Dantoudai ni Kieta Densetsu no Akujo, Nidome no Jinsei de wa Gariben Jimi Megane ni Natte Heion wo Nozomu - Chapter 16 Bahasa Indonesia


 Bab 16 - Ayo Memungut sampah!  (Bagian 2)


“Kamu adalah teman sekelas, jika aku ingat dengan benar…!”

Yang pertama angkat bicara adalah Yserra-sama.

Dengan kecantikannya, yang mengingatkan pada seorang dewi, bahkan jalur pegunungan yang berhutan tampak seperti tempat suci.

Kewalahan oleh situasi, aku melakukan yang terbaik untuk membalas salamnya.

“S-Selamat siang, aku Leticia Benito, Yserra-sama.”

“Halo, Leticia-sama! Kebetulan sekali. Apakah kalian sedang berkencan?”

Ah, Yserra-sama sangat blak-blakan…!

Biasanya, tidak mungkin melakukan percakapan seperti ini, mengabaikan Pangeran Agustin. Tapi semangat bebasnya, dipupuk oleh pola asuhannya sebagai orang biasa, mungkin merupakan faktor yang memenangkan putra mahkota ini.

Keduanya baru bertemu beberapa hari yang lalu tapi sudah cukup dekat untuk keluar akademi bersama.

"Yserra, itu bukan pertanyaan untuk ditanyakan terus terang."

"Oh! Kamu benar, Agustin-sama. Aku hanya…"

Mata Pangeran Agustin, saat dia menegur Yserra-sama, dipenuhi rona lembut. Pertukaran antara keduanya, yang telah mereka ulangi berkali-kali sebelumnya, sekarang terjadi di kehidupan kedua mereka.

Bahkan sekarang, dalam kehidupan baru ini, aku siap untuk hatiku sakit ketika aku melihatnya. Tapi setelah benar-benar menyaksikannya, harapanku terlampaui.

Tidak sakit sama sekali, dan aku hanya bisa berharap untuk kebahagiaan mereka. Mengkonfirmasi perasaan jernih dan menyegarkan di hatiku hari ini, aku tersenyum sangat kecil sehingga tidak ada yang menyadarinya.

Namun, sepertinya Camilo tidak sependapat denganku.

“… Perkenalkan kami, Agustin. Siapa nona muda di sana itu?”

Meskipun dia tampak tersenyum, suaranya jauh lebih rendah dari biasanya.

Di masa lalu, Camilo akan marah dan menuduhnya bersikap kasar setiap kali dia melihat mereka dekat.

Tampaknya bahkan dalam kehidupan kedua ini, hal itu tidak berubah.

Tapi apa kamu tahu? Itu tidak apa-apa. Aku tidak merasa sakit lagi. Aku tidak terluka lagi.

“Namanya Nona Yserra. Dia baru saja dipindahkan ke sini dan minta diperkenalkan tentang lingkungan sekitar sini.”

Pangeran Agustin mengalihkan pandangannya antara Camilo dan aku. Kupikir matanya secara alami akan menjadi dingin, tapi ada sesuatu tentang mereka yang terasa berhati-hati dan menyelidik.

Aku ingin tahu apakah dia khawatir karena kami berselisih tentang pertunangan tempo hari. Aku tidak berpikir dia adalah tipe yang perhatian seperti itu.

“Oh, jadi Putra Mahkota sendiri yang memandunya.”

Camilo berkata dengan senyum tipis.

Biasanya, tidak sopan menanyakan arah kepada Putra Mahkota, dan Agustin tidak menyukai mereka yang tidak tahu tempatnya.

Namun, fakta bahwa dia dengan mudah menerima untuk memandunya berarti bahwa dia telah menunjukkan kasih sayang terhadap Yserra-sama.

“Agustin-sama, apakah mereka temanmu? Sepertinya kalian berhubungan baik.”

Senyum cerah Yserra-sama penuh dengan transparansi, seolah-olah dia tidak mengerti status spesial Pangeran. Tapi mungkin dia tahu segalanya, mengingat dia bahkan menjatuhkan saputangannya sendiri.

"Dia sepupuku, Camilo."

Perkenalan Pangeran Agustin terasa dingin.

Kalau dipikir-pikir, aku belum pernah melihat para sepupu ini berbicara satu sama lain. Kupikir mereka hanya berdebat beberapa hari yang lalu karena keadaan, tapi mungkin mereka benar-benar tidak akur.

"Senang berkenalan denganmu. Aku Camilo Cervantes.”

“Aku Yserra Echeverria. Senang bertemu denganmu juga."

Pada pertemuan kedua, kedua orang asing itu memperkenalkan diri, dan Pangeran Agustin mengalihkan pandangannya ke arah Camilo.

"Izinkan aku bertanya, apakah kamu ketemuan dengannya?"

…Apa? Pertanyaan apa itu?

Pangeran Agustin tidak menunjukkan minat pada orang lain selain Yserra-sama saat bersamanya. Kenapa dia menanyakan hal seperti itu?

Sementara aku masih shock dan terdiam, senyuman Camilo menghilang dari wajahnya. Dia menyipitkan matanya dengan tatapan tajam dan melangkah maju untuk menyembunyikanku.

“Saat ini kami sibuk dengan kegiatan Klub Relawan. Kami harus permisi sekarang.”

Kupikir aku pasti memiliki ekspresi bingung di wajahku pada saat itu.

Aku sangat senang karena Camilo telah melindungiku.

Aku tidak tahu mengapa aku sangat senang, jadi aku bingung.

“Klub Relawan…?”

Pangeran Agustin melihat kami dari atas ke bawah sebelum mengarahkan pandangannya padaku.

"Jadi, kamu anggota Klub Relawan."

Aku sangat terkejut dia berbicara kepadaku dan memanggilku "kamu" sehingga aku merasa kakiku akan menyerah, meskipun dia tidak pernah ragu untuk memanggilku "kau" di kehidupanku sebelumnya atau ketika kami bertemu tenpo hari.

Kalau dipikir-pikir, mengapa dia tertarik dengan Klub Relawan? kupikir dia adalah kebalikan dari seseorang dengan semangat berorientasi pelayanan...?

“Y-Ya, Yang Mulia. Aku merasa itu sangat bermanfaat.”

"…Jadi begitu. Lanjutkan kerja baikmu."

Saat Pangeran Agustin mengangguk, punggung lebar Camilo menghalangi pandanganku.

Dia pasti khawatir dan melindungiku karena aku takut ketika aku menolak pertunangan dengannya sebelumnya.

Sejujurnya, aku sangat takut terlibat dengan Pangeran Agustin, dan jika memungkinkan, aku sama sekali tidak ingin berbicara dengannya. Jadi aku diam-diam menghembuskan napas dan mendengarkan percakapan pasangan kekasih itu di belakang Camilo.

"Nona Yserra, ayo tunda tur di Gunung Mores untuk lain waktu."

“Eh? Tapi Agustin-sama, Kamu bersusah payah membawaku ke sini.”

“Itu akan menggangu Klub Relawan. Kita selalu bisa ke sini kapan saja.”

Yserra-sama tampak kecewa, tapi begitu dia menyadari bahwa Pangeran Agustin tidak mau mengalah, dia segera mundur.

Aku melihat punggung keduanya yang pergi setelah salam singkat dan menjadi rileks melihat tempat mereka menghilang ke dalam pepohonan (hutan).

Wah, aku terkejut. Bisakah kebetulan seperti ini benar-benar terjadi?

“Leticia, kamu baik-baik saja? Kamu tidak terlihat sehat.”

"Ya. Aku baik-baik saja."

Saat aku mendongak untuk menjawab pertanyaan itu, Camilo menatapku dengan ekspresi khawatir. Melihat matanya yang menyipit dan alisnya yang berkerut, aku bertanya-tanya apakah aku terlihat sangat tidak sehat.

“Terima kasih, Camilo. Kamu telah melindungiku.”

“Itu jelas. Kamu mengagetkanku."

Camilo tersenyum padaku dan memberitahuku bahwa semuanya akan baik-baik saja dan aku tersenyum padanya agar dia tidak khawatir.

Meskipun aku terkejut Pangeran Agustin berbicara kepadaku, itu mungkin hanya iseng. Tidak mungkin dia memikirkanku.

“Lagipula, kamu masih… (*memikirkan dia).”

Aku terlalu terguncang untuk memperhatikan gumaman kecil Camilo.

Setelah itu, kami memungut sampah sambil berbasa-basi.

Sama seperti dalam kehidupanku sebelumnya, itu adalah percakapan sia-sia yang paling menyenangkan. Waktu berlalu dengan cepat, dan sebelum kami menyadarinya, kami telah mencapai puncak dengan tas kami yang penuh dengan sampah yang dikumpulkan.

Ada toko suvenir dan kios makanan ringan di puncak, seperti tempat wisata lainnya. Di salah satu sudut dari banyak bangku kayu yang diletakkan di luar toko, wajah-wajah yang tidak pernah kulihat sejak pagi ini berkumpul.

"Oh, guru pembimbing juga ada di sini."

Semua anggota sudah berkumpul, termasuk Lena-sensei, yang merupakan wali kelas sekaligus pembimbing kami. Dia mungkin menggunakan gondola sihir turis untuk naik ke sini.

"Leticia-san, Camilo-san, kerja bagus di sini."

Lena-sensei melambai sambil tersenyum. Gaya rambutnya, dengan rambut berwarna kastanye yang diikat tinggi, sangat cocok untuknya, dan kemeja serta celana kasualnya juga terlihat bagus.

Kegiatan Klub Relawan selalu di hari libur, tapi Lena-sensei selalu hadir.

“Terima kasih sudah datang, sensei.”

“Heh, tentu saja. Aku minta maaf karena terlambat.”

Kupikir dia mengatakan dia akan melihat liputan klub surat kabar di pagi hari ini, jadi dia mungkin bergegas ke sini setelah berakhir. Aku benar-benar tidak bisa cukup berterima kasih padanya.

“Kamu melakukannya dengan baik untuk anggota baru. Itu mengesankan.”

"Ya, aku sedikit terlalu bersemangat."

Camilo sudah menyapa Lena-sensei ketika dia menyerahkan formulir lamarannya.

Camilo, membawa kantong sampah raksasa lebih dari orang lain, memasang senyumnya yang biasa di wajahnya tanpa sedikitpun rasa bangga.

“Kalau begitu, terima kasih atas kerja keras kalian semua. Mari kita makan es krim dan menikmatinya.”

Atas saran Lena-sensei, para anggota klub bersorak serentak. Reaksi Crustia-san sangat cerah.

Sebagai penghuni asrama, makan siang menunggu kami jika kami kembali ke Akademi. Namun, sebenarnya kami siswa asrama yang jarang pergi ke luar Akademi juga tertarik dengan toko.

Lena-sensei benar-benar baik dan keren, bukan?

“Haruskah aku membawakan ranselmu, Sensei?!”

“Martin-kun benar-benar perhatian. Tidak apa-apa, terima kasih.”

Itu adalah pertukaran yang biasa di mana presiden klub mengincar nilai bagus dan Lena-sensei, yang mengerti segalanya, hanya tersenyum dan mengikuti arus.

Sungguh menenangkan melihat Telencio yang tidak ada hubungannya dengan olahraga, tampak kelelahan, sementara Crustia-san dan Luna tampak santai. Itu adegan biasa.

Rasanya seperti bertemu Pangeran Agustin dan Yserra-sama beberapa saat yang lalu adalah sebuah mimpi.

Kami berjalan bersama menuju toko makan.

Crustia-san mengeluarkan dompet dari sakunya, dan Lena-sensei memesan es krim untuk semua orang.

"Tolong tiga donat kayu manis yang terkenal dan hotdog sosis hitam, dan juga kentang manis."

Tiga pesanan, seperti yang diharapkan dari Crustia-san.

Kami semua duduk di bangku luar dan memakan es krim kami.

Aroma tanaman hijau dan tanah, di bawah sinar matahari yang lembut, senyuman rekan kami bersinar cerah.

Dibandingkan dengan kesepian di kehidupan pertamaku, betapa bahagianya hidupku saat ini.

Es krim vanilla setelah bekerja rasanya sangat luar biasa. Sensasi sejuk dan manisnya meresap ke seluruh tubuhku. Berpikir bahwa aku akan menjalani hidup tanpa merasakan ini jika aku tetap menjadi Mawar Hitam, aku menjadi sangat emosional.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2