My Stepsister is My Ex-Girlfriend - Volume 4 Chapter 8 Bahasa Indonesia

 

Bab 8

 

Aku dapat mengatakan sekarang bahwa aku masih muda dan bodoh, tetapi aku memiliki keberadaan yang disebut pacar antara tahun kedua dan ketigaku di sekolah menengah.

Betapa waktu yang indah.

Iya. Aku tidak akan keras kepala dan menyangkalnya lagi.

Aku sangat bahagia selama aku menjadi pacar Mizuto Irido — setidaknya sampai liburan musim panas tahun ketigaku ..

Kalau dipikir-pikir, puncak kebahagiaan itu — pasti hari itu.

Bukan Natal. Bukan Hari Valentine. Bukan hari istimewa.

Hanya hari biasa.

Itu adalah hari ketika kami meninggalkan kelas secara terpisah seperti biasa, bertemu di luar sekolah, dan pulang bersama.

Hari-hari berlalu sejak kami mulai berkencan, dan kami terbiasa berjalan bergandengan tangan - saat itulah aku mulai memikirkan langkah selanjutnya.

“Kapan ciuman pertamamu?”

Yang muncul di benakku adalah tajuk utama artikel internet yang kulihat.

Aku memikirkan angka-angka yang tidak dapat dipercaya dan tidak jelas seperti '● tanggal kencan' dan 'x bulan kencan', dan aku terus melirik wajah pacarku saat kami berjalan bergandengan tangan.

Mungkin… sudah waktunya?

Semua syarat yang tertulis di internet sebagian besar terpenuhi.

Kukira… kita harus mencobanya?

Kami berada di jalan yang biasa dari sekolah, tapi aku tidak bisa menahan perasaan gugup.

Dari waktu ke waktu, aku khawatir dia akan memperhatikan pikiranku melalui cengkeraman atau keringatku, dan aku gelisah.

Tapi di saat yang sama… Aku juga berharap dia akan menyadari perasaanku, jadi aku berinisiatif untuk menyarankan.

Aku tahu betul.

Tidak peduli betapa bodohnya aku, setelah berkencan begitu lama, aku seharusnya tahu.

Mizuto Irido tidak akan pernah berinisiatif untuk berciuman.

Jadi dengan kata lain, aku harus menyarankannya…?

Tapi, bagaimana cara melakukannya…?

Jadi aku panik selama puluhan menit atau lebih, dan kami tiba di tempat yang sama di mana kami biasanya mengucapkan selamat tinggal.

Biasanya, aku tidak akan merasa kesepian.

Aku dapat berbicara dengannya di teleponku begitu aku sampai di rumah, dan aku dapat menemuinya keesokan harinya.

Tapi pada hari ini-

-Sampai jumpa besok.

Irido-kun dengan lembut melambaikan tangannya, dan memunggungiku.

Pada saat itu.

Itu terjadi sepenuhnya secara naluriah.

Aku tiba-tiba mengulurkan tanganku, dan meraih lengan Irido-kun.

―Hm?

Irido-kun kembali menatapku dengan bingung.

Pada akhirnya… aku tidak bisa berkata apa-apa.

Aku hanya menatapnya.

Jiiiiii―

Aku terus menatap matanya, tapi tidak ada apa-apa.

Tolong perhatikan.

Tolong perhatikan.

Tolong perhatikan.

Jadi aku berdoa ― dan memutuskan sendiri.

Aku memejamkan mata dan mengangkat daguku.

Aku harus mati jika aku tidak melalui ini.

Punggungku menempel di dinding.

Jantungku berdegup sangat kencang hingga rasanya seperti akan meledak, dan tubuhku membeku seperti batu.

Aku tidak tahu berapa detik lagi berlalu.

Kupikir aku membuat kesalahan dengan menutup mataku.

Jika aku setidaknya tetap membuka mataku, aku bisa saja menunggu sambil menonton Irido-kun.

Tapi aku tidak bisa membuka mataku di sini.

Ahhh, apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan! Irido-kun, apa kau masih disini? Aku masih memegang tanganmu. Apakah itu baik-baik saja? aku tidak tertinggal-

Dan kemudian bibirku menyentuh sesuatu yang hangat.

Saat itu, ketegangan yang mengikat seluruh tubuhku hilang.

Detak jantung yang panik menjadi ritme damai yang menyelimutiku.

Pukulan. Gigi kami bersentuhan.

Dan secara alami, kami menjauhkan bibir kami dari satu sama lain.

Aku akhirnya membuka mataku ― dan melihat wajah pacarku, memerah karena cahaya malam.

-… Iri

Aku merasakan kehangatan yang menyenangkan muncul di wajahku, dan menutupi bibirku dengan tangan.

Mengejutkan… ini sulit, bukan?

Dan kemudian dia tersenyum tipis padaku, seolah menyembunyikan rasa malunya sendiri.

-… Mari perlahan-lahan biasakan ini.

Inilah saatnya.

Ini adalah momen terindah dalam hidupku.

Mulai sekarang, aku bisa melakukan ini dengannya, berulang kali, selamanya.

Pada saat itu, aku bertanya-tanya apakah boleh memiliki perasaan seperti itu, dan aku merasa lembut.

Setelah aku kembali ke rumah, aku menetapkan tanggal ini sebagai kata sandi ponselku.

Jadi aku merasa dengan melakukan itu, hal paling bahagia ini akan berlanjut selamanya.

… Meskipun itu tidak mungkin.

Semuanya harus berakhir.

Dalam arti tertentu, itu adalah episode simbolis.

Aku adalah tipe orang yang selalu menyerahkan segalanya kepada orang lain, bahkan untuk hal-hal yang ingin aku lakukan.

Dan karena itu,

Itulah mengapa kau akhirnya menghadiri festival musim panas sendirian ― Yume Ayai.

Yume Irido

“Yume-chan… bagus sekali!”

Madoka-san, yang mengenakan yukata, menatapku seolah dia ingin menjilati tubuhku dari bawah ke atas, matanya dipenuhi dengan kegembiraan.

“Kamu sangat kurus, sepertinya kamu terlahir untuk memakai kimono…! Itu keren! Sempurna! Seorang Yamato Nadeshiko! Hei, bagaimana dengan gaya romantis taisho !? Aku bisa mendapatkan kostum! "

“T-tidak perlu… yukata baik-baik saja.”

Aku sedikit terkejut dengan kekuatan Madoka-san dan melihat bayanganku di cermin.

Kencan pertamaku dengan Mizuto adalah selama festival musim panas. Yang kupakai saat itu adalah biru tua, warna dasar yang tenang.

Tapi kali ini, Madoka-san memaksaku memakai yukata putih mencolok dengan bunga merah.

“Kamu terlihat seperti kembang api yang bermekaran di bumi! Pertunjukan kembang api tahun ini akan menjadi bencana karena semua orang akan melihatmu, Yume-chan! ”

“Tidak, erm… kamu hanya mengolok-olokku, kan?”

“Tapi aku jujur…”

Madoka-san cemberut. Dia mengenakan warna biru tua polos yang tampaknya menyatu dengan kegelapan. "Aku akan memenuhi peranku sebagai Kuroko si petugas panggung!" jadi dia berkata.

[TL Note: malah ingat Kuroko no Basuke wkwkwk]

"Ayo ayo ayo. Ayo pergi, ayo pergi, ayo pergi! Mizuto-kun menunggu ~. ”

“Mengapa Mizuto ada di sini…”

"Baiklah baiklah. Terserah katamu, Yume-chan. Aku ingin melihat reaksinya! "

Aku tidak bisa menolak karena Madoka-san mengenakan pakaian ini padaku. Dia menyikutku dari belakang, dan kami meninggalkan pintu masuk.

Mobil sudah menunggu di luar.

Festival itu diadakan di kota dekat stasiun, jadi paman Mineaki memberi kami tumpangan; dia akan pergi kencan dengan ibu.

Mizuto dan Chikuma-kun menunggu kami di sana.

Madoka-san mendorongku di depan mereka dan melihat dari balik bahuku, menyeringai ke arah Mizuto.

"Bagaimana menurutmu? Bagaimana menurutmu? Cantik kan ~? ”

Mizuto menatapku dengan mata mengantuknya yang biasa.

Seolah-olah dia sedang menilaiku dengan yukata―

―Dia mengenakan yukata abu-abu.

“… Sekarang.”

“Hm?”

Aku mengabaikan Madoka-san yang terkejut dan pergi menuju Mizuto dengan yukata, selangkah demi selangkah.

“Eh, bisakah kita memiliki… foto, bersama !?”

PAAAAKAAAIIIIIINNNNYAAAAAA~~~~~~~~~~~~~ !!!!!

Apa-apaan? Ada apa dengan orang ini? Apakah dia terlahir untuk memakai yukata? Tubuhnya yang ramping, bahunya yang membelai, garis-garis tubuhnya, semuanya membuat yukata sederhana itu terlihat begitu indah! Kuuu ~, aku harus merekam ini… simpan di ponselku…

Mizuto menyipitkan matanya dan mengambil langkah menjauh dariku.

“… Terasa menjijikkan. Lebih baik tidak."

"Mengapa!? Sama sekali tidak menjijikkan! Tidak ada yang lebih keren darimu! Aku rasa kau tidak bisa diremehkan dengan yukata itu! ”

“Aku sedang membicarakanmu! Sepertinya tidak ada sesuatu yang bisa digunakan untuk mendeskripsikanmu selain menjijikkan !? ”

Dasar kurang ajar! Aku mengambil ini kalau begitu.

Madoka-san, yang melihatku mengeluarkan ponsel dari dompet, menunjukkan senyum masam.

“Kau tidak punya hak untuk memarahiku, Yume-chan…”

+×+×+×+

“Kalau begitu kami akan memarkir mobilnya.”

“Hati-hati semuanya ~”

Kami turun dari mobil, ibu dan paman Mineaki mengemudikan mobil ke tempat parkir yang hampir penuh.

Aku melihat sekeliling.

“Ada banyak orang…”

“Ah ya. Ada banyak orang yang hanya berjarak belasan menit dari desa itu. ”

Awalnya kupikir area di sekitar stasiun agak urban.

Ada banyak bangunan komersial, pejalan kaki, tapi tidak sebanyak ini.

Trotoar dipenuhi orang, orang, dan orang.

Tidak ada cukup ruang untuk melewati kerumunan yang bergerak ke arah yang sama.

Dari mana semua orang ini berasal

“Festival di sini cukup terkenal di daerah ini. Banyak orang datang ke sini dengan kereta api. Tentu saja, itu tidak setenar festival Kyoto. ”

“Aku dengar akan ada kembang api. Apakah itu bagus? ”

“Sungguh menakjubkan, kamu tahu? Selain itu, berkah dari kuil yang menyelenggarakan festival ini memiliki peruntungan yang sangat akurat. "

"Perutungan?"

"Nihi" Madoka-san terkikik dengan penuh niat.

"Match. Making

"... Itu tidak ada hubungannya denganku, kan?"

“Eh ~ Perjodohan ini tidak hanya mengacu pada pernikahan, kamu tahu ~? Apa yang kamu pikirkan ketika kamu mengatakan itu ~ Mengapa kamu tidak memberi tahu kakak perempuan ini ?”

“… Ugh…”

D-dia semakin menjengkelkan…

“Hihihi! Nah, itulah mengapa itu salah satu dari sedikit tempat kencan di sekitar sini, bukan? Ini tidak seperti kamu harus berkunjung ke kuil, jadi mengapa kamu tidak menikmati pertunjukannya saja? "

"Kemarilah Chikuma." Kata Madoka-san sambil mengulurkan tangannya ke Chikuma-san, yang dengan patuh memegang tangan itu.

“Akan merepotkan jika kamu tersesat, tahu?”

Madoka-san tersenyum tipis saat dia melirik Mizuto dan aku. Niatnya jelas.

Mizuto menghela nafas dengan lembut.

“Aku bukan anak kecil yang akan tersesat. Jika aku melakukannya, aku dapat menemukan jalan sendiri— "

Tapi sebelum Mizuto bisa menyelesaikannya, aku meraih tangan kirinya.

Mizuto melihat ke tangan yang digenggam, dan kemudian ke wajahku.

"…Apa yang kau maksud dengan ini?"

“Itu tanggung jawab kakak perempuan jika adik laki-laki tersesat. Benar kan Madoka-san? ”

"Betul sekali!"

Aku menatap mata Madoka-san, dan kami tertawa.

Waktu untuk mengeluh karena hal kecil ini sudah berakhir, Mizuto-kun.

Mizuto dengan malu-malu melihat ke samping.

"…Mengerti. Aku hanya perlu memegang tanganmu, kan? ”

"Sungguh menakjubkan bahwa kau mendengarkanku dengan patuh."

"Diam…"

Aku terkikik saat berjalan di samping Mizuto.

Setelah aku menangis dihadapan Mizuto kemarin, aku merasa jauh lebih baik.

Mungkin itu karena aku benar-benar tidak memiliki banyak beban hal yang tidak perlu… dibandingkan sebelumnya, aku merasa bahwa aku tidak perlu khawatir untuk menyentuh Mizuto.

Tidak termasuk fakta bahwa dia adalah mantanku, dia hanyalah seseorang yang memiliki masalah komunikasi, kecuali jika menyangkut sarkasme ..

Untuk memastikan bahwa pemandu kami Madoka-san dan Chikuma-kun tidak mendengarnya, aku diam-diam bertanya pada Mizuto di sampingku.

“Kenapa kau ikut? Kau tidak suka keramaian seperti ini. ”

“Tak ada yang suka acara ini… hanya saja setiap tahun, aku diseret ke sini oleh Madoka-san. Perlawanan itu sia-sia sekarang "

“Humm ~…”

Bukankah kau datang ke sini untuk melihat yukataku? Aku tidak bisa mengatakan komentar yang menggoda ini.

Yukata dan festival musim panas. Ingatan terakhir yang melibatkan dua hal ini terlalu pahit bagiku.

Selama liburan musim panas di kelas sembilanku.

Hubungan kami sedikit tegang karena pertengkaran yang kami lakukan sebelumnya, dan kami tidak membuat rencana apa pun untuk kesempatan liburan yang langka ini.

Namun demikian… dengan harapan, aku pergi ke festival musim panas dengan mengenakan yukata.

Kebetulan tepat satu tahun yang lalu di mana aku melakukan kencan pertama dengannya .

Mungkin, dia juga datang — dan mungkin dia akan menemukanku, seperti sebelumnya. Itulah harapan naif yang kumiliki ketika aku mengunjungi tempat itu setahun kemudian.

Dan hasilnya jelas.

Saat itu, aku sendirian hingga festival berakhir.

Pastinya dia tidak tahu — ini adalah kenangan terakhirku tentang yukata, dan festival musim panas.

Tentunya dia tidak tahu kesepian, kegelisahan, dan kesedihan yang kurasakan hari itu ketika semuanya berakhir — kerinduan bisa memudar, tapi rasa sakit itu saja mungkin tidak akan pernah sembuh.

Kami mengikuti orang banyak melalui tempat yang tampaknya seperti Sandō, dan aku melihat sederetan kios yang berkilauan.

Takoyaki, permen kapas, acar mentimun, pisang coklat, okonomiyaki, acar mentimun, yakisoba, ayam goreng, acar mentimun, acar mentimun, acar mentimun─

“Katakan, bukankah ada terlalu banyak kios yang menjual acar mentimun?”

“Entah bagaimana ~ ada banyak setiap tahun.”

Madoka-san terkikik.

Untuk beberapa alasan, aku memperhatikan sejumlah toko dengan banyak ketimun yang ditumpuk di atas Zaru. Jumlahnya sama banyaknya dengan gabungan toko takoyaki dan yakisoba. Apakah ada permintaan seperti itu untuk mereka?

“Kalian berdua ingin makan apa? Nenekmu telah memberi kita banyak uang, jadi silakan, habiskanlah ~! ”

"Kios malam jelas sangat mahal ... Kupikir harga di toko swalayan mungkin lebih murah."

“Jangan khawatir! Ini pedesaan di sini. Kau tidak akan menemukan swalayan ada di sekitar! Nihihi! ”

Dia tidak menyangkal bahwa itu mahal ...

Tapi yah, ini seperti jenis kopi di kafe, sebagian dari nilainya datang dengan suasananya. Berbeda dengan membeli takoyaki di warung malam dibandingkan dengan toko serba ada.

“Jika kamu tidak tahu apa yang kamu inginkan, kita bisa pergi ke tempat yang dimiliki kenalanku. Jika tokonya buka tahun ini. ”

“Eh? Kenalan… bukankah kamu hanya berkunjung setahun sekali, Madoka-san? Kamu tidak benar-benar tinggal di sekitar sini, kan? ”

“Perhatikan dan pelajari. Ini adalah ekstrovert. ”

“Tidak bisakah kamu tidak membuatnya terdengar seperti aku palsu?”

“Tapi itulah kebenarannya.”

“Aku tidak perlu kamu memberitahuku itu!”

"Tidak ada gunanya menutupi sesuatu yang berbau busuk."

Aku menjalani kehidupan sekolah menengahku melalui taktik seperti itu, oke !?

Kami mengikuti jejak Madoka-san, dan akhirnya sampai di sebuah warung.

“Halo ~ Kau di sini lagi tahun ini ~!”

“Ooo ~ Madoka-chaan ~? Selamat datang lagi ~! ”

“Nihihi ~ terima kasih, terima kasih.”

… Orang India yang mencurigakan.

Itu adalah paman India yang memiliki aksen konyol, sampai-sampai dia terdengar palsu.

Yah, dia agak cokelat, dan sekilas aku tidak bisa menyimpulkan bahwa dia orang India… hanya saja dia mengaduk panci saat mengobrol dengan Madoka-san, dan itu jelas kari….

“Ayam tandoori di sini enak. Mau mencobanya? ”

Dan di sebelah Madoka-san, Chikuma-kun mengulurkan tangan kecilnya, dan memberikan sejumlah uang kepada orang India yang misterius itu.

“Ohh ~ Chikuma-kun! Terima kasih! Kari kami lebih enak dari yang ada di India ~! ”

Ada apa dengan stereotip orang India ini ... jadi kupikir, tapi Chikuma-kun menerima ayam tandoori dalam kari tanpa rasa takut. Dia sepertinya sudah terbiasa.

“Yah… karena ini kesempatan langka.”

“OK ~! Paman, masing-masing untuk mereka ~! ”

“Oke ~!”

Dia sebenarnya memesan untuk Mizuto juga, tapi dia tidak mengeluh, jadi itu akan baik-baik saja.

Segera setelah itu, ayam tandoori disajikan untuk kami.

Aku memastikan untuk menghindari yukataku kotor karenanya aku dengan hati-hati mengambil sedikit. Rasa pedas menyebar di mulutku seiring dengan tekstur ayamnya.

“… E-enak…”

“Benarkan ~ Makanan paman ini enak! Meskipun dia terlihat mencurigakan! "

"Aku tidak mencurigakan!"

Jadi bahkan Madoka-san juga merasa curiga ...

Di sampingku, Mizuto memakan ayam tandoori tanpa berkata-kata. Aku tidak bisa menebak pikiran apa pun dari wajahnya.

"Lezat?"

"…Iya."

“Tolong lebih spesifik.”

“……………………”

Entah bagaimana dia akhirnya diam. Apakah dia benar-benar benci mendengarkanku?

“Woah, Chikuma-kun. Lihat, kamu belepotan di seluruh mulutmu. Jangan bergerak. Aku akan menghapusnya untukmu. ”

“A-Aku akan melakukannya sendiri… mgu.”

Madoka-san menyeka mulut Chikuma-kun dengan tisu. Dia mungkin merasa malu karena dia terus melawan. Akulah yang menyeka mulutnya saat barbeque terakhir kali, jika kuingat dengan benar?

Selagi aku melamun pada pemandangan di depanku, Madoka-san tiba-tiba menatapku.

…Ah.

Aku buru-buru berbalik, dan melihat bibir Mizuto berlumuran kari.

“Mizuto——”

“…………”

Saat aku hendak mengambil tisu, Mizuto dengan cepat menghapus kari.

Grrr, terlambat! Meskipun aku berhasil ketika kami berada di sungai!

“Apa yang kau mainkan?”

“Yah, kalau aku melakukan hal yang sama dengan Madoka-san, itu membuatku menjadi kakak perempuan, kan?”

"Tidak mungkin."

"Ha!"

Sebagai anak tunggal, aku selalu berperan sebagai kakak perempuan melalui naluri.

Tapi coba tebak? Sekarang aku memiliki Madoka-san sebagai contoh, mudah bagiku untuk bertindak seperti itu!

Sekarang orang-orang di sekitar kita akan mengira aku adalah kakak perempuan. Hal yang sama tidak bisa dikatakan. Fufufu…

“… Nihi. Begitu ~… ”

Begitu kami meninggalkan kios orang India yang mencurigakan itu, kami pergi ke Sandō.

Kerumunan itu begitu padat, kami tidak bisa bergerak bebas, dan itu meluas jauh di depan, kami tidak bisa melihat bagian depan.

“Ah, Chikuma-kun, mari kita lihat. Ada permainan menembak di sana. Mau coba ~? ”

Saat Madoka-san berkata demikian, Chikuma-kun melihat ke arah toko tembak sasaran. Dia melihat hadiah yang berjejer di rak di belakang, "ah" dan berkata tanpa berpikir.

Aku kira alasan terbesar adalah kotak konsol game ditempatkan sebagai hadiah utama.

… Baiklah, aku akan berpikir pemiliknya ingin para pemain memenangkannya.

"A-aku ingin bermain ..."

“Baiklah ~! Kakak akan bermain denganmu dan mengincar hadiah utama kalau begitu! "

Pembayaran telah dilakukan, Chikuma-kun menerima pistol dan mencondongkan tubuh ke depan, membidik kotak konsol game.

Tapi pistol itu goyah. Sepertinya lengannya tidak cukup kuat.

Dia tidak akan berhasil,

“Ah, yang benar saja. Lihat, kamu harus memegang pistol seperti ini. "

Madoka-san terkikik sambil memeluk Chikuma-kun dari belakang sambil mengangkat tangannya.

“Ka-kakak… aku bisa melakukannya sendiri…”

“Jangan terlalu gugup! Ayo, bidik dengan benar, oke? ”

… Mereka bersaudara, tapi haruskah mereka sedekat ini?

Payudaranya menyentuh punggungnya, dan dia pada dasarnya bernafas ke telinganya — ah, begitu. Mereka tidak keberatan karena mereka bersaudara—

Gedebuk, peluru keluar dari pistol Chikuma-kun.

Tapi sayangnya, itu bergerak ke samping dan berguling di tanah tanpa mengenai hadiah apa pun.

“Ah, sayang sekali ~”

“… Uuu…”

“Hmm… tidak bisa membiarkannya berakhir seperti ini… jadi, Mizuto-kun!”

Mizuto, yang tiba-tiba dinominasikan, tiba-tiba mengangkat alis.

“Aku serahkan padamu untuk membalas dendam untuk Chikuma-kun! Yume-chan juga, kamu perlu mendukungan. Sebagai. Kakak

Aku melihat wajah cekikikan Madoka-san, dan kemudian menyadari bahwa aku telah memilikinya.

M-Madoka-san… melakukan ini dengan sengaja mengetahui bahwa aku menirunya…!

“… Sepertinya aku tidak punya pilihan. Sekali ini saja. "

Mizuto mungkin tidak menyadari niatnya, melirik ke samping pada Chikuma-kun yang tampak sedih, dan menyerahkan sejumlah uang kepada paman yang menjaga kios.

Dia memegang pistolnya, dan mencondongkan tubuh ke depan di kiosnya.

Dan tepat saat aku berdiri diam di belakangnya, Madoka-san merangkak ke arahku, dan berbisik ke telingaku.

"(Apa sekarang ~ kakak perempuan? Jadi kamu tidak akan membantu adik laki-lakimu—)"

“(Ah, tapi, itu…!)”

"(Hah? Aneh? Kamu hanya ~ menjadi ~ kakak perempuan yang memeluk adik laki-lakinya dari belakang. Apa yang kamu khawatirkan, Yume-chan ~?)"

M-Madoka-san… mengerikan!

Aku jalanku untuk mundur telah diputus, dan dengan enggan mendekati punggung Mizuto.

Jika dia tidak membutuhkanku untuk membantu dengan cara apa pun, setidaknya aku bisa mencoba lolos dengan alasan ini. Kita berbicara tentang taoge yang benar-benar kurang olahraga, dan senjatanya bergetar seperti halnya Chikuma-kun.

Dia jelas tidak akan bisa membalas dendam untuk Chikuma-kun jika terus begini.

Y-ya… itu semua demi Chikuma-kun….

Aku akhirnya memutuskan sendiri, mengulurkan tangan dari belakang, dan meraih lengan Mizuto.

“Eh… hei !?”

“O-baiklah sekarang. Jangan lihat di sini! Bidik saja! "

Aku buru-buru berteriak kembali saat Mizuto ingin menoleh.

Sementara itu, tanganku meraih lengan yukata, dan saya memegang pergelangan tangannya.

… Ini sangat tipis, tapi ototnya sangat kuat… mereka benar-benar berbeda dari perempuan.

Apakah dia tidak merasakan hal yang sama ketika dia menyentuhku?

Sesuatu seperti… ini berbeda untuk laki-laki.

“Bukankah bidikanmu terlalu banyak ke kanan?”

"Tidak."

"Kau!"

"Diam. Ini baik-baik saja, bukan? ”

“Ini terlalu banyak ke kiri!”

Kami bertengkar — dan akhirnya membidik.

Kami hanya perlu menekan pelatuknya.

… Tapi untuk beberapa alasan…

Siku yang terpasang di konter mulai bergetar.

Untuk sementara, lenganku menegang sehingga tubuhku, terutama payudaraku — tidak akan menyentuh punggung Mizuto… tapi kami butuh waktu lama untuk membidiknya, jadi kekuatan di lenganku adalah….

"Baik…"

Mizuto menahan nafasnya, dan mengerahkan kekuatan ke jarinya.

Dan pada saat itulah lenganku akhirnya menyerah.

"Ah."

—Hanya sebagai pengantar.

Memang benar bahwa di sekolah menengah pertama, kami berciuman seperti monyet terangsang. Itu benar.

Tapi aku bersumpah, aku tidak pernah melakukan apa pun lebih dari itu — maksudku, erm… menyentuh… disentuh… A-aku sama sekali tidak pernah melakukan hal-hal itu!

Lenganku rileks, dan tubuhku jatuh—

—Dan payudaraku menempel di tulang belikat Mizuto.

"!?"

Tubuh Mizuto kemudian tersentak.

Peluru terbang.

Peluru itu terbang lebih tinggi dari tujuannya, dan membentuk busur, seperti bukit.

“Ah ~”

Tepat di belakang kami, Madoka-san menjerit seperti kasihan.

I-itu kesalahan ... itu semua salahku.

Tapi pikiran itu berakhir dalam sekejap.

Gedebuk.

Peluru terbang melengkung, dan mengenai boneka kelinci putih tepat di bawah konsol game yang kami bidik.

Boneka itu jatuh.

“Ah, kau berhasil!”

Paman yang menjalankan kios mengambil boneka itu, "Oke!" dan menukarnya dengan pistol Mizuto.

Kami menatap kosong ke boneka kelinci putih dengan tampilan seperti remaja yang sporty, dan melamun sejenak.

“… Apakah kau melakukan itu dengan sengaja?”

Mizuto bergumam.

“B-bagaimana mungkin…! Tanganku lelah… ”

"Aku mengerti. Syukurlah adik tiriku bukan seorang eksibisionis. "

"Ex…!? Lagipula, ada apa dengan reaksi itu… !? B-bukankah kau sudah terbiasa dengan Higashira-san… !? ”

“… Kau bukan dia.”

“Eh?”

“Higashira tidak pernah berpikir setiap kali dia menempel padaku. Aku tahu betapa gugupnya kau. Tenanglah! "

“Apa…! K-kau membuatnya terdengar seperti aku akrab dengan orang-orang yang menyentuh dibandingkan dengan Higashira-san! Bukankah kau terlalu sensitif tentang ini, dasar mesum diam-diam !? ”

"Oke, oke, kalian berdua, jangan ikut campur urusan bisnis di sini."

Madoka-san mendorong kami dari belakang, dari Sandō, ke sisi yang sedikit redup. Beberapa orang sedang jongkok di tanah sambil makan takoyaki dan mie soba.

Sekali lagi, aku melihat ke arah Mizuto yang sedang memegang boneka kelinci.

“Sama sekali tidak cocok untukmu…”

“Kau tidak perlu berkomentar tentang semuanya. Tidak bisakah kau menyimpan beberapa kata untuk dirimu sendiri atau sesuatu? ”

“Pssh. Bukankah itu bagus? Kita bisa sedikit lebih bersahabat. ”

“Kamu tidak membawa itu bersamamu! Bukankah seperti dia semacam karakter loli dengan sisi gelap! "

Aku tidak mengerti analoginya, tapi bagaimanapun juga, pasangan Mizuto dan boneka itu agak aneh. Bahkan Higashira-san, jika dia melihat boneka ini di kamar Mizuto akan mengatakan sesuatu seperti 'Eh? Ada apa dengan gap-moe ini? Bukankah ini terlalu berlebihan? Gaya kuno ini tidak terlalu populer sekarang ~ ', atau semacamnya.

Jadi aku berpikir, dan menemukan Chikuma-kun menatap tajam ke boneka di tangan Mizuto.

Ngomong-ngomong, bukankah kita memainkan game menembak untuk membalas dendam Chikuma-kun?

Tapi, apakah anak laki-laki menyukai boneka yang begitu lucu…?

Hm?

Mizuto memperhatikan mata Chikuma-kun, menyipitkan matanya, dan melihat boneka itu lagi.

“Ahhh… itu?”

Sementara dia bergumam begitu.

"Hm."

Mizuto mendorong boneka itu ke tangan Chikuma-kun.

Chikuma-kun secara naluriah menerima boneka itu, menatap wajah Mizuto, dan mata besarnya berkedip tanpa henti.

“Ah… erm…”

“Aku tidak butuh ini. Ambil."

Saat Mizuto mengatakan ini dengan nada kaku, Chikuma-kun memeluk boneka itu dengan erat.

“T-terima kasih banyak.”

Hmm… cocok untuknya.

Dia laki-laki, tapi wajah imut Chikuma-kun dan bonekanya sangat cocok.

Mengingat bagaimana sudut mulutnya terangkat, sepertinya dia sangat menginginkan boneka ini.

Aku bertanya pada Mizuto dengan hati-hati,

“(Bagaimana kau tahu dia menginginkannya?)”

“(Karena boneka itu adalah karakter permainan.)”

"(Eh? Benarkah?)"

"(Ini Pokémon. Aku melihat Chikuma-kun memainkannya.)"

Ahh… sekarang dia menyebutkannya.

Aku berpaling dari Chikuma-kun yang bahagia dan ke arah saudaraku yang berwajah batu.

"(Aku terkejut kau begitu jeli. Dia biasanya bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun.)"

"(... Dia seperti itu. Harus mengambil inisiatif padanya setiap hari)"

Mizuto tidak pemalu, tapi dia tidak pernah menjadi orang yang akan berbaur dengan orang banyak.

Saat aku merasa lebih dekat dengan Chikuma-kun, kupikir dia juga selalu memperhatikan Chikuma-kun…

Jika itu masalahnya, dia bisa saja berbicara ..

Bagaimana ekspresinya jika dia tahu bahwa Chikuma-kun menghormatinya?

"(Kau juga benar-benar canggung sebagai kakak laki-laki.)"

"(Apa yang kau maksud dengan 'juga'? Kapan aku pernah menjadi canggung?)"

“(Sekarang kupikir aku tidak bisa membiarkanmu menjadi kakak laki-lakiku.)”

“(Lebih baik daripada kau sebagai kakak perempuanku.)”

Selalu tidak jujur ​​seperti biasa. Lihatlah betapa jujurnya Chikuma-kun. Belajarlah darinya.

Mizuto mendengus kesal, dan aku tidak bisa menahan tawa sambil melihat wajahnya dari samping.

 +×+×+×+

Kapan kembang api dinyalakan?

Setelah kejadian itu, kami diseret berkeliling pasar malam oleh Madoka-san.

Kami mencoba takoyaki, permen kapas, dan toko makanan lainnya, dan bahkan mencoba sesuatu yang terdengar mencurigakan yang disebut peramal otomatis. itu benar-benar sampah.

Kami berjalan-jalan dengan santai, dan perlahan-lahan sampai di dekat aula utama kuil. Sepertinya kita bisa masuk untuk menyembah — dewa pernikahan atau semacamnya. Aku tidak punya apa-apa untuknya, aku hanya ingin memukulnya.

Tetapi ketika aku melihat kerumunan di depan kami, aku merasa kami tidak akan dapat melihat kembang api tanpa memiliki tempat duduk yang baik sebelumnya. Aku bertanya pada Madoka-san,

“Hm ~, kurasa sekarang sekitar jam 8 malam.”

Kata Madoka-san sambil menjilati permen lolipop di tangannya,

“Jangan khawatir. Kami meminta orang lain untuk memesan kursi untuk kita. "

"Orang lain?"

“Ah, paman dan bibi.”

Madoka-san tiba-tiba berkata begitu, dan aku melihat ke mana dia melihat.

Aku melihat sebuah bangunan yang tampak seperti kantor kuil; ibu dan paman Mineaki tampaknya sedang berbicara dengan orang asing.

Aku ingat ibu dan paman Mineaki mengatakan bahwa mereka ingin pergi kencan sendirian.

"Dengan siapa mereka berbicara?"

“Siapa ~ nenek tua itu? Nah, keluarga kita agak terkenal di sini, jadi kita cukup memiliki koneksi di sini. "

Jadi ibu baru saja menyapa mereka? Atau mungkin mereka bertemu secara kebetulan dan hanya ingin mengobrol? Mungkin sebaiknya aku tidak menyapa mereka…?

“—Ah, Yume ~! Mizuto-kun ~! ”

Sementara itu, ibu memperhatikan kami, dan melambai kepada kami.

Aku melepaskan tangan Mizuto dengan acuh tak acuh. Bagaimanapun, itu akan menjadi masalah berpegangan tangan di depan ibu.

Kami mendekati ibu dengan Madoka-san dan Chikuma-kun,

“Kamu datang tepat waktu! Keidouin-san, ini putriku Yume. ”

“Ara ara, putri yang manis. Yukata ini sangat cocok untukmu, hanya sedikit anak muda yang memakai yukata dengan sangat baik ... ”

"Terimakasih atas pujiannya. Namaku Yume Irido… ”

Dia tidak diperkenalkan kepadaku, jadi aku tidak pernah tahu siapa dia sampai akhir. Namun, mengingat cara bicaranya yang elegan, aku merasa dia adalah seorang selebriti.

“Kamu tidak perlu khawatir tentang tidak ada yang menginginkan dia, dia memiliki penampilan yang baik. Cucu kami mendekati usia 30 dan masih nongkrong sepanjang hari… ”

“Eh ~? Tiga puluh tahun bukanlah usia dewasa ~! tidak apa-apa, tidak apa-apa! ”

Madoka-san, yang baru saja menggumamkan “Siapa dia?”, Sama sekali tidak terlihat malu-malu. Paling banter, dia pemberani, tapi yang terburuk, dia keras kepala. Aku berharap aku bisa memiliki kepribadian seperti itu.

“Mizuto-kun juga sekarang memiliki keluarga selain ayahnya.”

Nenek yang anggun tersenyum lembut dan menatapku.

“Bahkan sebagai orang luar, aku khawatir ketika mendengar dari Natsume. Ini mungkin situasi yang aneh untuk tiba-tiba beradaptasi, tapi tolong jaga Mizuto-kun. ”

"…Iya."

Aku mengangguk, tetapi aku merasakan beberapa disonansi.

Dia sepertinya menyiratkan bahwa Mizuto adalah anak menyedihkan yang tidak bisa hidup tanpa orang lain.

Mizuto Irido yang aku kenal adalah orang yang bisa mengurus semuanya sendiri, bahkan tanpa mengasosiasikan dirinya dengan lingkungannya.

Aku tidak pernah berpikir dia adalah anak yang menyedihkan.

Apakah kita benar-benar membicarakan orang yang sama? Aku sedikit bingung…

“Kami punya tempat yang bagus untuk untuk keluarga Tanesato untuk menonton kembang api. Kami akan menunjukkan jalannya. ”

“Terima kasih telah melakukannya setiap tahun.”

“Yume dan Madoka-chan, apa yang ingin kamu lakukan? Masih ada waktu sampai kembang api dimulai— "

Aku merenungkan apa yang harus aku lakukan selanjutnya, dan melihat ke belakang.

Dan saat itu, aku menyadarinya.

Mizuto, yang berada di sampingku selama ini, entah bagaimana menghilang dalam waktu singkat.

Dia diam-diam — menghilang, seolah-olah dia melebur ke dalam kerumunan yang bergerak.

"…Ah…"

Dia tidak lari dari tempat kejadian.

Dia tidak dikucilkan.

Ini seperti — dia meleleh.

Itulah yang aku rasakan.

Mizuto menghilang dari dunia ini, seolah-olah dia tidak pernah ada.

“Ahh ~… dia pergi lagi.”

Madoka-san sedikit terlambat dalam menyadarinya, dan mengerutkan kening dalam kesusahan.

“Mengapa… setiap tahun, dia menghilang sendirian?”

Baik.

Segala sesuatu yang terjadi selama beberapa hari terakhir terlintas di benakku.

-Hari pertama.

Pada hari pertama, ketika Mizuto meninggalkan pesta, paman Mineaki mengatakan kepadanya 'terima kasih'.

Pada titik ini, aku mengerti bahwa dia pasti telah memberi tahu Mizuto, "Terima kasih telah datang ke pesta bersama kami".

Kurasa ayah Mizuto sendiri, paman Mineaki, adalah satu-satunya orang yang tahu bahwa pesta bukanlah sesuatu yang membuat Mizuto senang.

-Hari kedua.

Mizuto tidak pernah ingin ikut barbekyu sama sekali.

Dia begitu asyik dengan dunianya sendiri sehingga dia bahkan tidak mau mengangkat kepalanya.

Dia hanya mengucapkan beberapa patah kata setelah aku mendekatinya…

-Hari ke tiga.

Mizuto jelas tidak senang saat melihatku berbicara dengan Chikuma-kun.

Dia tampak seperti anak kecil yang mainannya dicuri.

Tapi dia bukannya tidak senang pada Chikuma-kun. Lagipula-

-Dan hari ini.

Mizuto juga tidak bermaksud mengabaikan kerabatnya.

Bahkan, dia juga menjaga dan merawat Chikuma-kun dengan baik. Jika dia benar-benar tidak peduli dengan kerabatnya, bagaimana dia bisa berpikir untuk memberikan boneka itu?

Dan itu belum semuanya.

—Pada Hari Ibu, aku melihat ekspresi kosongnya di depan kuil ibu kandungnya.

—Higashira-san takut dia akan kehilangan tempatnya di hati Mizuto.

—Dan Mizuto berkata 'tidak ada tempat' saat dia mencampakkan Higashira-san.

Lalu-

—Ayai.

-…Tidak ada…

—Sebenarnya, ponselku kehabisan daya.

Jika dia meneleponku di tempat di mana dia tidak bisa mengisi daya teleponnya.

Aku melihat ponselku.

12 Agustus, 19:26

Ya.

Benar itu benar. Tidak diragukan lagi.

Aku tidak mungkin tahu. Bagaimana aku bisa tahu?

Dua tahun lalu, aku,

Bagaimana aku bisa tahu kalau dia telah kembali ke rumah setelah menghadiri festival musim panas setempat?

- "Aku benar-benar ingin kau membawaku kembali."

Dari menjadi teman sekelas.

Menjadi seorang pacar.

Dan kemudian, kami menjadi satu keluarga.

Aku melihat berbagai sisi Mizuto Irido dari berbagai sudut pandang.

Mereka seperti jigsaw yang disatukan ― dan akhirnya digabungkan menjadi gambar tiga dimensi.

Aku belum pernah melihat sebelumnya.

Bagaimana aku bisa melihatnya hanya dengan menjadi kekasihnya?

Kalau dipikir-pikir, cara hidup seseorang pasti akan diturunkan dari lintasan hidupnya, dan dibengkokkan ke bentuk ini.

Tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu.

Semuanya merupakan konsekuensi alami.

Orang-orang di sekitarnya begitu yakin, sangat bersemangat, dan mengatakan begitu tentang dia.

Bahkan dia sendiri menyadari hal ini.

Itulah yang menyebabkan terciptanya orang Mizuto Irido.

Jadi, yang terjadi saat itu pasti perjuangannya.

Dia pasti sedang berjuang.

Bagaimanapun, ikatannya dengan Yume Ayai adalah satu-satunya senjatanya.

Apa yang dia lawan, kau bertanya?

Apa lagi?

Tentu saja, itu adalah jebakan yang dipasang oleh Tuhan.

Dengan kata lain, Takdir.

"…Aku."

Jadi,

Suara sepenuh hatiku, yang telah menjadi musuh baginya selama ini, secara alami keluar dari bibirku.

“Aku akan mencarinya.”

Senyuman main-main muncul di wajah Madoka-san begitu dia mendengar itu.

“Tangkap dia. Dan cepat kembali. "

Log catatan panggilan itu masih ada di ponselku.

Mizuto Irido

Seingatku, aku tidak pernah merasakan realisme apa pun.

Segalanya tampak tidak berhubungan denganku.

Semua yang kulihat tampak kosong bagiku.

Rasanya seperti segala sesuatu yang disebut kehidupan ada di sisi lain monitor.

Sekarang, aku tidak memasukkan diriku sendiri sebagai protagonis dari 'No Longer Human'.

Tentu saja, ada beberapa tumpang tindih antara aku dan dia. Ada saat-saat ketika aku menatapnya, dan akan berpikir 'bukankah ini aku'… tapi aku jelas orang yang berbeda dari Osamu Dazai.

Hanya saja aku tidak bisa berhubungan dengan apa pun.

Apakah teman sekelasku senang, sedih, atau marah, aku tidak bisa beresonansi dengan mereka.

Mungkin karena aku tahu.

Syukurlah.

Kau sangat menyedihkan.

Aku sudah menyadari bahwa tidak ada gunanya menambahkan catatan kaki seperti itu.

Karena aku diberitahu berulang kali.

Syukurlah kau lahir dengan selamat.

Sayang sekali kau tidak memiliki ibumu saat kau lahir.

Lagi ― dan lagi ― dan lagi dan lagi dan lagi dan lagi.

Apa hubungannya itu denganku?

Aku benar-benar tidak tahu bagaimana hal itu melibatkanku.

Aku hanya ingin hidup normal, menghirup udara yang sama. Mengapa aku harus dikasihani atau dipuji?

Aku tidak tahu.

Itu karena aku tidak tahu, lubang di hatiku terus bertambah.

Dan karena itu, semua yang kulihat dan dengar secara diam-diam melewati lubang besar ini, dan tidak bisa mengumpulkan satu pun riak.

Di antara mereka… satu-satunya realisme yang aku rasakan adalah dunia buku.

Aku tidak bisa melupakan keterkejutan yang kurasakan ketika pertama kali membaca 'The Dancing Girl of Siberia' dari kakek buyut.

Semuanya hitam dan putih, tetapi ada kehidupan, emosi, dan orang-orang di dalamnya, lebih bersemangat daripada di film blockbuster mana pun.

Aku, yang tidak pernah bisa berempati dengan apa pun yang kulihat, merasa bahwa sesuatu yang memenuhi hatiku untuk pertama kalinya ketika aku berhubungan dengan dunia diubah menjadi teks.

'Dancing Girl' mengajariku kerapuhan kemanusiaan.

'Rashōmon' mengajariku tentang ego manusia.

'Sangetsuki' mengajariku tentang harga diri manusia.

Dan 'Kokoro' membawaku ke hati nurani manusia.

[TL Note: Karya-karya penulis sastra klasik jepang, kalau pernah nonton atau baca Bungo Stray Dogs pasti tau siapa aja penulisnya. Beberapa ada yang sudah diterjemahkan dan diter8 di Indonesia.]

Bagiku, hubungan antara realitas dan fiksi telah terbalik.

Bagiku, dunia fiksi adalah dunia nyata, dan dunia nyata adalah palsu.

Karena itulah… perasaanku dengan Yume Ayai awalnya dimulai sebagai kebetulan.

Aku berbicara dengannya dengan iseng.

Bahkan ketika kami akhirnya mengobrol di perpustakaan, aku merasa seperti sedang berbicara melalui monitor.

Tapi ya.

Momen yang menentukan terjadi di festival musim panas, tempat kami menjalani kencan pertama kami.

Si kikuk tersesat dan menangis di telepon.

Aku benar-benar merasa.

Aku benar-benar merasa ― kesal.

Sebenarnya ada orang yang sangat lemah di dunia ini.

Rasanya seperti dia tidak bisa bernapas jika ditinggal sendirian.

Aku yakin jika aku meninggalkannya, dia akan terus menangis dalam kegelapan, sementara tidak ada yang tahu.

Ahhh-

—Dia benar-benar menyedihkan.

Saat itulah… aku akhirnya menyadari apa yang ada di hadapanku.

Ayai kikuk, lemah, tidak dapat melakukan apapun tanpa bantuan orang lain. Aku tahu itu ― tapi ini semua tentang apa yang aku tahu.

Itu adalah perasaan yang kurasakan ketika membaca novel ― tidak, itu adalah sesuatu yang lebih intens, terukir di hatiku―

Dan itu kau, Ayai.

Bagiku – kau adalah satu-satunya orang yang memberiku rasa realisme.

Aku tahu.

Itu terjadi secara mendadak.

Hanya otakku yang jadi gila saat itu.

Terutama pada titik ini, di mana semuanya berakhir, aku tahu ini dengan sangat baik.

Tapi-

―Untuk beberapa alasan, perasaan itu tetap terukir jauh di dalam jiwa ini.

Mengapa?

Kami hanya mengunjungi kembali masa lalu.

Tidak ada yang perlu diganggu.

Jadi kenapa?

The Old Flame menolak untuk mati--

Yume Irido

Aku melihat jalan sempit di sebelah Sandō.

Aku tidak punya bukti.

Tetapi naluriku mendorongku, jadi aku melewati kerumunan dan melangkah ke jalan setapak.

Jalan setapak di hutan dilapisi dengan bebatuan minimal.

Aku berjalan melalui jalan setapak dengan Zori yang tidak biasa ini, dan menemukan sebuah kuil kecil.

Gelap.

Kegermelapan pasar malam itu terasa seperti sebuah kebohongan, karena area sempit kuil itu berada dalam kegelapan. Ada lentera tua, tapi sepertinya tidak digunakan.

Sebaliknya, sinar bulan menyinari tempat yang seukuran lapangan basket atau lebih besar.

Di ujung Sandō yang melewati tengah halaman kuil.

Mizuto Irido sedang duduk di tengah tangga menuju kuil.

Mizuto sedang menatap langit malam dengan linglung, dan tidak ada yang lain.

Jadi aku mendekatinya sambil mengetuk batu-batuan dengan Zori-ku, menandakan kehadiranku.

“Kau benar-benar menyukai kegelapan, bukan?”

Aku sangat sarkastik.

Aku bertindak seperti yang kuinginkan.

“Apa kau terlahir kembali sebagai tauge atau apa? Kau gemetar hebat saat memegang pistol barusan. "

Mizuto melihat dari langit dan ke arah wajahku, sedikit mengernyit.

Ya benar. Lihat aku.

Tidak apa-apa untuk tidak menyukaiku. Tidak apa-apa membenciku.

Lagipula, aku bukan pacarmu lagi.

“… Apakah kau di sini hanya untuk menghinaku atau semacamnya? Kau pikir aku kesepian karena aku tidak bisa bergaul dengan kerabatku? ”

"Tidak mungkin. Aku sudah tahu itu. Buang-buang waktu saja untuk mengatakannya. ”

"Hmph."

Satu langkah, dua langkah, tiga langkah.

Aku mendekat, dan bisa merasakan nafasnya, baunya, kehangatannya, lebih kuat dan lebih kuat.

Aku tidak berpikir itu adalah keajaiban bahwa dia bisa dilahirkan dengan selamat dari ibu yang lemah.

Itu hanya kerja keras. Itu hanya Kana Irido-san yang bekerja keras, bekerja keras, bekerja keras hingga melahirkan. Tidak ada alasan baginya untuk dipuji hanya karena dia lahir.

Aku tidak berpikir itu disayangkan bahwa dia tidak tahu apa itu ibu.

Memang, aku mungkin merasa kasihan pada diri sendiri karena tidak memiliki ayah. Aku kenal dia. Aku tahu kehidupan di mana keluargaku berkumpul, dan tiba-tiba itu pergi. Aku tahu… kesedihan itu.

Tapi itu hal lain yang tidak diketahui sejak awal.

Dia tidak tahu seperti apa hidup dengan seorang ibu. Dia tidak kehilangan itu.

Dalam hal ini, gagasan tentang anak-anak tanpa ibu ketika mereka lahir hanyalah sudut pandang yang dikenakan padanya.

Ini seperti melabeli seseorang dari atas, mengatakan bahwa mereka yang tidak pernah jatuh cinta benar-benar menyedihkan.

Itu hanya menunjukkan rasa kasihan kepada seseorang yang tidak tahu apa yang mereka ketahui.

Gagasan 'syukur' dan 'sayang' benar-benar tidak berlaku untuknya sama sekali.

Itu adalah perasaan mereka sendiri yang berasal dari diri mereka sendiri.

Jika seseorang mengatakan bahwa efek pengamat fisika kuantum dapat diterapkan untuk membentuk kepribadian — jika dikatakan, kepribadiannya dapat dibentuk oleh orang lain yang melihatnya.

Kemudian karakter 'anak menyedihkan yang kehilangan ibunya' yang dipaksakan padanya pasti telah menyebabkan kekosongan yang cukup besar.

―Aku tidak tahu mengapa aku bertahan sampai akhir.

―Ini adalah buku pertama yang kubaca sendiri.

Seorang penulis tertentu pernah berkata “Menurutku penciptaan dan pembacaan novel adalah protes terhadap fakta bahwa kita hanya memiliki satu kehidupan”.

Itu benar, aku kira itu adalah protes. Aku tidak pandai berbicara, jadi aku mengagumi seorang detektif hebat yang bisa menjelaskan alasannya dengan cara yang mudah dan logis. Dia terpesona oleh kehidupan selain hidupnya, dan memprotes kekosongan yang dipaksakan oleh orang lain.

Mizuto Irido tidak punya apa-apa.

Dia terus mengisi kekosongan dengan hal-hal yang dia pinjam dari orang lain.

Dia tidak pernah memiliki sesuatu untuk dikasihani.

Dia tidak merasa sedih, atau kesepian.

Karena dia tidak punya apa-apa, tentu saja, dia tidak punya apa-apa.

Tapi akhirnya, ada satu hal yang hilang darinya.

Dan baginya, itu adalah satu keajaiban, satu bagian yang harus dikasihani.

Katakan, benar kan, Mizuto?

―Cintamu yang pernah hilang berdiri tepat di depanmu.

"…Dua tahun yang lalu."

Aku berkata saat aku berjalan ke Mizuto, yang sedang duduk di depan kuil.

“Festival musim panas adalah kencan pertama kita, bukan? Aku tersesat, dan merengek kepadamu di telepon… ”

"Hah…?"

Mizuto terlihat bingung, tapi aku tidak lagi takut.

"Aku tidak tahu sudah beberapa hari setelah itu ... tapi aku menerima telepon mendadak darimu di malam hari."

Angin bertiup, dan gemerisik daun bergema.

"Aku masih ingat. Ada beberapa pohon yang bergoyang di latar belakang… jadi di sini. ”

Saat itu, kau sendirian, duduk di kuil kosong ini.

Tapi hanya tahun itu … kau meneleponku.

“Katakan, kau—”

Pfft — Aku terkikik yang tidak bisa kulakukan dua tahun lalu.

“—Seberapa suka kau denganku?”

Sampai sekarang, kupikir aku adalah orang yang mengaku kepada Anda.

Tapi… itu hanya kesalahpahaman.

Lagipula, dia mencoba membawaku ke dalam ruang dan waktu yang tidak pernah dimasuki orang lain — jika itu bukan pengakuan, lalu apa?

Mizuto tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Sementara dia tetap berwajah batu, aku melirik ponselku untuk memeriksa waktu di depannya.

Jam 8 malam, jadi kuberi tahu.

Aku melangkah ke tangga tempat Mizuto duduk, dan duduk di sampingnya.

Kami berada dalam jarak dua kepalan tangan satu sama lain.

Ini adalah jarak yang tepat di antara kami pada saat ini.

“Katakan, apakah kau ingat?”

Aku mengarahkan tatapanku ke langit yang dipenuhi bintang, dan berkata.

“Hari pertama kita pergi ke sekolah setelah kita mulai berkencan. Aku sangat malu, dan kita harus pergi ke sekolah secara terpisah… akankah ada yang berubah jika kita pergi ke kelas bersama-sama secara terbuka? ”

“……………………”

“Katakan, apakah kau ingat? Pertama kali kita pergi kencan pada hari libur kita, aku mengenakan rok mini. Kupikir kau anehnya tidak bereaksi, tetapi kau mengatakan kepadaku untuk jangan terlalu terbuka saat kita mengucapkan selamat tinggal. Saat itu, kupikir kau benar-benar memiliki sisi yang sangat lucu. "

“……………………”

“Katakan, apakah kau ingat? Kembali selama kelas olahraga, sepak bola, kau menunjukkan kemampuan atletis yang mengejutkan. Aku sangat menantikan untuk melihat pacarku beraksi, tapi kau sangat mengecewakanku. Yah, aku merasakan kedekatan tentang ini. "

“……………………”

“Katakan, apakah kau ingat? Kita biasa belajar bersama sebelum ujian tengah semester. Kita menggoda setiap ada kesempatan, dan aku tidak bisa melakukannya sama sekali. Di sekitar waktu inilah aku menyimpan penghapusmu ... "

“……………………”

“Dan kemudian kita pergi ke toko buku antik bersama-sama, menyerahkan potongan kertas di atas meja yang sama. itu menyenangkan dan mengasyikkan… ”

“……………………”

"Hei."

Aku bertanya kepada mantanku, yang tetap diam.

“Apakah kau ingat ― kapan ciuman pertama kita?”

Aku melakukannya.

Aku ingat hari itu ketika kita dalam perjalanan dari sekolah saat matahari terbenam dan aku dipenuhi dengan kebahagiaan.

Aku tidak pernah melupakannya, tidak sekali pun.

Aku melihat ke samping.

Mizuto menatap langit dengan bingung.

Bibirnya — sedikit terbuka.

“…… Oktober, 27.”

Dia menghembuskan napas panjang, seolah-olah melemparkannya ke langit.

“Tepatnya… dua bulan sejak kita mulai berkencan.”

“Lagipula kau masih ingat.”

“Kau tahu aku ingat?”

“Bukankah kau membuka kunci ponselku di sungai?”

“... Sudah kubilang jangan menggunakan tanggal sebagai kata sandi.”

“Itu juga untukmu. Jika kau memasukkan '1027' begitu cepat, itu berarti kau juga menggunakan sandi yang sama, bukan? ”

Mizuto menggunakan haknya untuk tetap diam, tapi diam ini pada dasarnya adalah pengakuan bersalah.

“Ya, tepat dua bulan. Aku sedikit tidak sabar karena aku merasa bahwa aku mungkin harus menunggu sampai bulan ketiga jika aku melewatkan kesempatan itu. ”

"Kupikir kau membaca beberapa informasi gila di majalah atau di Internet."

“Ugh… yah, aku memang menganggapnya sebagai referensi. Hanya referensi. ”

“Tapi mengingat kepribadianmu, tanpa panduan yang memandumu, kau mungkin tidak akan pernah melakukan hal yang begitu berani.”

“Maaf karena menjadi orang yang bergantung pada panduan! Puji pacarmu karena sudah bekerja keras! "

"Ya ya. Kurasa kau sudah melatih wajah berciuman itu beberapa kali. "

“Ap… bagaimana kau tahu…?”

“Sekilas aku tahu. Kamu tidak akan melakukannya dengan baik jika kamu tidak pernah berlatih. "

“Salah! Bahkan aku bisa berimprovisasi dengan baik sesekali! "

“Akulah yang melakukan semua improvisasi.”

“Ahh ~, betapa merendahkannya dirimu. Orang baik seharusnya tidak mengatakan hal seperti itu kan!? ”

"Apa gunanya bertingkah seperti orang baik di depanmu sekarang?"

"Tentu saja. Tidak ada manfaatnya untuk itu. Ilusiku tentangmu sudah lama hancur. "

"Untukmu juga."

Kata-kata kami terus mengalir dengan riang.

Ini adalah kata-kata yang menjadi milik kami sendiri, tidak dipaksakan oleh orang lain.

“Aku ingin membahas sesuatu. Pertama kali kau memakai rok mini saat berkencan. ”

“Ahh, saat itulah kau menunjukkan sikap posesif yang menjijikkan.”

"Itu dia! Itu hanya karena kau tidak terlihat bagus dalam rok mini— ”

“Ahh ~, ya ya. Begitu kata pria yang bergegas ke rumahku, ingin melihatku dengan piyama ~. ”

"Tidak, aku hanya mengunjungimu sebagai seorang pacarmu."

“Hmm? Kau mengatakan itu, tapi mengapa kau sesekali melihat ke arahku ketika aku memakai piyama di rumah? ”

"Itu hanya karena kau terlalu sadar!"

“Ah, kau mengatakan 'itu'! Kau mengatakan 'hanya'! Lagipula kau ingin melihatku dalam piyama, dasar mesum diam-diam! "

“Siapa yang kau maksud ...”

“Ahh, sulit sekali memiliki pacar yang buruk. Kau melewatkan kesempatan pertamamu karena kau terlalu pendiam. "

“… Kedua belah pihak sangat gugup, tentu saja kita akan gagal jika kita mencoba melakukannya.”

“Ahh… !? Apa katamu!? Kau mengatakan sesuatu yang tak boleh dikatakan! ”

Kami melakukan percakapan yang tidak ada gunanya.

Jenis percakapan yang dilakukan teman sekelas di kelas.

Jenis yang dimiliki keluarga di ruang keluarga mereka.

Namun, berapa lama waktu yang kami butuhkan untuk sampai ke titik ini?

Berapa lama waktu yang dibutuhkannya?

"Katakan."

"Apa?"

“Kenapa kau membiarkan aku menjadi pacarmu?”

Melanjutkan percakapan ini, aku menanyakan pertanyaan yang tidak dapat kuajukan selama dua tahun terakhir ini.

Mizuto merenung sejenak.

“Mungkin tidak harus kau.”

"Hah?"

“Lagipula, ini hanya masalah kebetulan, kan? Jika aku pernah bertemu Higashira sebelum kau… aku tidak akan pergi denganmu, kan? ”

"…Aku rasa."

Tidak perlu untuk itu.

"Jika Higashira-san berada di sana lebih dulu, tidak akan ada tempat untukku."

“Tapi kenyataannya adalah — aku bertemu denganmu.”

Mizuto berkata dengan suara percaya diri.

“Ini hanya permainan kursi musik, first come first serve. Jika kau bertanya kepadaku karena suatu alasan.… Mungkin itu. Kau senang tentang itu? ”

".…Ya."

Game musik, siapa cepat dia dapat.

Aku kebetulan bertemu dengannya lebih dulu.

Benar, itu cocok untukku.

Lagipula — itulah yang disebut orang takdir.

“Sudah hampir waktunya.”

“Hm?”

“Bukankah ini keinginanmu dari dua tahun lalu?”

Pada saat yang sama, itu adalah keinginanku setahun yang lalu.

Liburan musim panas yang lalu, aku berpegang teguh pada harapan kecil, dan dia tidak pernah terjadi.

Jadi kali ini, aku datang.

Pengalaman itu mengajariku bahwa aku seharusnya tidak hanya menunggu dia.

Tidak ada keraguan tentang ini.

Yume Irido telah melampaui Yume Ayai.

8pm.

Tidak ada penundaan dalam jadwal.

Bunga cahaya bermekaran di tengah langit malam.

Suara dentuman yang tumpul mengguncang tubuh kami.

Baik aku, dan Mizuto.

Kami disinari oleh warna-warna cerah.

Kembang api yang bermunculan satu demi satu ternyata lebih kuat dari yang kuduga.

Begitu, kuil tua ini pasti tempat tersembunyi yang hanya diketahui Mizuto.

Dia tahu ini adalah tempat terbaik untuk menonton kembang api, tetapi dia tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang hal itu, dan menyaksikan langit yang luar biasa ini sendirian setiap tahun.

Tapi — melayani dia dengan benar.

Itulah akhir dari tontonan pribadinya.

“Kurasa — kita berdua melihat kembang api itu bersama-sama.”

Aku melihat wajah di sampingku yang bersinar dengan warna-warna cerah, dan menggodanya begitu.

Dia benar-benar tidak bisa dipahami.

Sangat merepotkan, sangat menyebalkan, sangat keras kepala.

Aku tidak akan tahu apa-apa jika aku tidak menebaknya. Dia kurang ekspresi, dan tidak suka berbicara. Sungguh, ini luar biasa. Bagaimana dia punya pacar?

Pantas saja itu tidak berlangsung lama.

Setahun adalah waktu yang agak lama.

Jika kami tidak menjadi keluarga — bagaimana aku bisa tetap di sisinya?

“……… Ahh ………”

Tapi berkat itu.

Aku melihat sisi dirinya yang belum pernah kulihat sejak pertemuan pertama kami.

“……………… Ahh ………………”

Erangan itu tenggelam oleh gemuruh kembang api.

Pada saat yang sama, kembang api dengan kuat, dilukis dengan kuat di atas kegelapan langit, dan ekspresinya.

Jadi — aku tidak akan melihat ini jika aku tidak bersamanya.

Jika aku tidak berada di tempat yang sama dengannya.

Jika aku tidak berada di sisinya, hanya dua kepalan tangan darinya.

Jika aku tidak mengamati wajahnya dari samping saat dia dalam jangkauan—

—Aku tidak bisa melihat air mata mengalir di pipinya.

Ahh, aku ingat.

Berulang kali, aku menunjukkan kelemahan padanya, aku menggerutu, dan aku menitikkan air mata yang memalukan.

Tapi aku tidak pernah melihatnya menangis, tidak sekali pun.

Apa yang masuk ke dadaku kali ini adalah perasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ini bukan perasaan yang berdenyut-denyut.

Ini bukan kebahagiaan yang memusingkan.

Tubuhku tidak tegang, dan wajahku tidak memerah; aku tetap normal.

Panas hangat menjalar ke seluruh tubuhku, seolah-olah aku sedang dipeluk.

Sebuah keinginan terasa sakit di dalam diriku.

Ya, itu keinginan, itu naluri manusia.

Karena itulah.

Aku harus yakin.

Kembang api tidak berlangsung lama.

Cahaya yang memenuhi langit malam menghilang, dan kegelapan memenuhi tempat itu sekali lagi.

Mata yang tak biasa dengan cahaya membuat kegelapan tampak lebih tebal. Bahkan siluetnya yang berada tepat di depanku tampak sangat kabur.

Jadi tidak seperti sebelumnya, kataku.

“Hei… lihat aku.”

“Hm?”

Siluet kepalanya bergerak.

Ahhh ― ayolah, dia sangat tidak berdaya.

Jika kau akan begitu ceroboh… kau tidak bisa mengeluh tentang dimakan, bukan?

Tanganku memegang kepala Mizuto.

“!? Hai- ”

Aku tidak akan membiarkanmu bicara lagi.

Tidak apa-apa.

Tidak peduli seberapa gelapnya, aku tahu betul di mana bibirmu berada.

Sensasi familiar terbangun di bibirku

Wajahnya agak ke kanan.

Aku tidak akan membuat kesalahan dengan menyatukan gigi kami lagi.

Hanya sekali ini, aku tidak perlu bernapas setiap tiga detik.

Karena kali ini, aku tidak akan membiarkanmu pergi.

4 detik - waktu yang hilang perlahan terbangun di dalam diriku.

5 detik - sejak kami berhenti menghubungi satu sama lain setahun yang lalu, hingga sekarang.

6 detik - Agustus, September, Oktober.

7 detik - Ulang tahun, Natal, Tahun Baru

8 detik - Valentine, White Day, wisuda.

9 detik - kami akhirnya menjadi saudara tiri.

10 detik - kami tertipu meskipun kami telah putus.

Bibirku perlahan terbuka.

Waktu yang kami miliki telah terisi dengan baik.

Aku akhirnya berhasil sampai saat ini—

Namun hatiku terasa sangat damai.

Keinginanku terpenuhi dengan baik.

Semua yang bisa kulakukan selama waktu ini telah kembali.

Akan menyenangkan untuk melanjutkan hubungan ini dengannya — jadi kupikir, tetapi perasaan yang tersisa itu tidak ada.

Mataku perlahan terbiasa dengan kegelapan.

Mizuto tertegun, wajah diam muncul dari dekat.

Betul sekali. Terkejut, bingung, bermasalah.

Mungkin itu hanya penyesalan yang berlarut-larut bagimu.

Mungkin itu hanya perasaan memalukan karena menyeret cinta yang sudah lama berakhir.

Tidak apa-apa untuk saat ini. Kau bisa bermain-main dengan masa lalu sebanyak yang kau inginkan.

Tapi,

Tidak peduli seberapa besar kau mencintai Yume Ayai—

—Yume Irido pasti akan membujukmu pergi.

Ciuman itu adalah deklarasi.

Bukan dari Yume Ayai, tapi dari Yume Irido.

Ciuman kedua yang pertama dalam hidupku akan menjadi pernyataan perang melawanmu.

Kursi yang kau bicarakan saat kau mencampakkan Higashira-san—

—Aku akan memastikan untuk menendangnya dari tempat bertenggernya.

Aku terkekeh dan bangkit dari tangga, meninggalkan Mizuto yang tertegun.

Aku kemudian mengalihkan perhatianku ke kuil yang telah kulihat.

Aku tidak pernah berpikir aku akan jatuh cinta dengan pria yang sama dua kali.

Apakah ini jebakan Tuhan yang lain ― atau apakah itu takdir?

Sialan kau Tuhan.

… Tapi sekali ini saja, aku berterima kasih padamu.

 +×+×+×+

“Ayo kembali, Mizuto.”

Aku mengulurkan tanganku ke Mizuto, yang tetap duduk. Dia mengedipkan matanya dan dengan lembut menyentuh bibirnya.

“Eh? Tidak…"

"Ayolah! Jangan biarkan ibu dan yang lainnya khawatir. ”

Aku meraih tangan Mizuto yang kebingungan, dan menyeretnya ke atas.

Tiba-tiba, aku merasakan gemerisik rumput di belakangku… tapi aku tidak terganggu saat aku menyeret Mizuto yang keberatan.

"-Ah! Kalian berdua kembali ~! ”

Kami tiba kembali di kantor tempat kami berpencar, dan melihat Madoka-san menunggu kami.

Chikuma-kun berdiri di belakangnya. ……? Dan untuk beberapa alasan, ada beberapa helai daun di yukata-nya.

“Ahh ~ syukurlah ~… Aku khawatir kalian berdua juga tersesat.”

“Eh? Juga? …Maksudmu apa?"

“Sebenarnya, Chikuma juga tersesat ― ow !?”

Chikuma-kun sepertinya memprotes apa yang baru saja dikatakan Madoka-san, karena dia menendang punggungnya.

Jarang melihat Chikuma-kun yang tampak jujur ​​melakukan kekerasan seperti ini. "Mengapa? Apa yang terjadi, Chikuma? ” Madoka-san jelas bingung.

Sambil memiringkan kepalanya, Madoka-san dengan cepat melihat ke depan antara Mizuto dan aku, lalu dengan cepat mendekatkan mulutnya ke telingaku.

“(Apakah itu berjalan dengan baik?)”

“(… Kurasa aku yang membuat langkah pertama.)”

"(Ohhh! Kerja bagus! Hubungi aku jika ada yang kamu butuhkan! Aku akan mendukung—)"

Dan kemudian, Chikuma-kun menendang Madoka-san di betis.

“Aduh !? Tunggu, apa, ada apa denganmu, Chikuma-kun !? Fase pemberontakan !? ”

Chikuma-kun menatapku dan Mizuto, mengerutkan bibirnya erat, dan menundukkan kepalanya.

Apa yang sedang terjadi…? Apakah terjadi sesuatu yang membuatnya tidak bahagia?

Dan Madoka-san, melihat kelakuan adiknya, "Ah" membuka mulutnya dengan ekspresi sadar.

“Eh…? Tidak mungkin? Betulkah?"

Chikuma-kun tidak mendongak, dan terus mengusap matanya dengan lengan yukata-nya.

“Ah, ahh ~… baiklah, aku turut berdukacita, atau…”

[TL Note: Chikuma lihat momen mesra Yume dan Mizuto.]

Kukira itu diharapkan dari kakak perempuan untuk segera memahami tindakan Chikuma-kun yang tidak bisa dijelaskan.

Madoka-san memeluk tubuh adiknya dan menepuk punggungnya seolah sedang menghibur bayi.

“Tidak apa-apa, Chikuma-kun. Pengalaman seperti inilah yang membuat orang menjadi lebih baik. Dengan begitu, kamu tidak akan menjadi pecundang seperti pacarku! ”

Madoka-san dengan sabar menenangkan Chikuma-kun yang menangis.

Dan aku diam-diam bertanya pada Mizuto yang ada di sampingku.

"(Hei, apa yang terjadi? Kenapa Chikuma-kun menangis?)"

"(Siapa tahu…?)"

Sepertinya kami masih jauh dari saudara kandung.

Nah, lebih baik begini bagiku sekarang.

Perpisahan kami sangat sederhana.

“Sampai jumpa ~! Kembali lagi ~ !! Ayo, kamu juga, Chikuma. ”

“……………………”

“Berapa lama kamu akan merajuk? Jika kamu tidak mengucapkan selamat tinggal di sini, kita mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk menghubungi mereka lagi, kamu tahu? ”

Kami berada di pintu masuk rumah Tanesato, dan tepat ketika mereka akan naik ke mobil, Chikuma-kun didorong di belakang oleh kakak perempuannya, dan berdiri dengan hati-hati di depanku.

Dan kemudian, dia menatap wajahku lagi dan lagi.

“E-erm…?”

“Hm, ada apa?”

“… B-Bolehkah aku, mendiskusikan beberapa hal, denganmu…?”

Aku ingat pernah mengatakan kepadanya bahwa sebagai orang yang pemalu, dia bisa datang kepadaku jika dia ingin mendiskusikan sesuatu.

Tanpa ragu, aku tersenyum dan berkata pada Chikuma-kun.

"Tentu saja. Aku akan menunggumu! ”

Aku tidak tahu apakah Chikuma-kun sedang gugup atau semacamnya, tapi wajahnya langsung memerah begitu dia mendengar kata-kata itu.

“T-terima kasih banyak!”

Setelah ucapan terima kasih yang sangat keras dan ucapan terima kasih yang besar, dia kembali ke Madoka-san.

“Oh ~, bagus, bagus… akan sulit bagimu ketika tidak ada harapan, tahu ~…?”

“… Uu ……”

“Ah, maaf karena telah melukaimu! Aku berjanji tidak akan menggodamu lagi hari ini! "

Kedua bersaudara itu memasuki mobil dengan keributan, dan mereka pergi menuju stasiun.

Kami juga akan kembali ke rumah setelah mengunjungi kuburan leluhur Tanesato.

“Terima kasih banyak, Yume-chan. Aku akan menyerahkan Mizuto padamu. ”

Sambil mengucapkan selamat tinggal, Natsume-san tersenyum dan mengatakan itu padaku.

“Dia anak yang kuat. Dia akan baik-baik saja tanpa aku. ”

“Hmm? Betulkah?"

“Tapi aku akan menghormati permintaanmu juga… tanpa diduga dia juga sedikit kesepian.”

Aku sengaja mengecilkan suaraku agar Mizuto tidak bisa mendengarku, dan Natsume-san tersenyum bahagia.

Sekarang aku lega.

Aku pergi ke mobil, dan Mizuto, menunggu di sana, menatapku dengan heran.

“Apa yang kau katakan pada nenek?”

"Apa menurutmu?"

Hm ~? Aku balas menatapnya saat aku bertanya balik, dan Mizuto bersandar.

“Bukankah kau… bertingkah agak aneh?”

"Tidak semuanya. Bukankah prosesormu agak ketinggalan jaman? ”

"Hah?"

Pada saat itu, suara paman Mineaki memanggil.

“Kami akan pergi!”

Ya, aku menjawab kembali, dan meletakkan tanganku di pintu.

Sebelum aku membukanya, aku melihat ke belakang.

Aku menatap mantan dan saudara tiriku — dan orang yang kusayangi.

Aku mencoba untuk menunjukkan senyum nakal.

“Kau tidak perlu khawatir, kita adalah saudara tiri, Mizuto-kun.”

“… Tentu saja, Yume-san.”

Apa yang hilang tidak akan pernah kembali.

Kebahagiaan yang pernah ada tidak akan pernah bisa dihidupkan kembali.

Tapi di luar itu, kita bisa membuat kenangan baru.

Misalnya ― ya.

Sekuel sedang dalam pengerjaan.

Silahkan tunggu informasi selanjutnya.

Isana Higashira

Aku kembali ke ruang tamu, dan menemukan Mizuto-kun sedang tidur di sofa.

Hah? Jadi kupikir.

Ini adalah hari ketika aku menonton film di tempat Mizuto-kun —'Your Name '

Jika aku mengingatnya dengan benar, setelah film berakhir, Mizuto-kun tertidur di paha Yume-san.

Jadi kemana Yume-san pergi saat aku di toilet?

Sambil memiringkan kepalaku, aku mendekati sofa, dan melihat Mizuto-kun yang tertidur.

Situasi ini sangat mirip dengan Putri Salju, bukan?

Putri Salju yang diracuni dibangunkan dengan ciuman Pangeran…

Hm, dengan kata lain—

Akankah Mizuto-kun bangun jika aku menciumnya sekarang?

Yume-san berhasil menghentikanku sekali.

Tapi kali ini, dia tidak ada. Penjaganya tidak ada di sini.

… Bagaimana ini bisa terjadi, Mizuto-kun? Kau tidak bisa menjadi tidak berdaya seperti ini ...

Jika kau akan begitu ceroboh… kau tidak bisa mengeluh tentang dimakan, bukan?

Mungkin dia menggodaku? Karena dia mencampakkanku, dia tidak bisa mengatakannya, dan secara tidak langsung ingin aku bertindak?

Yah, itu hanya alasan, hanya alasan bagiku karena aku tidak bisa menahannya ...

Lagi pula, siapa yang bisa memastikan ini?

Bibir Mizuto-kun sangat tipis dan lembut, cantik seperti bibir seorang gadis—

Tidak peduli bagaimana aku mencoba meyakinkan diriku sendiri, aku tetap tertarik pada wajahnya—

Nafas ringannya ada di bibirku.

Jantungku berdegup kencang, dan hendak melompat keluar.

Aku mungkin lebih gugup daripada selama pengakuan.

Tolong puji aku, Mizuto-kun.

Aku akan mencoba yang terbaik untuk tidak menjulurkan lidah, jadi tolong puji aku.

Dan tolong.

Jangan bangun, bahkan untuk beberapa detik--

Jadi aku menawarkan ciuman pertamaku.

"-Hanya bercanda!!"

Aku tiba-tiba merasa malu dan menghapus teks yang telah kuketik di tablet PC-ku.

Haa, aku menghela nafas dan melihat ke langit-langit kamarku.

Hmmm… sungguh memalukan untuk menulis cerita fiksi berdasarkan orang sungguhan, terutama teman-temanku. Aku berpikir untuk menulis sesuatu yang mesum…

Mungkin aku berpikir untuk menulis sesuatu seperti ini karena 'Could Have Done It Committee' ada di pikiranku.

[TL Note: mungkin judul suatu LN atau karya otaku lain.]

Itu saja. Tertawalah sesukamu.

Memang benar aku kembali ke ruang tamu hari itu ketika Yume-san pergi.

Namun, segera setelah aku mencoba mendekatkan mulutku ke Mizuto-kun yang tertidur, aku berpikir, "Aku tidak bisa melakukan itu," lalu aku mundur.

Ini akan menjadi yang pertama kali — dan mungkin terakhir kali aku bisa berciuman.

Tapi aku tidak bisa melakukan itu pada seseorang yang sedang tidur, kan? Itu hanya kejahatan.

“… Haaa…”

Mizuto-kun, tidak bisakah kau kembali dari pedesaan lebih cepat

“Aitakute Aitakute Furueru.… Oho, jika aku mengatakannya lagi, orang akan berkata 'kau mengungkapkan umurmu'. Aku tidak mengungkapkan usiaku di sini. Itu karena paman dari era terakhir, oke !? ”

[TL Note: entah apa aku juga kurang mengerti.]

“.… Mizuto-kun.…”

Aku memeluk bantal dan berguling-guling di atas tempat tidur.

Mizuto-kun, temanku.

Aku menjadi bersemangat setiap kali aku memikirkanmu. Apa yang akan kita bicarakan besok? Apakah kau membaca buku itu? Apa kau suka ini?

Kupikir ini pasti perasaan cinta.

Tapi aku tidak tahu. Dibandingkan dengan saat aku bekerja keras dengan bantuan Yume-san dan Minami-san, aku tidak menemukan gelar pacar yang sangat menarik.

Teman dan kekasih tidak begitu berbeda, bukan?

Sebagai teman, kita bisa nongkrong, bersenang-senang, bahagia.

Tidak seperti kekasih, satu-satunya kelemahan adalah kita tidak bisa melakukan sesuatu yang erotis. Ya, beberapa orang tetap melakukannya.

Aku menyadari itu.

Maaf untuk Yume-san dan Minami-san… tapi aku menikmati saat-saat ini lebih dari saat aku mencoba menjadi pacar Mizuto-kun.

Karena untuk menjadi pacar, kau harus disukai, bukan?

Kau harus berdandan, berdandan, dan membuat dirimu terlihat menarik.

Ini melelahkan.

Dibandingkan dengan itu, ini jauh lebih mudah!

Aku tidak gugup dengannya, dan aku tidak perlu khawatir tentang kesalahan dalam riasanku!

Aku tahu Mizuto-kun juga tidak peduli tentang itu, jadi aku juga tidak perlu khawatir tentang gender!

Selain itu — tidak apa-apa untuk tetap menyukainya

Aku bisa terus naksir dia tanpa tekanan harus memberitahunya suatu hari nanti.

Jika aku bisa memiliki cinta bertepuk sebelah tangan ini selamanya, aku baik-baik saja dengan cinta yang tidak pernah terbalaskan.

Karena itu sangat menyenangkan.

Aku bisa berfantasi tentang banyak hal, mencuri pandang padanya, dan menjadi gugup saat dia tiba-tiba mendekatiku.

Dia akan bingung jika aku bercanda tentang cintaku yang gagal.

Ini akan berlanjut selamanya, kau tahu? Tentu menyenangkan!

Aku mungkin tidak patah hati.

Aku belum kehilangan cintaku.

Mungkin cinta bertepuk sebelah tangan ini adalah bentuk cinta terbaik bagiku.

Ah — aku sangat senang berada di sini.

Tuhan, tolong bantu aku.

Jika kau mendengarku, tolong biarkan aku berteman dengan Mizuto-kun selamanya.

Aku tidak peduli jika Mizuto-kun punya pacar.

Aku pasti akan menghargai siapapun yang dicintai Mizuto-kun.

Jadi — Tuhan.

Tolong jangan pernah biarkan cintaku yang bertepuk sebelah tangan ini berakhir.

1 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2