Dousei Kara Hajimaru Otaku Kanojo no Tsukurikata - Volume 4 Chapter 1 Bahasa Indonesia


 Bab 1


 “Selama ini, aku selalu mengagumi gadis-gadis yang kuat dan keren.  Aku berpikir bahwa jika aku jatuh cinta pada seseorang, itu hanya bisa pada gadis seperti itu.  Sampai sekarang begitu.  Aku akhirnya menyadari sesuatu.  Ichigaya... kamulah orang yang kuinginkan.”


 Ini adalah pertama kalinya aku pergi ke Wonder Festival, namun yang bisa kupikirkan hanyalah Elena.  Dia sangat mengejutkanku sehingga aku tidak bisa mengikutinya setelah dia bergegas pergi.

 Orang yang dia inginkan... Bagaimana aku bisa melupakan itu?!  Dia pada dasarnya menyatakan cintanya padaku!

 Elena adalah gadis cantik, baik, populer yang bekerja sebagai seiyuu dan VTuber.  Dia berada pada level yang benar-benar berbeda denganku dalam segala hal.  Bagaimana dia bisa menyukaiku?  Aku benar-benar terkejut, ragu, dan... senang.  Jika itu benar, itu adalah hal terbaik yang pernah kuterima.

 Gadis itu sangat jauh dari jangkauanku sehingga pemikiran itu tidak pernah terpikir olehku, tapi dia akan menjadi pacar yang ideal untuk otaku mana pun... termasuk aku.  Fakta bahwa dia mengisi suara VTuber Emily Saionji, yang kucintai, adalah bagian dari itu, tapi dia juga cantik, berbakat, dan memiliki kepribadian yang hebat.  Bahkan selera kami tidak jauh berbeda, karena dia menyukai yuri—yang, untuk seorang gadis, agak langka.  Dia memenuhi setiap kriteria.

 Tapi sekali lagi, mungkin maksudnya bukan dalam arti romantis.

 Tepat sebelum penampilan langsung pertamanya, berita bahwa Elena adalah aktris yang mengisi suara Emily Saionji telah bocor di internet, itu membuatnya panik.  Untungnya, aku ada di sana untuk menghiburnya, jadi mungkin dia mengatakan itu tanpa berpikir karena dia sangat bersyukur.  Dia tidak memberitahuku bahwa dia mencintaiku atau semacamnya—setidaknya, tidak secara langsung.  Karena itu, akan aneh untuk tidak berpikir bahwa dia menyukaiku setelah mendengar sesuatu seperti itu.

 Jadi, um... Apa yang harus kulakukan sekarang?

 "Maaf membuatmu menunggu, Ichigaya!"

 Mungkin jika aku mencoba mengikutinya...

 "Hai!  Kenapa kau melamun?”

 "Wajahmu mematung, Icchi?"

 "Hah?  O-Oh, maaf,” kataku, akhirnya menyadari bahwa Kokoro, Iroha, dan Mikoto telah kembali.

 “Kami baru saja berbicara bahwa kami akan pergi mencari sesuatu untuk dimakan.  Kau ikut atau tidak?”  tanya Kokoro.

 “Y-Ya …”

 Kami pergi ke salah satu kafe di dalam tempat festival untuk makan siang.  Ketiga gadis itu sedang mengobrol, tapi aku begitu sibuk memikirkan apa yang dikatakan Elena sehingga seluruh percakapan masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain.  Tentu saja, mereka kadang-kadang mengolok-olokku karena pikiranku di awan, tapi aku tidak terlalu memperhatikan.


 “Apakah ini terlalu panas untukmu, Ichigaya?  Kau tampak agak linglung sepanjang hari,” tanya Mikoto dengan prihatin.  Kami berada di peron stasiun, menunggu kereta kami.

 “Ah, tidak sama sekali!  Aku minta maaf karena membuatmu khawatir.  Aku hanya memikirkan beberapa hal, itu saja...”

 "Syukurlah, tapi pastikan untuk beristirahat, oke?"

 “Tentu saja, terima kasih.”

 "Baiklah, ini kereta kami.  Senang bertemu denganmu lagi!”  kata Iroha.

 “Sampai jumpa lagi!”  Kokoro membalasnya, melambaikan tangannya saat Iroha dan Mikoto menaiki kereta mereka.

 Setelah berpisah dengan mantan rekan kerja kami, Kokoro dan aku naik kereta yang akan membawa kami pulang.

 “Hmmm, haruskah aku mengiriminya pesan?  Seperti 'senang bertemu denganmu'?  Atau akankah itu terlihat terlalu menyedihkan?”  tanya Kokoro.  Dia masih bersemangat untuk bertukar kontak dengan cosplayer tampan di festival.

 Namun, aku masih memiliki sesuatu yang lain di pikiranku.

 “Ada apa denganmu?!  Kau tidak fokus sepanjang sore!

 “O-Oh, maaf…” jawabku.

 Aku berpikir untuk memberitahunya apa yang terjadi dengan Elena.  Itu pasti akan membuat Kokoro puas, tapi... aku tidak bisa.  Jika aku memberi tahu dia, itu berarti aku harus menjelaskan bahwa Elena tadi berterima kasih kepadaku setelah aku membantu menenangkannya;  yang berarti aku harus menjelaskan bahwa dia panik karena orang-orang mengetahui bahwa dia adalah VTuber yang populer;  yang berarti aku harus menjelaskan bahwa Elena adalah VTuber populer Emily Saionji.  Meskipun beberapa orang di internet telah menemukan identitasnya, itu masih harus dirahasiakan.  Aku tidak bisa memberi tahu Kokoro tentang hal itu.

 "Apa ada masalah?  Apakah sesuatu terjadi tadi? ”

 "Tidak..."

 “Sheesh, baiklah.  Jaga rahasiamu.  Tapi katakan padaku apa pendapatmu!  Apakah kau pikir tidak apa-apa untuk mengirim pesan kepadanya? ”

 “Y-Yah... jika itu hanya semacam sapaan, tentu saja.  Aku tidak melihat ada masalah.”

 "Bagus!  Maka aku akan melakukannya sekarang!  Mari kita lihat... Senang bertemu denganmu hari ini... Oke!  Terkirim!  Jadi, bagaimana hasilnya?  Apakah kau sempat memotret cosplayer yang imut?  Apakah kau sempat berbicara dengan mereka?”

 Salah satu alasanku untuk menghadiri festival ini adalah untuk bertemu cosplayer yang imut, tapi aku sudah melupakan semua itu.

 “A-Ada satu yang bercosplay menjadi karakter yang aku suka.  Aku mengambil gambar akun Twitter-nya.”

 Sejujurnya, aku tidak lagi peduli dengan cosplayer itu.  Elena jauh lebih penting bagiku.

 “Itu luar biasa!  Kau harus men-follow-nya di Twitter dan membalas salah satu tweetnya atau semacamnya.  Itu setimpal dengan semua yang kau lalui, ‘kan?”

 “Y-Ya.  Kupikir kau benar ... "

 Mempertimbangkan kejadian hari itu, aku curiga bahwa aku bahkan tidak akan repot-repot men-follow gadis itu.


 Setelah kami sampai di rumah, aku memeriksa ponselku lagi lagi, tetapi tidak ada pesan dari Elena.  Aku masih tidak tahu bagaimana memahami apa yang dia katakan kepadaku, tapi aku tidak punya nyali untuk menghubunginya sendiri.  Yang bisa kulakukan hanyalah menyerah untuk hari itu dan pergi tidur.

 +×+×+×+

 Keesokan harinya, aku terbangun karena notifikasi LINE.  Aku segera menggeser jariku ke atas layar, berharap melihat pesan dari Elena.  Yang mengejutkanku, pesan itu ternyata datang dari Kisaki, adik perempuanku.

 Kisaki sebelumnya memberitahuku bahwa dia akan pulang ke rumah untuk liburan musim panas, dan dia masih belum memutuskan apakah itu akan sementara atau dia pindah kembali ke Jepang seterusnya.  Jika dia memilih yang terakhir, Kokoro tidak akan bisa tinggal di sini lagi, jadi aku mendesak adikku untuk memutuskan sesegera mungkin.

 "Aku akan pulang ke rumah selama sekitar satu minggu, mulai tanggal 7."

 “Jadi kau hanya tinggal di sini untuk liburan musim panas?  Dan kemudian kau akan kembali?"

 "Begitulah."

 "Aku sudah memberitahumu untuk memberitahuku ketika kau memutuskan!"

 "Itulah yang kulakukan!"

 Aku menghela nafas lega.  Jadi sementara!  Aku tidak perlu mengusir Kokoro.  Itu akan terasa mengerikan setelah aku menjadi orang yang menawarinya tempat tinggal.

 Memikirkannya, ide berbagi rumah dengan Kisaki sama sekali tidak mendebarkan.  Kami cukup akrab satu sama lain ketika kami berdua masih kecil, tapi ketika dia masuk SMP, kami mulai saling menjauh dan dia mulai aktif menghindariku.

 Debut SMP Kisaki tidak sepertiku: dia mulai menjaga penampilannya, menjadi ekstrovert dan mudah bergaul, dan, setidaknya dari apa yang kudengar, dia juga menjadi populer di kalangan anak laki-laki.  Sebelum itu, kami biasa menikmati anime dan game bersama, tapi dia mungkin sudah benar-benar keluar dari hobi itu.

 Itu kemungkinan besar mengapa dia tidak ingin berhubungan dengan saudara laki-laki otakunya yang tidak populer lagi.  Tentu saja, hidup dengan seseorang yang bersikap begitu dingin terhadapku membuatku stres.  Aku memiliki pengalaman yang jauh lebih baik dengan Kokoro sebagai teman serumahku daripada dengan saudara perempuanku sendiri.


 "...jadi dia bilang dia hanya akan berada di sini selama seminggu atau lebih."

 “Fiuh!  Itu melegakan sekali!”

 Kokoro tampak lebih lega dari aku.  Masuk akal, mengingat dialah yang paling dirugikan: jika Kisaki kembali, Kokoro harus pindah dari Jepang dan tinggal bersama orang tuanya di luar negeri.

 “Itu mulai dari tanggal tujuh, jadi... apa kau pikir kau bisa tinggal di tempat lain untuk waktu itu?  Mungkin di rumah teman…”

 “Aku tidak bisa meminta sesuatu seperti itu pada teman-temanku.  Kupikir aku akan menggunakan uang sakuku dan uang yang kutabung dari bekerja untuk menyewa kamar murah.  Aku yakin aku masih belum punya cukup uang, jadi aku mungkin harus mencari pekerjaan paruh waktu lain — pekerjaan yang digaji setiap hari atau semacamnya. ”

 “Maaf soal itu.  Dengar, kau tidak perlu membayar bagianmu dari pengeluaran rumah untuk bulan ini…”

 "Benarkah?  Terima kasih!  Maka aku mungkin bisa melakukannya tanpa bekerja. ”

 Ternyata kunjungan Kisaki tidak akan menjadi masalah besar.

 Setelah makan malam, Kokoro mulai mencari pekerjaan paruh waktu.  Dia kecewa menemukan bahwa sebagian besar yang dibayar setiap hari adalah pekerjaan gudang atau pabrik yang melibatkan buruh.

 “Itu tidak terlihat bagus.  Mungkin aku bisa menjual beberapa merchandise otaku dan cosplay yang tidak kubutuhkan lagi.  Aku akan mendapatkan uang dari itu, meskipun tidak banyak.  Aku harus mengeluarkan semua barang-barangku dari kamar adikmu sebelum dia sampai di sini.”

 “Kau bisa memasukkannya ke dalam kamarku, asalkan muat.  Kisaki tidak akan masuk ke dalam kecuali hidupnya bergantung padanya, jadi tidak ada risiko dia menemukannya.”

 “Itu membuatnya lebih mudah!  Tapi... kalian berdua memiliki hubungan yang sangat buruk, ya?"

 "Ya, jangan bahas itu."


 Kemudian di pagi hari, Kokoro meninggalkan rumah untuk bertemu dengan beberapa teman.  Karena aku tidak punya rencana untuk hari itu, aku memutuskan untuk tinggal di dalam dan menikmati beberapa anime dan game dalam kenyamanan AC di rumahku — cara sempurna untuk menghabiskan liburan musim panas.

 Aku sedang berbaring di sofa ketika aku mendapat notifikasi dari Twitter.  Ketika aku melihat dari siapa DM itu berasal, aku melompat dari sofa karena terkejut.

 Mashiro@Meow'dMaidCaf√©

 M-Mashiro?!  Dan akun ini... Ini akun kerjanya!

 Aku sebelumnya telah memberi tahu Mashiro bahwa aku ingin membicarakan sesuatu, tapi dia dan aku tidak pernah berhasil bertukar kontak LINE, dan dia telah menghapus akun Twitter pribadinya—satu-satunya alat komunikasi kami.  Kupikir dia melakukan itu karena dia tidak ingin berbicara denganku, jadi aku berhenti berharap untuk berbaikan.  Kemudian, ketika aku bertemu dengannya di kafe tempat Yume bekerja, dia sangat marah kepadaku, dan aku bahkan tidak tahu kenapa dia tidak membalas DM-ku.

 Awalnya, aku mengira dia marah padaku karena dia cemburu pada Yume, tapi semakin aku memikirkannya, semakin aku sadar dia mungkin marah karena aku dekat dengan gadis lain sambil tetap tertarik padanya.

 Itu sepertinya paku terakhir di peti mati hubungan potensial kami, jadi kenapa dia menggunakan akun kerjanya untuk mengirimiku pesan?!  Kafe dengan tegas melarang maid mengirim DM kepada siapa pun dengan akun kerja mereka.

 Apa alasan dia harus melanggar aturan itu?  Aku bertanya pada diri sendiri ketika aku membuka DM itu.

 “Halo Ichigaya, ini Gojo Mashiro.  Apakah kau ingat aku?"

 Ingat dia?  Apa yang dia bicarakan?  Apakah dia benar-benar berpikir aku akan melupakan siapa dia dalam rentang beberapa hari, atau dia hanya bersikap pasif-agresif?

 "Tentu saja aku ingat!  Aku tidak mengharapkan DM dari akun kerjamu!  Ada apa?"

 Pasti ada sesuatu yang benar-benar perlu dia katakan padaku...

 “Itu tidak terlalu penting, tapi... Suatu hari, di kafe, kau bertanya padaku kenapa aku tidak membalas DM-mu.  Aku tidak berhasil memberi tahumu saat itu, jadi aku akan mencobanya lagi.  Aku ingin.  Aku ingin membalas, tapi aku sudah menghapus Twitter-ku... Setelah kau menghapusnya, akun tersebut tetap aktif selama beberapa hari, dan kemudian tiba-tiba menghilang.  Pada saat aku akan membalas, akunku sudah hilang.”

 Jadi dia sebenarnya ingin membalas!  Sekarang aku akhirnya tahu... dan dia melanggar peraturan kafe hanya untuk memberitahuku itu...

 "Aku mengerti.  Itu membuatku merasa lebih baik tentang itu.”

 “Aku hanya tidak ingin ada kesalahpahaman.  Itu saja."

 "Oke.  Terima kasih."

 Aku meletakkan ponselku, berharap itu akan menjadi akhir dari semuanya.  Semua kebingungan yang telah berjalan di otakku untuk waktu yang lama akhirnya hilang.  Namun, setelah beberapa saat, Mashiro mengirim pesan lain.

 "Hanya itu yang kau katakan...?"

 "Hah?  Apa maksudmu?"

 Balasanku yang bingung diikuti oleh penantian yang lebih lama lagi.  Setelah sekitar lima menit, aku mendapat DM lagi dari Mashiro.

 “Mashiro555”

 Itu namanya, diikuti oleh beberapa nomor acak.

 Tunggu... mungkinkah ini...?

 “Itu ID LINE-ku.  Aku tidak diizinkan mengirim DM dari akun ini, dan aku tidak berencana membuat akun pribadi baru untuk sementara waktu, jadi jika kau memiliki sesuatu untuk dibicarakan denganku, silakan gunakan itu.”

 Itu benar-benar ID LINE!  ID LINE Mashiro!

 "Terima kasih!  Aku akan menambahkanmu sebagai teman!”

 "Oke.  Setelah kau melakukannya, aku akan menghapus semua DM ini sehingga orang-orang di kafe tidak mengetahuinya.”

 "Baiklah!"

 Aku langsung membuka LINE dan menambahkan Mashiro sebagai teman.  Aku mengiriminya pesan sederhana, “Ini aku, Ichigaya!”  dan dia menjawab dengan stiker.

 Menatap percakapan singkat kami terasa sangat aneh.  Aku sudah lama ingin meminta LINE-nya, tapi tidak pernah berhasil.  Dan sekarang dia memberikannya kepadaku, tanpa diminta, pada saat seperti ini... Aku sama sekali tidak tahu apa yang sedang terjadi di kepalanya.

 Aku senang sekali lagi memiliki cara untuk menghubungi Mashiro, tapi aku tidak benar-benar ingin berbicara dengannya saat itu.  Itu mungkin karena aku sudah terlalu lama menunggu jawaban darinya, dan yang lebih penting... karena aku masih tidak bisa memikirkan hal lain selain Elena.


Translator: Janaka

1 Comments

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2