OmiAi - Chapter 173 Bahasa Indonesia


 Bab 173


"Apakah ada hal lain yang kau ingin aku lakukan ...?"

Arisa bertanya pada Yuzuru.

Namun, tidak ada hal lain yang langsung terlintas di benaknya.

“umm…”

“… apa saja, kau tahu? Aku maid pribadimu hari ini.”

Kata Arisa sambil mencondongkan tubuh ke depan ke arah Yuzuru.

Payudaranya yang besar didorong ke arah Yuzuru pada saat yang bersamaan.

Untuk sesaat, bahkan Yuzuru memiliki pikiran jahat, tapi…

(Tidak, tidak… masih terlalu dini untuk hal semacam itu.)

Entah bagaimana, dia berhasil menekannya dengan alasannya.

"Jadi? … tidak ada apa-apa?”

Ketika Yuzuru tetap diam, Arisa bertanya padanya, terlihat sedikit sedih.

Ketika ditanya begitu, Yuzuru tidak bisa mengatakan bahwa dia tidak punya apa-apa untuk diminta.

“…lalu, bantal pangkuan, mungkin?”

"Tentu."

Mendengar kata-kata Yuzuru, Arisa segera duduk tegak dan menepuk pahanya seolah menyemangatinya.

Yuzuru meletakkan kepalanya di paha putihnya.

"Bagaimana itu?"

“… Ya, rasanya enak, kurasa.”

Yuzuru menjawab. 

Meskipun dia telah memberinya bantal pangkuan beberapa kali, ini tentu saja pertama kalinya dia melakukannya dengan pakaian maid.

Tidak, ini adalah pertama kalinya dia melakukannya dengan rok mini.

Yuzuru sedikit gugup saat merasakan kulit telanjang yang datang dari bawah.

“…Ngomong-ngomong, Chiharu-san baru-baru ini bertanya padaku tentang perjodohan.”

"Perjodohan?"

“Antara anakku dan anak Chiharu-san… Dia berpikir untuk melakukan perjodohan, atau lebih tepatnya pertunangan, dan, kau tahu, pernikahan.”

Yuzuru mengangguk setuju dengan kata-kata Arisa.

“Ah, itu yang kau bicarakan. Apa Chiharu-chan juga menyarankannya pada Arisa?”

"Apakah kau tahu tentang itu?"

“Dia telah bertanya padaku apakah kami akan membuat jembatan persahabatan antara Uenishi dan Takasegawa… yang ramah, kurasa?”

Suatu kali, ketika hanya dia dan Chiharu, dia mengajukan topik seperti itu kepadanya.

Tentu saja, dia tidak menjawab bahwa dia setuju.

Sebaliknya, dia tidak bisa menjawab. 

“Dia orang yang teliti… Pertama-tama, anak-anak adalah anugerah. Kau bahkan tidak tahu apakah kau dapat memilikinya, dan bahkan jenis kelaminnya… Akan sulit untuk menikah jika mereka berjenis kelamin sama.”

"Aku setuju. Sejak awal, pernikahan politik itu…”

"Yah, itu mungkin bukan ide yang buruk jika itu terjadi."

Yuzuru bergumam dengan suara rendah.

Keluarga Takasegawa dan Uenishi secara historis tidak berhubungan baik satu sama lain.

Oleh karena itu, jika kedua keluarga menyimpulkan aliansi pernikahan, itu akan menjadi peristiwa penting dengan sendirinya.

"...Eh?"

Mata Arisa melebar sedikit terkejut mendengar kata-katanya.

“… Yuzuru-san, apakah kau tertarik dengan ide itu?”

“Tidak, aku tidak tertarik pada itu atau apapun. Kupikir tidak ada gunanya berbicara tentang seorang anak yang belum lahir sejak awal…”

“Lalu … bagaimana jika kita membicarakannya setelah dia lahir?”

“Kupikir itu terserah keinginan anak itu. Jika mereka tidak mau, kita tidak bisa memaksa mereka untuk melanjutkannya. Tapi jika mereka mau… tidak apa-apa, kan?”

Yuzuru juga tidak pernah mau menikah dengan seseorang yang sangat tidak cocok dengannya.

Meski begitu… meski tanpa sengaja, dia mendapatkan tunangan yang hebat dan cocok bernama Arisa…

Dia akan dengan senang hati menikahi Arisa.

Atau lebih tepatnya, jika mereka mengatakan tidak, dia akan menentang mereka dengan sekuat tenaga.

“Itu tergantung pada keinginan anak itu…? Itu, yah, benar… tapi tetap saja… Ini pernikahan politik, kan? Lagipula, bukankah menurutmu itu tidak menyenangkan?”

Yuzuru memiringkan kepalanya ke dalam mendengar kata-kata Arisa.

Karena…

“… Milik kita juga sama, kan?”

Yuzuru dan Arisa juga berada dalam pernikahan politik.

Namun, mereka tidak menolaknya karena alasan itu.

Yuzuru juga ingin menikah jika dia adalah pasangannya.

Dia berpikir bahwa Arisa pasti berpikiran sama dengannya...

“…Yuzuru-san, apakah kau bertunangan denganku karena pernikahan politik? Kau tidak, kan…?”

Arisa bertanya pada Yuzuru untuk memastikan.

Yuzuru menggelengkan kepalanya seolah itu adalah hal yang biasa.

“Itu sudah jelas, bukan? Aku melamarmu lagi… karena aku mencintaimu, bukan karena pernikahan politik, kan?”

Itu bukan kemauan orang tuanya.

Itu adalah keinginannya sendiri.

Lamaran Yuzuru memiliki arti seperti itu.

“Itu benar, ya? Maka pernikahan kita adalah pernikahan cinta, kan?

“Tidak, tapi itu dimulai dengan pertemuan perjodohan… jadi ini pernikahan politik, kan? Jika aku tidak bertemu denganmu di sana… yah, kita akan bertemu karena kita adalah teman sekelas, tapi kita tidak akan berada dalam hubungan seperti ini, kan?”

Pergi ke pertemuan perjodohan yang diatur.

Tunangan palsu.

Pergelangan kakinya terkilir, dia membantunya.

Kencan untuk melindungi satu sama lain.

Begitulah cara mereka sampai ke tempat mereka hari ini.

Setidaknya, Yuzuru yakin akan hal itu.

Dan Arisa juga tidak keberatan dengan itu.

Tapi…

“Yah, itu mungkin benar, tapi…?”

“Arisa…?”

"Aku minta maaf. Aku tidak bisa mengungkapkannya dengan baik.”

Arisa menggaruk pipinya, tampak sedikit bermasalah.

Yuzuru, juga, tidak bisa mengerti apa yang membuat Arisa tidak bisa mengatakannya.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2