Tenkosaki - Chapter 41 Bahasa Indonesia


 Bab 41 – Kau sudah sedikit berubah


Kehadiran matahari musim panas telah terasa sejak pagi.

 "Ini terlalu panas…"

 Agak sulit menghabiskan musim panas di kota.

 Tidak seperti di Desa Tsukinose, ada aspal di mana-mana sejauh mata memandang.  Alih-alih pepohonan yang daun-daunnya bergoyang tertiup angin, ada bangunan dengan bagian luar AC yang mengirimkan angin panas.  Ngomong-ngomong, semua lampu lalu lintas berwarna kuning dan tidak berubah warna.

 Dalam perjalanannya ke sekolah, Hayato merasa tidak nyaman karena setiap kali dia melangkah, keringat mengucur dan seragamnya menempel di kulitnya, semakin meningkatkan indeks tingkat ketidaknyamanannya.

 Dan yang terpenting, ada sesuatu yang membuat Hayato merasa tidak nyaman.

 “Hei, Kirishima”

 “Selamat pagi, Mori.”

 "Yo, murid pindahan."

 "Selamat pagi, Kirishima-kun."

 “Oh, Kirishima.  Apa kabar."

 "Selamat pagi."

 Saat Hayato memasuki kelas, dia disambut dengan tatapan hangat dan sapaan dari Mori dan teman-teman sekelasnya.

 Sejak Haruki menunjukkan foto lelucon yang dia ambil minggu lalu, saat Hayato mengambil ponselnya, semua orang tampaknya berpikir kalau dia jatuh cinta pada pandangan pertama dengan teman masa kecil Nikaido Haruki.

 Berkat itu, mereka jadi tertarik pada kehidupan cinta Hayato, yang menyebabkan reaksi seperti itu, penasaran dan mereka dipaksa untuk menonton sambil tersenyum.

 (Dia adikku, meskipun …..)

 Kebetulan, Haruki, akar dari semua masalah ini, membuat alasan dengan suara gemetar dan mengusap matanya, mengatakan, "Rumor hanya bertahan selama 75 hari".

 [TL Note: "Rumor hanya bertahan selama 75 hari" adalah idiom populer di Jepang.  Artinya, rumor tidak bertahan selamanya.]

 Dengan pemikiran itu, Hayato menuju tempat duduknya.

 “......Selamat pagi, Nikaido.”

 "Oh, selamat pagi juga, Kirishima-kun."

 Sapaannya kepada Haruki menjadi kecut.  Kemudian, dengan tatapan kesal, dia berbalik.  Wajah Haruki memiliki seringai minta maaf.

 Namun, sikap itu juga berkontribusi pada kesalahpahaman orang-orang di sekitar mereka, tapi baik Hayato maupun Haruki tidak menyadarinya.

 Melihat tingkah Hayato yang dipenuhi rasa malu, sekelompok orang mulai bergerak.  Gadis-gadis, yang tampak penasaran, segera berkumpul di sekitar Haruki dan mulai berbisik dan berteriak.  Dan sesekali mereka akan melirik Hayato.

 Mereka tampaknya adalah sekelompok gadis yang suka ikut campur.  Dari mata Hayato, dia bisa melihat kalau Haruki juga berusaha mati-matian untuk melawan, tapi dia bukan tandingan gadis-gadis yang bersemangat dengan mata berbinar.

 Akhirnya, Haruki berbalik ke Hayato dengan ekspresi menyesal di wajah dan ponselnya.

 "Eh, Kirishima-kun."

 "……Ada apa?"

 "Um, tentang dia, um, apakah kau ingin melihat ini?"

 "Aku tidak peduli dengan itu."

 “Um, tolong jangan katakan itu… ya?”

 “….”

 Hayato tidak tahu apa yang Haruki katakan pada gadis-gadis itu.

 Pertama, teman masa kecil Haruki adalah Himeko, adik Hayato.  Dan sejujurnya, dia benar-benar tidak ingin melihat itu.

 Namun, jika kau melihat wajah Haruki yang terlihat bermasalah dan meminta maaf, kau tidak dapat mengabaikan fakta kalau dia berakting menjadi gadis yang baik sampai batas tertentu.

 Hayato menghela nafas panjang.  Ketika dia melihat ke layar, dia tidak melihat gambar Himeko, melainkan kata-kata yang tertulis di layar.

 'Aku minta maaf untuk ini.  Aku akan makan siang dengan para gadis hari ini, dan aku akan memastikan kesalahpahaman itu selesai!”

 Jika kau melihat Haruki, dia tersenyum pahit dan mengedipkan satu mata seolah berkata, "Serahkan padaku."

 Rupanya, dia merasa cukup bertanggung jawab.

 Awalnya, Haruki takut mendapat masalah dan bersikeras untuk sendirian saat makan siang.  Hayato bisa merasakan antusiasmenya untuk melanggar aturan itu dan mencoba menyelesaikan masalah ini.

 Dia juga meminta maaf kepada Hayato berulang kali saat makan malam kemarin, mengatakan kalau itu hanya lelucon dan dia tidak menyangka akan jadi seburuk ini. 

 (…… Astaga)

 Ketika dia memikirkannya, sudut mata Hayato secara alami jatuh, dan mulutnya tersenyum, seolah dia tidak punya pilihan lain.

 "Oke, baiklah."

 "Ya!"

 Haruki pasti sudah membaca pikiran Hayato, karena mereka berdua saling memandang dengan lega.

 Namun, terlepas dari apa yang terjadi dalam pikiran mereka.  Pada saat yang sama, sebuah suara bernada tinggi terangkat, berbunyi, “”Kyaa!"".

 "Apa?!"

 Gadis-gadis itu tiba-tiba meraih tangan Haruki dan dengan paksa menariknya ke suatu tempat.  Dia sepenuhnya memancarkan aura tidak dapat menolak.

 "Nikaido-san, bisa kita bicara?"

 "Jangan khawatir, ini akan cepat, ini hanya sebentar!"

 “Ah, ini sangat lucu… Aku ingin tahu apakah ada yang bisa kulakukan.”

 Hayato menyaksikan adegan itu dengan cemas, tapi dia juga memperhatikan kalau gadis-gadis itu jauh lebih santai saat berbicara dengan Haruki daripada sebelumnya ketika dia pertama kali pindah ke sekolah ini.

 Selain populer, Haruki juga sedikit terlihat berbeda kasta di kelas.  Itu wajar kalau dia juga dianggap agak seperti bunga yang tidak bisa digapai.

 Haruki memang seperti itu, tapi aura di sekitarnya sekarang sedikit berubah.

 Fakta kalau mereka begitu akrab adalah buktinya.

 (Kelihatannya sulit. Ya ampun, aku sudah bisa menduga dia mungkin akan mengeluh kepadaku saat makan malam.)

 Sejujurnya, Hayato kadang terganggu dengan hal itu, tapi seperti biasa, ketika dia berkunjung ke rumah Hayato, dia memperlakukannya dengan cara yang sama seperti dia di masa lalu, memperlihatkan penampilannya yang ceroboh.

 Ketika dia memikirkannya, dia tidak bisa menahan tawa.

 “Kirishima, kau sangat suka melihatnya, ya?”

 “Oh, Mori.  Tidak, aku tidak—"

 Orang lain yang melihat perubahan ekspresi Hayato akan menganggapnya berbeda.

 Mori, yang melihatnya, menampar bahunya, dan anak laki-laki, yang menyeringai sama seperti gadis-gadis di sekitar Haruki, mengepungnya, berniat untuk tidak membiarkannya kabur.

 "Yah, baiklah, apakah menurutmu kalian berdua cocok?"

 “Aku yakin teman masa kecil Nikaido-san adalah gadis yang manis.”

 "Yah, apa sebenarnya yang menurutmu menarik tentangnya?"

 “Eh, tidak, tidak, aku ……!”

 Sementara Hayato dan Haruki bingung, orang-orang di sekitar mereka jadi bersemangat sendiri.

 Dibandingkan saat pertama kali pindah ke sekolah baru, Haruki sudah berubah.

 Selain itu, lingkungan di sekitar Hayato juga sudah berubah.


Translator: Janaka


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2