri mengatakan, "Aku sudah bisa menampilkan tariannya."

Selain itu, dia mengatakan bahwa jika aku bukan bagian dari drama itu maka dia juga tidak akan ikut.

Artinya… itu menjadi masalahku…?

Pagi ini, kakak kelas itu sama sekali tidak tertarik padaku. Sebaliknya, jika ada, dia memperlakukanku sedikit terlalu dingin.

Bahkan jika aku menawarkan untuk mengambil bagian dalam drama itu, sepertinya dia akan menolak bantuanku, mengatakan sesuatu seperti 'Kami tidak ingin Normal-chan'.

Selain itu, bahkan sebelum itu, aku ragu apakah aku bisa mengambil bagian dalam sesuatu seperti drama.

…………

…Itu tidak benar.

Meskipun mungkin tampak sedikit arogan bagiku untuk mengatakan ini, tetapi aku mungkin memiliki kemampuan untuk berakting.

Sejujurnya, aku dulu menderita chuunibyou.

Ketika aku sakit, semuanya seperti permainan, dan aku menciptakan dan memainkan peran sebagai aku yang bukan aku, “Dark Flame Master”.

Aku meneriakkan kalimat yang memalukan tanpa merasa malu sama sekali.

Kurangnya rasa malu ini tidak hanya terbatas pada ucapan - aku bahkan berpura-pura melakukan tindakan yang tidak mungkin.

Sepertinya masa lalu membuatku kuat.

Tapi, yah, itu masa lalu yang memalukan.

“Oh, sepertinya benar-benar Onii-chan yang pulang! Kau datang lebih awal hari ini ~! Selamat datang di rumah, dan aku pulang! "

“Hm? Oh, kau sudah pulang. Aku pulang lebih awal karena hari ini adalah upacara pembukaan. "

Sementara aku perlahan memikirkan apa yang terjadi pagi ini, sepertinya sebelum aku menyadarinya, Yumeha, putri kedua keluarga Togashi dan adik perempuanku, telah pulang dari playgroup.

Aku turun dari tempat tidur dan memeriksa jam.

Sepertinya aku telah diam di tempat tidurku selama satu jam… Wow.

Mengalihkan perhatianku pada Yumeha, sepertinya dia datang ke kamarku begitu sampai di rumah, karena dia masih belum selesai mengganti pakaiannya.

Dia mengenakan seragam olahraganya, yang terlihat mudah untuk dimasuki.

Mengapa datang ke kamarku hal pertama yang kau lakukan?

"Hei! Onii-chan, dengar, dengar! Saat itu aku melihat orang yang luar biasa! Sangat luar biasa! Rambut mereka sangat menakjubkan sehingga sepertinya mereka memiliki kemampuan! "

"…Sebuah kemampuan?"

Sepertinya Yumeha terus dipengaruhi oleh Rikka…

Kemudian lagi, itu mungkin pengaruhku.

Juga, rambut…?

“Aku yakin dia tahu Rikka! Dia bahkan mungkin bisa berubah seperti Rikka! Transformasi PrettyCure! ”

“Tunggu, sejak kapan Rikka bisa berubah seperti PrettyCure?”

“Dia tidak bisa? Bagaimana dengan transformasi seperti Ojamajo? ”

“Bagaimana kamu tahu tentang Ojamajo…?”

Saya pikir orang-orang seusia Yumeha tidak tahu apa itu Ojamajo Doremi.

Mungkin ada pemutaran ulang.

“Yah, terserah! Itu saja! Sekarang, Yumeha akan keluar untuk bermain sendiri sebentar! ”

"Oh baiklah. Tolong hati-hati."

“Okey!”

Dan dengan senyum di wajahnya, Yumeha melompat keluar dari kamarku.

Baik.

Penuh energi seperti biasanya.

Aku benar-benar ingin tahu siapa yang dia perankan sejak dia tumbuh menjadi anak yang begitu manis. Baik ibu dan ayah adalah orang bebal alami.

Bagaimanapun - orang yang luar biasa, ya.

Aneh, aku bertanya-tanya mengapa aku memiliki firasat yang sangat buruk ini. Rasanya firasat ini mengatakan 'Yumeha mungkin terluka'.

Aku tidak punya kemampuan untuk mendeteksi firasat buruk, tapi aku harus memeriksanya untuk berjaga-jaga.

Aku akan bertanya pada Yumeha kemana dia akan pergi bermain segera setelah aku bangun.

Ketuk, ketuk, ketuk, ketuk.

Ada suara teredam datang dari pintu kaca kamarku.

Dan jika kau berbalik.

Ada orang yang luar biasa. Atau bisa dibilang, ada orang yang berbahaya.

"Tidak tidak tidak tidak tidak tidak"

Orang yang luar biasa dan berbahaya - Amaniji-senpai ada di sana.

Melihatnya, dia masih berseragam. Sudah cukup lama sejak upacara pembukaan berakhir, tapi ternyata alih-alih pulang, Amaniji-senpai langsung pergi ke rumahku?

Lebih penting lagi atau lebih tepatnya… mengapa dia di sini?!

Apa yang kau lakukan di beranda orang lain?!

Ngomong-ngomong, kediaman Togashi adalah rumah biasa berlantai dua. Dan kamarku berada di lantai dua.

[TL Note: tunggu sebentar… kapan Yuuta pindah dari apartemennya?]

Luar biasa, itu berbahaya.

Kembali ke keberadaannya di berandaku, itu terlalu sulit dipercaya! Bagaimana kau bisa naik ke beranda lantai dua!

Dia tidak normal!

Ketika Amaniji-senpai melihatku, dia mempertegas ekspresi polosnya menjadi senyuman berani yang mirip dengan yang dia kenakan pagi ini.

Dia menatap langsung ke arahku.

Tatapannya sepertinya memberitahuku untuk membiarkannya masuk.

Tidak, tapi yah…

Tetap saja, aku tidak bisa begitu saja meninggalkannya, jadi aku tidak punya pilihan selain membuka pintu kaca.

Saat itu masih panas, dan angin musim panas yang sejuk bertiup ke dalam ruangan.

Di saat yang sama, Amaniji-senpai melepas sepatunya dan dia memasuki kamarku.

Kemudian, menatapku dengan senang, dengan senyuman manis:

“Maafkan gangguan kami! Hehehe, aneh sekali bisa bertemu di tempat seperti ini! ”

… Ini aneh dalam segala hal!

Aku hampir menyuarakan jawabanku seperti biasanya, tetapi aku akhirnya menghentikan diriku sendiri.

Membalas kakak kelas ini, terbukti dengan apa yang terjadi pagi ini, hanya menggagalkan percakapan. Bukan hobiku menahan diri untuk tidak berbicara.

Tetap saja, sementara Amaniji-senpai mengatakan bahwa dia bersedia melakukan apa pun untuk permainan misteriusnya, aku pikir dia tidak ingin 'normal'.

… Tapi dia masuk tanpa izin ke kamarku.

“Umm, kenapa kau di sini?”

“Eh, karena masuk melalui pintu depan itu normal.”

"Bukan itu yang aku tanyakan!"

Pada akhirnya, aku masih membalas.

Salut untuk semangat pria lurusku! Tidak, apa yang baru saja kulakukan!

Maksudku, aku tidak percaya aku membalas bahkan di rumahku sendiri!

"Ah. Rumah kami berada di lantai tiga, tapi karena kami sudah berkali-kali dilaporkan ke polisi, kami harus menahan diri. Maaf, dan kami tidak keberatan jika kau juga berbicara buruk tentang betapa menyedihkannya menyerah pada kekuasaan negara!”

“Tolong jangan menjawab seolah-olah kau telah melihat melalui pikiranku! … Jadi, bagaimana kau bisa di sini…?

“Dengan usaha? Ada beberapa pijakan, jadi kami berhasil. ”

“………”

Aku pergi ke beranda untuk memeriksa klaimnya.

Hmm.

Tentu saja, jika dia menggunakan kakinya untuk bergantung pada pipa, itu mungkin.

Tapi itu bukanlah metode yang biasanya Anda pikirkan.

Bagaimana aku mengatakannya - itu membuatku khawatir dengan sisi keamanan.

Gadis normal seperti ini bisa - tunggu, gadis yang memanjat pipa rumah tidak akan normal.

Hmm?

Benar, kau biasanya tidak akan memanjat pipa…

Apalagi di siang bolong. Orang abnormal ini membuatku kehilangan rasa normalitasku.

Pelanggarannya sangat tidak normal sehingga terlalu merepotkan untuk memberitahunya tentang hal itu. Aku sempat bingung tentang bagaimana aku harus melaporkan hal ini kepada otoritas negara - err, maksudku, polisi -, tapi aku akan membiarkan kejadian ini berlalu begitu saja.

Aku kira kau bisa mengatakan bahwa kejadian seperti ini sangat mengejutkan sampai-sampai tidak mungkin untuk dijelaskan.

Namun, orang ini ... Mengapa rasanya seperti dia telah menatapku dengan senyuman sepanjang waktu ini ... Aku takut ...

“Lebih penting lagi, bagaimana kau tahu di mana rumahku?”

“Kami menemukannya di Facebook.”

“Aku belum memposting detail itu di sana; kau benar-benar membuatku takut! "

Aku tidak akan pernah menempatkan informasi pribadiku di internet semudah itu!

“Ahaha, sepertinya kau tidak tahu kalau itu lelucon!”

“Tidak… aku tahu aku bercanda…”

“Selain itu, kami tidak suka menggunakan hal-hal seperti Facebook karena semua orang menggunakannya. Maksud kami, kami masih mencari sahabat pena di pojok pembaca majalah.”

[antara abnormal sama gaptek :v]

“Bagaimana orang sepertimu masih ada!”

“Nah, spoiler - jika kau berusaha sekuat tenaga untuk menemukan hal-hal seperti itu di sekolah, pada akhirnya kau akan menemukannya. Bahkan tanpa menggunakan sesuatu seperti Facebook, mendapatkan informasi pribadi itu mudah!”

“Dan itu sangat menakutkan… tapi jika itu masalahnya, bukankah lebih baik jika kau memeriksa di mana rumah Rikka berada…?”

“Tentu saja, itu adalah hal pertama yang kami cari. Namun, alamatnya saat ini tampaknya berbeda dari alamat yang kami temukan di sekolah. ”

Amaniji-senpai terlihat sedikit bingung saat dia menjawab.

Aku juga bingung dengan informasi itu.

Mempertimbangkan situasi Rikka saat ini, itu tidak masuk akal… Yah, tidak ada gunanya memikirkannya secara mendalam untuk saat ini.

Saat ini, aku perlu mencari cara untuk menghadapi kakak kelas ini.

“Jadi, apa yang kau lakukan di rumahku lagi…?”

Karena itu kelihatannya menarik.

Sepertinya menarik…

“Begitukah… Umm, karena kamarku kosong dan kurang lebih bersih, silakan duduk.”

Menerima bahwa mau bagaimana lagi, aku kembali ke kamarku dari beranda, menutup pintu kaca setelah menyarankan Amaniji-senpai untuk duduk.

Namun, Amaniji-senpai tidak duduk; dia melihat sekeliling kamarku seolah dia sedang mengevaluasinya, dan setelah anggukan kecil dia menatapku dengan ekspresi kecewa.

“Hmm, sayangnya kamarmu terlihat normal?”

“Lalu ruangan seperti apa yang senpai harapkan…?”

“Coba lihat, kamar anak laki-laki akan lebih banyak; kami membayangkan bahwa itu akan menjadi ruangan yang mencerminkan apa yang memengaruhimu. Itu akan dihiasi dengan barang-barang seperti naga emas dan poster yang meragukan. Tetap saja, ruangan ini sangat bersih sehingga menimbulkan kecurigaan.”

Itu adalah ruangan yang menyimpan rahasia abnormal, dia menambahkan dengan lembut.

… Dia memiliki mata yang tajam.

Ruangan ini memang menyimpan rahasia yang tidak normal.

Seharusnya tidak ada orang lain selain Rikka yang akan datang ke kamarku, tapi sepertinya perlu menata ulang kamarku agar orang tidak curiga.

Aku tidak yakin apakah Amaniji-senpai menyukai ruang sempit atau tidak, tetapi pada saat ekspektasinya terkejut, dia pergi dan duduk di sudut kamarku.

Maksudku, aku memang menyuruhnya duduk, jadi itu bukan masalah atau apapun.

“Ngomong-ngomong, Amaniji-senpai, karenamu aku terlambat hari ini…”

"Ah maaf! Jika mereka membicarakan masalah itu lagi denganmu, maka kau bisa menyalahkan kami. Katakanlah ada kejadian aneh dengan kakak kelas yang aneh. "

“Eh… kau benar-benar menyadarinya?”

Aku tidak dapat berkata-kata. Kakak kelas ini terlalu aneh.

“Nah, terserahlah, jangan khawatir tentang itu - senpai, kemana kamu akhirnya pergi? Juga, pada catatan itu, bukankah buruk melakukan hal-hal seperti membolos?”

"Kasar. Kami tidak membolos. Kami hanya masuk dari belakang dan mendengarkan upacara dari belakang panggung. Yah, kami juga akhirnya terlambat juga. "

“……”

Dia serius.

Itu jelas bukan hal yang normal untuk dilakukan ... Nah, jika aku terlalu peduli tentang apa yang dilakukan kakak kelas ini, maka itu hanya akan membuatku lelah ...

“Err… tentang mengapa kau ada di sini - ini tentang permintaan pagi ini, kan?”

"'Salah!' adalah yang ingin kami katakan, tetapi Anda benar. Seperti biasa, maafkan kami. Kami yang terburuk, bukan…. Sungguh, kami benar-benar minta maaf. ”

Bukankah dia terlalu banyak meminta maaf?

Sungguh, orang ini, orang macam apa dia ...

“We-well, jangan repot-repot memikirkan hal-hal aneh seperti itu juga… Entah kenapa percakapan ini terasa akan memakan waktu cukup lama, jadi aku akan membawa teh ...”

“Oh? Sebuah permainan mengabaikan [1] ! Melakukan sesuatu seperti meninggalkan pasanganmu di dalam ruangan seolah-olah itu wajar, itu pasti bukan sesuatu yang bisa dilakukan orang normal! Tidak buruk! Pendapat kami tentangmu sedikit lebih baik! Silakan melakukan permainan mengabaikan! ”

“Tapi itu sama sekali bukan niatku!? Kau benar-benar bertahan dengan kesan bahwa ini adalah tempat yang aneh; sepertinya aku tidak bisa meninggalkan orang sepertimu di sudut ”

“Itu benar, jadi mari kita duduk di tengah!”

“… Itu adalah pertanyaan utama !?”

Rasanya seperti pertukaran luar biasa barusan benar-benar diperhitungkan.

Mungkin duduk di sudut itu dan berulang kali memasukkan kata-kata ke mulutku adalah untuk membuatku mengatakan kata-kata "Aku tidak bisa meninggalkanmu di sudut" ...

Aku tidak bisa menebak apa maksudnya, atau lebih tepatnya, apa niatnya, tapi apakah itu mentalisme barusan?

Wow, aku terkesan.

Tapi itu tetap melelahkan.

"Kalau begitu ... umm, aku akan melakukan permainan mengabaikan, jadi tolong tunggu sebentar."

"Tolong jangan khawatir. Kami akan menunggu dengan tekun di tengah! ”

“Haa… terima kasih atas kesabarannya,” kataku saat meninggalkan ruangan.

Hmm, aku cukup yakin dia tidak akan merusak kamarku, jadi tidak apa-apa untuk pergi ke ruang tamu untuk minum teh.

Aku pergi ke dapur dan mengambil dua cangkir dari lemari.

Aku juga mengeluarkan beberapa biskuit beras dari lemari dan teh barley dari lemari es, sebelum langsung kembali ke kamar.

Saat aku kembali ke kamarku -

“... Untuk apa kau dating ke siniiiii!?”

- Aku meninggikan suaraku.

Seperti yang dia katakan, Amaniji-senpai diam-diam menungguku di tengah kamarku di seiza.

Dia dengan rajin menungguku, tetapi pakaiannya - entah bagaimana dia berhasil berganti dari seragamnya.

Sepertinya dia memakai pakaian Gachapin [2] .

“Heh heh heh, kami datang untuk memenangkan hatimu, sebagai monster!!!”

“……………”

Aku hanya akan mengabaikan sama sekali senyum puas Amaniji-senpai.

Duduk berhadap-hadapan, dengan lembut aku meletakkan teh dan kerupuk nasi yang telah aku siapkan tepat di depannya.

“Umm… ini teh. Ini dia. "

“Oof, jadi kita berdua akan terus melanjutkan permainan mengabaikan. Kau mengharapkan kita untuk bermain bersama sekarang, kan? ”

Pipi Amaniji-senpai sedikit merah, dan tangannya menggeliat di depan dadanya.

Itu membuatku bahagia karena rasanya seperti kemenangan kecil.

“Meskipun kami hanya mengganti pakaian kami dengan tergesa-gesa untuk ini… Mungkin lebih baik melepas ini. Hmm… ”

“T-tunggu sebentar… Di bawah, seragammu ada pakaian, kan?”

"Tentu saja! Itu pakaian dalam! ”

"Pakaian dalam!? Tolong jangan telanjang! Itu benar, penampilan itu, sangat berbahaya dan sangat tidak pada tempatnya di sini!”

"Ah masa? Bagus. Ya, itu benar: adalah hal yang normal untuk bertelanjang di rumah Anda sendiri!”

Aku sebenarnya mengatakan bahwa itu tidak normal, tetapi jika aku benar-benar mengklarifikasi itu maka itu akan menjadi masalah, jadi aku membunuh kata-kata itu tepat sebelum keluar dari mulut saya.

Itu sangat berbahaya.

“Ah, benar. Kami pikir tidak akan baik jika Normal-chan kembali saat kami masih mengganti pakaianku, jadi kami meminjam lemarimu sebentar. Ini adalah laporan sebenarnya yang terjadi, maaf. "

“Tidak bagus ya… Yah, memang benar kalau kau tidak ingin terlihat saat kau sedang berganti pakaian. Aku tidak terlalu keberatan, jadi tidak apa-apa.”

“Kau salah: kami tidak menentangmu melihat adegan kami berganti pakaian. Hanya saja, ini biasa saja, bukan? Ini adalah kiasan manga. "

“Dunia ini tidak memiliki kiasan seperti itu!”

Trope macam apa itu.

Aku belum pernah mengalaminya sebelumnya.

“Hahaha, tapi yang lebih penting! Kami menjadi sedikit lebih tertarik pada Normal-chan. ”

“Hu-huh?”

“Weeell, set pakaian wanita lengkap yang kau miliki itu berada di level yang berbeda! Itu tidak normal sama sekali! Bahkan kami terkejut! "

"Gaaaaaaaaaah!"

I-itu, itu…

Meskipun Rikka berusaha keras untuk membuatku menerima barang transformasi gadis penyihir itu, karena aku tidak tahu apa yang akan dikatakan keluargaku jika mereka mengetahuinya, aku menyimpannya disegel di lemari.

Ini… bahkan lebih merusak daripada saat Rikka menemukan buku catatan gelapku.

Ini adalah genre baru - untuk diekspos sebagai crossdresser!

Hal-hal seperti menemukan notebook gelap sudah menjadi hal biasa!

Ugh…

“Ahaha, jangan membuat wajah sedih seperti itu. Jangan khawatir, kami tidak akan memberi tahu siapa pun selama kau mengganti pakaian itu sekarang! ”

“Apakah itu tanpa syarat !?”

Aku segera jatuh ke dalam jebakan manis itu.

Sebenarnya itu tidak benar - ini adalah strategiku di mana aku dengan cepat mengambil tindakan pencegahan sebelum diancam.

Ini pasti akan menjadi masalah besar jika desas-desus tentangku sebagai crossdresser menyebar.

Itulah yang saya yakinkan pada diri saya sendiri…!

“Ya ya, percayalah! Itu karena kami ingin memiliki hubungan khusus denganmu di mana kita berdua berbagi rahasia seperti itu! ”

“Tolong jangan mengucapkannya seperti itu! Lagipula, aku tidak punya kebiasaan cross-dressing, oke…? ”

Sambil memberikan penjelasan seperti itu, aku terhuyung-huyung ke depan lemari untuk melepaskan hartaku yang tersegel - err, maksudku, barang transformasi gadis penyihir.

Karena ini adalah hadiah berharga dari Rikka, aku harus sangat berhati-hati dengannya.

“Ini disebut, ah, memiliki fatish khusus', Normal-chan! Sebuah fetish khusus - kami suka! "

“Bukankah itu sesuatu yang akan dikatakan orang mesum !?”

"Apa? Apa menurutmu kami cabul? ”

“Jangan mencoba memenangkan percakapan!”

Orang ini, apakah menurutnya penghinaan diri itu menyenangkan !?

Itu pasti semacam fetish khusus!

“Ah, tampaknya Normal-chan itu normal, dan tidak memiliki fetish khusus seperti diawasi saat dia berganti pakaian? Maaf maaf, kami tidak memperhatikan. kami sudah berbalik jadi pergilah! ”

“Eh? Kau tidak akan meninggalkan ruangan !? ”

"Kami senang mendengar suara gemerisik saat seseorang mengganti pakaiannya."

“fetish spesialmu!”

Tampaknya mengabaikan kata-kataku, Amaniji-senpai berada di tengah kamarku dengan punggung menghadap ke arahku.

Kepergiannya - sepertinya itu tidak akan terjadi.

Namun, mengganti pakaian tepat di belakang punggung seorang gadis… Gah.

Tetap saja, situasi ini aneh. Itu tidak seperti kata-kata Amaniji-senpai tidak aneh, tapi bukankah orang-orang biasanya sebaliknya? Yah, itu juga tidak seperti kebalikannya yang normal.

Tapi, sepertinya, hari ini tidak akan menjadi 'normal' sama sekali.

Dan, sambil mengutuk fakta itu di hatiku, saya membuang keenggananku dan berganti pakaian dengan cepat.

Ke dalam pakaian gadis penyihir yang dulu biasa aku pakai sekarang.

“... Um, tidak apa-apa untuk berbalik sekarang.”

“Ya, suara gemerisik bajumu sangat bagus!”

Berbalik, Amaniji-senpai melihat ke arahku. Seorang anak laki-laki yang bercosplay sebagai gadis penyihir sedang bertatap muka dengan seorang gadis dalam pakaian monster - itu adalah pemandangan yang sangat nyata.

“Ahaha! Bagus, bagus! Abnormalitas cocok untuk kita berdua! ”

“Kamu tidak akan mengatakan bahwa orang normal cocok untukku !?”

“Yah, lihat, kami hanya bermaksud bercanda, tapi kau benar-benar pergi dan melakukannya! Akui saja - Normal-chan tidak normal! Kesan kami terhadap Anda meningkat pesat! ”

"Itu adalah lelucon!?"

Selain itu, kesannya terhadapku meningkat pesat.

Aku tidak terlalu senang tentang itu…

“Hmm. Kami yang salah di sini sejak kami menemukan dan membukanya tanpa izin. Tetap saja, kami bertindak bebas membuat segala sesuatunya berjalan ke arah yang menarik, jadi kami benar-benar puas! Ayo sekarang, mari kita bicara tentang cerita pagi ini, Yuu-chan! ”

“Kamu terlalu terbiasa!”

“Hehe, Yuu-chan. Senang sekali, memanggilmu Yuu-chan terasa lebih istimewa daripada memanggilmu Normal-chan. Karena itu masalahnya, kami akan memanggilmu Yuu-chan mulai sekarang! ”

“…………”

Sepertinya nama panggilanku dinaikkan peringkatnya.

Bersama dengan penampilanku saat ini, dan dengan nama seperti itu, aku tidak tahu apakah aku telah menyesuaikan diri dengan situasi ini dan merasa bahagia atau apakah situasi ini membuatku sedih.

Maksudku, sejujurnya, dipanggil Yuu-chan secara tak terduga membuatku tersentuh karena aku belum pernah memiliki nama panggilan yang lucu sebelumnya.

Nama panggilanku yang biasa adalah nama-nama seperti ‘Yuusha’ [3] atau 'Geruzoni'…

Semua nama panggilanku yang biasa aneh… Jangan beri tahu Amaniji-senpai tentang mereka.

"Sekarang."

Amaniji-senpai melanjutkan sambil tersenyum.

“Tentang cerita pagi ini - yah? Apa yang dikatakan DevTru Rikka-chan tentang itu?

“Tidak - terutama karena kita berhenti di tengah-tengah cerita.”

"Betulkah."

Amaniji-senpai sama sekali tidak terlihat cemas.

Aku sedikit bingung, karena dia tampak sangat berbeda dari pagi ini, di mana dia sangat bersemangat dengan permintaannya. Kakak kelas ini telah menyerah atas permintaannya - skenario yang tidak mungkin seperti itu mungkin tidak terjadi, tetapi meskipun demikian aku ragu bahwa ada penjelasan lain.

Meskipun aku baru mengenal Amaniji-senpai hari ini, tetapi dari apa yang telah aku lihat sejauh ini, aku tidak bisa tidak berpikir bahwa dia benar-benar bukan orang biasa.

“Sepertinya tidak ada pilihan: kita akan bersujud pada Yuu-chan lagi besok.”

“Jangan!”

Seperti yang diharapkan, Amaniji-senpai memiringkan kepalanya menanggapi jawabanku.

Melihat dia memiringkan wajahnya yang tenang dengan penasaran membuatku merasa lega.

Meskipun aku sudah lama tidak mengenalnya, itu aneh bahwa tanggapan yang mustahil seperti itu terasa seperti Amaniji-senpai ...

"Betulkah? Tapi kami bertekad untuk bersujud padamu setiap hari. "

Resolusi seperti itu akan membuatmu bimbang!

Itu resolusi yang buruk.

Itu terlalu M.

[TL Note: M = Masokis, suka dikasari, disiksa, dipermalukan, dihina, dll]

“Dimengerti; jika itu yang Yuu-chan katakan, maka mau bagaimana lagi. Kami akan mengatakan bahwa sujud terlalu normal dan tidak lagi menarik dan berhenti melakukannya. ”

“Kau pikir itu menarik…”

Ini hanya menarik jika kau mengatakan itu menarik… Orang seperti itu tidak normal.

“Kalau begitu, beritahu kami apa yang kau ingin dari kami lakukan untukmu! Kami akan melakukan apa saja! "

“Niatmu tidak berubah….?”

“Bukan itu! Karena kami telah menyewa pacar tercinta Yuu-chan, kita harus melakukan apa yang kita bisa untuk menebusnya untukmu! ”

“… Oh, kalau begitu, bisakah kau bersikap normal untuk saat ini?”

“Maaf, tidak bisa!”

“Sikapmu benar-benar berubah dengan cepat!”

“Apakah tidak ada yang lain? Selama itu tidak normal, kami akan melakukan apa saja! ”

“…… Tidak… tidak ada yang khusus…”

"Tidak mungkin!? Itu tidak biasa! Apa-apa?"

“Ada ... huh?”

"Ya apa saja! Jangan anak SMA biasa mengatakan hal-hal seperti 'Yahoo, apa saja! Namun demikian, untuk saat ini mari kita mulai dengan membuat naan [4] ! ' kapan itu masalahnya? ”

“Mintalah maaf kepada semua siswa SMA di seluruh dunia!”

Heck, itu sepertinya anak laki-laki dengan tingkat kecerdasan rendah.

Dia kebalikan dari biasanya.

“Kami mengerti, kami mengerti. Yuu-chan sangat aneh! Nah, terserah, kau tidak perlu langsung memikirkan sesuatu. Sebaliknya, katakan saja ketika kau menemukan beberapa ide aneh. Itu harus menjadi sesuatu yang orang lain tidak akan lakukan - permintaan maaf karena tidak dapat melakukan hal-hal normal. ”

Amaniji-senpai mengatakan semua itu sekaligus, tanpa ragu sama sekali dalam kata-katanya.

Dia benar-benar tidak ragu sama sekali.

"Dan, karena kami bersedia melakukan apa saja untuk Yuu-chan, kami ingin Yuu-chan ikut ambil bagian dalam drama itu juga!"

“Ambil bagian dalam drama…?”

Ahhh… Begitu. Aku menang.

Aku lupa tentang kata-kata itu karena pada saat itu aku benar-benar mengabaikannya, tetapi sepertinya itu adalah niat asli Amaniji-senpai untuk datang ke rumahku.

Dalam hal ini, percakapan telah berlangsung dengan sangat lancar.

Lagi pula, Rikka mengatakan bahwa dia tidak akan ambil bagian dalam drama itu jika aku tidak ada di dalamnya.

“Umm… kau tidak mau?”

“Bukannya aku tidak mau, tapi… Amaniji-senpai, bukankah tujuanmu hanya Rikka yang ambil bagian dalam drama itu?”

“Sejujurnya, itu adalah rencana kami pada awalnya. Memenangkan dirimu semata-mata demi mendapatkan DevTru Rikka-chan, tapi… tapi sekarang, kami benar-benar ingin Yuu-chan ikut ambil bagian juga! Yuu-chan ternyata lebih eksentrik dari yang kita bayangkan! Seperti yang diharapkan dari pacar DevTru Rikka-chan! Kau tampak hebat dalam pakaian wanita! ”

“Ugh…!”

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa untuk menanggapi itu.

Wajahku menjadi benar-benar merah; Aku benar-benar bingung apa yang harus kulakukan.

“Ahaha, sepertinya memujimu sebanyak itu membuatmu merasa malu!”

"Salah! Juga, rasanya kau sama sekali tidak memujiku !? ”

“Kau malu lagi! Ya, tanpa ragu, kami pasti ingin Yuu-chan ikut ambil bagian juga. ”

“… Um, meskipun aku agak terlambat mengatakan ini, tapi bukankah lebih baik menanyakan orang-orang seperti temanmu daripada Rikka dan aku -”

“Tidak, itu tidak mungkin.”

Amaniji-senpai berbicara padaku, dengan "tidak mungkin" diucapkan dengan nada datar.

Aku tidak bermaksud mengatakan "lebih baik bertanya kepada teman-temanmu" dengan cara yang sombong.

Aku merasa menyesal karena mengatakan sesuatu yang tidak menyenangkan seperti itu, tapi Amaniji-senpai sama sekali tidak terlihat sedih. Ekspresi wajahnya sama seperti sebelumnya - tidak, ekspresi wajahnya jauh lebih cerah dari sebelumnya.

“Lihat, itu karena keegoisan kami. Karena kami adalah bagian dari 'Klub Drama Eksentrik'. Jika kami harus melakukan sesuatu dengan orang lain, kami lebih suka melakukannya dengan orang eksentrik lainnya. Itulah mengapa harus DevTru Rikka-chan dan Yuu-chan! ”

Dan begitu saja, sambil tersenyum saat dia berbicara, dia mengubah topik pembicaraan menjadi sesuatu yang lebih ringan.

Aku merasa sedikit lega tentang situasinya. Namun -

“Ha… tapi serius, kenapa Rikka? Sepertinya kalian berdua tidak pernah berbicara satu sama lain sebelumnya, dan mengatakan bahwa dia aneh berdasarkan penampilan saja adalah ... "

Aku sudah penasaran tentang ini sejak lama.

Kurasa aku penasaran sejak Amaniji-senpai berkata "Pasti Rikka." Meskipun dia mengatakan, selama kejadian pagi ini, bahwa dia memutuskan Rikka berdasarkan penampilannya yang unik, namun itu tetap tidak terasa seperti alasan untuk tetap bersama Rikka.

“… Yuu-chan, DevTru Rikka-chan - apa pendapatmu tentang Rikka-chan?

“Eh?”

“Dan, bukan dari sudut pandang seorang pacar - kami menanyakan bagaimana Yuu-chan melihat DevTru Rikka-chan.”

“… Err, umm, dia agak aneh -”

“Ya, itu!” Amaniji-senpai berkata sambil menunjuk ke arahku. Dan tersenyum.

“Ya, siapa pun yang melihatnya akan berpikir bahwa dia sangat eksentrik. Kami menggunakan aturan praktis kami, 'tidak bisa melakukan normal', untuk mengatakan bahwa dia tidak normal. ”

“………”

“Oh, maaf, kami tidak bermaksud buruk. Sebaliknya, kami memaksudkannya sebagai pujian yang sangat bagus. Dan itulah mengapa kami ingin lebih dekat dengan DevTru Rikka-chan. Kami juga memiliki motif tersembunyi untuk melakukannya juga. "

“… Aku benar-benar tidak akan menyerahkan Rikka.”

“Aha, AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!”

“Ugh… kau terlalu banyak tertawa…”

“Ahaha, tidak, ah, maaf maaf. Hehe, tetap saja, Yuu-chan mengatakan itu dengan manis. Biasanya, kau tidak mengatakan hal seperti itu kepada wanita dengan motif tersembunyi: itu terlalu aneh! ”

… Hmm, sekarang setelah kau menyebutkannya, itu mungkin benar.

Tapi sejujurnya, ada beberapa orang menawan di sekitarku akhir-akhir ini. Akibatnya, aku mungkin secara tidak sadar menanggapi dengan sedikit terlalu sensitif.

“Nah, itu sebabnya tidak ada gunanya jika bukan DevTru Rikka-chan. Dalam hal ini, jika kau mengerti apa yang kami maksud, kami senang karena kurang beruntung. "

"Ya, aku samar-samar bisa mengerti apa yang Amaniji-senpai coba katakan."

Pastinya, Rikka mungkin 'tidak normal'.

Pada awalnya, aku juga terpesona dengan suasana seperti itu. Dia berbeda dari yang lain - yaitu, dia adalah penderita chuunibyou.

“Dengan kurang beruntung, maksud kami tidak ada orang yang menarik di sekitarku. Lihat, itulah alasan mengapa klub kami memiliki begitu sedikit anggota. "

"…Apakah begitu?"

Nah, jika ada orang yang ingin bergabung dengan klub yang sama dengan Amaniji-senpai, mereka mungkin memiliki kepribadian yang unik.

Aku bertanya-tanya apakah orang seperti itu mungkin ada, tetapi kemudian aku ingat bahwa aku telah diberi tahu bahwa ada anggota lain. Aku agak tertarik dengan tipe orang seperti apa dia.

Aku yakin, bagaimanapun, bahwa mereka adalah orang yang mirip dengan Amaniji-senpai.

“Jadi, bagaimana dengan itu? Bisakah kalian berdua ambil bagian bersama? ”

“… Hmm.”

Aku tidak punya alasan untuk menolak. Namun, aku juga tidak memiliki kewajiban untuk membantu.

Terlepas dari itu, bagaimanapun, tepat di depan mataku adalah orang yang bermasalah, dan jika aku dapat membantu - dan kupikir kemampuanku yang buruk sudah cukup untuk membantu - maka aku harus membantu.

Namun, jika aku pergi membantu Amaniji-senpai, maka Rikka kemungkinan besar akan ikut membantu permainan itu juga.

Bagaimanapun juga, Rikka mengatakan sesuatu seperti itu pagi ini.

Karena memang begitu, maka masih ada persoalan beban kerja Festival Budaya Rikka yang perlu dipertimbangkan.

Rasanya terlalu dini bagiku untuk memberikan jawaban sekarang.

“Um, aku tidak punya masalah dalam membantu - Rikka mungkin, apakah kau keberatan jika aku menanyakannya kembali padanya tentang ini?”

"Betulkah? Kau mau membantu !? ”

"Yah, aku masih belum memutuskan ... Aku seharusnya bisa memberimu jawaban besok, tapi ..."

"Ya! Tidak apa-apa, terima kasih! Yuu-chan, kau adalah penyelamat! Kalau begitu besok, datanglah ke ruang klub! ”

Sangat terharu, Amaniji-senpai menggunakan kedua tangan untuk meraih tangan kananku, menggenggam tanganku erat.

Aku tahu dia pasti tidak merasakan jenis kegembiraan yang 'normal', tapi karena dia sangat bahagia, sepertinya sebagian dari kebahagiaan itu berpindah padaku.

Wajahku tersenyum dengan sendirinya.

“Masih terlalu dini untuk mengatakannya, tapi untuk saat ini sepertinya permainan itu akan terjadi. Sejujurnya, kami benar-benar menginginkan orang lain untuk bermain, tapi oh baiklah. Kurasa itu tidak bisa membantu. "

"Satu lagi?"

“Ya, karena itu dimaksudkan untuk menjadi drama yang dibintangi lima orang. Namun, meski sulit, drama itu bisa dimainkan dengan tiga orang. Itulah mengapa, paling tidak, kami perlu memiliki tiga aktor. "

Orang lain - ya?

Orang lain yang menarik - orang eksentrik lainnya.

Meskipun Amaniji-senpai berpikir bahwa tidak ada orang lain yang memenuhi syarat sebagai orang menarik, ada satu orang yang terlintas di benakku bahwa dia pasti akan puas.

Rasanya aku bahkan bisa mendengar suaranya menjadi "nyahahahaha".

Bagaimanapun, sepertinya Amaniji-senpai belum menyadarinya.

Jika dia menyadarinya, dia pasti sudah mendekatinya.

Dia memiliki kehadiran yang bahkan lebih luar biasa daripada Rikka.

"Um, jika kita mencari satu orang lagi untuk membantu - aku tahu seseorang yang menurutmu menarik ... Kau ingin aku bertanya?"

“Eh, benarkah? Ada orang lain? Pengamatan kita kurang? ”

“Ya, itu seseorang yang baru saja pindah, tapi kujamin itu seseorang yang menarik bagimu. Aku tidak yakin apakah mereka akan bersedia membantu, tetapi jika Amaniji-senpai bisa melakukannya maka aku akan membicarakannya dengannya. "

Dadaku sedikit membengkak saat aku menjawab dengan percaya diri.

Setuju dengan apa yang kukatakan, Amaniji-senpai mengangguk dengan penuh semangat dan dengan malu-malu menunjukkan ekspresi lega.

“Hmm. Jika itu adalah seseorang yang direkomendasikan Yuu-chan, mereka pasti akan hebat! Namun, jika mereka gagal memenuhi harapan kami pada hari kami bertemu, kami akan langsung menolaknya. Apa itu tidak masalah bagimu?

“Ya, tidak apa-apa. Aku yakin mereka akan mampu memenuhi ekspektasi Anda. "

“Ngomong-ngomong, apakah orang itu perempuan?”

“Eh? Oh, ya, orang itu perempuan. "

“………”

Itu menjadi sunyi lagi. Tiba-tiba suasana terasa mencekam.

Apakah Aku mengatakan sesuatu yang buruk…?

Saat aku merasa terkesima oleh suasana seperti itu, Amaniji-senpai mengatakan sesuatu kepadaku dengan ekspresi yang lucu.

Seolah-olah itu adalah sesuatu yang sangat lucu untuk diolok-olok.

Sesuatu yang luar biasa untuk diolok-olok.

“Bukankah sudah lama sejak kau mulai berkencan? Ada gadis lain di foto, itu membuat hatiku berdebar. Sebuah fetish khusus? Apakah kita salah? Kebanyakan pasangan sangat mungkin putus setelah bersama selama sekitar tiga sampai enam bulan! ”

 

[1] BDSM, di mana Anda mengabaikan pasangan Anda.

[2] Maskot program anak-anak populer Hirake! Ponkiki .

[3] Jika tidak jelas, Hero, atau Yuusha (勇者) adalah plesetan dari nama Yuuta (勇 ε€ͺ).

[4] Roti pipih panggang oven, berasal dari Asia.


 

1 Comments

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2