Ikitsuku Saki wa Yuusha ka Maou ka - Chapter 11.2 Bahasa Indonesia


 Bab 11 - Language Understanding (Bagian 2)


Anak laki-laki berambut coklat pendek dengan keranjang di punggungnya bertubuh gemuk dan besar, tapi matanya yang tertunduk memancarkan suasana yang lembut. Dia berkeringat deras.

Gadis yang duduk di tengah, memiliki rambut pendek berwarna lavender yang indah, kecil tapi ceria, dan banyak bicara bahkan sebelum kami sampai di sini, meskipun aku tidak mengerti apa yang dia katakan.

Dan anak laki-laki berambut abu-abu pendek dan duduk di sebelahnya yang memegang pisau tingginya hampir sama dengan gadis itu, meski matanya tajam. Dia mungkin tipe Yankee berdasarkan penampilannya.

Dan—

Yah, ketiganya adalah manusia.

Meski warna rambutnya cukup tidak biasa, bentuk wajah dan tubuhnya, penempatan dan keseimbangannya secara keseluruhan.

Mereka terlihat sangat manusiawi sehingga sulit menemukan perbedaan antara mereka dan manusia yang biasa kulihat.

Tapi sepertinya aku terlalu berlebihan dengan kesenangan dan kekecewaanku… Ketiganya sekarang cukup menyendiri.

Nah, jika aku peduli, aku akan kalah. Tidak dapat dihindari bahwa aku juga memiliki situasi yang rumit di sini.

“Aku minta maaf karena membuat kalian menunggu. Aku ingin mendengar apa yang terjadi, apakah boleh?”

“Eh, ya. Apakah kamu sekarang mengerti apa yang kukatakan?”

“Oh, ya, kurasa aku agak lupa bagaimana berbicara… aku baik-baik saja sekarang, asalkan itu bukan kata yang sulit.”

"Apakah itu mungkin?"

“Apakah dia mempersembahkan doa kepada Dewi? Aku belum pernah mendengar itu bisa dilakukan di luar gereja.”

Aku ingin tahu tentang hal ini, tapi aku tidak berpikir aku harus memasukkan hidungku ke dalamnya sekarang ...

Aku bahkan tidak yakin di mana aku berdiri, jadi mari kita kembali ke topik yang sedang dibahas.

“Jadi, kalian tinggal di hutan atau di kota di luar?”

“Ya, baiklah. Kami tinggal di kota Bezart. Kami tidak bisa menemukan Kelinci Tanduk hari ini, jadi kami pergi sedikit lebih dalam ke hutan dan kemudian…”

“Kemudian monster yang belum pernah kami lihat sebelumnya muncul. Dan Potta, dia tidak mengikuti instruksiku dan lari ke dalam hutan!”

"Tidak, tidak, tidak! Aku mengikuti petunjuk dan berlari lurus! Aku hanya tidak tahu jalan keluar dari hutan! Selain itu, kamu kabur denganku kan, Mei.”

"Jika ada bahaya, kamu seharusnya langsung lari ke pintu keluar hutan, idiot!"

“Jika kamu dalam bahaya, larilah langsung ke pintu keluar hutan, idiot! Mei hanya mengejar Potta.”

"Itu benar! Aku akan memanggilmu kembali karena kupikir Zink akan mengalahkan mereka! Tapi Zink dan para goblin mengikutiku!”

“Bodoh, bodoh, bodoh! Aku bisa menangani goblin biasa, tapi goblin dengan pedang seperti itu menakutkan! Itu lebih panjang dari pisau! Itu menakutkan!”

Ha ha ha. Sangat berisik.

Itu berisik, tapi… bukannya tidak menyenangkan, sebaliknya, itu adalah pemandangan yang sangat ingin kulihat.

Akhirnya, berkat kalian, aku bisa bernafas lega…

Pemandangan dari atas pohon besar itu semuanya pohon hijau, tapi aku tetap mengikuti kemungkinan dan datang ke sini.

Aku memaksakan diri untuk menemukan jalanku sendiri, atau aku akan berhenti. Jika aku tersesat, aku tidak akan bisa bergerak.

Jadi, aku meyakinkan diriku sendiri dengan teori yang diragukan memiliki dasar, dan terus bergerak dengan itu sebagai kekuatan pendorongku.

Namun demikian, aku bertanya-tanya apakah memang ada orang atau kota yang kutuju.

Aku bertanya-tanya pada diri sendiri setiap malam, dan setiap hari aku merasa seperti dihancurkan oleh kecemasan.

Aku tidak punya siapa-siapa untuk diajak bicara. Aku harus membuat semua keputusan atas tanggung jawabku sendiri. Aku tidak tahu apakah itu benar atau salah.

Dan jika jawabannya salah, kau akhirnya akan mati.

Dalam situasi seperti itu, jika aku mendengar bahwa kalian berasal dari kota, aku akan mengatakan…

"Ada apa? Kenapa kamu menangis?”

“Oh, ayolah, kamu takut dengan hutan! Kamu sangat kuat!”

“Mungkin kamu takut dengan wajah Zink!”

“Potta! Aku akan menghajarmu!”

Fiuh, benar. Seharusnya aku belum boleh merasa lega, ‘kan?

Zink, kamu benar, kita masih di hutan.

Kemudian aku, yang berusia 32 tahun di dalam, harus melakukan sesuatu untuk mengatasi situasi tersebut.

“Aku lega karena aku sedang tersesat, dan aku baik-baik saja sekarang. Kalau begitu, mari kita rencanakan untuk menghadapi situasi ini terlebih dahulu. Juga… matahari akan terbenam dalam waktu kurang dari dua jam. Apa menurutmu kita bisa sampai ke kota Bezart?”

Aku bertanya-tanya apakah aku menyampaikan tentang waktu dengan benar, tapi kurasa [Language Understanding] berfungsi, jadi tidak ada masalah.

"Aku belum pernah sedalam ini sebelumnya... tapi kurasa kita bisa keluar dari hutan sebelum matahari terbenam!"

“Aku yakin kita bisa lari… tapi Potta...”

Zink-kun menatap Potta-kun dari samping saat dia mengatakan itu, dan dia memang bermandikan keringat dan wajahnya terlihat lelah.

Itu karena dia baru saja melarikan diri.

Dengan bentuk tubuh seperti itu dan membawa keranjang besar di punggungnya, tak heran dia memiliki beban ekstra.

“Ngomong-ngomong, apakah kalian pernah berkemah… atau lebih tepatnya tidur di pohon?”

""Tentu saja tidak!""

Seperti yang kuduga ya?

Maksudku, Potta-kun tidak bisa mengerti bahasaku, tapi sepertinya dia bisa mengerti dan berbicara dengan bahasa Mei-chan dan Zink-kun.

Sepertinya skill [Language Understanding] tidak sesederhana itu.

Yah, itu bukan sesuatu untuk dipikirkan sekarang.

Prioritas kami adalah keluar dari hutan.

“Kalau begitu, karena berkemah di hutan bukanlah suatu pilihan, entah bagaimana kita harus keluar dari hutan sebelum matahari terbenam. Kita harus meminta Potta-kun untuk melakukan yang terbaik, tapi jika kita benar-benar tidak bisa tepat waktu, kita bisa menggunakan cahaya untuk menerangi jalan.”

Mengatakan ini, aku mengeluarkan senter yang kugunakan sebelumnya dalam pertarungan melawan para goblin dan menyinari mereka bertiga, berhati-hati untuk tidak mengarahkannya ke wajah mereka.

“Wow, itu luar biasa! Aku bertanya-tanya tentang ini sebelumnya, apakah itu alat sihir?”

“Aku tahu itu, bagaimanapun juga kamu adalah seorang bangsawan ya! Pakaianmu sangat aneh!”

Aku mendengar beberapa kata yang menarik. Beberapa kata benar-benar selaras denganku.

“Yah, kita tidak punya waktu untuk bicara, jadi ayo. Aku tidak tahu jalannya, bisakah aku menyerahkannya kepada kalian?”

“Jika kita bisa melihat Sungai Sail, kita menuju ke arah yang benar, tapi itu jauh di sepanjang sungai, jadi kita akan melewati hutan.”

“Oke, kalau begitu Zink, tolong kamu yang memimpin. Jika ada monster, kita bisa menghadapinya bersama, sementara Potta-kun dan Mei-chan, jangan terpisah dari kita.”

"Ya!"

Potta-kun juga sepertinya memiliki pemikiran tentang apa yang harus dilakukan dari alur pembicaraan.

Tidak seperti sendirian, situasinya berbeda ketika ada seseorang yang harus dilindungi.

Cara kita bergerak dan cara kita bertarung akan berubah.

Tetap saja… jika aku melewati ini, aku akhirnya akan berada di dunia tempat orang tinggal.

Memikirkan hal itu saja sudah memberi kekuatan pada kaki dan punggungku. Satu dorongan lagi.

Mari kita keluar kalau begitu. Ke kota yang aku rindukan.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2