Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 2 Chapter 6 Bahasa Indonesia

 Bab 6 – Mantan Pacar Tidak Akan Cemburu


 “Terima kasih telah berteman dengan Mizuto.”

 Apa itu "teman"?  Jika ini terdengar seperti ditanyakan oleh seseorang yang tidak memiliki teman, itu karena memang begitu.  Aku seorang pria yang hampir tidak memiliki pengalaman berteman.  Aku tidak pernah tertarik untuk berhubungan dengan orang lain di sekolah;  Aku hanya membuat orang lain jadi “kenalan” semata-mata untuk kenyamanan.

 Aku mungkin pernah nongkrong dengan Kogure Kawanami di SMA, tapi dia bukan yang kusebut teman.  Lebih dari segalanya, kami hanyalah dua anggota dari kelompok pendukung yang sama untuk korban trauma—rekan seperjuangan dalam kesengsaraan, tentu saja, tapi bukan "teman" seperti yang dia kira.  Itu membawaku kembali ke pertanyaan awalku: "Apa itu 'teman'?"  Juga, pada titik apa kau berteman dengan seseorang?

 “Oh, kau butuh bantuan untuk mendefinisikan apa itu teman, Mizuto-kun?  Kau datang ke orang yang tepat.  Untungnya, ini adalah salah satu dari sedikit topik yang kukuasai,” kata Isana Higashira, memeluk lututnya saat dia duduk di atas AC di perpustakaan sekolah.  “Kau bertanya-tanya di mana, dalam skala hubungan manusia, 'pertemanan' itu berada, ‘kan?  Apakah kau berteman jika kau tahu nama seseorang?  Jika kau berbicara dengan mereka?  Saling berteman di LINE?  Sungguh topik yang menarik!  Mari kita menguras dan sampai ke dasar ini! ”

[TL Note: AC disini maksudnya bukan AC bentu persegi panjang yang diletakkan di atas, tapi ini bentuknya kayak bagian luar AC dan diletakkan di bawah.]

 “Aku belum pernah melihat seseorang begitu bersemangat dengan topik ini sebelumnya, Higashira.  Juga, bukankah maksudmu, 'menggali'?"

 “Ya, pikirkan saja!  Tergantung di mana kau menggambar garis pertemanan, kau bisa mengatakan kalau siswa piket yang mengumpulkan PR-ku adalah temanku.”

 “Baiklah, jangan setel standarnya serendah itu.”

 “Atau, mungkin, begitu seseorang yang dekat denganmu mulai dirundung, kau menjauhkan diri dan memberi tahu orang lain kalau dia sebenarnya bukan temanmu.  Wow, aku mungkin baru saja menemukan penemuan abad ini!”

 "Entah bagaimana, aku merasa kau tidak punya teman sejak awal."  Aku tahu aku bukan orang yang boleh bicara begitu, tapi aku tidak salah.

 “Itulah yang kita sebut kontradiksi, Mizuto-kun.  Apakah kau tahu tentang paradoks Epimenides?”  dia bertanya, mengistirahatkan wajahnya yang tanpa ekspresi di lututnya.

 "Ya.  Sebagai catatan, aku juga tahu apa itu 'probatio diabolica' dan 'paradoks Hempel'.”

 “Kampret!  Kau mengeluarkan semua argumen logika lebih dulu!”

 “Heh, berpikirlah dua kali sebelum menantangku dengan pengetahuan light novelmu yang remeh.  Jadi, bagaimana paradoks Epimenides berlaku di sini?”

 “Jika aku tidak bisa berteman, lalu apa kau ini, orang yang dengan senang hati mengobrol denganku?”  dia bertanya, memiringkan kepalanya sambil menatapku di sebelahnya.

 “Itulah yang kucoba mengerti.  Aku bertanya-tanya bagaimana kita mendefinisikan hubungan kita.”

 “Aku menganggapmu sebagai teman.  Jika aku melihatmu dirundung, aku akan bergabung denganmu sebagai korban.”

 “Bagaimana kalau kau menyelamatkanku saja?  Kau benar-benar tidak bisa diandalkan."

 "'Benar-benar'?  Ya ampun, aku menghargai itu.”  Ekspresinya tetap sama, tapi dia bergoyang dari satu sisi ke sisi lain.

 Saat aku memperhatikannya, aku tidak bisa tidak berpikir kalau jika dia bersedia untuk menjulurkan lehernya untukku dan berbagi rasa sakit denganku dalam hipotesis situasi perundungan itu, bukankah itu akan memberikan status sahabat?

 Bagaimanapun, kupikir sudah waktunya aku memperkenalkan gadis yang kuajak ngobrol ini.  Namanya setidaknya sudah jelas sekarang—Isana Higashira.  Dia adalah teman pertama yang pernah kurasakan begitu terhubung dalam hidupku.  Aku yakin kalau tidak peduli berapa lama aku hidup, aku tidak akan menemukan teman sebaik dia, dan aku tidak ragu kalau dia merasakan hal yang sama padaku.


 Meskipun perpustakaan sekolah telah menjadi tempat nongkrong spesialku sejak sekolah dimulai, baru-baru ini itu jadi satu-satunya tempatku.  Aku secara alami menuju ke perpustakaan setelah kelas selesai.  Biasanya sepi pada waktu itu, kecuali satu-satunya pustakawan berkacamata yang diam-diam membaca buku di konter peminjaman.  Mengingat betapa padatnya selama musim ujian tengah semester, aku merasa sulit untuk percaya kalau ini adalah tempat yang sama.

 Meski begitu, perpustakaan itu terlihat sepi.  Aku menuju ke sudut perpustakaan dengan rak buku di depannya—tempat yang tersembunyi dari siapa pun yang melihat ke dalam dari ambang pintu.  Di sana, dengan berani duduk di AC seperti rak yang menempel di dinding, adalah seorang gadis.

 Sepatu sekolahnya tergeletak di lantai dengan kaus kakinya digulung jadi bola dan dimasukkan ke dalamnya, membuatnya tanpa alas kaki.  Dia duduk dengan lutut di lengannya dan kakinya menyentuh ujung AC, dengan malas menggerakkan jari-jari kakinya.  Orang mungkin berpikir karena cara dia duduk itu, isi roknya akan terlihat sepenuhnya, tapi dia jelas terbiasa duduk seperti ini, karena semuanya tertutup sempurna oleh ujung roknya.

 Dia membungkuk ke depan dan meletakkan kepalanya di atas lututnya sambil menatap kosong ke sebuah buku, Suzumiya Haruhi no Yuuutsu, yang diterbitkan oleh Kadokawa Sneaker Bunko.

 “Hei, Higashira.  Hari ini adalah hari untuk Haruhi, ya?”  Aku bertanya, dengan ringan duduk di sampingnya.

 Aku memiliki keraguan untuk meletakkan beban tubuhku di AC karena tidak dibangun untuk diduduki.

 “Salah, Mizuto-kun.  Hari ini adalah hari 'untuk' Nagato, ” katanya, membalik halaman.  “Aku sedang ingin dimanja oleh gadis berkacamata bertubuh kecil, dan Nagato adalah yang terbaik di sini, tidak peduli berapa kali aku membacanya.  Aku ingin pacar seperti dia.”

 "Tidak bisakah kau memakai kacamata saja?"

 “Mizuto-kun, kurasa kau tidak mengerti.  Bisakah kau menyebutkan anak laki-laki yang ingin menjadi model dan menjadi gadis cantik itu sendiri?”

 "Kupikir ada lebih banyak orang daripada yang kau pikirkan yang akan puas dengan itu."

 "Sedihnya.  Apakah kau benar-benar tidak pernah membayangkan memiliki pacar yang kecil, lembut, dan berkacamata?  Apakah kau yakin kalau kau ini seorang manusia?"

[TL Note: tidak perlu membayangkan. Sudah pernah punya. šŸ˜‚]

 "Aku ini manusia.  Apakah kau berpikir kalau siapa pun yang tidak mengikuti pandangan duniamu adalah seorang psikopat?”

 "Ya, aku begitu."

 "Benarkah?"

 Sepertinya dia tidak bercanda.  Saat memikirkan gadis kecil berkacamata, orang pertama yang muncul di pikiran adalah Minami-san saat dia berpakaian seperti itu.  Namun, orang lain muncul jika kata "lembut" diikutkan.

 Dengan pemikiran itu, aku tidak dapat menyangkal kalau aku sedikit menginginkan seorang gadis seperti itu.  Sepertinya aku bukan psikopat.

 “Sekarang aku ingat, kau tidak pernah benar-benar berbicara tentang karakter kesukaanmu.  Tidak perlu malu, Mizuto-kun.  Rahasiamu aman denganku.  Ceritakan semua tentang bagaimana kau jatuh cinta pertama kali pada Asuna.”

[TL Note: Mentang-mentang desain karakternya mirip Kirito šŸ˜‚.]

 “Aku tidak malu, dan aku tidak pernah jatuh cinta pada Asuna.”

"Hah?  Jadi Misaka Mikoto?  Aku mengerti sekarang ..."

 “Kenapa kau begitu yakin bahwa cinta pertamaku adalah karakter light novel?”  Cinta pertamaku adalah orang sungguhan!

 Kurasa sudah jelas sekarang, Isana Higashira adalah seorang pembaca light novel.  Aku tidak begitu yakin apakah ini jarang, tapi setidaknya, aku belum pernah bertemu gadis mana pun yang sangat menyukai light novel.

 Dia membual kalau dia membaca sekitar sepuluh dari seratus novel ringan yang dirilis setiap bulan, yaitu sebanyak yang bisa dia beli dengan uang sakunya.  Bagaimanapun, kebiasaan membacanya sangat cocok dengan pembaca apapun seperti aku.

 Light novel mencakup semua jenis genre, mulai dari aksi, romcom, sci-fi, hingga misteri.  Karena itu, dia memiliki pemahaman tingkat dasar dari berbagai macam hal, memungkinkan dia untuk mengikuti apa pun yang kubicarakan sampai batas tertentu.  Misalnya, jika aku mulai berbicara tentang Lovecraft, dia akan membicarakan Nyaruko-san.  Jika aku menyebutkan Osamu Dazai, dia akan membicarakan OreGairu.  Dia benar-benar kebalikan dari seseorang yang hanya bisa berbicara tentang misteri.

[TL Note: Kukira bakal nyinggung Bungou Stray Dogs]

 Baru beberapa hari sejak aku bertemu Higashira di sini, tapi karena kami berdua tidak memiliki teman lain untuk berdiskusi tentang buku, kami jadi cukup dekat sehingga kami akan nongkrong di sini setiap hari sepulang sekolah, membaca buku dan berbagi hal-hal bodoh di ponsel kami.

 Pada awalnya, aku merasa aneh betapa formalnya dia berbicara terlepas dari persahabatan kami yang baru, tapi dalam kata-katanya: “Kebijakanku adalah berbicara kepada semua orang dengan cara yang sama.  Aku kesulitan menentukan kapan harus santai dan kapan tidak, jadi cara ini paling mudah.”  Di kepalaku, aku bertanya-tanya kapan dia diberi kemewahan berbicara dengan begitu banyak orang hingga itu akan jadi masalah, tapi pada akhirnya, aku begitu saja menerimanya sebagai hal yang logis.

 Juga, meskipun kami mungkin berbicara sedikit ketika kami bertemu, kami biasanya hanya duduk diam dan membaca buku kami masing-masing.  Secara umum, berbicara tidak diperbolehkan di perpustakaan, dan kami harus menghormati aturan itu bahkan jika kami bersembunyi di sudut.

 Dia terkadang terengah-engah ketika dia menemukan ilustrasi yang ingin dia perlihatkan padaku, tapi sebagian besar, kami hanya duduk bersama sebagai dua pembaca — atau otaku, kurasa.  Saat kami duduk di sana, jam semakin dekat dengan waktu tutup sekolah.

 "Ya ampun, sudah selarut ini?"  Higashira mengamati sebelum mencoba meraih sepatu dan kaus kakinya di lantai tanpa bangun.  “Hm, sepertinya aku tidak bisa menjangkau mereka.  Sungguh merepotkan.  Andai saja payudaraku tidak terlalu menonjol…”

 "Berhentilah mencoba pamer."

 Dadanya menekan lututnya yang tertekuk saat dia bersandar ke lututnya.  Pemandangan itu sudah cukup untuk membuat orang yang memproklamirkan diri sebagai feminis mengeluh.  Rupanya, karena dia tidak punya hal lain untuk dibanggakan, dia berusaha untuk bangga dengan dadanya.

 “Mizuto-kun, bisakah kau memakaikan kaus kaki dan sepatuku untukku?”

 "Lagi?"

 “Aku tidak masalah.”

 “Kau harusnya bermasalah!  Jangan jadikan ini sebagai kebiasaan.”

 Seperti yang dia minta, aku membantu menarik kaus kakinya ke atas kakinya yang telanjang dan kemudian memasukkannya ke dalam sepatunya.  Itu hampir seperti membantu seorang anak, tapi dia tampaknya menikmati dimanjakan seperti ini.  Kemudian, untuk pertama kalinya dalam beberapa jam, kaki Higashira menyentuh tanah yang kokoh.

 "Kita pergi sekarang?"

 "Ya."

 Kami meninggalkan perpustakaan bersama, melanjutkan obrolan kami di lorong sambil menuju tangga.  Ternyata jalan pulang kami sama sampai titik tertentu, jadi kami biasa berjalan bersama sampai saat itu.

 “Kenapa kita begitu tertarik pada gadis-gadis cantik berdada besar yang satu matanya tertutup?  Bukankah itu kelemahan keamanan yang besar dalam DNA kita?”

 "Apa maksudmu 'kita'?  Aku tidak tertarik dengan gadis-gadis seperti itu.”

 "Seperti biasa kau sangat lucu," katanya, menggeser poninya ke salah satu matanya.

 "Hentikan itu.  Jangan tutup matamu, monster titty.”  Lebih tepatnya, menurutnya, miliknya berukuran G-cup dan tidak masalah memamerkannya.

 Saat kami mencapai tangga, kami bertemu dengan sepasang orang yang kukenal.  Salah satunya adalah siswi kehormatan palsu dengan rambut hitam panjang, dan yang lainnya adalah makhluk polos palsu dengan kuncir kuda.  Dengan kata lain, itu adalah Yume Irido dan Akatsuki Minami.

 “Oh hey, Irido-kun!  Mau pulang?”  Minami-san berkata dengan suara cerah, melompat ke arahku.  “Apakah kau dari tadi bersantai di perpustakaan?  Dan... siapa dia?”  Begitu tatapan Minami-san mendarat di Higashira, dia bersembunyi di belakangku.

 “S-Seorang riajuu!  Seorang riajuu sungguhan, Mizuto-kun!”  Dia meringkuk di belakangku seolah dia tupai yang bertemu pemangsa.

 Cara Higashira bertindak sekarang membuatnya tampak seolah-olah Minami-san lebih besar darinya, padahal sebenarnya, dia lebih tinggi darinya sekitar 5,3 kaki.  Karena itu, aku bersimpati pada perasaannya karena aku juga seorang pertapa sosial.  Untuk saat ini, aku mengabaikannya dan membalas Minami-san saat Higashira meremas bagian belakang seragamku dengan erat.

 “Ini Isana Higashira.  Aku baru bertemu dengannya baru-baru ini dan ternyata kami memiliki banyak kesamaan.  Dia dari...kelas 1-3, kurasa?”

 "B-Benar, aku dari kelas 1-3."

 "Seperti yang kau lihat, dia pemalu, jadi pastikan untuk menjaga jarak, oke?"

 “Hm, kalian baru saja bertemu dan memiliki banyak kesamaan?  Menarik...” Minami-san mengintip ke balik punggungku.  Higashira mencoba menghindari tatapannya dengan pindah ke sisi lain diriku.

 Bukankah itu sedikit kasar, Higashira?

 “Tidak setiap hari kau membicarakan seseorang dengan penuh kasih sayang, Irido-kun.  Kalian berdua pasti dekat.”

 "Kupikir begitu."

 “Apakah Yume-chan sudah pernah bertemu dengannya?”

 “Kurasa tidak—” Aku melihat ke arah Yume, yang sedang mengamati kami dari kejauhan, tapi seperti yang kulakukan, matanya terpejam dan dia mengeluarkan “hmph.”  Dia memunggungiku, rambut hitamnya berputar bersamanya.

 “Ayo pergi, Akatsuki-san.  Kita tidak boleh berada di sini saat gerbang sekolah ditutup.”

 “Oh, benar!  Baiklah, sampai jumpa besok, Irido-kun!”  katanya sambil melompat kembali ke Yume.  Mereka berjalan pergi bersama.

 Setelah mereka pergi, Higashira akhirnya keluar dari belakangku.

 “Gadis yang lain itu… Dia terlihat seperti bunga yang tidak bisa dijangkau.  Apa kau berteman dengannya, Mizuto-kun?”

 "Itu adikku."

 “Adikmu?”

 "Adik tiriku."

 “Adik tirimu?!”

 Untuk beberapa alasan, bagian "tiri" lebih mengejutkannya daripada bagian "adik".

 "Ya Dewa... Seorang protagonis... Seorang protagonis light novel tepat di depanku..."

 “Bohong kalau aku bilang aku sendiri tidak berpikir begitu, jadi aku bahkan tidak bisa mengatakan kalau kau salah…” Aku bertanya-tanya bagaimana reaksinya jika dia tahu kalau dia juga mantanku.

 “Bolehkah aku menanyakan beberapa hal tentangmu dan saudara tirimu?”  dia bertanya, tapi tetap melanjutkan.  "Jadi dia saudara tirimu... Tolong beritahu, apakah aman untuk berasumsi kalau dia adalah seorang brocon?"

 “Jangan mencoba menerapkan pandangan duniamu yang menyesatkan pada situasi kami.  Dia adikku, ya itu benar, tapi bukan berarti dia brocon.”

 "Apakah begitu?"

 “Brocon hanya ada dalam mitos.  Bahkan di Wikipedia tertulis begitu,” aku menambahkan, berjalan menjauh darinya untuk berganti menggunakan sepatu luar ruanganku.

 "Benarkah?!"  Higashira mengeluarkan ponselnya untuk mencarinya.  "Tidak, tidak mungkin!"

 "Itu karena dihapus setelah ditandai dengan 'rujukan diperlukan', 'penelitian pribadi?', 'dari mana?', dan 'dari siapa?'"

 "Jadi itu semua hanya delusi editor!"

+ Yume +

Adik tiriku telah berteman dengan seorang gadis.  Ini mungkin bukan masalah besar bagi orang lain, tapi bagiku, itu seperti langit dan bumi telah dibalik.  Maksudku serius, pria itu?  Dia muram, sarkastik, tidak komunikatif, terlalu logis, dan tertutup dari dunia.  Kau bilang padaku kalau pria itu berteman dengan seorang gadis?!

 Ditambah... dia memanggilnya dengan nama depannya.  Serius, mereka menggunakan nama depan?!  Apa-apaan itu?  Butuh waktu sekitar seminggu sampai aku bisa memanggil Akatsuki-san dengan nama depannya, dan dia memanggilnya dengan nama depannya dalam beberapa hari setelah bertemu dengannya?!  Aku bahkan tidak memanggilnya dengan nama depannya secara pribadi!

 Aku benar-benar tidak menyangka hari ini akan datang.  Bahkan tidak terlintas dalam pikiranku kalau akan ada seorang gadis di luar sana yang benar-benar bisa bergaul dengannya.  Di suatu tempat di kepalaku, aku meyakinkan diriku sendiri kalau dia tidak akan pernah dekat dengan siapa pun—bahwa dia tidak akan pernah jatuh cinta lagi.

 “Urrgh!”  Aku mulai meninju bantalku untuk beberapa alasan.

 Kenapa aku sangat kesal?  Apa yang begitu menggangguku ini?  Caraku bertingkah hampir membuatnya tampak seolah-olah aku ... cemburu.  Hampir seperti saat aku mengatakan semua hal yang tidak perlu yang menyebabkan kami bertengkar—katalisator putusnya kami.

 Setelah mengingat itu, aku membenamkan wajahku di bantal.  Aku... Aku tidak ingin merasa seperti itu lagi, tapi pada saat ini, sejarah akan terulang, dan aku akan melakukan sesuatu yang seharusnya tidak kulakukan.  Aku tidak akan tumbuh sebagai pribadi sama sekali.  Aku tidak akan belajar apapun.  Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.  Aku bukan orang yang sama dengan diriku saat SMP.

 Aku tidak boleh membiarkan diriku terpaku pada hal-hal kecil, jadi sangat keras kepala meskipun aku berkemauan lemah, atau mengatakan sesuatu yang tidak perlu dan membuang semuanya keluar jendela.  Gadis yang biasa melakukan itu sudah pergi.  Aku Yume Irido sekarang, bukan Yume Ayai.

 Aku mengangkat kepalaku, menarik napas dalam-dalam, lalu menghembuskannya.  Aku mendorong diriku di masa lalu yang perasaannya ada di mana-mana dan kembali ke diriku yang baru—yang telah kupahat dengan hati-hati.  Aku tenang sekarang.  Pikiranku jernih, beroperasi semulus HDD yang memorinya telah dibersihkan.  Rasanya seperti semua perasaan kacau di dalam diriku telah dipecahkan semudah soal matematika.

 Aku menolak untuk cemburu.  Bagaimana aku bisa cemburu ketika aku tidak pacaran dengannya?  Aku hanya saudara tirinya.  Tidak kurang, tidak lebih.  Kasus ditutup.

 "Oke."  Setelah melalui proses logis yang akan membuat Ellery Queen bangga, aku bangkit dari tempat tidurku dan mengganti seragam sekolahku dengan pakaian rumahanku.

 Aku memperbaiki rambutku yang acak-acakan dan mengalihkan pandanganku ke atas mejaku.  Di sana tergeletak buku-buku yang ingin kubaca yang menumpuk selama aku fokus belajar.  Aku mengeluarkan sebuah buku dari tumpukan itu.  Itu adalah terjemahan dari sebuah novel misteri yang ditulis oleh S.S. Van Dine.

 Seperti yang dinyatakan dalam Dua Puluh Aturan Van Dine untuk Menulis Cerita Detektif, "Memperkenalkan cinta berarti mengacaukan pengalaman intelektual murni dengan sentimen yang tidak relevan."

+ Mizuto +

"Mau pergi ke perpustakaan?"

 “Ya, memangnya kenapa?”

 “Hm, selamat bersenang-senang,” kata Yume sebelum meninggalkan kelas bersama Minami-san.

 Aku melihatnya berjalan pergi, menyipitkan mata sedikit karena aku merasa ada yang tidak beres dengannya—seperti ada beban yang terangkat darinya, atau dia jadi acuh tak acuh.  Kenapa aku tidak merasa kesal?  Aku biasanya jadi kesal setiap kali aku berbicara dengannya.

 “Ada apa, Irido?  Kenapa kau menatap ke arah Irido-san?  Tunggu, kau melotot."  Kawanami mendekatiku dengan seringai lebar, tapi setelah melihat wajahku, dia mundur ketakutan.

 Pertanyaan yang bagus, Kawanami.  Aku ingin mengarahkan pertanyaan itu padanya, tapi terserahlah.  Dua bulan telah berlalu sejak kami mulai tinggal bersama.  Masuk akal kalau kami telah jatuh ke dalam rutinitas kami sendiri sekarang.

 “Sampai nanti, Kawanami.  Aku akan pergi ke perpustakaan."

 "Dimengerti.  Kau pergi ke sana setiap hari baru-baru ini.  Apakah perpustakaan itu sangat menyenangkan?”

 “Ya, itu sama menyenangkannya dengan kamarmu.”

 "Jangan membuatnya terdengar seolah kamarku itu semacam taman hiburan!"

 Jika kau menghitung semua sejarah memalukan di dalamnya sebagai atraksi, kupikir itu benar.

 Aku berpisah dengan Kawanami dan berjalan menyusuri lorong menuju perpustakaan.  Ketika aku tiba, aku langsung menuju ke sudut perpustakaan, dan seperti yang kuharapkan, duduk di depan bagian light novel di atas AC di dekat jendela adalah Isana Higashira.

 "Kau selalu sampai di sini begitu cepat, Higashira."

 "Tentu saja.  Aku segera meninggalkan kelas karena aku tidak punya teman di sana.”

 “Kau jiwa yang malang.  Kukira aku akan nongkrong denganmu hari ini juga. ”

 “Hehehe.”  Higashira mengayunkan tubuhnya dari sisi ke sisi dengan gembira.

 Bahkan jika ekspresinya tidak berubah, itu tidak berarti kalau dia buruk dalam mengekspresikan dirinya.  Menurutnya, dia hanya tidak memiliki kekuatan otot untuk mengubah ekspresi wajahnya.

 Aku duduk di sebelahnya, dan kami mulai berbicara seperti biasanya sambil melihat berbagai judul buku di rak buku di depan kami.  Percakapan kami beralih dari buku ke peristiwa baru-baru ini, yang secara alami mengingatkanku tentang bagaimana Yume bertingkah aneh.

 “Ada yang aneh dengan adik tiriku.”

 “Orang yang kemarin?  Aku membutuhkan penjelasan lebih lanjut.”

 “Dia… jadi lebih baik?  Tidak, bukan itu.  Dia hanya bertingkah lebih baik daripada biasanya, kurasa.  Aku tidak kesal ketika aku berbicara dengannya.  Dia juga tidak menyelaku ketika aku berbicara, jadi percakapan dengannya lancar dan mudah, apa pun yang kami bicarakan.”

 "Aku tidak yakin aku mengerti masalah ini."

 “Kau ada benarnya...”

 Sekarang aku memikirkannya, ini mungkin pertama kalinya sejak aku pergi ke Kawanami untuk meminta bantuan dengan Minami-san, aku meminta saran kepada orang lain.  Namun, yang kumintai bantuan sekarang sama sekali tidak mengerti.

 “Hm.  Izinkan aku untuk jujur sebentar.  Aku tidak percaya kalau aku adalah orang yang tepat untuk bertanya jika kau menginginkan nasihat tentang bagaimana menghadapi orang lain.”

 “Maaf karena berpikir begitu.  Itu benar-benar tidak sopan untukku berasumsi begitu. ”

 "Ya ampun, kau sangat kasar!"  Higashira menabrak bahunya ke bahuku karena marah.

 Aku mendorongnya balik sebagai balasan, yang malah membuatnya menempatkan seluruh berat badannya padaku.  Hei, berhentilah.

 “Ngomong-ngomong, bukankah lebih cepat untuk bertanya padanya daripada aku?”

 “Kau ada benarnya...”

 “Kau tidak pernah berubah, Mizuto-kun.  Aku sedikit khawatir kau mungkin bodoh.”

 “Kau memanggilku apa?!  Ingatkan aku, berapa nilaimu di ujian tengah semester? ”

 “Y-Yah, mata pelajaran terbaikku bukanlah sesuatu yang dievaluasi oleh ujian tengah semester, jadi... Aduh!”

 Sebagai tanggapan, aku mengebor ibu jariku ke pelipis siswa di bawah rata-rata ini sambil berpikir keras.  Dia ada benarnya.  Yang harus kulakukan hanyalah bertanya.  Aku tidak kekurangan kesempatan untuk melakukannya karena, meskipun disesalkan, kami tinggal bersama.  Kenapa aku tidak memikirkan ini sejak awal?  Karena aku tidak ingin berbicara dengannya?  Karena kami tidak berhubungan baik?  Jika begitu, lalu kenapa aku harus repot-repot berurusan dengan dia sama sekali?  Jika ada, bukankah cara dia bertingkah sekarang lebih baik?  Dia jauh lebih mudah untuk dihadapi.  Ya, secara logis, aku hanya perlu membiarkan anjing itu tidur dan pura-pura tidak tahu.

 “Kurasa kau harus mengikuti kata hatimu,” tanpa disadari Higashira berkata dengan mata berkaca-kaca.

 "Hatiku...?"

 “A-Ah, lupakan apa yang kukatakan.  Kau tidak perlu mengikuti saran dari orang sepertiku.  Aku minta maaf—”

 “Tidak, teruslah bicara.  Akulah yang memutuskan apakah aku akan mengikuti saranmu atau tidak. ”  Aku melepaskan jempolku dari pelipisnya dan menatap matanya.

 Higashira mengeluarkan erangan malu, dan matanya bergerak ke depan dan ke belakang.  Tapi setelah beberapa saat, dia membuka mulutnya dan terus berbicara.

 “Yah, yang kumaksud adalah setiap orang memiliki aturannya sendiri, ‘kan?  Jika semua aturan itu diikuti, mereka akan mencapai dunia ideal mereka—apakah itu masuk akal?”

 "Uh-huh."

 “Ketika aku menemukan kalau aturanku sedang terancam, aku jadi sangat defensif, tidak berbeda dari hewan liar yang dirantai.  Mungkin, ketika itu terjadi, aku tidak bisa membaca suasana—”

 “‘Membaca suasana’…” Kedengarannya seperti Higashira kehilangan arah pemikirannya dan menyimpang dari titik awalnya, tapi mendengarnya mengatakan itu membuat sesuatu dalam diriku berbunyi klik.  "Aku mengerti sekarang.  Aku sedang membacanya.”

 "Mizuto-kun?"

 “Terima kasih, Higashira, itu sangat membantu,” kataku, menatap matanya sebelum melanjutkan.  “Mampu membaca suasana itu penting, tapi tidak untukku.”

 "Hah?"

 “Ini semua tentang memiliki orang yang tepat dengan alat yang tepat untuk pekerjaan itu.  Itu sebabnya lebih cepat jika aku tidak membaca suasana dulu. ”

 Ada aturan yang tepat untuk jadi dekat dengan seseorang.  Jika kau berteman, mungkin ada kebutuhan untuk membaca suasana, tapi dengan keluarga — dengannya — tidak perlu melakukan itu.  Itu tidak seperti diriku sama sekali.

 “T-Terima kasih…” kata Higashira, bingung, dengan suara lembut.

+ Yume +

Saat ini adalah istirahat makan siang kami, dan kami sedang makan di bangku di halaman pada hari di bulan Juni yang sangat cerah ini.

 "Apakah adikmu mendapatkan pacar?"  Nasuka-san bertanya dengan nada mengantuk dan tidak sadar seperti biasanya.

 Anehnya, orang yang membeku pada pertanyaan itu bukanlah aku, tapi Maki-san.  "Tunggu apa?  Hah?!  Dia punya pacar?  Beri aku konteks!”  tuntutnya, duduk tegak dan menatap tepat ke arah Nasuka.

 “Hm, aku tidak tahu banyak, tapi aku melihatnya berjalan pulang kemarin dengan seorang gadis.  Dia tampak pendiam—pasangan yang cocok untuknya—jadi aku hanya berpikir kalau mereka berdua serasi.”

 “Oh, Higashira-san, ya?  Aku sudah pernah bertemu dengannya!"  Akatsuki-san berkata sebelum menyeruput susu kotak yang dia beli dari toko sekolah.  “Mereka bilang mereka hanya berteman, tapi siapa yang tahu?  Agak aneh mereka bertemu setiap hari meskipun mereka beda kelas.”

 "Seperti apa dia?!  Imut?"  tanya Maki-san, matanya berbinar.

 “Dia tidak terlalu menarik untuk dilihat, tapi kurasa seperti berlian yang kasar?  Oh, dan payudaranya sangat besar.”

 “Ini adalah kesempatan bagus untuk memberitahumu kalau kau terlalu sering melihat payudara orang lain, Minami-chan.”

 “Bisakah kau menyalahkanku?  Aku sangat cemburu!  Aku ingin bahu kaku juga!  Lihat betapa tidak kakunya bahuku!”  Akatsuki-san dengan mudah memutar bahunya berulang-ulang, sangat menghibur Maki-san, yang tertawa dan bertepuk tangan.

 “Jadi bagaimana?  Apakah mereka pacaran?”  Nasuka-san bertanya, untuk sementara menjauhkan mulutnya dari minuman jelly yang dia pegang.

 "Mungkin?  Aku tidak yakin," kataku, masih belum membeku.

 “Hmm…” Nasuka-san tampak tidak tertarik lagi dan kembali menyeruput jelly drinknya.

 Secara pribadi, kupikir aku melakukannya dengan baik.  Jika ini menggangguku, aku akan terlihat aneh, tapi sekarang, aku dapat dengan tenang menjawab pertanyaan-pertanyaan semacam ini tanpa kehilangan akal.  Kupikir aku pantas mendapat nilai sempurna untuk penampilan ini sebagai seseorang yang baru saja bertemu dengan saudara tiri baru mereka.


 Sekarang adalah akhir dari jam sekolah.  Aku akhirnya tidak bergabung dengan klub apa pun, jadi aku berjalan pulang dengan Akatsuki-san sebagai gantinya.  Sebaliknya, Maki-san ikut klub basket dan Nasuka-san ikut klub karuta yang kompetitif, jadi kami berempat jarang pulang bersama.

 Aku tidak terlalu terkejut tentang Maki-san ikut klub;  rasanya sesuai untuk seseorang dengan energi sebanyak dia.  Nasuka-san, di sisi lain, tampaknya hidup dalam mode penghemat baterai, jadi aku terkejut saat tahu dia ikut klub.  Rupanya, dia bergabung dengan klub Karuta untuk mencari cara mendapatkan kartu dengan gerakan sesedikit mungkin.

 Jika ada, aku lebih terkejut dengan fakta kalau Akatsuki-san tidak bergabung dengan klub mana pun.  Semua klub atletik mencoba membujuknya untuk bergabung, tapi dia menolak semuanya.  Dia mengatakan kalau pulang bersamaku lebih penting dari apapun.

 Dia dengan sopan merendah dalam kemampuan atletis, padahal kenyataannya, dia—sampai batas yang luar biasa.  Dia hanya tidak suka berolahraga.

 “Yume-chan, akhir-akhir ini kau cukup tenang,” kata Akatsuki-san, melompat ke depanku dan berbalik.  “Aku merasa kau yang dulu sedikit lebih bersemangat, tapi sekarang kau seolah bisa mengendalikan segalanya.”

 "Kau pikir begitu?  Mungkin karena aku sudah terbiasa dengan gaya hidup baruku.  Seperti yang kau tahu, itu adalah perubahan besar.”

 “Ah, itu masuk akal.”  Akatsuki-san melompat di depanku sambil menatap langit yang sedikit mendung.  “Aku menyukaimu apa adanya, Yume-chan.”

 "Hah?"

 “Kau memiliki aura kakak perempuan.  Aku anak tunggal, jadi aku selalu menginginkan seorang kakak perempuan.”

 Aku?  Seorang kakak perempuan?  Mulutku melengkung membentuk senyuman.  Oh, jadi begitulah cara dia melihatku.  Aku!  Aku merasa sangat senang.  Rasanya aku benar-benar telah tumbuh.

 “Terima kasih, Akatsuki-san.  Jangan ragu untuk mengandalkanku jika kau membutuhkan bantuan.  Jangan menahan diri, ” kataku, bertingkah seolah-olah aku sebenarnya adalah kakak perempuannya.

 “Ya!  Aku mencintaimu, kakak!"  Senyum cerah menyebar di wajahnya.

 Aku menjerit kecil karena terkejut saat dia melompat ke arahku.  Dia menggosokkan wajahnya ke wajahku dengan penuh kasih sayang, memelukku lebih erat.

 “Heh heh, baumu sangat harum, kak.”

 "H-Hei, tahan sedikit!"

 Dia menginjak gas jauh lebih keras dari yang kuharapkan.  Aku melepaskan Akatsuki-san dariku, dan seperti yang kulakukan, dia tertawa terbahak-bahak, membuatku tertawa juga.  Oh, ini sangat menyenangkan.  Ini adalah perubahan kecepatan yang menyenangkan dari semua waktu yang kuhabiskan untuk mengkhawatirkan tentang pria itu, dimarahi olehnya, dan dipermalukan olehnya!

 Rasanya seperti aku akhirnya dibebaskan dari jebakan yang mengurungku sejak dua tahun lalu.  Aku bebas.  Aku bisa menepis apa pun yang dilemparkan orang itu padaku.  Rasakan itu!

 Setelah berpisah dengan Akatsuki-san, aku dengan gembira berjalan ke pintu masuk rumah, seringan bulu.  Baru kemarin, aku harus mempersiapkan diri secara mental bahkan untuk melewati ambang pintu, tapi aku tidak perlu melakukannya hari ini.  Aku tidak punya apa-apa yang mengganguku.  Aku tidak punya alasan untuk kehilangan ketenanganku atas sesuatu yang sepele seperti tinggal serumah dengannya.  Kami tidak lebih dari saudara tiri.  Kau seharusnya merasa nyaman di sekitar anggota keluarga, bukan tegang.

 Aku membutuhkan waktu dua bulan, tapi akhirnya aku mendapat wahyu: yang harus kulakukan hanyalah bertanya kepadanya tentang Higashira-san sebagai anggota keluarganya.  Jika mereka benar-benar pacaran, maka sebagai kakak perempuannya, meskipun saudara tiri, masuk akal bagiku untuk ikut campur dalam urusan mereka—

 "Selamat Datang di rumah."

 Tapi sebelum aku bisa menyelesaikan pemikiranku, aku membeku, karena yang menungguku di pintu masuk adalah manifestasi dari pria idealku.

 “H-Hah?”

 Rambut yang ditata rapi, pakaian yang terkoordinasi dengan sempurna, dan tubuh yang tinggi dan ramping cocok dengannya.  Kemudian, untuk menyelesaikan semuanya, kacamata bergaya intelektual.  Ini adalah pakaian modis yang dikenakan Mizuto Irido saat kencan kami.

 "Hah?!"

 Pikiranku tidak bisa mengikuti pemandangan yang menyenangkan tapi sangat mengejutkan ini, tapi pria keren itu—Mizuto—tidak menghiraukan keterkejutanku.  Dia menjejalkan kakinya ke sepatunya dan berjalan ke arahku.  Tidak.  Tidak tidak tidak.  Jangan mendekatiku dengan pakaian itu!  Aku tidak bisa— Hatiku!

 Dia mencengkeram pergelangan tanganku dan menarikku masuk. Aku terhuyung ke depan, beringsut lebih dekat ke wajahnya.  Hah?  Apa yang terjadi?  Apa yang sedang terjadi?  Apa yang akan dia lakukan padaku?  Apa yang dia pikirkan?!  Kami di pintu depan!

 Saat aku sedang memikirkan itu, dia menekankan jarinya ke pergelangan tanganku seolah dia mencoba untuk mengukur denyut nadiku.  Tidak, dia tidak mencoba, dia mengukur denyut nadiku.

 “Kebanyakan orang memiliki denyut nadi satu denyut per detik.  Jantungmu jelas berdetak dua kali lebih cepat.”  Senyum tipis muncul di wajah Mizuto saat dia mengatakan ini di telingaku.  “Jadi, katakan padaku, adik tiriku tersayang, apakah normal jika jantungmu berdebar kencang hanya karena melihat saudara tirimu mengenakan pakaian yang berbeda?”

 "Ah..."

 Dia melakukan hal yang sama seperti yang kulakukan padanya di Hari Ibu!  B-Betapa cerobohnya aku!  Ini pasti karma karena mengatakan kalau berdebar yang tidak disengaja dihitung.  Aku mencoba berpikir sekeras mungkin untuk keluar dari lubang yang kugali sendiri.  Aku benar-benar bisa melakukan ini!

 “A-Aku hanya sedikit terkejut, itu saja!  Jantung orang-orang berdetak lebih cepat ketika mereka terkejut!”

 "Oh, jadi kau hanya terkejut?"  Mizuto mengarahkan pandangannya padaku melalui kacamatanya.

 Untuk beberapa alasan, aku tidak bisa berpaling.  Agh, itu menonjolkan bulu matanya yang panjang, bibir tipis, dan hidung yang sempurna!

 "Ini..."

 "'Ini'?"

 “Ini tidak adil!!!”

 Aku benar-benar tidak bisa melakukannya.  Yang bisa kulakukan hanyalah menutupi wajahku dan menundukkan kepalaku.  Itu bukan salahku!  Itu benar-benar penampilan yang keren!  Itu tidak ada hubungannya dengan dia adalah saudara tiriku!  Aku tidak bisa mengabaikan hal-hal yang kusuka!

 "Hei, bagaimana kalau kita mengubah aturannya?"  Aku menyarankan.

 "Oh ya?  Bagaimana?"

 "Debaran yang tidak disengaja tidak dihitung."

 "Tentu.  Tapi setelah ini,” katanya, menatapku dengan pandangan skeptis sebelum melepaskannya.  “Sekarang aku mendapat perhatianmu... Dengarkan ini, adik kecil.  Jika kau bertanya-tanya kenapa aku melakukan semua ini, itu karena aku memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadamu.”

 "Apa...?"  Aku mencoba yang terbaik untuk menghindari tatapannya.

 "Aku benar-benar membenci dirimu yang sekarang," katanya.

 "Hah?"  Aku secara tidak sengaja menatapnya lagi, dan melihat kalau dia dengan marah melipat tangannya.

 “Kau jadi aneh dan tenang.  Ditambah, kau bertingkah seolah kau benar-benar perseptif.  Aku tidak marah sedikitpun saat berbicara denganmu.  Kau juga tidak memberiku komentar sarkastik atau menggigit lagi, dan kau tidak mencoba bertengkar denganku dalam hal apa pun.  Aku benar-benar membenci segalanya tentang dirimu yang sekarang.”

 “Ap— Hah?!”  Di mana dalam omelan panjang lebar itu ada sesuatu yang buruk?!

 “Jika ada sesuatu di pikiranmu yang menyebabkan perubahan ini, kau bisa memberi tahuku.  Aku akan mendengarkan."  Mizuto mengacungkan jari telunjuknya ke arahku yang dalam keadaan bingung, membuat jantungku berdetak kencang lagi.  “Lagipula, baru-baru ini aku membaca di sebuah buku kalau adik perempuan selalu bergantung pada kakak laki-laki mereka.”

 Mau tak mau aku tertawa setelah begitu terkejut dengan nada marah yang dia arahkan padaku.  “Di mana kau membaca itu?  Light novel?  Mereka hanya brocon. ”

 "Ya, dan mereka sama sepertimu."

 Oh begitu.  Aku adalah adik perempuannya sekarang... dan salah satu dari para brocon itu. "Kurasa ... aku tidak punya pilihan."

 Anehnya, aku tidak melawan.  Untuk beberapa alasan, aku mulai berpikir kalau akan lebih baik jika aku berterus terang tentang perasaanku.

 "Tapi sebelum itu," aku menambahkan, "aku punya satu syarat."

 "Sebuah syarat?  Kau agak kurang ajar untuk seorang adik perempuan. ”

 "Ganti."  Aku berpaling darinya, menyingkirkannya dari pandanganku.  "Aku tidak bisa tetap tenang saat kau berpakaian seperti itu."


 "Kau sudah selesai?"

 "Ya, masuk."

 Aku melangkah ke kamar Mizuto setelah dia selesai berganti pakaian.  Rak-raknya penuh dengan buku-buku, dan buku-buku yang tidak muat di sana berserakan di lantai dalam tumpukan yang berantakan.  Kamarnya adalah representasi yang sangat baik dari hidupnya—tenggelam dalam buku selama enam belas tahun.

 Tapi di antara semua novel standar ada beberapa dengan sampul mencolok dan ilustrasi bagus di dalamnya.  Aku tidak akrab dengan seri itu, tapi aku tahu kalau Higashira-san akrab dengan itu.  Tiba-tiba, aku merasakan sakit yang tajam di dadaku.  Aku tidak bisa mengabaikan perasaan berduri yang menusuk hatiku ini.

 Mizuto duduk di tepi tempat tidurnya.  Tentu saja, bahkan sekarang, aku tidak merasa ingin duduk di sebelahnya.  Jadi, sebagai gantinya, aku menarik kursi di mejanya, dan duduk di sana menghadap jauh darinya, menatap kekacauan di mejanya.  Mungkin aku harus membersihkan ini nanti...

 “Jadi…” Aku memulai sebelum berhenti sejenak dan menambahkan, “Onii-chan.”

 "Katakan pikiranmu, adik kecilku."

 Aku adik perempuan sekarang, dan dia kakak laki-laki.  Wajar jika aku dengan egois bisa berkonsultasi dengannya seperti ini.  “Aku cemburu pada Higashira-san,” kataku dengan jelas dan singkat.

 Mizuto hanya duduk diam mendengarkanku.

 “Aku terus memikirkan bagaimana selama kita pacaran, aku tidak bisa memanggilmu dengan nama depanmu, tapi kemudian gadis ini bisa melakukannya segera tanpa mengedipkan mata.  Aku tidak bisa seperti itu.  Tapi kemudian aku mulai berpikir tentang bagaimana aku tidak punya hak untuk cemburu…” Itulah sebabnya aku berhenti cemburu.  Rasanya seperti ada beban yang terangkat dariku—aku merasa sangat bebas.  Tapi itu kemungkinan besar karena... "Bisakah aku menanyakan sesuatu?"

 "Apa?"

 “Aku tidak membuatmu gugup, aku juga tidak menembakmu dengan komentar pedas atau sarkastik sekarang, ‘kan?  Apa, tepatnya, yang tidak kau sukai tentang itu? ”

 "Tidak tahu.  Meskipun, jika aku harus menebak ..." Kemudian, dengan suara rendah yang hampir tidak bisa kudengar, dia berkata, "Aku tidak suka bagaimana kau bertingkah seolah semua yang telah kita lalui bersama tidak pernah terjadi ...  .”

 Aku mengerti.  Kau kebalikan dariku.  Kau benar-benar dapat mengungkapkan perasaan tak berwujud yang kau alami dengan kata-kata.  Kebebasan yang kurasakan sama seperti aku membuang semua barang duniawiku untuk hidup sederhana.  Aku telah membuang semua yang penting bagiku hanya untuk merasakan kelegaan sesaat.  Kemungkinan besar, kelegaan itu akan berubah menjadi penyesalan tidak terlalu jauh di kemudian hari ... dan dia menyadari ini sebelum itu terjadi.

 “Hei, Onii-chan?”  tanyaku dengan nada bercanda, berusaha menutupi rasa maluku.  "Secara hipotesis, bahkan jika mereka tidak pacaran, saudara boleh... Mereka boleh cemburu, ‘kan?"

 "Tidak.  Seorang adik perempuan yang cemburu pada kakak laki-lakinya karena memiliki teman perempuan itu menjijikkan.”

 "Hai!"  Aku berteriak panik setelah permadani metaforis ditarik dari bawahku.

 "Jangan khawatir.  Aku sudah tahu betapa menjijikkannya kau selama dua tahun penuh, ” katanya dengan seringai lembut.

 Aku membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, tapi menutupnya lagi setelah menyadari kalau aku tidak punya kata-kata.  Aku memalingkan kepalaku darinya dan memfokuskan pandanganku kembali ke atas mejanya.

 Kemudian, aku akhirnya memeras apa yang ingin kukatakan dalam bisikan.  “Kau yang menjijikkan, Onii-chan.”

 "Itu terdengar seperti adik perempuan sungguhan."

+ Mizuto +

Sekarang satu hari setelah aku menerima segala macam bahasa kasar dari adik tiriku yang salah mengira kalau seorang adik perempuan seharusnya melecehkan kakak laki-lakinya secara verbal.  Aku duduk di perpustakaan sekolah bersama Higashira, memberi tahu dia hasil dari nasihat yang dia berikan padaku sehari sebelumnya.

 Hubungan masa laluku dengan Yume, tentu saja, bukan salah satu hal yang aku bicarakan, tapi setelah diam-diam mengangguk pada laporan lisanku, Higashira berkata, "Jadi, untuk kontes apa kau akan mengirimkan cerita ini?"

 "Ini bukan buku yang kutulis!"

 "I-Itu tidak mungkin!"  katanya, menutupi mulutnya karena terkejut.

 Karena wajahnya tanpa eksepsi, dia pandai berekspresi dengan seluruh tubuhnya.

 "Adik tiri yang merupakan kekasih saudara laki-lakinya bukan hanya mitos, sepertinya."

 "Yah, mereka tidak ada di Wikipedia."

 “Kisahmu benar-benar menyentuh hatiku.  Aku berdoa untuk kebahagiaan abadimu. ”

 “Terima kasih …” Perasaan yang tidak terlalu baik, diharapkan baik-baik saja setelah semua yang terjadi …

 “Meskipun, harus kukatakan... Dia cemburu padaku?  Hidup memang penuh dengan misteri, ya?”

 “Jangan katakan itu seolah itu fenomena sains yang tidak bisa dijelaskan.  Dia memandang rendah aku.  Dalam pikirannya, satu-satunya orang yang mungkin ingin bergaul denganku adalah dia, jadi dia terkejut saat melihatmu muncul entah dari mana.  Cukup kasar, bukan begitu?”

 "Aku mengerti.  Aku cukup yakin kalau aku akan cemburu jika kau tiba-tiba memiliki teman lain selain aku. ”

 Hah?  Oh tunggu, sekarang setelah kupikir-pikir, dia tidak tahu tentang Kawanami, ya?  Yah, sejak awal dia sendiri yang menyebut dirinya temanku.  Aku tidak peduli.  Tapi itu membuatku berpikir.  Saat aku berkenalan dengan Kawanami, Yume menendang kursiku, dan kemarahannya berakhir dengan itu.  Namun, dalam kasus Higashira, reaksinya jauh lebih ekstrem.

 Aku mengerti perasaannya tentang Higashira yang memanggilku dengan nama depanku, tapi bagaimana dengan Minami-san?  Dia memanggil Yume dengan nama depannya, bukan?  Dimana logikanya?!  Aku tidak mengerti sama sekali!  Apa perbedaan antara Higashira dan Kawanami dalam pikirannya?

 Setelah aku melaporkan hasilnya ke Higashira, kami kembali membaca, dan kemudian meninggalkan sekolah bersama setelah bel terakhir berbunyi.  Dalam perjalanan keluar, kami disergap oleh duo yang tidak terduga.

 “Oh, itu mereka!  Yume-chan, mereka ada di sini!”

 Tepat di gerbang sekolah yang menunggu kami adalah dua gadis—Akatsuki Minami dan Yume Irido.  Higashira segera menghilang di belakangku, bersembunyi seperti tupai dari pemangsa.

 “Hei Irido-kun dan...Higashira-san, ‘kan?  Kami menunggu kalian!”  Minami-san memanggil sambil melambai pada kami.

 "Menunggu?  Kami?  Kenapa?"  tanyaku, memiringkan kepalaku dengan bingung saat kami mendekati mereka.

 “Hm, entahlah.  Kami baru saja nongkrong di dekat sini ketika Yume-chan berkata dia ingin menemui kalian berdua dalam perjalanan pulang.”

 Yume, yang sedang bersandar pada pilar di dekat gerbang, melakukan kontak mata cepat denganku dan kemudian berjalan ke arah kami, rambut hitam panjangnya bergoyang dengan setiap langkah yang dia ambil.

 Kemudian, dia tersenyum dan berbicara, bukan padaku, tapi pada orang yang bersembunyi di belakangku, Higashira.  "Halo, Higashira-san."  Nada suaranya sangat tegas saat dia mengintip melewatiku untuk melihat tepat ke arah Higashira.  “Terima kasih telah berteman dengan Mizuto.  Aku kakak tirinya, Yume Irido.  Senang berkenalan denganmu."

 Suasana tiba-tiba jadi tegang.  Di balik senyum lebarnya ada permusuhan yang jelas yang tidak terlihat pada dirinya yang biasa menyenangkan orang.  Apa dia benar-benar marah karena Higashira memanggilku dengan nama depanku?!  Ini seperti harus berjalan di atas kulit telur di sekelilingnya, tapi kulit telur itu sebenarnya ranjau darat!  Aku perlu menemukan cara untuk melompat kembali ke dua tahun lalu dan mengubah sejarah!

 Sementara aku membeku kaku karena ketakutan, Minami-san diam-diam mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan layarnya padaku.  Sebuah aplikasi memo terbuka, dan tertulis: "Apa yang telah kau lakukan, bajingan?"

 Aku menyelipkan jariku di layar dan menulis balasan: "Rahasia."  Saat berikutnya, ada bunyi gedebuk, yang berasal dari Minami-san yang menyodorkan ponselnya ke perutku.  A-Apakah kau serius ingin menikah denganku, kau gadis gila?!

 Sementara Minami-san dan aku memiliki sedikit pertukaran, Yume mengulurkan tangannya ke Higashira, mencari jabat tangan.  Tapi siapa yang waras yang akan memberikan tangan mereka?  Dia tampak seperti dia benar-benar siap untuk memerasnya jadi bubur!  Rasa gugup menjalar antara Minami-san dan aku.

 Higashira mengedipkan mata pada Yume, dengan hati-hati melihat dari tangannya yang terulur ke wajahnya.  Sebagai seseorang yang memiliki sedikit pengalaman dengan orang lain, wajar saja jika dalam menghadapi permusuhan ini, dia berkata... “Oh, begitu.  Senang bertemu denganmu juga, ” dan menjabat tangannya seolah tidak ada yang salah.

 Mataku, mata Minami-san, dan mata Yume melebar karena terkejut.  Merasakan kalau kami bertingkah aneh, Higashira dengan gugup menatap kami, bingung.

 “U-Um, a-apa aku melakukan sesuatu yang aneh?  A-Aku minta maaf!  A-Aku selalu diberitahu kalau aku tidak bisa membaca suasana!”

 “Um, Higashira-san?  Keberatan jika aku menanyakan sesuatu padamu?”  Melihat Higashira tegang, Minami-san memilih kata-katanya dengan hati-hati.  “Apa Irido-kun bagimu?”

 "Hah?  Seorang teman yang memiliki hobi dan minat yang sama denganku, ” jawabnya tanpa ragu-ragu.

 “Oh, huh… Hm, begitu… Menarik…” Yume yang bereaksi terhadap jawaban Higashira.  Matanya melirik ke sekeliling seperti sedang mencoba mencari sekutu, sebelum melihat ke bawah ke tangan yang masih berjabat tangan.  Wajahnya menjadi merah.  “M-Maaf!  M-Mari kita mulai dari awal.  Senang berkenalan denganmu!"

 "Hah?  O-Oh, baiklah.”  Higashira memiringkan kepalanya dengan bingung saat Yume dengan kuat mencengkeram tangannya dengan kedua tangannya.

 Ah, sekarang aku mengerti kenapa dia bereaksi begitu keras pada Higashira.  Saat aku sampai pada pemahaman ini, Minami-san menembakku dengan seringai menyebalkan dan berbisik, “Tidak ada perasaan cinta sama sekali.  Wkwkwk.!”

 Aku tidak tahu apa yang lucu dari itu baginya.  Apakah kau melihatku sebagai musuh atau sebagai kekasih?  Bisakah kita membereskan semuanya sekarang?!  Dia membuatnya terdengar seperti aku sedang mencoba merayu Higashira atau semacamnya.

 “U-Um, Mizuto-kun?  Maukah kau menjelaskan kepadaku apa yang terjadi di sini?  A-Aku hampir tidak cukup siap secara sosial untuk menguraikan situasi ini. ”

 “Iya, baiklah.”

 “H-Hah?!  Kau akan menjelaskan semuanya?!  T-Tunggu—” Wajah adik tiriku jadi pucat.

 “Gadis ini yakin kalau kau menyukaiku,” kataku sambil menunjuk Yume.

 “Tidak!  Sstt—”

 Oh, diamlah.  Aku mendorong tasku ke wajahnya.

 “Ya, meskipun aku menjelaskan kepadanya kalau kita hanya berteman, dia tidak mempercayaiku sedikit pun, dan itulah yang menyebabkan ini.  Dia ingin membuatmu berpikir kalau kau tidak memiliki hak atas diriku.  Itu sebabnya dia memanggilku dengan nama depanku, seperti yang kau lakukan.”

 “Kau sangat jahat, Irido-kun.”  Minami-san memiliki ekspresi yang sangat tidak setuju di wajahnya, tapi dia tidak mengenal Higashira seperti aku.  Jika aku tidak menjelaskan hal-hal seperti ini, dia tidak akan mengerti.

 Wajahnya merah padam, Yume mulai meringkuk.  Hmph.  Ini adalah kesalahanmu karena mencoba melakukan sesuatu yang begitu pengecut, yang akhirnya jadi bumerang untukmu.

 Higashira memiringkan kepalanya ke satu sisi dan ke sisi lain mencoba mencerna apa yang kukatakan.  "Dia pikir... aku 'menyukai'mu...?  Hah?"

 “A-Aku tidak salah di sini!  Kalian berdua pulang bersama setiap hari!  Aku tidak aneh karena memikirkan itu!”

 “Hanya untuk mendukung Yume-chan di sini, dia benar.  Siapa pun akan berpikir begitu!  Bahkan aku berpikir begitu!”  Minami-san berkata, menutupi Yume.

 Sebagai tanggapan, Higashira hanya mengernyitkan wajahnya dengan bingung.  “Mizuto-kun, aku percaya ini adalah kedua kalinya dalam hidupku aku berharap aku terlahir sebagai laki-laki.  Sekadar informasi, itu saat pertama kali aku mulai menstruasi.  Aku ingin bereinkarnasi ke tubuh yang tidak membocorkan darah dari daerah bawahnya.”

 “Kalian berdua dengar itu?  Apakah seorang gadis akan mengatakan itu kepada pria yang disukainya?”

 Baik Yume dan Minami-san terdiam, saling memandang, dan setelah berpikir dalam-dalam, mereka berdua menundukkan kepala pada Higashira dan berkata, "Maaf karena berasumsi salah tentangmu!"

 "Hah?  Kenapa aku merasa seperti kalian berdua menjauhkan diri saat kalian meminta maaf?  M-Mizuto-kun, apa mereka takut padaku?  Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?! ”

 "Ya, mereka ketakutan, dan tidak hanya mereka," kataku, menjauh darinya juga.

 “M-Maaf!!!  Tolong jangan menjauh dariku! ”

 Saat air mata mulai terbentuk di mata Higashira, aku menepuk kepalanya untuk menghiburnya.  Karena aku adalah satu-satunya temannya, aku merasa sangat bertanggung jawab untuknya.  Rasanya seperti memiliki seekor anjing besar yang menyukaimu.  Saat aku menepuk kepalanya, Yume dan Minami-san hanya melihat dengan bingung.

 “Yume-chan, hubungan itu sulit, ya?”

 "Ya, ini mungkin agak terlalu sulit."

+ Yume +

“Mizuto-kun, katakan padaku, siapa yang kau pilih antara Nera dan Bianca?”

 “Mereka dari Dragon Quest 5, ya?  Pertama-tama, aku belum pernah memainkannya.”

 “Izinkan aku untuk memberikan penjelasan singkat.  Jika Nera tidak menikahi Pahlawan, dia menikahi teman masa kecilnya.  Di sisi lain, jika Bianca tidak menikah dengan Pahlawan, dia akan menjalani sisa hidupnya sendirian, di desa pegunungan yang terpencil.”

 “Oke, kalau begitu aku pilih Nera.”

 "Apa?!  Kenapa kau tidak memilih Bianca?  Dia memiliki begitu banyak hal untuk ditawarkan!”

 "Ya, banyak beban emosional!"

 Aku memperhatikan saat Mizuto dan Higashira-san berjalan di depanku, berbicara akrab satu sama lain.  Komentar yang dia ucapkan kepada Mizuto di gerbang sekolah tentu saja bukan sesuatu yang dia katakan kepada seseorang yang dia suka.  Untuk teman sesama jenis, mungkin.  Aku tidak akan pernah mengatakan sesuatu yang vulgar seperti itu kepada teman-temanku tanpa diminta.  Hanya dalam situasi di mana orang lain mengatakannya lebih dulu dan aku hanya mengikuti mereka.

 Jika ini adalah bagaimana mereka biasanya bertingkah pada satu sama lain, maka aku dapat menerima kalau tak satu pun dari mereka memiliki perasaan romantis apa pun pada satu sama lain.  Higashira-san memiliki sedikit getaran yang mirip denganku saat SMP, jadi aku langsung mengambil kesimpulan, tapi aku tidak tahu seperti apa dia sebenarnya.  Tapi serius, ‘kan...?

 “Mereka benar-benar akrab.  Sulit dipercaya mereka baru bertemu beberapa hari yang lalu, ” kata Akatsuki-san dari sampingku seolah dia membaca pikiranku.  “Akan gila untuk begitu saja percaya kata-kata mereka kalau mereka tidak pacaran.  Benar, Yume-chan?”

 "Serius..."

 Orang lain akan memikirkan hal yang sama persis sepertiku.  Aku tidak mengira mereka pacaran karena aku posesif dengan pria yang telah putus denganku dan masih memiliki semacam perasaan untuknya — tidak, siapa pun akan berpikir begitu!

 Aku menoleh ke arah mereka berdua yang berjalan di depanku.  Mereka begitu dekat satu sama lain hingga bahu mereka praktis bersentuhan, dan percakapan menyenangkan mereka sepertinya tidak akan kehabisan bensin dalam waktu dekat, terutama dengan cara mereka tertawa.  Apakah ada saat ketika kami terlihat begitu akrab satu sama lain?

 "Aku sangat kecewa.  Jika Higashira-san memiliki perasaan padanya, aku berpikir untuk membantunya.”

 "Hah?  Membantunya?”

 “Yah, lihat dia.  Dia bukan tipe yang tegas.  Dia perlu sedikit dorongan, jika tidak, mereka hanya akan tetap berteman selamanya.  Juga, akan sangat bagus bagiku jika mereka bersatu.”  Minami menembakku dengan senyum jahat yang aneh.  “Ditambah lagi, jika kau ikut membantu, dia tidak akan terkalahkan!  Kalian mungkin saudara tiri, tapi kau dapat menemukan segala macam informasi yang akan membantunya memenangkan hatinya. ”

 "Kurasa ..." Aku ragu ada orang di dunia ini yang lebih tahu tentang cara mencuri hatinya daripada aku.  "Tapi ini semua dengan asumsi kalau dia benar-benar tertarik padanya, ‘kan?"

 "Ya.  Sangat mengecewakan!  Aku benar-benar berpikir mereka adalah pasangan yang cocok.”

 Pasangan yang cocok?  Aku menatap mereka lagi.  Melihat mereka membuatku benar-benar berpikir dari lubuk hatiku kalau akan sangat menyenangkan jika mereka mulai pacaran.

 "Oh, aku lewat sini."  Higashira-san berhenti di penyeberangan.

 "Benar.  Sampai jumpa besok."

 "J-Juga..." Higashira-san melirikku, tapi bukannya melanjutkan apa yang akan dia katakan, dia mulai gelisah.

 Saat kami memiringkan kepala dalam kebingungan, Mizuto dengan lembut menepuk punggungnya.

 “U-Uh,” Higashira-san menundukkan kepalanya pada kami dan kemudian, dengan suara serak, dia berkata, “S-Selamat tinggal!”  Kemudian dia menghela nafas lega saat dia mengangkat kepalanya.  "A-aku mengatakannya."

 "Kerja bagus," kata Mizuto sambil tersenyum.

 “Hehehe.”  Higashira-san balas tersenyum padanya, sedikit malu.

Ini adalah Higashira-san yang sama yang wajahnya hampir tidak bergerak untuk membuat ekspresi.  Tapi dia sekarang tersenyum, wajahnya diwarnai merah oleh matahari terbenam.

 “Hm?”

 "Hmmm?!"

 Tunggu.  Tunggu apa yang baru saja terjadi?

 “Oke, selamat tinggal juga, Mizuto-kun!  Tolong, hubungi aku di LINE setelah kau selesai membaca buku yang kurekomendasikan!”

 "Ya, selama kau masih bangun sekitar jam dua."

 "Roger!"

 Pada saat itu juga, tanda penyeberangan menyala, dan Higashira-san dengan gembira melompat ke sisi lain jalan.  Saat kami melihatnya menghilang di balik mobil, Akatsuki-san berkata dengan suara yang lebih rendah dari biasanya, "Apakah kau ingat apa yang kau katakan, Yume-chan?"

 "Hah?"

 "Kau bilang kau akan membantu jika dia tertarik padanya, ‘kan?"

 “Ap— A-Aku tidak berjanji atau apa pun!”

 “Irido-kun, berikan ID LINE Higashira-san.”

 "Sudah kubilang aku tidak berjanji apa pun!"


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2