Tenkosaki - Chapter 24 Bahasa Indonesia


 

Bab 24 - Kenapa?

Segalanya sekarang jelas.

Topeng itu, bento toserba, makanan beku, ruang tamu di rumah tanpa lampu, dan anak tunggal.

Satu-satunya hal di rumah Haruki adalah game, manga, figur plastik, dan hal-hal lain yang memungkinkannya menghabiskan waktu sendirian.

“Ah, Hayato, begini, masalahnya.  Hanya saja, itu…”

Mata Haruki basah, dan dia mencoba menutupinya dengan melambaikan tangannya ke udara dan mencoba mengatakan sesuatu.

Seingatku, aku belum pernah melihat orang lain selain Haruki di rumah ini.  Bahkan tidak satu pun.  Haruki pasti tinggal sendirian di rumah ini selama bertahun-tahun sampai sekarang.

Tapi sekarang dia tersenyum dan berusaha bersikap seolah dia baik-baik saja.

Aku menganggap itu berlebihan, aku tidak menyukai itu.

Aku kesal pada diriku sendiri karena tidak menyadarinya lebih awal.

“…Ayo pergi, Haruki."

“Eh, hei, Hayato!  Tunggu, kemana kita akan pergi…?”

Aku mematikan kompor yang berisi air mendidih dan dengan paksa menarik lengan Haruki.

Haruki pasti mengira aku sedang marah dari wajahku, dan dia mencoba meninggikan suaranya, tapi akhir dari kata-katanya semakin mengecil.

“Onii, Haru-chan, ada apa?”

Suara Haruki terlalu keras, dan Himeko datang untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Apa yang Himeko lihat adalah aku yang menarik paksa lengan Haruki.  Ini adalah kakak laki-lakinya yang mencoba membawa gadis cantik yang tumbuh bersamanya menjauh dari rumah.

Seperti yang diharapkan, dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi berhenti ketika dia melihat wajahku.

Dia pasti melihat wajahku penuh dengan tekad, seolah-olah aku tidak akan mendengarkan apa pun yang dia katakan.  Namun, Himeko tahu bahwa wajah kakaknya dalam situasi seperti ini berarti dia memikirkannya, dan dia bisa mengandalkannya.

"Himeko, mari kita mampir ke supermarket dan pulang ke rumah."

"Ya baiklah.  Aku akan membereskan barang-barangku.”

“H-Hime-chan juga!?”

Haruki ditarik oleh kakak-beradik teman masa kecilnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun, tanpa mengerti alasannya.

Dia tidak tahu mengapa ini terjadi.

Tapi Haruki tahu bahwa kami melakukan ini untuknya, dan dia tidak merasa kesal.

“Umm, bolehkah aku ganti bajuku dulu…?"

"Apakah kau ingin memakai seragammu?"

"Ah iya."

Ngomong-ngomong, permintaan Haruki untuk membiarkannya berganti memakai pakaian kasual ditolak oleh Himeko dengan senyum lebar.

+×+×+×+

Sebuah gedung apartemen keluarga berlantai sepuluh tidak jauh dari rumah Haruki.

Di dapur rumah teman masa kecilnya di lantai enam gedung itu, barang-barang yang barusan aku beli di supermarket ditata.

"Ayo lihat…"

Haruki, yang telah dibawa secara paksa olehku dan Himeko, tidak dapat memahami situasinya.

"Aku akan memotong sayuran, dan kau memarut bawang putih dan jahe."

"Dipahami!  Haru-chan, bisakah kau mengambilkan mangkuk dan bumbu itu?”

"Eh, ya ... di mana itu?"

Dia tahu apa yang ingin kami lakukan.  Dia tahu bahwa ini untuk makan malam.

Tetapi dia tidak mengerti mengapa ini terjadi dan apa sebenarnya yang akan kami buat.

Haruki melakukan seperti yang aku dan Himeko minta dan membantu memasak.

"Hayato, kau benar-benar hebat dalam hal ini…"

Ini adalah pertama kalinya Haruki melihatku memasak, dan dia mengatakan bahwa aku cukup terampil, dari sudut pandang orang awam.

Terlepas dari perasaan Haruki, memasak terus berlanjut.

Daging babi cincang, daun bawang cincang, kubis, sawi putih, daun bawang, jamur shiitake, parutan bawang putih dan jahe, garam dan merica, kecap asin secukupnya, diuleni bersama untuk membuat isian.

Isian dibuat dengan memarut dan menguleni semua bahan bersama-sama.  Ketika itu dimasukkan ke dalam kulit bundar yang terbuat dari tepung, dia tahu persis apa yang akan kami buat.

“Gyoza?  Gyoza yang banyak.”

“Banyak pekerjaan yang harus dilakukan, jadi kupikir aku akan membuat sebanyak mungkin ketika aku punya waktu dan membekukan sisanya.”

"Oh, kau membuat tamumu membantumu?"

“Karena itu Haruki.”

“Karena ini aku… Fufu~, begitu.”

Kami bertiga dalam diam membungkus isian gyoza.

Haruki butuh beberapa saat untuk bisa melakukan itu pada awalnya, tetapi begitu dia bisa, keunggulannya sebagai siswa teladan terlihat, dan aku terkesan dengan ketangkasannya.

Di antara kami, hanya Himeko yang semua gyoza-nya tampak gagal.

“Hime-chan… woah…”

“D-Diam!  Aku hanya ingin Onii membuatnya untukku!”

"Aku tidak berpikir ada yang salah dengan itu ..."

Itu tidak menghentikan Himeko untuk membuat gyoza, dan senyum di ketiga wajah kami menunjukkan bahwa kami menikmati prosesnya.

Gyoza kemudian panggang di wajan panas dengan minyak dan air yang dilarutkan tepung di dalamnya untuk membuat yaki gyoza.

Nasi, sup miso, dan acar dari terong yang Minamo Mitake-san berikan padaku tempo hari adalah menu untuk makan malam hari ini.

"Wow…!"

Haruki berseru dengan takjub ketika dia melihat semua itu diletakkan di ruang makan.  Perasaan gembira yang tak bisa dijelaskan memenuhi dadanya.

“Itadakimasu~… Ah, panas!  Onii, air!”

“Apa yang kau lakukan, Himeko… kau tidak makan, Haruki?”

"Oh ya.  Aku akan mengambil beberapa. ”

Himeko membuat keributan karena lidahnya terbakar, dan aku mengambilkan air untuknya.

Haruki melihat kami dan memasukkan gyoza ke mulutnya.

“Masih panas, tapi enak.”

Rasanya sangat enak dan nostalgia.  Itu memiliki rasa yang istimewa.

Aku berpikir pasti sudah lama sejak Haruki duduk mengelilingi meja dengan seseorang seperti ini.

Satu demi satu, sumpit bergerak, dan sebelum kami menyadarinya, hanya ada beberapa gyoza yang tersisa di piring, dan Haruki dan Himeko memperebutkan mereka.

"Makan nasinya juga."

“Itu karena Haru-chan terlalu serakah!”

“Ngu, yummm~!”

Makan malam berlanjut dengan percakapan yang konyol dan kekanak-kanakan itu, dan Haruki bisa merasakan perutnya serta hatinya terisi.

(Oh, begitu. Kurasa dia lebih lemah dari yang kukira...)

Itulah kenapa aku membawanya ke sini.

Tapi aku tidak tahu harus berkata apa, jadi kami duduk mengelilingi meja seperti ini. Dia gadis yang rapuh, pikirku sambil tertawa kecil.  Tiba-tiba, aku melihat air mata menggenang di sudut matanya.

Aku menatap wajah Haruki dan berkata, menggaruk kepalaku, aku kesulitan mengatakan ini.

“Yah, kau tahu… sebenarnya hanya ada Himeko dan aku saat makan malam.  Jadi, jika tidak masalah untukmu Haruki, kenapa kau tidak bergabung dengan kami untuk makan malam mulai sekarang?”

“…Eh?”

Untuk sesaat, Haruki tidak mengerti apa yang kukatakan.

Sepertinya banyak hal muncul di benaknya seperti fakta bahwa aku dan Himeko memiliki keluarga, atau bahwa kami bisa memasak.

Tapi apa yang keluar dari mulutnya adalah pertanyaan murni.

"Kenapa?"

Haruki tidak tahu kenapa kami melakukan ini untuknya.  Dia bingung dengan bantuan yang kami tunjukkan padanya.

Bagi Haruki, yang selalu merasa ada rencana tersembunyi dan nafsu di balik sebuah kebaikan, ini sangat membingungkan.

Haruki sendiri sepertinya memikirkan banyak hal, beberapa di antaranya tidak bisa dia ungkapkan secara langsung.  Ada hal-hal yang tidak bisa dia katakan, dan dia yakin aku juga penasaran.

Tapi aku tidak mengatakan apa-apa, dan aku tidak tahu kenapa aku mengatakan hal seperti itu padanya dan menjangkaunya ... dan melakukan ini untuknya.

“Itu karena kau adalah Haruki… Teman kami.”

"…Ah."

Apa yang aku katakan padanya adalah alasan yang begitu sederhana― itu menyentuh hatinya, dan sesuatu yang mengambang di sudut matanya jatuh dan mengalir di pipinya.

"Aku mengerti, karena ini aku."

"…Benar."

"Apakah aku meminjam pada Hayato untuk ini?"

"Kau tidak meminjam apa pun padaku."

“Baiklah, ayo berjanji."

"…ya."

Karena itu, aku yang agak bingung dan Haruki yang tersenyum nakal menjalin jari-jari kecil kami.

Ada hal-hal yang tidak bisa kami katakan satu sama lain.  Tapi ada hal-hal yang bisa kami sampaikan tanpa mengatakan apa pun.

"Ya ampun, kalian berdua sedekat biasanya ..."

Himeko menatap kami berdua dengan tatapan tercengang dan sedikit iri di matanya.


Translator: Janaka

3 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2