Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai - Volume 8 Interlude 2 Bahasa Indonesia

 Selingan - Sasara dan Iroha


 Hari ini tidak akan menjadi hari biasa.  Aku, Tomosaka Sasara, tidak memiliki bukti nyata, tapi aku merasakan ini sebulan sekali—bahwa ini adalah hari yang aneh.

 Misalnya, aku tidak akan bisa login ke medsos-ku seperti yang kulakukan setiap pagi, karena masalah server.  Atau horoskopku di acara berita pagi akan buruk.  Atau riasanku tidak akan berjalan dengan baik.  Hal-hal seperti itu.

 Itu tidak pernah sesuatu yang besar.  Hanya sesuatu yang biasa akan sedikit tidak berjalan lancar.

 Biasanya itu hanya firasat yang ternyata bukan apa-apa, dan hari akan berjalan normal seperti hari-hari lainnya.  Itu seperti yang dikatakan editor favoritku Hoshino-san: “Seringkali, bukan karena ada yang salah dengan lingkunganmu;  itu hanya aliran alami dari hidupmu sendiri.  Tidak ada hubungannya dengan okultisme, seperti 'energi buruk', atau planet-planet yang tidak sejajar.  Yang perlu kaulakukan adalah memastikan kau berada di tempat yang baik setiap saat, dan kau akan berhenti mengkhawatirkan hal-hal seperti itu.”

 Ketika seorang  bintang mengatakan sesuatu seperti itu, itu ada di level lain!  Aku sangat menghormatinya.

 Sekarang, Hoshino-san, aku bersumpah aku selalu percaya itu, tapi hari ini semuanya berbeda.  Aku yakin hari ini tidak akan menjadi hari biasa.

 Bukan sesuatu yang kecil yang membuatku merasa seperti ini kali ini.  Itu adalah perbedaan besar, sesuatu yang akan diperhatikan siapa pun begitu mereka masuk ke kelas.

 Aku menyelesaikan rutinitas pagiku dan pergi ke sekolah dengan banyak waktu tersisa, saat itulah aku melihat Kohinata Iroha dengan wajah terkubur di mejanya dan aura muram datang darinya.  Dia merintih pelan, tapi bukannya kesakitan, itu lebih seperti dia sangat frustrasi tentang sesuatu.  Itu adalah masalah fisik, bukan masalah mental, tapi keduanya sama-sama mengkhawatirkan.

 Aku juga bukan satu-satunya yang khawatir—aku melihat orang lain meliriknya, seperti mereka ingin bertanya tapi tidak yakin apakah boleh.

 Kohinata Iroha adalah siswi teladan yang populer, sopan dan ceria, tersenyum apapun yang terjadi.  Siapa pun akan khawatir ketika dia mengalami depresi.  Maksudku, aku termasuk.

 Pertama-tama, aku perlu mendapatkan penjelasan tentang apa yang sedang terjadi, jadi aku memanggil beberapa gadis di sekitar.

 “Heya.  Ada apa dengan Iroha?”

 “Tomocchi, hai.  Kami juga tidak punya petunjuk.  Sama sekali tidak okey-de-cokey.”

 "Aku bersumpah dia tidak pernah sedih."  Aku membalas.  “Aku agak merasa aneh, tidak tahu apa yang salah.  Seperti, aku mengkhawatirkannya.”

 "Aku tau?  Aku merasa seperti sekarat karena khawatir.”

 “Sasara, kau berteman dengan Kohinata-san baru-baru ini, ‘kan?  Ayo bantu dia.”

 “Oke, tentu.  Aku akan berhati-hati untuk tidak melewati batas apa pun. ”

 "Luar biasa, Tomocchi, kau benar-benar yang asli!"

 "Aku mengerti!"  Aku menabrak gadis itu.  Rasanya seperti bersulang, kecuali dengan kepalan tangan kami.

 Tidak ada arti sebenarnya dari percakapan kami, aku hanya mengikuti apa yang mereka katakan.  Hal yang sama berlaku untuk bahasa gaul.  Semua orang begitu saja mulai menggunakan kata-kata yang sama suatu hari, dan aku sendiri agak tahu bagaimana menggunakannya, tapi jika aku harus jujur, aku masih tidak sepenuhnya yakin apa artinya semua itu.  Seperti, apa itu 'yang asli'?

 Kau kadang-kadang menemukan acara dan hal-hal yang mencoba menjelaskan bahasa gaul yang digunakan oleh remaja, dan sementara mereka mendapatkan beberapa kata, ada banyak yang benar-benar terbang di bawah radar.  Kukira kami memiliki budaya kami sendiri di sini, dan itu bukan masalah besar.

 Saat ini, aku lebih mengkhawatirkan Iroha.  Gadis-gadis itu mengandalkanku, dan aku adalah sahabatnya, jadi sudah waktunya bagiku untuk ikut campur dan membantu.

 Jadi aku memutuskan untuk pergi makan siang dengannya.


 Waktu makan siang tiba, dan aku berakhir di atap sekolah.  Atap terlarang di banyak sekolah saat ini, tapi Kouzai adalah salah satu yang teratas di daerah itu.  Murid-muridnya cerdas dan memiliki standar moral yang tinggi, sehingga para guru mempercayai kami.  Mungkin aku yang berkata rata-rata sekolah, tentu saja, tapi kemudian aku yang menggunakan atap sekarang, jadi itu tidak penting.

 Iroha dan aku duduk membelakangi pagar, menggunakan saputangan kami sebagai selimut piknik, dan membuka kotak makan siang kami.  Iroha tidak kembali ke dirinya yang biasa;  dia sangat muram seperti saat dia di kelas.  Sungguh menjengkelkan.

 “Jadi, katakan padaku ada apa.  Kau bisa menjadi dirimu sendiri di sini, karena tidak ada orang lain di sini, ‘kan?”

 “Awmendapatkau belum pernah punya pacar, Sasara, dan kau seusiaku.  Aku merasa tidak enak menceritakan semua detail kecil kehidupan cintaku.”

 “Kau ingin bertengkar?!  Dan aku benar-benar bisa mendapatkan pacar jika aku mau!  Hanya saja tidak ada pria yang cukup baik di sekitar sini!”

 Aku membutuhkan seorang pria yang tingginya setidaknya 180 sentimeter, memiliki skor TOEIC antara 730 dan 870, dengan refleks yang sempurna, dan yang tahu bagaimana membuat percakapan yang menyenangkan.  Dia tidak harus berpenampilan menarik atau apa pun, selama dia memiliki mata yang besar, tulang pipi yang bagus, gaya rambut yang bagus, dan tahu cara merawat dirinya sendiri.

 Selama dia memiliki semua itu, aku akan mengambil rata-rata Joe.

 Tapi tidak ada pria di sini yang mencentang semua kotak itu, itulah sebabnya aku tidak pernah punya pacar.  Jika aku berkompromi pada beberapa hal, aku dapat dengan mudah mendapatkan satu atau dua pacar sekarang.

 Hah?  Tunggu sebentar...

 “Kehidupan cintamu?  Di situkah masalahnya?”  Aku bertanya.

 "Yup.  Dan itu cukup serius.”

 "Kau pasti bercanda.  Apakah Ooboshi-senpai melakukan sesuatu di luar batas?”

 “Dia melakukan perjalanan romantis yang panjang dengan gadis lain, meninggalkan kouhai kecilnya yang imut,” gumam Iroha dengan nada masam, pipinya menggembung.

 Sebuah perjalanan, ya?  Bukankah tahun kedua sedang dalam perjalanan kelas mereka sekarang?

 “Oke, jadi kau merindukan Ooboshi-kun sekarang.  Aku tidak tahu kau begitu rapuh.”

Iroha menghela napas.  “Ya, Sasara.  Aku tahu kau belum pernah begitu jatuh cinta hingga kau benar-benar merindukan seseorang seperti ini.  Maaf telah meminta bantuan ketika ini jelas merupakan masalah yang terlalu rumit bagimu.”

 “Gngh!  Apa-apaan comeback ekstra panas ini?  Aku mencoba untuk memperbanyak mood-mu di sini!”

 "Ya.  Kau terbakar seperti kita berada di bawah sinar matahari gurun.”

 "Jangan digosok!"

 Apakah dia benar-benar menggertakku melalui depresinya?  Kukira itu pertanda baik dia masih menjadi dirinya sendiri, tapi tidakkah dia bisa bersikap lebih baik kepada temannya?

 “Apakah kau selalu seperti ini saat dia pergi, Iroha?  Jika kau hanya akan depresi setiap kali Ooboshi-senpai pergi, kau akan membuang banyak waktu.”

 “Aku bukan kelinci yang akan mati kesepian jika Senpai meninggalkanku sendirian selama sepuluh detik.”

 "Jadi kenapa kau mengalami semua malapetaka dan kesuraman sekarang?"

 "Yah, ini seperti... Karena ini acara sekolah yang hanya sekali, tahu?"  Iroha bergumam dengan bibir mengerucut, tapi itu bukanlah jawaban yang tepat untuk pertanyaanku.

 "Uh, aku tidak tahu, sebenarnya."

 Aku memiliki reputasi sebagai orang yang menyenangkan dan dewasa, tapi bahkan aku dimarahi.  Tidak ada yang disembunyikan, ‘kan?  Kenapa dia tidak bisa begitu saja mengatakannys?

 Iroha menjalin jari-jarinya dan kemudian memisahkannya lagi, berulang kali sambil mengumpulkan pikirannya.  Sepuluh detik kemudian...

 “Rasanya… lebih berdampak pada saat seperti ini,” kata Iroha, menatap ke langit seolah tidak ada lagi yang bisa dia lakukan.

 Aku mendongak bersamanya.  Tidak ada awan di langit sore, membuatnya tampak seperti akan berlangsung selamanya.

 “Tidak peduli seberapa jauh aku mendaki, Senpai selalu selangkah lebih maju.  Rasanya begitu aku dekat dengannya, dia menjauh lagi, jauh, jauh sekali.”

 “Yah, duh.  Dia kakak kelas.”

 “Aku hanya berharap dia tinggal kelas setahun.  Kemudian kami bisa berada di kelas yang sama, dan mungkin kami akan duduk bersebelahan.”

 “Itu tidak mungkin sama sekali.”

 “Hei, aku tahu itu egois.  Siapa peduli?  Ini tidak seperti menyakiti siapa pun untuk mengatakannya.”

 Berarti itu yang sebenarnya dia inginkan?  Dia memiliki ekspresi di wajahnya seperti dia tahu itu adalah hal yang bodoh untuk diharapkan, tapi dia benar-benar akan melakukannya jika seseorang memberinya lampu ajaib sekarang.

 Kukira dia benar-benar jungkir balik untuk Ooboshi-senpai.

 Aku melirik wajah Iroha yang masih mengarah ke atas.  Tiba-tiba, adegan saat upacara masuk SMA kami melintas di depan mataku.

 Ada kelopak-kelopak merah jambu beterbangan di mana-mana, dan kehangatan lembut di udara yang akan membuatmu tertidur jika tidak hati-hati.  Aku ingat gadis cantik di sebelahku, memainkan ponselnya seolah dia bosan.

 Jelas dia tidak peduli dan hanya menghabiskan waktu;  dia sudah lulus ujian masuk dengan nilai tertinggi, dan tidak ada sedikit pun kebahagiaan atau kebanggaan di wajahnya.  Tidak sampai terdengar suara langkah kaki yang menandakan kedatangannya:

 Ooboshi Akiteru.  Dia terlihat seperti pria biasa, dan aku langsung melupakan wajahnya begitu melihatnya.  Tapi aku ingat Iroha, dan aku masih bisa mengingatnya dengan sangat jelas.  Dia memiliki senyum gembira saat dia berlari ke arahnya seperti anak anjing yang menyapa pemiliknya.

 Saat itu, kupikir itu aneh.  Apakah masuk ke sekolah yang sama dengan senpai kesayangannya benar-benar penting?  Tapi sekarang aku telah melihat bagaimana Iroha ketika dia baru akan kembali dalam waktu kurang dari seminggu, aku bisa membayangkan betapa dia merindukannya di tahun terakhir SMP, di mana dia jauh darinya selama setahun penuh.

 Jadi seperti, dia tersiksa hanya karena dia setahun lebih tua?  Astaga, bayangkan seperti apa dia jika mereka benar-benar mulai pacaran.  Kukira beberapa orang akan senang dengan pasangan mereka sangat ingin dimanja, tapi aku benar-benar akan mati.

 Syukurlah kami hanya berteman.

 “Uh, tapi kau tahu apa yang mereka katakan, ‘kan?  Ketiadaan membuat hati semakin dekat.  Tahan saja itu, dan manfaatkan waktumu tanpa dia.”

 Sial, itu bagus.  Aku benar-benar akan mengunggah kalimat itu ke story Pinstagram-ku nanti!  Yang kubutuhkan hanyalah foto yang bagus untuk disertakan, dan aku akan membuat semua orang meneteskan air mata!  Aku bahkan bisa membuat album berisi kutipan-kutipan indah!  Yup, aku pasti akan menanyakan pendapat Hoshino-san tentang itu.

 Iroha sungguh beruntung!  Biasanya aku akan menagih seribu yen untuk penawaran seperti itu, dan di sini dia mendapatkannya secara gratis!  Aku menyeringai dan melirik ke arahnya.

 “Bisa diam sebentar?  Aku sedang mengerjakan sesuatu.”

 "Kau sibuk dengan ponselmu?!"

 Dia benar-benar tidak mendengarkan!  Apakah ini benar-benar bagaimana dia akan memperlakukanku, temannya?!

 "Halo?  Kita seharusnya berbicara dari hati ke hati di sini!  Bukankah kita ini teman atau apa?”

 “Berbicara dengan Senpai di LIME jauh lebih penting!  Seorang teman sejati akan menyadari hal itu.”

 “Maksudmu Ooboshi-senpai?  Astaga, sungguh orang suci.  Aku tidak percaya dia mengirimimu pesan LIME saat dia sedang melakukan kunjungan lapangan.”

 Iroha tertawa puas.  “Bisakah kau menyalahkannya?  Aku yakin dia sangat ingin berbicara denganku.”

 “Oh ya, aku yakin.  Tapi hei, bagus untuk percaya diri.”

 Iroha tampak sangat dicintai saat dia mengetik balasan ke senpainya sehingga mengherankan dia tidak berubah menjadi permen kapas saat itu juga.  Untuk berpikir dia begitu sedih beberapa detik yang lalu, dan yang diperlukan hanyalah satu pesan dari Ooboshi-senpai untuk membalikkan keadaan.  Bicara tentang perubahan suasana hati.  Tidak mungkin aku bisa mengikuti.

 Cambuk emosionalnya membuatku haus, jadi aku menuangkan air mineral (itu baik untuk kulit dan tubuhmu) dari termosku, dan meneguknya.

 "Dia langsung membalas setelah hanya beberapa pesan!"  Iroha mengumumkan.

 "Tunggu, jadi kau mengirim spam padanya sebelum dia membalas?"

 “Ya, tapi itu normal.  Aku hanya mengirimnya dua puluh pesan.”

 "Pffft!"

Aku menyemburkan air mineralku.

 "Ew, Sasara, itu jorok!"

 "Itu salahmu!"

 "Bagaimana?  Kaulah yang menyemburkan air itu.”

 “Aku bersumpah, kau yang membuatku menyemburkan itu!  Aku tidak akan menyemburkan apa pun jika kau tidak memberi tahuku bahwa kau mengiriminya dua puluh pesan!”

 "Lebih dari tiga puluh, jika menghitung stikernya."

 “Kau benar-benar penguntit!  Kau benar-benar terobsesi padanya!”

 “Aw, ayolah, jangan katakan itu!  Sakitnya dua kali lebih buruk mendengarnya datang dari penguntit yang sebenarnya.”

 "Aku bukan penguntit!"

 Aku tidak cukup keras kepala untuk menjadi penguntit.  Sekarang dia bersikap kasar.

 Bagaimanapun.

 Aku tahu Iroha sangat menyukai Ooboshi-senpai, tapi aku tidak sadar dia seburuk ini.  Dia bahkan tidak bisa menahan diri untuk tidak menggodanya dari jauh ketika mereka berpisah.  Itu tidak normal.  Mungkin dia sangat menggangguku hari ini karena frustasi karena tidak bisa mengganggu Ooboshi-senpai secara langsung.  Jika begitu, Iroha mungkin tetap akan seperti ini selama beberapa hari ke depan...

 “Yah, kau tahu, ini seperti...” aku memulai, mengakhiri olok-olok sia-sia kami dan melihat kembali ke langit.  Langit musim gugur yang luas yang membentang selamanya.  Aku mencari dalam—sangat dalam—di dalam hatiku, dan mengeluarkan kata-kata ini:

 “Akan menyenangkan saat Ooboshi-senpai kembali.”

 ...karena aku tidak tahu berapa lama aku bisa bertahan sebagai karung tinju Iroha.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2