OmiAi - Chapter 101 Bahasa Indonesia


 

Bab 101

Liburan musim semi.

Yuzuru pulang ke rumah orang tuanya.

Saat Yuzuru sedang berjalan di sepanjang teras, memakai kimono bukannya pakaian tidur...

"Apa kau sedang menikmati Sake Tsukimi, ayah?" 

[TN: Tsukimi :  "melihat bulan" adalah festival Jepang untuk menghormati bulan musim gugur, menawarkan permen dan alkohol ke bulan.]

“Ya, karena bulan sangat indah malam ini.”

Ayah Yuzuru, Kazuya Takasegawa, menjawab sambil mengangkat gelas.

Gelas itu berisi es bening dan minuman keras berwarna emas.

Melihat seperempat blasteran orang luar, memakai kimono Jepang, duduk di teras sambil minum sake…

Itu adalah pemandangan yang aneh.

“Jika sedang menikmati Sake Tsukimi, kenapa tidak minum sake asli?” 
[TN: Mungkin biasanya pake Sake asli Jepang, bukan minuman alkohol luar negeri seperti wiski]

Yuzuru berkata sambil duduk di sebelah Kazuya.

Kemudian Kazuya menjawab dengan sedikit cemberut.

“Bukankah tidak masalah? Aku lebih suka yang seperti ini.”

Kemudian dia menuangkan minuman keras ke dalam gelas lain yang telah dia siapkan.

Lalu dia menyerahkannya pada Yuzuru.

“Kau juga suka yang ini, kan? … Aku cukup yakin kau lebih suka yang rasanya seperti ini.”

“Menawarkan sake pada putramu, yang baru menjadi seorang siswa kelas dua SMA selama sebulan, untuk minum … Kau benar-benar ayah yang buruk.”

Kata Yuzuru dengan nada bercanda…

Dan dia meraih gelas dan menyesap alkohol.

Kemudian dia mengambil sepasang sumpit dan mengambil rebusan di depannya.

Dia mengunyah kentang, menelannya, lalu tertawa kecil.

"Makan makanan sisa ditemani dengan wiski ..."

"Aku diberitahu jika aku ingin minum, aku harus makan makanan sisa ..."

"Haha…"

Bayangan ibunya yang memaksakan sisa makanan pada ayahnya muncul di benak Yuzuru.

Bukannya Kazuya tidak bisa melawan istrinya, tapi Sayori lah yang sangat tegas pada Kazuya…

Tampaknya ayah Yuzuru tidak bisa tegas dalam situasi tu.

“Sepertinya kau memberikan cincin tunangan pada Arisa-san. Aku mendengarnya dari Amagi-san.”

Kazuya berkata dan kemudian tersenyum.

“Kudengar kau memberinya sesuatu yang cukup bagus. Tidakkah kau kesulitan untuk membelinya…?”

"Tidak, yah... kupikir jika aku akan memberinya cincin tunangan, aku harus memberinya sesuatu yang layak."

“Hmm, benar… perasaan adalah yang terpenting, tapi kualitas hadiah dan usaha yang dikeluarkan untuk memperoleh hadiah itu merupakan indikator perasaan.”

Kazuya menyipitkan matanya.

Lalu dia bertanya pada Yuzuru.

“Ngomong-ngomong, aku akan bertanya padamu hanya untuk memastikan…Kau tahu kalau kau masih harus membeli cincin tunangan formal sebagai 'Keluarga Takasegawa', kan?”

“Um, yah…tentu saja. Aku yakin Arisa ingin memilih cincin tunangannya sendiri. Aku memberikan yang itu sebagai … cincin lamaran.”

Saat Yuzuru menjawab, Kazuya mengangguk puas.

"Jika kau mengerti, maka bagus ... Karena tidak disarankan bagi pewaris berikutnya dari keluarga Takasegawa untuk memberikan tunangannya produk yang dijual bebas, bahkan jika itu adalah merek terkenal."

Cincin yang Yuzuru berikan kepada Arisa bukanlah cincin yang murah.

Bahkan, mengingat itu dibeli oleh siswa SMA dengan uang dari pekerjaan paruh waktu, itu termasuk mahal.

Namun, untuk "Keluarga Takasegawa", itu adalah barang murah.

“Hal semacam itu, bagaimana aku harus mengatakannya…”

"Kau keberatan?"

“Tidak, yah, itu benar. Maksudku, apakah barangnya harus mahal. ”

Ketika Yuzuru menjawab, Kazuya mulai berbicara dengan nada menegur.

“Itu adalah cincin pertunangan yang sangat penting untuk orang yang paling penting dalam hidupmu, tunanganmu….”
πŸ€“πŸ€“πŸ€“
“'Apakah pria yang memberikan cincin tunangan murah akan benar-benar bersedia mendukung kita dengan dana? Akankah dia benar-benar siap untuk berinvestasi pada kita? Penerus berikutnya sangat pelit..' Semua orang pasti akan berpikir kalau aku merepotkan. Bukankah itu yang Ayah maksud? Aku mengerti."

Ketika Yuzuru mengatakan itu seolah-olah untuk menyela kata-kata Kazuya, Kazuya mengangkat sudut mulutnya dengan gembira.

“Kau tahu persis apa yang aku maksud. Akhir dari uang adalah akhir dari nasib. Tidak ada yang akan mengikutimu atau membantumu jika kau tidak memberi mereka manfaat apa pun. ”

"Ada hubungan di dunia yang tidak bisa dibeli dengan uang, bukan?"

Ketika Yuzuru mengatakan ini setengah menantang, setengah bercanda...

Kazuya mengangkat bahunya dengan cara yang konyol.

"Aku terkejut. Apa kau ingin mengembangkan cinta dan persahabatan yang mendalam dengan politisi, investor, media, dan birokrat? Yah, aku tidak akan menghentikanmu.”

“T-Tidak. …Aku pikir kalau hubungan yang itu tidak lebih dari sekedar demi uang.”

Saat Yuzuru terkekeh dan mengatakan itu, Kazuya menepuk punggung Yuzuru dalam suasana hati yang baik.

"Tidak apa-apa. Persahabatan dan cinta sangat berharga karena tidak dapat dipatahkan oleh uang dan dapat diandalkan pada saat dibutuhkan. Hargai mereka.”

“Aku tidak perlu kau beritahu.”

Yuzuru menjawab singkat dan menyesap gelasnya.

Saat dia menenggak anggur, dia memikirkan Arisa.

"Ketika aku memikirkan orang yang paling penting untukku, itu hanya Arisa."

"Ada apa dengan pernyataan cinta yang tiba-tiba ini?"

"Seberapa banyak yang ayah ketahui tentang ayahnya?"

Yuzuru bertanya pada ayahnya dengan nada yang sedikit lebih rendah daripada sebelumnya.

Kazuya tersenyum, matanya tenang saat dia melihat balik ke Yuzuru.

"Apa maksudmu?"

“Tentang latar belakang keluarga Arisa.”

Hanya sedikit.

Suasananya menjadi sedikit... tegang.

“Itu bukan lingkungan rumah yang baik bagi Arisa. Dia mengalami kekerasan dari bibinya.”

“… Hmm, benarkah?”

“Tolong jangan pura-pura tidak tahu. Jika aku bisa menyadarinya, tidak mungkin kau tidak mengetahuinya. ”

Yuzuru membalas dengan suara tenang.

“Ini tentang orang yang akan menjadi pasangan penerus Takasegawa selanjutnya. Tentu saja... ayah akan meneliti setiap sudut dan celah tentang dia sebelumnya, kan? Itu mudah jika ayah menggunakan Ryozenji.”

Istri dari penerus Takasegawa berikutnya tidak boleh memiliki "masalah".

Dia harus diselidiki secara menyeluruh seperti tinggi, berat, ukuran, kondisi medis, pendidikan, kepribadian, ideologi, agama, masa lalu, dan hubungan.

Mereka pasti telah melakukan penyelidikan secara menyeluruh.

Bahkan Yuzuru dapat dengan mudah menebak apa yang sedang terjadi, jadi tidak mungkin Kazuya dan kakeknya, Sogen, tidak akan menyadarinya.

"Ayah tahu, tapi ayah tidak melakukan apa-apa, dan tidak memberitahuku."

Yuzuru berkata dengan nada mencela.

Dan Kazuya…

"Kupikir kau akan mengerti tanpa harus kuberitahu."

Dia dengan mudah mengakui kalau dia telah mengetahuinya dan menyimpannya untuk dirinya sendiri.

Lalu dia tersenyum pahit.

“Sejak awal, aku tidak perlu mencari tahu itu, aku bisa tahu dari ekspresi dan sikapnya. Sekilas aku bisa tahu kalau dia tidak ingin menikah dan dia takut pada orang tua angkatnya. … Akan aneh kalau aku sampai tidak tahu.”

Bahkan Yuzuru, dengan pengalaman hidupnya yang terbatas, bisa tahu. 

Tidak mungkin Kazuya, yang memiliki pengalaman hidup yang jauh lebih banyak daripada Yuzuru, tidak mengetahuinya.

“Ayah selalu berhati-hati untuk tidak membicarakannya denganku, bukan?”

“Yah, benar … kupikir itu akan menyakiti perasaanmu. Setelah membawa seorang gadis seperti yang kau inginkan, atau lebih seperti seseorang yang sedekat mungkin dengan jenis gadis yang kau inginkan, dan kemudian memberitahumu bahwa gadis itu tidak ingin menikah denganmu…”

Sejak awal, Yuzuru tidak ingin bertunangan, jadi itu tidak akan menyakitinya dengan cara apa pun.

Tapi, sebagai orang tua, wajar baginya untuk mengkhawatirkan putranya sampai batas tertentu …

Tapi tetap saja, bukankah seharusnya mereka memberitahu Yuzuru kalau lingkungan rumah tunangannya sepertinya kasar, itu hal yang penting?

Ketika Yuzuru mencoba menanyakan itu…

"Selain itu, kupikir itu tidak penting."

Kazuya berkata begitu, tanpa niat jahat.

“Yang penting dia adalah putri Amagi… Tidak, tidak ada alasan bagi kita untuk memilih putri Amagi sejak awal. Bukannya tidak menikahkan kalian berdua akan menghalangi urusan bisnis kami.”

Kazuya menyukai Arisa Yukishiro secara pribadi, dan sebagai tunangan putranya.

Tapi…

Satu-satunya nilai yang dia lihat di dalam Arisa adalah kalau dia memiliki hubungan dengan Naoki Amagi dan…

Dia sangat dekat, hampir sesuai, dengan tuntutan egois putranya yang tidak masuk akal.

“Itu tidak penting, ya?”

“Tentu saja, jika Amagi-san tidak menyukai Arisa-san dan tidak peduli padanya, itu akan menjadi masalah. …Selama negoisasi awal, kupikir aku tidak dihormati, karena aku ditanya apakah aku ingin salah satu dari dua anak perempuannya yang seumuran dengan anakku untuk menjadi menantuku. Aku pikir mereka mencoba mendorong anak yang 'tidak diinginkan' pada kita.”

Dari sudut pandang Kazuya, lebih nyaman baginya untuk memilih Mei Amagi, putri Naoki sendiri, yang memiliki hubungan darah dengannya, daripada Arisa, yang tidak memiliki hubungan darah dengan Naoki Amagi sebagai pengantin Yuzuru.

Itu sebabnya dia awalnya mengincar Mei Amagi.

Namun, Yuzuru menuntut seorang gadis cantik berambut pirang, bermata biru, berkulit putih, berdada besar bernama Arisa, jadi pilihannya tiba-tiba menjadi Arisa.

“Tapi yang membuatku cemas, … dia tampaknya sama-sama menyayangi keduanya. Nah, apa yang bisa aku katakan? Dia pria yang ceroboh, bukan? Itu juga bagus untuk kita. Jika itu adalah 'kasih sayang sepihak' dari Amagi-san ke Arisa-san...itu akan menguntungkan kita."

Arisa adalah jembatan yang menghubungkan Takasegawa dan Amagi, tetapi juga rantai.

Biasanya, dalam pernikahan politik seperti itu, kau harus siap untuk terikat sampai batas tertentu serta untuk mengikat pihak lain ...

Sangat bagus untuk Takasegawa jika Naoki Amagi secara sepihak merawat Arisa, sementara Arisa tidak memiliki perasaan yang baik terhadap Naoki Amagi atau keluarga Amagi.

Itu karena Arisa cenderung tidak menyukai Amagi.

“Aku sudah jujur. Dengan ini… apa kau marah padaku?”

Menanggapi pertanyaan Kazuya…

Yuzuru diam-diam menggelengkan kepalanya.

“Siapa yang tidak akan marah … pada seseorang yang memperlakukan kekasihnya sebagai alat? Bahkan jika itu adalah ayah mereka sendiri.”

“….Itu benar, persis seperti yang kau katakan. Aku benar-benar salah. Tentu saja, aku tahu persis bagaimana perasaanmu. Aku juga marah ketika ayahku memperlakukan Sayori seperti alat.”

Itu adalah permintaan maaf, tetapi pada saat yang sama, sepertinya mengatakan:

Kau mirip denganku.

Yuzuru menghela nafas pelan.

“Kupikir, permintaan maaf Ayah bukan  untuk masa lalu, tapi untuk masa depan, itulah yang paling penting. Mari kita lakukan diskusi konstruktif, ayah.”

“Hmm, apa maksudmu dengan diskusi konstruktif?”

"Bagiku, Arisa adalah yang paling penting."

Yuzuru menyatakan itu dengan jelas.

“Kata 'penting' memiliki dua arti. Aku tidak pernah ingin melepaskan Arisa, dan pada saat yang sama, aku ingin membuatnya bahagia. Tentu saja, dengan caraku sendiri. ”

“Hmm… Dan?”

"Takasegawa adalah prioritas keduaku, atau lebih tepatnya itu adalah sarana untuk mencapai tujuan itu."

Yuzuru kemudian menatap wajah ayahnya.

Sebelumnya, dia menatap ke atas, tapi sekarang Yuzuru menatap sedikit ke bawah.

"Jadi jika ayah mencoba untuk mengambil Arisa dariku atau membuatnya tidak bahagia, aku akan melakukan yang terbaik untuk memberontak melawanmu."

“Pemberontak ya? …Bagaimana kau akan melakukannya?”

"Aku akan menghancurkan keluarga ini."

Senyum memudar dari wajah Kazuya.

Keduanya saling menatap, tidak, saling melotot.

“Itu akan meresahkan. …Dan akan sangat mengganggu. Jika kau menyebabkan pemberontakan keluarga yang melibatkan keluarga cabang, itu akan menjadi masalah besar. ”

“Ah, itu benar sekali, ayah. Tidak ada yang lebih bodoh dan tidak produktif daripada bertengkar dengan anggota keluarganya sendiri.”

Kazuya mengangguk setuju dengan kata-kata Yuzuru.

Dia menyentuh dagunya dan mengangkat sudut mulutnya sedikit.

“Hmm, tapi… dengan kata lain, selama ada Arisa-san, kau tidak bisa menentangku, kan?”

"Tepat. Dan jika ayah tidak ingin menjadikanku musuh, ayah harus menjaga Arisa dan memperlakukannya sebagai keluarga.”

Sesaat keheningan menyelimuti tempat itu.

Udara yang tadinya tegang…,

“…Fufu, hahahaha!!”

“Ku, ha, ha, ha, ha, ha!!”

Dilonggarkan oleh suara tawa mereka.

Kazuya berkata dengan tawa gembira.

“Yuzuru, aku akan memberitahumu sesuatu. Aku juga bukan orang tanpa darah dan air mata. Aku ingin anakku bahagia ... dan aku ingin kau bersama seseorang yang kau cintai, dan aku bersedia mendukung cinta itu. Dan tentu saja, aku akan menghormati tunangan putraku yang berharga.”

Yuzuru, di sisi lain, mencoba menahan tawa saat dia menjawab.

“Tentu saja aku tahu itu… aku mengagumimu, ayah. Lebih dari siapa pun di dunia ini.”

Kemudian mereka mengangkat gelas mereka.

“Untuk kemakmuran Takasegawa dan….”

"Untuk ikatan abadi antara ayah dan anak."

Gelas-gelas itu berdenting.

""Bersulang.""


Translator: Exxod

Editor: Janaka

5 Comments

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2