Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai - Volume 7 Chapter 2 Bahasa Indonesia

 Bab 2 - Guruku Benar-Benar Menyesal (Untuk Sekali)!


 Kelas di sekolah terlalu tidak efisien.

 Pertama, ada waktu yang terbuang untuk pergi ke sekolah.  Kemudian, kau dengan sengaja menempatkan dirimu di lingkungan yang penuh dengan teman sekelas yang berisik yang pasti akan mengalihkan perhatianmu.  Akhirnya, tidak peduli seberapa jauh belajarmu secara pribadi, kau dipaksa untuk menjalani pelajaran dan latihan yang sama seperti orang lain.

 Jika saja mereka menciptakan kembali lingkungan kelas melalui video online—kau akan dapat belajar secara efisien terlepas dari waktu, tempat, atau tingkat keahlianmu.  Untuk beberapa alasan, bahkan di era komunikasi nirkabel canggih kita, sistem sekolah menolak untuk berubah.

 Itu adalah bagaimana aku dulu berpikir.  Aku dulu juga idiot.

 Sekolah adalah lingkungan tertutup yang terpisah dari rumah.  Ini melepaskan anak-anak dari keluarga mereka, memberi mereka ruang berharga untuk jadi siapa mereka yang tidak bisa mereka lakukan di rumah.

 Yang ingin kukatakan adalah rasanya sangat menyenangkan berada jauh dari mata menindas kedua ibu tetanggaku.  Kebebasan.  Kebebasan yang murni dan tidak dipalsukan.

 Pikiranku tidak pernah istirahat semalam, dengan Otoha-san dan Mizuki-san menyerang tempatku.  Aku bahkan tidak bisa mengingat rasa sarapan pagi itu.  Aku bersyukur Otoha-san membuatkanku sarapan, tentu saja, tapi mau tak mau aku mendeteksi semacam agenda tersembunyi.

 Aku tinggal sendiri sejak SMP, dan aku sudah terbiasa.  Baru sekarang aku akhirnya bisa mengerti dan menyadari bahwa sekolah bisa jadi tempat perlindungan bagi remaja sepertiku.  Bahkan Iroha dan Mashiro tidak menyeretku dalam pertengkaran bodoh mereka saat kami berada di sekolah.

 Setelah semua itu, aku merasa fokusku berada di puncaknya di kelas.  Hanya Ozu dan Mashiro yang berbicara padaku di sini.  Itu bagus dan tenang.  Ha ha ha.

 Saatnya mencari reaksi orang tentang Koyagi di internet.

 Merasa sangat sedih, aku mengeluarkan ponselku.  Sekolah adalah pelarianku dari rumah, dan sekarang aku melarikan diri dari pelarian itu dengan membuka media sosial.  Silakan tertawa.  Ha ha ha.

 Sekilas terlintas di pikiranku untuk mengobrol dengan Mashiro, tapi ketika aku melirik ke samping ke mejanya, dia sedang mengetuk ponselnya dengan ekspresi serius.  Aku ingat dia mengatakan kepadaku bahwa dia menggunakan ponsel untuk menulis ceritanya ketika dia memiliki waktu luang, daripada laptop.  Itu adalah akumulasi dari upaya kecil yang akan menentukan apakah dia akan berhasil mengikuti jejak Makigai Namako-sensei dan debut dengan UZA Bunko atau tidak.  Aku tidak ingin menghalangi itu, jadi aku memutuskan untuk meninggalkannya sendirian.

 Lakukan yang terbaik, Mashiro.

 "Hah.  Sepertinya orang menyukai ilustrasi perayaan itu.”  Aku menyeringai saat pikiran suramku tersapu.

 Koyagi: When They Cry adalah game mobile—satu-satunya milik Aliansi Lantai 05 yang beroperasi.  Meskipun niche, ia mempertahankan pengikut yang tenang dan setia.  Kerja keras kami yang konsisten telah membuahkan hasil, dan baru-baru ini memecahkan rekor dua juta unduhan.  Artwork perayaannya—digambar dengan darah, keringat, dan banyak, banyak air mata ilustrator kami, Murasaki Shikibu-sensei—tampaknya telah menyentuh hati beberapa pengguna kami, yang telah menerimanya dengan curahan pujian di media sosial.

 Air mata yang disebutkan di atas adalah karena jadwal yang padat.  Aku membuat catatan mental untuk membelikannya sake yang bagus sebagai ucapan terima kasih.  Mudah-mudahan, itu akan menghasilkan pengampunannya.

 Namun, aku tidak boleh terbawa suasana oleh semua pujian itu.  Selalu ada komentar negatif yang aneh untuk mengingatkan kita bahwa kesuksesan tidak terjamin .

 “Kau melihat ulasan lagi?”

 Itu adalah suara sahabatku: Ozu, atau Kohinata Ozuma, salah satu dari sedikit orang yang pernah berbicara denganku di kelas ini.  Urusannya membantu OSIS atau apa pun itu telah menyelamatkannya dari mommy time pagi ini, dan sekarang dia duduk dengan senyum pangeran yang bersinar seperti biasa di wajahnya.  Dia melambaikan tangan lesu dan tersenyum pada gadis-gadis yang berteriak selamat pagi padanya.

 "Ya."  Masih tersenyum, aku menjawab pertanyaannya.

 Ozu terkekeh.  “Sepertinya ada kabar baik?”

 "Ya.  Ada banyak komentar positif tentang gambar terbaru Murasaki Shikibu-sensei.”

 “Aku yakin kau sangat senang jadi produser kami sekarang, ya?  Murasaki Shikibu-sensei mungkin populer di niche doujin shota, tapi dia tidak akan pernah masuk ke mainstream dengan itu.  Belum lagi dia hanya bisa menjual barang-barangnya di event-event.  Karena kau dan Koyagi dia sekarang bisa menggambar hal-hal yang cocok untuk segala usia.”

 “Eh, aku yakin dia akan direkrut oleh seseorang pada akhirnya;  Kebetulan aku melakukannya duluan.  Bagaimana keadaannya akhir-akhir ini, dia bahkan mungkin jadi terkenal sendirian.  Tapi sejujurnya, aku bangga telah berperan dalam kesuksesannya.”

 "Lucu, karena kau masih tampak agak cemas."

 "Ya, kupikir kau akan mengerti itu."

 Lagipula, kami sudah berteman untuk waktu yang lama.  Mata Ozu melihat semuanya.  Aku mengangkat bahu dengan ringan — sementara pekerjaan tim dari Honeyplace Works mungkin tampak seperti hal yang pasti, industri ini selalu berubah dengan cara yang sepenuhnya di luar kendali kami.

 "Apakah kau melihat laporan triwulanan Honeyplace?"

 "Yang keluar pada bulan Agustus?"

 “Ya, yang itu.  Itu agak...mengerikan.”

 "Benarkah?  Aku tidak ingat sesuatu yang terlalu mengejutkan tentang itu.  Kupikir penjualan mereka cukup bagus?”

 "Itu dia.  Itulah masalahnya."

 Ozu memiringkan kepalanya ke arahku dengan bingung.

 “Melihat laporan tersebut, Honeyplace Works menghasilkan sebagian besar uangnya dari game konsol.  Rilisan baru itu, Honey Stage 4, telah terjual lebih dari tiga juta kopi sejak diluncurkan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.  Aku ragu itu juga akhir dari pertumbuhan penjualannya.”

 “Tenchido juga melakukannya dengan luar biasa.  Game Jepang adalah kehadiran besar di pasar saat ini.”

 “Benar—tapi game mobile sedikit kesulitan.”

 "Divisi game seluler mereka masih gelap."

 “Di muka itu, tentu saja.  Tapi ketika kau melihat kerusakannya, segalanya terlihat sedikit kurang optimis.”  Aku membuka situs web Honeyplace Works di ponselku, lalu menunjukkan laporan triwulanannya kepada Ozu.  “Semua kontributor teratas untuk pendapatan mobile mereka yang tercantum di sini adalah game yang berusia lama, dan telah memantapkan diri sebagai game populer.”

 "Ya.  Aku menggunakan banyak sistem game-game ini sebagai inspirasi ketika aku mengembangkan Koyagi.  Tapi apa maksudmu?”

 "Tidak ada game baru."

 “Ah… Ya, kau benar.  Banyak dari game-game yang keluar tahun lalu telah menutup layanan mereka.”

 "Itulah yang kubicarakan."

 Biaya pengembangan dan iklan lebih tinggi dari sebelumnya, dan pasar juga menghadapi persaingan dari pembuat game asing.  Membuat game mobile di Jepang agak sulit saat ini.  Itu bukan lagi pasar dimana kau bisa sukses tanpa strategi apa pun.  Bukannya dulu mudah, tapi tidak ada keraguan bahwa kesuksesan itu bertambah dan jadi semakin sulit.

 “Game konsol masuk, dan game mobile baru keluar.  Jika tren ini berlanjut, Aliansi akan menemukan dirinya dalam kesulitan. ”

 "Apakah kau mengatakan bahwa Honeyplace Works mungkin mulai melihat kita sebagai investasi yang buruk?"

 "Ya.  Kita baru saja mencapai dua juta unduhan, termasuk pengguna free-to-play kita.  Game berbayar mereka telah terjual tiga juta kopi seperti itu.  Bahkan jika mereka sedikit lunak pada kita karena kita masih siswa SMA, itu adalah perbedaan besar.  Jika mereka mulai memotong investasi mereka dalam game mobile, mereka mungkin tidak memiliki anggaran untuk Koyagi lagi.”

 "Jika kita terus seperti ini, maksudmu?"

 "Benar.  Kita perlu tumbuh.  Setidaknya kita membutuhkan tiga...tidak, empat juta unduhan, dan kita harus dapat menunjukkan basis penggemar inti yang besar yang bersedia membeli produk terkait Koyagi.  Itu firasatku.”

 “Dengan gol seperti itu berarti kita membutuhkan strategi, ‘kan?”

 Aku mengangguk.  Aku sudah siap dengan strategi tersebut.

 Menutup tab laporan Honeyplace Works, aku beralih ke tab baru.

 "Ini langkah pertama."

 “Pinstagram?  Uh...'SARA'?”

 Aku menunjukkan kepadanya profil pengguna Pinstagram tertentu dengan lebih dari satu juta pengikut.  Contoh gambaran sempurna dari seorang remaja yang trendi.  Tidak ada cara lain untuk menggambarkan foto profilnya yang mencolok.

 Itu menampilkan foto-foto interior kafe yang terlalu modis, yang nyaris tidak terlihat nyata.  Lalu ada foto (beberapa di antaranya) makanan penutup mewah yang menumpuk begitu tinggi, aku yakin dia bahkan tidak pernah menghabiskannya.

 Itu adalah profil Pinstagram yang paling standar.  Citra stereotip yang akan diremehkan oleh seorang otaku sepertiku, yang bahkan tidak pernah menyentuh situs itu dan sama sekali tidak tahu apa-apa tentangnya.  Namun profil ini adalah akumulasi kerja keras yang konsisten dan tidak terlihat.

 “Profil ini milik seorang gadis bernama Tomosaka Sasara.  Meskipun tidak disebutkan di sini, dia adalah tahun pertama di Kouzai.  Dan dia ada di kelas unggulan.”

 “Tomosaka Sasara... Ya, sepertinya aku pernah mendengar nama itu.”

 “Dari Iroha?”

 “Tidak, saat aku membantu ketua OSIS.  Dia peringkat kedua di tahun itu, ‘kan?  Aku membantu masalah database, dan salah satu dari database itu memiliki informasi tentang siswa teladan sekolah.”

 “Oh, aku mengerti.  Kau telah banyak membantu ketua itu tahun ini.”

 Ozu memiliki getaran karakter utama yang misterius, yang menyebabkan pertemuannya dengan ketua OSIS kami yang cantik.  Dia memiliki banyak pertemuan beruntung dengan gadis-gadis cantik seperti itu, tapi aku cukup yakin ketua adalah satu-satunya gadis yang masih berhubungan dengannya.  Jika aku benar, itu berarti ada sesuatu yang istimewa tentang hubungan mereka, tapi itu adalah diskusi untuk lain hari.

 “Sepertinya gadis ini berteman dengan Iroha.  Kuharap kita bisa menggunakan koneksi itu entah bagaimana dan membuatnya membantu kita. ”

 “Seorang Pinstagramer, ya?  Hmm..."

 "Kau tidak terlihat yakin."

 “Maksudku, aku yakin kau sudah banyak memikirkan ini, Aki, tapi kebanyakan pemain Koyagi adalah otaku, ‘kan?  Sebagai media sosial, Pinsta menarik tipe orang yang benar-benar berlawanan, tipe orang yang berprasangka buruk pada otaku.  Melibatkan Pinstagrammer mungkin hanya akan menimbulkan masalah.”

 “Aku setuju denganmu tentang itu.  Itu sebabnya kita harus melakukan ini dalam urutan yang benar.”

 Aku bisa meramalkan apa yang akan terjadi jika kami memaksa Sasara untuk mempromosikan game kami hanya berdasarkan koneksi yang kami miliki.  Aku benar-benar bisa melihatnya mengakui bahwa dia bahkan tidak menyukai game itu, dia hanya mempromosikannya demi uang, atau sebagai bantuan.  Itu akan jadi upaya kolaborasi paling mengerikan yang diketahui umat manusia.

 “Aku dapat melihat pengguna kita marah karena kita berkolaborasi dengan Pinstagrammer 'SARA' ini juga.  Ditambah, Tomosaka berprasangka buruk terhadap budaya otaku.  Ini tidak akan mudah.”

 "Semakin banyak kau berbicara, semakin tidak mungkin kelihatannya."

 “Itu tidak mungkin segera pasti.  Itu sebabnya kita memainkan permainan panjang.”

 “Permainan panjang?”

 “Kita akan membuatnya terbiasa dengan hal-hal semacam ini secara perlahan, menggunakan Iroha untuk membuatnya melakukan kontak dengan budaya otaku berkali-kali.  Kita mulai dengan hal-hal mudah yang paling mungkin menarik bagi normies seperti dia, kemudian secara bertahap membawanya ke hal-hal yang lebih hardcore.  Kita akan merusaknya bahkan sebelum dia menyadari apa yang terjadi!”  Aku terkekeh pelan.

 "Ya ampun, itu sesat."  Meski bilang begitu Ozu tetap tertawa.  Berbicara tentang sesat, dia adalah orang yang mengenakan seringai iblis di atas topengnya yang manis dan seperti pangeran.

 “Tomosaka agak seperti kartu liar, karena ada banyak ketidakpastian seputar apakah dia benar-benar akan membantu kita.  Untuk saat ini, aku senang dengan membiarkan dia dan Iroha jadi lebih dekat secara alami.”

 Jadi terlalu berharap terhadap sesuatu yang hanya sedikit dalam kendaliku tidak pernah merupakan ide yang baik.  Akan lebih baik jika Sasara bisa membantu kami, tapi aku tahu itu tidak dijamin.  Aku juga tidak akan membiarkan seluruh strategi pertumbuhan Koyagi bertumpu pada sesuatu yang tidak pasti.

 “Pokoknya, hal terpenting yang harus kita lakukan adalah terus meningkatkan Koyagi dengan pembaruan berkualitas tinggi.”

 Kami hidup di dunia yang penuh dengan hiburan.  Dalam game saja, puluhan game konsol dirilis oleh publisher besar setiap bulan;  ratusan atau bahkan ribuan game mobile dikelola secara aktif, dan pasar benar-benar jenuh dengan judul-judul indie.  Mengambil pandangan yang lebih luas, kau memiliki anime, film, manga, light novel, situs video, live streaming—konten hiburan baru yang dirilis setiap hari.  Jika orang kehilangan minat pada kontenmu hanya dalam sepersekian detik, mereka dapat dengan mudah terbawa ke hal lain dan tidak akan pernah kembali.

 Itu adalah kisah umum tentang medan perang yang keras yang terus-menerus menuntut lebih banyak kualitas, dan lebih banyak konten — dan kami berada tepat di tengahnya.

 “Aku ingin kita menambahkan lebih banyak karakter, sistem, dan skenario ke dalam game, masing-masing dengan kualitas yang lebih tinggi dari sebelumnya.  Aku juga ingin menjelajahi jalan yang berbeda dalam menyebarkan kesadaran tentang Koyagi, dan aku sedang memikirkan bagaimana kita bisa melakukannya.”

 "Bagus."  Ozu menyeringai.  “Kau benar-benar terlihat bersemangat.  Oh, tapi pertama-tama, kupikir ada sesuatu yang harus kau tahu.”

 "Ya?"

 Tidak seperti Ozu yang tidak langsung seperti ini.  Biasanya dia begitu saja mengatakan apa yang ada di pikirannya.

 “Kau tahu aku dipanggil oleh ketua OSIS pagi ini, ‘kan?  Dia memiliki sesuatu yang penting untuk didiskusikan denganku.”

 "Tunggu!  Maksudmu kau akhirnya ditembak?! ”  Aku mencondongkan tubuh ke depan dengan penuh harap.

 Sudah berapa tahun sekarang?  Di SMP, Ozu mengalami kesulitan di lingkungan kelas, dan dia tidak tahu bagaimana bersosialisasi.  Aku mengajarinya segala macam hal untuk membantu membentuk sahabatku jadi seseorang yang pantas jadi protagonis.  Apakah semua kerja kerasku terbayar?  Apakah dia akhirnya menemukan pacar 3D yang nyata untuk dirinya?!

 Yah, dia memang populer.  Mendapatkan pacar akan jadi hal yang mudah baginya, jika dia ingin.

 “Tidak, tidak ada yang seperti itu.”  Ozu tertawa canggung.  "Selain itu, agak menyeramkan untuk jadi begitu bersemangat dengan kehidupan cinta orang lain."

 "Katakan itu pada dirimu sendiri."

 Dia selalu ikut campur dalam masalahku dengan Iroha dan Mashiro.  Tapi kurasa kami berdua bisa sedikit munafik.

 “Ngomong-ngomong, dia mengatakan bahwa, di sekolah kita, tahun ketiga harus pensiun dari OSIS pada semester kedua.  Mereka akan segera mengadakan pemilihan untuk membentuk OSIS baru.  Dan gadis itu, yang selalu meminta bantuanku, kau bisa menebaknya, ‘kan?”

 "Dia juga pensiun?"

 "Ya.  Rupanya, dia yakin Midori-san yang akan menggantikan posisinya sebagai ketua.”

 "Itu masuk akal."

 Midori-san—Kageishi Midori.  Dia adalah ketua klub drama, dan kami telah membantunya sebelumnya.  Dia juga berada di kelas unggulan untuk siswa tahun kedua.  Dia adalah yang paling terhormat dari semua siswa kehormatan yang tidak pernah kehilangan satu poin pun pada ujian apa pun untuk mata pelajaran apa pun, sejak dia masuk ke sekolah ini.

 Nilai-nilainya sangat fenomenal.  Dia adalah ratu hutan yang merupakan sekolah kami.  Perpustakaan berjalan, yang kepalanya penuh dengan informasi tentang segala hal mulai dari sains dan matematika hingga fisiologi.  Mahatahu dan—yah, kau mengerti.  Intinya adalah, dia adalah seorang gadis jenius, tipe yang jadi karakter stok di hampir setiap manga.

 Di festival budaya kami baru-baru ini, yang dijuluki Festival Nevermore, dia telah mengepalai Komite Eksekutif, dan jadi pembawa acara kontes Ratu Nevermore bersama dengan Otoi-san.  Interaksi mereka (yaitu pembulian Otoi-san terhadap Midori, tapi siapa yang peduli dengan detailnya?) mencuri hati para siswa.  Sikapnya yang kadang-kadang bebal itulah yang membuatnya tetap disukai, dan sangat dicintai serta dipercaya oleh teman-teman sekolahnya.  Dia sempurna sebagai ketua OSIS berikutnya.

 “Dia juga menanyakan hal lain kepadaku.”

 "Untuk terus membantu OSIS, bahkan setelah dia pergi?"  Aku memotong.

 Ozu mengangguk.  “Aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan memikirkannya.  Aku ingin mendapatkan saran darimu sebelum aku memutuskannya. ”

 "Saranku?  Oh.  Kau khawatir tentang Koyagi, ya? ”

 "Ya.  Lebih banyak waktu membantu OSIS berarti lebih sedikit waktu untuk mengerjakan Koyagi.”

 Itu tidak terdengar seolah-olah dia merasa dia tidak bisa mengelolanya.  Dan aku yakin Ozu sudah tahu persis bagaimana aku akan menjawab.  Dia hanya mengikuti proses di sini—ini mungkin caranya untuk terbuka denganku.  Itu sebabnya aku akan memberinya jawaban yang tepat yang dia harapkan.  Tidak ada jika, tidak ada tapi.

 “Lakukan saja.  Apa cara yang lebih baik untuk menghabiskan masa mudamu selain membantu OSIS?”

 "Ya.  Terima kasih.  Tapi, jangan khawatir;  Aku akan mencoba dan mengatur hal-hal sehingga aku masih bisa mengerjakan Koyagi seperti sebelumnya.”  Ozu tersenyum.

 "Tentu.  Aku mengandalkanmu!"  Aku menjawab, ceria.

 Jika dia akan mulai membantu OSIS secara resmi, mudah untuk melihat beban kerjanya meningkat.  Terus terang, lebih sedikit Ozu akan jadi kerugian besar bagi Koyagi.  Jika kami memiliki keterampilan Ozu untuk diandalkan secara full time, kami bahkan mungkin dapat menggunakan hasil kami dari game untuk melakukan outsourcing pekerjaan, dan mulai mengembangkan judul baru berkualitas tinggi yang dapat bertahan melawan pasar konsol jika kami mau. 

 Tapi tidak ada gunanya itu.  Mengikuti jalan itu tidak akan efisien, mengingat apa tujuan awal kami.  Jika semakin terlibat dengan lingkungannya dan mengambil bagian dalam budaya sekolah berarti Ozu memiliki kesempatan untuk meningkatkan keterampilan komunikasinya, itu adalah salah satu kesempatan yang harus dia ambil.

 Ozu tertawa terbahak-bahak, seolah dia tahu persis apa yang kupikirkan.  “Oh, Aki.  Kau terlalu baik padaku.  Khususnya ketika kau sendiri telah menolak segala sesuatu yang berkaitan dengan masa muda.”

 “Sebenarnya, aku sudah melakukan refleksi diri tentang itu akhir-akhir ini.”

 "Oh?  Senang mendengarnya."

 “Dan kurasa aku juga tidak terlalu baik padamu, dibandingkan dengan orang lain.”

 "Benarkah?  Karena aku telah melihat bagaimana kau memperlakukan Murasaki Shikibu-sensei.”

 "Kau yakin?  Kau menyadari aku melakukan segalanya untuk membuatnya bahagia dan produktif.  Termasuk mempelajari titik-titik tekanan dan menggunakan anggaran untuk membiarkan dia menyimpan stok alkohol mahal di tempatku. ”

 “Bagaimana dengan bersikap baik ketika menyangkut tenggat waktu?”

 "Itu pengecualian."

 Sayangnya, aku tidak bisa lebih lunak padanya dalam hal itu.

 Tiba-tiba, aku merasakan ponselku bergetar di sakuku.  Aku terkejut melihat pesan LIME dari Sumire-sensei itu sendiri, daripada semua orang lain.  Bicara tentang iblis.

 “Aku perlu membicarakan sesuatu denganmu.  bisakah kau menemuiku di tempat biasa saat makan siang?”

+×+×+×+

Bayangan perangkat eksekusi yang terbuat dari baja nyaris tidak terlihat di kegelapan ruangan.  Kantor konseling adalah satu-satunya tempat di sekolah di mana perangkat kuno dan fantastik seperti itu diizinkan.  Meskipun bulan September sudah tiba, udara di luar masih kental dengan panasnya musim panas, memenuhi ruangan sempit ini dengan aroma lembap dari besi dan kulit.

 Seorang gadis besi dan sesuatu yang tampak seperti banteng garang.

 Kau mungkin bertanya-tanya apakah benda-benda itu dan benda-benda lain di sekitarnya legal, tapi sebenarnya semuanya adalah replika.  Itu hampir menghentikan masalah apa pun yang muncul.  Di permukaan, mereka tampak seperti alat peraga yang disimpan atas nama klub seni atau drama, tapi pada kenyataannya itu adalah referensi untuk karya Murasaki Shikibu-sensei.  Berbicara tentang hampir tidak legal, di sinilah dia memanfaatkan pekerjaannya untuk meningkatkan kehidupan pribadinya.

 Raja—maaf, ratu—tempat penuh dosa ini sedang menungguku, seperti ratu mana pun, di atas takhta.  Rambutnya berwarna ungu yang indah.  Garis-garis saksi tubuh sempurnanya seperti dipahat oleh orang Yunani sendiri dan dipertegas oleh setelan ketat yang dikenakannya.  Kakinya yang panjang—terbungkus pantyhose hitam—dengan elegan disilangkan saat dia duduk di singgasana (seperti penyangga) yang mungkin kau gunakan untuk pemotretan cosplay.

 Dia adalah guru wali kelas kami, Ratu Beracun Kageishi Sumire, dan di wajahnya ada senyum percaya diri (dan agak cabul).

 Ketika segala sesuatu tentang dirinya disatukan, dia adalah ratu yang mengintimidasi.  Jarang melihatnya dalam mode ini di luar kelas atau jauh dari perhatian beberapa orang.

 "Lucu.  Kau biasanya tidak memanggilku ke sini kecuali jika kau ingin 'membahas' tenggat waktu. ”

 "Aku ingin membahas tenggat waktu, dengan cara tertentu."

 "Apa?  Tapi aku tidak memberimu pekerjaan apapun.”

 Dia baru saja menyelesaikan ilustrasi perayaan dua juta unduhan, dan dia memiliki waktu kosong saat ini.

 Ada yang aneh dengan cara dia bertindak juga.

 “Ada apa denganmu?  Kenapa kau tidak melepaskan topengmu?  Kau membuatku merinding.”

 "Aku tidak berniat mempermalukan diriku di depanmu hari ini."

 “Hm?”

 “Hari ini, Ooboshi-kun, aku berbicara denganmu sebagai orang dewasa, teguh dalam tekadnya.”  Tatapan tajam Sumire seolah menembusku, seperti seorang pembunuh terampil yang telah menemukan targetnya.  Ketika dia berbicara lagi, suaranya sangat jelas.  "Aku ingin kau berhenti memberiku tugas menggambar ilustrasi untuk sementara waktu."

 “Tidak bisa.”

 "Kau bahkan tidak akan bertanya 'kenapa'?!"

 "Yah begitulah.  Karena itu tidak boleh terjadi.”

 "Tirani!  Ini tirani!  Kau seorang tiran.  Seorang diktator!”

 “Hmm... Ya, mungkin aku sedikit diktator.  Maaf."

 "Lihat?!"

 “‘Murasaki Shikibu-sensei bilang dia ingin aku berhenti memberinya tugas menggambar ilustrasi untuk sementara waktu.’ Dan kirim...”


 OZ: Tidak mungkin itu boleh terjadi.

 Makigai Namako: Jangan tunjukkan belas kasihan padanya!


 "Itu dia, sekarang kita punya keputusan yang demokratis."

 “Demokrasi seharusnya tanpa kekerasan!”  Sumire meratap.

 Apakah dia ingin diperlakukan adil atau tidak?

 Tekadnya yang berumur beberapa detik telah robek seperti kertas bekas, dan dia sekarang menempel padaku dengan putus asa, mengeluarkan lendir dari hidung dan matanya di seluruh lengan seragamku.

 Aku menghela nafas.  "Katakan alasanmu, kalau begitu," kataku sambil mendorong wajahnya menjauh dariku.

 "Kau akan mendengarkanku?"  Seketika keputusasaan di wajahnya dihilangkan oleh harapan.

 “Ada kemungkinan kecil bahwa aku mungkin merasa bersedia untuk mencoba mempertimbangkan membuat konsesi untukmu tergantung pada apa masalahnya.”

 “Itu terlalu banyak kemungkinan tersirat!  Kau benar-benar ingin membuatku bekerja keras, ya?! ”

 “Aku hanya bercanda.  Katakan ada apa.”  Aku menyentakkan daguku padanya untuk mendorongnya menjelaskan.

 “B-Benar …” Sumire mengangguk.  "Yah ... kau tahu masa perjalanan kelas akan datang."

 “Masa perjalanan kelas?”

 “Kenapa kau terdengar sangat bingung?  Kau tahun kedua;  itu ada hubungannya denganmu juga!"

 “O-Oh.  Oh ya."

 Aku benar-benar lupa.  Perjalanan kelas tahun kedua Kouzai direncanakan pada bulan Oktober.  Tidak ada kuesioner yang menanyakan apakah kami lebih suka Okinawa, Kyoto, atau Guam—di sekolah kami, para guru yang memutuskan tempat tujuan kami.  Sekolah ini agak bergengsi, dengan mayoritas siswanya melanjutkan studi ke perguruan tinggi, sehingga tempat tujuannya cenderung ke tempat edukasi — tempat dengan banyak sejarah atau tradisi, misalnya.

 Wah, apakah sekolah ini kacau.  Hanya menarik keluar kartu "bergengsi" ketika rasanya seperti itu dan tidak lebih baik dari taman kanak-kanak sepanjang waktu.

 Bagaimanapun.

 Tanpa pengumuman yang tepat selama jam wali kelas, satu-satunya tempat aku akan mendengar tentang perjalanan kelas adalah dalam percakapan dengan teman-temanku.  Teman yang tidak kumiliki.  Ozu dan Mashiro sama sepertiku—tidak bersosialisasi—jadi perjalanan kelas juga bukan topik yang akan mereka angkat.  Jadi, aku benar-benar tidak tahu tentang semua itu sampai sekarang.

 Tapi itu tidak seperti aku peduli, oke?  Aku tahu aku tidak memiliki kehadiran di kelas.  Aku sudah lama menerima itu sebagai fakta.

 "Maaf, aku tahu kau sedang mengalami momen kesedihan sekarang, tapi bisakah aku melanjutkan?"

 "...Ya."

 Aku tidak punya energi untuk mengoreksinya.

 “Yah, mereka menempatkanku sebagai penanggung jawab perjalanan kelas.”

 "Hah.  Apa artinya itu sebenarnya? ”

 “Itu berarti menyusun jadwal, memesan penginapan dan bus, merencanakan acara kejutan bersama dengan Komite Perjalanan Kelas — semacam itu.”

 "Benarkah?  Apakah mereka tidak menugaskan guru lain? ”

 "Tidak ada.  Ini adalah operasi satu wanita.”

 "Apa-apaan itu?  Apa kau sedang bercanda denganku sekarang?”  Aku tidak bisa menyembunyikan kekesalanku.  Guru lain mana pun akan menganggap ledakanku tidak sopan.

 “Ada satu hotel yang digunakan sekolah ini dari tahun ke tahun.  Kami memiliki sedikit hubungan bisnis dengan mereka, kukira?  Kami terjebak dengan hotel itu karena itu yang selalu kami gunakan, tapi area, makanan, dan aktivitas di sana semuanya payah, dan para siswa selalu kembali sambil mengatakan bahwa mereka membencinya, ” kata Sumire.  “Hotelnya bagus untuk pebisnis yang dalam perjalanan untuk pertemuan, tapi untuk anak-anak yang ada di sana untuk membuat kenangan indah masa muda mereka?  Aku cukup bodoh untuk membuka mulut di rapat fakultas dan bertanya apakah kita tidak bisa mendapatkan sesuatu yang lebih baik untuk mereka.”  Sumire tertawa kering, menggaruk pipinya, tampak canggung.  "Wakil kepala sekolah berkata sesuatu seperti, 'Ya, Anda benar.  Pergi dan atur sesuatu yang lebih baik,' dan kemudian aku terjebak dengan itu.  Aku harus menjaga mulutku.”

 “Kupikir guru lain tidak ingin terjebak dengan pekerjaan itu, jadi mereka tidak pernah repot-repot melakukan apa pun sampai sekarang.  Tetap saja, aku sedikit terkejut, kau tahu.”

 “Hm?  Tentang apa?"

 “Bahwa kau sangat tegas ketika menyangkut perjalanan kelas.  Kau benci membayangkan terlibat dengan klub olahraga sebelumnya, dan kau selalu berusaha menghindari apa pun yang bisa memakan waktu menggambarmu.”

 "Oh.  Ya, aku terpengaruh kau.”

 "Bagaimana?  Aku tidak pernah melatihmu untuk melawan nilai-nilaimu.”

 “Itu saat kita berada di rumah keluargaku selama liburan musim panas.”

 Itu beberapa waktu lalu.  Seluruh Aliansi (tidak termasuk Makigai Namako-sensei) berangkat untuk perjalanan ke pantai.  Sumire yang mengemudi, dan bukannya pantai, dia membawa kami jauh ke pegunungan ke desa yang sepi itu, seperti dia ingin melakukan LARP Call of Cthulhu.  Seperti yang kuingat, kami telah membuat banyak kemajuan dalam masalah keluarganya, hanya menyisakan sedikit peluang dan berakhir untuk diikat nanti.

 Sumire telah meninggalkan keluarganya untuk mengikuti jalan yang dia inginkan, meskipun dia masih akan mengajar sebentar lagi.  Meskipun, kepala keluarganya, kakeknya, tampaknya telah melihat semuanya, dan diam-diam mendukung tindakannya.

 “Kurasa aku merasa lebih ringan, karena aku tahu aku bisa berhenti menjadi guru kapan pun aku mau.  Aku merasa lebih termotivasi sekarang.  Aku bertanya pada diri sendiri apa yang terbaik untuk para siswa, dan berpikir bahwa aku ingin perjalanan kelas ini jadi semenyenangkan mungkin.”

 "Wow.  Kau hampir terdengar seperti guru sungguhan. ”

 “Aku memang seorang guru sungguhan!  Dan guru yang super cantik.  Hmph!”  Senyum puas di wajahnya, Sumire menjulurkan kakinya yang panjang seolah-olah untuk menekankan maksudnya.  Kalau saja dia tidak menambahkan bagian terakhir itu, aku mungkin setuju dengannya.  “Aku seorang sepuh otaku yang menyukai suasana Comiket, jadi aku tahu cara menikmati acara seperti itu.  Aku melihat semua kritik yang ditinggalkan pada kuesioner oleh para siswa yang telah melakukan perjalanan sebelumnya, dan aku tidak tahan untuk membiarkan hal-hal seperti itu terus berlanjut.”

 “Aku mengerti apa yang kau katakan—meskipun pertama kali aku ke Comiket adalah saat aku pergi menemuimu.  Semua orang di sana tampak sangat bersemangat dan ada rasa persatuan.  Itu hanya berlangsung beberapa hari, tapi itu bagian dari apa yang membuatnya begitu istimewa, bukan?”

 “Kau mengerti!  Aku tahu aku agak keras kepala dalam hal ini, tapi aku benar-benar ingin terlibat dan membantu para siswa jika aku bisa.  Tapi aku masih harus mengajar seperti biasa, dan aku mengurus tugas perjalanan kelas ini sendirian, jadi—”

 "Kau tidak punya waktu untuk mengerjakan ilustrasimu?"

 Sumire mengangguk dengan jelas.  Dia menatapku dari bawah bulu matanya.  "Apakah tidak apa-apa?  Aku tidak terlalu egois, ‘kan?”

 Aku ragu-ragu.  “Tidak, tidak apa-apa.  Kau dapat menggunakan waktu liburmu. ”

 Sesaat aku berpikir untuk menolaknya.  Aku benar-benar membutuhkan jeda itu sebelum memberikan tanggapanku untuk memastikan aku membuat pilihan yang tepat.  Tapi aku tidak bisa memaksa diriku untuk menghancurkan harapannya di sini.  Mengizinkannya bekerja dalam perjalanan kelas penting untuk kebahagiaannya.  Dia harus melakukan apa yang membuatnya bahagia.  Sebagai produser, adalah tugasku untuk tidak hanya memastikan timku memiliki waktu untuk melakukan pekerjaan mereka, tapi juga menemukan cara untuk menggantikan mereka ketika itu tidak memungkinkan.

 "Apakah kau yakin tidak apa-apa?"

 “Ya, jangan khawatir tentang itu.  Pastikan kita mendapatkan perjalanan kelas yang hebat, Sensei.”  Aku tersenyum padanya, melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan kepanikan batinku.  Itu adalah pekerjaanku.

 Yang tersisa hanyalah masalah menambahkan lebih banyak konten ke Koyagi untuk membantu mendorong unduhannya hingga tiga juta.  Hanya saja sekarang kami harus melakukannya tanpa ilustrator.

 ***

 “Tunggu, kau membiarkannya?  Apa kau yakin itu tidak apa-apa, Aki?”

 “Kau tidak terlalu memikirkanku, ya?”





Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2