Tenkosaki - Chapter 3 Bahasa Indonesia


 

Bab 3 - Itu Rahasia

 

Seperti yang diharapkan, aku mulai lelah dikelilingi oleh orang-orang sejak pagi.

 

(Aku merasa bahwa kelas ini telah menjadi tempat seperti festival sejak pagi)

 

Salah satu teman sekelasku mengundangku untuk bergabung dengannya untuk makan siang, tetapi aku berkata tidak dan menyelinap keluar kelas untuk berjalan-jalan dan membeli sesuatu di toko.

 

“Ugh ...”

 

Aku tiba di toko lebih lambat dari yang lain, tetapi kerumunan berada di puncaknya, dan aku tersentak pada hiruk-pikuk tiada tara yang melebihi kelasku.

 

(Mulai sekarang, sebaiknya aku membawa makan siang sendiri.)

 

Aku menghela nafas saat aku melihat roti margarin yang berhasil kudapatkan.

 

Kelihatannya hambar, tapi untungnya, untuk anak yang sedang tumbuh sepertiku, porsinya besar.

 

Aku ingin makan siang di tempat yang mana tidak ada orang, jadi aku berkeliling sekolah mencari tempat di mana aku bisa menyendiri.

 

Namun, tempat seperti itu sangat sulit ditemukan.

 

Aku bahkan pergi ke belakang gedung sekolah, tetapi ada seorang siswi di sana yang tidak kukenal.

 

“Hmm, Apa itu?”

 

Aku hendak pergi, tetapi kemudian, aku melihat sesuatu yang familier. Sesuatu yang tidak akan kau lihat di kota, itulah mengapa menarik minatku.

 

Seorang siswi mungil dengan rambut keriting yang berjongkok di depanku juga sedang melihat benda itu.

 

Oleh karena itu, aku memutuskan untuk mendekati gadis itu.

 

“Ugh, buahnya tidak tumbuh dengan baik… Aku ingin tahu apakah pupuknya buruk? atau-“

 

“Apakah itu zucchini?”

 

“OMG!”

 

“Oh, maaf telah membuatmu takut. Tapi bunga kuning itu adalah zucchini, bukan? Yang ungu di sebelahnya adalah terong, dan yang putih adalah shishito… Ada juga jagung, kan?”

 

“Eh? Iya! Ya, benar!”

 

Tempat itu adalah hamparan bunga.

 

Dikelilingi oleh dinding bata yang panjang dan sempit, tetapi entah bagaimana tanah telah ditumpuk ke tengah untuk membuat punggung bukit, tempat sayuran ditanam.

 

Biasanya, aku bukan tipe orang yang aktif berbicara dengan perempuan pada pertemuan pertama.

 

Nyatanya, aku tidak tahu harus bicara apa, dan jika aku tidak perlu berbicara dengan seseorang seperti Nikaido-san, aku pasti sudah lewat.

 

Tapi kali ini, aku tidak bisa menahan untuk tidak memanggilnya.

 

“Apakah kamu melakukan penyerbukan? Zucchini tidak akan tumbuh jika Anda tidak melakukan penyerbukan pada bunga betina, lho.”

 

“Eh?”

 

“Terong akan menghasilkan lebih banyak jika kamu memotong kelebihan bunganya dan cabai shishito jika kamu membuang beberapa cabangnya.”

 

“Ohh ...”

 

Ketika aku menunjukkan masalahnya, siswi itu dengan cepat mengeluarkan buku catatannya dari saku roknya dan membaliknya. 

 

Matanya bergerak bolak-balik di antara hamparan bunga dan buku catatan, dan wajahnya memerah.

 

Kebetulan, pengetahuanku setingkat yang bahkan seorang anak kecil yang membantu di ladang di pedesaan pun tahu. Jadi tidak ada yang layak untuk dibanggakan.

 

“Kamu tahu banyak, bukan?”

 

“Aku dulu bekerja di ladang di pedesaan. Apakah ini klub berkebun atau semacamnya?”

 

‘Ah iya. Ini adalah klub berkebun.”

 

“Kamu menanam sayuran… untuk klub berkebun?”

 

“Itu… seperti yang diharapkan, ini aneh, bukan?”

 

“Tidak, tidak apa-apa, Tomat dulu adalah tanaman hias, dan saya juga suka bunga sayuran.”

 

“Eh?”

 

Nyatanya, aku lebih mengenal bunga sayur daripada bunga di toko bunga.

 

(Juga, aku biasa mendapatkan uang jika aku membantu di ladang)

 

Ketika aku tersenyum dan menjawab dengan pemikiran seperti itu, mata gadis itu berkibar panik, seolah-olah balasanku tidak terduga.

 

Penampilannya agak seperti binatang kecil.

 

“.... Apa yang sedang kamu lakukan?”

 

Sebuah suara yang terdengar seperti bel terdengar dari punggungku.

 

Tapi ... nada suaranya memiliki sedikit kekecewaan di dalamnya.

 

“Ah, Nikaido-san.”

 

“Mitake-san, pupuk yang kamu ajukan telah tiba di gedung klub.”

 

‘Eh? Ah, terima kasih infonya, Nikaido-san. Aku akan ke sana.”

 

Pemilik suara sebelumnya adalah Nikaido-san, gadis yang duduk di sampingku.

 

Setelah mendengar cerita Nikaido-san, dia berlari ke gedung klub secepat yang dia bisa.

 

Setelah Mitake-san meninggalkan area berkebun, Nikaido-san meletakkan tangannya di pinggulnya, menatapku dengan matanya, dan mendekatkan wajahnya padaku.

 

“Hmmm…. Menggoda perempuan di hari pertamamu di sekolah barumu? Aku ingin tahu apakah itu tipe gadismu, Kirishima-kun!”

 

“Tidak, tidak, bukan itu.”

 

Saat aku melihat wajahnya yang sangat cantik dekat dengan wajahku, aku merasa takut. Tidak hanya itu, dia juga memiliki aura aneh yang membuatku menjauh.

 

Kata-kata dan sikapnya yang akrab, seolah-olah dia telah membuang wajah yang dia simpan selama bertahun-tahun.

 

“Aku tidak bermaksud mengganggumu tapi, kita terlihat mirip.”

 

“Mirip? Dengan siapa?”

 

“Kakekku dan dombanya.”

 

“Ahhh, Domba-domba itu yang kita mulai pelihara untuk makan gulma, tapi mereka selalu tertarik dengan sayuran dan mulai memakannya.”

 

“Yap ya, ketika aku melihat mereka dengan rambut keriting saat berkeliaran di sekitar sayuran ---“

 

“Pfft, Hahahahaha!”

 

Dia tertawa terbahak-bahak setelah mendengar jawabanku.

 

Setelah itu, dia menampar punggungku. 

 

“Sejujurnya, betapa mengerikannya dirimu bukan, Hayato? Mengajakku keluar karena aku terlihat seperti salah satu dombamu.”

 

“Oi! Jangan keras-keras, Haru… ki?”

 

Aku tidak tahu mengapa kata-kata itu keluar dari mulutku. Kata terakhir benar-benar dipertanyakan.

 

Aku tidak tahu mengapa aku mengatakan hal seperti itu.

 

Aku menatapnya dengan intens.

 

“Ah, Nikaido-san, ini aku. Apakah kamu punya waktu sebentar?”

 

“Ya apa itu?”

 

“Wa-! Oi!”

 

Seseorang dari sekolah memanggilnya.

 

Tapi tepat setelah dia dipanggil, dia kembali ke ekspresi dan nada bicaranya yang biasa.

 

“Ssst ...!”

 

Dia menoleh padaku saat dia pergi, meletakkan jari telunjuknya di bibirnya dan tersenyum jahat.

 

“Apa itu tadi?”

 

Berbagai pertanyaan langsung melintas di benakku, dan setelah itu, dadaku terasa berat.

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2