Tomodachi no Imouto ga Ore ni Dake Uzai - Volume 8 Chapter 2 Bahasa Indonesia


 Bab 2 - Kami Mendukung Gadis yang Menyukai Temanku!


 Setelah shinkansen tiba di stasiun Kyoto, kami menghabiskan waktu sekitar dua puluh menit naik bus yang membawa kami melewati pemandangan tradisional kota itu.  Pada akhirnya kami sampai di hotel kami, berdiri dengan keras dan bangga.  Itu dirancang menyerupai istana, dan penampilan bersejarahnya membuatmu benar-benar mengharapkan aroma apak dari pohon dan semak yang kau dapatkan di gedung-gedung tua — tapi tidak ada perubahan warna yang terlihat pada dinding putihnya, jadi kemungkinan besar itu dibangun relatif baru-baru ini.

 Faktanya, ketika aku mencarinya di internet, aku menemukan bahwa itu baru dibangun beberapa tahun yang lalu dan sangat populer di kalangan turis.  Tidak hanya karena arsitekturnya yang indah, tapi juga karena kualitas onsen alaminya dan berbagai fasilitas rekreasi yang mengesankan.  Keluhan terbesar di antara ulasannya adalah bahwa pemesanan untuk menginap sulit, yang seharusnya cukup untuk memberi tahumu betapa fantastisnya tempat ini.

 Ini adalah tahun pertama sekolah kami menggunakan hotel dengan kualitas ini.  Sumire, guru yang bertanggung jawab di Komite Perjalanan Kelas, pasti telah melewati neraka dan air pasang untuk mengatur tempat seperti ini untuk kami.

 Aku turun dari bus, meregangkan tubuh.  Itu bukanlah perjalanan yang panjang, tapi cukup untuk membuat tubuhku kaku.

 Mashiro menahan menguap.  Takamiya mengganggunya sepanjang perjalanan, menghilangkan kemungkinan dia bisa tidur siang.  Melihat anggota kelompokku yang lain, Takamiya yang fanatik adalah satu-satunya yang terlihat energik;  Ozu dan Suzuki tidak mau repot-repot menyembunyikan betapa lelahnya mereka.  Sebenarnya, saat pandanganku beralih, aku menyadari bahwa Takamiya bukan satu-satunya pengecualian.

 Aku sedang berpikir untuk check-in ketika aku merasakan tusukan lembut di punggungku.

 "Um, Ooboshi-kun... Bisakah aku berbicara denganmu?"  sebuah suara kecil feminin bertanya.

 "Hah?  Oh, tentu...”

 Itu adalah Maihama.  Warna pipinya menyerupai dedaunan musim gugur di pekarangan hotel, dan dia menuntunku, memberi isyarat, ke belakang bus.

 Kami sedang dalam perjalanan kelas, pipinya merah, dan dia membawaku ke tempat yang tidak mencolok ini.  Bahkan pria paling bebal pun akan tahu apa arti kombinasi kondisi itu.

 “B-Bolehkah aku meminta bantuanmu, Ooboshi-kun?”

 "Tergantung apa itu."

 "Sebenarnya, aku sudah lama menyembunyikan rahasia ini darimu... Ini mungkin sedikit mengejutkan, jadi tolong jangan kaget."

 “Terima kasih atas peringatannya, tapi aku yakin akan baik-baik saja.  Teruskan."

 "Y-Yah, um ..." Pipi Maihama memerah, dan pandangannya terus jatuh ke tanah.  Hanya ketika dia mengumpulkan cukup keberanian dia berbicara lagi.  “Aku... suka Kohinata-kun.”

 "Ya aku tahu."

 "Apa?!"

 “Kenapa kau pikir aku tidak tahu?  Teman-temanmu selalu mendorongmu untuk berbicara dengannya di kelas, ‘kan?”

 “Kupikir kau tidak akan tahu apa artinya itu.  Kau sepertinya tidak terlalu... berpengalaman.”

 “Eh, baiklah.  Aku tidak bisa berdebat tentang itu.”

 “Karena kau terlihat sedikit bebal.  Cukup sampai kau tidak terlalu memperhatikan hubunganmu sendiri.”

 "Yah begitulah.  Kukira hal-hal terasa sedikit ... santai akhir-akhir ini.

 “Sejujurnya, kau terlihat seperti tipe culun, sedikit sombong, yang menyia-nyiakan kesempatan terbaiknya dalam percintaan saat remaja.  Seseorang yang berakhir di usia akhir tiga puluhan tanpa pernah menemukan pacar, dan kemudian menjomblo selama sisa hidupnya.”

 “Kau bisa berhenti sekarang.  Kau berpura-pura menjadi orang polos untuk berkelahi denganku, ‘kan?”

 "Apa?  Tentu saja tidak!"  Maihama melambaikan tangannya di depannya dengan putus asa.  Dia sepertinya juga tidak berbohong—apa itu berarti dia akan terus melakukannya jika aku tidak menghentikannya?  “M-Maaf, Ooboshi-kun.  Kuharap aku tidak menyinggungmu.”

 “Yah, jangan khawatir tentang itu.  Aku berdebat dengan orang-orang yang seratus kali lebih kasar daripada kau setiap hari.  Tidak ada yang kau katakan akan menyinggung perasaanku.”

 Aku telah menumbuhkan kulit yang tebal, cukup sehingga aku mungkin lebih berisiko mengalami syok anafilaksis daripada tersinggung.

 “Oke, jadi kau suka Ozu.  Dan kau menginginkan bantuan dariku?”

 "Oh, iya.  Setelah kita menyimpan barang-barang di kamar, kita akan langsung jalan-jalan, ‘kan? ”

 "Ya."

 “Bisakah kau ... mencoba membuat agar Kohinata-kun dan aku berduaan?  Tanpa membuatnya jelas?”

 "Kau akan menembak?"

 “E-Eek!  U-Um... Ya.  Yah, aku tidak tahu apakah aku akan cukup berani untuk benar-benar melakukannya, tapi aku ingin mencobanya…”

 "Benar."

 Perjalanan kelas sudah menjadi sorotan utama kehidupan siswa SMA, yang semuanya tentang menikmati masa mudamu.  Untuk seorang gadis yang sedang jatuh cinta seperti Maihama, itu juga merupakan waktu kompetisi, dan dia sudah mulai terbang.  Ada banyak gadis yang tertarik pada Ozu, tapi dia berhasil masuk ke kelompok perjalanan kelas yang sama dengannya, dan dia berhasil meminta bantuanku sebagai temannya.  Dia telah memastikan dia dalam posisi yang baik untuk mengejar tujuannya.

 Aku suka itu: kegigihannya, kemampuannya untuk mengejar mimpinya begitu keras hingga melewati ambang keserakahan murni.

 Sedangkan aku, aku bekerja keras untuk membantu Ozu menyesuaikan diri di sekolah, dan aku selalu ingin dia menemukan pacar suatu hari nanti.  Apakah ini benar-benar akan berjalan lancar tergantung pada mereka berdua;  itu tidak ada hubungannya denganku.  Tapi Ozu adalah satu-satunya temanku, dan aku sangat ingin dia menikmati masa mudanya sepenuhnya.

 "Baiklah.  Aku akan mencoba dan mewujudkannya.”

 "Benarkah?!  Terima kasih, Ooboshi-kun!”

 “Bolehkah aku melibatkan orang lain dalam hal ini juga?  Bukan Ozu, tentu saja, tapi Mashiro atau Suzuki, misalnya.  Akan lebih mudah melakukan ini sebagai tim daripada sendirian.”

 "Um, yah, aku tidak keberatan jika kau memberi tahu Tsukinomori-san ..."

 "Suzuki tidak boleh?"

 "Suzuki-kun seperti ember... Aku tidak suka Kohinata-kun mengetahui aku melakukan sesuatu yang sangat licik."

 "Ah."

 Aku mengerti sepenuhnya.  Aku membayangkan Suzuki, setiap seratnya penuh dengan otot.  Aku tidak berpikir dia adalah orang jahat dengan cara apa pun, tapi dia jelas terlihat seperti tipe orang yang akan tidak sengaja membuka mulutnya.

 “Bagaimana dengan Takamiya?  Dia juga cukup cerewet.”

 “Kurasa aku bisa mempercayainya lebih dari Suzuki-kun — lagipula dia adalah sahabatku.  Dan aku tahu bagaimana dia, tapi Asuka tidak akan benar-benar membuat kesalahan besar seperti itu.  Dia punya insting untuk menghindari drama.”

 "Oh.  Ya, aku bisa melihatnya.”  Bahkan anjing gila pun memiliki naluri yang baik.  "Baiklah.  Aku akan meminta Mashiro dan Takamiya untuk ikut serta. Aku tidak dapat menjamin kami akan berhasil, tapi aku akan melakukan apa pun yang kubisa.”

 "Terima kasih!  Sampai jumpa lagi, kalau begitu!”  Maihama bertepuk tangan sebagai ucapan terima kasih, lalu mulai berlari pergi.  Dia tidak terlalu jauh sebelum dia berhenti dan berbalik.  “Aku minta maaf telah membawamu menjauh dari waktu berhargamu bersama Tsukinomori-san.  Beri tahu aku jika kau ingin waktu berduaan dengannya setelah lampu padam.  Aku akan memastikan Kageishi-sensei tidak menemukanmu saat berpatroli!”

 "Bisa tidak kau berhenti menganggap kami sebejat itu?"

 "Jangan khawatir!  Aku tidak akan tahu apa-apa tentang itu!”

 "Berhentilah mengangguk dengan bijaksana seolah kau orang suci yang mencoba menghormati privasi kami."

 Dia sudah pergi sebelum gurauanku bisa mencapai dia.

 Aku tidak percaya betapa bersemangatnya dia agar Mashiro dan aku melewati batas...

 “Kurasa sebagai laki-laki aku lebih siap untuk menghadapi hal-hal sugestif seperti itu, tapi aku tidak suka Mashiro mendengarnya.”

 "Kenapa begitu?"

 "Itu jelas akan canggung."

 “Canggung, ya?  Jadi sebenarnya apa yang kau bicarakan dengannya?”

 “Kenapa kau dalam suasana hati yang buruk lagi?  Aku hanya menjagamu, Ma...shi...”

 “Hm?  Ada apa dengan gagap yang tiba-tiba itu?  Kau terdengar seperti pipa knalpot yang tersumbat.”

 "Mashiro?!"

 Dia begitu saja berdiri di sana, tampak sama sekali tidak terkesan.  Dari mana dia berasal?!  Dan sudah berapa lama dia di sana?!  Dia benar-benar selalu ada di waktu yang buruk hari ini.  Sepertinya ada kekuatan kosmik yang mencegahku melakukan apa pun tanpa membuatnya marah.

 “Aku melihatmu berkolusi dengan Maihama-san.  Apakah kau selingkuh dariku?”

 “T-Tidak.  Jauh dari itu.”

 "Kita sedang dalam perjalanan kelas, pipinya merah, dan kalian berbicara di tempat yang tidak mencolok ini."

 “Aku tahu, ini setting yang sempurna untuk menembak, ‘kan?!  Tapi dia sebenarnya meminta bantuanku untuk menembak orang lain.”

 “Ini selalu terjadi dalam romcom.  Gadis itu berpura-pura 'berlatih' menembakmu, tapi dia sebenarnya serius.”

 “Dia tidak berlatih apa pun.  Dia menyukai Ozu, dan karena aku temannya, dia meminta bantuanku agar mereka bisa berduaan.”

 “Dia berpura-pura menjadi temanmu, sehingga dia bisa berakhir di haremmu.  Itu juga biasa dalam romcom.”

 "Kau menggunakan logika romcom, memperlakukan setiap kemungkinan sebagai fakta yang tak terbantahkan!"

 "Diam dan bersiaplah untuk hukumanmu."

 "Tidak!  Aku tidak bersalah!  Lihat, ini tidak ke mana-mana.  Bagaimana aku bisa membuatmu percaya kepadaku?”  Dengan kerugian total, aku tidak punya pilihan selain merengek.

 Mashiro berhenti untuk berpikir.  “Bertingkah selayaknya pacar yang baik.  Tunjukkan kepada orang-orang, dengan jelas, bahwa kita adalah pasangan.”  Nadanya terdengar lemah, tapi aku bisa mendengar kekuatan di dalamnya, seperti kabel yang kokoh.

 Mata biru jernih Mashiro menghilang di bawah kelopaknya, dan dia mengerutkan bibirnya seperti anak ayam yang menunggu makanan.

 Hatiku tersentak.

 Hampir tidak ada jarak di antara kami.  Ujung rambutnya selembut sutra, dan lip balmnya membuat bibirnya bersinar.  Aroma lembut dan manis yang keluar darinya sudah cukup untuk menarik semua pikiran dari benakku.

 Tapi tak satu pun dari hal-hal itu—aspek fisik yang merangsang insting priaku dari beberapa sudut—yang penting saat ini.  Ada sesuatu yang lebih, sesuatu yang merangsang secara mental: fakta bahwa dia menanggalkan semua pertahanan dirinya dan datang begitu dekat denganku, bukti bahwa dia mempercayaiku sepenuhnya.  Mataku terpaku pada bibirnya saat mereka menunggu ciumanku.

 Untuk pasangan sungguhan dan normal, ini adalah kegiatan sehari-hari.  Sesuatu yang seharusnya bisa kulakukan tanpa panik, dan tanpa peduli siapa yang mungkin melihat kami, jika aku ingin memenuhi kontrakku dengan Tsukinomori-san.

 Aku hanya tidak tahu apakah aku harus melakukannya.

 Aku masih belum memiliki pemahaman yang baik tentang emosiku sendiri.  Melihat Mashiro siap menciumku membuat jantungku berdebar kencang, tapi aku tidak yakin apakah itu berarti aku memiliki perasaan padanya—karena aku memiliki pengalaman yang sama dengan Iroha.

 Ini harusnya adalah keinginan fisik.  Bukan sesuatu yang romantis.

 Aku adalah orang yang berakal.  Memalukan untuk berpikir bahwa aku bisa menjadi korban dari kesalahan atribusi gairah;  yaitu ketika seseorang mengira sedang mengalami gejala gairah, padahal sebenarnya tubuhnya sedang bereaksi terhadap situasi yang mengancam jiwa.  Menyukai seseorang, mencintai seseorang, harus menjadi sesuatu yang lebih dalam dan lebih manusiawi daripada dorongan alami.

 Dan itulah mengapa aku tidak bisa menciumnya.

 Tapi aku juga tidak bisa menolaknya.

 Reaksiku pastilah sesuatu yang penuh kasih sayang, dan sesuatu yang berada dalam batas hubungan palsu kami.

 “Mmh...”

 Aku menjalankan jari-jariku di belakang lehernya.

 “A-Apa-apaan itu?  Geli."

 "Aku membelaimu seperti seorang kekasih."

 "Apa?  Mm... Hei, itu... terlalu berlebihan.”

 “Aku berpikir tentang apa yang bisa kulakukan.  Menciummu di bibir, di pipi, atau menepuk kepalamu.  Semua itu sepertinya berisiko menimbulkan masalah bagimu.”

 "Bagaimana?"

 “Menciummu di bibir akan merusak pelembap bibirmu.  Di pipimu, dan itu akan merusak riasanmu.  Menepuk kepalamu akan mengacaukan rambutmu.  Kita akan segera pergi keluar, dan aku tidak ingin membuatmu menata semua itu lagi.  Kau marah padaku tentang itu sebelumnya.”

 Seseorang di sini sedang berefleksi, meningkatkan, dan terus-menerus membuat kemajuan.  Yup, kau dapat menebaknya — aku.  Aku tidak akan membuat kesalahan yang sama dua kali!

 Aku tidak bisa menahan senyumku.  Aku benar-benar berhasil dalam hal "komunikasi sempurna" kali ini!

 "Hmph."

 Tunggu... Mashiro?

 Membuat pilihan itu dalam dating sim pasti akan meningkatkan rasa sayangnya, jadi jelas aku hanya membayangkan reaksinya negatif.

 Benar?

 "Lagipula berkeringat akan merusak riasanku."

 "Berkeringat?"

 “Aku gugup.  Jadi aku berkeringat.  Apakah aku benar-benar harus menjelaskannya kepadamu?  Lompat saja dari tebing sana.”  Mashiro mendaratkan pukulan lemah ke perutku.  “Tapi aku mengerti, kau tidak selingkuh dariku.  Jadi aku akan melepaskanmu.”

 Whew.

 “Jadi, Maihama-san ingin kesempatan untuk menembak OZ…”

 "Hah?  Sejak kapan kau menyingkat nama Ozu seperti itu?”

 “Oh... kurasa aku mengambilnya darimu.  Maksudku Kohinata-kun, ya.  Kohinata-kun.  Itu hampir saja... aku terlalu akrab..."

 "Apa?  Aku tidak bisa mendengarmu saat kau bergumam seperti itu.”

 “Diam!  Dengar, yang harus aku lakukan adalah membantu Maihama-san dan Kohinata-kun untuk berduaan, kan?”

 "Ya.  Kita hanya perlu sedikit bekerja sama untuk mewujudkannya.  Jika kau punya ide tentang bagaimana melakukannya, aku akan mendengarkan.”

 "Itu mudah.  Aku sudah menyelesaikan semuanya.” Mashiro membusungkan dadanya dengan bangga.

 “Aku senang aku bertanya padamu!  Jadi, apa rencananya?"

 "Rencananya ... rahasia."

 "Kau bercanda?"  Tiba-tiba, aku kecewa.

 Tapi Mashiro menyeringai nakal padaku, jauh dari kepolosannya yang biasa.

 "Aku akan memberitahumu semuanya ketika saatnya tiba."

+×+×+×+

"Iroha lagi?"

 Ponselku berdengung beberapa kali di saku saat aku duduk di kursi keras dan murah di belakang taksi dan memandang ke luar jendela.  Aku sibuk mencoba melihat-lihat bekas ibu kota negara ini dan berjemur dalam kerinduanku, tapi jelas Iroha bermaksud merusak suasana.

 Saat ini, kami sedang menuju ke perhentian wisata pertama kami.  Setiap kelompok mengikuti rute yang berbeda dan bepergian dengan taksi, yang dapat dengan mudah melewati belokan sempit kota.  Perusahaan taksi yang diatur oleh sekolah (maksudku Sumire) dengan senang hati mengangkut semua kelompok pada saat yang sama, menyisakan sedikit ruang untuk disorganisasi.  Jujur saja, sepertinya agak berlebihan untuk perjalanan kelas, jadi aku hanya bisa membayangkan itu adalah hasil dari Sumire yang biasanya mendominasi pesona untuk sekali.

 Untuk lebih jelasnya, meskipun kami bergerak dalam kelompok, mereka tidak memasukkan campuran anak laki-laki dan perempuan ke dalam taksi yang sama, jauh dari pengawasan orang dewasa — bahkan kau tidak akan diperbolehkan naik enam orang di salah satu mobil ini.  Yah, mungkin jika kita pergi dengan salah satu taksi baru yang lebih besar yang dirancang untuk itu.  Itu mungkin lebih baik, tapi itu masih dianggap khusus, jadi aku ragu perusahaan memiliki cukup stok untuk memasok kami semua pada saat yang bersamaan.

 aku menghela nafas.  Kami sedang dalam perjalanan kelas, dan di sini aku menganalisis beberapa sumber daya perusahaan secara acak.  Aku mulai mengganggu diriku sendiri, jadi aku mengalihkan perhatianku ke pesan Iroha—meskipun aku tahu itu mungkin akan menjadi sesuatu yang menjengkelkan dan tidak berguna.


 Iroha: Wow, Kyoto benar-benar kota yang cantik kan, Senpai?


 Apa?

 Aku harus membacanya lagi.

 Seharusnya dia hanya membacaku saat dia tidak punya sesuatu yang menarik untuk dilakukan, tapi sekarang dia membuatku penasaran, sial!


 AKI: Berhenti mencoba memancingku.  Sekolah bahkan belum berakhir.  Tidak mungkin kau bisa berada di sini.

 Iroha: Apakah kau yakin itu tidak mungkin?  Aku mengawasimu sekarang, kau tahu!

 AKI: Berhenti mengada-ada, tolol.

 Iroha: Ozuma duduk tepat di sebelahmu.  Sopir ada di kursi pengemudi.  Lalu ada pria yang tidak kukenal, tapi kurasa dia sekelas denganmu?

 AKI: ?!


 Aku mengangkat kepalaku dari ponselku dan melihat dalam taksi.

 “Wah, liat jalan-jalan ini!  Mereka sangat lurus!  Seperti penguasa!”  pria berotot Suzuki menjerit dari kursi penumpang, bersemangat.

 “Jalan-jalan Kyoto dibangun dengan sistem pola grid.  Namun, tidak sempurna;  ada beberapa tempat di mana kuil atau sifat tanah itu sendiri tidak memungkinkan untuk dibangun di sepanjang garis lurus, ” jawab Ozupedia di sebelahku, dalam kondisi kerja terbaik.

 Iroha seratus persen benar.

 Oke.  Aku perlu menenangkan diri.  Baca ulang apa yang Iroha tulis, dan cari tahu.  Pasti ada semacam trik untuk ini.


 AKI: Kau tidak akan bisa membodohiku.  Yang perlu kau ketahui adalah bahwa kami bepergian dengan taksi, dan berapa banyak orang di sini, dan bahkan seekor monyet bisa tahu itu.  Kau tidak perlu melihat apa pun untuk tahu bahwa Ozu duduk di sebelahku!

 Iroha: Lihat ke luar jendela!  Aku di mobil tepat di sebelahmu!  Di sini~

 AKI: Ya, aku tidak akan jatuh pada apapun yang kau katakan.  Kau jelas membohongiku.


 Aku selesai mengetik dan melihat ke luar jendela—untuk berjaga-jaga.

 Kami baru saja disalip oleh taksi lain.  Mataku terkunci pada wanita tua yang duduk di dalamnya.  Dia memberiku senyum yang bermartabat dan anggukan sopan.

 Lihat, Iroha?  Itu omong kosong.

 Dengan senyum kemenangan di wajahku, aku kembali ke ponselku.


 Iroha: Kau benar-benar baru saja melihat keluar jendela~

 AKI: Kau sudah tahu aku akan melakukannya!

 Iroha: Ya, karena kau berharap kau bisa melihat wajah manisku dan menyapaku!

 Iroha: Mwa ha ha ha!  Sayang sekali!  Aku pulang rumah!  Maafkan aku karena membuatmu terlalu berharap~

 AKI: Berhenti jadi idiot dan fokus ke sekolah.  Aku kehabisan baterai, dan aku tidak akan menyia-nyiakannya untuk membalasmu lagi.


 Setelah menekan tombol kirim, aku mengubah setelan notifikasi LIME untuk menghentikan ponselku bergetar saat menerima pesan.

 Dan kemudian aku menghela nafas, mengembalikan perhatianku ke cetakan jadwal perjalanan kelas.  Aku perlu fokus pada ini: perjalanan kelas.  Aku tidak bisa membiarkan godaan Iroha menggangguku, atau aku akan menyia-nyiakan kesempatan langka ini.

 “Kinkaku-ji, Ryouan-ji, Fushimi Inari-taisha...” Aku membacakan tempat-tempat wisata sesuai urutan yang akan kami kunjungi.  “Itu rute yang sangat tidak efisien, terutama karena kami harus mengunjungi semuanya dalam satu sore.”

 Ada terlalu banyak waktu yang digunakan untuk perjalanan, menyisakan lebih sedikit waktu untuk setiap lokasi.

 Aku mendengar tawa dari tempat duduk di sebelahku.

 “Bukannya kau menerima begitu saja rencana seperti ini, Aki.”

 "Aku pasti akan menunjukkan berapa banyak waktu yang terbuang jika kau bertanya padaku yang dulu."

 "Tapi kau tidak akan begitu sekarang?"

 "Aku tahu gadis-gadis itu tertarik untuk melihat semua tempat ini, jadi kurasa tidak pantas bagiku untuk mengatakan sesuatu."

 "Huh.  Aku tidak tahu kau bisa jadi selembut orang kebanyakan.”

 “Kau pikir aku robot atau apa?  Bagaimanapun, itu semua tergantung pada bagaimana kau melihatnya;  ketiga tempat ini adalah tempat wisata yang wajib dikunjungi di Kyoto, tiga tempat yang harus kau foto.  Hal yang paling efisien adalah pergi melihat tempat-tempat yang dekat dengan hotel, tapi jika tempat-tempat itu tidak menarik, maka lebih baik pergi ke semua tempat yang benar-benar ingin dikunjungi orang-orang.”

 “Ya ampun, kau benar-benar berubah dalam enam bulan terakhir ini, Aki.”

 “Ini seharusnya menjadi perjalanan yang menyenangkan dan santai.  Aku tidak akan bisa santai jika terus mengoceh tentang betapa tidak efisiennya segala sesuatu.”

 “Aha ha ha.  Kurasa itu benar.”

 Tanggapan Ozu sederhana, tapi lebih dari yang terlihat: itu karena bulan dan tahun yang kami habiskan bersama.  Kami berdua memulai sebagai anak bermasalah.  Tapi kegiatan kami dengan Aliansi, dengan Mashiro dan orang lain, telah membantu kami membuat kemajuan yang signifikan.  Setidaknya, kuharap begitu...

 Itulah mengapa aku yakin aku masih memiliki ruang untuk berubah ke depan.  Aku ingin memanfaatkan perjalanan ini sebaik-baiknya.  Jika tidak ada yang lain, aku sangat yakin bahwa jika aku menghadapi kehidupan pribadiku secara langsung sekarang, romansa dan masa muda dan semuanya, maka mungkin bersenang-senang sekarang dapat membawa perubahan positif di kemudian hari.

 "Ah..."

 Aku menemukan diriku melirik ke luar jendela ke taksi di jalur sebelah.  Itu agak jauh di belakang kami sejak tadi, tapi sekarang menyalip.  Mataku bertemu dengan gadis yang duduk di kursi penumpang dan menatap ke luar jendela.  Itu adalah Mashiro.

 Dia melirik Maihama dan Takamiya sebelum memberiku lambaian tangan.

 Aku khawatir bagaimana Mashiro akan mengatasinya, seorang pemalu seperti dia, bepergian dengan kendaraan kecil dengan dua teman sekelas yang hampir tidak dia kenal, tapi sepertinya dia baik-baik saja;  dia tidak terlihat terlalu cemas.  Lambaian tangannya yang malu-malu membuatku tersenyum saat aku membalas gerakan itu — memastikan Ozu dan Suzuki tidak melihat.

 Aku sedang tidak ingin digoda.

+×+×+×+

Perhentian pertama kami adalah Kinkaku-ji: Kuil Paviliun Emas.

 Begitu kami keluar dari taksi, kami bertemu dengan gadis-gadis itu, dan kemudian mengikuti jalan setapak dengan barisan pohon yang menawan melalui gerbang utama.

 Jalan itu dipadati turis, tapi mereka tidak cukup untuk menghalangi pemandangan menara tempat lonceng bergantung yang indah di sebelah kiri kami dan pohon-pohon ek, seolah-olah jalan itu telah ditata secara khusus dengan mempertimbangkan pemandangan sekitarnya.

 Ah, ups.  Aku mulai menganalisis hal-hal seperti tata letak tempat ini lagi.  Sebut saja itu penyakit akibat terlalu banyak kerja;  tidak banyak yang bisa kulakukan untuk mengatasinya .

 Mungkin sulit untuk memahami hal ini jika kau sendiri tidak dalam pengembangan game, tapi game direncanakan dengan hati-hati untuk memastikan bahkan pemain yang buta pun dapat tersedot ke dunianya.  Bahkan menu pertama yang kau lihat, yang mungkin tidak terlalu banyak, dirancang untuk menjadi intuitif dalam hal opsi mana yang ditempatkan, dan pilihan desain lainnya membujukmu untuk ingin memutar gacha tanpa berpikir dua kali.

 Lalu ada game map, yang memungkinkanmu tersesat cukup untuk memicu kegembiraan, dan memberimu petunjuk yang tepat agar kau tidak frustrasi dan menyerah.  Di sinilah teknik desain game sangat dekat dengan pengetahuan yang dibutuhkan untuk membangun taman hiburan dan tempat wisata.

 Koyagi masih memiliki jalan panjang dalam perkembangannya.  Ada banyak hal yang dapat kupelajari dari teknik tingkat pertama yang masuk ke situs bersejarah dan taman hiburan yang telah bertahan selama bertahun-tahun.

 Kukira memikirkan hal-hal semacam ini juga dianggap sebagai bagian dari urusan pribadiku.

 “Itu paviliunnya!  Ooboshi, fotokan kami!”

 Bangunan terkenal yang telah kami tunggu-tunggu mulai terlihat di ujung jalan.  Potongan pai Kinkakuji yang paling enak: Paviliun Emas.  Bahkan dari tempat kami berdiri di seberang kolam, kami bisa melihat dengan jelas keagungan bangunan yang diselimuti daun emas yang berkilauan.

 Takamiya menggunakan penglihatannya yang tajam dan liar untuk menunjukkan dengan tepat beberapa turis yang telah selesai mengambil foto, dan dia segera meraih dan menarik Mashiro dan Maihama ke tempat yang sekarang kosong setelah menyodorkan ponselnya ke tanganku.  Pesannya jelas: dia ingin aku mengambil foto mereka bertiga.

 Takamiya berada di tengah, lengannya melingkari Mashiro di kanannya dan Maihama di kirinya, dan tangannya menunjukkan dua tanda peace.  Aku memposisikan ponselnya, siap mengambil gambar—tapi kemudian aku ragu.

 Aku tidak tahu bagaimana menggunakan benda ini.

 Aku sudah terbiasa menguji semua jenis fungsi ketika melakukan debugging video game, tapi kamera adalah binatang buas lainnya.  Ada banyak pilihan di sini yang belum pernah kulihat seumur hidupku.

 Membantu kesulitan yang dihadapi, sahabatku yang terpercaya melangkah di sampingku.

 “Dengan ponsel ini, kau biasanya perlu mengetuk ikon ini di sini, lalu memfokuskan semuanya seperti ini.”

 "Oooh, itu terlihat bagus."

 “Juga, itu tergantung pada pengaturannya, tapi—oh, tidak, ini terlihat tidak masalah.  Sekarang kau hanya perlu menekan tombol di samping sini untuk mengambil foto.  Ini secara otomatis mengoreksi ketidakstabilan apa pun, jadi kau harusnya mendapatkan bidikan yang bagus.”

 "Dimengerti.  Oke, Aku akan mengambilnya, teman-teman.”

 "Chees!  Yeeeah!”  Teriak Takamiya, bersemangat.

 “Y-Ya ...” Mashiro dengan malu-malu mencoba menyamai antusiasmenya.

 Klik.

 Ozu benar;  foto pertama sempurna.  Smartphone terbaru benar-benar sesuatu.  Meskipun aku menggunakan ponsel secara teratur sebagai bagian dari pekerjaan pengembanganku, ini membuatku menyadari betapa tidak berpengalamannya aku dengan mereka dalam konteks normal.

 Ozu sama sepertiku, dia jarang mengambil foto, tapi Ozu tetaplah Ozu—dia tahu keahliannya dalam hal teknologi.  Dia bertanggung jawab atas pemrograman dan desain game Koyagi, jadi semua orang ("semua orang" termasuk basis pengguna kami) mengira dia adalah seorang programmer, tapi itu tidak benar.

 Ozu adalah seorang teknisi, dalam segala hal.  Lebih dari itu, aku akan menyebutnya sebagai penemu.  Dia memiliki pemahaman yang baik tentang semua jenis perangkat, karena dia akan secara aktif meneliti apa pun yang membangkitkan rasa ingin tahu atau minatnya.

 "Bagaimana dengan ini?"

 “Coba kulihat... Yup, ini sempurna!  Sial, kau bagus, Ooboshi!  Aku akan mengirimkan ini ke Kyouko-chin dan Mashiro-chin juga!”

 Selama Takamiya puas dengan hasilnya, itu yang terpenting.  Dia bahkan memanggil Mashiro dengan "Mashiro-chin" daripada "Tsukinomori-san," dan kurangnya keberatan Mashiro pasti berarti itu telah disetujui oleh semua pihak.  Naik taksi itu pasti membuat mereka semakin dekat.

 “Sekarang kita akan mengambil foto Mashiro-chin dan Ooboshi yang super menggemaskan bersama-sama!  Ya!"

 Dan sekarang aku terseret ke dalam ini.

 Mereka terlalu dekat!  Mereka pasti telah melompati seratus tingkat persahabatan jika Takamiya baik-baik saja membuat kami melakukan kegiatan pasangan lucu seperti ini!

 “H-Hei, berhenti mendorongku!  Kita di depan umum.”

 “Y-Ya, itu memalukan!”  kata Mashiro.  "Aku tidak ingin ... bersikap mesra di depan semua orang ini."

 "Ya, kau terlalu memaksa," tambahku.  “Tunggu, Mashiro-san, apakah hanya aku, atau kau benar-benar tidak melakukan apapun untuk menghentikan ini?”

 "Aku tidak cukup kuat untuk melawan ..."

 “Tidak, maksudku adalah, kau tidak melakukan perlawanan sama sekali!  Bahkan ubur-ubur yang mengapung di laut akan melakukan perlawanan lebih dari ini.”

 “Jangan menyebut ubur-ubur.  Itu yang biasa para pengganggu gunakan untuk memanggil ibuku di SMP karena rambutnya yang berkilau ... ” gumam Mashiro.

 “Apa, jadi mereka mem-bully ibumu, bukan kau?  Dan kenapa ini pertama kalinya aku mendengar tentang ini?!”

 Takamiya dan Maihama mengerumuni kami di kedua sisi, tidak memberi kami jalan keluar.  Perjuangan kami—kalau bisa dibilang begitu—sama sekali tidak membuahkan hasil, dan sekarang kami berada tepat di garis tembak kamera.

 “Ini hanya satu foto!  Kenapa kalian begitu bersemangat?”  Aku mendesah putus asa.

 Maihama mundur dari kami dan berkata, “Tidak setiap hari ada pasangan yang melakukan perjalanan kelas.  Kalian pasti membutuhkan foto yang indah untuk merayakan momen tersebut!”

 "Apakah ini benar-benar penting?"

 “Ini sangat penting!  Sekarang cepatlah dan tersenyumlah!”  Kata Takamiya, sebelum Maihama sempat melakukan apapun;  entah bagaimana, Takamiya sudah sampai di tempat yang sempurna untuk mengambil foto.

 Bagaimana dia bisa sampai di sana secepat itu?  Bagaimana dia bisa mendengar pertanyaanku dari jauh di sana?  Semakin banyak yang kuketahui tentang dia, semakin terbukti kecurigaanku bahwa dia adalah sejenis hewan liar.

 Sekarang gadis-gadis itu keluar, dan hanya aku dan Mashiro (pasangan yang sempurna) yang berkumpul di tengah frame.  Saat aku melihat ke bawah, aku bisa melihat kepala Mashiro, sedikit tertunduk.

 Merasa canggung, aku membuka mulut.  “Mashiro, ma—” lalu aku menutupnya lagi.

 Aku hampir berkata maaf.  Meminta maaf karena berada di ruang pribadinya.  Meminta maaf karena gadis-gadis ini menggoda kami dan mengambil foto kami.  Tapi jika aku melakukan itu, bukankah itu terdengar seperti aku mengatakan aku tidak ingin kami berfoto bersama?

 Aku secara pribadi tidak melihat nilai apa pun dalam mengambil foto dalam perjalanan, dan sejak awal, aku benci difoto.  Tapi bagi Mashiro, yang memiliki perasaan padaku, foto ini mungkin penting: sesuatu yang indah untuk memperingati peristiwa itu, seperti yang dikatakan Maihama.

 Jadi aku menyimpan "maaf"-ku dan menemukan sesuatu yang lain.

 “Apakah kamu suka difoto?”

 “Ya …” Meskipun tatapan Mashiro diarahkan dengan malu-malu ke tanah, tidak ada sedikit pun keraguan dalam nada suaranya.

 "Aku senang.  Bagaimana poseku?”

 "Buruk."

 “Aku belum pernah benar-benar melakukan ini sebelumnya.  Aku tidak tahu bagaimana berpose selain membuat tanda peace .”

 “Buruk.  Tapi aku menyukainya…” kata Mashiro, membuat tanda peace sendiri.

 Jika dia sangat menyukainya, alangkah baiknya jika dia menyimpan bagian "buruk" itu untuk dirinya sendiri.

 Aku mengikuti petunjuk Mashiro, berpose seperti dia.  Aku bisa mendengar (dan merasakan) bisikan dan tatapan para turis yang lewat.

 "Aww, mereka sangat imut!"

 “Apakah mereka benar-benar pasangan?  Dia terlihat jauh dari tingkat itu ... "

 Itu memalukan.  Tapi aku senang menanggung rasa malu jika itu berarti Mashiro akan memiliki kenangan indah tentang perjalanan kelas kami.


 "Bagus!  Aku mendapatkan foto yang sempurna!  Aku akan mengirimkannya melalui LIME nanti.”

 Takamiya menggunakan mode burst, yang populer di kalangan gadis remaja, untuk mengambil banyak foto hanya dalam hitungan detik, dan akhirnya aku dibebaskan dari rasa maluku.

 Sungguh aneh betapa gugupnya aku saat baru saja difoto.  Aku masih berkeringat.  Mashiro juga, rupanya—ketika dia mundur dariku, dia mulai mengipasi dirinya sendiri dengan tangannya.

 Dia menatapku, lalu berbisik di telingaku.  "Aki."

 "Ya?"

 "Ini adalah kesempatan kita."

 "Ah ... Oh, ya."

 Aku langsung tahu apa maksud Mashiro.  Beberapa hal lebih romantis daripada mengambil fotomu dengan seseorang di depan Paviliun Emas yang indah — terutama karena Mashiro dan aku, pasangan mapan dalam situasi ini, baru saja menjadi preseden.  Mengatur foto bersama antara Ozu dan Maihama di sini seharusnya mudah.

 Satu-satunya masalah adalah Maihama memintaku untuk tidak terlalu mencolok.  Dan Ozu tanggap — standar untuk "tidak jelas" sangat tinggi jika menyangkut dirinya.  Dia akan mengetahui apa yang terjadi jika salah satu dari kami mendorong terlalu keras.

 Tapi itu tidak menghilangkan kesempatan emas ini (secara harfiah).  Aku yakin aku bisa melakukan ini!

 "Hei, kalian mengadakan pertemuan rahasia tentang kesepakatan Kyoko-chin?"

 Sesuai dengan caranya yang liar, Takamiya mengendus obrolan kolusi kami dan mendekat.

 Kau tahu, mungkin agak tidak sopan untuk terus menyebutnya "binatang gila".  Maaf, Takamiya.

 "Kami sedang berpikir untuk membuat mereka berfoto bersama."

 "Oho."

 “Kupikir sekarang adalah kesempatan yang sempurna, selama kita tetap alami.  Kalau tidak, Ozu akan menyadarinya.”

 “Kau benar sekali!  Aku memikirkan hal yang persis sama.  Baiklah;  serahkan ini padaku!”

 "Tunggu—"

 "Yo!  Kohinata!”

 Dari nol menjadi enam puluh dalam 0,0001 detik, dia pergi bahkan sebelum aku sempat merasakan perasaan tidak enak di perutku.

 Takamiya menarik Maihama dan mendorongnya seperti pegulat sumo ke arah Ozu, yang mengambil foto paviliun dari agak jauh.

 "Kalian berdua benar-benar harus berfoto bersama!"

 "Ini adalah percobaan pembunuhan dengan santai!"

 Badut modern jelas tidak berevolusi melewati hari-hari badut abad pertengahan, seperti yang dibuktikan secara spektakuler oleh Takamiya barusan.  Atau mungkin itu Hari Kebalikan, dan ketika aku berkata, "tetap alami," Takamiya mendengar, "Tolong jelaskan kepada Ozu bahwa Kita seratus persen tidak mencoba mengaturnya."

 “Ini alami!  Beginilah cara alam bekerja!  Hewan yang beranilah yang mendapatkan pasangannya!”

 "Di sini aku mencoba untuk menghapus pendapat negatifku tentang dirimu, dan kau begitu saja mencoba untuk menggalinya lebih jauh!"

 Aku mencoba meyakinkan diriku sendiri bahwa dia tidak gila atau seperti binatang, dan sekarang dia berbicara tentang hukum alam...

 "Hm?"  Setelah menyadari keributan itu, Ozu berbalik.  Dia pasti sudah mendengar apa yang kami bicarakan;  dia menghadap kami dengan senyumnya yang lembut dan seperti pangeran.  “Kau ingin kita berdua berfoto bersama, Maihama-san?”

 Wajah Maihama berseri-seri.  "Y-Ya!"

 Aku tidak percaya betapa mudahnya dia melakukannya.  Entah bagaimana itu mengecewakan sekaligus melegakan bahwa kami tidak perlu membuat rencana yang rumit pada akhirnya.  Kukira kebijaksanaan manusia benar-benar terlalu dangkal untuk melawan hukum alam bawaan.  Mungkin cara liar Takamiya bisa dibenarkan.

 Aku sibuk berdiri dengan kagum pada ketidakberdayaan yang sekarang kusadari menimpa seluruh umat manusia, ketika benturan di bahuku membuatku kehilangan keseimbangan.

 “Ap— Ozu?  Apa yang sedang kau lakukan?!"

 “Apakah kau tidak dengar?  Maihama-san berkata dia akan menfoto kita, sehingga kita selalu ingat saat kita yang berteman baik melakukan perjalanan kelas bersama.”

 "Hah?!"

 Tunggu sebentar—bagaimana ini bisa terjadi?  Tentu, Ozu tidak pernah menyebutkan siapa yang dia maksud dengan "kita berdua", tapi dia sedang berbicara dengan Maihama, jadi kau akan mengira yang dia maksud adalah mereka berdua.

 Dengar, Ozu, Maihama terlihat sangat bingung.  Ini sama saat keterampilan percakapanmu menemui salah.  Baca situasinya, lalu gunakan itu untuk menginformasikan pilihan komunikasimu...

 Aku sadar bahwa mengharapkan Ozu melakukan semuanya dengan sempurna itu tidak adil.

 “Tunggu, bukan itu yang kau maksud, ‘kan, Maihama-san?”

 “Oh, tidak, aku akan…mengambil…fotonya…” kata Maihama, terdengar seperti program text-to-speech dengan kecepatan setengah saat dia menyiapkan smartphone-nya.  Cahaya kehidupan hilang dari matanya.

 Dengan satu tangan tersampir di bahuku, Ozu membuat tanda peace dengan tangan lainnya.

 Itu hanya akan membuatnya curiga jika aku membuat keributan sekarang, jadi aku melihat ke kamera dengan senyum tegang, dan membuat tanda peace yang sama.

 "Senyum," perintah Maihama datar, matanya berkaca-kaca.  Dengan otaknya terputus dari pusat kendali emosinya, dia menekan rana seperti boneka melankolis.

 Begitu dia mengambil foto, Ozu memeriksa ponselnya dan mengangguk puas.  "Kelihatan bagus.  Terima kasih, Maihama-san.”

 "Sama-sama."  Maihama menanggapi dengan senyum mekanis, melihat Ozu pergi saat dia menuju ke tempat berikutnya.  Lehernya berderit seperti gerbang berkarat, dia menoleh untuk melihat ke arah Mashiro, Takamiya, dan aku.  "Bagaimana...itu...berakhir...menjadi...seperti...ini?"

 Maaf, Maihama...

+×+×+×+

Selanjutnya adalah Ryouan-ji, Kuil Naga Damai.

 Kami berjalan melalui pekarangan, dihiasi oleh warna musim gugur dari pepohonan, dan kami disambut oleh seorang biksu ketika kami sampai di kuil itu.  Suasana di sini benar-benar berbeda dibandingkan dengan Paviliun Emas yang megah, karena kuil ini berfokus pada nilai-nilai Zen.  Itu hampir mengintimidasi, atau paling tidak, itu membuatku merasa sedikit gelisah.

 Aku melirik yang lain untuk memastikan aku bukan satu-satunya yang merasa begitu.

 Mashiro jelas gugup, lengannya bergerak bersamaan dengan kakinya saat dia berjalan seperti manusia kaleng.  Takamiya menahan insting berisiknya — sedemikian rupa hingga keringat mengalir di wajahnya.  Otot-otot Suzuki tampak mengempis.  Maihama... sama seperti sebelumnya.  Lebih memperhatikan Ozu daripada lingkungannya.  Bahkan ajaran Zen kuno pun tidak dapat melawan kekuatan cinta.

 Kami mengikuti biksu itu menyusuri koridor luar dari kayu dan tiba di taman zen kuil, itu merupakan situs warisan dunia.  Ada sesuatu yang misterius saat menatap barisan pasir putih dan kerikil dengan berbagai ukuran dari koridor luar itu, seperti kami sedang melihat lukisan dan bukan sesuatu yang ada tepat di depan kami.

 Taman batu Ryouan-ji terkenal sebagai taman laskap kering, dan konon popularitasnya meroket setelah dipuji oleh Ratu Inggris.  Tidak ada keraguan bahwa memiliki sesuatu yang dipromosikan oleh tokoh berpengaruh adalah metode periklanan yang sangat efektif, tapi tidak ada artinya jika kata-kata pujian itu dibeli atau dibuat-buat.  Kekaguman itu harus tulus;  dari hati.  Dan satu-satunya cara untuk mendapatkan kekaguman yang tulus itu adalah agar produk tersebut berdiri sendiri sebagai barang yang menarik dan berkualitas.  Itu harus memiliki pesona sebelum dibawa ke orang berpengaruh tersebut, dan baru setelah itu memiliki kekuatan untuk menjadi populer.

 Hal yang sama berlaku untuk tempat-tempat wisata seperti halnya untuk video game.  Aku ingin memperkenalkan Koyagi ke Sasara, dan agar dia menyukainya.  Kemudian, kami dapat memperluas jangkauan kami ke demografi wanita, dan—

 Lagi-lagi aku memikirkan itu.  Aku hanya tidak bisa menahan pikiranku untuk tidak mengembara ke pekerjaanku.

 Aku menggelengkan kepala dan beralih kembali ke mode turis.  Aku mendongak, dan langsung dikejutkan oleh wajah orang yang mendekatiku.

 Itu adalah seorang gadis berambut merah berseragam Kouzai.  Seragam itu dikenakan dengan acak-acakan dan tanpa rasa hormat terhadap lingkungan meditasi tempat dia berada.

 "Otoi-san?"

 “Oh, hai, Aki.  ’Sup.”  Otoi-san mendekatiku, melambaikan tangan malas.

 "Hai.  Kelompokmu juga datang ke sini, ya?”

 “Namun, pada waktu yang berbeda.  Kami sudah selesai di sini dan akan berangkat sekarang.”

 “Oh, benar.  Kukira akan terlalu nyaman jika kita kebetulan dengan sempurna, ya?  Ngomong-ngomong, kau harus benar-benar menghentikan itu.”

 "Hm?"

 "Itu.  Keluarkan itu dari mulutmu.  Itu tidak sopan.”

 "Oh, ini?"  Stik di mulut Otoi-san menggeliat naik turun saat dia menggerakkan lidahnya.  Itu adalah jenis permen kesukaannya: permen lolipop Suckie.

 Otoi-san tidak suka aturan di saat-saat terbaik, tapi menurutku dia tidak akan mengambil risiko makan di kuil.  Sebagai seorang teman, adalah tugasku untuk mengatakan sesuatu.

 "Aku tidak tahu apa yang kau pikirkan, tapi ini bukan permen."

 "Hah?"

 "Lihat."  Otoi-san meraih stik di antara dua jari dan mengeluarkannya dari mulutnya.  Ujungnya agak basah karena air liurnya, tapi selain itu tidak ada permen di atasnya, atau bahkan butiran gula yang berkilau.  Itu sama sekali bukan permen lolipop;  itu hanya sebuah tongkat.  “Aku sudah selesai makan permen lolipop ini, lalu membersihkan stiknya.  Biksu di depan sudah memeriksanya.  Dia tidak masalah dengan itu ketika aku mengatakan ini adalah aksesori.”

 "B-Benar ..."

 Ini adalah situasi yang muncul dari kombinasi kekuatan persuasi Otoi-san yang kuat secara misterius, dan keinginannya yang eksentrik untuk membawa stik lolipop yang benar-benar bersih ke pekarangan kuil.  Aku ragu ada orang di luar sana yang ingin meniru perilakunya.  Otoi-san cukup aneh untuk menjadi karakter fiksi, dan setiap anak waras tahu bagaimana memisahkan fiksi dari kenyataan, dan bahwa yang pertama tidak selalu mengajarkan pelajaran yang baik.

 Baiklah kalau begitu.  Sepertinya aku telah terbawa suasana.

 "Lalu kenapa kau mengisap stik yang sudah bersih?"

 "Aku tidak tahu.  Aku hanya ingin sesuatu di mulutku.”

 "Kau membuatnya terdengar seperti sedang mencoba berhenti merokok."

 Dia enam belas tahun?  Tujuh belas?  Aku akan mengatakan kepadanya untuk bertindak seusianya, tapi aku tahu aku tidak memiliki kaki untuk berdiri dalam diskusi itu.

 "Kau mau mencobanya?"

 "Tidak."

 "Kau tidak harus sopan, kau tahu."  Otoi-san mengambil tongkat dari mulutnya dan memindahkannya ke arahku.  Wajahnya benar-benar kosong (karena dia tidak memiliki emosi yang lebih halus) saat dia mengancamku dengan ciuman tidak langsung.

 “K-Kau benar-benar melakukan ini?  Tepat di depan teman sekelas kita?”

 Dia jauh lebih dekat dari yang seharusnya.  Kami sudah saling kenal sejak SMP, dan dia selalu "berkomunikasi" denganku dengan cara yang terlalu langsung seperti ini, tidak peduli tentang fakta bahwa aku adalah laki-laki dan dia adalah perempuan.  Dia tidak pernah cukup menggangguku untuk mengeluh ketika kami berada di studionya, atau berduaan — tapi kami berada di depan umum sekarang, dan tidak dapat dihindari bahwa seseorang akan melihat kami dan salah paham.

 Stik itu mendekat, berkilauan dengan air liurnya dalam cahaya.  Aku mundur, mencoba memikirkan cara untuk menghindarinya.

 Tapi kemudian, itu berhenti.  Atas kemauan sendiri.

 Tepat sebelum mencapai mulutku, jari ramping dan pucat muncul untuk menahan penyusupannya.

 “Otoi-san.  Kelompokmu sudah siap berangkat.  Aku tidak berpikir kau harus membuat mereka menunggu lebih lama lagi.”

 Itu adalah Mashiro.  Meskipun dia menyampaikan kalimatnya dengan tenang, nada dan matanya menunjukkan kemarahannya.

 “Tsukinomori.  ’Sup.”

 “Bukan ‘sup.’ Kembali ke kelompokmu.  Sekarang."

 “Apakah aku melakukan sesuatu yang membuatmu marah atau apa?  Ada apa?"

 “Jangan bodoh!  Kau tidak pacaran dengan Aki, jadi jangan bertingkah seperti itu!”

 “Ayolah, santai sedikit, ya?  Aku dan Aki benar-benar tidak akan pernah pacaran lagi.  Kamu tidak harus cemburu.”

 "'Lagi'?"

 “Baaaaiklah, kita sudah selesai di sini!  Jika kau ingin berbicara, lakukan di tempat yang tidak menghalangi turis lain, oke?” Aku melangkah masuk sebelum percakapan bisa semakin jauh ke jalan yang salah.  Aku mendorong Otoi-san menjauh, keluar dari jalur perang Mashiro.  Juga, Otoi-san adalah orang yang selalu menyerang orang untuk membuatnya marah, jadi aku tidak terlalu terkesan dengan dia yang sengaja membuat Mashiro kesal dengan cara yang sama.

 Mashiro pasti merasakan aku sedang mencoba untuk mengakhiri percakapan ini, karena aku bisa merasakan tatapannya menembus punggungku, dan tingkat ketidakpuasannya delapan puluh persen.

 Otoi-san memahami ketidakpuasan Mashiro juga, memutar kepalanya sedikit ke arah pacar palsuku sementara aku mendorongnya.

 “Maaf karena membuat segalanya menjadi canggung.  Biar kuberikan kau tulang.”

 "Sebuah tulang."

 “Tempat ini terkenal dengan refleksi wabi-sabi.  Kau tahu, menerima ketidaksempurnaan dan semacamnya.”  Ekspresi Otoi-san tidak berubah saat dia menjelaskan, kecuali lekuk bibirnya yang halus dan nakal.  “Karena kau di sini, kamu mungkin ingin mempelajarinya.  Itu adalah hal yang akan membantumu berhenti rewel dan cemburu sepanjang waktu.”

 Wajah Mashiro memerah.

 Wajahku memutih.

 “Kenapa kau mencoba membuatnya marah?!  Kembalilah ke kelompokmu!”

 “Tentu,” jawab Otoi-san malas, sebelum akhirnya menghilang.

 Yang dia lakukan hanyalah muncul, menimbulkan masalah, dan pergi.  Apa sebenarnya motivasinya?

 "Aki... Apakah ada sesuatu antara kau dan Otoi-san di masa lalu?"

 “Jangan pikirkan masa lalu.  Saat ini kita harus fokus menikmati kuil.”

 "Kau menghindari pertanyaan itu."

 “Saat ini kita harus fokus menikmati kuil.”

 “Kau tidak bisa lari dari ini dengan berpura-pura menjadi NPC.  Aku tidak mudah dialihkan seperti Midori-san.”

 “Nngh... Kau benar-benar keras kepala.  Lihat, Otoi-san dan aku tidak pernah memiliki hubungan seperti yang kau pikirkan.”

 “Jangan katakan padaku apa yang kau pikirkan tentang itu.  Aku ingin kebenarannya."

 Saat aku goyah, Ozu datang untuk menyelamatkan.

 "Kurasa aku akan menjelaskannya, kalau begitu."  Mata Ozu melembut saat kenangan masa lalu bermain di atas keanggunan yang tenang dari situs warisan dunia di depan kami.  “Semuanya berawal saat SMP.  Aki dan Otoi-san sama-sama penyendiri.”

 “Apakah kau serius akan menceritakan kisah ini padanya, Ozu?”

 Itu bukan sesuatu yang ingin kuingat kembali — dan aku cukup yakin Ozu juga tidak ingin mengingatnya kembali.

 Semua mata tertuju pada Ozu: Mashiro, Maihama, Takamiya, dan Suzuki.  Ozu meletakkan jari telunjuknya ke bibirnya dan tersenyum nakal.  “Aki waktu itu kasar, sulit diatur, dan dia sering berbeda pendapat dengan Otoi-san.  Konflik mereka membuat ruang kelas menjadi tempat yang berbahaya.”

 “Aki kasar?”  Mashiro menatapku seolah dia tidak percaya, dan aku tidak bisa menyalahkannya.

 Saat SMP dia dan aku kehilangan kontak;  tidak ada cara baginya untuk tahu seperti apa aku saat itu, atau apa yang kurencanakan.  Apa pun yang dia bayangkan, "kasar" mungkin tidak termasuk dalam daftar kemungkinan, mengingat akhir-akhir ini aku cukup banyak berbaur dengan wallpaper.

 “Jadi apa yang terjadi di antara mereka?”  tanya Mashiro.

 “Banyak hal.  Kemudian..."

 Mashiro mencondongkan tubuh ke depan, ingin mengetahui lebih banyak tentang blok masa laluku yang tidak dia ketahui.  Seperti seorang pria yang menceritakan kembali legenda urban, Ozu meninggalkan jeda yang dramatis, membiarkan senyum percaya diri tersungging di bibirnya saat dia menyiapkan bom terakhir.

 “Aki dan aku membentuk hubungan spesial.  Tamat."

 “Dengan kurangnya detail dan pilihan kata yang buruk, kau membuat orang terlalu banyak berimajinasi,” kataku, membawa tebasan karate ke kepala Ozu.

 "Setidaknya semua yang kukatakan itu benar."

 "Seorang penipu tidak harus secara eksplisit berbohong untuk membodohi orang."

 “Tapi aku bukan penipu.  Dan kita memang memiliki hubungan spesial.”  Ozu merangkul bahuku dengan satu tangan dan mendekatkan wajahnya ke wajahku, menyebabkan kehebohan di antara para gadis.

 “Oooh!  Oh, man!  Jadi begitulah hubungan kalian berdua, ya?! ”

 "T-Tunggu, apakah ini berarti ... aku tidak pernah punya kesempatan?"

 “A-Aki, kau tidak boleh.  Aku yang pacarmu.  Bukan OZ!”

 Takamiya sangat bersemangat.

 Maihama sangat terpukul.

 Mashiro bingung.

 Dan mereka bertiga menatap kami, berbagai emosi mereka berkobar di mata mereka.

 “T-Tidak, bukan itu yang dia maksud,” kataku.

 “Hei, jangan begitu, Ooboshi.  Kau juga melihat cinta itu alami kan.  Aku mendukung kalian!”

 “Aku benar-benar tidak menyangka ini akan terjadi...tapi kurasa jika Kohinata-kun bahagia, maka aku juga bahagia.”

 “Kuharap kau punya cara untuk mengeluarkan kita dari ini, Ozu, atau ini akan lepas kendali ...” bisikku di telinga Ozu.

 Ozu menyeringai dan mengedipkan mata padaku.  “Aha ha ha.  Bagaimanapun, itu membuat Tsukinomori-san menjauh darimu, ‘kan? ”

 "Kurasa itu benar, tapi..." Aku hendak memprotes lebih lanjut saat merasakan tepukan di bahuku.  "Ya?"  Aku berbalik.

 Seorang biksu berdiri diam di belakangku, tersenyum dengan tenang.  Awalnya kupikir dia memberiku jempol, sebelum dia mendorong jempol itu ke pintu keluar.  Dia menggerakkan bibirnya, tidak menghasilkan suara, tetapi membuat pesannya bagus dan jelas.

 Kalian terlalu berisik.  Silakan pergi.

 "Kami sangat menyesal."

 Tidak ada lagi yang bisa kukatakan.  Dia benar.

 Setelah diusir dari kuil, aku berhasil menjelaskan banyak hal dan menjernihkan kesalahpahaman saat kami dalam perjalanan ke tujuan berikutnya.  Biasanya aku tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentangku, tapi aku merasa tidak bisa membiarkan itu dengan Maihama di sana.

 Dia sangat menyukai Ozu, dan telah jungkir balik selama berabad-abad sebelum memutuskan untuk meminta saranku.  Aku tidak bisa menginjak-injak hatinya hanya agar Mashiro berhenti bertanya tentang masa laluku.  Kami belum berhasil menciptakan situasi di mana mereka berdua bisa berduaan;  itu akan menjadi tujuanku di tempat berikutnya, Fushimi Inari-taisha.

 Setidaknya, itu benar, pada saat itu.

 Tidak peduli bagaimana hasilnya, aku ingin mencatat karena aku telah bertekad untuk mencobanya.

 ...

 Jadi izinkan aku meminta maaf sekarang.

 Maafkan aku, Maihama.

 Aku bersumpah aku tidak tahu bahwa itu akan menjadi hal terakhir yang ada di pikiranku...

 +×+×+×+

 "Kau selalu memberitahuku tentang mendukung kehidupan cintaku, dan sekarang giliranmu..."

 “Tunggu, Aki.  Kau tidak bisa begitu saja memberi tahuku bagaimana semuanya akan berakhir sebelum kau menceritakan kisah yang sebenarnya.”

 "Mungkin, tapi kau sudah punya firasat bahwa sesuatu yang besar akan terjadi, kan?"

 "Sejujurnya?  Ya kau benar."


Translator: Janaka

2 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2