Ikitsuku Saki wa Yuusha ka Maou ka - Chapter 13 Bahasa Indonesia


 Bab 13


Aku menjadi penasaran dan bertanya kepadanya tentang hal itu, dan dia berkata bahwa dia sedang memancing Monster bernama Tikus Tanah dengan membuat suara itu.

"Mungkinkah tikus tanah yang melemparkan batu?" Aku bertanya kepadanya apakah itu tikus tanah yang melemparkan batu, dan dia mengatakan bahwa itu dia. Tikus Tanah tampaknya peka terhadap suara, dan jika kau memancingnya sambil mengeluarkan suara seperti ini, dia akan keluar dari tempat persembunyiannya, jadi kau menyerangnya di sana sebelum mengaktifkan sihirnya.

Penanggulangan yang kuambil tampaknya benar, tapi… penanggulangan profesional tampaknya lebih cocok, dan aku belajar banyak dari mereka.

Tak perlu dikatakan, aku segera membuang kerikil yang masih ada di sakuku.

Tapi jika kau berjalan lurus seperti sekarang, tidak apa-apa, tapi jika Anda berkeliaran tanpa arah yang jelas untuk dituju, tampaknya berbahaya, dan "Hutan Besar Palmera" dengan tikus tanah yang merepotkan ini tidak terlalu populer.

Dia ingin pergi ke "Rocker Plain" di timur laut kota, di mana ada Monster yang lebih kuat… Aku ingin tahu apa yang akan dilakukan Potta-kun dan Mei-chan kalau begitu.

Karena mereka tampaknya agak peduli, mereka mungkin tidak punya pilihan selain tetap di hutan ini.

Ngomong-ngomong, [Language Understanding] adalah sesuatu yang Zink-kun dan Mei-chan pelajari sebelum mereka menyadarinya ketika mereka diajari bahasa oleh orang tua mereka.

Sepertinya sudah menjadi rahasia umum di dunia ini bahwa jika seseorang menjalani kehidupan normal, tingkat [Language Understanding] akan meningkat sesuai dengan usianya, dan setelah sekitar level 3 sampai 5, itu akan meningkat hanya untuk mereka yang berhubungan dengan pekerjaan, kecuali mereka yang sangat berbakat, seperti pedagang yang bepergian ke negara lain dan pejabat di negara tersebut. Tampaknya itu menjadi akal sehat di dunia ini.

Dalam kasus Potta-kun, aku merasa ini adalah masalah pendidikan orang tua… tapi kukira setiap orang memiliki lingkungan hidupnya sendiri, jadi aku kira tidak ada gunanya orang lain mengeluh tentang hal itu.

Sambil berbasa-basi, rombongan terus menuju pintu keluar hutan tanpa berhenti.

Seekor Kelinci Bertanduk muncul di sepanjang jalan, tapi Zink-kun membalikkan tubuhnya ke samping tepat pada waktunya untuk melakukan rush dan dengan mudah menebasnya dengan pisaunya.

Kelinci Bertanduk kemudian digantung di keranjang di punggung Potta-kun, dan wajah Potta-kun menunjukkan kesedihannya karena beban yang bertambah dari Kelinci Bertanduk.

Dia sepertinya mengaitkannya untuk menguras darahnya, tapi… itu membuatku, yang berjalan di belakangnya, merasakan bebannya.

(Bertahanlah, bertahanlah, Potta-kun… Aku ingin membawanya di punggungku, tapi itu akan menghalangiku melakukan pertempuran dalam keadaan darurat, Maaf.)

Saat aku melihat darah yang menetes di tanah, aku berpikir mungkin, Zink-kun sedang mencoba bersikap lunak padaku.

Obrolan ringan itu terus berlanjut saat kami bergerak dengan lancar.

Meski begitu, ada banyak informasi yang bisa didapat.

Terutama bagiku, yang tidak tahu apa-apa tentang dunia ini, ada begitu banyak informasi yang bahkan aku tidak bisa memilah semuanya hanya dari percakapan ini.

Dan aku membenci diriku sendiri karena harus mengajukan begitu banyak pertanyaan kepada mereka, tapi ketika menyangkut informasi, aku tidak dapat menghindarinya.

Zink dan yang lainnya tampaknya tidak keberatan sama sekali, tapi pengalaman hidupku di masa lalu telah membuatku hampir secara tidak sadar waspada terhadap risiko memberikan ... informasi asli kami.

Apakah aku akan mengungkapkan secara terbuka bahwa aku berasal dari dunia lain.

Jika aku membuat kesalahan, aku mungkin berakhir dalam situasi yang sangat merepotkan.

Jika aku membuat kesalahan atau melakukan sesuatu yang asing di dunia ini, ada kemungkinan rumor akan menyebar dari situ.

Ketika aku baru saja memperoleh [Language Understanding] di depan mereka bertiga, aku tidak dapat mengatakan, "Tunggu aku sementara aku melihat layar status".

Si kepala biji pohon ek berkata, "Ini bagus karena aku yang membuatnya."

Apakah benar-benar hebat bahwa aku dapat melihat layar status kapan pun aku mau?

Apakah bagus karena layar statusnya berbeda dari yang lain?

Atau hebat karena itu satu-satunya layar status yang dapat kupahami dengan mudah?

Inilah yang tidak kumengerti.

Aku tidak ingin menyembunyikan fakta bahwa aku berasal dari dunia lain.

Jika ada banyak kerugian, aku tidak punya pilihan selain menyembunyikannya untuk saat ini.

Namun, pada titik ini, terlalu sedikit informasi untuk membuat keputusan itu.

Aku bahkan belum diberi tahu mengapa Si kepala biji pohon ek itu membawaku ke dunia ini…

Apakah mungkin ada orang dunia lain selain aku di dunia ini. Jika ada, apa kedudukan mereka, dan bagaimana kehidupan mereka di dunia ini? Apa tujuan mereka?

Sampai aku mengetahui itu, akan lebih baik untuk keselamatanku sendiri untuk menyembunyikannya, setidaknya jika aku bisa menyembunyikannya dari orang lain.

Ketika keberadaan yang merugikanku muncul ketika mereka mengetahui bahwa aku berasal dari dunia lain… Aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk melawannya dengan aku yang lemah saat ini.

Untuk saat ini, aku akan mengatur informasi satu per satu dan menyimpannya sebagai pengetahuan dunia ini.

Saat aku berjalan, aku membuka layar status dan memeriksa tiga nilai, berpikir bahwa beberapa detik tidak masalah.

Exp level 8%.

[Rush] 81%.

[Sign Detection] 87%.

Aku dapat mengingat angka-angka ini tanpa membuat catatan, jadi segera setelah aku mengonfirmasinya, aku mematikan layar status dan memfokuskan perhatianku pada sekelilingku.

Apa definisi party di dunia ini?

Jika ini adalah game, kau dapat langsung melihat dengan siapa kau bersama, dan distribusi nilai exp dan distribusi barang yang dijatuhkan monster juga telah ditentukan, meskipun berbeda dari satu game dengan game lain.

Apakah aku berada di party bersama Zink dan orang lain yang bekerja denganku saat ini?

Atau apakah aku memerlukan sesuatu yang lain untuk mendaftar atau membuktikannya, seperti guild pemburu atau gereja atau semacamnya, bukan hanya kesadaran bahwa aku berada di party dengan orang-orang ini…

Jika kau tidak tahu, mari kita coba apa yang bisa kita coba sekarang.

Zink, berdasarkan exp musuh yang telah kau bunuh, dimungkinkan untuk memprediksi apakah kau sudah berada di dalam party atau tidak, dan berapa bagianmu akan dialokasikan saat berada di dalam party.

Jika memungkinkan, kami harus memeriksanya sebelum kami mulai bergerak, tapi mau bagaimana lagi karena ini adalah kejadian yang tiba-tiba dan tidak terduga.

Akan lebih baik jika kita dapat memverifikasi ini dengan Kelinci Tanduk yang baru saja dikalahkan oleh Tuan Zink…

Selagi aku memikirkan itu, Mei-chan berbalik dan bertanya padaku.

“Ngomong-ngomong, siapa namamu? Aku belum mendengarnya!”

Oh, kalau dipikir-pikir… dari percakapan antara kami bertiga, kami tahu nama satu sama lain dan memanggil mereka seperti biasa, tapi aku bahkan tidak menyebutkan namaku sama sekali.

Ini memang tidak sopan.

Tapi apa yang harus kulakukan?

Aku pikir itu tidak akan masalah di dunia ini jika aku menyebut diriku "Yuto" bukan "Yuto," mengingat nama kami bertiga, tapi... 

Setelah jeda singkat, aku menjawab.

“Aku minta maaf karena terlambat memperkenalkan diri. Namaku Loki.”

Aku memberi tahu mereka nama yang berbeda.

Itu adalah nama yang kugunakan dalam game yang membuatku kecanduan.

Aku masih menderita penyakit chuunibyou yang parah saat itu, jadi aku dengan panik menjelajah Internet untuk mencari nama karakter yang keren dan kuat.

Pasti ada beberapa orang yang melakukan hal yang sama.

Aku menghabiskan sepanjang hari hanya untuk memilih nama.

Sementara aku bergumul dengan sejumlah besar nama dewa dan mitologi, aku memilih yang ini karena aku mengetahuinya tanpa melihat ke atas, dan itu adalah nama yang mudah dipahami dengan dua huruf, yang tidak biasa untuk nama dewa.

Aku memenangkan pertarungan untuk mendapatkan nama itu tepat setelah open beta, dan pada saat itu, itu saja sudah cukup untuk membuatku berkata, “Shiaaaaah!” pada hari-hari itu.

Terus terang, kupikir, ini adalah dunia yang berbeda, jadi tidak akan menjadi masalah.

Dengan nama ini, aku dapat mengingat lebih banyak saat-saat indah yang kami alami saat itu.

Pencarian kekuatan yang tak pernah cukup. Kupikir aku bisa hidup di dunia ini dengan motivasi terbaik.

Jadi.

“”Eh? …Raja Iblis?""

Zink-kun dan Mei-chan bergumam bersama, dan aku tidak pernah mengira akan mendapat tanggapan seperti itu.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2