Isekai Romcom - Chapter 12 Bahasa Indonesia


 

Bab 12

Setelah semua itu, akhirnya aku bisa menjelaskan kenapa aku memanggilnya Sei-chan.

Aku memulai cerita dengan "Sebenarnya ..." dan mengatakan padanya kalau Kaori Tojoin mengetahui tentang kencan Yuichi dan Fujise pada hari Minggu.

“Ah ya, wanita itu…”

Dari sudut pandang Sei-chan, sepertinya dia tidak terlalu menyukai Kaori Tojoin.

Dia adalah orang yang mengganggu kehidupan cinta sahabatnya, jadi aku kira itu wajar mengapa dia tidak menyukainya.

"Apa itu berarti dia akan mengganggu kencan mereka?"

“Mungkin… maksudku, pasti.”

“Haah… Orang yang paling tidak diinginkan mengetahui tentang kencan itu, sudah tahu tentang itu. Apa yang akan kamu lakukan?"

"Maafkan aku. Aku belum ada rencana tentang itu. ”

“Yah, cukup.  Ngomong-ngomong, kamu tidak ingin Tojoin-san mengganggu kencan itu jadi kamu meminta kerja samaku.”

“Yah, sesuai permintaan Yuichi. Itu benar."

Ketika aku mengatakan itu, Sei-chan terdiam, seolah dia sedang berpikir sejenak.

“Tentu saja, kamu memiliki hak untuk menolak permintaan ini. Kamu tidak perlu bekerja sama dengan kami untuk ini. ”

“Tidak, aku akan bekerja sama.  Lagipula ini demi Shiho.”

“Eh? Benarkah?"

“Aaah, Shiho sedang mencoba mengumpulkan keberanian untuk mengungkapkan perasaannya. Kita tidak bisa membiarkan apa pun menghalangi jalannya.”

Seperti yang diharapkan dari sahabatnya. Sei-chan, segera membuat keputusan untuk membantu mereka.

“Tapi, bahkan jika kamu mengatakan kalau kita harus menjauhkannya dari mereka, bagaimana kita akan melakukannya?  Kita sedang berurusan dengan putri Tojoin Group, ingat?”

Itu benar, aku tidak tahu bagaimana cara menghentikannya mengganggu kencan mereka.

Tojoin Group adalah salah satu perusahaan top di dunia ini, jadi dia seharusnya bisa melakukan berbagai hal untuk mengganggu mereka.

Total aset mereka disebut-sebut lebih dari seribu triliun yen… Aku seorang siswa SMA dan bahkan aku tidak mengerti berapa banyak kekayaan mereka terakumulasi.

Apa ada perusahaan seperti itu di duniaku sebelumnya?  Nah, ini adalah dunia manga jadi apa yang aku harapkan.

Bagaimanapun, Kaori Tojoin adalah putri dari keluarga yang sangat kaya.

Jika orang itu benar-benar memutuskan untuk menghalangi mereka, mungkin tidak ada yang bisa kita lakukan untuk itu.

Dia mungkin dapat melakukan apa saja dengan sumber daya keuangannya yang melimpah.

“Apa yang akan kamu lakukan untuk menghentikannya? Kamu punya rencana?"

"Tidak. Jika kamu mencoba memikirkannya, sepertinya tidak mungkin, bukan?”

“Haah… kupikir ini juga sulit, tapi aku tidak ingin dia menghalangi rencana Shiho.”

“Haah… Tidak, tunggu.”

Ah… aku agak lupa tapi cerita aslinya memiliki alur seperti ini, kan?

Tidak, tentu saja. Itu tidak ada bagian dimana Tsukasa Hisamura dan Sei Shimada berbicara tentang situasi ini di kafe.

Cerita berlanjut dengan Tojoin mencoba mengganggu kencan.

Jika aku mencoba untuk mengganggu rencana Tojoin saat rencana kencan mereka terungkap, aku mungkin bisa menghentikannya untuk mengganggu keduanya.

Namun, situasinya berbeda sekarang.  Ceritanya tidak mengikuti alur aslinya. Tojoin mengetahui tentang kencan bahkan sebelum itu terjadi.

Dalam cerita aslinya, Tojoin mengetahui tentang kencan pada hari itu terjadi, jadi dia hanya memiliki sedikit persiapan untuk mengganggu kencan tersebut.

Namun kali ini, kemungkinan besar dia telah bersiap untuk mengganggu mereka.

Jika ini mengikuti cerita aslinya, mustahil untuk menghentikannya. Tapi karena ceritanya mengikuti jalan yang berbeda, mungkin saja bisa dihentikan.

“Entah bagaimana, aku pikir aku bisa mengerti mengapa Tojoin menghalangi.”

"Kamu mengetahuinya? Apa alasannya?”

“Aku tidak begitu tahu, tapi jika aku harus menebak, aku akan mengatakan itu karena kepribadian Tojoin.”

Dalam cerita aslinya, Tsukasa Hisamura dan Kaori Tojoin agak dekat.

Tsukasa Hisamura tidak mengganggu hubungan Yuichi dan Tojoin, melainkan mendukungnya.

Yah, itu kebanyakan hanya menggoda dan bukan sesuatu yang nyata.

Itu sebabnya aku merasa agak dekat dengan Tojoin. Aku pikir aku mungkin tahu lebih banyak tentang kepribadiannya daripada aslinya.

Nah, dalam hal ini, bukan karena aku mengenal karakternya dengan baik, tapi karena aku tahu betul cerita aslinya.

“Ya, tapi itu lebih baik daripada tidak mengambil tindakan sama sekali. Apa yang akan kamu lakukan?"

Sei-chan mengajukan pertanyaan sambil meminum Francino-nya.

"Begini. Pertama-tama, sehari sebelum kencan, yaitu Sabtu malam.  Aku akan mengundang Yuichi ke rumahku.”

“Hah? Apa maksudmu?"

“Tojoin-san mungkin mengawasi rumah Yuichi pada hari Minggu pagi. Itu sebabnya Yuichi harus pergi kencan dari tempatku sebagai gantinya. ”

Faktanya, sejak awal Tojoin berada di depan rumah Yuichi pada hari kencan, meski dia tidak tahu apa-apa tentang itu.

Dia mungkin datang untuk mengajaknya kencan secara normal.  Tapi karena Yuichi sudah punya rencana kencan, dia menyuruh Tojoin-san pergi.

Saat Yuichi buru-buru menyuruhnya pergi, Tojoin-san menjadi penasaran dan mengikuti Yuichi diam-diam agar dia tidak memperhatikannya, dan kemudian dia melihat kencan itu.

Jadi pertama-tama, ada kemungkinan besar Tojoin akan berada di depan rumah Yuichi kali ini.

"Aku mengerti. Jadi haruskah Shiho pergi ke tempatku juga?”

“Tidak, aku pikir tidak ada masalah di sana. Kurasa Tojoin-san tidak tahu dengan siapa Yuichi akan berkencan. Bahkan, dia mungkin belum tahu kalau ini adalah kencan.”

"Benarkah…?"

“Tojoin-san mungkin berpikir kalau ‘Ada sesuatu yang Yuichi tidak bisa katakan padaku pada hari Minggu’, jadi kurasa dia hanya akan tahu kalau itu adalah kencan ketika dia melihat Yuichi dan Fujise berduaan."

Mungkin dia belum tahu kalau Yuichi dan Fujise akan berkencan.

Tapi aku yakin dia akan mengganggu mereka pada hari kencan itu.

“Hm? Jadi dia tidak tahu kalau mereka akan kencan?”

"Ah, ya, dia mungkin tidak tahu tentang itu."

“Jadi jika Tojoin tidak bisa mengikuti Shigemoto, bukankah itu akhir dari semua masalah ini? Aku yakin Tojoin juga tidak akan tahu tempat kencannya.”

“Ah… pasti begitu.”

Dalam cerita aslinya, Yuichi sedang diikuti oleh Tojoin. Jadi dia mengetahui kalau Yuichi akan kencan dan memutuskan untuk mengganggunya saat mengikutinya.

Tapi kali ini, Tojoin tidak tahu kemana dia akan pergi.

Jadi jika aku bisa membuat Yuichi bisa pergi ke tempat kencan tanpa Tojoin tidak mengetahuinya, maka pada dasarnya aku menang.

“Hmm, jadi sepertinya aku tidak akan melakukan banyak akan hal.”

“Mungkin begitu. Aku minta maaf karena membuang-buang waktumu hari ini.”

“Tidak, tidak apa-apa. Jika aku bisa menyelamatkan kencan Shiho dari kehancuran, itu harga kecil yang harus dibayar.”

Dia terlalu keren.

Dia terlalu keren dan cantik, aku akan jatuh cinta padamu. Ah, aku sudah jatuh cinta padamu.

"Kamu benar-benar manis ya."

“T-Tidak, ini bukan apa-apa. Ini adalah hal yang normal untuk dilakukan.”

"Haha, seperti yang diharapkan dari Sei-chan."

Begitu aku memujinya, wajah Sei-chan memerah.

Dia mungkin tidak terbiasa menerima begitu banyak pujian.

Aku ingin dia tetap seperti ini selamanya. Dia sangat imut setiap kali dia seperti ini.

Setelah itu, Sei-chan dan aku mengobrol santai dan meninggalkan kafe.

Itu adalah obrolan santai bagi kami, kami, mungkin sekitar 30 menit, berduaan di kafe.

Itu adalah waktu yang membuatku sangat bahagia… ini yang terbaik.

Tidak ada habisnya topik yang kami bicarakan. Kami bicara tentang sekolah, Yuichi, dan Fujise.

Kami meninggalkan kafe dan berjalan pulang bersama, berbicara satu sama lain lagi.

"Oh, kamu punya kakak laki-laki, Sei-chan?"

"Ya. Dia tinggal sendiri dan sudah dewasa, jadi dia tidak di rumah lagi.”

Aku belum pernah mendengar hal ini sebelumnya.

Ini adalah informasi lain yang tidak ada dalam cerita aslinya.

Aku ingin tahu apa Sei-chan memiliki kakak laki-laki dalam cerita aslinya?

Ah… jadi itu sebabnya

“Jadi itu sebabnya kamu menyukai manga dan anime shounen…”

"Apa!? Bagaimana kamu tahu tentang itu?”

“Eh? Ah…"

Ya, Dia tidak memberikan tahu informasi itu pada Tsukasa Hisamura, kan?

Dalam cerita aslinya, Sei sedang meneliti Yuichi untuk Fujise. Dan dalam prosesnya mereka jadi mengenal satu sama lain lebih baik, dia memberitahunya tentang fakta itu.

Alasan mengapa Sei-chan menyukai manga shounen dan semacamnya mungkin karena pengaruh kakak laki-lakinya.

“Yah, Yuichi memberitahuku tentang itu.”

"O-Orang itu, padahal aku sudah menyuruhnya untuk merahasiakannya."

Maaf Yuuichi.

Tentu saja, aku tidak mendengar itu darinya. Tapi, aku tidak bisa memberitahunya kalau aku tahu itu dari manga sekarang, kan?

“Tidak perlu malu, kan? Aku juga suka manga shounen.”

“K-Kamu juga? Yah, tidak cocok bagi wanita sepertiku untuk menyukai manga shounen.”

"Aku tidak berpikir gender ada hubungannya dengan seleramu terhadap manga."

Aku benar-benar berpikir.

Aku tidak membaca banyak manga shoujo, tapi aku yakin ada banyak pria yang membaca manga shoujo, dan menurutku itu tidak menyeramkan sama sekali.

Setiap orang memiliki hobinya masing-masing.

“Dan aku akan sangat senang bisa bicara tentang manga shounen denganmu, Sei-chan.”

“B-Begitukah, aku senang kalau begitu …”

Dia tersipu malu dan memalingkan wajahnya.

Aku tidak berpikir itu penting apa itu terlihat bagus atau tidak, tapi aku pikir itu lucu kalau dia sedikit khawatir tentang itu, dan itu membuat pipiku mengendur.

"Hei! Kamu menertawakanku. ”

"Maaf, tapi aku tidak tertawa karena itu tidak cocok untukmu, aku tertawa karena menurutku kamu lucu."

“Ku… Itu sama saja dengan mengolok-olokku!”

Sei-chan dan aku membicarakan hal-hal menyenangkan saat kami berjalan pulang…


Translator: Exxod

Editor: Janaka

2 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2