Hangyakusha Toshite Oukoku de Shokei Sareta Kakure Saikyou Kishi - Volume 1 Prolog 2 Bahasa Indonesia

 Prolog (bagian 2)


"Kami sekarang akan melanjutkan eksekusi Aldia Graetz dengan cara digantung."

― Ah, apakah semudah ini hidupku berakhir?

Aku menelan air liurku sambil duduk di tiang gantungan, merasakan kebisingan di sekitarku.

Tenggorokanku yang kering terasa seperti ditusuk dari dalam oleh jarum, dan rasa penyesalan menguasaiku lebih dari rasa takut di dadaku.

― Kehidupan yang diselamatkan orang itu, sekarang berakhir di sini.

“Terdakwa, Aldia Graetz, telah berkomunikasi dengan putri Kekaisaran Vulcan, Valtrune von Felsdorf, sejak sebelum perang dan telah membocorkan informasi tentang kerajaan kita ke kekaisaran. Selanjutnya, dia terlibat dalam membantu sang putri melarikan diri setelah perang. Selain itu—"

Petugas Pemeriksaan membacakan dugaan kejahatanku satu per satu.

Semuanya bohong. Informasi yang dibuat-buat dan terdistorsi dibacakan seolah-olah itu benar. Tuduhan-tuduhan yang banyak terhadapku hanyalah awal untuk menghentikan detak jantungku, tapi rasa sakit dan kesedihan yang aku rasakan telah lama mati dan hilang.

Aku tidak merasakan apa-apa ― hanya kekosongan. Bahkan makna ratapan pun diambil dariku.

"— Itu semuanya. Dengan demikian, disimpulkan bahwa hukuman mati pantas untuk Aldia Graetz. Kami sekarang akan melanjutkan eksekusi Aldia Graetz dengan cara digantung.”

― Apakah akhirnya dimulai?

Akhir hidupku akan segera tiba. Algojo muncul tepat di sampingku dan mengikatkan tali yang kuat di leherku. Jika pintu di bawah kakiku terbuka dan aku jatuh, eksekusi akan selesai.

Ini benar-benar memalukan. Kerumunan yang penasaran, tatapan para bangsawan dan keluarga kerajaan yang menatapku seolah-olah aku hanyalah sampah. Semuanya memperhatikanku.

“Mengapa aku begitu bodoh…”

― Aku benar-benar melakukan sesuatu yang bodoh.

Putri Valtrune menyelamatkan hidupku. Namun aku tidak memilih untuk mengayunkan pedangku untuknya sampai akhir.

― Kenapa begitu?

Karena dia dan aku adalah musuh... itulah satu-satunya alasannya.

Saat menghadapi musuh, Putri Valtrune adalah satu-satunya yang tidak kubunuh. Namun, aku mencapai beberapa pencapaian di medan perang. Aku membunuh tentara Kekaisaran yang tak terhitung jumlahnya. Aku bahkan mengorbankan waktu istirahatku dan berjuang tanpa kenal lelah. Melihat ke belakang sekarang, aku bertanya-tanya mengapa aku berusaha keras untuk membunuh mereka. Apa artinya melakukan hal seperti itu... tanyaku pada diri sendiri.

Seorang ksatria yang berjuang untuk kerajaan ironisnya dibunuh oleh orang-orang kerajaan atas tuduhan pengkhianatan.

“Bagaimana ini… bagaimana ini bisa terjadi…? Aku berjuang untuk melindungi negara, dan sekarang semuanya telah diambil dariku, bahkan nyawaku…!?”

Tidak ada yang memperhatikan ledakanku. Mereka mungkin hanya melihatku sebagai penjahat dengan sikap buruk.

"Haha, dengarkan penjahat berbicara."

"Apakah pengkhianat ini berpikir dia punya hak untuk berbicara?"

"Bodoh sekali."

“Kami tidak membutuhkan orang sepertimu di negara ini!”

"Mati saja, dasar sampah pengkhianat!"

Di tengah hinaan yang dilontarkan, aku hanya gemetar di tempat. Aku mengendalikan napasku yang tidak teratur dan menggigit bibirku. Kapan terakhir kali aku merasakan kemarahan sebanyak ini mendidih di dalam diriku?

Tidak peduli apa yang kukatakan, kata-kataku tidak akan beresonansi dengan siapa pun.

“Ini konyol… apa yang telah kulakukan selama ini?”

― Lalu, aku ingat sesuatu saat aku akan mati.

Aku melihat dalam benakku tangan Putri Valtrune yang ramping dan indah yang dia tawarkan kepadaku.

'Terus terang ... bisakah kamu bergabung dengan pihak kekaisaran? Aku tidak ingin melawanmu… Tidak, bukan itu. Aku ingin kamu.'

Selama pertempuran, ketika aku bertemu Putri Valtrune untuk ketiga kalinya, dia memintaku untuk bergabung dengannya. Namun, aku tidak menerima tawarannya.

'…Aku minta maaf. Aku punya teman dan keluarga di kerajaan. Itu sebabnya aku tidak bisa mengkhianati mereka dengan berpihak pada kekaisaran ... '

'Aku mengerti ... aku minta maaf. Kamu punya alasan sendiri. Mari kita lupakan tentang ini.'

― Pada akhirnya, teman dan keluargaku menghilang di depan mataku di tengah perang.

Dan sekarang, aku juga akan menghilang.

Dengan memilih untuk berjuang demi kerajaan, aku tidak punya apa-apa. Putri dari negara musuh yang baik padaku meninggal tanpa jejak. Teman-teman dekatku ditelan oleh kerusakan akibat perang yang berulang dan tidak pernah kembali.

“… Aku tidak punya apa-apa lagi.”

Kata-kataku dipenuhi dengan semua perasaanku.

Aku bahkan ingin mengutuk dunia irasional ini.

― Melihat ke belakang, aku menyadari bahwa hidupku penuh dengan penyesalan. Aku telah menghabiskan beberapa dekade bertanya-tanya untuk apa aku hidup. Ketika aku dikelilingi oleh pandangan jahat dari orang-orang di sekitarku, aku merasa tersesat. Aku merasakan getaran di kakiku. Pintu di bawah kakiku terbuka, menandakan bahwa aku akan jatuh. Aku telah melakukan sesuatu yang bodoh… Aku benar-benar bodoh.

―― Jika aku membuat pilihan yang berbeda saat itu, apakah akan ada yang berubah?

'Bisakah kamu bergabung dengan pihak kekaisaran?'

Jika aku menerima tawaran itu, apakah hidupku akan berbeda?

'Aku ingin kamu.'

Jika aku bisa menjalani hidup dengan orang yang menginginkanku, aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi padaku.

Paling tidak, aku mungkin tidak akan mengakhiri hidupku dengan begitu banyak penyesalan. Mungkin ada kemungkinan bagiku untuk memiliki masa depan yang bahagia.

Namun, aku tidak memanfaatkan kesempatan itu… Aku bahkan tidak mencoba.

Pilihan itu pada saat itu seharusnya menjadi titik balik terpenting dalam hidupku ― tapi semua yang terjadi setelah itu disebabkan oleh kelemahan di hatiku. Aku telah membuat daftar alasan yang dangkal, seperti berjuang untuk kerajaan atau memiliki seseorang yang penting, untuk menghindari memikirkan apapun.

Hasil dari kata-kataku yang tidak berarti menyebabkan akhir yang sama tidak berartinya.

"Tarik tuasnya!"

Algojo menarik tuas perangkat di tiang gantungan. Dengan bunyi gedebuk, pintu di bawah tiang gantungan terbuka, dan tali, yang sekarang menjadi jerat, dengan cepat mengencang di leherku.

“…Uh!?”

Wajahku diliputi panas. Mual dan kesadaran yang memudar membuatku merasa seperti akan memuntahkan isi perutku. Sangat disesalkan untuk berpikir bahwa aku akan mati seperti ini.

― Sakit… aku tidak bisa bernapas. Di mana … salahku?

“Guh……!”

Itu benar-benar akhir yang paling buruk.

Aku akan diekspos di depan publik dan terus diejek bahkan setelah kematian sebagai 'orang bodoh'.

Tidak ada keselamatan. Siapa yang mau menjalani kehidupan yang begitu menyedihkan?

“―――― !”

― Aku telah membunuh banyak orang dan pasti akan jatuh ke neraka.

Tanpa memikirkan arti membunuh, aku hanya mengambil nyawa. Itu adalah perang, jadi tidak ada jalan lain... Aku tahu itu bukanlah sesuatu yang bisa dibenarkan dengan mudah. Namun, aku melanjutkan pembantaianku yang tidak manusiawi.

Tanpa menghentikan tindakan bodohku, aku telah mengumpulkan dosa. Itu sebabnya aku tahu bahwa menerima hukuman ini tidak bisa dihindari. Itu adalah harga yang kubayar untuk dosa yang telah kukumpulkan sejauh ini, dan itu hanyalah pembalasan alami.

“…! …Kugh!”

Suara benang kehidupan bisa terdengar.

Penglihatanku yang goyah tiba-tiba menjadi gelap gulita.

“……”

Ksatria kerajaan, Aldia Graetz… Di sinilah hidupku berakhir.

Saat-saat terakhir seseorang yang diam-diam dikenal sebagai kesatria terkuat di kerajaan, itu adalah akhir yang menyedihkan. Tidak peduli seberapa kuat aku, di hadapan kekuasaan, aku tidak berdaya, dan karena aku hidup tanpa tujuan apa pun, aku tidak dapat secara akurat mengidentifikasi apa yang benar-benar penting bagiku.

Di saat-saat terakhir hidupku, aku memikirkan wajahnya dan membuat permintaan.

Jika aku bisa bertemu dengannya lagi ― Aku ingin berada di sisinya kali ini.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2