Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai - Volume 6 Chapter 3 Bahasa Indonesia


 Bab 3 – Adik Temanku Berkicau pada Semua Orang!


 “Yah, Mashiro, kurasa aku harus menjelaskan kenapa aku memanggilmu ke tempat sepi ini.”

 Saat itu adalah jam makan siang.  Mashiro dan aku berada di lantai pertama gedung kelas kami, di ruang kosong di bawah tangga, dikelilingi oleh kursi dan meja tanpa pemilik.  Suara dari siswa yang mengobrol di kejauhan di ruang kelas menciptakan backsound seperti ASMR.  Tidak ada siapa-siapa, tapi suara mereka membuatnya tampak seperti kami tidak sepenuhnya sendiri.  Aku merasa seperti aku adalah seorang bocah yang berbagi rahasia menarik di tempat persembunyian atau semacamnya.

 "Ya.  Aku tahu."  Mashiro bersandar di dekatku dan mengangguk, ekspresi tenang di wajahnya yang memerah.

 Hatiku tersentak.  "Oh.  Maaf membuatmu melakukan ini untukku.”

 "Tidak apa-apa.  Jika itu yang ingin kau lakukan, maka aku akan membantumu.  Itu akan membuatku sangat bahagia.”

 Rasanya seperti ini adegan dari film romansa remaja.  Di sini ada seorang anak laki-laki dan perempuan, tersembunyi di ruang remang-remang di mana tidak ada yang bisa melihat mereka.  Hanya ada satu hal yang diharapkan dari situasi seperti ini.

 Kau mungkin bisa menebaknya.

 “Ini tentang Iroha.”

 “Ini tentang Iroha-chan, ya?”

 Beberapa remaja di sini.  Tidak ada pikiran itu kami di kepala kami;  kami begitu saja masuk ke intinya dengan cara yang paling tidak seksi.  Siapa pun yang mengharapkan ini memudar ke kegelapan mungkin sedang dalam perjalanan untuk menghantam kami sekarang.  Maaf untuk mengungkapkannya padamu, tapi Mashiro dan aku adalah pasangan palsu yang polos.

 Di samping Mashiro, aku tidak akan melakukan hal bodoh ketika aku bahkan tidak memiliki perasaan padanya.  Tidak akan ada kecelakaan nakal di sini berkat satu orang: Tsukinomori Makoto.  Dia adalah CEO dari Honeyplace Works dan orang yang memegang masa depan Aliansi Lantai 05 di tangannya.  Dia juga pamanku dan ayah Mashiro, dan dia sangat melarang kami menjalin hubungan asli.

 Bertekad untuk melindungi kesucian putrinya, dia bukan seperti walinya dan lebih seperti unicorn yang waspada—sampai-sampai aku bisa mulai memanggilnya Uncel Corn.  Tapi bagaimanapun, aku tidak akan melakukan sesuatu yang aneh selama dia mengawasi kami.

 Namun, di satu sisi, Mashiro dan aku adalah rekan konspirator.  Kami berdua sedang mengerjakan rencana untuk mengembangkan citra Iroha yang imut dan menjengkelkan, dan untuk mencarikannya teman terbaik.  Seseorang yang bisa membuka hatinya.  Itulah tujuan bersama kami, dan itulah kenapa kami memiliki sesuatu yang jauh lebih penting untuk didiskusikan di sini daripada segs.

 “Ada hambatan dalam operasi dapatkan seorang sahabat untuk Iroha kita.  Ini ada hubungannya dengan bagaimana tingkahnya akhir-akhir ini. ”

 "Ya aku tahu.  Dia bertingkah aneh, ‘kan?”

 “Kau juga memperhatikan itu?  Kau tidak ada di pesta itu... Apakah kamu melihatnya sebelum itu atau semacamnya?”

 “A—Oh, um!  Aku melihatnya di sekolah...kau tahu?”

 "Benarkah?  Aku jarang melihatnya di sekolah.  Membuatku berpikir kau hampir tidak melihat siapa pun di kelas yang berbeda.”

 “Oh, tapi itu berbeda untuk anak perempuan.  Seperti, kita bertemu satu sama lain di kamar mandi dan semacamnya.”

 “Hm?  Baiklah.  Maksudku, ini bukan interogasi.”

 "Bagus.  Karena mengajukan pertanyaan lagi akan membuatmu jadi sampah.  Oke."

 Aku tidak mengerti sama sekali, tapi aku tidak punya alasan untuk tidak mempercayainya.  Kamar mandi anak perempuan memiliki bilik, dan mereka masuk ke sana untuk merias wajah dan yang lainnya juga, yang hanya menambah panjang antrean.  Mungkin jika menunggu terlalu lama untuk kamar mandi tahun kedua, mereka akan pergi ke lantai lain.  Aku hanya menebak.

 “Ngomong-ngomong, jika kau memperhatikan tingkahnya yang aneh, maka setidaknya aku tidak perlu repot menjelaskan terlalu banyak.  Pada dasarnya, sepertinya dia mencoba bertingkah seperti gadis lain, dan aku tidak tahu kenapa.”

 "Dia mungkin melakukannya untuk latihan atau semacamnya, ‘kan?"

 "Aku juga berpikir begitu, tapi itu salah."

 "Hah.  Mungkin dia hanya marah tentang sesuatu, atau dia depresi karena suatu alasan.”

 “Itu juga terlintas di pikiranku di pesta itu.  Tapi kemudian dia muncul di kamarku pagi ini dan bertingkah seperti Sumire-sensei dalam mode sadis, menginjak perutku saat aku sedang tidur dan sebagainya.  Itu bukan apa yang kusebut perilaku normal. ”

 "Dia pergi ke tempatmu pagi ini?"

 "Ya.  Maksudku, dia datang hampir setiap pagi, tapi hari ini dia sangat aneh.”

 "Hah.  Setiap pagi.  Hmm..."

 “Mashiro?”

 Apakah ini hanya perasaanku, atau matanya memang jadi sangat dingin tiba-tiba?

 "Kau mengkhianatiku."

 “Aduh!  Jangan tendang aku.”

 "Diam.  Rasakan itu."

 Dia menendang tulang keringku di bawah meja.  Yah, itu lebih seperti dia mendorong mereka dengan ujung jari kakinya, jadi itu bahkan tidak sakit.  Tapi wajar untuk mengatakan "aduh" ketika kau ditendang, apakah itu benar-benar sakit atau tidak.  Manusia memang aneh seperti itu.

 Mashiro memalingkan wajahnya dengan gusar.  Hubungan kami mungkin palsu, tapi secara teknis kami masih sepasang kekasih—dan dia memiliki perasaan asli padaku.  Wajar jika dia cemburu jika aku semakin dekat dengan Iroha.  Aku sudah mendedikasikan diriku pada jalan omong kosong, jadi aku memutuskan untuk bereaksi seperti seharusnya seorang pacar.

 “Ada semacam alasan kenapa dia masuk ke tempatku.”

 "Alasan?"

 “Karena berbagai keadaan yang tidak menguntungkan dan masalah pribadi.  Tapi kupikir kita harus melihat gambaran yang lebih besar di sini.”

 "Apakah kau ini seorang game director atau politisi?"

 "Maaf, Mashiro-sama, aku sangat menyesal, tapi jika kau bisa tidak mendorong topik ini, aku akan menghargainya."  Aku membungkuk dengan sungguh-sungguh, menempelkan dahiku ke lantai.  Fakta kalau aku sangat pandai dalam hal ini adalah bukti kalau aku adalah sampah.

 Keadaan keluarga Iroha, mimpinya, dan masalah dengan dunia hiburan.  Itu semua adalah rahasia yang tidak bisa kubocorkan.

 "Tidak apa-apa.  Aku akan memastikan kau menebus itu. ”

 "Berapa banyak yang kau inginkan?"

 “Buka dengan uang.  Aku sudah cukup dengan itu.”  Mashiro menggeser kursinya, menutup jarak di antara kami.  "Dengan hal-hal mesra."

 “B-Benar.”

 Mashiro mengusap pipinya ke bahuku, seperti hewan peliharaan yang meninggalkan aromanya pada tuannya.  Aroma buah yang keluar dari rambutnya membuat jantungku berdebar kencang.

 "Oke.  Sekarang kita seimbang.”  Setelah beberapa detik mengisi daya, Mashiro memindahkan kepalanya dan mengangguk puas.

 Dia mungkin sudah puas, tapi aku masih berusaha untuk pulih dari ketegangan syarafku.

 "Ayo pergi, kalau begitu."

 "Hah?  Tunggu.  Aku belum selesai bicara."

 “Ini tentang Iroha-chan.  Kita harus pergi."  Mashiro berdiri dan melangkah keluar dari ruang remang-remang di bawah tangga dan menuju koridor yang diterangi matahari.  “Duduk dan berbicara tidak akan menghasilkan apa-apa.  Kita harus pergi melihat bagaimana dia di kelas. ”

 "Oh.  Itu maksudmu.”

 Aku tidak pernah mengharapkan seseorang yang menjaga jarak seperti Mashiro untuk membuat rencana yang begitu tegas.  Itu membuatku menyadari lagi betapa dia telah tumbuh.  Aku bukan ayahnya atau apa pun, tapi aku merasakan kehangatan ayah yang aneh di dadaku.

 "Ayo.  Ayo pergi."

 "Baiklah."

 Aku mengikuti Mashiro ke lorong yang terang untuk pergi ke kelas Iroha, kelas tahun pertama.  Di sana, Iroha adalah siswi teladan yang populer, dikelilingi oleh normie yang suka bergaul.  Aku yakin siapa pun yang pergi ke isekai dan pergi ke tempat tinggal elf yang tertutup dari dunia luar akan merasakan perasaan yang sama denganku sekarang.

 Dan kemudian kami tiba.  Ruang kelas Iroha baru saja terlihat.

 "Ah!  Penguntit Sok-senpai!”

 Kami tiba-tiba dihentikan oleh teriakan yang sangat kasar.

 Aku tidak perlu menoleh untuk tahu siapa itu.  Hanya ada satu orang yang kukenal yang sekasar itu... Tunggu, soal itu.  Bukankah semua orang di sekitarku terlalu kasar?  Dan kasar hanya padaku?  Aku berbalik sebelum kesadaranku kembali dari pikiran yang menghancurkan itu sempat menghancurkanku, dan hanya untuk menemukan gadis yang sudah kuduga: Tomosaka Sasara.

 "Hei, penguntit."

 "Tenangkah!  Jika kamu akan membakarku, setidaknya lakukan ketika tidak ada yang bisa mendengarnya.  Lagipula haruskah kamu melakukan itu! ”

 "Itu adalah memori yang cukup fluktuatif yang kamu miliki di sana."

 Kalau saja dia merekam satu kalimat itu dan memutarnya kembali untuk dirinya sendiri.

 "Hah?  Fluktuatif?  Jangan salah paham.  Aku tidak akan menggunakan kata-kata rumit seperti itu jika aku jadi kau.  Membuatmu terdengar seperti otaku sejati.”

 “Gng!  Itu benar-benar menyakitkan…”

 Itu adalah serangan yang efektif.  Aku seharusnya tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang seperti dia;  sebenarnya, aku berharap aku mengolok-oloknya karena dia adalah yang terbaik kedua di tahun itu dan tidak tahu kata "fluktuatif", tapi dia memukulku tepat di tempat yang menyakitkan sebelum aku bisa.

 Beberapa dari kami memiliki kamus kosakata yang luas, jadi alangkah baiknya jika dia tidak mengetuknya.  Bukan hanya aku yang kesal karena itu.

 “Aki.  Bolehkah aku membunuhnya?”

 Itu juga menimpa Mashiro.  Dia mendapatkan penghargaan penulis amatir, dan buku yang dia tulis adalah masalah besar sehingga dia mendapat Canary sebagai editornya.  Kata-kata Sasara seperti deklarasi perang baginya.  Tidak ada penyensoran dalam kata-katanya yang bisa memadamkan haus darah yang menetes darinya.

 "Apa masalahmu?  Aku mengatakannya untuk bersikap baik!  Kamu akan lebih populer jika kamu tidak terdengar seperti otaku, dan dengan begitu semua orang senang.”

 “Bicara tentang melompat ke kesimpulan.  Kamu pikir secara harfiah semua orang berpikir dengan cara yang sama persis sepertimu?”

 "Tentu saja tidak!"

 "Ya.  Jadi saat kamu 'mengatakannya untuk bersikap baik'— ”

 “Apa yang kukatakan adalah kalau ada orang normal sepertimu, yang mayoritas, dan kemudian ada sekelompok orang aneh di pinggiran masyarakat.”

 Aku merasa sudah terlambat untuknya.  Aku bertanya-tanya di mana tepatnya dia kehilangan rasa objektivitas manusianya yang berharga.  Jika dia tidak begitu bangga, aku bahkan akan mengasihaninya.

 “Jadi, Aki.  Siapa gadis ini?"  Mashiro bertanya, tampak sama sekali tidak terkesan.  “Aku belum pernah bertemu dengannya sebelumnya.”

 "Itu pertanyaan yang bagus."

 Aku tidak tahu bagaimana menggambarkannya, selain sebagai sesama penguntit yang aku temui ketika Iroha memberiku izin untuk menguntitnya.  Jika aku harus meringkasnya ...

 “Dia gadis yang menarik.”

 “Jadi aku hanya ada untuk hiburanmu, ya?!”  Reaksi Tomosaka Sasara datang lebih cepat daripada tembakan rim.

 "Lihat?  Menarik."

 “Aku mengerti.”

 “Kamu tidak bisa begitu saja mengatakan apa pun yang kamu inginkan hanya karena kamu lebih tua dariku!  Dan kupikir kamu pacar Kohinata, Senpai?!  Apa yang kamu lakukan dengan gadis ini?  Kamu bukan pemain yang baik, ya?! ”

 "Jika kamu akan membakarku, setidaknya lakukan ketika tidak ada yang bisa mendengarnya."

 "Diam!  Tunggu, apakah ini sebabnya Kohinata bertingkah aneh?”

 "Tunggu.  Bertingkah aneh bagaimana?”

 “Kamu akan tahu begitu kamu melihatnya!  Aku bersumpah dia tidak pernah seperti ini sebelumnya.”  Sasara mundur ke pintu masuk kelas dan memberi isyarat kepada kami.

 “Aki.”

 "Aku tahu."

 Mashiro dan aku saling memandang dan bertukar anggukan sebelum berjinjit mengikuti Sasara.  Kami berjongkok di balik pintu dan dengan hati-hati menjulurkan kepala agar kami bisa melihat ke dalam ruangan tanpa terlihat.

 Apa yang kami lihat adalah... Yah, aku akan membiarkannya berbicara sendiri.

 “Kamu benar-benar ingin jadi Ratu Nevermore, Kohinata-san?!  Kupikir kamu tidak tertarik?"

 “Aku benar-benar berpikir kamu akan menang telak!  Akan sangat luar biasa memiliki Ratu Nevermore dari kelas kita!  Mungkin aku harus minta tanda tanganmu sekarang!”

 “Kamu serius bertujuan untuk menang?  Benar-benar luar biasa.”

 Ada sekelompok gadis di salah satu ujung kelas.  Pusat perhatian mereka, mata badai, gadis di tengah murid-murid dangkal itu...adalah Kohinata Iroha.

 “Kau mempertaruhkan bulu ekormu!  Aku akan mengikuti kontes itu dan menukik ke atas, cuit!”  Iroha menembakkan tanda perdamaian dan berbicara seperti seorang idola dengan sangat percaya diri, aku hampir bisa mendengar efek suara yang berkilauan.

 Jika dia lebih tua, itu sudah cukup untuk membuatmu merasa ngeri, tapi sebagai remaja yang cantik dan populer, Iroha berhasil menghindari kecanggungan.  Gadis-gadis di sekitarnya benar-benar bersorak, dengan beberapa dari mereka juga berkicau.

 Apakah ada epidemi obat aneh di sekolah yang tidak kuketahui?

 "Lihat?  Sudah kubilang dia aneh.”  Sasara menoleh ke arahku.

 "Aneh sekali."  Wajahku sangat serius.

 “Aku sudah berusaha membuatnya ikut kontes selama ini dan dia terus mengatakan dia tidak tertarik.  Lalu hari ini dia tiba-tiba siap untuk itu.  Aku juga tidak bisa mengatakan aku senang tentang itu, itu seperti ... tidak memuaskan bagaimana cara dia menerimanya.  Dia selalu berakting, dan sekarang sepertinya dia menambahkan lapisan ekstra.”

 "Hah?"  Mau tak mau aku bereaksi terhadap kata-kata Sasara.

 Iroha "selalu berakting"?  Apakah Sasara tahu kalau Iroha bukanlah siswi teladan yang sempurna seperti yang dia mainkan?  Aku mempertimbangkan untuk menanyainya tentang hal itu, tapi Mashiro berbicara sebelum aku bisa.

 "Itu Canary-san."

 "Ya.  Dia mencoba jadi Canary-san, tidak peduli bagaimana kau mengirisnya.”

 Dengan itu, jalan pikiranku terganggu.  Aku memutuskan untuk menyerahkan pertanyaanku untuk Sasara untuk nanti dan menggunakan sumber daya otakku pada masalah di depanku: perilaku aneh Iroha.

 “Pasti ada yang salah dengannya,” kata Mashiro.  "Lihat!  Dia sedang berfoto.”

 "Ya.  Dia sedang berfoto dengan teman-temannya.  Seolah dia akan mengunggahnya ke internet atau semacamnya.”

 Iroha tertawa dengan gadis-gadis di sekitarnya dan berfoto selfie dengan mereka.  Seolah-olah dia telah jatuh dari siswi teladan jadi remaja biasa yang dangkal.  Para anak laki-laki itu menatap seolah-olah mereka menyaksikan VTuber favorit mereka tiba-tiba mengambil bagian dalam kolaborasi yang tidak biasa, tampak bingung dan gelisah atas perubahan kepribadian Iroha.

 Lebih aneh daripada anak laki-laki yang menonton dari jauh adalah kenyataan kalau gadis-gadis yang dekat dengannya sepertinya tidak memperhatikan apa pun.  Entah mereka begitu bodoh hingga mereka begitu saja menerima kalau siswi teladan kelas itu sekarang berkicau dan berbicara dengan permainan kata-kata burung, atau mereka memang begitu sehingga itu tidak mengganggu mereka.

 Sebagai pria rata-rata, tidak ada cara bagiku untuk mengatakannya.

 “Tomosaka, ‘kan?  Apa kamu tahu kenapa Iroha bertingkah seperti ini?”

 "Tidak tahu."  Sasara berhenti.  “Eh, tapi tunggu…”

 “Jika kamu tahu sesuatu, katakan pada kami ya?  Bahkan hanya petunjuk kecil akan membantu. ”

 “Kami berjalan ke sekolah bersama pagi ini, dan kami berbicara tentang Pinsta.  Dia sebenarnya tampak agak tertarik. ”

 “Pinsta?”  Aku bertanya.  “Maksudmu, Pinstagram?”

 "Situs media sosial bodoh itu?"  kata Mashiro.

 "Permisi?!  'Bodoh'?!  Ini benar-benar menyenangkan setelah kamu masuk ke dalamnya, tahu! ”  bentak Sasara.

 Aku tidak akan menyangkal kalau Mashiro bias.  Ini hanyalah versi kecil dari pertarungan antara orang biasa dan orang buangan: edisi media sosial.

 Siapa yang kuharap akan menang?

 Aku tidak peduli.

 Sebenarnya, mungkin aku memang peduli.  Tentang media sosial, itu.  Sekarang Koyagi telah menembus dua juta unduhan, aku mulai berpikir kita harus bekerja lebih keras untuk mengiklankannya.  Kami belum melakukan apa pun dengan Pinsta, jadi itu mungkin bukan tempat yang buruk untuk dipertimbangkan.

 “Kalian berbicara tentang media sosial, dan kemudian Iroha mulai bertingkah seperti Canary-san.  Yah, dia adalah influencer paling terkenal di dunia publikasi.  Dan Iroha tidak cukup tahu tentang media sosial untuk memerankan karakternya dengan sempurna.”

 “Seorang influencer hanyalah seseorang yang membutuhkan validasi,” kata Mashiro.  “Pencari perhatian yang tidak pernah puas.”

 “Bukankah agak kasar membicarakan editormu sendiri seperti itu?  Itu adalah 'pencarian perhatian' yang akan membantu menjual bukumu, kau tahu. ”

 "Aku tahu.  Namun, tidak mengubah fakta kalau itu adalah mencari perhatian,” kata Mashiro, merajuk.

 Bagi orang lain, seolah Mashiro tidak suka editornya, tapi aku cukup mengenalnya untuk melihat kalau benar-benar tidak begitu.  Dia hanya kasar pada orang-orang yang dia percayai sampai batas tertentu.

 Sebagai seseorang yang bertemu dengannya untuk pertama kalinya, Sasara tidak akan mengerti.  Dia sedikit mengernyit, seolah-olah dia menerima kritik Mashiro begitu saja.

 “Apa yang salah dengan menginginkan perhatian dan validasi?  Itu normal, ‘kan?”  kata Sasara.  “Tentu saja tidak normal bagi Kohinata untuk bertingkah seperti ini, tapi sejujurnya… kupikir aku lebih suka dia sekarang daripada ketika dia berpura-pura jadi sempurna.”

 “Kamu 'lebih suka' dia seperti ini?  Kamu yakin tentang itu?"

 “Kenapa tidak?  Itu jauh lebih alami daripada kelembutannya yang biasa.  Jauh lebih normal baginya untuk ingin mengikuti kontes Ratu Nevermore dan melakukan hal-hal yang akan membuat orang lain mengatakan kalau dia imut.  Bukannya dia akan menang.  Kehormatan itu akan diberikan kepadaku!”  Sasara membusungkan dadanya dan tersenyum puas.

 Secara harfiah tidak ada yang bertanya.  Narsismenya begitu kuat hingga Iroha yang melakukan permainan kata-kata burung tampak menarik jika dibandingkan.

 “Dia ingin disebut imut?  Kamu tahu dia bertingkah seperti orang lain akhir-akhir ini, bukan hanya seperti idol.  Tetap saja, aku bertanya-tanya apakah itu ada hubungannya dengan itu. ”

 “Bertingkah seperti orang lain, ya?  Itu berarti aku benar!”

 "Benar?  Tentang apa?"

 Sasara meletakkan tangannya ke dagunya seperti seorang detektif hebat dan mulai jadi paus.  “Ini coba-coba, untuk mencoba dan mencari tahu sisi imutnya — dia mencoba semua jenis karakter.  Aku mengerti sekarang, ya... Ini semua untuk merebut gelar Ratu Nevermore dariku!”

 "Ini semua untuk ... apa?"  Aku menatap.

 Aku bahkan tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan itu.  Iroha telah berhenti bertingkah menjengkelkan, bahkan di depanku.  Bagaimana jika dia mencoba mengembangkan bagian lain dari kepribadiannya?  Bagian yang bukan menjengkelkan?

 Jika begitu, semoga itu seperti yang dikatakan Sasara dan itu semata-mata untuk tujuan memenangkan kontes Ratu Nevermore.  Kalau tidak, aku benar-benar ingin tahu lagi kenapa dia melakukannya.  Iroha adalah orang yang membantuku mengembangkan Kokuryuuin Kugetsu sebagai karakter yang menjengkelkan-garis miring-imut, jadi kenapa dia ingin melepaskan diri dari keimutan yang ada dalam sifatnya yang menjengkelkan?  Meskipun kukira itu bukan masalah besar, bahkan jika itu adalah niatnya.

 Atau mungkin ini semua ada hubungannya dengan pubertas.  Mungkin dia mencoba mengatasi sifatnya yang menjengkelkan karena semacam kebangkitan seksual?  Sesuatu yang membuatnya ingin menekan pesonanya dan membangun persona baru.  Jika ini semua berkaitan dengan penciptaan semacam karakteristik seksual sekunder, maka itu pasti tidak efisien—apakah itu tidak masalah bagimu, Iroha?

 “Apa sih yang kamu gumamkan?  Kedengarannya menyeramkan.”

 “Diamlah sebentar.  Ini bisa mempengaruhi masa depan pertumbuhan Iroha.”

 "Hah?"  Aku bisa merasakan Sasara mengernyitkan dahi, tapi sekarang bukan waktunya untuk mengkhawatirkan itu.  Kuperhatikan dia membungkuk untuk berbisik (masih terdengar) ke telinga Mashiro.  "Jadi, apakah dia pikir dia adalah ayah Kohinata atau semacamnya?"

 “Bukan ayahnya.  Produsernya—setidaknya seperti itu,” jawab Mashiro.

 "Hah.  Itu...masih tidak menjelaskan apapun tentang hubungan mereka.”

 “Aki memang seperti ini.”

 "Dan kamu tidak masalah dengan itu, um..."

 “Mashiro.  Tsukinomori Mashiro.  Aku tahun kedua.”

 “Tsukinomori-senpai.  Dimengerti.  Aku Tomosaka.  Tomosaka Sasara,” kata Sasara.  “Jadi, Tsukinomori-senpai, apa yang kamu lakukan dengan orang ini?  Kamu bilang dia 'produser' untuk gadis lain di sekolah yang sama, tapi dia bahkan tidak terlibat dalam apapun yang berhubungan dengan dunia hiburan.”

 “Aku pacarnya.  Dan aku mengerti mimpinya.”

 "Pacarnya?!  Pacar orang ini?  Itu tidak masuk akal!"  Tanggapan langsung Mashiro membuat Sasara meratap dalam kebingungan.  "Apa?  Apa?!  Kohinata tampaknya juga tertarik padanya, meskipun dia hanyalah penguntit yang sok!  Bagaimana pria seperti ini bisa memiliki dua gadis manis di dekatnya?!  Apakah mataku rusak dan dia sebenarnya sangat tampan atau apa?”

 Aku mengerutkan kening dalam pikiran.  Sasara juga mengerutkan kening dalam pikirannya.  Siswa-siswi melirik kami saat mereka lewat untuk masuk dan meninggalkan kelas.  Rupanya kami terlihat sedikit mencurigakan.  Jika kami di sini lebih lama, Iroha mungkin akan memperhatikan kami.  Aku punya banyak hal yang ingin kukatakan padanya, tapi pikiranku belum cukup untuk itu.

 Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan.  Apakah aku harus menghormati keinginan Iroha dan mendukungnya dalam membangun kepribadian barunya ini, atau apakah aku harus egois dan mencoba meyakinkannya untuk tetap seperti apa adanya.  Setidaknya aku ingin tahu apa yang ingin kulakukan sebelum bertindak.

 “Apa yang harus kita lakukan, Aki?”

 “Hm.  Mari kita kembali ke kelas kita sendiri untuk saat ini.  Maaf, Mashiro.  Kupikir aku ingin meluangkan waktu untuk memikirkan ini sendiri sebentar. ”

 "Apakah kau akan baik-baik saja?"

 “Masalahnya adalah pikiranku sendiri saat ini.  Kurasa tidak banyak yang bisa kulakukan bahkan dengan bantuanmu saat ini.”

 "Oke."  Mashiro berhenti.  "Benar.  Gunakan waktumu."

 Mashiro menjawabku dengan senyum sabar.  Syukurlah pacarku mengerti mimpiku dengan sangat baik.

+×+×+×+

Sepulang sekolah hari itu, aku pergi ke lorong gedung administrasi.  Blok ruang kelas utama—yang saat ini dipenuhi siswa yang bersiap untuk Festival Nevermore—berjarak tidak jauh darinya.

 Aku menatap ke luar jendela yang terbuka ke klub-klub olahraga yang sedang berlatih.  Pikiranku mengembara memikirkan Iroha dan kemungkinan dia meniru berbagai gadis untuk mencoba dan menemukan jenis "imut" baru untuk dirinya sendiri.  Itu akan menjelaskan kenapa dia ikut kontes Ratu Nevermore.  Dengan begitu, dia bisa mendapatkan pandangan objektif tentang apa yang bisa dia temukan kembali tentang dirinya untuk meningkatkan daya tariknya.

 Terlepas dari penampilannya, Iroha cerdas.  Aku mungkin telah menggunakan pengetahuan tambahan yang kumiliki untuk membantunya belajar, tapi itu saja tidak akan cukup bagi sebagian besar siswa untuk menjadi yang terbaik di angkatan mereka.  Fakta kalau hanya itu yang dia butuhkan untuk maju sejauh ini menunjukkan kalau dia sudah pintar sejak awal.

 Oke, jadi katakanlah Iroha mengubah dirinya jadi seseorang yang menarik dengan cara yang berbeda, dan itu sudah cukup baginya untuk mendapatkan kemenangan dalam kontes Ratu Nevermore.  Lalu bagaimana?

 Jika itu membuka pintu yang menarik di masa depannya, tidak ada yang perlu kukeluhkan.  Masalahnya adalah, aku tidak yakin semuanya akan berjalan seperti itu.  Bukankah ini hanya berarti dia akan menambahkan persona palsu lain ke koleksinya, di atas siswi teladannya yang sempurna?  Apa yang akan terjadi pada Iroha yang asli—yang menjengkelkan?

 Aku tahu betul tidak peduli sebanyak apa aku merenungkan masalah ini, itu tidak akan membuatku merasa lebih baik, karena itu hanya sisi bajinganku.  Aku juga tahu kalau menjalankan kehendak bebasmu tidak selalu mengarah pada akhir yang bahagia.

 Itu benar untuk Ozu dan Iroha.  Mereka berdua menghabiskan SMP mencoba untuk menekan perasaan mereka yang sebenarnya.  Mereka terjebak di bawah pengaruh lingkungan keluarga mereka, sambil berpura-pura semua yang mereka lakukan adalah persis apa yang ingin mereka lakukan.

 Itu sebagian kenapa aku tidak ingin berbaik hati untuk menempelkan hidungku di tempat yang tidak diinginkan kali ini.  Setidaknya, itulah yang kukatakan pada diriku sendiri, tapi aku tahu aku akan melakukannya.

 Itu bukan demi Iroha.  Itu murni demi egoku, dan itu adalah fakta yang ingin kukenakan di lengan bajuku saat aku melompat ke depan.  Selalu seperti itu setiap kali aku ikut campur.  Dan akan selalu begitu.

 "Oh?  Apa yang kamu lakukan di sini, Ooboshi-kun?”

 "Hah?"

 Pikiran kosongku terganggu.  Aku berbalik untuk melihat seorang gadis dengan kuncir kuda dan setumpuk cetakan di tangannya.  Raut wajahnya kaku dan serius, roknya panjangnya rapi, dan rambutnya dikuncir sempurna.  Itu adalah Kageishi Midori, adik perempuan dan kebalikan dari Kageishi Sumire.

 “Kamu sendiri kenapa kamu di sini, Midori-san?  Klub drama tidak berlatih di gedung ini, ‘kan?”

 “Tidak, tapi saat ini aku memprioritaskan festival daripada kegiatan klub.  Lihat?"  Dia menunjukkan ban di lengannya.

 Aku mempelajari karakter di dalamnya.  "Komite Eksekutif Nevermore... Ketua?!"

 "Benar sekali.  Dan ruangan di sana adalah tempat pertemuan kami.”  Midori menunjuk ke sebuah ruangan yang hampir selalu ada siswa yang keluar masuk.  Di sebelah pintu ada pemberitahuan yang mengidentifikasinya sebagai ruangan untuk mendaftar kontes Raja dan Ratu Nevermore.

 "Komitemu menjalankan kontes?"

 “Seperti itulah setiap tahun.”

 "Jangan bilang kamu anggota komite yang bertanggung jawab untuk itu?"

 Aku bisa melihat kata-kata besar "formulir" di kertas di tangannya.

 Midori terlihat sedikit canggung saat dia menjawab.  “Kamu sedang membicarakan ini?  Yah, ya, aku yang bertanggung jawab.  Apakah ada yang aneh dengan itu?  Kamu pikir aku pilihan yang buruk, hanya karena aku tidak modis atau apa?"

 "Bukan begitu.  Sebenarnya, kupikir fashionmu cukup bagus, mengingat kamu tidak melanggar aturan seragam.  Seperti dengan pita itu.”

 “O-Oh?  Yah.  Bagus."  Midori meletakkan tangannya ke pita yang mengikat kuncir kudanya dan mulai mengutak-atiknya, pipinya merah.

 Aku tidak hanya mengatakan itu untuk bersikap baik juga.  Harus mematuhi semua aturan seragam sebagai siswa teladan pasti sulit, jadi sangat mengesankan kalau dia berhasil menambahkan percikan keimutan pada pakaiannya meskipun begitu.  Gennya mungkin membantu;  dia cantik, sangat mirip dengan saudara perempuannya, yang bahkan aku sebut cantik jika dia tutup mulut.

 Entah ini, atau itu ada hubungannya dengan hobi aktingnya.  Dia ingin siap tampil di atas panggung setiap saat, jadi dia berusaha keras mengurus penampilannya.

 “T-Tunggu!  Jangan memujiku lagi, atau aku akan mati kepanasan!”

 "Hah.  Tunggu.  M-Maaf!  Apakah aku mengatakan semua itu dengan lantang?! ”

 “Ya, dan aku khawatir kamu tidak akan berhenti!  Kamu benar-benar sampah, kamu tahu itu?  Mencoba menggodaku ketika kamu sudah pacaran dengan Tsukinomori-san!  Kamu ... Kamu bajingan! ”

 Aku menelan ludah.  "Maafkan aku.  Sungguh..."

 Tiba-tiba kepalaku diserang oleh seikat kertas.  Aku ingin mengadvokasi kebebasan berpikir, tapi aku tahu itu lebih dari sekadar pikiran ketika aku begitu saja berdiri di sana sambil melontarkan semua yang terlintas dalam pikiranku.

 Namun, baik itu baik dan buruk itu buruk.  Aku hanya meletakkan fakta objektif, dan sejujurnya aku tidak berpikir aku telah melakukan kesalahan.  Tapi aku juga tahu kalau mengatakan hal-hal itu dengan lantang akan mengarah pada perang.

 Aku biasanya berhati-hati tentang apa yang kukatakan kepada siapa dan menyesuaikan tingkat kejujuranku, tapi mungkin karena Midori tiba-tiba bicara padaku ketika aku sibuk mengkhawatirkan Iroha, keterampilan komunikasiku tidak berfungsi tanpa kusadari.  Aku menarik diriku kembali ke bumi, dan melakukan semua yang kubisa untuk mengubah arah pembicaraan.

 “Ngomong-ngomong, aku tidak berharap kamu menjadi anggota yang bertanggung jawab atas kontes — dan itu tidak ada hubungannya dengan seberapa modis kamu atau apa pun.  Itu karena kupikir kamu membenci hal-hal dangkal seperti anak laki-laki dan perempuan yang melakukan sesuatu bersama.”

 “Aku tidak terlalu menyukainya, tentu saja tidak.  Itulah tepatnya alasan kenapa aku harus terus mengawasi kejahatan semacam itu! ”

 "Aku mengerti.  Kupikir ketua komite sepertimu akan melihat hal-hal seperti itu. ”

 Keadilan, ketaatan, disiplin, dan kebenaran.  Gadis ini adalah perwujudan dari hukum, siap untuk menenggelamkan dirinya yang murni ke dalam slime yang dia coba bersihkan.  Aku harus menghormatinya untuk itu, bahkan jika aku tidak bisa sepenuhnya berempati dengannya.

 Sepertinya seseorang mendengar percakapan kami yang sia-sia, karena seorang siswa muncul dari ruang komite.

 “Hei, Kageishi.  Ada apa ribut-ribut di lorong?”

 Itu adalah seseorang yang kukenal.  Sangat baik, sebenarnya.

 Rambut merahnya acak-acakan dan tampak seperti telah “ditata” dengan air sebelum buru-buru didorong ke belakang oleh ikat kepala untuk menahannya.  Meskipun dia mengenakan seragamnya sembarangan, dia adalah sekutu yang tak tergantikan untuk Aliansi Lantai 05, dan seseorang yang aku kenal sejak SMP.

 “Otoi-san?  Apa yang kamu lakukan di sana?"

 “Oh, ternyata kamu, Aki.  Yo."

 "Hai... Tidak, bukan 'hai'. Jangan bilang kamu berencana mengikuti kontes Ratu Nevermore?"

 “It

u ide bagus.  Tapi tidak, aku membantu pengaturan suara pada hari itu.”

 "Hah.  Tidak biasanya kamu melakukan sesuatu yang berguna di acara sekolah.”

 Ketenangan, kemalasan, relaksasi, dan imobilitas.  Gadis ini adalah perwujudan dari kemalasan, siap untuk menenggelamkan dirinya yang malas ke dalam kolam kerjasama yang dangkal.  Aku harus menghormatinya untuk itu, bahkan jika — tidak, sebenarnya tidak.

 “Aku meminta bantuan Otoi-san,” kata Midori.  “Kami membutuhkan peralatan audio yang akan membuat acara itu semenarik mungkin, serta musik untuk dimainkan saat itu.  Bukankah lebih baik untuk bertanya pada seseorang dengan pengetahuan khusus tentang itu?”

 “Kamu meminta bantuan padanya?  Aku tidak tahu kalian berdua saling kenal.”

 “Bumi pada Aki.  Kau adalah orang yang merekrutku untuk membantu klub drama, ingat?

 "Oh, jadi kalian berdua semakin dekat?"

 “Otoi-san memberiku banyak nasihat, bahkan setelah Pertunjukan Drama.  Dia sangat bisa diandalkan, aku tahu dia akan sangat membantu di festival budaya juga!”

 “Ini benar-benar menyusahkan.  Kupikir mungkin bagus untuk belajar lebih banyak tentang penulisan lagu.”

 "Aku mengerti.  Ngomong-ngomong, apa-apaan semua manisan itu?”  Aku bertanya.

 “Panitia harus memeriksa dan memberikan izin untuk semua barang yang akan diberikan atau dijual oleh siswa di kios-kios.  Kami mendapat banyak sampel.  Sampel yang enak.”

 Gadis ini bisa mengendus gula satu mil jauhnya.

 "Otoi-san akan membantu apa saja jika dia dibayar dengan manisan," kata Midori.  "Itu sangat mudah, aku tidak bisa tidak khawatir dia akan ditipu oleh seorang pria dengan niat buruk suatu hari nanti."

 "Kamu benar-benar cepat tahu itu," kataku.  “Aku bisa mengerti kenapa kamu jadi siswi teladan.  Mungkin kebanyakan orang membutuhkan waktu dua kali lebih lama.”

 “Hm?  Ooboshi-kun, jangan bilang kamu sudah memikatnya dengan manisan untuk melakukan hal yang tak se—”

 “Tentu saja tidak.”

 Otoi-san dan aku tidak akan pernah bisa memiliki hubungan seperti itu.  Itu tidak mungkin.  Bahkan jika ini adalah dating sim, dan aku jadi protagonis, dia tidak akan pernah jadi lebih dari seorang teman, dan aku tidak akan pernah bisa mendorongnya melewati batas itu tidak peduli apa yang kulakukan.

 “Ya, dia tidak begitu.  Jadi tidak menarik memang membantu.”

 "Apa?  Menurutmu apa yang kamu katakan?  Kamu sangat imut, Otoi-san!”

 "Kau harus belajar kalau apa pun yang menurut seorang gadis imut hanya setengah imut di mata seorang pria, Kageishi."

 "Apa?!"

 Itu pasti teori yang pernah kudengar sebelumnya, tapi tidak berlaku untuk Otoi-san.  Meskipun kedengarannya seperti dia berbicara secara umum, aku tidak bisa menyalahkan Midori karena memprotes.

 “Ngomong-ngomong, Aki, kenapa kau di sini?  Kau tidak biasanya berkeliaran di sekolah sampai jam segini. ”

 "Aku tahu itu.  Aku hanya memikirkan sesuatu."

 "Apa, kau berpikir untuk jadi Raja Nevermore?"

 "Tentu sajai tidak.  Lucunya, Mashiro juga menanyakan itu padaku.  Tapi tidak mungkin aku bisa menang.”

 "Ya."

 “Kamu setidaknya bisa ragu dengan tanggapan itu.”

 Aku tahu akulah yang mengatakannya, tapi itu masih membuatku merasa sedikit canggung jika orang lain yang setuju begitu saja.  Bukannya itu sangat menggangguku.  Aku tidak berpikir Otoi-san akan mengatakannya jika dia tidak tahu kalau aku tidak terlalu sombong.

 Baik dia maupun aku tidak memiliki kemampuan untuk jadi pusat perhatian.  Peran kami adalah bekerja di belakang layar untuk membuat bintang seperti Iroha bersinar.  Kami saling mengerti tentang peran itu sejak SMP, dan kami mengerti itu juga bukan sesuatu yang berasal dari kerendahan hati yang berlebihan.

 Masalahnya adalah aku lupa ada seseorang di sini yang hubungannya dengan kami terlalu baru untuk tahu dari mana itu berasal.

 "Kenapa kalian berdua tidak memiliki harga diri seperti itu?"  Midori bertanya.  Dia ragu-ragu sebelum melanjutkan.  “Dari sudut pandangku, kalian berdua memiliki potensi untuk menang.  Dalam kasusmu, Ooboshi-kun, kamu memiliki kerendahan hati, namun kadang-kadang kamu menunjukkan sedikit kepercayaan diri.  Belum lagi kamu mengeluarkan aura kebaikan dan bisa diandalkan.  Kupikir itu akan memberimu banyak manfaat. ”

 “Apakah kamu benar-benar berpikir begitu tentangku, Midori-san?”

 “Eh, tidak, bukan— itu tidak benar-benar hebat!  Dan jangan pikir aku sudah melupakan hal-hal biadab yang kamu lakukan pada kakakku.  Jangan salah paham, dan jangan menjadi besar kepala hanya karena kamu seorang sutradara Hollywood!”

 "Aku tidak pernah menyentuh kakakmu."

 Juga, aku bukan sutradara Hollywood.  Aku tidak mengoreksinya sekarang;  itu membutuhkan banyak penjelasan.

 "Lupakan itu!  Aku hanya ingin mengatakan kalau kamu bisa ikut, jika kamu mau!”  Midori menggerakkan tangannya dengan liar, wajahnya merah.

 Aku tahu dia mencoba menyemangatiku dengan caranya sendiri karena dia pikir aku kurang percaya diri.  Midori benar-benar baik.  Sementara desakannya untuk mematuhi setiap aturan kadang mengganggu, kata-kata dan tindakannya memperjelas kalau dia memiliki hati emas.

 Aku yakin itulah yang membuat orang mengabaikan bagian kepribadiannya yang lebih rewel dan mendukungnya sebagai ketua kelas dan Ketua Komite Eksekutif.  Itu juga kenapa anggota klub drama sangat mencintai pemimpin mereka.

 “Oh, itu mengingatkanku.  Kohinata juga ikut serta dalam kontes Ratu Nevermore.  Dia menyerahkan formulirnya hari ini,” kata Otoi-san.

 “Tunggu, Otoi-san!  Kamu tidak boleh mengungkapkan informasi tentang peserta kepada pihak ketiga!  Kita harus menghormati privasi mereka!”

 “Itu bukan masalah besar, ‘kan?  Toh Aki akan tahu saat kontes dilaksanakan.”

 "Sejujurnya!  Jika kamu terus bersikap santai tentang berbagai hal, hanya masalah waktu sebelum pacarmu bisa meyakinkanmu untuk difoto, dan semua fotomu akan berakhir di internet!”

 "Kamu tahu, kamu dulu lebih baik dalam menutupi keahlianmu yang berhubungan dengan segs," kataku.

 "Apa?!  Tidak, kamu salah paham!  Ini semua adalah hal yang secara tidak sengaja aku tahu saat memantau aktivitas penjelajah anak laki-laki di internet! ”

 Otoi-san menoleh padaku.  “Ngomong-ngomong, Kohinata ikut.”

 "Dengarkan aku!"  Midori meratap.

 “Ketahuilah Kohinata, dia mungkin akan menang.  Dan jika kau tidak mendapatkan gelar Raja Nevermore, siapa yang tahu siapa yang akan berakhir berdansa dengannya di pesta penutupan.  Apa itu tidak membuatmu khawatir, Aki?”

 “Aku tidak terlalu peduli dengan siapa dia berdansa—”

 Ada rasa sakit yang tajam di dadaku sebelum aku bisa menyelesaikan kalimatku.

 Itu aneh.  Dan sangat tidak menyenangkan.

 Jika Iroha memenangkan kontes, dia akan dipaksa untuk menambahkan topeng tambahan ke koleksinya.  Dia akan selangkah lebih maju dari bisa jadi dirinya yang biasa dan menjengkelkan di depan umum.  Itu tidak efisien dan merugikan masyarakat.  Itulah yang menyakitiku.

 Benar?

 “Tapi jika kau tidak ingin itu terjadi, yang harus kau lakukan hanyalah memenangkan kontes Raja Nevermore.”

 “Sudah kubilang, tidak mungkin aku bisa menang.  Aku akan melawan terlalu banyak pria tampan.”

 "Oh!  Kalau begitu, aku mungkin punya ide.”  Midori dengan cepat memotong. Meskipun dia baik, dia mungkin merasakan hal-hal berjalan ke selatan dan ingin meredakan situasi.  Menempelkan jarinya di udara, dia memiliki senyum nakal yang tidak seperti biasanya di wajahnya.  “Kenapa kamu tidak mengikuti kontes Ratu Nevermore saja?  Cuma bercanda!"

 “Kageishi, kau orang yang agak cabul ya?”  Otoi-san bertanya.

 "Apa yang membuatmu berpikir begitu?!"

 “Hah.  Jika kau tidak tahu tentang gender bender dan hal-hal seperti itu, kau bahkan tidak akan pernah menemukan ide itu.”

 "Aku tidak mengatakan apa-apa tentang dia yang benar-benar jadi seorang gadis!"

 “Lihat, kau baru saja membuktikan kalau kau tahu apa arti gender bender.”

 “Tidaaaaaaak!  Aku kebetulan tahu istilah itu karena pengetahuan umumku yang luas!”  Midori bersikeras, menggeliat dengan wajah terbakar di tangannya.

 Namun, aku hanya menangkap sekitar setengah dari percakapan mereka.

 "Midori-san... Itu dia!"

 "Hah?"

 Bola lampu di kepalaku sangat terang hingga aku tidak bisa fokus pada hal lain setelah dinyalakan.  Beberapa ide yang sebelumnya samar-samar terlempar ke tempatnya seperti biliar di kepalaku, terhubung satu sama lain dan terhubung bersama sampai mereka membentuk solusi tunggal.

 Aku meraih bahu Midori yang lembut, membuatnya melompat.  "Itu dia.  Kenapa aku tidak kepikiran ini dari awal?”

 "Apa?  Tunggu... Ooboshi-kun?”

 “Terima kasih, Midori-san.  Aku tahu apa yang harus kulakukan sekarang.  Dan itu semua berkat kamu.”

 “O-Oh.  Sama-sama ... tapi aku tidak tahu apa yang kamu maksud dengan 'apa yang harus kamu lakukan.'”

 Mata Midori melesat ke sana kemari, tapi aku balas menatap mereka dengan datar, siap untuk menyatakan tekad yang telah memantapkan dirinya di dalam diriku.

 “Beri aku formulir.  Aku ikut kontes Ratu Nevermore!”

 "Apa?  Apaaaaaa?!”  Midori berteriak.

 Kebisingan itu menarik perhatian anggota Komite Eksekutif lainnya, yang menjulurkan kepala mereka yang penasaran keluar dari kelas satu demi satu.  Mereka bahkan tidak berusaha menyembunyikan fakta kalau mereka sedang menatap, tapi bahkan itu hampir tidak membuatku malu di hadapan ide yang beruntung kutemukan.

 “Ratu Nevermore?  Bukankah maksudmu Raja?”  Midori bertanya.

 “Ratu.  Aku ingin kamu mengizinkanku ikut dengan berpakaian seperti seorang gadis.”

 "Kamu ... berpakaian seperti seorang gadis ..."

 "Hah.  Aku tidak pernah memikirkan itu.  Kau tidak pernah gagal membuatku terkesan, Aki.”  Midori masih bingung, tapi Otoi-san langsung tertawa.  Tentu, kau tidak bisa melihatnya di wajahnya, tapi aku tahu dia menyeringai lebar di dalam.  "Tunggu.  Kageishi.  Apakah berpakaian seperti seorang gadis untuk mengikuti kontes melanggar aturan?”

 "Apa?  Um ... Setahuku itu tidak benar-benar dibahas dalam aturan sama sekali.  Hmm... Hmm..."

 “Kalau begitu biarkan dia ikut.  Aku ingin melihat Aki berpakaian seperti seorang gadis.”

 "Tunggu sebentar!  Membiarkan sesuatu yang murni untuk hiburan komite itu tercela!”  kata Midori.

 "Tapi kau ingin melihatnya juga, ‘kan?"  Otoi-san bertanya.

 “Jangan katakan itu!  Orang akan salah paham.  Tentu saja aku tidak...tidak mau..."

 “Tercela… benar.  Kurasa itu masuk akal.  Agak konyol untuk berpikir seorang anak laki-laki bisa mengikuti kontes Ratu ..." gumamku.

 “Hngh!”

 Psikologi terbalik.  Aku tidak tahu siapa yang mencetuskannya, tapi itu mungkin seseorang yang cukup penting.  Tampaknya agak kasar untuk menggunakannya untuk situasi seperti ini, tapi itu pasti berhasil.  Midori menggeliat dan memegangi kepalanya seperti ninja yang sedang dicuci otak.

 Hanya butuh beberapa detik sebelum dia berhenti.

 "Baiklah," gumamnya.

 "Oh?"

 “Berpakaian seperti seorang gadis untuk mengikuti kontes Ratu Nevermore… dapat diterima!”

 "Ya!"

 Aku mendapat izin.  Tidak ada seorang pun yang bisa menghentikanku mengikuti kontes itu sekarang.

 “Bagus, Kageishi.  Sangat bagus untuk jujur dengan keinginanmu.”

 "Salah.  Ini tidak ada hubungannya dengan keinginanku, ” kata Midori, mendorong kacamata yang tidak terlihat ke hidungnya.

 “Lalu kenapa kau memutuskan untuk mengizinkannya?”

 “Karena ketentuan gender tradisional sudah ketinggalan zaman, jadi masuk akal untuk tidak memasukkan ketentuan gender dalam aturan kontes, dan itu bukan karena aku ingin melihat Ooboshi-kun mengenakan pakaian perempuan, itu karena aku ingin kontes ini dengan mengikuti standar global dan—”

 “Jadi yang ingin kau katakan adalah, kau menyukainya,” sela Otoi-san.

 "Aku menjelaskan panjang lebar, jadi tolong jangan menembaknya dalam satu kalimat."

 “Kau bilang begitu, ya?  Itu bukti kalau kau menyukainya.”

 Midori berdeham.  dengan keras.  “Selain detail itu, mengingat etika sosial, aku yakin kita harus secara aktif mendorong jenis partisipasi ini!  Ya?  Kalian semua setuju, ‘kan?”  Midori berbalik menghadap anggota komite lainnya yang masih menjulurkan kepala keluar dari kelas.

 Mereka mengangguk—meski bagiku sedikit terlihat seperti mereka gemetar di bawah tatapan Midori.

 “Sudah diputuskan!  Yah, Ooboshi-kun, seperti yang kamu lihat, tidak ada masalah dengan itu!”

 "Benar.  Terima kasih."

 Aku benar-benar baru saja melihatnya memaksa para pemilik suara.  Aku tidak menyadari kalau Komite Eksekutif Nevermore menggunakan sistem "demokrasi" seperti ini.

 “Kau benar-benar memikirkan hal-hal gila, Aki,” kata Otoi-san.

 "Kamu pikir begitu?  Ini hanyalah hasil dari mengambil semuanya ke kesimpulan yang paling logis dan efisien. ”

 "Ya.  Itu gila.  Meskipun kurasa itu juga menyenangkan.”

 Otoi-san tampak sedikit jengkel.  Tapi aku tidak melakukan ini untuk tertawaan atau karena aku merasa tidak punya pilihan lain.  Aku benar-benar berpikir ini adalah rencana yang paling sempurna dan diilhami secara ilahi.  Aku akan menunjukkan kepada Iroha bagaimana perasaanku, dan mengambil persona baru yang dia coba kenakan langsung dari tangannya.  Rencana ini adalah cara terbaik dan paling efektif untuk melakukannya.

 Segera setelah aku mengambil formulir dari Midori, aku mengisinya dengan semua informasiku dan secara resmi mengikutikan diriku ke dalam kontes itu.

 Kita sudah siap.  Sekarang aku hanya perlu membuat pernyataanku ke Iroha;  beri tahu dia kalau dia memiliki pesaing.  Aku mengeluarkan ponselku dan mengiriminya surat tantanganku melalui pesan LIME.

 AKI: Aku perlu bicara denganmu.  Datanglah ke atap.

 Datanglah, Iroha.  Aku tidak tahu apa yang kau khawatirkan, tapi aku akan menunjukkan kepadamu kalau ketika aku memasukkan hidungku, aku akan memasukkan seluruh hidungku.

+×+×+×+

“Kau akhirnya tersesat, Aki.  Tidak peduli seberapa logis atau efisiennya itu, tidakkah menurutmu ikut kontes Ratu Nevermore terlalu berlebihan?”

 "Apakah kau pikir begitu?"

 "Ya, dan mungkin begitu juga dewa apa pun yang mungkin menonton semua ini pikirkan sekarang."

 “Aku harus menunjukkan kalau aku serius ketika aku mengatakan itu adalah kesimpulan paling logis yang kubuat.”

 "Kau pasti becanda."

 “Hei, jika kau meragukanku, kau harus ikut denganku selama sisa rencana ini.  Maka kupikir kau akan mendapatkan jawabanmu. ”

 “Kurasa aku tidak punya pilihan.  Pergilah kalau begitu;  tunjukkan padaku bagaimana menurutmu itu adalah ide terbaik yang bisa kau pikirkan.”


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2