Engoku no Bara Hime - Chapter 5 Bahasa Indonesia

 Bab 5 - Persatuan dan kebijaksanaan umat manusia tidaklah lemah


René sedang berjalan sendirian di jalan utama.

Jika dia melihat seseorang di tempat di mana dia bisa membunuh mereka dalam satu gerakan, dia akan menebasnya. Jika seseorang terlihat tapi jauh, dia akan membunuh mereka dengan sihirnya. Lucu bagi René melihat semua orang berteriak dan melarikan diri ketika mereka melihatnya.

Sejak tubuh René menjadi seperti ini, dia mampu memahami “emosi” orang-orang di sekitarnya. Pada awalnya itu membuatnya depresi, seperti kebisingan yang mengalir di benaknya, tapi ketika dia sudah terbiasa, dia bisa merasakan ketakutan dan keputusasaan di sekitarnya seolah-olah dia menyetel radio.

Dia bahkan bisa mengetahui bangunan mana tempat orang-orang bersembunyi kekuatan ini. Dia menyerang mereka dengan sihir yang sesuai dan merubuhkannya. Segera tanda-tanda kehidupan menghilang.

—Aku bisa mencoba pedang dan sihirku sampai batas tertentu. Aku harus melawan seseorang yang terlihat cukup kuat.

…Begitu ya, ini cheat. Ini kuat.

Rupanya, tidak perlu ada masa tenang, pikir René.

Kekuatan luar biasa mengalir melalui René.

Sekarang dia dalam tubuh seperti Dullahan. Sudah dipenggal, jadi dia suka cara ini.

Hal pertama yang bisa dia gunakan adalah pedang merah terkutuk yang dibuat dari darahnya sendiri. Meskipun dipegang di tangannya, itu sebenarnya adalah serangan magis yang menembus armor tanpa perlawanan terhadap sihir seperti mentega yang dihangatkan. Itu adalah pembunuh satu serangan.

Berikutnya adalah kutukan kematian khas Dullahan. Sepertinya ... yang secara bertahap melemahkan target dan membuat mereka mati, tapi karena itu mungkin untuk membunuh mereka tanpa menggunakan teknik yang merepotkan dan memakan waktu, dia tidak berniat untuk menggunakannya saat ini.

Dan kemudian ada sihir René sendiri. Dia merasa bahwa output dari sihir ini sangat ditekan. Dullahan adalah tipe monster fisik yang menggunakan sihir hanya sebagai bantuan, dan bertarung terutama dengan ilmu pedang, jadi mungkin ada dampak negatif pada outputnya.

—Aku mengerti segalanya tentang sihir dan Mayat Hidup seperti aku tahu semuanya dari awal. Ini sangat membantu.

Adapun untuk pertempuran ini, dia merasa telah menyelesaikan serangkaian latihan pengenalan.

Sekarang apa yang harus dilakukan, René bertanya-tanya.

Untungnya, ini adalah kota kerajaan Ciel-Terra. Untuk saat ini, dia berpikir untuk memusnahkan kota kastil dan kemudian kastil itu sendiri, tapi itu terlalu besar dan kokoh untuk menjadi tugas yang sederhana.

Jika dia bisa menyalakan api besar, tidak akan ada masalah, tapi jalanan ibu kota kerajaan terbuat dari batu, batu, dan batu.

—Kurasa aku harus menghancurkan mereka satu per satu, meskipun itu merepotkan.

Sampai saat ini, pertarungan tersebut merupakan eksperimen untuk menguji kemampuannya.

Sudah waktunya untuk menikmati pembantaian.

René mencari tanda-tanda kehidupan di daerah tersebut dan mencari mangsa. Sesuatu yang aneh menarik perhatiannya.

Niat berkelahi dan membunuh yang tidak bisa disembunyikan. Dan perasaan jijik yang mencengangkan. Perasaan itu begitu kuat hingga mengganggu Rene.

Ada juga sedikit sihir. Itu adalah sebuah kelompok. Tanpa ragu, mereka mendekati René.

"Ordo Kesatria?"

Sebelumnya, dia telah bertarung dengan para Penjaga ..., sebuah organisasi yang mirip dengan polisi di Bumi, tapi dia merasa bahwa yang ini jelas lebih kuat dari itu.

Jika begitu, satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan di sini adalah Ordo Ksatria.

Kerajaan Ciel-Terra adalah suatu bentuk pemerintahan di mana para penguasa menguasai wilayah mereka di bawah raja.

Secara militer, para ksatria sebagian besar terdiri dari bangsawan besar dan kecil, dengan masing-masing penguasa membagi wilayahnya di antara para ksatria bawahannya, yang masing-masing mengorganisir sekelompok kecil ksatria paruh waktu dan petani paruh waktu.

Tapi selain itu, ada korps di bawah kendali langsung raja. Kekuatan tempur terkuat di Ciel-Terra, yang mendapat dukungan dari keluarga kerajaan dan dilatih tanpa henti. Di negara ini, istilah "Ordo Ksatria" merujuk pada mereka.

Ksatria adalah kebanggaan Ciel-Terra dan pahlawan bagi semua orang. Itu sama untuk Rene.

<"Aku juga ingin memberimu nasihat: secara teoritis, kau pada akhirnya bisa menjadi lebih kuat dari Raja Iblis, tapi berhati-hatilah untuk tidak melawan musuh yang kuat secara tiba-tiba.">

Kata-kata Dewa Jahat diputar ulang di benaknya.

Ordo Ksatria. Bisakah dia melawan mereka...?

—Jika aku ingin membunuh semua orang, tidak dapat dihindari bahwa aku akan berbenturan dengan Ordo Ksatria…

Sementara dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, kelompok itu mendekatinya.

Segerombolan baju besi secara metodis berbaris melalui kota yang setengah hancur.

Mengibarkan bendera nasional besar … dengan lambang perisai besar yang dikelilingi mawar putih dan duri.

Sekelompok beberapa lusin orang, sekilas membentuk formasi padat ketika mereka mengenali sosok René.

Massa ksatria dengan perisai menghadap ke segala arah seperti kura-kura, dan satu orang di luarnya…

—Aku tidak tahu apa ini, tapi aku akan melakukan serangan preemptive saat kerumunan sedang berkumpul.

Bagaimanapun, keputusan instan, pembunuhan instan. René membaca mantra.

“…≪Ledakan Turbo≫”

Bola api kecil terbentuk di tangan René. Kemudian dia melemparkannya ke formasi ksatria itu.

Bola api itu terbang dengan kecepatan yang menghancurkan angin, dan kemudian.

Kilatan cahaya yang hampir membutakannya. Raungan bergema di langit bersalju.

Api meletus, dan ledakan itu menerbangkan jubah Rene. Bangunan di sekitarnya terbakar dan runtuh ke jalan di sisi lain.

Daerah itu tertutup debu, dan jarak pandang terganggu. Tapi segera, angin bertiup dan membersihkannya. Itu bukan sihir René. Apakah itu dilakukan oleh seorang ksatria?

Nyatanya, Ordo Ksatria ada di sana, hidup dan sehat, dengan cara yang tidak diketahui, mirip dengan klise di Bumi.

Formasi dengan perisai di segala arah juga utuh. Perisai hanya sedikit hangus.

—…Serius? Apa yang baru saja mereka lakukan?

Mereka tidak hanya mengangkat perisai. Apakah mereka membawa seorang penyihir untuk melindungi mereka dan bertahan dengan sihir? Atau apakah ada trik di perisai mereka...?

"Jadi begitu. Sepertinya seperti yang diharapkan, tidak cukup kuat untuk menerobos ini.”

Satu-satunya ksatria yang tidak bergabung dengan formasi perisai bergumam.

Kalau dipikir-pikir, ksatria ini seharusnya terkena ledakan tanpa perisai atau apa pun, tapi dia tidak bergerak sedikit pun.

Dia adalah seorang ksatria dengan armor putih dan perak yang dihias dengan indah. Wajah ksatria itu tertutupi oleh helmnya, tapi itu jelas merupakan peralatan yang sangat bagus. Armor itu sendiri mungkin memiliki ketahanan sihir yang tinggi.

Ksatria menginjak salju dan datang ke arah René. Dia mengeluarkan pedang yang dia bawa di pinggangnya.

—Itu…!!

Kejutan yang dia terima saat melihat pedang itu adalah dari seorang gadis sederhana, René, yang telah tinggal selama 10 tahun di Ciel-Terra.

Tepi biru-perak memancarkan cahayanya sendiri.

Harta karun Ciel-Terra, seperti yang dijelaskan dalam banyak puisi. Pedang sihir yang indah Terra Ayur, yang konon memiliki kekuatan besar. Hanya ksatria terkuat di negara yang bisa menggunakannya.

Jika begitu, orang yang memegang pedang itu adalah …

“Komandan Ordo Kesatria Pertama, Lawrence Reinhardt…!”

"Hmmm? Aku terkenal bahkan di antara para monster, jadi sepertinya aku bukanlah orang yang gagal total.”

Lawrence meludah.

Ksatria terkuat di Ciel-Terra, dipuji karena kekuatan dan keberaniannya. Seorang pahlawan yang melindungi negara. Dia adalah pria yang dikagumi oleh anak mana pun. Bahkan bagi Rene, dia adalah pahlawan yang patut dibanggakan sebagai salah satu warga negara, meskipun dia adalah orang dari dunia yang jauh.

Tapi… René menyadari sesuatu.

Bagaimana mungkin saudara raja dengan mudah melakukan kudeta melawan Lawrence, prajurit terkuat di kerajaan?

Mengapa Lawrence, yang seharusnya berjuang untuk melindungi raja jika terjadi sesuatu padanya, masih di sini setelah kudeta?

Mengapa harta nasional Lawrence, Terra Ayur, tidak diambil darinya?

Seorang kesatria yang datang untuk menangkap René dan ibunya. Di sisi kiri armor yang mereka kenakan, ada lambang yang menunjukkan afiliasi mereka.

Rene tidak memiliki pengetahuan tentang lambang, tapi ketika dia melihat yang sebenarnya … seperti ini, tidak salah lagi. Itu adalah lambang yang juga terukir di bagian kiri armor si bangsat Lawrence, dan itu milik Ordo Ksatria Pertama.

“Mantan raja, yang jiwanya tercemar, dan pelacur yang memanfaatkannya. Anak perempuan yang lahir dari mereka adalah kekejian berambut perak dan bermata perak, … sekarang menjadi mayat hidup terkutuk?”

Suaranya dalam, menghina, sedingin es.

Dengan jentikan pedangnya, Lawrence mengarahkan bilah Terra Ayur ke René.

“Aku akan memukulmu kembali ke neraka. Kau akan mati untuk kedua kalinya di lumpur, seperti layaknya anak anjing.”

"... Tidak bisa dimaafkan."

Jantung René, yang telah berhenti berdetak, berkobar dengan api kebencian hitam.

Apanya yang Pahlawan. Apanya yang Komandan Ksatria.

"Aku tidak akan memaafkanmu, aku tidak akan memaafkanmu, aku tidak akan memaafkanmu!"

René bergegas maju, pedang merahnya sudah siap.

Pedang Merah Terkutuk dan Terra Ayur saling menyerang.

Terdengar suara aneh, berbeda dari dua pedang biasa, seperti koin yang dibalik.

—Aku tidak bisa memotongnya…!?

Sampai sekarang, tidak peduli jenis pedang atau armor apa pun, Pedang Merah Terkutuk dengan mudah memotongnya.

Namun, itu memang kebanggaan dan kegembiraan kerajaan, pedang tertinggi. Bahkan ketika itu mengenai bilah merah Rene, tidak ada goresan yang terlihat pada bilahnya.

Kedua pedang yang bergesekan satu sama lain menghasilkan percikan kemerahan.

Perbedaan ketinggian antara keduanya membuat René mendongak, tapi kekuatan mereka hampir seimbang. Namun, René baru menggunakan satu tangan.

"Hanya sejauh ini kebidabanmu ya."

"Ah, benarkah?"

"Apa?"

René, yang selama ini memegang kepalanya sendiri dengan satu tangan, meletakkannya di atas lehernya yang terpenggal.

Entah bagaimana itu pas dan tidak bergeser. Tampaknya memiliki kekuatan menempel seperti magnet yang disematkan ke lemari es. Satu pukulan akan menerbangkannya, tapi ini membuat tangan kirinya bebas.

René menempelkan tangannya ke armor Lawrence.

Dia merasa seolah-olah telapak tangannya terbakar, armor itu juga diberkati dengan sihir, tapi dia hanya harus menahannya sesaat.

“≪Shock≫”

Terdengar suara seperti dua benda logam berat yang saling bertabrakan.

Terpental, Lawrence jatuh dan nyaris tidak bisa berdiri. Dia terbatuk cairan encer sejenak.

"Kau…"

Kerusakan sudah terjadi, pikirnya, tapi René bisa merasakan sihir mengalir ke arah Lawrence.

Itu dari formasi ksatria di belakangnya, dilapisi dengan perisai seperti kura-kura yang dikurung di cangkangnya.

—Itu adalah… sihir penyembuhan!?

René mengerti tujuan dari formasi aneh itu.

Untuk mengalahkan Rene, yang tidak bisa dihadapi oleh prajurit biasa, Ordo Ksatria Pertama hanya memilih untuk bentrok dengan kekuatan terkuat mereka dalam kondisi terbaik.

Itu adalah rencana mereka. Lawrence akan bertarung sendirian, didukung oleh seorang penyihir, dan para ksatria lainnya akan melindungi penyihir itu dengan perisai mereka.

Tidak mungkin mereka menggunakan strategi pertempuran yang aneh berdasarkan pertempuran biasa mereka. Mereka menganalisis kemampuan René dalam waktu singkat dan menemukan cara untuk mengalahkannya secara efektif dengan pengorbanan minimal.

Seperti halnya, tidak peduli berapa banyak luka yang dia timbulkan pada Lawrence, dia akan disembuhkan.

“Kalau begitu, mari kita mulai…!”

Tidak peduli seberapa keras dia berusaha memperkuat pertahanan anti-sihirnya, dia tidak akan pernah bisa menandingi kekuatan Terra Ayur.

Sejak awal, dia harus memecah “formasi kura-kura” dengan menggunakan pedang merahnya.

Dia mencoba membukanya.

Namun, hantaman tajam mencegat gerakan René.

"Ha!"

Kilatan pedang biru-perak. Itu adalah Terra Ayur dari Lawrence. Dia baru saja berhasil menghindarinya, dan itu memotong sisi tubuhnya dengan dangkal.

Tubuh mayat hidup sudah mati, jadi tidak ada darah yang mengalir, tapi ada rasa sakit yang membakar. Itu adalah hasil dari energi suci dari sihir suci di pedang.

“Ke mana kau pikir kau akan pergi? … Mungkinkah aku begitu membosankan untuk dihadapi?”

Pandangan tajam melalui helm ditunjukkan ke René.

Dalam pengertian René, hanya sesaat dia teralihkan dari Lawrence. Sesaat.

Bukan karena dia mengabaikan Lawrence, tapi dia bermaksud untuk menyerang formasi sambil mengawasi Lawrence. Tapi tetap saja, Lawrence memanfaatkan kesempatan itu.

—Tidak hanya peralatannya yang luar biasa, tapi kemampuan berpedangnya juga hebat! Tidak heran dia jadi yang terkuat di negeri ini… Aku harus berurusan dengan formasi itu sambil juga berurusan dengan orang ini!

Atau dia bisa terus melukai Lawrence sampai penyihir yang mendukungnya kehabisan sihir, tapi berapa banyak lagi luka yang bisa dia buat?

Lawrence, yang telah pulih dan kini dalam kondisi sempurna, menebas René. Pedang itu gesit seperti tidak terpengaruh oleh armor beratnya, tapi serangannya sangat kuat.

Setelah beberapa serangan telak, tepat ketika dia sedikit keluar dari posisinya, serangan mematikan datang.

"Kuh!"

René bisa menerimanya dengan pedang merahnya, tapi tidak bisa diam di tempatnya dan mundur. Memegang kepalanya dengan satu tangan, dia berjungkir balik untuk membuat jarak. Titik pendaratan berada di dekat "Formasi Kura-kura".

Pada saat mendarat, Rene menebas "Formasi Kura-kura" beberapa kali.

"Gyaah!"

Meskipun sedikit lebih sulit dari perisai biasa, perisai yang ditebas René terpotong menjadi dua, dan kesatria yang memegangnya juga terpotong menjadi dua.

Menghindari tusukan tombak melalui celah, René segera menangkis pedang Lawrence saat dia menutup jarak.

—Oke, aku bisa terus…!

Tampaknya sihir itu tidak cukup kuat, tapi serangan pedang merah berhasil menembusnya.

Namun, para ksatria bahkan tidak menunjukkan tanda-tanda terguncang meskipun rekan mereka meninggal di depan mereka.

Ksatria lain, yang sedang menunggu di dalam, mengisi lubang ksatria yang jatuh untuk memperbaiki "formasi Kura-kura".

—Ini … Berapa banyak lagi orang yang harus ditebang sebelum seranganku mencapai ke dalam …!?

Lawrence tidak akan kalah tanpa mengalahkan lebih dulu penyihir yang dijaga di dalam.

Sejumlah sihir pendukung dan penyembuhan akan terbang ke arahnya.

Tidak, tidak hanya itu, jika ada cukup cadangan…

“≪Panah Suci≫!”

Cahaya melonjak dari celah di perisai.

Cahaya yang dipancarkan dari "Formasi Kura-kura" berkumpul di udara, bercabang secara geometris dan menyelimuti René.

“Guh….!”

Jubah compang-camping dan pakaian dalam compang-camping yang hampir tidak dia kenakan semuanya hancur.

Kulit putih ditutupi dengan bekas luka bakar yang jelek.

Kerusakannya tidak terlalu besar.

Tapi…

“Aaah!!”

Dampaknya memperlambat gerakannya. Itu sudah lebih dari cukup sebagai pembukaan bagi Lawrence.

Dari bahu kanan ke sisi kirinya, Terra Ayur mengiris dalam-dalam.

—Ini buruk… kerusakannya sangat buruk…!

Luka tak berdarah. Tubuh masih bergerak. Sensasi rasa sakit juga ditekan jauh lebih banyak daripada sebelum dia meninggal.

Namun meski begitu, peringatan merah menyala di sudut pikirannya. Serangan itu sangat kuat.

Lawrence mendekat. Menampilkan kecemerlangan Terra Ayur pada René.

Seolah ingin menunjukkan apa yang ada di bilah biru-perak itu.

Bagi René, itu adalah cahaya penipuan yang tercela.

“Persatuan kami adalah perisai yang melindungi rakyat. Ketahuilah bahwa itu tidak dapat dipatahkan olehmu!”

“Aku tidak akan pernah memaafkan… kauuuuuuu!”

René mengincar serangan maut itu.

Naluri Dullahan memberitahunya bahwa adu ketahanan tidak mungkin lagi dilakukan.

Melalui celah di armornya, melalui… leher Lawrence!

"Ah…"

Serangan dan pertahanan singkat. Tidak ada waktu untuk berpikir, René bereaksi hampir secara naluriah.

Akibatnya, pedang merah René tidak mencapai Lawrence, dan Terra Ayur milik Lawrence menikam dada René.

Pikiran menangkapnya.

Segera setelah dipotong, René membidik leher Lawrence saat bilahnya meluncur ke arahnya. Dia pikir dia bisa melakukannya. Tapi itu hanya umpan, atau tipuan.

Pada saat yang sama René datang untuk itu, dan lebih cepat dari René, Lawrence memberikan serangan terakhir.

Bilah merah menghilang dengan suara seperti kaca pecah dan berhamburan terkena angin.

“Ahhhhhhhh!!”

Tubuh René ambruk.

Retak dan hancur dari ujung jari tangan dan kakinya, itu hancur menjadi murni—abu putih.

Jeritan sedih bergema di udara. Dalam angin yang membekukan, suara itu lama bergema di jalan utama.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2