Isekai Romcom - Chapter 11 Bahasa Indonesia


 

Bab 11

... Sepulang sekolah.

Seperti yang dikatakan pria itu tadi, Yuichi dengan cepat meninggalkan kelas untuk mengikuti kegiatan klubnya.

"Aku benar-benar minta maaf, tapi tolong bantu aku menjelaskan dan meyakinkan Shimada tentang rencana ini sebagai penggantiku."

"Aku benar-benar akan membencimu."

Itu adalah kata-kata terakhir yang aku ucapkan pada Yuichi hari ini.

Kenapa aku harus bicara dengan Sei-chan demi dirimu sekarang?

Tidak, aku sangat senang bisa bicara sendirian dengan Sei-chan, tapi jelas bukan sekarang!

Baik aku dan Sei-chan merasa sangat canggung setelah apa yang terjadi kemarin.

Yah, Yuichi tidak tahu itu, dan aku yakin dia tidak bermaksud menganggu kami sama sekali.

Dan, itu salahku karena menyebabkan kecanggungan di antara kami.

Haah… Aku yakin Sei-chan akan menunggu sendirian di sana.

Merasa sedikit tertekan, aku mengemasi barang-barangku dan meninggalkan kelas.

Ketika aku menuju ke gerbang sekolah, aku melihat Sei-chan berdiri di sana sendirian.

Rambut peraknya tidak terlalu panjang, tapi indah saat bergoyang dan tersapu angin.

Aku bertanya-tanya mengapa aku begitu terpesona hanya dengan melihatnya berdiri di depan gerbang sekolah.

“Ah… Tidak, I-itu Hisamura.”

Menyadari kalau aku mendekat, Sei-chan sedikit tergagap saat dia mengatakan itu.

Ini adalah pertama kalinya aku dipanggil dengan namaku sejak kemarin, tapi aku senang namaku dipanggil oleh heroine favoritku.

Aku senang karena namaku juga Tsukasa Hisamura di duniaku sebelumnya.

"Ugh ... Apa sekarang tidak masalah untukmu?"

"T-Tentu, aku tidak masalah."

Sei-chan menatapku tapi juga tidak menatapku. Dia tampak seperti sedang melihat ke belakangku.

“Y-Yah, ada apa dengan Shigemoto.”

“Ahh, Yuichi ada rapat klub yang harus dihadiri, jadi dia tidak bisa meluangkan waktu sepulang sekolah untuk bertemu denganmu.”

“Haah?  Dia bilang dia ingin bertemu denganku, tapi apa benar dia ingin bertemu denganku?"

“Yuichi sendiri sebenarnya ingin bertemu denganmu.”

“Apa yang dia pikirkan…?”

“Aku juga heran tentang itu.”

(“Oh… Jadi itu artinya sekarang hanya kamu dan aku…?” )
[TLN: Ini bergumam]

"Hmm?  Sei-ch… Shimada, apa kamu baru saja mengatakan sesuatu?”

“T-Tidak, tidak ada apa-apa”

Berbahaya, aku hampir memanggilnya Sei-chan lagi.

Di dunia ini, Hisamura biasanya memanggil Sei-chan dengan nama belakangnya.

Jika ini bukan mimpi, maka rintangan bagiku untuk memanggilnya Sei-chan memang terlalu tinggi.

Yah, apa yang terjadi kemarin tidak bisa dihindari. Aku tidak bisa kembali ke masa lalu.

Kuharap Sei-chan melupakan itu. Yah, kurasa itu tidak mungkin terjadi.

“J-Jadi, apa yang Shigemoto ingin bicarakan? Aku cukup yakin itu tentang kencan mereka pada hari Minggu.”

“Ya, begitulah.  Ngomong-ngomong, mari kita bicara sambil berjalan, tidak begitu aman di sini.”

Kami berada di depan gerbang sekolah, dan masih ada banyak siswa yang lewat meninggalkan sekolah.

Jika seorang pria dan seorang wanita berhenti dan bicara di sini, mereka memang akan terlihat menonjol dalam banyak hal.

Bahkan jika hanya dia yang berhenti di sini. Sei-chan imut dan akan dengan mudah menarik perhatian orang-orang di sekitarnya.

“Ba-Baiklah… Ayo pergi ke kafe terdekat.”

“Eh?”

Aku tidak berharap akan menerima undangan seperti itu dan aku membeku.

“Y-Yah, itu akan menjadi cerita yang panjang, kan? Akan sulit untuk ngobrol sambil berdiri. Jadi mari kita bicarakan ini dengan tenang ... apa itu tidak bagus?"

“Tentu saja tidak masalah.”

Aku tidak bisa tidak bersikap formal.

Tolong jangan menatapku dengan mata seperti itu dan bertanya padaku pertanyaan seperti itu, aku akan melakukan apapun yang kau minta.

Itu adalah pandangan ke atas yang sangat mempesona hingga aku akan dengan senang hati mati jika kau berkata, "Aku ingin kamu mati, apa boleh?"

“A-aku mengerti. Kalau begitu, ayo pergi ke sana.”.

Sei-chan mulai berjalan ke arah kafe, dan aku berjalan di sampingnya.

Mu-mungkinkah ini?  …KENCAN SEPULANG SEKOLAH!?

Betapa beruntungnya aku bisa kencan sepulang sekolah dengan heroine favoritku, Sei-chan…

Yuichi, terima kasih. Aku senang kau tidak bisa datang.

Aku dan Sei-chan pergi ke kafe.

Ada suasana canggung sepanjang jalan.

Aku pikir itu cukup umum bagi orang-orang untuk berjalan bersama dengan jarak yang pendek antara keduanya dalam keheningan, tapi ada sesuatu yang berbeda tentang suasana ini.

Lagipula, Aku dan Sei-chan sama-sama merasa sedikit canggung.

“Em, apa kamu sering pergi ke kafe dengan Fujise?”

“A-Ahhh, Ya. Shiho biasanya sedikit sibuk dengan latihan klub tenis. Tapi dia tidak berlatih sebanyak klub basket Shigemoto, jadi setiap kali dia tidak berlatih, kami biasanya mampir ke kafe dalam perjalanan pulang.”

"Benarkah? Shimada bukan anggota klub mana pun, kan?”

“Hm… Ya. Seperti itu, kamu juga bukan anggota klub mana pun, kan? ”

“Aku ingin santai di SMA karena aku cukup sibuk dengan kegiatan klub di SMP.”

“Fuu~. Jawaban itu sangat seperti Hisamura.”

Sei-chan mengatakan itu dan tertawa kecil.

Aku senang melihat suasananya jadi tidak canggung seperti sebelumnya.

Jika aku tidak melakukan itu, aku tidak akan bisa membicarakan masalah ini ketika aku tiba di kafe.

Ngomong-ngomong, tentang kegiatan klub, baik Hisamura dalam cerita aslinya dan aku tidak menjadi anggota klub mana pun karena alasan yang sama persis seperti yang baru saja kukatakan.

Aku merasa dekat dengan Tsukasa Hisamura karena kami sangat mirip.

Sebaliknya tidak berlebihan untuk mengatakan kalau karakter itu didasarkan pada diriku. Yah, itu terlalu berlebihan.

Sei-chan tidak menjadi anggota klub mana pun, tapi dia sangat atletis.

Yuichi Shigemoto, karakter utama, juga pandai dalam semua jenis olahraga, tidak hanya basket. Tapi Sei-chan bahkan lebih baik darinya.

Dia sangat atletis hingga jika dia serius dalam olahraga apa pun yang dia ikuti, dia mungkin bisa mencapai tingkat nasional.

Itu sebabnya Sei-chan terus-menerus diminta untuk bergabung dengan klub yang berhubungan dengan olahraga.

Bahkan dalam olahraga tim, jika Sei-chan disertakan, dia berada di level untuk bisa mendapatkan peringkat yang baik di turnamen prefektur.

Karena itulah Sei-chan sering dipanggil sebagai pembantu untuk setiap kegiatan klub olahraga dan sebagainya.

Aku juga pernah diminta untuk bergabung dengan berbagai klub karena aku juga cukup baik dalam kegiatan seperti itu.

Sesuatu tentang kemampuan atletis semacam ini, benar-benar seperti setting untuk manga.

Apa ada orang seperti itu di dunia nyata?  Seseorang yang membantu dalam berbagai kegiatan klub, mendapatkan prestasi, dan terus-menerus diminta untuk bergabung dengan klub.

Aku hanya melihat itu di dunia manga.

“Apa kamu tidak akan bergabung dengan klub, Shimada?  Kamu diundang ke banyak klub, kan?”

“Aku menghargainya, tapi seperti Hisamura, aku lebih suka bersantai sepulang sekolah. Aku juga tidak terlalu menyukai olahraga.”

“Yah, itu jawaban yang sangat mirip dengan Shimada.”

Dia sangat atletis dan keren, tapi dia juga baik dan ramah.

“Haah… aku sangat menyukainya…”

“Ah!? Apa yang baru saja kau katakan…?"

“Eh…? Ah tidak… Tidak apa-apa”

"Tidak, tapi barusan-... B-Baiklah."

Sei-chan mencoba menanyaiku, tapi berhenti di tengah jalan dan malah memerah.

Mungkin dia menyadari kalau menanyaiku hanya akan menyakiti kita berdua.

Tapi aku juga agak ceroboh. Aku berpikir kalau aku sedang membaca manga dan berkata, "Hah, aku sangat menyukainya" untuk diriku sendiri.

Sebaiknya aku harus lebih berhati-hati.  Dunia ini sudah menjadi dunia nyataku sekarang.

Aku bicara seperti ini dengan Sei-chan, tapi rasanya terlalu seperti mimpi dan aku melupakannya sejenak.

Setelah itu, Sei-chan dan aku berjalan dalam diam, tidak saling memandang sampai kami tiba di kafe.

Kafe yang selalu dikunjungi Sei-chan dan Fujise adalah Moon Bucks, jaringan toko terkenal yang sering ditemukan di depan stasiun kereta.

Nah, ini dunia manga, dan nama kafenya adalah plesetan dari nama kafe dunia nyata.
[TN: Starbucks]

Item menu yang mereka sajikan bernama “francino” yang hampir sama dengan yang disajikan di kafe-kafe di dunia nyata. 

Kami memasuki toko dan memesan.

“Aku akan memesan drip coffee tall.  Bagaimana denganmu Shimada?”

"Aku akan memesan grande ... vanilla cream francino, ganti sirup menjadi sirup moka putih, dan tambahkan lebih banyak saus karamel dan krim kocok."

Mantra macam apa itu?

Waktu memesannya 3 sampai 4 kali lebih lama dariku??

Pelayan itu sepertinya sudah terbiasa dan berkata, “Baik…” dan mulai membuatnya.

Aku bahkan tidak yakin apakah yang baru saja dia pesan masih bisa disebut minuman.

"Apa kamu sering datang ke 'Moon Bucks', Shimada?"

"Ya. Aku sering datang ke sini bersama Shiho, tapi terkadang aku keluar untuk membeli beberapa untuk diriku sendiri di hari libur atau semacamnya.”

“Oh… Jadi kamu menyukainya?”

Aku tidak tahu tentang itu, bahkan cerita aslinya belum merilis informasi itu.

Aku tidak tahu apakah itu sama dengan aslinya, tapi aku dapat melihat sisi baru Sei-chan.

“Y-Yah, apakah itu tidak cocok untukku? Lagipula aku memang menyukai yang manis-manis.”

“Tidak, aku pikir itu boleh-boleh saja. Aku pikir kamu imut dan menggemaskan... "

“Be-Begitukah, terima kasih.”

Sei-chan digambarkan sebagai karakter yang tenang dan dingin dalam cerita, tapi dia masihlah gadis SMA biasa, jadi apa salahnya menyukai hal-hal manis?

Aku salah bicara tadi, tapi aku benar-benar berpikir dia imut dan menggemaskan.

Kopiku langsung disajikan, dan pesanan Sei-chan adalah sesuatu, sesuatu yang seperti francino disajikan beberapa saat kemudian.

Itu lebih besar dari kopiku, dan ada begitu banyak krim dan sejenisnya, itu lebih seperti gurun daripada minuman.

Kemudian, Sei-chan dan aku duduk saling berhadapan di kursi.

Aku memasukkan susu dan gula ke dalamnya dan meminumnya. Ya, rasanya seperti kopi biasa. Begitu lezat.

Ketika Sei-chan memasukkan sedotan ke dalam mulutnya dan mulai meminum minumannya, sudut mulutnya sedikit terangkat, seolah-olah itu sangat enak, dan dia terlihat sangat bahagia.

Ah, bisa melihat wajah tersenyum heroine favoritku dari jarak yang begitu dekat denganku, betapa bahagianya aku?

“Apa itu enak? Sei-chan.”

"Hmm?"

“Oh sial! Aku tidak sengaja memanggilnya Sei-chan”

Matanya melebar menanggapi kata-kataku, dan dia tersedak sedikit, mungkin dia menyedot minumannya sekaligus secara tidak sengaja.

"Shi-Shimada, kamu baik-baik saja?"

“Aku baik-baik saja, atau lebih tepatnya Hisamura, kenapa kamu memanggilku seperti itu?”

Sei-chan berkata begitu setelah tenang.

Itu benar, aku yakin dia akan bertanya.

"Um... yah, itulah panggilan yang aku gunakan dalam pikiranku selama berabad-abad."

“Benarkah?”

“Ya, jadi ketika aku menembakmu kemarin, itu semacam hal yang mendadak…”

Ketika aku berbicara tentang pengakuan cinta kemarin, Sei-chan semakin tersipu.

“O-Oh Baiklah”

"Maaf, aku akan memanggilmu Shimada mulai sekarang."

"Aku tidak keberatan, aku benar-benar tidak keberatan sama sekali."

“Eh? Apa kamu yakin?"

“A-Ahh ya tapi kamu tahu, itu memalukan. Jadi lakukan hanya saat kita berdua sendirian saja.”

Sei-chan mengatakan itu sambil membuang muka dan terlihat malu.

Eh? Tapi itu… EH!?

"Apa itu cara lain untuk mengatakan kalau kamu menerima pengakuan cintaku?"

“A-Apa?  B-Bagaimana kamu bisa mencapai kesimpulan itu?!”

"Karena kamu bilang tidak apa-apa bagiku untuk memanggilmu Sei-chan saat kita berdua sendirian."

“T-Tidak! Aku hanya memberimu izin untuk memanggilku dengan nama panggilanku, aku belum menerima pengakuan cintamu!"

“A-Aku mengerti, jangan marah.  Maafkan aku."

Memang menyedihkan ditolak seperti itu.

Fakta kalau dia sangat bersikeras untuk menyangkalnya  ... menunjukkan kalau jawaban atas pengakuan kemarin telah diputuskan.

Mungkin karena aku sangat tertekan, Sei-chan berkata, "Ah-" dan mulai berbicara dengan tergesa-gesa.

“Maafkan aku, Hisamura. Aku tidak benar-benar menolak pengakuan cintamu, lebih tepatnya... Aku belum memutuskan jawabannya. Tapi, kamu tahu, aku sedang mempertimbangkannya secara positif untuk saat ini…”

“Eh?”

“I-Itu sudah cukup untuk topik ini.”

"Tidak tapi-"

“Kamu bisa memanggilku Sei-chan saat kita berdua sendirian. APA KAMU MENGERTI!?"

"Y-Ya, aku mengerti!"

Jadi aku diberi izin untuk memanggilnya Sei-chan setiap kali kami berdua sendirian.

Sei-chan mengatakan beberapa kata yang membuatku penasaran dan senang. Tapi aku tidak bisa langsung menanyakan arti dari apa yang dia katakan.


Translator: Exxod

Editor: Janaka

1 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2