Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 18 Bahasa Indonesia


 Bab 18 - Pangeran kedua adalah orang baik (Bagian 1)


Saat ini di pertengahan Juni, sebuah peristiwa yang sangat penting membayangiku.

Ya, itu adalah ujian akhir.

Seusai akhir pekan dan di hari Senin, Akademi Alania yang sudah memasuki minggu ujian selama dua minggu sebelum ujian sebenarnya mulai diliputi suasana mencekam.

Bahkan Alondra yang duduk di sebelahku membuka buku referensi matematika daripada membaca buku penelitian sihir seperti biasa.

Gadis berbakat ini berharap untuk bisa masuk ke Institut Penelitian Sihir. Meskipun Akademi Alania adalah tempat para elit (bangsawan) berkumpul, sangat jarang siswi seperti dia yang memiliki keinginan untuk meniti karir karena banyak lulusan perempuan yang langsung menikah.

“Kalau saja aku bisa hanya mempelajari penelitian sihir, itu akan jauh lebih mudah.”

Ini adalah slogannya Alondra. Meskipun dia tidak tertarik pada apa pun selain penelitian sihir, dia juga harus mempelajari mata pelajaran lain untuk bisa melanjutkan ke pendidikan tinggi, jadi dia selalu merasa lesu selama minggu ujian.

Namun, yang luar biasa tentang Alondra adalah dia berhasil bertahan di 10 besar dengan waktu belajar minimum yang diperlukan.

“Aku sangat tertekan memikirkan harus belajar untuk ujian masuk tahun depan. Ini kontraproduktif untuk mengurangi waktu penelitian sihirku. ”

“Alondra akan baik-baik saja. Aku yakin dia akan lulus.”

Saat aku tertawa sambil membolak-balik buku referensi matematika, Alondra menatapku dengan ekspresi bingung.

“Ngomong-ngomong, Leticia, kenapa kamu belajar? Sekarang setelah kamu bertunangan, kamu tidak perlu berusaha terlalu keras lagi.”

Memang benar aku tidak lagi bertujuan untuk bekerja.

Tapi kurasa aku tidak perlu membatasi keingintahuan intelektualku.

Aku tidak pernah belajar di kehidupan pertamaku, tapi ketika aku mencobanya, aku merasa itu sangat menyenangkan.

Ketika aku menyadari bahwa aku memiliki keinginan untuk pengetahuan, aku merasa seperti timbangan jatuh dari mataku.

Apa yang kupelajari melalui belajar tidak pernah mengkhianatiku. Aku tahu bahwa tidak hanya pengetahuan yang kupelajari di sekolah yang dapat dimanfaatkan, tapi pengalaman belajar itu sendiri juga dapat memupuk. Aku tahu ini sekarang.

Misalnya, cara-cara efisien dalam mengerjakan pekerjaan rumah, menciptakan lingkungan yang memudahkan konsentrasi, pentingnya istirahat saat lelah, dan perasaan berprestasi saat bekerja keras dan melihat hasilnya. Semua hal ini adalah apa yang kuperoleh di kehidupan keduaku.

“Yah, tidak apa-apa selama itu menyenangkan. Siapa yang tahu apa yang akan berguna di masa depan, bukan?”

“Fumu. Senyum itu… itu pasti seperti orang yang mengaku rajin belajar.”

Alondra tertawa takjub dan kembali mempelajari buku referensinya.

Aku juga harus bekerja keras. Akhir-akhir ini, terlalu banyak hal yang terjadi dan aku tidak punya banyak waktu untuk belajar. Mungkin aku akan mencoba untuk fokus di perpustakaan hari ini.

Sepulang sekolah dan selama jam-jam sepulang sekolah, aku berjalan menyusuri lorong menuju perpustakaan.

Merahnya matahari terbenam mulai mewarnai sekeliling. Sekarang sebagian besar siswa sudah pulang, hampir tidak ada orang yang melewati lorong.

“Halo, Nona Leticia. Apa kabar?"

Ketika aku berhenti dan berbalik setelah mendengar suara dari belakang, aku melihat pangeran kedua negara ini, Elias Rico Holguin-sama, dengan fitur wajahnya yang tegas yang mengingatkanku pada saudaranya, Pangeran Agustin, dan seorang yang tampan namun memiliki senyum lembut.

Rambut pirang platinumnya yang halus bersinar di bawah sinar matahari sore, dan mata biru safirnya memancarkan kilau yang menyilaukan yang sepertinya menarik perhatian seseorang.

Sama seperti Camilo dan Pangeran Agustin, dia juga mengumpulkan banyak popularitas dan menjadi superstar di akademi ini.

“Selamat siang, Elias-sama. Sudah lama.”

Aku senang dia mengingatku, dan aku tersenyum.

Elias-sama yang selalu mendapat peringkat pertama dalam ujian, adalah murid yang sangat baik yang sangat dihormati oleh para guru, sama seperti Pangeran Agustin.

Ketika kami sekelas di tahun pertama kami, dia biasa menganggap kegigihanku lucu dan sering berbicara denganku.

Aku ingat ketika kami berdebat tentang isi pelajaran, dia tiba-tiba membuat pengamatan yang akurat, mengatakan "Kamu sebenarnya bisa peringkat pertama, kamu tahu?" yang membuatku lengah.

Pada saat itu, aku berhasil mengabaikannya dan meyakinkannya sebaliknya, tapi aku memutuskan bahwa dia adalah seseorang dengan intuisi dan ketajaman yang luar biasa.

Kami berdua mulai berjalan bersama. Mungkin Elias-sama juga punya urusan di perpustakaan.

"Sudah lama. Apa kabar?"

“Yah, tidak bagus, jujur saja. Aku belum bisa fokus pada belajarku akhir-akhir ini karena banyak hal yang terjadi.”

Aku berhasil menelan kata-kata itu dan tersenyum kecut. Elias-sama memiringkan kepalanya sedikit dan segera mengeluarkan suara pengertian.

“Ngomong-ngomong, kudengar kamu bertunangan dengan Camilo. Selamat. Dia memintaku untuk merahasiakannya dari kakak laki-lakiku.”

Aku sangat terkejut sehingga aku dengan canggung membuka mulutku.

Oh, benar. Itulah yang terjadi.

Elias-sama dan Camilo berada di kelas yang sama. Mereka bukan hanya sepupu tetapi juga teman baik, meskipun kepribadiannya sangat berlawanan. Mereka dikenal rukun dan sering bersama.

"Terima kasih…"

Pada akhirnya, yang bisa kulakukan hanyalah tersipu dan mengungkapkan rasa terima kasihku.

Elias-sama, yang kupandangi, tampaknya semakin memperdalam senyumnya.

“Hehe, aku terkejut ketika mendengarnya. Di mana kalian berdua bertemu?”

"Eh, yah... di perpustakaan."

Jika aku tidak memikirkan kehidupan pertamaku, begitulah jadinya.

Berpikir bahwa aku malu dan tersandung kata-kataku, Elias-sama terus menggoda.

"Oh itu bagus. Rasanya seperti takdir.”

Elias-sama, yang dengan tenang tertawa, sepertinya tidak mempertanyakan fakta bahwa Camilo dan aku sepertinya tidak cocok.

Pangeran Kedua yang adil dan ramah.

Ketika aku masuk ke Akademi di kehidupan pertamaku, dia sering memperhatikanku.

Dia mengerutkan kening dengan sikap bermasalah, mengatakan dia menyesal karena saudaranya mengabaikanku. Meskipun dia adalah seorang pangeran, dia meminta maaf tanpa mempedulikan statusnya, dan aku akhirnya merasa lebih menyesal dan tertawa, menyuruhnya untuk tidak mengkhawatirkannya.

Elias-sama sangat perhatian, baik hati, dan memiliki indera yang sangat tajam.

Karena dia juga populer di Akademi, dia bukanlah seseorang yang seharusnya terlalu dekat denganku sebagai seseorang yang tidak ingin menonjol sekarang.

Meski begitu, ada alasan yang menentukan mengapa kami menjadi teman baik.

Elias-sama meninggal dalam kecelakaan saat mengikuti pendidikan tinggi di luar negeri setelah lulus. Aku ingin mencegah masa depan yang tragis itu terjadi.

Ketika aku di Akademi di kehidupanku sebelumnya, Elias-sama memberiku banyak dorongan.

Aku mungkin tidak dapat mencegah kecelakaan di luar negeri, tapi aku mungkin dapat meyakinkannya untuk mempertimbangkan kembali belajar di luar negeri.

(...Oh? Ngomong-ngomong, Camilo telah mendapatkan kembali ingatannya dan juga dekat dengan Elias-sama. Mungkin kami bisa bekerja sama.)

Gagasan itu dipenuhi dengan begitu banyak harapan sehingga aku tidak bisa menahan napas.

Itu benar, kenapa aku tidak menyadarinya lebih cepat? Aku harus mengkonfirmasinya dengan Camilo lain kali…!

Aku mengambil keputusan di dalam hati dan memutuskan untuk mengangkat topik sendiri untuk menutupi agitasiku.

“Elias-sama, apakah kamu berencana untuk menikah?”

“Kurasa aku akan menikah suatu hari nanti, tapi… aku belum benar-benar memikirkannya.”

Usia rata-rata untuk menikah di negara ini adalah sekitar 20 tahun. Karena para siswa Akademi Alania lulus pada usia 18 tahun, banyak siswa yang memikirkan pernikahan selama masa sekolah mereka. Namun, sepertinya Elias-sama tidak terburu-buru.

Tentu saja, itu bisa dimengerti. Dia bukan hanya orang yang luar biasa tapi juga seorang pangeran, sehingga dia dapat menemukan pengantin wanita cantik yang dia inginkan.

“Aku ingin sekali bertemu dengan takdir seperti milikmu, tahu?”

“Eh…! Tolong jangan mengolok-olok kami, Elias-sama.”

Pipiku terasa panas seolah-olah sedang bermandikan sinar matahari, dan semakin aku membayangkan betapa merahnya pipiku, semakin aku merasa malu.

Saat protes putus asaku diterima dengan senyuman, kami tiba di perpustakaan.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, kami memasuki ruangan, dan Elias-sama berbisik kepadaku sehingga hanya aku yang bisa mendengarnya.

"Oh, apakah kamu akan belajar bersama Camilo?"

"Hah? Tidak, kami tidak…”

Itu adalah pengamatan yang salah dari Elias-sama. Aku menyangkalnya, tentu saja, tapi ketampanannya dari atas tidak menghilangkan senyumnya.

“Yah, aku melihatnya sebagai pertemuan. Lagipula, kalian bertemu di perpustakaan, kan?”

“Tapi meski begitu… tidak seperti itu. Aku datang ke sini untuk belajar sendiri.”

"Kedengarannya mencurigakan."

Dengan seringai yang bisa digambarkan sebagai licik, Elias-sama mengikuti dengan langkah ringan. Aku menyerah lebih awal dan memutuskan untuk menerima obrolan ramah dengan pangeran yang ramah.

Tidak apa-apa. Jika aku mengkonfirmasi dengan aku mulai belajar sendiri, dia mungkin akan menyerah.

Itulah yang kupikir.

"Hei, Leticia... Elias?"

Ada Camilo, duduk di kursi yang sama saat kami bertemu lagi di kehidupan keduaku.

Begitu Camilo mengenaliku dengan mata membelalak, aku bisa mendengar Elias-sama di belakangku bersorak kecil.

"Aku tahu itu!"

"Itu, bukan begitu!"

Elias-sama menyeringai senang yang belum pernah aku lihat sebelumnya, dan aku harus menanggapinya sambil tersipu.

Aduh, kenapa! Mengapa itu harus terjadi sekarang!

"Haha. Aku hanya bercanda, tapi kurasa aku menyela. Aku melihat sesuatu yang bagus.”

“Ugh, hei, Elias-sama! Tolong jangan menggodaku seperti itu…!”

Aku sangat putus asa sehingga aku lalai memperhatikan lingkunganku. Aku mencoba untuk berbicara dengan pelan, tapi aku tidak memiliki perhatian untuk melihat ke bawah ke kakiku.

Camilo meneriakkan sesuatu. Pada saat yang sama, aku tersandung bangku pijakan di depan rak buku dan tubuhku terjatuh.

Tepat saat aku mengira aku akan jatuh, Elias-sama bergerak cepat dan menangkapku dalam pelukannya.

Menyadari kesalahan besarku, aku segera mengangkat kepala untuk meminta maaf.

Jadi aku tidak pernah berpikir bahwa kacamataku telah bergeser akibat benturanku.

Elias-sama, dengan mata biru safirnya yang indah terbuka lebar, membeku selama sepuluh detik sementara Camilo datang untuk memisahkan kami.

Kemudian, ketika kami saling memandang lagi, Elias-sama bergumam dengan suara serak,

"Putri Leticia...?"

Aku merasakan desahan keluar dari tepat di atas kepalaku.

... Eh, ya.

Ini mungkin salah satu kesalahan terbesar dalam hidupku!


Translator: Janaka 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2