Dousei Kara Hajimaru Otaku Kanojo no Tsukurikata - Volume 5 Chapter 2 Bahasa Indonesia

 Bab 2


 Aku meninggalkan kamarku sekitar pukul sepuluh pagi keesokan harinya dan bertemu dengan Kokoro di lantai bawah.

 "Selamat pagi!"  katanya, kembali ke dirinya yang biasa.

 "Oh, pagi," jawabku, mencoba yang terbaik untuk terdengar normal sepertinya.

 “Untuk apa kardus-kardus itu?”

 "Hah?  Kupikir ... ya, aku ingin membuatnya, ” jawabku, terkejut dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu.  Aku sebenarnya punya cukup banyak setiap kali aku belanja online.

 "Bolehkah aku minta beberapa?"

 "Tentu, kurasa ... tapi untuk apa?"

 “Bukankah sudah jelas?  Untuk pindah.”

 "Apa...?"

 Pintu kamar Kokoro terbuka sedikit, dan melalui pintu itu aku bisa melihat tumpukan kotak yang bertumpuk di lantai.

 Apakah dia sudah membereskan barang-barangnya?

 “Bukankah kau bilang ayahmu akan kembali dalam beberapa bulan?  Kau sudah berkemas?”

 “Ibuku akan kembali bulan depan, dan aku ingin pindah dari sini saat itu... bahkan mungkin lebih awal, jika aku bisa.  Aku berpikir untuk tinggal di hotel yang tidak jauh dari sini.  Aku sebenarnya ingin bertanya apakah aku boleh menyimpan barang-barangku di sini untuk sementara waktu...”

 “K-Kenapa kau terburu-buru?  Menginap di hotel akan sangat mahal.  Setidaknya kau bisa menunggu ibumu kembali, ‘kan?”  tanyaku, tidak yakin kenapa dia begitu ingin pergi.

 “Yah... itu tidak sopan untuk Minami.  Jika itu aku, aku tidak ingin pacarku tinggal dengan gadis lain, ” jawabnya dengan senyum setengah hati.  “Dan, kau tahu, waktunya tidak terlalu buruk.  Kau sudah punya pacar sekarang, dan aku sudah menemukan calon pacar yang baik, jadi…”

 Ah, itu masuk akal.  Ini bukan hanya tentang perasaan Minami.  Sekarang Nishina suka pada si Yuya itu, dia mungkin tidak ingin ketahuan tinggal dengan pria lain...

 “Oke, aku mengerti.  Aku akan membantu”, kataku.

 Aku sedih dia akan pergi, meskipun aku tahu seharusnya aku tidak merasa seperti itu.  Prioritasku adalah Elena, dan seharusnya aku memikirkan bagaimana perasaannya jika tahu aku yang tinggal bersama Kokoro.

 Dia mengambil tindakan dan mulai berkemas untuk menghormati Minami dan aku... kenapa aku malah sedih?  Mungkin aku benar-benar yang terburuk, pikirku.  Paling tidak yang bisa kulakukan adalah menyimpan perasaan itu untuk diriku sendiri.


 +×+×+×+


 Beberapa hari kemudian, aku bertemu dengan Ai di Akihabara, tempat kami memutuskan untuk memainkan game baru di arcade.  Untuk makan siang, kami pergi ke McDonald's terdekat, dan akhirnya aku menyampaikan kabar itu kepadanya.

 "Apa?!  P-Pacar?!  Siapa?  Apakah Nishina?”

 "Hah?!  T-Tidak!  Dia adalah seorang gadis bernama Minami, dari tahun pertama…”

 “Hmm... sepertinya aku pernah mendengar nama itu sebelumnya.  Seperti apa dia?"

 "Y-Yah, dia setengah Jepang, setengah Inggris... Dia sangat imut, tapi dia juga seorang otaku, dia menyukai yuri, dan..."

 "Wah, berhenti bung!"

 “Kaulah yang bertanya padaku seperti apa dia,” kataku.  Sejujurnya, aku tidak menyebutkan salah satu hal terpenting tentangnya: fakta bahwa dia adalah seorang seiyuu.  Lagi pula, dia masih merahasiakannya di sekolah.

 “Kenapa gadis secantik itu mau menjadi pacarmu?”

 “L-Lihat, aku juga tidak yakin...”

 "Apakah kau punya fotonya?"

 “Hm, tunggu…” kataku, terkejut dengan pertanyaan Ai yang tiba-tiba.  Aku mengeluarkan ponselku dan mulai mencari foto Elena.

 Aku segera menemukan beberapa foto cosplaynya, tapi itu tidak baik.  Tidak sopan menunjukkannya tanpa izinnya, dan sejujurnya aku merasa aneh menunjukkan pacarku dengan pakaian terbuka seperti itu kepada laki-laki lain (Ai dihitung sebagai laki-laki).  Mungkin Elena tidak keberatan, karena dia harus tampil di atas panggung dengan berpakaian seperti itu di depan banyak orang untuk bekerja, tapi...

 “Kau tidak punya fotonya satu pun?  Dan kau yakin kau tidak sedang bermimpi?”

 “Tidak!  Dia sudah menembakku, sungguh... Oh, benar, ini foto profil LINE-nya!”  kataku, memperbesar sebaik mungkin.  Foto kecil itu tidak cukup besar untuk mengenalinya, tapi setidaknya dia mengenakan pakaian biasa.

 "Apa...?  Dia benar-benar imut!”  Ai menghela nafas saat melihat foto profil Elena.  "Apakah ini bukan seperti salah satu akun bot yang memungkinkanmu berpura-pura pacaran dengan gadis cantik?"

 "Tentu saja tidak!"

 “Tapi... kenapa gadis seperti itu menembakmu?  Apa dia mencoba menjual semacam skema piramida padamu?”

 "Tidak!"  teriakku, marah padanya karena menolak percaya bahwa seseorang seperti Elena akan jatuh cinta padaku.

 “Aku tidak yakin aku mengerti.  Cubit aku, ini pasti semacam mimpi…”

 “Dengar, aku juga tidak tahu!  Tapi dia tidak menipuku dengan cara apa pun!”

 “Kupikir hanya aku yang mau repot-repot mengobrol denganmu…”

 "Hah?"

 “Kenapa ini pertama kalinya aku mendengar tentang gadis ini?  Kau bahkan tidak memberitahuku saat pertama kali bertemu dengannya!”

 "Y-Yah ..."

 Sayangnya, keadaan di mana aku bertemu Elena begitu unik sehingga aku tidak bisa memberitahunya tanpa mengungkapkan kebenaran tentang pekerjaannya.

 “Lihat dirimu, bertemu dengan gadis-gadis dan hanya memberitahuku tentang hal itu saat kau sudah pacaran!  Beraninya kau!”  Kata Ai sambil menggembungkan pipinya.  Aku tidak tahu apakah dia marah karena aku menyimpan rahasia darinya... atau hanya karena aku punya pacar dan dia tidak.  Bagaimana mungkin aku bisa tahu?


 Sekitar pukul enam, Ai pergi membeli beberapa bahan cosplay, meninggalkanku sendiri.  Aku sudah memberi tahunya bahwa aku punya rencana lain nanti malam;  Aku seharusnya segera bertemu dengan Yume.

 Aku menghabiskan beberapa saat bermain ponsel sebelum meninggalkan toko dan menuju Maid-Tale CafĂ©.

 Penghinaan macam apa yang akan dia lontarkan padaku?  Dan kenapa dia ingin melakukannya secara langsung?  Apakah hanya untuk mengingatkanku bahwa dia tidak akan pernah bisa memaafkanku?

 Nongkrong bersama Ai tadi membuatku santai, tapi sekarang aku sendirian, sarafku mengambil alih.

 Lebih baik aku mempersiapkan diri untuk dikutuk di...


 +×+×+×+


 Aku sampai di kafe tepat sebelum pukul tujuh.  Jam kerja Yume bukan yang terakhir malam ini, jadi dia tidak perlu bersih-bersih atau semacamnya, tapi dia masih harus berganti pakaian sebelum pergi, yang mungkin akan membuatnya tiba sepuluh atau lima belas menit setelah pukul tujuh.  Tetap saja, aku sangat gugup hingga aku tidak bisa tidak sampai di sana lebih awal.

 Satu-satunya harapanku adalah agar tidak ada hal gila yang terjadi.  Hanya itu yang kuharapkan.  Aku terus menatap ponselku, menunggu waktu berlalu, tapi setiap menit terasa seperti selamanya.

 Setelah sekitar sepuluh menit, aku melihat Yume meninggalkan kafe.  Aku sudah lama tidak melihatnya secara langsung, tapi dia masih seimut sebelumnya.  Gaun lolita putihnya sangat menggemaskan.  Tentu, aku akui bahwa dia masih tipeku, tapi ini bukan waktunya untuk terpesona oleh keimutannya.

 "Kau benar-benar datang ..." katanya ketika dia melihatku.

 "Hah?"

 “Ayo pergi ke tempat lain.  Kita tidak bisa bicara di sini.”  Baik suaranya maupun wajahnya sama sekali tanpa emosi.

 “O-Oke...”

 Dia mulai berjalan fi depanku, begitu cepat hingga aku berjuang untuk mengikutinya.  Dia akhirnya berhenti di gang belakang yang sepi dan berbalik untuk menatap lurus ke mataku.  Rasa menggigil mengalir di punggungku.

 Apakah dia benar-benar hanya ingin berbicara?  Aku cukup yakin dia tidak akan melakukan sesuatu yang ekstrim seperti membunuhku, tapi aku bisa ditampar setidaknya satu atau dua kali.  Atau mungkin pukulan?  Mungkin dia akan meninju perutku.

 Aku tidak pernah berkencan dengan Yume, dan aku sama sekali tidak mengkhianati atau berbohong padanya.  Aku tidak pantas ditinju... tapi memang benar aku telah menyakitinya.  Jika pukulan akan membuatnya merasa lebih baik tentang semuanya, mungkin aku harus tegar dan menerimanya.

 Aku bisa membaca rasa sakit dan kesedihan di wajahnya, dan rasa bersalah mulai menumpuk di dadaku.  Tanpa sepatah kata pun, dia melangkah ke arahku.

 Ini dia datang!  Apa yang akan terjadi?  Sebuah tamparan?  Pukulan?  Dia tidak membawa senjata, ‘kan?!

 Secara naluriah aku memejamkan mata dan menguatkan diri... tapi, alih-alih pukulan menyakitkan yang kuharapkan, aku merasakan sentuhan lembut dan hangat melingkari tubuhku.  Saat aku membuka mata, aku melihat Yume sedang memelukku.

 "Y-Yume...?"  adalah satu-satunya kata yang keluar dari mulutku.  Aku membeku karena shock, wajahku terbakar oleh panasnya matahari dan jantungku berdegup kencang.  Ini adalah pertama kalinya aku dipeluk oleh seorang gadis.

 Yume melepaskanku dan mundur selangkah.  Aku menatap wajahnya yang kecil dan bulat.  Itu sangat mengejutkanku ... dia tersenyum.

 "Terima kasih untuk semuanya," katanya.  “Rasanya seperti mimpi.  Ini adalah pertama kalinya seseorang begitu baik padaku.  Jatuh cinta itu sangat menyenangkan, dan saling mengirim pesan ... Bahkan ketika kau tidak membalas, menunggunya juga menyenangkan.”

 Jatuh cinta?  Apakah itu yang dia rasakan padaku?

 Harapanku benar-benar hilang.  Kupikir dia akan memukulku, meneriakiku, menangis, dan meratap... dan sekarang aku menyadari betapa brengseknya aku karena memikirkannya.

 “T-Terima kasih, Yume...”

 Masih banyak lagi yang ingin kukatakan padanya, tapi kuputuskan untuk tetap mengatakan itu.  Aku sudah merasa cukup bersalah karena membiarkan seorang gadis yang bukan pacarku memelukku.

 “Aku tidak akan pernah melupakan ini...”

 "Hah?"

 Dengan kalimat terakhirnya, Yume langsung beralih dari mengharukan menjadi menakutkan.  Dia masih tersenyum, tapi nadanya adalah nada paling menyeramkan yang pernah kudengar.  Aku tidak lagi tahu apakah harus merasa menyesal atau takut.

Dia tidak akan pernah melupakan ini, apakah maksudnya, suatu hari dia akan membunuhku?!

 "Hehe ... Selamat tinggal."

 Meninggalkanku ketakutan dan bingung, dia berbalik dan mulai melarikan diri dariku.

 "Y-Yume...?!"  Aku mencoba memanggilnya, tapi dia semakin jauh.  Tidak ada lagi yang bisa kuakukan.

 Yume... Terima kasih juga.

 Aku hampir tidak percaya bahwa seorang gadis yang begitu manis akan jatuh cinta padaku.  Dia sebelumnya hanya memberi bilang padaku bahwa pergi ke sekolah itu membosankan dan menghabiskan waktu bersamaku membuatnya bahagia.  Yang bisa kulakukan sekarang hanyalah berharap dia menemukan kebahagiaan di tempat lain.

 Setidaknya hubungan kami berakhir dengan baik, kurasa...


 Di kereta dalam perjalanan pulang, aku memutuskan untuk memeriksa Twitter-ku... dan aku terkejut dengan apa yang kulihat.  Tidak ada tweet dari Yume di timeline-ku.

 Mungkinkah dia...?

 Aku memeriksa daftar orang yang kuikuti, dan, tentu saja, dia tidak ada di sana.  Aku mencari akunnya, dan ketika aku mengetuknya, aku merasa seperti benar-benar dipukul.

 [Anda telah diblokir.]

 Seperti yang kupikirkan.  Aneh jika tidak ada tweetnya yang muncul di timeline-ku mengingat seberapa sering dia men-tweet.

 Apakah dia memblokirku hari ini?  Kenapa?  Setelah semua hal baik yang dia katakan kepadaku, aku mulai berpikir dia sebenarnya manis.  Apa dia marah padaku atau apa?  Ugh, aku tidak mengerti perempuan sama sekali...

 Karena kesedihan, aku meletakkan ponselku.


+×+×+×+


Ketika aku sampai di rumah, aku dikejutkan oleh notifikasi lain.  Kali ini pesan LINE dari Mashiro.  Kami tidak pernah benar-benar menghubungi satu sama lain di LINE sebelumnya, kecuali untuk beberapa pesan setelah bertukar kontak.

 “Sudah lama.  Ada sesuatu yang ingin kubicarakan.  Kapan kau luang?”

 Apakah maksudnya dia ingin berbicara secara langsung?  Aku ingin tahu tentang apa ini.

 “Hei, iya, sudah lama.  Aku selalu luang.”

 Semenyedihkan itu, terlepas dari rencanaku untuk pergi bersama Elena di suatu tempat dalam waktu dekat, jadwalku pada dasarnya selalu kosong.  Setelah percakapan singkat, Mashiro dan aku memutuskan bahwa kami akan bertemu besok pada jam 1 siang di Ikebukuro.

 "Terima kasih.  Maaf karena tiba-tiba mengirimimu pesan.  Aku hanya ingin mengobrol sebentar.”

 Sekarang aku punya pacar, berkencan dengan gadis lain dan menikmati aktivitas seperti kencan apa pun jelas tidak mungkin.  Syukurlah, Mashiro sepertinya hanya ingin membicarakan sesuatu denganku.

 Aku terakhir melihatnya di kafe tempat Yume bekerja, tempat Mashiro kebetulan membantu hari itu.  Dia terdengar agak cemburu saat itu, tapi aku tidak pernah punya kesempatan untuk menanyakannya tentang hal itu.  Dia juga telah menghapus akun Twitter pribadinya, dan, sebagai pria yang telah dia tipu, aku pasti tidak akan berusaha untuk memulai kontak dengannya.  Akibatnya, aku sama sekali tidak tahu apa yang dia pikirkan tentangku saat ini atau apa yang ingin dia bicarakan.

 Jika aku sedikit lebih berani, aku bisa berkencan dengan Mashiro sekarang.  Rasanya aneh hanya dengan memikirkannya.


 Keesokan harinya, aku pergi ke Ikebukuro.  Kota itu masih menyimpan beberapa kenangan khusus untukku, karena di sanalah Mashiro dan aku pergi bersama sebelum aku mengetahui kebenaran tentang dirinya.

 Kali ini, kami telah memilih tempat pertemuan yang paling tidak orisinal: di dekat patung burung hantu di dekat pintu keluar timur stasiun.  Ketika aku sampai di patung itu, aku menemukan Mashiro sudah menunggu di sana.

 "Maaf membuatmu menunggu!"

 "Oh, Ichigaya..."

 Dia mengenakan blus berjumbai tanpa lengan dan rok abu-abu muda imut yang bertali di pinggang.  Dia tampak menggemaskan seperti biasanya... kecuali kenyataan bahwa dia cemberut padaku.

 A-Apa?  Apakah aku entah bagaimana membuatnya marah?

 "S-Sudah lama sekali, ya ...?"

 "Ayo pergi ke tempat lain," jawabnya dengan dingin, sama sekali mengabaikan apa yang baru saja aku katakan.

 Dia pasti marah.  Paling tidak aku tahu itu.

 “Y-Ya, oke.  Di mana kita akan berbicara?”  Aku bertanya.

 "Sunshine."

 Aku terkejut dengan saran itu, karena Sunshine Ikebukuro adalah kompleks yang menampung planetarium tempat kami pernah berkencan bersama.

 “S-Sebenarnya, lupakan itu!  Ada sebuah taman di dekat Sunshine.  Mari kita pergi ke sana saja, ”katanya.

 “Eh, oke.  Tentu...” Aku mengikutinya tanpa mengajukan keberatan.

 Kupikir taman lebih tenang.  Itu akan membuatnya lebih mudah untuk berbicara ...

 Berjalan bersama tanpa sepatah kata pun terasa sangat canggung, jadi aku mencoba yang terbaik untuk basa-basi.

 “Jadi, bagaimana kabarmu akhir-akhir ini?”

 “Aku sibuk dengan pekerjaan hampir sepanjang liburan musim panasku.  Tidak seperti seseorang di sini...”

 "Apa yang kau coba katakan?!"

 Apa dia tahu sesuatu tentangku?!  Aku terlalu takut untuk bertanya langsung padanya...

 Akhirnya, kami sampai di taman.

 “Jadi, apa yang ingin kau bicarakan?”  Aku bertanya pada Mashiro, yang memunggungiku.

 “Pertama-tama, apakah kau yakin boleh berada di sini bersamaku?  Walaupun kau sudah punya pacar?”  dia menjawab, berbalik untuk memberiku tatapan terdingin di dunia.

 "Apa?!  B-Bagaimana kau tahu...?!”

 "Apakah kau benar-benar berpikir aku belum tahu?"  katanya, menatapku begitu tajam sampai hampir terasa sakit.

 “Ah... A-Apa Yume yang memberitahumu?”

 Meskipun dia biasanya bekerja di kafe yang berbeda, Mashiro terkadang pergi ke Maid-Tale untuk membantu ketika mereka kekurangan staf.  Mereka berdua tampaknya tidak berhubungan baik ketika aku pertama kali melihat mereka bersama, tapi mungkin sejak itu mereka menjadi cukup dekat untuk membicarakan hal semacam ini.

 "Aku bersumpah aku sangat muak denganmu sekarang."

 Aku terlalu kaget untuk menjawab.

 "Pertama kau mendekatiku, lalu kau membiarkanku menggantung ... dan sekarang, yang terpenting, kau pergi dan mendapatkan pacar."

 “T-Tapi...”

 Apakah itu yang dia pikirkan?  Bahwa aku menggantungnya?  Kupikir dia sudah melupakanku, karena kami sudah lama tidak berbicara ...

 "Kau tidak pernah menghubungiku lagi," lanjutnya.  "Aku ingin melupakanmu... tapi aku tidak bisa.  Kau, di sisi lain, tanpa ragu mendekati wanita lain.”

 "Apa?!"

 Dia tidak bisa melupakanku?  Dari mana ini berasal?!

 “Jadi, sekarang kau harus meluruskan semuanya,” kata Mashiro, terlihat seperti dia bisa menangis kapan saja.

 Setelah begitu takut hingga berpikir dia benar-benar berhenti memedulikanku, aku senang — bahkan bersemangat — mengetahui bahwa inilah yang sebenarnya dia rasakan.  Kata-kata itu sangat berarti datang dari seorang gadis yang sudah lama aku impikan untuk dipacari.

 Tapi sekarang sudah terlambat.

 “Maafkan aku,” kataku.  "Kau sudah tahu ini, tapi ada orang lain dalam hidupku sekarang ..."

 Itulah caraku untuk meluruskan semuanya.  Paling tidak yang bisa kulakukan sekarang adalah mengumpulkan keberanianku dan dengan jelas menjelaskan semuanya apa adanya.

 Dia memalingkan muka dariku dan perlahan mulai berbicara.  “Hmph, sulit dipercaya.  Kau mendapatkan hati seorang gadis seperti itu, kau berhenti menghubunginya, dan kemudian kau melengkapi semuanya dengan mengatakan ada orang lain dalam hidupmu sekarang.  Sungguh berengsek.”

 “A-Aku sangat menyesal—”

 "Aku mencintaimu."

 "Hah?"

 Alih-alih hinaan yang kuharapkan, aku malah dipukul dengan pernyataan cinta.  Otakku berhenti bekerja untuk sesaat.

 Dia... Apa?  Apakah dia baru saja mengatakan...?

 “Terkadang... aku berpikir... jika aku tetap jadi diriku yang palsu, maka mungkin kau akan jadi pacarku.”  Dia tersenyum sedih.  “Hanya itu yang ingin kukatakan padamu.  Selamat tinggal."

 Dia mulai berjalan pergi, tapi aku segera menghentikannya.

 "Tunggu sebentar!"

Ada satu hal yang harus kukatakan padanya.

 "Ini hanya pendapatku, tapi ... dirimu yang sebenarnya jauh lebih baik daripada dirimu yang palsu!"

 Ketika Mashiro mendengar kata-kataku, dia membeku di tempat.  Kemudian dia membalas, masih membelakangiku.

 “Kau sangat baik... sampai akhir,” katanya, dan ketika dia akhirnya berbalik, aku melihat bahwa, meskipun dia tersenyum, dia hampir menangis.  “Seharusnya aku jujur sejak awal.  Mungkin saat itu aku punya kesempatan ... "

 Dia menghela nafas panjang, lalu melanjutkan.  “Yah, selalu seperti ini.  Aku bersumpah aku benar-benar akan melupakanmu setelah hari ini!  Jadi... Kuharap kau dan pacarmu akan bahagia bersama.  Jika tidak, aku tidak akan bisa menepati janji itu…”

 Saat dia mulai berjalan pergi sekali lagi, aku meneriakkan terima kasih padanya, tapi kali ini dia tidak berhenti atau menjawab.

 Dia mencintaiku.  Keterkejutan, kebahagiaan, rasa bersalah, dan segudang emosi lain berputar-putar di kepalaku.  Sebelum aku menyadarinya, satu air mata mengalir di pipiku.  Terima kasih, Mashiro.

 Aku berdiri di sana, sendirian di taman, memikirkannya—gadis yang mungkin adalah cinta pertamaku.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2