Dousei Kara Hajimaru Otaku Kanojo no Tsukurikata - Volume 4 Chapter 3 Bahasa Indonesia


 Bab 3


 Keesokan paginya, setelah sarapan, aku turun ke ruang tamu.  Kisaki dan Kokoro tidak terlihat, jadi aku mulai memainkan ponselku.  Aku berpikir mereka masih di kamar adikku, tetapi mereka tidak muncul sama sekali, tidak peduli berapa lama aku menunggu.

 Sekitar tengah hari, aku mulai mengkhawatirkan mereka, jadi aku pergi ke kamar Kisaki dan mengetuk pintu.

 “Hei, kalian berdua!  Ini sudah lewat jam dua belas!”  kataku.

 Setelah beberapa saat, pintu terbuka, memperlihatkan Kokoro yang mengantuk memakai piyamanya.  Di belakangnya, aku bisa melihat Kisaki masih tergeletak di tempat tidurnya.

 "Benarkah?  Sial... Kami menghabiskan sepanjang malam mengobrol dan membaca doujin bersama dan akhirnya tidur sekitar pukul tujuh pagi..." Kokoro menjelaskan, menahan menguap.

 "Kalian benar-benar akrab untuk dua orang yang baru bertemu kemarin."

 “Kamu tidak mengerti! Dia seperti saudara perempuan yang terpisah dariku saat lahir atau semacamnya!  Kami memiliki selera yang sama dalam segala hal, kami meng-ship pasangan yang sama.  Itu yang terbaik, sungguh!  Kami sangat bersenang-senang!”

 Kisaki, terbangun karena percakapan kami, duduk di tempat tidur sambil menguap.

 “...Oh, selamat pagi, Kokoro,” katanya.

 Kau menyapanya dan bukan saudaramu sendiri?!  Dan kau sudah memanggilnya dengan nama depannya?!

 “Selamat pagi, Kisaki!”  jawab Kokoro.  “Benar-benar maaf aku akhirnya tidur di tempat tidurmu tadi malam.  Itu pasti sangat tidak nyaman bagimu.  Namun jangan khawatir, aku akan menginap di hotel hari ini, dan aku akan meletakkan semua barang-barangku di kamar kakakmu.”

 Mereka tidur bersama?!

 "Hotel?!  Tidak, tidak perlu menghabiskan semua uang itu!  Kau bisa menginap  di kamarku! ” kata Kisaki, itu sangat mengejutkanku.  Tentu, mereka menyukai satu sama lain, tapi ini bertentangan dengan yang kuharapkan.

 “Aku tidak bisa!  Itu akan, seperti, terlalu berlebihan!”

 "Benar-benar tidak masalah!  Dan kau dapat meninggalkan barang-barangmu di sini juga!  Sebenarnya, jika memungkinkan, aku lebih suka jika begitu.  A-Ada beberapa doujin di sini yang ingin aku lihat...”

 “Aku tidak keberatan meminjamkanmu semuanya, tapi bukankah akan sulit untuk bersantai dengan orang asing di sekitarmu?”

 "Sama sekali tidak!  Aku lebih suka kamu di sini daripada harus berduaan dengan Kagetora.  Ugh.”

 Hai!  Aku disini!  Dan aku juga punya perasaan!  Pikiranku.  Terlepas dari penghinaan, aku sebenarnya setuju.  Adanya Kokoro mungkin akan membuat suasana menjadi tidak terlalu canggung dengan Kisaki.

 “B-Benarkah?  Jika kau bersikeras..."

 “Ya!”  Kisaki menyeringai.

 “Sejujurnya, ini jauh lebih baik bagiku!  Menginap di hotel akan menghabiskan banyak uang. ”

 Dan dengan itu, Kokoro bisa tetap menjadi teman serumahku saat Kisaki di Jepang.  Aku bahkan tidak harus menghadapi kemarahan adik perempuanku, ini melegakan.  Tapi aku terkejut, setelah memperlakukanku dengan sangat dingin selama bertahun-tahun, Kisaki bersikap sangat ramah pada Kokoro.

+×+×+×+

Kemudian pada hari itu, Kokoro memasak makan siang—yang kurasa adalah sarapan untuk kedua gadis itu—dengan bahan-bahan yang kami simpan di kulkas.  Kami semua duduk dan makan bersama.

 “Wah, ini sangat enak!  Kau luar biasa, Kokoro!”  kata Kisaki setelah menggigit makanannya.

 "Oh ayolah!  Kau terlalu menyanjungku!”

 "Itu tidak benar!  Meskipun kau seorang otaku, kau cantik, menarik, semua pakaianmu sangat imut, dan kau adalah seorang juru masak yang hebat!”

 Sekali lagi, aku merasa bingung dan agak sedih karena Kisaki sangat mengagumi teman serumahku.  Kokoro juga seorang otaku sepertiku, namun Kisaki membenciku.  Selain fakta bahwa selera mereka sangat mirip, ini pasti karena seberapa baik Kokoro merawat dirinya sendiri.  Kisaki mungkin menghormatinya sebagai seorang gadis dan sebagai seorang otaku.

 “Tetap saja, kau tahu, meskipun kami memiliki kamar kosong di sini, aku terkejut kau memutuskan untuk tinggal bersama orang seperti dia,” kata Kisaki, mengucapkan kata terakhir dengan penghinaan yang cukup untuk menyakiti perasaanku lagi.  “Orang tidak akan pernah menduga kalian berdua memiliki hubungan satu sama lain.  Apakah sejak awal kalian berteman? ”

 "Tidak juga," jawab Kokoro.  “Kami saling mengenal karena kami memiliki tujuan, um, yang sama.”

 "Tujuan?  Tujuan seperti apa?”

 "Tidak apa-apa untuk memberitahunya, ‘kan?"  Kokoro bertanya padaku.

 "Tentu, silakan."  Kami tidak punya alasan untuk tidak memberi tahu Kisaki, dan menyembunyikan kebenarannya hanya akan membuatnya curiga.

 “Kau tahu, kami berdua ingin mendapatkan pacar otaku.  Jadi dia membantuku mencari pacar, dan aku membantunya mencari gadis otaku impianya.”

 “P-Pacar?!”  Kisaki bertanya, rahangnya ternganga tak percaya.  "Kakakku mencari pacar?"

 Dia mengambil jeda sejenak untuk memberiku tatapan seperti yang biasanya kau berikan pada toilet kotor.

 "Ew..." katanya kemudian.

 "Apa?!"  seruku, tersinggung dengan reaksi adikku.  "Apa-apaan itu?!"

 "Jadi itu sebabnya kalian berdua akhirnya tinggal bersama?"  Kisaki bertanya, seolah aku tidak mengatakan apa-apa.

 “Tepat setelah kami memutuskan untuk saling membantu, orang tuaku memberi tahuku bahwa aku harus pindah ke luar negeri bersama mereka,” Kokoro mulai menjelaskan.  “Aku tidak ingin meninggalkan Jepang, karena itu berarti jauh dari budaya otaku.  Tapi mereka bilang 'gadis seusiamu tidak bisa tinggal di sini sendirian.' Kau tahu?  Ichigaya ada di sana saat itu, dan dia memberi tahu ayahku bahwa aku bisa tinggal di sini.  Aku benar-benar tidak mengharapkan itu, tapi aku sangat bersyukur dia melakukan itu.  Ayahku agak... aneh, kau tahu.  Dia benar-benar menyukai hal-hal romantis.  Jadi kami harus berbohong, tapi ketika kami mengatakan kepadanya bahwa kami pacaran, dia membiarkanku tinggal.”

 "Wow!  Aku tidak percaya itu berhasil!"

 "Tapi, satu-satunya masalah adalah ketika ibu dan ayahku pulang ke Jepang, mereka berharap aku dan kakakmu menikah..."

 “M-Menikah?!”  teriak Kisaki.  "Apakah kalian berdua benar-benar akan—?!"

 "Tidak mungkin!"  Kokoro dan aku berteriak serempak, memotong ucapannya.

 "Kami hanya berpikir bahwa jika kami berdua menemukan sesuatu yang sangat serius pada saat orang tuaku pulang, kami dapat meyakinkan mereka untuk melupakan semua tentang pernikahan."

 "Itu benar-benar banyak yang harus diterima... Aku terkejut orang tuamu tidak mencoba untuk menghentikanmu menikahi seseorang seperti kakakku," kata Kisaki.

 Hah?!

 “Yah, menurut Ibu dan Ayah, tidak apa-apa menikah dengan siapa pun yang kau suka, asalkan kau bahagia dengan mereka,” jawab Kokoro.

 HAH?!

 Saya sangat tersinggung hingga aku tidak memiliki cukup kekuatan untuk menyela.  Tapi dengan situasi kami yang akhirnya jelas, Kisaki mengubah topik pembicaraan.

 "Ngomong-ngomong, apakah kau akan pergi ke Comiket?"  dia bertanya pada Kokoro.

 “Aku berencana untuk pergi!  Ada banyak doujinshi yang ingin kubeli!  Oh, dan, ketika kakakmu dan aku pergi ke WonFes, aku bertemu cosplayer Toppo yang sangat tampan ini... dan dia akan datang ke Comiket, jadi aku sangat ingin melihatnya di sana!  Awaaah!  Ini sebenarnya pertama kalinya aku ke sana, jadi aku akan terlalu takut pergi sendirian, tapi...” Kokoro berbalik untuk melihatku.  “Kau juga akan pergi, ‘kan?”

 “Y-Ya, kurasa…” jawabku.  Aku juga sudah berencana untuk pergi, jadi kupikir sebaiknya aku pergi dengan Kokoro.

 "Apakah kau mengatakan 'cosplayer Toppo super tampan'?"

 “Tentu saja!  Tunggu, aku punya fotonya!  Ini, orang ini,” kata Kokoro sambil menunjukkan ponselnya pada Kisaki.

 “Woow!  Dia sangat keren!  Kau bilang kamu sedang mencari pacar, jadi apakah kau mencoba pacaran dengannya?”  tanya adikku, praktis melonjak dari kursinya.

 “Y-Yah, bukannya aku akan menembaknya atau apa, tapi... kupikir akan menyenangkan bertemu dengannya lagi dan mungkin ber-cosplay bersama atau semacamnya!”  Kokoro menjawab, sama bersemangatnya.  Dia mungkin terlalu malu untuk langsung mengakui bahwa dia ingin pacaran dengannya, tapi reaksinya membuat itu cukup jelas.

 “Bagaimana denganmu, Kisaki?  Apakah kau ingin pergi?"  tanya Kokoro.

 “Oh, eh, ya.  Yah, sejujurnya... Aku akan membuka stan di sana.”

 “Stanmu sendiri?!”  Kokoro menjerit.

 Aku sama kagetnya.  Ini pertama kali aku mengetahui bahwa adikku sebenarnya adalah seorang otaku, dan sekarang dia akan membuka stan di Comiket?!

 "Kau menggambar doujin?!"  Aku bertanya.

 "Y-Ya ..." dia dengan enggan menjawab.

 "Apakah kau sudah melakukan itu ketika kau masih tinggal di sini?"  Jika ya, maka dia cukup pandai menyembunyikannya.

 “Dulu aku mengunggah karyaku di internet, tapi aku belum pernah menjual salinan fisiknya sebelumnya.  Musim dingin yang lalu, aku juga memesan stan, tapi kemudian saya harus pindah ke India.  Aku terus memposting karyaku ke internet dari sana. ”

 "Jadi kau kembali untuk pergi ke Comiket?"  tanya Kokoro.

 “Yah, aku juga ingin melihat teman-temanku, pergi berbelanja, dan hal-hal seperti itu, tapi ya, Comiket adalah alasan utamanya.”

 “Kau masih SMP dan kau menjual doujin buatanmu sendiri?!  Itu luar biasa!  Karakter apa yang kau gunakan? Dari HypMic?  Toppo?”

 “Y-Ya …”

 "Sudah kuduga!  Awww, aku benar-benar ingin membelinya!  Maukah kau menunjukkan gambarmu?  Kumohon?"

 Dia tidak hanya membaca BL... Adikku menggambar BL.

 “P-Punyaku tidak sebaik itu!  Tapi jika kau benar-benar ingin melihatnya, yah…” Kisaki menyerahkan ponselnya kepada Kokoro, mungkin menunjukkan salah satu gambarnya.

 “Tidak begitu bagus?!  Kau menakjubkan!  Wow, ini sangat lucu!  Awaaah!”

 Seberapa bagus  itu?  Aku agak ingin melihatnya juga... pikirku.  Mataku bertemu dengan mata adikku, tapi dia menggembungkan pipinya dengan kesal dan membuang muka.

 Dia tidak akan pernah menunjukkannya padaku... Tetap saja, aku hampir tidak bisa mempercayainya.  Kisaki adalah otaku sejati, bahkan mungkin lebih dariku!  Bukankah dia bilang dia mengunggah karya-karyanya saat dia pergi?  Setidaknya dia punya internet di sana...

 Bukan hanya adikku yang menyembunyikan hobinya dariku selama ini, tapi kami makan dan mengobrol bersama di meja yang sama.  Semuanya sangat aneh.  Dulu ketika kami tinggal bersama, kami hampir tidak pernah berbicara pada satu sama lain.

 “Jika kau akan pergi ke Comiket, aku bisa memberimu tiket sirkel,” Kisaki menawarkan.  Untuk Kokoro, tentu saja.

 Tiket sirkel... Aku belum pernah menggambar doujin seumur hidupku, tapi bahkan aku pernah mendengar tentang artifak misterius itu.  Seniman Doujin biasanya mempublikasikan karya mereka melalui "sirkel" mereka, dan sirkel yang berpartisipasi dalam Comiket diberikan tiket khusus ini.  Dikatakan bahwa pemiliknya dapat memasuki tempat Comiket sebelum semua pengunjung biasa boleh masuk.

 “Apakah kau bercanda?!  Itu akan sangat luar biasa!  Apakah kau benar-benar akan memberikannya?”  tanya Kokoro.

 "Tentu.  Aku tidak memiliki siapa pun yang membantuku menjual barang-barangku, jadi aku tidak memiliki siapa pun untuk diberikan tiket tambahanku.”

 "Benarkah?  Tapi bukankah itu berarti kau akan pergi ke sana sendiri?  Bukankah itu sedikit... berbahaya?  Apakah kau tidak punya teman yang bisa kau minta untuk datang dan membantumu?! ”

 Begitu dia mendengar pertanyaan Kokoro, wajah Kisaki dibanjiri kesuraman dan depresi.

 “Sebenarnya, aku tidak punya teman otaku.  Beberapa teman sekelasku di sini biasa menonton anime, tapi hanya itu saja.  Aku terlalu takut untuk memberi tahu siapa pun bahwa aku adalah seorang fujoshi…”

 Jadi dia tidak hanya menyembunyikannya di rumah, tapi juga di sekolah.  Tapi, eh, kenapa cerita ini terdengar begitu familiar?

 “Itu sama persis denganku!  Aku menyembunyikan tingkat kekuatanku di sekolah, jadi kau adalah orang pertama yang pernah kuajak bicara tentang BL di dunia nyata!”

 "Benarkah?!  Kau juga yang pertama untukku!  Aku hanya bisa berbicara tentang pasangan favoritku di internet, kau tahu? ”

 Kedua gadis itu, setelah menemukan kesamaan lain di antara mereka, mulai mengobrol dengan lebih bersemangat.

 “Bagaimanapun aku akan membantu stanmu?  Sebagai ucapan terima kasih untuk tiket sirkel!  Tidak aman bagi anak SMP pergi ke Comiket sendirian, tahu?  Dan kau bisa pergi melihat-lihat sementara aku mengurus barang-barang jualan untukmu!”

 “B-Benarkah?!  Itu akan sangat membantu!  Aku sendiri ingin membeli satu ton doujin, tapi aku menyerah karena kupikir aku tidak akan punya waktu untuk meninggalkan stanku!”

 "Bolehkah aku bertanya berapa banyak tiket sirkel yang kau punya?"

 "Tiga, termasuk untukku sendiri."

 "Aku mengerti.  Apa yang akan kau lakukan dengan yang tersisa?”

 "Pfft, aku tidak tahu."

 “Lalu bagaimana kalau Ichigaya membantu stan juga?”

 "Hah?!"  seruku.

 Memiliki tiket sirkel akan menyenangkan, tentu saja, tapi... membantu Kisaki menjual doujin?  Doujin BL?!

 "D-Dia...?"

 “Bukankah sangat tidak aman bagi dua gadis imut untuk berdiri sendirian di belakang stan?  Adanya seorang pria di sana akan jauh lebih baik.  Dan jika dia membantu juga, kita benar-benar dapat membagi shift jadi kita punya lebih banyak waktu untuk membeli doujin bersama!”

 Apakah dia baru saja menyebut dirinya imut?  Maksudku, itu tidak bohong, tapi... Lagi pula, Nishina berencana menggunakanku agar dia punya lebih banyak waktu untuk berkeliling Comiket, bukan?!  Karena itu, jika aku bisa mendapatkan tiket sirkel sebagai imbalannya ... itu akan jadi pertukaran yang adil.

 Setelah mengantri dengan pengunjung biasa Comiket tahun lalu, pikiran tentang neraka itu tidak lagi membuatku takut—tidak terlalu buruk menunggu selamanya dalam panas terik sambil dikelilingi oleh jiwa-jiwa lain yang menderita.  Duduk di belakang stan yang menjual doujin pasti akan lebih baik dari itu, dan jika kami bertiga, aku akan punya banyak waktu untuk berbelanja sendiri.

 Namun, bahkan jika aku tidak masalah dengan itu, aku ragu Kisaki akan setuju.  Adanya kakakmu sendiri yang membantumu menjual doujin BL mungkin terlalu canggung untuk dipertimbangkan.

 “T-Tidak mungkin!  Itu BL yang digambar oleh adik perempuannya... Dia tidak akan pernah mau melakukan itu... ‘kan?”  Kisaki bertanya, bingung, melirikku sekilas sebelum membuang muka.  Aku terkejut melihat bahwa, lebih dari dia tidak menyukai gagasan itu, dia khawatir bahwa akulah yang akan menolaknya.

 "Kenapa tidak?"  kata Kokoro.  “Dia sama sekali tidak keberatan dengan BL.  Dia bahkan memainkan game BL yang aku rekomendasikan padanya.”

 "Kau ... memainkan game BL?"  Kisaki bertanya padaku dengan sangat terkejut.

 “Bukannya aku tertarik!  Hanya saja Nishina memberitahuku bahwa aku harus belajar tentang hal semacam itu jika aku ingin pacaran dengan seorang gadis otaku…”

 “Ohhh... Jadi kau memainkannya.  Itu mengejutkan, ” kata Kisaki, memalingkan wajahnya, sepertinya dia merinding.

 Argh, bagus, sekarang dia mengira aku adalah penggemar BL terselubung ...

 "Kau tidak keberatan membantu adikmu sendiri jika itu berarti mendapatkan tiket sirkel, ‘kan?"  Kokoro bertanya padaku.  “Mungkin kau bahkan bisa bertemu dengan beberapa gadis di sana!  Kau bisa bertemu artis doujin yang imut, atau seseorang seperti, cosplayer imut yang berjualan di stan lain!”

 "A-Aku memang berencana untuk pergi, jadi aku pasti akan membantu dengan imbalan tiket sirkel."

 Sejujurnya, akhir-akhir ini, aku begitu sibuk memikirkan apa yang dikatakan Elena kepadaku hingga aku bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan bertemu gadis-gadis di Comiket.

 “K-Kau mau?!”  adikku bertanya sebelum aku bisa bertanya apakah dia tidak masalah dengan itu.  “T-tapi jangan pernah membaca doujin-ku, oke?!”

 Apakah ini berarti dia setuju?

 "Tentu saja, aku tidak akan pernah melakukan itu tanpa izin."

 “Kalau begitu, semuanya sudah diputuskan!”  Kokoro menyeringai.

 Itu benar-benar kejutan yang cukup untuk satu hari.  Adik perempuanku tidak hanya menggambar doujin BL, tapi kami juga akan membantunya menjualnya di Comiket.  Namun, hal yang paling mengejutkan adalah dia mengizinkanku ikut dan bahkan memberiku salah satu tiket sirkel  berharganya.  Aku tahu betapa Kisaki membenciku.  Seandainya Kokoro tidak ada di sana, semua ini tidak akan terjadi.  Jika bukan karena dia, Kisaki dan aku mungkin tidak akan banyak bicara sejak awal.  Lagi pula, kami hanya berbicara pada satu sama lain ketika benar-benar diperlukan ...

+×+×+×+

Keesokan paginya, Kisaki keluar untuk bertemu dengan beberapa teman yang sudah lama tidak dia temui.  Dia bilang dia juga akan membeli barang-barang yang dia butuhkan untuk Comiket dalam perjalanan pulang dan menjelaskan—kepada Kokoro, bukan padaku—bahwa dia sudah menyetorkan doujin yang akan dia jual di acara tersebut.  Adikku sekarang hanya perlu menyiapkan stan dan pamflet yang akan dia bagikan di sana.

 Kokoro sedang duduk di sofa sambil memandangi ponselnya sementara aku mencuci piring yang digunakan saat sarapan.

 “Oh, oh!  Minami akan ada di Comiket juga!  Dia baru saja membalas LINE-ku.  Ini juga bukan untuk bekerja;  dia bilang dia hanya ingin membeli beberapa buku.”

 Penyebutan nama Elena itu membuatku terkejut dan membuatku tercengang sesaat.

 “Aku memberitahunya bahwa adikmu akan berada di sana membuka stan dan kita berdua membantunya.  Memberitahu Minami tidak masalah, ‘kan? ”

 "Hah?!  O-Oh, tentu.  Bagaimana balasannya?”

 "Dia berkata untuk memberitahunya ketika kita tahu di mana posisi stan kita sehingga dia bisa datang berkunjung!"

 “A-aku mengerti...”

 Ini akan jadi pertama kalinya aku melihat Elena sejak kejadian itu.  Karena dia mengatakan bahwa dia akan datang meskipun tahu bahwa aku akan ada di sana, aku mungkin terlalu khawatir.  Mungkin dia bahkan tidak mempertimbangkan apa yang terjadi dalam insiden itu.

 “Ngomong-ngomong, apakah kau dengar?  Minami sebenarnya melakukan beberapa hal luar biasa secara rahasia!”  kata Kokoro.

 Hal-hal yang mengagumkan?  Jadi seiyuu cukup mengagumkan, tapi... mungkinkah ini tentang dia yang mengisi suara Emily Saionji?

 “Aku mungkin tahu maksudmu…” kataku.  "Tapi aku tidak yakin bagian mana yang kau bicarakan."  Aku mencoba untuk menjaga jawabanku seumum mungkin.  Meskipun kebenaran tentang karir rahasia Elena telah bocor di internet, aku tidak tahu apakah tidak masalah bagiku untuk memberi tahu Kokoro tentang hal itu.

 Aku sudah selesai mencuci piring, jadi aku bergabung dengan Kokoro di ruang tamu dan duduk di depannya.

 "Maksudmu soal VTuber, ‘kan?"  Aku bertanya.

 "Ya," jawabnya.  “Jadi kau juga sudah tahu, ya?  Ini benar-benar ada di mana-mana di internet saat ini. ”

 Jadi dia sudah tahu... Bocorannya telah menyebar ke banyak situs yang berbeda, jadi itu hanya masalah waktu.

 “Uh-huh…” Aku mengangguk, berharap dia berasumsi bahwa aku juga tahu dari internet.

 “Maksudku, menjadi seiyuu sudah cukup keren, ‘kan?  Tapi dia juga seorang VTuber yang sangat terkenal!  Aku sudah pernah mendengar tentang Emily Saionji sebelum aku mengetahuinya, dan kemudian aku mencoba menonton videonya, ya?  Dan suaranya sama seperti Minami.  Dia juga imut, dan dia mencintai yuri!  Seolah Minami telah dibuat menjadi makhluk virtual atau semacamnya!”

 “Ya, itu benar...”

 Ternyata, aku bukan satu-satunya yang berpikir bahwa Elena tidak hanya mengisi suara Emily Saionji... Elena adalah Emily Saionji.

 “Oh, selain itu, aku bermaksud bertanya padamu tentang bagaimana dengan cosplayer imut yang berhasil kau potret terakhir kali!”

 "Yah..."

 Aku memang memotretnya dan mencatat akun Twitter-nya, tapi aku bahkan tidak repot-repot men-follow-nya.  Aku masih terlalu sibuk memikirkan Elena untuk peduli dengan cosplayer random itu.

 “Sejujurnya, semuanya tidak kemana-mana,” jawabku.

 “Sungguh sia-sia!  Kau mendapatkan pinjaman kamera dan berlatih memotret dan semuanya!”

 Dia ada benarnya, tapi aku tidak bisa memaksa diriku untuk menggoda gadis lain sementara aku masih tidak tahu apa yang sebenarnya dipikirkan Elena.

 “Ngomong-ngomong,” kataku, mengingat masih ada sesuatu yang harus kutanyakan pada Kokoro.  "Bagaimana denganmu?  Bagaimana dengan pria yang kita lihat di WonFes?”

 “Hmmm, aku belum benar-benar berbicara dengannya sejak saat itu.  Aku melihat Twitter-nya setiap hari, tapi aku tidak dapat mengumpulkan keberanian untuk membalas apa pun, kau tahu? ”

 “Oh, tunggu, jadi kau tahu Twitter-nya?  Kemudian kau dapat melihat orang seperti apa dia di sekitar orang lain.  Apakah dia mengeluarkan getaran busuk yang sama seperti Bambi? ”

 “Tidak sedikit pun!  Secara harfiah tidak ada kebusukan!”

 "Benarkah?  Seorang pria tampan, meng-cosplay karakter yang begitu populer di kalangan gadis-gadis ... dan dia bahkan tidak sedikit busuk?”

 Setelah semua yang terjadi dengan Bambi — cosplayer yang menyeramkan, narsis, good looking — aku cukup skeptis terhadap semua cosplayer tampan, dan Kokoro bisa saja menggunakan sebagian dari skeptisisme itu sendiri.

 "Jika kau tidak percaya padaku, ini, lihat sendiri!"  katanya, menyodorkan ponselnya ke bawah hidungku untuk menunjukkan profil pria yang dimaksud: Yuya.  Itulah nickname-nya di Twitter, setidaknya.

 Biodata itu, selain menyatakan bahwa dia hanyalah seorang cosplayer pemula, juga mencantumkan daftar karakter yang dia cosplay-kan dan serial yang dia suka.  Poto profilnya adalah selfie dirinya saat meng-cosplay Toppo dari HypMic, cosplay yang sama yang kami lihat dia kenakan di Wonder Festival.  Dia tampak sama menariknya di fotonya seperti di dunia nyata.

 Pria itu memiliki kurang dari seratus akun yang di-follow dan beberapa ratus follower—antara ini dan fakta bahwa akunnya baru berusia empat bulan, dia mungkin benar-benar seorang pemula.  Tweet yang disematkannya lebih mirip: pengenalan diri dengan beberapa foto cosplay, menampilkan lebih banyak cosplay Toppo serta Merlin dari FG0.

 Secara umum, dia kebanyakan men-tweet tentang game gacha dan hal-hal otaku lainnya, kehidupannya di universitas, dan pekerjaan paruh waktunya.  Kecuali untuk kata-kata kasar sesekali tentang ini atau itu, dia tidak terlihat seperti orang jahat.  Lebih penting lagi, aku tahu bahwa dia tidak hanya berpura-pura menjadi otaku—dia benar-benar otaku.

 Yang membuatku sedikit aneh adalah tweet tentang klub basket yang dia ikuti di universitas.  Klub olahraga adalah hal-hal yang diikuti oleh orang-orang keren.

 Seorang otaku dan keren?  Kupikir aku hanya bisa memilih untuk menjadi salah satu dari mereka.  Tidak mungkin seseorang yang seberuntung itu bukanlah seorang playboy...

 Selanjutnya, aku melihat tab "Tweet dan Balasan".  Aku yakin saya akan melihat banyak pesan dikirim tanpa pandang bulu ke sekelompok gadis yang berbeda ... tapi aku salah.

 Beberapa akun yang dia balas secara teratur semuanya tampaknya milik laki-laki.  Aku harus menggulir ke bawah cukup jauh sebelum menemukan balasan yang dia kirim ke seorang gadis.  Pertukaran itu bahkan tidak menarik: gadis itu berterima kasih padanya karena mengizinkannya mengambil fotonya, dan dia hanya menjawab sama-sama dan mengatakan bahwa dia telah men-folback akunnya.  Itu adalah akhir dari percakapan.

 "Dia tidak terlihat menjijikkan sama sekali..." kataku.

 Aku tidak tahu bagaimana kelakuannya di dunia nyata, tapi dari apa yang dapat kunilai dari akun Twitter-nya, dia tampaknya adalah manusia yang baik.  Tampan, seorang otaku, keren, dan orang yang sopan?  Ya.

 "Benar?!  Lihat, apa yang kukatakan?!  Dia sama sekali tidak licik!"  Kokoro menyeringai.

 Bukan saja dia tidak terlihat seperti orang jahat, tapi dia bahkan terlihat seperti tipe pria yang bisa berteman denganku.  Setidaknya, dia menyukai anime dan game yang sama denganku.  Tentu saja, kau tidak bisa mengetahui segalanya tentang seseorang hanya dari bagaimana mereka di Twitter, tapi aku tidak punya alasan untuk meminta Kokoro berhenti berhubungan dengannya pada tahap ini.

 “Ya, kurasa begitu...”

 “Akunnya tidak seperti milik Bambi!  Dia hampir tidak pernah mengirim pesan kepada gadis-gadis, dan aku tidak melihat getaran mencurigakan darinya!”  kata Kokoro.

 Apakah ini berarti dia melihat getaran mencurigakan dari Bambi?

 "Dan kau akan bertemu dengannya di Comiket, ‘kan?"  aku bertanya padanya.

 “Yah, mungkin.  Karena aku tahu dia akan pergi, aku akan melihy Twitter-nya saat kita di sana dan mencoba menemukannya.”

 "Hah?  Maksudmu kau bahkan belum bertanya padanya?!  Kau akan 'mencoba menemukannya'?! ”

 "Y-Ya... Kami tidak begitu dekat hingga aku bisa memintanya untuk bertemu denganku dulu!"

 “Ini Comiket yang sedang kita bicarakan!  Kau tidak akan mengiriminya pesan sama sekali?  Kau tidak akan pernah menemukan seseorang di kerumunan itu hanya dengan membaca tweet-nya!  Tidak, tidak, itu tidak mungkin.  Asal tahu saja, biasanya ada begitu banyak orang di sekitar hingga kau bahkan tidak memiliki kesempatan membuka ponselmu.”

 Aku pergi ke Comiket dengan Ai tahun lalu.  Menemukan satu sama lain setelah berpisah bukanlah hal yang mudah.

 "A-Apakah itu benar-benar seburuk itu?"  dia bertanya, kaget.

 "Tentu saja.  Kalian sudah saling follow, jadi kirimkan saja dia pesan yang mengatakan bahwa kau ingin memotret cosplay-nya atau semacamnya.”

 "Apa?!  Tidak mungkin!  Aku hanya pernah mengirim pesan kepadanya sekali! ”

 "Maka itu adalah kesempatan sempurna untuk memperbaikinya!"

 “T-Tapi... bukankah itu terlalu berlebihan?  Kami hanya bertemu dengan satu sama lain sekali! ”

 “Ini tidak seperti kau memintanya untuk cosplay bersamamu atau semacamnya.  Apa salahnya meminta foto?”

 "Yah ... kurasa kau benar."

 Terlihat yakin tapi gugup, Kokoro mulai menekan-nekan ponselnya.  Setelah menulis pesan, dia mengirimkannya dan kemudian.

 “Yah, aku melakukannya!  Tapi bagaimana jika dia tidak membalas?!  Maksudku, dia punya banyak follower, dan di acara itu ada banyak gadis lain yang meminta foto.  Mungkin dia bahkan tidak mengingatku.”

 Aku ragu siapa pun akan melupakannya, mengingat betapa imutnya cosplay-nya itu.  Bukannya aku akan mengatakan itu padanya secara langsung.

 “Sekarang aku kepikiran, apakah kau berencana ber-cosplay di Comiket?”  Aku bertanya.

 “Hm?  Ya, ada rencana itu.  Tapi aku masih ingin fokus membantu Kisaki menjual doujin-nya dan kemudian berbelanja doujin yang kuinginkan sendiri.”

 “Aku hanya berpikir bahwa jika dia melihatmu ber-cosplay lagi, itu akan membuatmu lebih diingat olehnya, entah dia sudah mengingatmu atau belum.  Karena dia sangat tampan, kau mungkin harus berkompetisi untuk mengambil fotonya.”

 “Oh, ide yang bagus!  Mungkin aku harus meng-cosplay HypMic juga.  Itu cocok dengan stan Kisaki, dan jika dia meng-cosplay Toppo lagi, kami bahkan bisa berfoto bersama!  Mungkin aku bisa cross-dress sebagai Lamta... Tapi doujin Kisaki adalah tentang Toppo, jadi itu mungkin agak aneh..."

 Sementara Kokoro membicarakan rencana cosplay-nya, aku juga memikirkan pilihan terbaiknya.  Meng-cosplay serial yang sama akan menyenangkan dan cara yang bagus untuk berfoto dengannya, tapi...

 “Kupikir sebaiknya kau meng-cosplay sesuatu yang lain,” kataku.

 "Apa?  Kenapa?"

 “Bahkan jika itu adalah cosplay yang imut, kau tetap akan melakukan cross-dressing.  Jika kau ingin membuat pria terkesan, kupikir kau akan memiliki kesempatan yang jauh lebih baik jika ber-cosplay sebagai seorang gadis.”

 "A-Apakah kau yakin?"

 "Ya.  Di Twitter-nya dia menulis dia menyukai Arimu dari IMS.  Mungkin kau bisa meng-cosplay-nya.”

 “Kau benar, dia memang menulis itu!  Kurasa itulah yang diinginkan seorang otaku... Oke!  Kupikir Arimu juga imut, jadi aku akan meng-cosplay dia!”

 Segera yakin dengan apa yang kukatakan, Kokoro mulai mencari gambar referensi di ponselnya, bertanya-tanya apakah cosplay-nya harus menggunakan pakaian normal Arimu atau pakaian maid-nya.

 Itu pengambilan keputusan cepat seperti biasa...

 “Oh,” dia kemudian berkata, “tetapi jika aku meng-cosplay karakter yang tidak berhubungan dengan doujin yang kita jual, mungkin aku harus meminta izin pada Kisaki.”

 "Tidak, itu tidak masalah."

 "Kau pikir begitu?  Aku masih harus memutuskan apa yang akan kukenakan selain cosplay...”

 "Apa maksudmu?"

 “Seperti, katakan bahwa Yuya dan aku menjadi teman selama Comiket dan memutuskan untuk pergi makan bersama setelahnya atau semacamnya.  Aku harus siap untuk itu!”

 Dia bahkan tidak tahu apakah dia akan dapat menemukan pria itu, namun dia sudah menyiapkan apa yang akan dia kenakan untuk makan bersamanya?!

 “Karena aku akan memakai wig dan sebagainya, aku juga harus memperbaiki rambutku saat melepasnya!  Aku butuh, sesuatu seperti, setrika rambut portabel…” katanya.

 Maksudku, tentu saja, aku bisa membayangkan memakai wig akan membuat rambutmu sedikit berantakan, tapi...

 "Jadi bagaimana menurutmu?"  tanya Kokoro.  "Apa yang harus kukenakan?"

 Dia menatapku dengan mata anak anjing, praktis memohon jawaban dariku.  Kokoro jelas-jelas memercayaiku dan pendapatku tentang selera pria otaku.

 Pakaian musim panas yang disukai otaku...?

 "Hanya ada satu pilihan, sekarang aku memikirkannya... Gaun putih!"  Aku memberitahunya.

 Tidak mungkin gaun putih salah.  Semua otaku menyukainya.  Menurutku.

 "Apa...?  Itu saja?  Sesuatu yang begitu sederhana?”

 "Ya.  Lihatlah bagaimana pakaian para heroine di anime dan game saat musim panas.  Banyak gaun putih, ‘kan?  Aku seratus persen yakin bahwa aku bukan satu-satunya yang menghargai itu.”

 “Begitu… Setidaknya itu akan terasa nyaman.  Aku tidak punya, tapi aku akan pergi ke Shibuya dengan beberapa teman hari ini, jadi aku akan mencoba mencarinya di sana.”

 Jadi dia akan keluar... Apa hanya aku yang menghabiskan seluruh musim panas di rumah?  Bukannya aku lebih suka berada di luar, tapi...

 “Eeeeek!”  Kokoro memekik entah dari mana, hampir menjatuhkan ponselnya.  "Dia membalas!"

 “Yah, itu cepat.  Apa yang dia katakan?"

 "Um, dia bilang 'kamu akan pergi ke Comiket juga?  Aku ingin bertemu denganmu di sana!  Apakah kamu akan ber-cosplay?'” dia membaca, tidak berusaha menyembunyikan kegembiraannya.

 “Oh, itu seharusnya membuatmu bahagia, ‘kan?”

 "Tentu saja!  Dia setuju untuk bertemu denganku, dan dia bahkan bertanya tentangku, jadi... aku punya kesempatan, ‘kan?!”  dia menjerit.

 "Dia terdengar seperti dia ingin berteman denganmu, ya ..."

 “Dia begitu?!  Dia benar-benar begitu!  Awaaaa!  Bagaimana sekarang?!  Bagaimana aku harus membalas?! ”

 "Apa pun!  Jangan biarkan percakapan berakhir!  Dan sebaiknya kau bicara tentang bagaimana kalian akan bertemu hari itu sehingga kau benar-benar dapat menemukannya, ” kataku, mencoba menempatkan diri pada posisi pria itu.  Jika seorang gadis menghentikan percakapan di sana, aku akan menganggap dia tidak terlalu tertarik padaku.

 “O-Oke!  Oh, sial!  Aku harus segera pergi!  Aku akan membalasnya saat aku di kereta!”

 Dengan itu, Kokoro buru-buru bersiap-siap dan meninggalkan rumah.

 Aku tidak yakin, tapi sepertinya ini akan berakhir lebih baik daripada dengan Bambi—Si Yuya ini tampaknya cukup baik.  Yah, semua yang kami tahu tentang dia adalah apa yang kami baca di Twitter-nya, jadi mungkin lebih aman untuk berhati-hati.  Lagipula, cosplayer pria tampan, secara alami, terbiasa dikelilingi oleh gadis-gadis.  Kebanyakan mereka suka mempermainkan.

 Nishina terlalu bersemangat.  Aku harus memeriksa orang ini sendiri... demi dia, tentu saja.


Translator: Janaka

1 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2