Hangyakusha Toshite Oukoku de Shokei Sareta Kakure Saikyou Kishi - Volume 1 Chapter 1.2 Bahasa Indonesia


 Bab 1 (bagian 2)


Itu adalah pagi hari upacara kelulusan di akademi militer dimana semuanya dilepaskan. Sinar matahari yang menyilaukan sedikit membakar pipiku. Pada saat yang sama, aku merasa sedikit kedinginan. Angin belum menghangat. Jika ingatanku benar, ini seharusnya menjadi hari ketika bencana yang menentukan akan memicu percikan antara Kerajaan Leshfeld dan Kekaisaran Vulcan.

Bagi orang biasa, itu akan menjadi hari terburuk yang pernah ada. Tapi bagiku, itu hanyalah hari yang bisa dilihat sebagai titik balik dalam hidupku. Oleh karena itu, aku tidak pesimis. Aku masih memiliki harapan bahwa segala sesuatunya akan berhasil.

“Haa, kelulusan, ya? Aku masih tidak percaya… Apakah ini perasaan menjadi seorang siswa? Sepertinya aku belum bisa melepaskannya.”

"Mungkin."

Sambil berjalan menuju akademi militer bersama Steano, aku merenungkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Aku masih ingin bermain lebih banyak. Setelah aku bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan, aku bahkan tidak akan punya waktu untuk bermain-main… dan pelatihannya tampaknya cukup sulit.”

"Mungkin…"

Aku memberikan respon samar sambil berjalan di sampingnya. Steano sepertinya memikirkan masa depannya juga.

Meskipun niat kami berbeda, kami berdua membayangkan masa depan yang tak terlihat dan memiliki harapan yang membengkak di hati kami. Matanya berkilau dengan sinar yang bisa dilihat dari jauh.

Sayangnya, aku tidak bisa membayangkan masa depan yang begitu cerah. Karena aku tahu hasilnya akan mengecewakan, yang dapat kupikirkan hanyalah bagaimana bertahan di masa depan itu atau bagaimana mengubahnya.

“Hei, Al. Kau akan bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan setelah lulus, kan? Dan kita akan berada di unit yang sama, kan?”

“… Kalau dipikir-pikir, ya. Aku juga seharusnya bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan.”

"Hah?"

"Tidak, bukan apa-apa."

Dia menatapku curiga.

"Apakah kau lupa di mana kau akan bekerja?"

“Bukannya aku lupa. Aku hanya sedang memikirkan sesuatu…”

"Jadi begitu."

Secara tidak sengaja, aku telah memutuskan untuk menyerah bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan.

Tugasku sudah diputuskan, dan jalanku setelah lulus sudah ditetapkan. Aku telah lulus ujian, dan bulan depan, aku akan bertugas sebagai anggota Ordo Kesatria Kerajaan. Itu adalah jalan yang relatif beruntung. Jika aku mengikuti jalan yang asli, aku akan menjadi seperti itu.

Namun ― Aku tidak bisa menerimanya.

“……Steano, kau tahu? Aku berpikir untuk tidak bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan.”

Aku tidak punya niat untuk berjalan di jalan yang salah lagi. Bahkan jika aku melanjutkan jalan itu, hanya ada masa depan dengan penyesalan yang menungguku. Aku akan menjadi musuh Putri Valtrune, mengetahui kebaikannya, namun terus terlibat dalam pertempuran sia-sia dengan Tentara Kekaisaran demi kerajaan. Mengetahui masa depan seperti itu, kupikir aku harus membuat pilihan yang berbeda di persimpangan jalan ini.

“Hei, kau tidak akan bergabung dengan ordo kesatria…!?”

Steano sepertinya ingin mengatakan itu bohong, tapi sebelum dia bisa mengatakan hal lain, aku melanjutkan,

"Aku serius. Ini bukan lelucon. Aku akan pergi ke Kekaisaran Vulcan segera setelah aku lulus.”

“Ke kekaisaran…? Menyerah menjadi ksatria kerajaan?”

"Ya itu benar. Aku tidak akan menjadi seorang ksatria. Maaf untuk berita yang tiba-tiba, tapi aku sudah mengambil keputusan.”

Sejak awal, keberadaanku sendiri tidak terduga. Aku bukanlah seseorang yang seharusnya berada di tempat ini.

“Tapi… ini tidak seperti kau, Al. Kupikir kau adalah tipe orang yang akan berpikir lebih banyak sebelum bertindak. Ini adalah pertama kalinya sesuatu yang sangat tidak terduga terjadi…”

“Aku juga… sampai saat ini, berpikir bahwa aku adalah orang seperti itu.”

Aku merindukan waktuku di akademi militer. Aku telah berhati-hati untuk tidak terlalu menonjol selama hari-hariku sebagai siswa. Bahkan dalam ujian praktik dan akademik, aku cukup malas. Merupakan keajaiban bahwa aku diizinkan untuk bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan.

"Kau tidak akan memiliki kesempatan seperti ini lagi ..."

"Mungkin. Merupakan keajaiban bahwa aku diizinkan untuk bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan dengan nilaiku. ”

“Kau idiot, aku tahu kau malas selama ujian. Aku tidak berbicara tentang itu, tetapi fakta bahwa kita dapat bergabung dengan ordo bersama sebagai rekan.”

Steano memiliki ekspresi sedih di wajahnya. Dia telah menantikan untuk bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan bersamaku. Di kehidupanku sebelumnya, kami ditugaskan ke unit yang sama dan bertemu satu sama lain setiap hari, seperti yang kami lakukan di akademi.

Namun ― Aku tidak bisa menyelamatkannya.

Itulah mengapa aku memutuskan pada saat itu untuk tidak bergabung dengan Ordo Kesatria Kerajaan. Aku ingin menyelamatkan pria di depanku ini.

― Aku hanya bisa melihat saat dia sekarat. Tapi sekarang, mungkin aku bisa mengubahnya.

“Hei… ini masalah pribadi yang ingin aku konsultasikan denganmu.”

Aku berhenti dan meraih tangan Steano. Rambut coklat mudanya bergoyang sedikit.

"…Apa itu?"

“Aku tahu itu permintaan yang sangat tidak masuk akal, tapi jika memungkinkan, apakah kau akan mempertimbangkan untuk pergi ke Kekaisaran Vulcan bersamaku setelah lulus?”

― Dia pasti berpikir, “Apa? Mengapa?" .

Saat itu, aku tidak tertarik dengan Kekaisaran Vulcan. Setelah lulus, tanpa sadar aku memutuskan untuk menjalani jalur karirku di Kerajaan Leshfeld.

"Aku juga? Ke Kekaisaran Vulcan?”

"Ya."

"Ini sangat mendadak... Apa kau menyuruhku untuk mengundurkan diri dari Ordo Kesatria Kerajaan juga?"

“Maaf, itu bukan maksudku…”

"Aku mengerti. Jadi, jangan minta maaf.”

Aku hanya bisa menanyakan hal seperti ini karena ini adalah kehidupan keduaku.

Aku tidak akan pernah memihak Kerajaan Leshfeld sekarang. Aku tidak bisa bekerja di negara yang mengkhianatiku setelah aku melayaninya. Tapi jika Steano tetap tinggal di kerajaan, mungkin akan tiba saatnya aku harus mengayunkan pedangku untuk melawannya. Aku pasti ingin menghindari itu.

“Maaf… Bisakah kau memberiku waktu untuk memikirkannya? Ini terlalu tiba-tiba dan membingungkan.”

Steano meminta aku untuk menunda rencana Kekaisaran Vulcan-ku.

"Ya, terima kasih."

Sejujurnya, itu tidak terduga. Itu hanya angan-angan yang kuminta dengan iseng. Aku senang dia mempertimbangkannya dengan serius tanpa langsung menolaknya.

Selain itu, jika dia memiliki niat walau sedikit untuk melakukannya ― mungkin saja mengubah masa depan tempat dia meninggal.


Translator: Janaka

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2