Tenkosaki - Chapter 46 Bahasa Indonesia


Bab 46 - Rumor Terkenal di Kalangan Wanita


 “Onii~, kami akan diet.”

 “Yah, lakukan yang terbaik… Tunggu, Haruki juga?”

 "Ya.  Jadi tolong siapkan menu diet untuk makan malam kita.”

 "Ha?  Aku tidak tahu jenis resep seperti itu, kau tahu? ”

 (Jadi itulah yang mereka bicarakan tadi malam.)

 Hayato berjalan di sepanjang jalan ke sekolah, mengingat tentang itu.

 Dia tidak berpikir bahwa mereka berdua perlu melakukan diet, tapi dia tidak bisa mengatakan itu dengan baik kepada Himeko, yang terlihat seperti iblis.

 (Pengetahuanku dalam memasak pada dasarnya hanya sedikit.)

 Juga, bagi Hayato, kata “diet” tidak pernah menjadi bagian dari hidupnya.

 Di desa, satu mobil per orang adalah norma di Tsukinose.  Sebagai seorang siswa, Hayato telah lama dipaksa berjalan atau bersepeda, bahkan jika dia pergi berbelanja sedikit, dan dia bisa berolahraga dengan cukup.  Dia tidak pernah memikirkan kalori dalam makanan.

 Jadi baginya, itu adalah masalah yang sangat menjengkelkan.

 Dia juga memiliki perasaan pahit bahwa dia seharusnya bergantian dengan Himeko sejak awal.

 Tapi dia juga ingat gaya proporsional Haruki.

 Dia yakin itu hasil dari banyak usaha.

 “Hayato sangat pandai memasak.”

 “Ternyata begini rasanya saat perutmu dikuasai…”

 "Lebih baik makan bersama daripada sendirian."

 Pada saat yang sama, Dia tidak bisa tidak memikirkan Haruki yang menikmati makanan yang dia buat.

 (Begitu. Aku mungkin bertanggung jawab karena membuatnya menambah berat badan.)

 “Kupikir ini adalah kesempatan bagus untuk mengembangkan keterampilanku.”

 Hayato berani mengatakannya dengan lantang, seolah mengungkapkan semangatnya.

 Mulutnya longgar dalam suasana hati yang baik.

 +×+×+×+

 Sebelum jam wali kelas pagi.

 Setiap ada waktu luang, Hayato mencoba mengunjungi petak bunga tempat sayuran ditanam.

 Ada juga fakta bahwa dia merasa nyaman ketika dia mengotak-atik tanah, seperti yang dia lakukan saat dia di Tsukinose.

 Alasan lain adalah untuk berbicara dengan Minamo Mitake, yang sering salah paham.

 Ngomong-ngomong, satu-satunya hal yang dia lakukan akhir-akhir ini adalah menyiangi petak bunga.

 Sepanjang tahun ini, jika kau tidak hati-hati, petak bunga akan segera ditumbuhi rumput liar.  Cara termudah untuk mencabutnya adalah saat masih kuncup kecil.

 Jika mereka bekerja cukup keras, mereka dapat menyelesaikan mencabuti rumput liar dalam waktu singkat.  Hayato tidak harus memasukkannya ke dalam tas, dia bisa memegangnya dengan satu tangan jika dia berusaha cukup keras.

 "Apakah itu sudah semua?"

 "Ya, terima kasih, Kirishima-san."

 Minamo Mitake, dengan sedikit kotoran di pipinya, menjawab Hayato sambil tersenyum.

 Dia saat ini mengenakan pakaian olahraga, topi jerami dan sarung tangan kebun, sangat berbeda dari gaya gadis Tsukinose (*mereka terutama mengenakan kaus anak-anak), yang membuat Hayato merasa lebih akrab dengannya.

 Jelas, Hayato juga khawatir dia tidak bisa membayangkan menu diet, jadi dia membicarakan itu dengannya dengan cara yang santai dan ringan.

 “Mitake-san.  Apakah kamu pernah diet?”

 “Diet?!  Apakah aku terlalu gemuk?  Haruskah aku diet?

 “Ah Tidak, tidak!  Ini untuk adikku!  Adikku ingin aku membantunya menurunkan berat badan!  Kamu tidak perlu melakukan itu sama sekali, Mitake!”

 “M-maaf, aku salah paham lagi… Auuuuu~~~”

 Seperti biasa, Mitake cepat salah paham, wajahnya menjadi pucat dan merah, tapi ketika dia tenang, dia memiringkan kepalanya dan mengerang saat dia berpikir.

 "Aku kira hal yang paling penting adalah olahraga dan mengurangi makan?"

 “Yang mereka inginkan dariku adalah makanan.  Aku yang bertugas membuat membuat makanan.  Tapi yang bisa kubuat hanyalah apa yang disebut makanan pria yang sangat berlemak atau semacamnya. ”

 “Ah, Kirishima-san juga bisa memasak.  Ngomong-ngomong, resep acar terong semalaman sangat membantuku tempo hari!”

 “Haha, itu bagus.  Aku selalu memasak sendiri.  Ibuku …”

 “Oh, mungkin yang dirawat di rumah sakit tempatmu dan aku bertemu dulu …”

 Dan kemudian, Mitake mengedipkan matanya.  Ketika dia mengira dia mengatakan yang tidak seharusnya dikatakan, dia melihat ke Hayato.

 Dia memiliki ekspresi aneh di wajahnya.

 Dia memiliki sebuah pandangan di matanya yang bisa digambarkan sebagai kekaguman dan simpati, dan ketika dia bertanya-tanya apa artinya itu, ekspresinya berubah menjadi senyum masam.

 "Kamu kakak yang baik, ya, Kirishima-san?"

 "Apa—?!  Tidak seperti itu."

 “Fufu~”

 Sekarang giliran Hayato yang panik.

 Minamo Mitake adalah seorang gadis dengan wajah cantik yang bisa digambarkan sebagai berlian yang kasar, meskipun dia tidak modis dengan pakaiannya.  Itu sebabnya kata-katanya cukup kuat untuk membuat Hayato, yang memiliki intoleransi ekstrim terhadap gadis-gadis seusianya selain kerabatnya sendiri, terperangah.

 “Kupikir itu bagus dapat bekerja keras untuk orang lain, bahkan jika itu adalah sesuatu yang tidak biasa kamu lakukan.  Kakekku juga pernah melakukan itu…”

 “…Mitake-san.”

 Itu adalah suara yang dipenuhi dengan emosi yang campur aduk.

 Ketika dia menatapnya dengan wajah sedikit sedih ke arah yang salah — arah rumah sakit, pikirannya dengan cepat menjadi dingin.

 Aku yakin dia memiliki beberapa hal yang tidak ingin dia bicarakan pada orang lain.

 Hayato menggaruk kepalanya dan menoleh ke Minamo Mitake.

 "…Beberapa saat yang lalu."

 "Ya?"

 “Kamu bertanya apakah aku juga memasak, apakah itu berarti kamu juga memasak, Mitake?”

 "Yah.."

 “Tidak harus menu diet atau semacamnya, tapi jika kamu memiliki rekomendasi resep, beri tahu aku.”

 “Aku tidak keberatan, tapi resep-resepku lebih seperti sesuatu yang kakekku inginkan…”

 “Itu akan baik untuk makanan diet.  Sepertinya tidak banyak lemaknya.”

 "Ah!  Aku rasa begitu."

 Mereka saling memandang dan tertawa.

 Ada sesuatu yang mengganggu mereka berdua.

 Keduanya baru mengenal satu sama lain tidak terlalu lama dan belum tahu banyak tentang masing-masing.

 Tapi itu juga senyum simpati timbal balik, pengakuan, dan konfirmasi persahabatan.

 "Kalau begitu aku akan mengirimimu resepnya."

 “Ya… hm?”

 Di belakang gedung sekolah.  Mitake melihat ke arah tempat pengumpulan sampah dengan insinerator.

 Itu bukan tempat yang biasanya dikunjungi siswa, kecuali saat waktu bersih-bersih.

 Tapi ada sepasang pria dan wanita dengan suasana yang agak tegang di sekitar mereka.

 Seperti yang diharapkan, Hayato mengerti apa itu.

 (P-Pengakuan cinta? Apakah itu adegan pengakuan cinta?!)

 Namun, dia benar-benar ketakutan dengan kenyataan bahwa dia menyaksikan peristiwa seperti itu yang melibatkan seorang pria dan seorang wanita yang ditembak untuk pertama kalinya.

 Hayato tahu dia tidak seharusnya melihat, tapi dia penasaran.  Dia tahu betul bahwa dia tidak boleh mengintip, tapi tidakkah mereka akan ketahuan jika dia bergerak sedikit lebih dekat?  Pikiran-pikiran yang saling bertentangan ini berputar-putar di kepalanya, dan kebingungannya semakin dalam.

 “Pria itu adalah Kaido-san, ‘kan?”

 “Kaido-san… eh?”

 “Kaido Ikki, dia adalah pemain sepak bola yang sangat populer.”

 “Eh???”

 Atas saran Mitake, dia melihat orang s lebih seksama untuk pertama kalinya.

 Dia tinggi dan ramping, memiliki tubuh kencang hasil dari aktivitas klubnya, dan wajah manis dengan mata sipit panjang.

 Dia memang pria yang tampan, bahkan dari sudut pandang Hayato, dan terlihat jelas dari penampilannya bahwa dia adalah pria yang cukup populer.  Wajar jika gadis-gadis akan membuat keributan karena dia.

 Namun, Mitake tampak sangat tenang dengan itu, yang menambah kebingungan Hayato.

 Dia kemudian meramalkan apa yang akan terjadi selanjutnya dengan tatapan datar, seolah-olah dia sudah tahu hasil dari pengakuan ini.

 “Gadis itu akan segera ditolak dan pergi, lihat–“

 "Ah…"

 Seperti yang Mitake katakan, gadis itu akhirnya pergi, mengguncang bahu mereka.

 Satu-satunya yang tersisa adalah seorang anak laki-laki dengan ekspresi menyesal di wajahnya — Kaido Ikki.

 Terlepas dari kenyataan bahwa Hayato menghadapi legenda urban pengakuan cinta, dia dan Mitake tampaknya mulai terbiasa dengan situasi ini.

 Jadi Hayato, dengan kepalanya yang masih bingung, melontarkan kata-kata pertanyaan yang jujur.

 "…Kenapa?"

 “Kamu akan terbiasa.  Aku juga terkejut pada awalnya, tapi tempat ini tampaknya adalah tempat yang populer untuk pengakuan cinta.  Oh, dia bukan satu-satunya, kau tahu.”

 "Benarkah?"

 Hayato, yang belum pernah menjalin hubungan dengan siapa pun sebelumnya, menemukan bahwa bahkan kata "pengakuan cinta" terdengar seperti kata asing dari suatu tempat yang jauh.

 “Tapi aku tidak mengerti kenapa dia ditolak.  Dia gadis yang cantik.”

 “Ah, ada rumor terkenal yang beredar di antara gadis-gadis.”

 Tetapi kata-kata yang mengikutinya bahkan lebih tidak bisa dipahami.

 “Orang yang dicintai Kaido-san adalah Nikaido-san.”

 “…………Eh?”

 Itu cukup untuk menghilangkan pikiran Hayato dan membuat kepalanya kosong.


Translator: Janaka


4 Comments

  1. Gua sepertinya tim Mitake sih👍😤🔥🔥🔥❤😍

    ReplyDelete
  2. Semangat min!! Kalo bisa percepat up nya yaa kutunggu kelanjutannya!!

    ReplyDelete
Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2