Ikitsuku Saki wa Yuusha ka Maou ka - Chapter 3 Bahasa Indonesia

 

Bab 3 - Lokasi saat ini


 Hari Pertama Petualangan Yuto.

 Hanya satu jam setelah aku mulai berjalan, aku sudah tersesat di hutan yang menyerupai lautan pepohonan.

 (Sial, hanya ada beberapa gundukan, dan aku tidak bisa menemukan dataran tinggi sama sekali...)

 Untuk seseorang sepertiku yang tidak menikmati alam bebas, ini adalah pertama kalinya dalam hidupku melakukan ekspedisi di hutan yang luas.

 Saat aku berulang kali mengambil napas pendek, aku tidak bisa menahan diri untuk mengatakan dalam pikiranku betapa sulitnya itu.

 Medan naik dan turun berulang kali, akar pohon besar menghalangi jalan, dan dedaunan semak menghalangi pandanganku seolah-olah menghalangi jalanku.

 Meskipun tujuannya adalah untuk menemukan tempat yang tinggi atau sungai, mengembara tanpa bisa melihat tujuannya adalah pemborosan energi dan semangat dan kemungkinan akan menghancurkan hati seseorang.

 Aku masih bersyukur bahwa aku belum menemukan hewan besar atau makhluk yang mencurigakan, tapi…

 Untungnya, sinar matahari langsung terhalang oleh dedaunan yang tak terhitung jumlahnya di pepohonan, dan tidak terlalu panas di hutan ini.

 Suhunya bisa ditahan sampai-sampai aku bisa memaksakan diri untuk memakai jas kebesaranku sehingga setidaknya aku bisa membebaskan salah satu tanganku.

 Namun, perbedaan musim dari Jepang tidak begitu terlihat, dan kelembapan yang kuat membuatku mengeluarkan keringat, yang mengalir di pipiku.

 Mewaspadai sekelilingku, aku berjalan berkeliling, telingaku dengan penuh perhatian mencari suara aliran air, dan kemudian aku berhenti untuk berpikir.

 Di tasku, aku membawa smartphone, ponsel keluaran perusahaan, dompet, notebook besar, beberapa bolpoin termasuk suku cadang, papan plastik, cermin tangan, kotak kartu nama, kalkulator, satu set segel, dan  banyak kontrak dan dokumen jika terjadi keadaan darurat.

 Tidak ada apa pun di sana yang dapat mengubah situasiku saat ini.

 Ponselnya tidak berguna, karena aku sudah memastikan bahwa tidak ada sinyal.

 Selain itu, senter untuk bekerja, baterai cadangan, obeng kepala Phillips, dan obeng pipih ada di tasku.

 Tapi tidak masalah jika aku memegangnya di tanganku sekarang.

 Pertemuan bisnis dijadwalkan pada jam 2 siang di waktu dunia asliku.  Mempertimbangkan transferku dari sana dan fakta bahwa aku telah berjalan selama hampir satu jam sejak aku mengkonfirmasi situasiku…

 Matahari mungkin sudah mulai terbenam di sana.

 Aku tidak tahu pada titik ini siklus seperti apa yang dimiliki dunia tempatku dipindahkan ini dalam sehari.

 Tapi kalau ada kemungkinan matahari terbenam, aku harus bergegas.

 Dengan belum ada yang diputuskan mengenai di mana aku akan tidur, air, atau api, kecemasan yang tumbuh membuatku merasa semakin tidak energik.

 (Tenang, tenang… Kasahara-san mengajariku bahwa seorang salesman harus selalu berkepala dingin dan sambil menjaga semangat bersemangat di dalam.)

 Hubungan dengan bos tempatku bekerja tidak terlalu buruk.

 Kinerja penjualannya sangat bagus, dan tahun lalu dia dipromosikan ke posisi manajer bagian meskipun seumuran denganku, mungkin karena aku lulusan baru, dan dia sudah lama bekerja di perusahaan.

 Untuk sementara, kami berdua adalah karyawan biasa, dan kami memiliki hubungan yang sangat rumit: di tempat kerja, kami menggunakan sebutan kehormatan, dan dalam sesi minum pribadi, kami berbicara satu sama lain seolah-olah kami adalah teman…

 Dia adalah salah satu dari sedikit teman yang kumiliki yang dapat kuajak bicara secara terbuka, dan dia juga salah satu dari sedikit bos yang dapat kuajak bicara secara terbuka.

 (Sudah lama melewati waktu yang dijanjikan. Aku yakin klien sudah menelepon kantor. Maaf, Kasahara-san, tapi sepertinya aku tidak bisa kembali ke kantor, dan aku minta maaf karena  menyebabkanmu kesulitan ...)

 Sambil meminta maaf dalam hati kepada orang yang tidak akan pernah aku temui lagi, tiba-tiba aku melihat sabuk yang Kasahara-san berikan kepadaku sebagai hadiah ketika aku dipromosikan menjadi asisten manajer.

 Sabuk berkualitas bagus, meski tidak luar biasa.

 [Kamu harus sedikit peduli!  Setelan adalah seragam pertempuran salesman!]

 Aku ingat kebiasaannya yang selalu mengatakan itu.

 Tidak seperti yang murah, kulitnya tidak kehilangan bentuknya, dan aku cukup puas dengan ikat pinggang ini.

 Aku melihat pepohonan di luar garis pandangku.

 Kemudian aku memeriksa setiap cabang di dekat tanah.

 Aku sudah mencoba berkali-kali untuk memanjat pohon, berpikir bahwa jika aku memanjat, aku dapat melihat beberapa pemandangan di depanku.

 Namun, aku hanya dapat mencapai bagian bawah beberapa dahan ketika aku melompat, jadi aku berhenti memanjat pohon karena tidak mungkin aku memegangnya.

 Ini sekali lagi membuatku menyesali saranku, karena aku sekarang lebih pendek 25 cm dari sebelumnya.

 Namun…

 (Jika aku menggunakan ikat pinggang ini dengan baik, aku mungkin bisa melakukannya...?)

 Pohon itu harus terlihat, tinggi, dan memiliki banyak cabang yang bisa dipanjat.

 Cabang pertama harus sedekat mungkin dengan tanah.

 Idealnya, itu akan berada di ketinggian yang sedikit lebih tinggi!

 Ini akan patut dicoba.

 Sebelum aku menyerah, aku akan mencoba dulu.

 Sambil menggumamkan ini dalam pikiranku, aku mencari “target” yang jelas dengan langkah lebih cepat dari sebelumnya.

 +×+×+×+

 “Haha, akhirnya aku menemukannya…”

 Akhirnya, aku menemukan pohon dan medan yang kuanggap sebagai 'target' yang bagus.

 Sudah lebih dari 30 menit sejak aku memutuskan untuk mulai mencarinya.

 (Tanahnya kira-kira 3 meter lebih tinggi dari yang lain, dan pohon itu tampaknya cukup tinggi. Sejak awal, batangnya jauh lebih tebal dari yang lain.)

 Saat memeriksa sekelilingku, pertama-tama aku melompat ke salah satu cabang untuk mencoba dan mencapainya.

 Tapi, seperti yang kuduga, aku tidak bisa mencapai bagian bawah cabang.

 Jadi pertama-tama, aku harus memungkinkan untuk mencapai cabang pertama.

 Jadi begitu.

 Pertama, aku menggunakan Duralumin Caseku sebagai pijakan.

 Ini akan memberiku peningkatan tinggi sekitar 15 cm.

 Jika aku mengatur tasnya secara vertikal, kaki aku mungkin terkilir paling parah jika aku mengalami kecelakaan, jadi aku tidak perlu pergi sejauh itu.

 Tak perlu dikatakan lagi, kekokohan casing adalah nilai jual utamanya, jadi tidak akan pecah sama sekali saat aku, yang berusia 13 tahun, berdiri di atasnya.

 aku memastikan untuk menginjak sudut tas, untuk mencegah penyok, untuk menjaga ketinggian tas.

 Kemudian aku melepas sabukku, mengambilnya, dan melemparkan salah satu ujung sabuk ke dahan.

 Sabuk meluncur melalui bagian atas cabang dan menggantung dari kedua sisi cabang.

 Sekarang, jika aku bisa memegang masing-masing sabuk di kedua sisi, aku seharusnya bisa memanjatnya dan menggantungkan kakiku di pijakan!

 Setelah kau sampai sejauh itu, itu hanya masalah ketekunan.

 Pertama, lompat!

 Mengerti!

 Sekarang aku hanya harus memanjat dengan kakiku sejajar dengan tanah… ugh… tanpa gesper, tanganku tergelincir… itu sulit.

 Tetapi aku berhasil menggantung kakiku di dahan.

 Saat kedua kakiku berada di dahan, aku bisa menggantung tanganku ke bawah dan menarik ke atas, meskipun akan terasa berat pada otot perutku.

 Yang harus kulakukan sekarang adalah mengandalkan kekuatan ototku!  Kekuatan penuh untuk pertama kalinya dalam 15 tahun!

 +×+×+×+

 Setengah jam kemudian, kini ada seorang pria di ambang kelelahan menempel di atas pohon melihat matahari yang akan terbenam.

 Siapa orang itu?  Tentu saja, itu aku.

 Aku belum sampai ke puncak.

 Itu terlalu tinggi dan menakutkan, dan cabang-cabangnya terlalu tipis dan berbahaya, tapi bahkan tanpa mendaki terlalu jauh, aku berhasil mendapatkan pemandangan lanskap 360 derajat.

 Ini adalah hasil dari kegigihan dan pemilihan pohon besar yang cermat, lingkungan tempat tumbuhnya, dan perbedaan ketinggian.

 Dan apa hasilnya?

 Hasilnya adalah pemandangan hutan luas yang tersebar di seluruh bidang pandang seperti lautan pepohonan.

 Tidak ada kota, tidak ada dataran atau padang rumput yang terlihat, hanya hamparan laut hijau tua yang tak berujung.

 Tidak ada jalan keluar yang terlihat dari lautan pepohonan.

 Seolah-olah si kepala biji pohon ek telah mencoba membunuhku sejak awal.

 Namun, aku masih tidak percaya bahwa si kepala biji pohon ek benar-benar mencoba membunuhku sejak awal.

 Terlepas dari situasi tanpa harapanku, aku tidak bisa menahan senyum.

 Aku tidak putus asa atau menyesal.

 Lalu, apa yang membuatku merasa seperti itu?

 Ada tiga alasan.

 Satu.

 Dalam pemandangan 360 derajat, aku bisa melihat pegunungan yang cukup luas terbentang dalam satu arah.

 Meskipun aku tidak dapat memahami seberapa jauh itu dari sudut pandangku, tampaknya itu adalah sekelompok gunung dengan ketinggian yang cukup tinggi.

 Jadi itu berarti.

 Jika aku melanjutkan ke arah yang berlawanan dari pegunungan itu, ada kemungkinan besar aku akan mencapai pemukiman manusia.

 Manusia menyukai dataran, dan dunia ini mungkin tidak berbeda.

 Dua.

 Sekarang lebih mudah untuk mengkonfirmasi arah yang tepat.

 Matahari terbenam mungkin tidak sama dengan matahari terbenam di bumi, tapi aku bisa menentukan arahnya menggunakan itu.

 Jika itu sama dengan di Bumi, bahkan seorang pemula pun akan tahu bahwa arah itu adalah barat.

 Tapi ada hal lain yang kuperhatikan saat aku dengan panik memanjat dahan pohon.

 Itu jam tanganku, yang menjadi pembuka percakapan para salesman.

 Meskipun aku tidak tertarik dengan merek, aku tertarik dengan fungsionalitasnya, jadi aku menggunakan jam tangan yang dibuat oleh pabrikan Jepang tertentu.

 Aku sekarang memperhatikan bahwa jam tangan itu memiliki fitur kompas.

 Aku tidak pernah menggunakan fitur ini dalam kehidupan sehari-hari, jadi tidak mengherankan.

 Beruntung aku menemukan jam tangan di bidang pandangku karena aku sedang memanjat pohon, yang merupakan sikap yang biasanya tidak kulakukan.

 Tiga.

 Tiga, aku dapat menemukan celah kecil namun tetap ada di bidang penglihatan hijau tua.

 Ini tidak lebih dari keberadaan sungai.

 Jika aku diberi tahu bahwa itu adalah retakan tanah, aku mungkin akan mati karena syok.

 Dan karena celah itu memanjang dari pegunungan, aku perkirakan sungai itu akan menurun dengan sedikit perbedaan ketinggian.

 Dengan kata lain, menyusuri sungai akan memungkinkanku untuk rehidrasi dan lebih dekat ke area tempat tinggal orang!

 Masih banyak masalah yang belum terselesaikan…

 Maksudku, matahari akan terbenam, dan aku tidak tahu bagaimana aku akan tidur malam ini…!

 Tetap saja, ini adalah hari pertamaku dan merasa seolah-olah masa depan telah sedikit terbuka.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2