Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 7 Bahasa Indonesia


 Bab 7 - "Aku benci orang bodoh." —— <Agustin>


Aku benci orang bodoh.

Sebagai Putra Mahkota, Agustin Seve Holguin, aku diajari segala sesuatu yang perlu diketahui oleh calon raja sejak usia muda.

Sihir, ilmu pedang, politik, budaya, tata krama, studi kekaisaran... Aku menyerap semuanya dan membuahkan hasil.

Dan sekarang, aku bahkan disebut-sebut lebih unggul dari raja saat ini, jadi tentu saja, aku harus hati-hati memilih orang-orang di sisiku.

Adik laki-lakiku, yang setahun di bawahku, berbakat tapi tidak pandai sihir, dan untuk melihat sifat sok taat aturan yang dia warisi dari ayah, jadi aku menolaknya.

Sepupuku Camilo, yang sama sekali tidak cocok denganku dan bodoh, juga tidak mungkin.

Teman sekelas laki-laki yang hanya memikirkan keuntungan mereka sendiri juga keluar.

Begitu juga para wanita yang mengirimkan tatapan genit ke arahku, hanya tertarik pada wajah dan posisiku.

Aku marah pada betapa tidak bergunanya mereka semua.

Suatu hari, ketika aku menjadi frustrasi dengan pelajaran yang terlalu mudah, sesuatu yang tidak biasa terjadi.

Dikatakan bahwa ada pembicaraan tentang pertunangan dengan putri Marquis Benito, seorang punggawa setia ayahku, tapi tiba-tiba gagal.

Leticia, putri Marquis Benito, disebut-sebut sebagai anak ajaib yang secara konsisten menempati peringkat 10 besar bahkan sebagai siswa tahun kedua. Jarang ada putri bangsawan berpangkat tinggi yang berbakat, jadi aku mempertimbangkan untuk mengizinkannya menjadi tunanganku.

Dia menolak pertunangan kami?

Untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, aku merasakan rasa jengkel yang mendalam mengalir di dalam diriku ketika aku bertanya kepada ayahku di sisi lain bola kristal dengan suara rendah.

“Ayah, kenapa aku ditolak?”

[Hmm… sepertinya putri Benito tidak tertarik. Dia bilang dia tidak cocok untukmu.]

Ayahku menjawab dengan alasan umum.

Tidak pernah terpikirkan lamaran kerajaan akan ditolak. Apakah aku diremehkan oleh subjekku? Bukankah seluruh situasi ini semata-mata karena sifat penakut dan oportunis ayahku?

"…Aku mengerti. Kuharap kamu akan terus tetap sehat, Ayah.”

Aku merasa seperti ayahku memanggil namaku, tapi aku mengakhiri panggilan tanpa diskusi lebih lanjut.

Besok, aku akan pergi melihat wajah wanita ini. Aku akan bertanya langsung padanya mengapa dia berani bertindak begitu tidak sopan terhadapku.

“Ah…y-ya, aku Leticia Benito.”

Leticia, putri Marquis Benito, yang kutemukan di lorong, adalah seorang wanita yang sangat sederhana dan biasa-biasa saja.

Dia memiliki ekspresi ketakutan di wajahnya dan aku merasakan iritasi yang tak terlukiskan.

"Apa? Gadis culun sepertimu menolak kehormatan menjadi tunanganku? Apakah kau mengejekku?”

Aku meludahkan kata-kata itu dan Leticia menyusut lebih jauh.

Apa yang salah dengannya, begitu ketakutan tanpa alasan? Biasanya, seorang gadis yang kuajak bicara akan sangat gembira dan bersemangat.

Dan ada apa dengan kacamata tebal dan besar itu? Aku bahkan tidak bisa melihat warna matanya atau fitur wajahnya dengan jelas.

“Kau, aku tidak bisa melihat wajahmu karena kacamata itu. Itu tidak sopan.”

"Eh..."

Wajah Leticia memucat, tapi aku tidak berniat menarik kembali apa yang kukatakan.

Tentu saja, itu tidak sopan, tapi entah kenapa, aku ingin melihat wajah aslinya saat itu.

Apa alasan dia merelakan haknya menjadi wanita paling dihormati di negeri ini sebagai tunangan putra mahkota?

Mengapa kamu menolak untuk menjadi istriku? Aku ingin berbicara dengannya secara langsung.

“Buka kacamatamu. Dan beri tahu aku alasanmu menolakku, tanpa berbohong.”

“Agustin, tolong berhenti menindas Leticia milikku.”

Saat itulah itu terjadi. Camilo muncul dari samping dan memeluk Leticia, memelototiku dengan kemarahan yang jelas terlihat di matanya.

Sepupuku, satu tahun lebih muda dariku, yang selalu tidak kusukai dan tidak pernah benar-benar berinteraksi denganku di Akademi ini, datang untuk mengintimidasiku. Sejujurnya aku terkejut.

“Camilo-sama…”

Tapi ketika Leticia memanggil namanya dengan lega, aku merasakan kekesalan yang aneh lagi. Dia merasa aman dengan Camilo, tapi apakah dia takut padaku?

“Camilo. Apakah kamu baru saja mengatakan ‘milikku’?"

"Ya. Leticia menjadi tunanganku sejak kemarin.”

“Maksudmu, kamulah alasan dia menolak pertunanganku?”

"Itu benar. Leticia milikku, jadi aku tidak akan memberikannya kepada Agustin…benar-benar tidak.”

Meskipun aku seharusnya memiliki gambaran kasar tentang apa jawabannya ketika pria ini muncul, suasana hatiku tidak membaik sedikit pun.

Camilo memegang Leticia dengan erat di depanku seolah ingin pamer.

Dengan kata lain, aku hanyalah pengganggu yang menghalangi hubungan mereka.

Apa-apaan ini? Wanita culun ini, yang bahkan tidak bisa memberikan jawaban yang tepat, adalah tipe wanita yang tidak kuinginkan sejak awal.

Hanya karena aku menanyakan alasannya, dia sudah memperlakukanku seperti musuh…Camilo, kenapa kamu menatapku seperti itu?

Matamu dipenuhi dengan aura yang ganas dan membunuh, seolah-olah aku adalah musuhmu atau semacamnya.

Pria yang tidak menyenangkan. Aku selalu membenci pola pikir sederhana pria ini.

“… Hmph. Sungguh konyol.”

Aku meludahkan kata-kata itu dan meninggalkan mereka.

Apakah orang-orang bodoh ini tetap bersama atau putus, itu bukan urusanku sebagai calon raja. Itu tidak masalah.

... Seharusnya tidak masalah.

Aku jadi sangat jengkel karena Camilo bertengkar denganku. Hanya itu yang ada untuk itu.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2