Tenkosaki - Chapter 13 Bahasa Indonesia

Bab 13 - Kau Bukan Tandinganku

Istirahat makan siang, di Markas Rahasia kami yang biasa.

Haruki membual tentang permainan bola basketnya dengan ekspresi puas di wajahnya.

"Bagaimana pertandinganku? Aku cukup ahli dalam hal itu, bukan?"
"Sepertinya begitu."

Sebaliknya, aku memiliki ekspresi semak di wajahku dan sepertinya aku tidak mendengarkan.

Faktanya, Haruki telah mengamati bahwa aku sedang dimainkan oleh tipuan dan teknik dalam sepak bola pada tingkat yang menarik. Ini juga membuatnya berpikir bahwa aku berperilaku seperti ini karena aku frustrasi, yang membuatnya terlihat lebih percaya diri.

Tapi bukan itu masalahnya. Jika ada, itu karena aku sangat menyadari Haruki sebagai seorang gadis.

"Jadi."
"Jadi?"
"Bagaimana permainannya? Aku tidak melihat akhirnya."
"Hampir saja, tapi kami kalah. Kepada siapa kau bertanya?"
"…"
"…"

Dia menjawab pertanyaanku dengan pertanyaan lain. Wajahnya yang nakal dengan jelas menunjukkan bahwa dia sedang bermain-main dengan Hayato.

Sekarang, tubuh Haruki terbakar oleh PE, dan dia tidak hanya melepas kaus kaki tetapi juga rajutan musim panasnya, dan dia melonggarkan blusnya untuk membiarkan angin bertiup di tangannya.

Di satu sisi, itu pemandangan yang memancing, tetapi pada saat yang sama, itu adalah pemandangan yang mengecewakan yang tidak bisa dia tunjukkan kepada orang lain. Itu adalah sosok yang hanya dia tunjukkan di depanku.

(Oh baiklah, ini Haruki-ish)

Ketika aku memikirkannya, agak konyol bagiku untuk menyadarinya.

Dan kemudian, kerutan di antara alisku mengendur.

"Mou, Apa kau mendengarkan?"
"Ya, Ya. Ini kekalahanku. Aku tidak bisa mengalahkanmu, Haruki."
"Oh, akhirnya kau mengakuinya. Kupikir kau berhutang padaku untuk ini."
"Pinjaman apa?"
"Untuk melihat siapa di antara kita yang membuat semua orang bersemangat?"
"Menarik sekali, kau adalah aktor hebat, ya?"
"Aktor?"
"… Haruki?"

Tiba-tiba, aura di sekitarnya berubah.

Kegembiraannya dari hari-harinya terhempas dan digantikan oleh sesuatu yang gelap.

Wajahnya tersenyum, tapi muram. Seolah-olah dia menahan rasa sakit.

Aku tidak tahu mengapa dia mengubah suasana di sekitarnya. Apa yang kusadari adalah bahwa aku menginjak ranjau darat dan dia marah.

"Hayato… Benar-benar berbeda dariku."
"Hei, Tunggu, Haruki?!"

Kualitas senyumannya tiba-tiba berubah, dan dia merangkak dengan empat kaki di bawahku seperti binatang buas yang memburu mangsanya.

Dan begitu tangannya menyentuh dadaku, dia menggerakkan jarinya dengan indah seolah-olah dia sedang memeriksa sesuatu.

"Itu keras di sini ... apakah itu otot, atau apakah kau berolahraga? Atau karena kau laki-laki? Kau dulu tidak terlalu berbeda dariku."
"H-Hentikan, Haruki!"
"Kenapa?"
"Apa aku harus mengatakan alasannya?!"

Wajahku merah padam karena ujung jari Haruki.

Jari-jari lembut dan lentur menelusuri dadaku dengan gerakan independen seolah-olah mereka memiliki kemauan sendiri. Terkadang menembus di antara bajuku dan menggosok kulitku yang telanjang.

Tidak mungkin aku bisa menahan rangsangan yang tidak diketahui dari jari teman masa kecilku.

"Aku geli, hentikan!"
"Uwaah!"

Aku dengan paksa mendorongnya menjauh dariku dengan dendam di mataku.

Haruki, di sisi lain, mengepak beberapa kali, lalu tertawa terbahak-bahak.

"Oh, maafkan aku, maafkan aku! Apa aku menggelitikmu seburuk itu?"
"Beri aku istirahat."
"Karena, hei ... Apa pendapatmu tentang Hayato yang bertingkah seperti ini dan membodohi semua orang?"
"Terima kasih, dan kupikir aku hanya seperti ini di depanmu."
"Begitu."

Mata Haruki menyipit, dan dia mengeluarkan makan siangnya seolah dia sudah selesai menggodaku.

Dia mengeluarkan makan siangnya yang sepertinya merupakan minuman jelly yang biasa dia makan dan bola nasi (onigiri). Tampaknya bergilir dengan sandwich.

Aku mengikutinya dan mengeluarkan kotak makan siangku sendiri.

"Oh ya, bagaimana kalau aku berbagi sedikit denganmu sebagai permintaan maaf? Apakah kau ingin minuman jeli? Atau bola nasi?"
"Aku tidak membutuhkannya, aku punya sendiri. Haruki, kau selalu meminum itu, bukan?"
"Itu cara mudah untuk mengisi kembali tubuhmu."
"Dari toko serba ada?"
"Ya, aku mampir setiap pagi. Nah, Hayato selalu membawa bekal sendiri. Wow, apa itu?"
"Ini? Ini kroket nasi."

Di kotak bekalku, ada empat kroket nasi seukuran kepalan tangan di atasnya. Tidak ada lauk pauk lain, dan tidak heran jika Haruki terkejut. Tidak ada yang lain di kotak itu.

Aku menyiapkan ini kemarin.

Saya menumis bawang bombay cincang, terong, dan daging asap yang dipotong-potong seukuran gigitan, menambahkan sisa nasi, dan membumbui dengan garam, merica, dan saus tomat. Kemudian menggunakan bungkus plastik hingga membentuk bentuk seperti serbet, dan jangan lupa masukkan keju ke dalamnya.

Tepung, telur, dan remah roti dioleskan sesuai keinginan, lalu digulung dan digoreng di atas wajan dengan minyak salad secukupnya untuk merendamnya.

Ngomong-ngomong, Himeko memberitahuku bahwa nasi goreng sangat padat kalori dan akan membuatnya gemuk. Tapi meski begitu, dia membawa 3 kroket bersamanya.

"Apakah kau ingin bertukar dengan setengah dari bola nasimu?"
"Kau yakin?!"
"Ini."
"Kalau begitu, aku juga!"

Aku meletakkan setengah dari kroket nasiku di tutup kotak makan siangku dan menawarkannya kepadanya, dan dia memasukkan setengah dari nasi kepal ke ruang kosong kotak makan siang saya sebagai gantinya.

"Sumpit?"
"Tidak perlu, aku akan menggunakan tanganku. Mmmm, mmmm! Rasa yang kuat sangat cocok untuk setelah olahraga, dan kejunya enak! Dimana kau membeli ini? Makanan beku?"
"Aku membuatnya."
"Kau membuatnya?!"
"Apa, kau terkejut?"
"Ya…"

Haruki membuat wajah terkejut, mengamati wajahku dengan cermat. Aku tidak yakin apa mengganggunya. 

"Mungkinkah kau membuat semua ini?"
"Ya, aku melakukannya."
"Begitu, tujuh tahun adalah waktu yang sangat lama, setelah semua."
"Haruki…"

Lalu aku menggumamkan ini dengan mata agak bermasalah.

Aku mencoba mengatakan sesuatu padanya, tetapi aku tidak bisa berkata apa-apa dan tersedak.

"Oke, ayo cepat makan siang, istirahat makan siang hampir selesai."
"Oke, oke."

Itu hanya sesaat, tapi sekarang, dia segera kembali ke senyuman aslinya, nakal, dan ramah.

Ada sesuatu yang menggangguku, jadi aku melihat ke luar jendela untuk menutupinya.

Langit awal musim panas berwarna biru yang tidak menyenangkan.

 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2