Kyou mo Kimi no Ie, Itte Ii? - Volume 1 Chapter 1-A Bahasa Indonesia

 

Bagian 1 Meski keluargaku telah bertambah, tetapi...


Bagaimana kabar Tsumugi, Shinji?”

Orang di ujung telepon yang lain adalah Ayahku, yang sedang jauh dari rumah karena urusan pekerjaan.

 Tsumugi adalah sepupuku, dan sekarang dia adalah anggota keluarga Nagumo, memainkan peran sebagai "adik perempuan" di keluarga kami.

 “Ya, dia baik-baik saja… tidak ada masalah.”

“Jadi begitu. Tidak apa-apa kalau begitu. Aku minta maaf karena tidak berada di rumah, dan karena telah membuatmu melalui banyak hal meskipun akulah yang membuatmu melakukan semua ini.

 Meskipun aku tidak menggunakan pengeras suara, teleponku mengeluarkan suara keras yang bergema di seluruh ruangan. Ayahku, yang merupakan pria yang luar biasa besar, juga memiliki suara yang besar (nyaring).

 "Serahkan padaku Ayah, Aku juga mengkhawatirkan Tsumugi. Aku akan mengurus hal-hal di sini. Adapun Ayah, selama Ayah menghasilkan uang, itu yang terpenting.”

Shinji, seperti yang selalu kukatakan padamu. Ini bukan tentang uang. Aku melakukan ini untuk kepuasan klien.

 "Iya iya.  Lagipula, Ayah tidak harus merasa bertanggung jawab atas semuanya. ”

 Ayahku adalah seorang pria yang sangat profesional..

 Maaf, aku tahu kau baru saja mulai terbiasa dengan kehidupan SMA-mu”

 “…Ini lebih sulit bagi Tsumugi daripada bagiku. Aku baik-baik saja."

 Aku mengandalkanmu. Lagipula, kau adalah tipe pria yang tidak punya masalah dengan kesendirian.

 "Jika Ayah akan mengolok-olokku, aku akan menggunakan alat peragamu untuk membentuk ulang dirimu."

Jangan mengkhawatirkan tentang itu.  Ada kalanya orang harus mengelola semuanya sendiri. Pengalaman yang kau miliki sekarang akan berguna suatu hari nanti.

 “…Kupikir ada hal yang lebih penting untuk dikhawatirkan saat ini daripada pertanyaan apakah aku seorang penyendiri atau tidak.”

 Namun, dia sulit untuk ditangani.  Karena aku tidak tahan lagi, aku mengalihkan topik dengan berbicara tentang kehidupan sehari-hariku dan kami melakukan percakapan ayah-anak sebentar.

Dan Ayaka juga ... meskipun dia siap untuk itu, dia tidak akan membiarkan putrinya mati.

 Ayaka adalah Ibu Tsumugi dan adik perempuan ayahku.

 Ayahku dan Ayaka-san adalah saudara dekat, dan kehilangan saudara perempuannya pasti menyakitkan baginya. Terlepas dari kondisi mentalnya, dia melakukan segala upaya untuk merawat Tsumugi sebelum dia datang ke rumah kami, dan aku ingin melakukan sebanyak yang aku bisa untuk mengikuti teladannya.

 Tsumugi dibawa ke rumah kami setelah kehilangan ibunya, Ayaka, yang merupakan satu-satunya anggota keluarganya.

 Keadaan keluarga Tsumugi rumit.  Ayaka-san adalah orang tua tunggal, dan dia membesarkan Tsumugi sendiri, sambil tetap menggunakan "Nagumo" sebagai nama belakangnya. Meskipun Tsumugi tidak pernah tahu wajah ayahnya dan juga tidak pernah berhubungan dengannya, sejauh yang aku tahu, dia tidak pernah merindukannya. Kurasa dia puas dengan hidupnya bersama Ayaka-san. Namun, Ayaka-san tidak memiliki hubungan baik dengan keluarganya sendiri, kecuali dengan ayahku, jadi sekarang Tsumugi ditinggalkan sendirian, satu-satunya tempat baginya untuk pulang adalah di rumahku.

 Awalnya, Tsumugi adalah sepupuku, tapi sekarang dia telah menjadi adik angkatku.

Sebagai sepupunya, aku sudah mengenal Tsumugi sejak kecil, karena itu, aku mendukung dia tinggal bersama kami, namun, aku tidak tahu bagaimana menghadapi seseorang yang baru saja kehilangan ibunya.

 Aku belum memberi tahu ayahku tentang itu.

 Aku yakin ayahku masih berpikir kalau kami sangat dekat satu sama lain seperti saat kami masih kecil.

 Ayahku sudah dewasa, tapi dia lebih dekat dengan Tsumugi daripada aku.

 Aku tahu kalau aku harus melakukan sesuatu tentang hal itu.

Yah, tidak ada gunanya menyesalinya sekarang, jadi aku akan meninggalkannya dalam perawatanmu untuk sementara waktu, Shinji.

 "Baiklah, serahkan padaku."

 Kataku singkat.

 Setelah menutup telepon, aku mulai memikirkan Tsumugi, yang ada di kamar sebelah.

 +×+×+×+

 Tsumugi selalu disebut sebagai "Gadis Baik".

 Dia bisa sedikit nakal kadang-kadang, mungkin karena ibunya, Ayaka-san, baik padanya, tapi ketika dia masih SD, dia sering bersembunyi di belakang Ayaka-san dan tidak memberikan kesan tegas.

 Dia sekarang adalah siswa SMP, dan meskipun dia tidak memakai riasan apa pun, dia terlihat sangat imut.

 Rambut hitam yang terbentang tepat di atas bahunya sangat mengkilap seolah ada sinar seperti lingkaran malaikat di kepalanya, matanya besar dan dia memiliki kulit putih pucat, tubuhnya kurus dan dia cukup mungil untuk anak SMP.  Aku khawatir dengan sosoknya yang ramping, tapi mungkin memang begitulah perempuan.

 Dia tampak tenang secara mental pada pandangan pertama ketika dia datang ke rumah keluarga Nagumo.

 “Ini akan menjadi kamar Tsumugi mulai hari ini. Untuk saat ini hanya ada benda-benda yang penting, sehingga ruangan terlihat suram.  Tapi jangan khawatir, kami akan membeli perabotan lainnya sesuai kebutuhanmu.”

 “Kamar ini cukup bagus. Aku tidak punya kamar sendiri di apartemen lamaku.”

 Aku menunjukkan padanya kamar yang telah kami siapkan untuknya, dan Tsumugi melompat-lompat di tempat tidur dengan gembira.

 "Kamarku ada di sebelah, jadi kau bisa memanggilku dengan mudah jika kau menonton film horor dan tidak bisa ke toilet sendirian."

 “Shin-nii, aku seorang siswa SMP sekarang! Aku tidak takut dengan film horror lagi!”

 Tsumugi berdiri di tempat tidur, membusungkan dadanya dan berusaha terlihat percaya diri.

 “Dalam kasus seperti itu, Shin-nii mungkin tidak akan bisa tidur sendirian, jadi aku akan menemanimu saat aku pergi ke toilet.”

 "Kau selalu tidak mau jujur ​​tentang hal-hal semacam itu."

 “Karena ini pertama kalinya aku tinggal di rumah dengan tangga dan lorong…”

 “Yah, seperti rumah bergaya barat dengan zombie berkeliaran.”

 Aku khawatir dia mungkin lebih bingung atau tertekan, jadi aku lega melihat perilakunya tidak jauh berbeda dari masa lalu.

 Ketika Ayahku meninggalkan rumah karena pekerjaannya dan hanya kami berdua yang tinggal bersama untuk sementara waktu, aku berhati-hati pada awalnya, tapi ketika aku berpikir kalau semuanya akan sama seperti sebelumnya, aku terkejut.

Itu di tengah malam.

 Aku bangun karena ingin ke toilet, dan saat aku berjalan melewati kamar Tsumugi, aku mendengar suara isakan dari balik pintu.

 Aku ragu-ragu sejenak karena meskipun dia sepupuku, itu masih kamar perempuan, tapi aku tidak bisa meninggalkannya sendirian, jadi aku dengan hati-hati membuka pintu.

 “Tsumugi…?”

 Aku mendekati tempat tidur Tsumugi dan menemukannya meringkuk, ditutupi selimut.

 "Ada apa, kau baik-baik saja?"

 Aku berjongkok di samping tempat tidurnya.

 "…aku tidak apa-apa."

 Rambut Tsumugi acak-acakan saat dia mengintip dari selimut.

 Sulit untuk melihat karena kegelapan, tetapi bahkan hanya dengan cahaya yang datang dari luar, aku dapat melihat kalau mata Tsumugi merah.

 “Matamu merah. Kau menangis ... ya? ”

 Sekarang Ibunya, Ayaka-san, sudah tidak ada lagi, hanya aku yang bisa mendukungnya. Dengan pemikiran itu, aku tidak bisa menutup mata untuk ini.

 "Aku benar-benar tidak apa-apa, aku hanya bermimpi sesuatu yang menakutkan."

 Tetap saja, Tsumugi mencoba tersenyum.

 Bahkan aku yang tidak peka pun tahu kalau dia memaksakan senyumannya.

 Tapi aku tidak tahu seberapa besar Tsumugi mempercayaiku.

 Gadis yang terluka karena kehilangan ibunya tampak seperti orang yang berbeda dari sepupuku yang dekat denganku. Aku bertanya-tanya apakah kepercayaan yang telah aku bangun sejauh ini akan berhasil, tapi aku pikir jika aku mencoba mendorongnya, aku mungkin akan lebih menyakitinya.

 "Jika kau punya masalah ... jangan ragu untuk memberitahuku."

 Itulah satu-satunya hal yang bisa kukatakan, sebagai seseorang yang tidak cukup memahami Tsumugi.

 "Un, oke."

 Tsumugi memberiku senyuman yang mengisyaratkan penolakan dan perhatian yang lembut.

 Aku tahu Tsumugi tidak akan pernah berbagi kesedihannya karena kehilangan ibunya denganku.

 Dia akan menyimpannya untuk dirinya sendiri.

 Mungkin waktu yang akan menyelesaikannya jika aku meninggalkannya sendirian.

 Tetap saja, aku merasa frustrasi karena tidak bisa melakukan apa pun untuk Tsumugi. Tidak ada hari yang lebih penting dari hari ini, di mana aku menyesal telah menghabiskan seluruh hidupku hidup sebagai seorang penyendiri, yang tidak peduli dengan orang lain.

 Aku tidak bertengkar dengan Tsumugi, tapi itu tidak berarti aku tahu apa yang sebenarnya dia pikirkan, dan aku sering harus menebak perasaannya yang sebenarnya, yang sangat sulit bagiku sebagai seorang penyendiri.  Aku tidak tahu apa yang sebenarnya dia inginkan. Hari-hari berlalu dan segera, tiga bulan berlalu dengan hidup bersama seperti itu.


Translator: Exxod

Editor: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2