Chuunibyou demo Koi ga Shitai! - Volume 3 Chapter 1 Bahasa Indonesia

 


Bab 1 – Telah Ditinggalkan

 

“Um, Rikka-san? Kau tampaknya sedang dalam suasana hati yang baik sehingga sulit untuk bertanya, tetapi itu tampak berat: biarkan aku yang membawanya. ”

"Tentu. Juga, ini bukan Rikka-san. Tapi Rikka... ”

Senyum bahagia Takanashi Rikka-san - maksudku, Rikka - berubah menjadi cemberut. Seperti biasa, wajahnya berubah saat aku memanggilnya begitu.

1 September.

Kemarin adalah hari terakhir liburan musim panas - hari ini adalah hari upacara pembukaan sekolah.

Karena Rikka bilang dia ingin sekolah bersama hari ini, kita pergi ke sekolah bersama.

Sejak hari aku mengaku, kami termasuk terlambat, ini pertama kalinya kami berdua pergi ke sekolah bersama. Untuk sampai ke apartemen Rikka dari rumahku, aku harus berjalan melewati gerbang sekolah.

Jika aku boleh mengatakannya sendiri, berjalan melewati sekolah sehingga kami bisa pergi ke sekolah bersama benar-benar bodoh, tetapi karena ini adalah pertama kalinya kami akhirnya menyetujuinya.

Dan, yah, aku selalu ingin pergi ke sekolah bersama!

Sambil memiliki pemikiran seperti itu, aku menoleh ke arah Rikka dan bertanya, "Ngomong-ngomong, apa itu?"

Senyuman bahagianya langsung kembali.

“Hadiah,” dia menjawab dengan senang saat dia menatap pada apa yang dia peluk.

Itu - Rikka dengan hati-hati memeluk boneka kelinci besar.

Aku pernah melihat sesuatu yang mirip dengan kelinci biru ini di suatu tempat sebelumnya. Sepertinya Rikka membuatnya sendiri.

“Aku ingin menunjukkannya padamu dulu Yuuta. Bagaimana menurutmu?"

“Rikka, kau yang membuatnya, kan? Ya, itu sangat imut! ”

"… Imut?"

"Ya? Itu imut, bukan? ”

“… Ini pertama kalinya Yuuta menyebutku imut.”

“……”

Sungguh tanggapan yang tidak terduga!

Lagipula, memang benar kalau aku biasanya memujinya sebagai yang terkuat atau terkeren.

Meskipun aku pernah memanggilnya manis sekali sebelumnya, saat kami masih kencan pertama, karena aku tidak bisa mengatakannya dengan benar saat itu, kurasa itu tidak masuk hitungan…

Tunggu, bukankah aku sedang membicarakan tentang boneka itu !?

Tetap saja, menyebut boneka itu imut tanpa memberi tahu Rikka dengan benar bahwa dia imut, betapa tidak berharganya aku !?

“Err, ah… itu, tunggu. Mohon tunggu. Tentu, boneka itu juga imut. Boneka itu imut, meskipun… Rikka bahkan lebih imut! ”

Aku telah bersikap sembrono pagi ini.

"Hah!? Yu-Yuuta, ada apa denganmu tiba-tiba !? ”

“T, tidak ada! Bukankah aneh kalau aku belum menyebutmu imut meski aku menyebut boneka itu imut !? ”

"Baik…! Tidak apa-apa! Boneka ini mengandung jiwaku jadi membicarakannya sama dengan membicarakanku! ”

“Aku, Aku mengerti! Kalau begitu Rikka yang pertama aku sebut imut! Aku senang!"

“Ugh… Tatapan Kebenaran Iblis  ·  Formulir Tertutup - aktivasi lengkap yang sempurna!”

Dan.

Karena tidak tahan, Rikka menyembunyikan wajahnya yang memerah di balik boneka kelinci besar itu, tiba-tiba mengakhiri percakapan.

Jika aku semakin lepas kendali, aku tidak yakin hal-hal aneh apa lagi yang akan kukatakan, jadi aku selamat! Terima kasih!

Aku benar-benar perlu mengubah topik.

“Jadi, err, hadiah untuk siapa itu?”

“Eh, Kazari.”

“Ah, Kazari-chan. Kazari-chan, ini hari ulang tahunnya atau apa? ”

“Ya, ini adalah hadiah untuk memenangkan turnamen -  hadiah kejuaraan turnamen Monster Rancher  .”

“Mengapa kau menambahkan detail itu ke penjelasan…”

Jadi karena itulah kelinci itu tampak tidak asing…

Tapi yah, baik Rikka dan Kazari-chan sangat menyukai game. Terutama game retro. Mereka berdua juga cukup ahli dalam hal itu. Ini bukan  Monster Hunter, ini  Monster Rancher .

Atau mungkin saya harus mengatakan,  turnamen Monster Rancher , meskipun itu sebenarnya bukan turnamen.

Sedihnya…

“Tapi aku akan mendapatkan nyawa Kazari jika aku memenangkan turnamen… Betapa mengecewakannya.”

“Kenapa Kazari-chan mempertaruhkan nyawanya !?”

“Jangan khawatir! Itu adalah pertukaran yang setara! "

"Itu sangat keren, tapi bukankah nyawa Kazari-chan diperlakukan terlalu enteng !?"

"Tapi Kazari-lah yang memintanya ... Dia mungkin yakin bisa mengalahkanku."

“Biarpun seperti itu, sepertinya masih…”

“Tetap saja, aku senang aku membuat ini. Aku akan senang jika Kazari senang dengan ini. ”

Sesuai dengan ucapannya, Rikka terlihat sangat bahagia saat menatap boneka itu.

Sisa perjalanan kami ke sekolah hanya seperti itu, dengan Rikka dan aku bercakap-cakap seperti biasa, hingga akhirnya kami tiba di sekolah - tepat pada saat itu.

Sebuah suara dari belakang tiba-tiba memanggil kami.

Yah, tepatnya, itu lebih dari sekedar teriakan.

“Mohon tunggu sebentar!”

Terkejut dengan teriakan yang tiba-tiba itu, Rikka dan aku berbalik ke arah sumber suara itu pada saat bersamaan.

Ada seorang gadis yang berdiri dengan gagah, dengan senyum yang sangat menyegarkan. Dan, sekali lagi dengan suara nyaring -

“Hahaha, akhirnya kamu tertangkap!”

“……”

Eh, siapa…?

Aku merasa seperti pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya, tetapi itu mungkin hanya imajinasiku.

Mungkin aku merasa seperti itu karena sebagian dari pakaiannya terdiri dari seragam sekolah kami.

Karena warna pita seragamnya berbeda, dia pasti kakak kelas.

Hmmm… Selain pita, berbagai bagian seragam lainnya juga berbeda… Dari segi warna saja.

“… Uhhh…?”

Saya bingung dengan berbagai alasan berbeda. Tidak hanya itu terjadi begitu tiba-tiba, seragamnya juga sangat berbeda, dan terlebih lagi disuruh "tunggu sebentar" oleh orang asing membuatku benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Namun, berbeda untuk Rikka.

“Kamu telah datang…!”

“Haha, benar! Takanashi Rikka-chan! ”

Tunggu apa?

Rikka sangat pemalu pada orang asing sehingga dia tidak mau menanggapi siapa pun yang belum pernah dia temui sebelumnya; apakah ini salah satu kenalannya?

Lingkaran pergaulannya tampaknya telah berkembang sejak dia mulai bermain dengan Kazari-chan.

“!? … Mengapa kau menghalangi kami! … Ngomong-ngomong, Yuuta, kata untuk 'menghalangi' sangat keren! ”

"Jangan tiba-tiba berbicara denganku setelah mulai!"

Cukup sulit untuk ditangani saat kau tiba-tiba berbalik ke arahku dengan mata berbinar.

Tapi, sekali lagi… itu pasti kata yang keren!

“Ahaha! Apa pun itu, seperti yang kami harapkan, kau sama berbakatnya dengan rumor yang beredar. Ya, sangat bagus. Sepertinya kau memiliki kekuatan yang sangat kuat. "

"Hah!? Bagaimana kau tahu tentang kekuatanku! ”

“Kami dapat mengetahui apakah seseorang memiliki kekuatan khusus dengan melihatnya.”

"Wow luar biasa!"

“Benar, bukankah itu luar biasa?” gadis di depanku berkata sambil menganggukkan kepalanya dengan puas.

Mengalihkan pandanganku ke Rikka - seperti yang kuduga, karena dia telah diberitahu bahwa dia memiliki 'kekuatan khusus', dia tampak puas.

Hmm.

Aku merasa bahwa aku satu-satunya yang ditinggalkan.

Namun, aku tidak dapat bergabung dalam percakapan mereka dan hanya dapat menyaksikan mereka terus maju dan mundur.

"Bagaimana dengan itu? Apakah kau tidak ingin menjadi bawahan kami? "

"Tidak pernah! Yuuta dan aku sudah terikat kontrak! ”

“Sial… ditolak! Dan juga sangat cepat! "

"Tentu saja! The Devilish Truth Stare adalah yang terkuat! "

“Jadi, seperti yang diharapkan… Sepertinya mau bagaimana lagi. Hanya ada metode ini yang tersisa… ”

… Kalimat itu terasa seperti milik manga pertarungan.

Atau mungkin hanya aku.

Karena aku kesepian sendiri, aku bermain sebagai pria jujur ​​dalam pikiranku. Selagi aku memikirkan itu, gadis itu tiba-tiba berbalik ke arahku dan bertanya:

“Kau, Normal-kun di sana, apa kau pacarnya?”

Dia memelototiku begitu intens sehingga aku hampir bisa mendengar silau itu.

Tatapannya begitu kuat - bahkan terlihat seperti ada aura yang mengalir keluar dari dirinya. Itu sangat sombong sehingga membuatku mengerang "ugh" saat aku dipaksa untuk mundur selangkah.

Tapi yah, pertanyaan apakah aku pacarnya harus dijawab dengan baik.

"Aku pacarnya," kataku.

Setelah mendengar kata-kataku, ekspresi gadis itu berubah menjadi serius dan -

"Tolong serahkan kekasihmu!"

Mengucapkan kata-kata itu sambil berlutut di tanah.

"………Hah?"

Tidak, itu, ini…

Sayangnya, situasi seperti ini terjadi.

Sepertinya aku telah mengalami krisis terbesar dalam hidupku.

Sejak memasuki sekolah menengah, aku telah mengalami beberapa krisis hidup, tetapi krisis ini adalah krisis terbesar yang pernah kuhadapi.

Aku benar-benar lupa bahwa pertukaran ini diadakan tepat di depan gerbang sekolah. Pada saat aku menyadarinya, aku bisa merasakan tatapan dingin diarahkan ke arahku dari lingkungan sekitar. Selain itu, semakin banyak penonton mulai berkumpul.

Rasanya setiap saat, situasinya semakin buruk.

Jika aku harus menjelaskan secara singkat situasi saat ini, akankah seorang gadis sekolah menengah tiba-tiba berlutut di depanku di depan gerbang sekolah, tepat di depan pacarku - dan dalam keadaan sederhana ini, pikiranku menjadi kosong sama sekali.

Meski alasan di baliknya tidak jelas, itu adalah situasi sederhana seperti itu.

Tapi, dari sudut pandang pengamat - seorang gadis sekolah menengah dibuat untuk bersujud oleh bajingan di depan gerbang sekolah (dan di depan pacarnya, juga). Apa yang akan mereka simpulkan!

Juga, bajingan itu adalah aku.

Meskipun aku tidak tahu bagaimana semuanya berakhir seperti ini, aku tahu bahwa jika ini terus berlanjut, kehidupan sekolahku akan berakhir.

Tidak peduli apa, aku harus segera menghancurkan situasi saat ini!

Mengambil keputusan, aku memanggil gadis (sementara Sujud-senpai) yang berlutut di depanku.

“U-umm… untuk saat ini bisakah kau mengangkat kepalamu…? Sementara kau melakukannya, bisakah kau juga berhenti berlutut… ”

Aku akhirnya berhasil mengatakan sesuatu, tetapi sepertinya Sujud-senpai mengabaikan kata-kataku, karena dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan berkata:

“Tidak bisa! Tidak sampai kau menyerahkan kekasihmu! "

Setelah menekankan permintaannya, dia menundukkan kepalanya sekali lagi.

Dia bahkan dengan paksa menancapkan dahinya ke tanah.

Sepertinya dia mencoba mendapatkan izin untuk menikah dari ayah mertua yang keras kepala, menunjukkan etiket yang tepat meskipun dia bisa gagal, tapi ...

“I-tempat ini semacam… umm, err, aku pasti akan mendengarkan baik-baik apa yang kau katakan di tempat yang lebih cocok.”

“Tidak perlu berubah: tidak apa-apa di sini! Lagipula, bukankah terlalu normal untuk membicarakan hal ini di tempat seperti kafe !? ”

"Tidak tidak Tidak! Sujud di tempat seperti ini hanya membuat orang lain mengira kau benar-benar aneh! ”

Garis pemikiran itu juga berlaku untukku!

"Betapa indahnya!"

“Kenapa kau senang !?”

… Ini di luar dugaanku.

Bagaimanapun, aku ingin meninggalkan tempat ini secepat mungkin.

Dibandingkan sebelumnya, tampaknya ada lebih banyak tatapan kuat yang diarahkan padaku dan peningkatan jumlah pengamat.

Selain itu, Rikka juga benar-benar terpana.

… Kira itu tidak bisa membantu.

“Rikka, ayo kabur!”

“Hm?”

Aku dengan hati-hati mengambil tangan Rikka - yang berkedip karena terkejut - dan berlari dengan kecepatan penuh untuk melarikan diri ke sekolah.

Cengkeramanku di tangan Rikka saat kami melarikan diri begitu ringan sehingga kau tidak bisa merasakan kekuatan di baliknya.

Di latar belakang, aku bisa mendengar suara-suara mengatakan hal-hal seperti, "Apa ini?", "Apa yang terjadi", dan "Bukankah orang itu ...", tapi aku tidak peduli dengan semua itu.

Setelah melewati gerbang sekolah, kami terus berlari hingga mencapai bagian belakang gym, yang tidak ada orangnya.

“… Ha, ha wah… lelah…”

Karena aku adalah bagian dari klub pulang ke rumah, aku tidak pernah perlu berlari dengan sekuat tenaga sebelumnya, jadi aku benar-benar kehabisan napas. Rikka, di sisi lain, tampak baik-baik saja.

Sial… Menjadi bagian dari klub pulang ke rumah benar-benar tidak keren…

Bagaimana.

Tepat ketika aku mulai memiliki pikiran bodoh.

Di sampingku, yang sedang mengatur napas - Sujud-senpai hanya membutuhkan satu "wah" untuk mengatur napas.

Dia mengejar kami seolah-olah itu normal.

Kami tidak kabur sama sekali!

Setelah Sujud-senpai menarik napas dalam-dalam, dia memperbaiki rambutnya yang acak-acakan karena berlari, lalu dia berbalik ke arahku dan menatap lurus ke arahku.

“Ya ampun, tidak perlu datang ke tempat yang tidak memiliki orang.”

Dengan itu, dia menghentikan percakapan sejenak, dan setelah beberapa saat senyum berani mulai keluar.

“Terserah, masih baik-baik saja. Sekarang, kami meminta darimu sekali lagi - tolong serahkan kekasihmu! "

Lalu.

Untuk kedua kalinya hari ini.

Seolah-olah dia menunjukkan rasa terima kasihnya dalam upacara minum teh, keseimbangan dan postur tubuhnya sempurna saat dia bersujud di hadapanku.

Sepertinya rangkaian peristiwa tragis masih jauh dari selesai.


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2