Hangyakusha Toshite Oukoku de Shokei Sareta Kakure Saikyou Kishi - Volume 1 Chapter 1.1 Bahasa Indonesia


 Bab 1 (bagian 1)


Ditempatkan di platform eksekusi, aku seharusnya dibunuh begitu saja... atau begitulah yang kupikirkan.

Ketika kesadaranku kembali, aku mendapati diriku berada di jalan utama yang ramai di kota yang familiar di mana orang-orang tertawa dan bersenang-senang. Tidak ada jejak suasana kekerasan dan kekacauan pascaperang.

― Hah? Tidak… tunggu, tenang. Pikirkan dulu apa yang terjadi.

Jika ingatanku benar, tempat ini tidak berada dalam wilayah Kerajaan Leshfeld. Ini adalah wilayah yang sepenuhnya netral yang terletak di antara kerajaan dan kekaisaran. Kota Filnots yang ramai yang tersebar di sekitar Akademi Militer Filnots, dibangun untuk melatih para perwira untuk memimpin militer. Itu adalah tempat unik yang bukan milik negara mana pun. Pada saat yang sama, lingkungan kota dikelilingi oleh tembok tinggi, menjadikannya kota berbenteng.

Namun, Filnots menghilang tanpa jejak akibat perang antara kerajaan dan kekaisaran. Bagi kedua negara, tempat ini merupakan area penting yang bisa sangat mengubah jalannya perang. Tak perlu dikatakan bahwa pertempuran sengit dilakukan untuk mengamankan tempat ini.

― Namun kota yang menjadi pusat bencana perang itu masih hidup dan sehat, ramai dengan orang-orang.

Tempat ini seharusnya tidak ada sekarang, namun, Filnot mempertahankan pemandangan kotanya yang indah dan lingkungan yang hidup. Itu tidak mungkin.

Rasanya seperti suasana hidup Filnots yang pernah kulihat sebelum perang. Aku sudah lama tidak menghirup suasana damai seperti ini.

"Ini tidak mungkin."

― Aku merasa seperti berada dalam mimpi.

Namun, pemandangannya begitu jelas, tidak seperti ingatan yang cepat berlalu. Aku bisa merasakan angin bertiup di kulitku dan mencium aroma sate ayam dan alkohol yang berasal dari warung makan. Itu adalah suasana normal dan sehari-hari yang mengelilingiku.

“………”

Apakah ini dunia palsu yang diciptakan oleh khayalanku sendiri?

"Aku tidak mengerti…"

"Itu kalimatku."

Di pundakku, tangan seseorang menggenggamnya sementara pikiranku masih berantakan.

“Hei, Al. Jika kau terus melamun di sini, kau akan terlambat untuk acara kelulusan. Jangan bergumam sendiri. Ayo pergi."

"…Hah?"

Ketika aku berbalik, temanku, yang seharusnya sudah mati, berdiri di sana.

"Ada apa dengan raut wajahmu itu?"

“Yah… maksudku, kau…!”

"Apa? Apakah kau sangat senang melihatku? Astaga, aku sama sekali tidak senang ada pria yang menyukaiku.”

— Apa ini…? Apakah ini… masih mimpi?

“Kau… Steano, kan?”

“Apakah kau lupa wajah sahabatmu, Al?”

Aku membuka mata lebar-lebar dan membeku.

Mustahil baginya untuk hidup karena akulah yang menyaksikan kematiannya.

“H-Hei… cengkeramanmu terlalu kuat.”

Aku melepaskan lengannya yang secara tidak sengaja kucengkeram dan melihat ke bawah ke tanah.

Steano Reg.

Dia berasal dari kerajaan. Saat kami masuk akademi militer, dia seperti teman dekat yang selalu bersamaku.

Aku menjadi seorang ksatria kerajaan dan melayani negaraku sebagai seorang ksatria, sama seperti dia.

Tapi kenapa…?

“Kenapa… kau… masih hidup!?”

Saat aku mengatakan itu, Steano mengerutkan alisnya dan memiringkan kepalanya. Wajahnya dipenuhi tanda tanya yang tak terhitung jumlahnya, seolah-olah kata-kataku tidak bisa dimengerti.

"Hah? Tentu saja, aku masih hidup. Apa, apakah kau membuat lelucon dimana aku mati? Aku benci mengatakannya, tapi kau tidak memiliki sedikit pun humor di dalam dirimu, ya?”

Dia bukan penipu. Rambut coklat muda dan mata abu-abu. Sikap yang sedikit menyenangkan tidak diragukan lagi adalah orang yang sama yang kukenal. Aku tidak pernah bisa salah mengira wajah sahabatku, bersama dengannya berlari di medan perang dan mempercayakan hidupku kepadanya.

“Maksudku, tidak mungkin itu lelucon, ya?”

“Tidak, tidak, jangan beri aku wajah serius itu… Ada apa denganmu, sungguh?”

Dia menepuk punggungku dengan ekspresi bingung di wajahnya.

“Serius, apa kau masih setengah tidur? Apakah kau mengalami mimpi buruk atau semacamnya? Ini tidak seperti dirimu.”

"Mimpi?"

“Kau terlalu bersemangat untuk hari ini dan begadang, kan? Haha, Al pun bisa terbawa suasana!”

Steano dengan ringan menepuk pundakku dan dengan cepat berjalan ke depan.

“………”

“Hei, Al. Kita harus segera pergi, atau Petra akan mengomeli kita. Jalanan ramai, dan kita bahkan mungkin akan dipukuli jika kita terlambat.”

Dengan senyum tipis, dia bertindak seolah-olah dia lupa tentang apa yang baru saja terjadi.

Namun, aku tidak punya ruang untuk khawatir tentang perilakunya. Karena fakta bahwa dia berbicara kepadaku seperti ini sudah tidak normal.

― Aku belum pernah mendengar sesuatu seperti orang mati hidup kembali.

Tentu saja, dia mati secara heroik di medan perang. Di mataku, dia melindungiku dan meninggal dengan kematian yang mengerikan.

Aku juga mengkremasi mayatnya …… Atau lebih tepatnya ―

“… Hei, bolehkah aku menanyakan sesuatu padamu?”

― Aku memikirkan sesuatu yang ingin kupastikan lebih dari sekadar berbicara dengannya.

"Mm?"

Aku bertanya padanya, yang sepertinya tidak memikirkan apa-apa.

"Tahun berapa di kalender kerajaan sekarang?"

Itu sudah lama menjadi pertanyaan di benakku. Aku merasakan ketidaknyamanan melihat jalan-jalan Filnot yang damai. Selain itu, melihat sosok temanku yang sudah meninggal membuatku penasaran. Penting untuk mengatur emosiku, tapi aku ingin memahami situasi saat ini lebih dari itu.

'Regresi Waktu'... Aku tidak bisa tidak berpikir bahwa kemungkinan ini menjadi kenyataan.

Steano memiliki wajah seperti, "Apa yang dia bicarakan?" , tapi dengan enggan memberitahuku.

“Sekarang bulan Maret tahun 1241 di kalender kerajaan… Kenapa kau bertanya?”

“1241, ya… kupikir begitu.”

“………”

Saat aku mendengar kata-katanya, keraguanku sebelumnya berubah menjadi kepastian. Aku ingat dengan jelas hari aku dieksekusi.

Saat itu bulan Juni tahun 1247 dalam kalender kerajaan… dan sekarang bulan Maret tahun 1241.

Dengan kata lain, ini enam tahun sebelum hari ketika semuanya berakhir. Ini adalah era sebelum aku kehilangan semua yang berharga bagiku.

"…Jadi begitu."

― Tepat sebelum upacara kelulusan akademi militer.

Gagasan tentang regresi waktu secara bertahap menjadi lebih jelas, menggantikan gagasan samar sebelumnya. Apakah aku mendapat kesempatan untuk menulis ulang sejarahku yang penuh penyesalan sejak saat itu?

Bagaimanapun, untuk saat ini, perang berdarah itu belum terjadi.

"Al. Apakah kau benar-benar baik-baik saja?”

Meskipun dia khawatir bahwa aku mungkin merasa tidak enak badan, keadaan pikiranku sebenarnya sangat tenang.

"Aku baik-baik saja."

“Yah, kau mengatakan itu, tapi… Haa, lupakan saja. Ayo cepat pergi, atau kita pasti akan dipelototi jika kita terlambat.”

Bahkan mendengar suaranya yang jengkel, aku tidak merasa tidak nyaman.

Suatu keajaiban bisa melakukan percakapan seperti ini dengan seorang teman lama.

Inilah yang disebut 'regresi', kukira. Itu adalah sesuatu yang hanya kudengar di dongeng dan sejenisnya, tetapi jelas berlaku untuk situasiku saat ini.

Apakah ini semacam lelucon dari Dewa? Aku tidak tahu bagaimana ini terjadi, tapi itu tidak masalah. Saat ini, yang harus kulakukan hanyalah mengakui dengan tegas situasi yang telah terungkap di depan mataku.

― Aku tidak akan memiliki kesempatan ini lagi.

Aku tidak boleh membuat kesalahan kali ini. Aku telah diberi kesempatan untuk kembali ke tahap di mana aku dapat sekali lagi berharap untuk masa depan cerah yang kulewatkan sebelumnya. Tidak ada yang tersisa untuk kulakukan selain melakukan apa yang kubisa. Itulah yang telah kuputuskan dalam hatiku.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2