Dousei Kara Hajimaru Otaku Kanojo no Tsukurikata - Volume 1 Chapter 8 Bahasa Indonesia


 

Bab 8

 

 Seminggu berlalu, dan akhirnya tiba saatnya untuk pertemuan otaku.

 Aku mengikuti catatan yang aku buat saat mendengarkan Kokoro, mulai bersiap-siap hampir dua jam sebelum meninggalkan rumah.  Aku bahkan mengenakan pakaian yang dia pilihkan.  Suara-suara yang datang dari kamar lain memberitahuku bahwa dia juga sudah bangun.

 Selama seminggu terakhir, aku telah menonton seluruh episode anime Next Stage, karena Kokoro mengatakan kepadaku bahwa mengetahui banyak tentang anime itu akan cukup untuk melakukan percakapan dengan sebagian besar gadis otaku.  Meskipun aku hanya menontonnya sekali, aku merasa seperti aku dapat mengobrol tentang itu, setidaknya secara garis besar.

 Sementara itu, Kokoro menghabiskan seminggu untuk meneliti konten otaku yang ditujukan untuk anak laki-laki dan belajar lebih banyak tentang pakaian pembunuh perjaka yang aku katakan kepadanya.

 Dia mengatakan kepadaku bahwa dia masih kurang nyaman mengenakan pakaian otaku sehari-hari, jadi dia akan ber-cosplay ketika kami sampai di acara itu.

 “Ichigaya!  Apakah kau sudah siap untuk pergi?"  Kokoro memanggilku dari luar kamar .

 Di sisi lain pintu, gadis impian setiap otaku sedang menungguku.  Dia mengikuti semua saranku tentang rambut, riasan, pakaian ... pokoknya semuanya.

 “Wow, lihat penampilanmu!  Tapi kukira itu wajar, karena aku yang memilihkan pakaianmu dan semua itu, ” katanya.  Aku memutuskan untuk menganggap itu sebagai pujian.

 "Jadi apa yang kita tunggu?!"  dia berteriak.  "Ayo pergi! Kita akan melakukannya!”

 "Ya!  Ayo pergi!"  Aku menjawab, dan kami meninggalkan rumah dengan semangat dan siap untuk menemukan teman kencan otaku kami.

 Kami harus pergi jauh-jauh ke Ikebukuro untuk pertemuan itu.  Ketika kami akhirnya sampai ke tempat acara, kami menemukan antrean panjang orang yang sudah menunggu untuk masuk.

 Setelah melewati resepsionis bersama, Kokoro pergi ke ruang ganti untuk mengenakan kostum cosplaynya, dan aku, yang membuatku kecewa, ditinggalkan sendirian.

 Aku melihat sekeliling dan melihat bahwa, meskipun ini adalah acara untuk otaku, ada banyak orang yang menarik, baik laki-laki maupun perempuan.  Beberapa cosplayer juga sangat imut.

 Pada titik inilah aku menyadari kesalahan fatal dalam rencanaku.  Aku telah membeli pakaian yang layak, merawat diriku hingga cukup untuk terlihat rapi, dan aku bahkan telah menonton anime yang disukai oleh para gadis, tapi aku tidak—bahkan tidak sedikit pun—berpikir untuk repot-repot belajar bagaimana cara berbicara dengan para gadis.  Aku tidak tahu.  Bahkan jika aku menemukan seorang gadis yang aku suka, aku sama sekali tidak tahu bagaimana aku harus bertindak.

 Terima kasih kepada penasihat mode pribadiku, aku merasa lebih baik tentang penampilanku daripada ketika aku menghadiri pesta otaku pertamaku itu, dan melakukan percakapan sehari-hari dengan Kokoro seharusnya membuatku lebih nyaman dengan lawan jenis, tapi...  Bagaimanapun aku melihat gadis-gadis di depanku, aku tidak bisa membayangkan diriku berbicara dengan salah satu dari mereka.

 Bagaimanapun, cosplayer yang paling menarik perhatianku sebenarnya adalah seorang pria.  Karena fitur wajahnya yang halus dan fakta bahwa sebagian besar cosplayer di acara ini adalah wanita, pada awalnya aku hampir salah mengira dia adalah seorang wanita.  Perbedaannya adalah tinggi badannya—dia terlalu tinggi untuk seorang gadis.

 Cosplayer, dalam setelan abu-abu, berambut pirang dan kulit cokelat, tidak salah lagi berdandan menjadi Omuro dari Detektif Donan.  Anime itu sangat terkenal, semua orang tahu tentang itu.

 Filmnya baru-baru ini sukses besar, dan Kokoro bersumpah bahwa, saat ini, itu adalah "seri terpanas di antara gadis-gadis otaku."  Dia menyukai itu juga dan merekam episode barunya setiap minggu.

 Acara baru saja dimulai, tapi "Omuro" sudah dikelilingi oleh sekelompok gadis.

 Tsk... Terkutuklah kau dan ketampananmu!

 Aku sempat bertanya-tanya apakah aku seharusnya mengikuti cara Kokoro dan ke sini dengan ber-cosplay, tapi dia mungkin tidak ingin aku berdandan menjadi karakter populer yang tidak aku kenal sama sekali.  Selain itu, aku masih belum secara ajaib mendapatkan ketampanan yang aku butuhkan untuk melakukannya.

 Aku melihat Kokoro keluar dari ruang ganti.  Lega, aku mulai berjalan ke arahnya, tetapi beberapa orang asing, dua pria, menghalangiku.

 “Kau YumenoSaki, bukan?!”  salah satu dari mereka bertanya.

 "Y-Ya, aku YumenoSaki!"  dia menjawab.

 Cosplaynya sudah menarik perhatian, dan aku tidak terkejut.  Kupikir tidak sopan untuk ikut campur sekarang, jadi aku menjaga jarak di antara kami, membiarkan dia menikmati momennya.

 Seperti yang diharapkan dari seorang gadis cantik yang ber-cosplay menjadi karakter populer, tidak lama, dia sudah dikelilingi oleh para pria.

 “Maaf, seorang teman sedang menungguku,” katanya setelah beberapa saat, memotong pembicaraan dengan orang asing di sekitarnya dan menghampiriku.

 "Kenapa kau tidak membantuku di sana?!"  dia bertanya.

 "Hah?  Membantu?  Aku tidak ingin mengganggumu saat kau berbicara dengan orang-orang itu.  Maksudku, aku tidak akan mengganggu kesempatanmu untuk menemukan pacar otaku.”

 “Menemukan pacar otaku?”  dia mengejek.  “Dari orang-orang itu?  Dengar, tidak peduli berapa banyak orang yang mendatangiku jika tidak ada dari mereka yang benar-benar tipeku aku tidak mau!  Aku tidak ingin membuang seluruh waktuku di sini berjingkrak-jingkrak untuk mereka!”

 "Jadi tidak satupun dari mereka adalah tipemu?"

 "Apakah kau meninggalkan matamu di rumah?"  dia bertanya, cemberut marah.

 Aku bisa mengerti alasannya, tapi, seperti biasa, aku berharap dia belajar bagaimana mengatakannya dengan sedikit lebih lembut.

 Maksudmu dari semua orang itu, tidak ada satu pun yang memenuhi standarmu?  Harus seberapa tampan seorang pria untuk bisa berpacaran denganmu?!

 “Ini tidak mengerti.  Aku tidak tertarik pada laki-laki," jawabku.

 “Oke, tentu.  Lalu, mari kita lakukan seperti ini.  Jika aku menemukan seseorang yang merupakan tipeku, aku akan mengedipkan mata padamu.  Jadi, jika kau melihatku mengedipkan mata, tinggalkan kami berdua, atau bantu aku, seperti, bantu aku untuk dapat berbicara dengannya jika aku tidak bisa.  Tapi jika aku tidak mengedipkan mata, itu berarti orang-orang di sekitarku bukan tipeku, jadi datanglah dan bantu aku!”  dia berkata.

 "Apakah aku pengawalmu atau apa?!"

 “Aku akan melakukan hal yang sama untukmu, jangan khawatir!  Jika kau menemukan seorang gadis yang merupakan tipemu, katakan saja padaku dan aku pasti akan membantumu berbicara dengannya!”

 "A-Apakah kau serius?!"

 Nishina!  Penyelamatku!  Malaikatku!

 "Kita harus saling membantu, kan?"  dia berkata.

 "Benar!  Aku akan berada di belakangmu kalau begitu! ”

 Dengan sekutu seperti Kokoro di sisiku, aku tidak perlu takut lagi.

 Kami masih belum mendapatkan minuman gratis, jadi Kokoro dan aku menuju ke tempat minuman.

 "Tunggu apa?!"  Kokoro menghentikanku, berbisik kaget saat dia menatap ke seberang ruangan.  "Itu tidak mungkin... Tidak..."

 "Ada apa?"

 “I-Itu Bambi!  Cosplayer favoritku!  D-Dan dia sedang ber-cosplay menjadi Omuro, karakter favoritku dari anime Donan!”

 Aku mengikuti tatapannya dan melihat cosplayer tampan yang membuatku iri beberapa menit yang lalu.

 "Bukankah itu pria yang kau coba hubungi di Twitter dan gagal?"  aku bertanya padanya.

 "Ya!  Itu dia, itu dia!  Aku benar-benar tidak percaya!  Dia benar-benar di sini!  Aku bisa melihatnya secara langsung!”  katanya, meletakkan tangannya di mulutnya karena senang.

 Dia cukup menarik bahkan untuk menarik perhatianku, jadi aku membayangkan gadis otaku mana pun, terutama yang terobsesi dengan pria tampan seperti Kokoro, akan pingsan di lantai begitu mereka melihatnya.

 “Dia sama tampannya seperti di fotonya!  Itu bukan filter!  Dia benar-benar terlihat seperti itu!  Awaaaa!  Aku tidak bisa bertahan!  Tolong bunuh aku, sebelum aku mati di tempat!”  dia memekik pelan, semakin bersemangat.  "Apa yang harus kulakukan?!  Bisakah aku memotret tanpa dia sadari?!  Apakah itu ilegal?! ”

 “Pergi dan bicara dengannya, bodoh!  Kalian berdua sedang ber-cosplay!”

 “T-Tapi ada begitu banyak gadis di sekitarnya... Pokoknya, kalian berdua laki-laki, jadi mungkin kau bisa berbicara dengannya untukku, kan?!”

 "Kurasa aku bisa mencoba dan... Hm?"  Aku membeku, melihat Bambi berjalan ke arah kami.

 Apakah dia... mendekati kami?

 "Hai!"  Bambi menyapa kami berdua.

 “H-H-Halo!”  Kokoro berhasil menjawab.

 “Kamu bercosplay sebagai YumenoSaki!  Ah, aku menyukainya!”

 “B-Benarkah?!  K-Kamu menyukainya?!”

 Dia mungkin ingin berbicara dengan Kokoro karena dia menyukai cosplay-nya.  Entah bagaimana, seolah penampilannya saja tidak cukup, suaranya yang halus bahkan membuatnya lebih menarik.

 "Terima kasih!  Aku juga menyukainya!  Aku selalu menonton videonya!”  dia berkata.

 Dan siapa yang menyuruhmu menonton videonya, huh?  Ya!  Oh baiklah, jika ternyata membantu, kurasa aku senang telah menyuruhnya ...

 “Oh benarkah?  Apakah kamu sering bercosplay?”  Dia bertanya.

 “Aku, yah… aku sangat menyukai IMS, jadi ini adalah salah satu cosplay yang aku lakukan!”  katanya sambil melirik ke arahku.

 “Wow, aku juga suka IMS!”  Bambi tersenyum, membuat kami berdua terpesona.

 “B-Begitukah?!  Erm, maaf, tapi, apakah kamu Bambi?  Sebenarnya, aku mengikutimu di Twitter!”

 "Oh?!  Kamu kenalku?  Aku tidak pernah berpikir aku akan bertemu pengikutku di tempat seperti ini!  Terima kasih telah mengikutiku!  Beri tahu aku akunmu, lalu aku bisa mengikutimu balik!”

 "Apa—?!"  Kokoro tersentak.

 “Jadi, apa nickname Twitter-mu?”

 “I-Ini 2-Heart!  ‘@', angka dua, tanda hubung, Heart!  T-Terima kasih banyak!  Dan, aku hanya ingin mengatakan bahwa cosplay-mu menjadi Omuro sangat luar biasa!  Aku suka Omuro!  Cosplay Kaoru yang kamu posting kemarin juga luar biasa!  Aku tidak pernah berpikir aku akan bisa bertemu denganmu secara langsung!  Aku tidak pernah lebih bahagia dari ini dalam hidupku!"

 “Wah, kamu membuatku malu!  Aku juga senang bisa bertemu denganmu.  Dan ini adalah... temanmu?”  dia bertanya, melihat ke arahku.

 “Dia hanya teman, ya!  Teman sekolah!"  Kokoro menjawab dengan cepat.

 "Meskipun dia tampan," katanya.

 "Hah...?"  Kataku, tidak dapat memproses fakta bahwa aku baru saja disebut "tampan" untuk pertama kalinya dalam hidupku.

 Aku?  Tampan?  Apakah orang ini baik-baik saja?  Apakah dasinya terlalu kencang atau semacamnya?

 “Hanya dengan sedikit riasan, kau akan terlihat mempesona dalam cosplay.  Katakanlah, maukah kamu bercosplay denganku kapan-kapan?”  dia bertanya padaku.

 Dia mengulurkan tangannya dan mulai membelai wajahku.  Pada saat itu aku mendengar jeritan bernada tinggi dari seberang ruangan.

 Aku terlalu kaget untuk menyadarinya tadi, Kokoro telah bergabung dengan beberapa gadis lain yang menatap Bambi dan aku, berbisik satu sama lain dan, entah kenapa, terlihat sangat heboh.

 Apa sebenarnya yang terjadi di sini?!

 “Aku suka pasangan ini!  Menarik x rata-rata!”  gumam salah satu gadis ke gadis lain yang dekat dengannya.

 Hei, aku mendengarnya!  Kupikir, sangat sadar bahwa aku bukan yang menarik dari duo ini, tapi setidaknya itu lebih baik daripada menarik x buruk.

 “A-aku akan mempertimbangkannya, terima kasih…” Aku membalas tawaran Bambi, tidak ingin terlihat tidak sopan di depan orang banyak seperti ini.  Aku sudah tahu bahwa aku tidak cukup menarik untuk ber-cosplay, tapi jika kami ber-cosplay bersama, penampilanku akan membuatnya terlihat lebih tampan.

 “Mau saling bertukar kontak LINE?”  dia kemudian bertanya pada Kokoro.

 "Apa?!  Benarkah?!"

 Ini adalah peristiwa yang tidak pernah bisa aku prediksi.  Kami telah menemukan seorang pria yang bukan hanya tipe Kokoro, tetapi juga cosplayer favoritnya, dan dia sendiri yang mendekati kami.  Kokoro akan berhasil pada akhirnya, karena dia menarik, tapi aku tidak menyangka itu terjadi secepat ini.

 "Dan kamu juga," kata Bambi, menatapku penuh harap.

 "Apa?  eh?  T-Tentu...”

 Orang ini... Dia pasti bertanya padaku juga karena jika dia hanya bertanya pada Nishina, akan terlalu jelas kalau dia sedang menggodanya.

 Aku tidak benar-benar ingin bertukar kontak dengan pria ini, tapi, karena aku tidak bisa menolak, aku menunjukkan kepadanya kode QR LINE-ku.  Dia menambahkan kami berdua ke daftar temannya, senyum tampan itu tidak pernah meninggalkan wajahnya sedetik pun.

 “A-aku pikir aku akan pergi mengambil minuman,” kataku, melarikan diri dan meninggalkan Kokoro bersamanya.

 Melihat Kokoro mendapat begitu banyak dalam waktu singkat membuatku terkesan sekaligus prihatin.  Kalau terus begini, dia akan mengakhiri hari dengan mendapat kontak LINE cosplayer tampan sementara aku tetap dengan tangan kosong.

 Aku tidak ingin itu terjadi, tentu saja, tapi, sekarang aku sendirian, mendekati para gadis rasanya tidak mungkin lagi.

 Aku memperhatikan Bambi dan Kokoro dari kejauhan.  Dia jelas mengincar Kokoro.  Dia menghindari kerumunan gadis-gadis itu hanya untuk berbicara dengannya, dan dia bahkan meminta kontak LINE-nya.  Dan Kokoro memang sudah tergila-gila pada pria itu.  Aku hanya bisa menonton—hanya masalah waktu sebelum mereka mulai berkencan.

 Dan kemudian... Aku akan sendirian dalam pencarianku.  Satu-satunya bantuan yang kumiliki, Kokoro, akan hilang.  Tidak akan ada yang membantuku menemukan tempat untuk bertemu para gadis, tidak akan ada yang membantuku memilih pakaian... tidak ada.

 Aku tidak ingin memikirkannya, tapi aku tidak bisa mengandalkannya selamanya, kurasa.  Setidaknya aku harus mencari cara untuk memulai percakapan dengan seorang gadis sendiri.  Mengatakan halo mungkin adalah bagian tersulit!  Setelah aku melakukan itu, aku yakin itu akan mudah, aku berkata pada diriku sendiri ketika melihat-lihat ruangan.

 Ada beberapa gadis imut, dan bahkan beberapa yang bisa dibilang adalah tipeku.  Namun, semakin manis gadis itu, semakin sulit rasanya untuk menyapanya.  Ketakutanku akan penolakan menahanku.

 Semua yang imut mungkin sudah bersenang-senang mengobrol dengan orang lain ... Agh, tidak!  Aku tidak boleh menyerah!  Aku tidak boleh membuat kesalahan yang sama seperti yang terakhir kali!  Saat ini, aku bukan orang yang sama yang melarikan diri dari pesta otaku itu.  Berkat saran Nishina, sekarang aku rapi dan layak!  Aku bahkan mengenakan pakaian yang dia setujui!  Dan yang terpenting, aku juga sudah akrab dengan hal-hal yang disukai para gadis otaku.

 Setelah mengatakan itu pada diriku, aku mulai merasa bahwa berbicara dengan seorang gadis mungkin untukku.  Jadi aku mencari seorang gadis, gadis mana pun, yang bisa aku coba ajak bicara.

 Oh...!

 Aku menemukan satu, tampaknya seumuran denganku.  Dia berdiri sendirian tidak begitu jauh, bermain dengan ponselnya.  Dia sedikit lebih gemuk dari rata-rata, dan rambutnya tidak begitu menarik—sebenarnya pakaiannya juga biasa saja.  Tapi...

 Aku bisa melakukan ini.

 Dia bahkan bukan tipe gadis yang ingin kujadikan teman, atau bahkan hanya untuk diajak bicara dalam keadaan apapun, tapi itu.  Itulah yang membuatnya menjadi tipe gadis yang mudah didekati.  Terlihat bosan, dia mungkin tidak akan menolakku, dan, bahkan jika dia menolakku, itu tidak akan menjadi pukulan besar bagi kepercayaan diriku yang baru kutemukan.  Aku hanya harus membuktikan pada diriku sendiri bahwa aku bisa berbicara dengan para gadis.  Dengar, aku tahu tidak sopan untuk berpikir begini, tapi dia akan menjadi boneka latihanku.

 Aku berjalan ke arahnya dan, masih lebih gugup daripada yang kukira, aku mulai berbicara.

 “H-Halo!”

 "Oh?  Hai...” jawabnya, tanpa ekspresi, setelah melirik sekilas ke arahku.

 Sikapnya lebih buruk dari yang kuduga... Apakah aku begitu jelek hingga bahkan gadis ini tidak mau berurusan denganku?  Tapi aku tidak boleh menyerah sekarang!  Aku harus memulai percakapan!

 "A-Apakah kamu datang ke sini sendirian?"  Aku bertanya.

 “Eh?  Tentu saja tidak.  Aku ke sini bersama seorang teman, tapi dia sedang mengambilkan kami minuman, ” jawabnya dengan suara rendah dan kesal.

 “Oh, ha ha, benar...”

 Aku siap untuk berhenti berbicara dengan wanita selamanya. Dia bukan hanya kebalikan dari imut, tapi dia juga memiliki kepribadian yang buruk—hingga aku mengutuk nasib burukku sendiri yang membuatku memilihnya.  Aku butuh lebih banyak kursus dalam percakapan.

 Aku mulai menyusun skenario sempurna untuk menjauh darinya, ketika gadis lain, mungkin temannya, mendatangi kami.

 "Erlina, aku kembali!"  dia berkicau.

 Jantungku berhenti berdetak.  Gadis itu langsing, berkulit putih, dan memiliki rambut hitam panjang.  Dia mengenakan hoodie telinga kucing dan rok mini kotak-kotak merah dengan kaus kaki setinggi lutut.  Meskipun sangat berbeda dari pakaian pembunuh perjaka, pakaian semacam itu mungkin akan memiliki efek yang sama pada pria otaku mana pun.  Terlebih lagi, dia memiliki mata bulat yang besar, bahkan dengan riasan yang sangat sedikit, membuat wajahnya menyerupai boneka cantik.  Singkatnya, dia adalah gadis idamanku.

 "Dan ini adalah...?"

 "Pria ini?  Dia baru saja datang dan mulai berbicara denganku, ” kata Gadis Nomor Satu hampir terlihat puas.

 "Ah, benarkah?  Aku Mashiro Gojo!  Senang berkenalan denganmu!"  Gadis Nomor Dua berkata padaku dengan senyum lebar.  Dia cantik, namun entah bagaimana masih bisa didekati, dan memiliki suara yang sangat manis.

 “H-Hai!  Senang bertemu denganmu juga!  A-Aku Ichigaya!”  Jawabku, terlalu gugup berbicara dengan gadis yang menarik ini hingga tidak bisa berpikir untuk menggunakan alias yang lebih keren.

 “Benar, aku lupa memberitahumu namaku.  Aku Erlina Kittenton,” kata gadis yang tidak ramah tadi, mengingatkanku akan keberadaannya.

 Tidak ada yang bertanya!  Dan tidak mungkin itu nama aslimu!

 Dalam benakku, aku memohon nasib burukku untuk memaafkanku atas hal-hal yang aku pikirkan tadi, karena ternyata aku hanya harus melalui rasa sakit berbicara dengan gadis "Erlina" ini agar aku bisa bertemu Mashiro yang cantik dan sempurna.

 Aku perlu menemukan cara untuk mengajaknya mengobral... Mungkin jika aku dapat menemukan sesuatu untuk dibicarakan... Aku butuh topik!

 “J-Jadi, hal otaku seperti apa yang kamu suka?”  tanyaku, akhirnya menyerap apa yang dimaksud Kokoro ketika dia mengatakan kepadaku bahwa aku tidak boleh menilai seorang gadis dari hobinya.  Mashiro bisa jadi adalah BL paling hardcore di dunia, menurutku.  Aku harus belajar tentang BL karena itu.

 Tetap saja, aku berdoa agar dia mengatakan "Next Stage".  Itu adalah satu-satunya anime untuk para gadis yang kuketahui.

 “Nah, untuk game mobile, aku suka IMS, FG0, KanColle.  Oh, dan akhir-akhir ini, aku juga bermain Girls' Frontline!”  dia menjawab.

 Apakah itu semacam lelucon?  Dia imut DAN memiliki selera yang sama persis denganku?!

 “Whoa, aku suka semua game itu!  Aku memainkannya setiap hari!”  kataku.

 "Wow benarkah?!"  dia berkedip padaku dengan penuh semangat.

 “Aku sendiri suka IMS dan TouRabu.  Aku sudah menjadi penggemar sejak pertama kali dirilis, jadi aku tidak tahan dengan para normie yang baru mengenal mereka dari anime, ”kata Gadis Nomor Satu Erlina Kittenton, meskipun tidak ada yang meminta pendapatnya.

 “Ya!  Kita menyukai hal yang sama!  Kita bisa berteman baik!”  Mashiro berkata padaku dengan senyum yang sangat manis hingga aku siap untuk meleleh.

 Bagaimana mungkin aku bertemu dengan seorang gadis yang kebetulan seimut ini dan memiliki minat yang sama denganku?!  Sihir apa ini?!  pikirku, menatapnya.  Semakin aku melihatnya, dia terlihat semakin cantik.  Dia lebih pendek dariku, sekitar lima kaki, dan suaranya sangat tinggi.  Aku bahkan kesulitan untuk membayangkan seorang gadis yang lebih sempurna.

 Diberkatilah hari ini karena aku memutuskan untuk mengikuti pertemuan otaku ini!  Sekarang aku hanya perlu menemukan cara untuk menanyakan LINE atau Twitter-nya atau semacamnya.

 “Erm, jadi, Ichigaya, apakah kamu menggunakan Twitter?  Jika iya, kita bisa saling mengikuti, jika kamu mau?”  dia bertanya.

 "Apa?!  Aku... T-Tentu saja!  Ya!  Tolong!"  Kataku, tanganku benar-benar gemetar.

 Dia tidak akan merekrutku ke dalam sekte atau semacamnya, kan?!  Aku bertanya pada diri sendiri, takut dengan keberuntunganku hari ini.

 Dia memberi tahuku akun Twitter-nya dan aku segera mengikutinya.

 Mashiro Gojo, SMA Tahun Pertama.  Streamer.  Juga di TikTok.

IMS

/

KanColle

/

FG0

/

Penggemar Kana Hanazawa!

 Ikonnya adalah foto selfie.

 “Kamu tahun pertama ?!  Jadi kamu hanya satu tahun lebih muda dariku!”  kataku.

 "Oh, benarkah?"

 “Ini adalah akun Twitter-ku.  Ini, ”kata gadis yang lain yang menjengkelkan Erlina Kittenton, meski sama sekali tidak ditanya.  Tidak punya nyali untuk memberitahunya bahwa aku tidak peduli tentang itu, aku akhirnya mengikutinya juga, mencatat pada diriku untuk memblokirnya segera setelah aku pulang ke rumah.

 “Terima kasih Ichigaya!  Kamu punya pengikut baru sekarang!"  kata Mashiro.

 "Terima kasih kembali!"  Aku membalas.

 Seorang anggota staf lewat di dekat kami, berteriak.  “Pertemuannya hampir selesai!  Silakan berjalan menuju pintu keluar!”

 Aku melirik jam di ponselku— tinggal lima menit lagi.

 “Oh, iya!”  seruku, tiba-tiba teringat Kokoro.  Aku menerima baru saja SMS darinya lima menit yang lalu.

 "Aku sedang di ruang ganti!"

 “Hm?  Kamu harus pergi menemui seseorang?”  Mashiro bertanya, matanya yang besar berkedip ke arahku.

 "Ya..."

 “Baiklah kalau begitu, sampai jumpa di lain waktu!  Itu tadi obrolan yang menyenangkan!”

 “Itu juga menyenangkan untukku!  Sampai jumpa!"  Aku membalas.

 Aku meninggalkan Mashiro dan... Erlina Kittenton dan pergi ke toilet.

 Aku masih belum bisa memproses keberuntunganku yang luar biasa hari ini.  Tidak hanya aku akhirnya bertemu gadis impianku, tapi dia juga memintaku untuk menjadi temannya di Twitter!  Jantungku hampir melompat keluar dari dadaku karena kegembiraan.

 Aku sangat senang karena aku datang ke sini.  Keajaiban benar-benar terjadi jika kau berusaha...

 Aku memasuki sebuah bilik nomor dua yang kosong.  Tepat setelah aku memerah, aku mendengar suara-suara di sisi lain pintu.  Salah satu dari suara itu anehnya tidak asing bagiku.

 “Kau tidak bisa dipercaya, bung.  Kau kerubungi oleh para gadis, ” kata suara pertama.

 “Haha, aku harus berterima kasih pada cosplay-ku untuk itu.  Mereka semua jatuh cinta pada Omuro, ” jawab yang kedua.

 Sedikit terganggu oleh apa yang kudengar, aku tetap duduk di toilet untuk diam-diam menguping.

 “Hah!  Hanya cosplay, cuk!  Berapa banyak yang kau tambahkan ke daftar temanmu di LINE hari ini?”

 “Sekitar dua puluh, kurasa.  Kau seharusnya lebih terkesan dengan bagaimana aku berhasil menolak yang jelek tanpa drama apa pun. ”

 “Haha, kau hebat.  Kau bahkan mendapatkan LINE cosplayer YumenoSaki yang imut itu, kan?”

 “Oh, yang itu, ya, dia benar-benar tercengang.  Sepertinya dia sudah menyukaiku sejak awal, dia salah satu penggemarku.”

 Suara ini... Pasti cosplayer Omuro yang tadi!  Tapi dia jauh lebih kasar daripada yang tadi, dan hal-hal yang dia katakan juga menjijikkan!  Tunggu... “cosplayer YumenoSaki yang imut itu”?  Itu pasti Nishina!

 “Jadi, siapa yang beruntung?”

 “Hei, memilih hanya satu tidak segampang itu.  Kurasa aku harus lebih dulu berkencan dengan banyak dari mereka. ”

 “Oh, dasar kau ini.  Aku berharap aku bisa mengatakan sesuatu seperti itu! ”

 Aku mendengar tawa kedua pria itu memudar bersama langkah kaki mereka, perlahan-lahan semakin menjauh dariku.  Aku sangat terkejut dengan apa yang baru saja aku dengar hingga aku tidak bisa berdiri untuk sementara waktu.

 Kokoro telah selesai berganti pakaian berabad-abad yang lalu.  Ketika aku akhirnya meninggalkan toilet, dia melakukan yang terbaik untuk membuatku kesal, tapi jejak seringai tetap ada di sudut mulutnya.

 "Apa yang membuatmu begitu lama?!"  dia bertanya padaku, tidak menunggu jawaban.  “Aku mengobrol banyak dengan Bambi setelah kau pergi!  Aku sangat senang karena aku datang ke sini!”  dia berkata.

 “A-aku mengerti...”

 Mau tak mau aku menghela nafas ketika aku bertanya-tanya apakah aku harus memberitahunya tentang apa yang baru saja aku dengar.

 Apakah aku benar-benar harus menghancurkan kebahagiaannya?

 Pria itu terdengar seperti dia di sini hanya untuk bisa tidur dengan gadis-gadis sebanyak yang bisa dia hitung dengan empat tangan, tapi mungkin aku hanya bereaksi berlebihan.  Tetapi bahkan jika aku bereaksi berlebihan, pria itu tidak memiliki satu ons pun rasa hormat untuk para gadis dan dia sangat menjijikkan.

 "Ada apa dengan desahan itu?"  tanya Kokoro.

 "Yah, hanya saja..." Aku mulai melihat sekeliling, memastikan Bambi tidak ada di dekat sini.  "Aku hanya berpikir kau sebaiknya menjauh darinya."

 "Hah?"

 Jika aku memberi tahu Kokoro dengan rinci apa yang aku dengar, itu mungkin hanya akan menyakiti perasaannya, dan aku tidak bisa memaksa diri untuk melakukannya.  Tapi aku akan menjadi bajingan yang lebih besar jika aku membiarkan bajingan seperti itu mengambil keuntungan darinya.

 "Kenapa?"  dia bertanya, sangat tenang.

 “A-Aku melihatnya menambahkan banyak gadis di LINE-nya, kau tahu…”

 “Apa yang aneh tentang itu?  Dia sangat populer!”

 “Dan, kau tahu… datang ke acara seperti ini dengan ber-cosplay seperti itu berarti dia ke sini untuk mendapatkan gadis…” kataku, mengingat dia sendiri yang mengatakannya.

 “Hal yang sama berlaku untukku!  Apa salahnya menginginkan sedikit perhatian?  Dan dia sudah mengatakan bahwa dia juga suka anime untuk para gadis!  Jangan bilang kau iri dengan ketampannya?”

 "Apa?!"

 “D-Dan aku tidak ingin mengatakan apa-apa, tapi sekarang begini, aku juga—aku melihatmu berbicara dengan gadis itu tadi!  Dia mungkin terlihat imut, tapi...ada sesuatu yang sangat aneh dengannya.  Aku belum pernah berbicara dengannya, tapi aku pernah melihatnya di dekat orang lain, jadi aku tahu dengan pasti!  Tidak mungkin mencicit memekakkan telinga adalah bagaimana dia biasanya berbicara.  Dia merayu begitu banyak pria, kau seharusnya melihatnya!  D-Dan, maksudku, apakah kau melihat bagaimana dia berpakaian?  Dia di sini hanya untuk mendapatkan banyak pria juga, pasti! ”  kata Kokoro.

 “D-Dari mana kau menarik kesimpulan itu ketika kau bahkan belum pernah berbicara dengannya?!  Kau harus tahu bahwa dia benar-benar menyenangkan, luar biasa—”

 “Ohh.  Jadi kau menyukainya.”

 "Hah?!  Baiklah!  Terserah kau!  Terserah kau saja kalau begitu! ”  Aku berteriak, marah, berjalan pulang sendiri.

 Aku mencoba untuk memperingatkannya!  Demi dia!  Kenapa dia harus menghina Gojo seperti itu?!

 Aku benar-benar percaya bahwa aku harus berterima kasih kepada Kokoro jika aku berhasil berteman dengan Mashiro.  Apa yang dia ajarkan kepadaku tentang para gadis, fashion, dan anime kesukaan gadis otaku telah memberiku kepercayaan diri untuk memulai percakapan dan berbicara dengan Mashiro.  Aku ingin mengatakan kepadanya bahwa aku telah menemukan gadis impianku, aku sangat senang tentang itu, dan aku berutang banyak padanya.  Tapi kemudian dia merusaknya dengan mengatakan semua hal mengerikan itu...

 Maka, saat percakapan kami berakhir, Perang Dingin antara aku dan Kokoro dimulai.

 

Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2