Tenkosaki - Chapter 39 Bahasa Indonesia


 Bab 39 – Apa artinya ini!?


Malam di Tsukinose, di mana hanya ada sedikit lampu jalan di jalanan, sangat gelap.

 Tanpa hiburan yang terlihat, para penduduk cepat mematikan lampu mereka, membuat kegelapan menjadi lebih dalam.

 Bulan purnama, naik ke langit timur yang gelap dengan banyak bintang di belakangnya, bersinar seperti penguasa dunia ini, menerangi desa pegunungan ini dari kegelapannya.

 “…”

 Di tengah kuil di lereng gunung, seorang gadis menari di aula pemujaan di depan kuil utama yang merupakan tempat berdoa pada dewa.

 Dia gadis yang cantik dan misterius.

 Meskipun dia masih sangat muda, wajahnya yang berkembang dengan baik, kulit putih berpigmen tipis dan rambut kuning muda, yang jauh dari ciri orang Jepang, menciptakan kecantikan halus dan rapuh dari seorang gadis muda.

 Dia mengenakan pakaian miko dengan lengan kosode putih dan hakama merah, dan di atasnya dia mengenakan sutra putih tipis, Chihaya, dengan sakaki dan lonceng di masing-masing tangan.  Saat dia bergerak, rambutnya yang panjang, diikat membentuk kuncir dua, mengalir di udara.

 [TL Note: Kosode adalah jenis pakaian Jepang lengan pendek, dan pendahulu kimono.  Meskipun, kosode tampaknya kurang lebih mirip dengan kimono, perbedaannya adalah proporsinya, kosode memiliki tubuh yang lebih lebar, kerah yang lebih panjang, dan lengan yang lebih sempit. Hakama adalah celana tradisional Jepang. Chihaya adalah kain yang digunakan untuk mengikat ke belakang lengan gamis (bayangkan seperti tas, tapi memiliki X di belakang), terutama digunakan oleh wanita untuk menyingsingkan lengan untuk bekerja mulai dari yang penting  seperti upacara kuil atau hanya untuk pekerjaan dapur yang sederhana. Sakaki (Cleyera japonica) dikenal sebagai cleyera Jepang, adalah semak cemara berdaun lebar atau pohon kecil yang dianggap suci dalam agama Shinto asli Jepang (dalam adegan ini, dia hanya memegang cabangnya).]

 Tarian yang indah dan elegan yang ditampilkan dengan gerakan yang tidak terburu-buru benar-benar layak untuk dipersembahkan kepada para dewa, dan dapat dilihat betapa banyak hati dan jiwa yang telah dicurahkan gadis itu saat berlatih.

 Sebuah permohonan kepada dewa.

 Yang benar adalah, seperti yang dapat kau lihat dari ekspresi serius gadis itu, dia berdoa dan berharap pada dewa yang dia layani.

 –Aku berharap ibu Hime-chan akan segera sembuh.

 Itu adalah keinginan tulus dari miko itu, Saki Murao.

 (Dia pindah karena ibu mereka dirawat di rumah sakit, dan rumah serta barang-barang mereka masih ada di sana, jadi dia akan kembali ke Tsukinose ketika ibu mereka sembuh, ‘kan…?)

 Kembalinya sahabatnya, Himeko, dan keluarganya, juga berarti kembalinya kakaknya, Hayato.

 Ketika Saki memikirkannya, dia merasa lebih bersemangat dengan tarian yang dia persembahkan kepada para dewa.

 Saki lahir dari putri seorang miko yang telah berada di Tsukinose selama lebih dari seribu tahun.

 Ada kebiasaan yang mewarisi profesi sesuai garis keturunannya, dan Saki diharuskan untuk menjadi miko tidak peduli dia mau atau tidak.

 Dia tidak diizinkan meninggalkan rumah sampai dia SD, dan pelatihan yang dia terima dari nenek dan orang tuanya sangat berat hingga itu hampir tidak dapat dihitung atau digambarkan sebagai sebuah pelatihan.

 Dalam kehidupan pribadinya, dia adalah orang yang penuh kasih dan perhatian, dan dalam hal latihan menari, dia benar-benar dilatih tanpa kompromi dan dirubah menjadi orang yang berbeda.

 Meskipun nenek dan orang tuanya, yang biasanya baik padanya, mengatakan kalau mereka melakukannya demi para dewa, Saki tidak tahu apa gunanya menari untuk sesuatu yang tidak terlihat, jadi menari hanyalah rasa sakit baginya.

 Kesadaran itu berubah ketika Saki berusia tujuh tahun, pada perayaan pertamanya sebagai miko.

 ‘Wow, itu luar biasa!  Tidak hanya indah, itu keren!’

 Itu adalah kata-kata dari anak laki-laki yang berada di barisan depan aula festival.

 Dengan binar di matanya, dia mengarahkan kata-kata itu ke Saki.

 Pada awalnya, Saki tidak mengerti apa arti kata-kata itu, karena dia tidak pernah diberikan apa pun kecuali tatapan dan kata-kata kasar sebelumnya, tapi ketika dia paham, seluruh tubuhnya langsung dipenuhi dengan emosi yang belum pernah dia alami sebelumnya.

 Wajahnya begitu panas hingga dia pikir itu akan meledak dalam sekejap, dadanya dipompa dengan sangat kuat hingga dia pikir jantungnya akan keluar dari mulutnya, dan dia melompat kegirangan meskipun tidak tahu karena apa.

 Tapi dia yakin kalau anak laki-laki itu – Hayato, kakak sahabatnya, telah menjadi seseorang yang sangat dia suka sejak saat itu.

 ~~~~♪

 Tiba-tiba, ponsel Saki, yang dia letakkan di samping pilar kuil, berbunyi.

 Saki segera menghentikan tariannya dan memeriksa isinya dengan kecepatan yang tidak terpikirkan mengingat sikap lemah lembutnya yang biasa.

 “Aku akan kembali ke sana untuk festival musim panas, Onii dan aku tidak sabar untuk melihat kagura tahun ini.”

 [TL Note: Kagura adalah tarian yang dibawakan oleh gadis kuil.]

 “Aah!”

 Tahu kalau Hayato akan kembali untuk liburan musim panas membuat wajah Saki panas dan jantungnya berdetak kencang.  Dia sangat senang bahkan mengganti sakakinya dengan smartphone dan menampilkan tarian rasa syukur dadakan.

 (Aku sangat naif!)

 Saki berpikir begitu, tapi dia membeku ketika dia melihat gambar berikutnya yang dikirim oleh Himeko.

 “Oh dan juga Onii digigit serangga aneh.  Seharusnya jangan sampai ceroboh hanya karena berada di kota. ”

 Itu adalah tanda lelucon yang dibuat Haruki.

 Himeko berpikir itu adalah gigitan serangga aneh, tapi bagi Saki, itu adalah tanda ciuman bagaimanapun kau melihatnya.

 (Hah, tunggu, apa artinya ini!?)

 Jeritan tak bersuara Saki bergema di aula pemujaan kuil saat larut malam.


Translator: Janaka


1 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2