Bokutachi no Remake Ver. β - Volume 1 Chapter 2.4 Bahasa Indonesia

 Part 4


"......Bagaimana pendapatmu?" 


Menanggapi pertanyaan Gadis tupai, aku berusaha memilih kata-kataku dengan baik, 


"Aku pikir itu adalah proyek yang unik..." 


Ya, itulah satu-satunya jawaban yang bisa kukatakan. 


"Hashiba-san baik hati." 


Gadis tupai tersenyum dengan sedih ketika dia mendengar kata-kataku. 


Proyek yang telah dia buat hanya 'Aku tidak mengerti apa ini'. Proyek itu dipenuhi dengan nada dimensi yang berbeda dari apa yang akan terjadi jika kamu pernah menemui hal-hal seperti alien yang ditemui di bulan, entah bagaimana ditumpuk satu sama lain menggunakan elemen permainan tumpukan untuk membuatnya menghilang, atau mengelola kondisi fisikmu dengan menilai perbedaan suara hewan.


Aku tidak tertawa atau bosan, tetapi pikiran "bagaimana ini bisa terjadi?" muncul setiap kali aku membalik halaman. 


"Ini alasannya. Aku tidak pandai membuat game." 


Dia menempatkan file di pangkuannya, fu~u, dia menghembuskan napas. 


"Aku pikir membuat game akan menjadi tujuanku dalam hidup." 


"Kamu... sangat terikat padanya." 


Gadis tupai mengangguk, lalu mulai bercerita tentang dirinya sendiri. Ketika dia kecil, dia adalah anak yang apatis yang tidak tertarik pada segala hal. 


"Karena pekerjaan orangtuaku, aku harus pindah sekolah banyak, dan sulit bagiku untuk berbuat teman." 


Tampaknya, menghabiskan waktu sendiri adalah kejadian sehari-hari. 


"Aku pikir itu saat di sekolah dasar. Orangtuaku membelikan aku konsol game portabel." 


Game itu, yang bisa dimainkan bersama teman melalui fungsi komunikasi, meledak populer pada saat itu. Bahkan sekarang, versi baru dari game terus dirilis. 


"Itu benar-benar menarik, dan aku membuat beberapa teman melalui itu." 


Game tersebut memicu dunia di sekitarnya untuk berkembang. Ketika dia menggambar ilustrasi untuk game di sekolah, dia membuat lebih banyak teman lagi dengannya. 


"Aku sangat bahagia sehingga aku bermain lebih banyak lagi game baru, mencoba yang ini dan yang itu. Rasanya seperti membuka satu kotak harta setelah yang lain, dan itu waktu yang benar-benar bahagia." 


Kegembiraannya akhirnya membawanya dari bermain game ke keinginan untuk "menciptakan" mereka. Dia belajar keras, pergi ke universitas, dan bergabung dengan Succeedsoft, perusahaan yang membuat game yang dia cintai. Tetapi kemudian mimpinya dipotong pendek dan dia dihadapkan pada kenyataan. 


"Aku menyukainya, meskipun... Tapi aku disadarkan bahwa hanya menyukainya tidak cukup." 

Kemudian dia diusir dari kantor pengembangan. Hasilnya adalah bahwa proyek itu tidak berguna dan penuh kegagalan, itulah hasil dari setiap departemen. 


"Aku berharap bisa membuat game." 


Dia bergumam. Matanya tampak lembab, samar-samar. Aku tidak bisa menjawab apa pun. Aku merasa seperti apa pun yang aku katakan akan hampa saat ini. 

Aku tidak tahu bahwa sesuatu yang kukatakan dengan santai kepadanya bisa berubah menjadi cerita emosional seperti ini. Dia serius. Dia tersenyum malu-malu atas semua kesalahan yang dia buat, tetapi di dalam, dia selalu dipenuhi oleh keinginan dan penyesalan.


Aku ingat perasaannya. Di ruang pengembangan terisolasi di gedung yang ramai. Di bus malam ketika segalanya sudah berakhir dan hilang. Di depan layar yang memantulkan generasi platinum yang bersinar.


Aku ingin membuat game. Mimpiku, yang baru saja terwujud dengan susah payah, lenyap dengan sia-sia. Rute juga terputus. Sebuah koneksi peluang tanpa ampun menempatkan mimpi yang paling dekat denganku dan paling jauh dariku. 


Ini baik-baik saja, aku bertanya-tanya mengapa aku berpikir begitu. 


Karena aku tidak memiliki penghasilan? Karena aku menyerah pada mimpiku? Apakah karena itu sesuatu yang bisa dihancurkan sedemikian rupa? Mengapa aku mencoba membuatnya lebih mudah dengan mengonfirmasi bahwa itulah cara Departemen Pengembangan ke-13 seharusnya?


Aku melihat ke depanku. Di sana ada seorang gadis yang menggigit bibirnya, menutup dan membuka matanya berulang-ulang. 


Aku ingin melakukan sesuatu tentang itu. 


Orang yang ada di depanku bukanlah seorang gadis dengan nama yang konyol seperti Gadis tupai. Aku punya persepsi yang salah tentang dia seperti orang-orang yang memberi nama ruang eksekusi.


Itu adalah sisi lain dari diriku yang bisa saja ada, yang mencintai game dan ingin membuatnya tetapi tidak bisa.

―― Sakurai Ritsuko. 

Aku berbicara padanya, merasa berterima kasih padanya karena telah menyulut kembali sesuatu yang hampir hilang di dalam diriku.

 "Sakurai... san" 

"Iya?" 

Dengan wajah bingung, dia menjawab. 

"Tidak bisa kita bicarakan tentang proyek ini sedikit lebih jelas?" 

Aku memberikan saran padanya, dengan nada yang jelas berbeda dari sebelumnya. 

"Ha, Hhah" 

Sakurai-san miringkan kepalanya dan berdiri dari kursinya dengan alat tulisnya. 

Dengan usulan di tangan, kami pindah ke meja kosong yang tidak kami gunakan. Di atas meja, kami menyusun proposal-proposal tersebut secara berurutan. 

Kemudian aku memeriksa masing-masing dari mereka lagi. Aku tidak hanya melihat sekilas, tapi melihatnya dengan cermat. 

"Uhm... Hashiba-san, kamu tidak perlu mengambilnya begitu serius." 

Dia tampak bingung dengan perubahan sikapku yang tampaknya tiba-tiba. 

Tapi aku ingin menggenggam sesuatu. Tumpukan proyek yang tampaknya tidak berguna ini seharusnya penuh dengan pemikiran luar biasanya. Jadi aku ingin menemukannya. Aku ingin menemukan inti dari apa yang membuatnya menjadi dirinya.

"Mengapa kamu memutuskan untuk membuat proyek seperti ini?" 

Pertama-tama, aku bertanya tentang proyek-proyek unik ini dan alasannya. 

"Entah bagaimana, aku ingin membuat sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya."

 Dalam memikirkan proyek, aku mendengar frase yang sangat umum yang kembali padaku. 

"Game-game yang aku mainkan dan membuatku terkesan semuanya penuh dengan orisinalitas. Itulah sebabnya aku bertekad untuk membuat sesuatu seperti itu ketika aku membuatnya sendiri." 

Orisinalitas. Itu adalah kata yang sangat manis. Itu adalah kemenangan mutlak meletakkan sesuatu di area yang tidak dapat dicapai oleh siapa pun dan menang dengan mudah.

 Kita semua mabuk dengan mimpi itu suatu waktu atau yang lain, dan kemudian jatuh saat itu sepenuhnya terlampaui. Di balik keindahan yang bisa membuatmu menjadi satu-satunya, ada dunia jahat yang luar biasa menunggumu. 

(Tapi itu hanya keindahan diri, bukan...) 

Pada pandangan pertama, banyak karya yang tampak penuh orisinalitas sebenarnya adalah akumulasi elemen dari masa lalu, dengan susah payah digabungkan bersama. Karena prinsip dasar dari apa yang kita temukan menyenangkan adalah sama, tidak sering terjadi bahwa emosi baru diciptakan. 

Baik itu VR atau game sosial, media baru ini adalah perpanjangan dari sesuatu dari masa lalu. Jika kita kehilangan pandangan atas hal ini, atau berpura-pura tidak melihatnya, kita akhirnya mendapatkan sesuatu yang hanya baru tetapi tidak menggugah kita secara emosional. 

(Itulah mengapa penting untuk mengetahui tentang masa lalu...) 

Tidak hanya dalam game, tetapi juga dalam judul yang hits di masa lalu dan karya-karya yang patut dicontoh yang penuh dengan petunjuk untuk masa depan. Ada juga karya-karya yang mungkin tidak mungkin pada saat itu, tetapi yang dapat menciptakan rasa nilai baru dengan kemajuan teknologi. 

Jika hanya dia memiliki perspektif seperti itu dalam perencanaannya... 

Sebuah meja dengan proposal yang tersebar. Berbagai huruf berdansa di sana. 

Dengan samar-samar, aku ingat kisah yang pernah kudengar sebelumnya. 

Ketika mereka memilih idola dan talent, mereka mengatakan bahwa kadang-kadang ada hal-hal yang tampaknya satu-satunya hal yang jelas bersinar dalam lamaran yang diterima. 

Lebih dari itu, mereka mengatakan bahwa para pendatang baru yang dipilih pada saat-saat seperti itu akan aktif nantinya. 

(Yah, ada banyak elemen okultisme, tapi) 

Di industri hiburan, di mana ada begitu banyak faktor yang tidak pasti, aku pikir tidak akan mengherankan jika nasib terselip di suatu tempat di belakangnya.

 Itulah sebabnya aku sedang berpikir. 

Aku bertanya-tanya apakah mungkin ada sesuatu seperti itu di sini. 

Di tumpukan proyek yang tampaknya tidak berguna ini yang telah dia tendang ke masa lalu. 

"――Hmm?" 

Dia menyebutkan sesuatu persis seperti itu, bahwa mungkin ada peti harta karun. 

"Apa ini..." 

Itu satu-satunya bagian yang aneh yang menarik perhatianku. 

Format proposalnya identik, dan tidak ada yang istimewa. 

Namun, bagiku sekarang, hanya proyek ini... tampaknya bersinar dengan jelas. 

Apakah itu takdir, atau hanya imajinasiku? 

Aku mengambilnya dan mengikuti kata-kata di sampul dengan matamu.

『Sebuah RPG yang memiliki segalanya, menantang konvensi, dan membalikkan semua logika umum』

Itu yang tertulis di awal proposal. 

Ada game di masa lalu yang adalah RPG tetapi tidak melibatkan pertarungan. Ada trik dalam sistem untuk membuat pandangan dunia meta, seperti karakter musuh yang memaksa perangkat lunak untuk mati. Ada juga game yang merusak konsep baik dan jahat dengan membuat karakter dengan keunikan mereka sendiri. 

Tetapi menggabungkannya semua dan menyatukannya secara organik sebagai bagian... belum pernah dilakukan sebelumnya. 

(Eh, ini... menarik) 

Faktanya, itu adalah proyek yang masih kasar. Ada banyak titik lemah yang perlu diperiksa. Namun, ini hanya hal sepele di depan ide-ide yang didukung oleh kesenangan. Jika kita memeriksa, memotong, dan melengkapi ide-ide dengan hati-hati, kita bisa melawan. 

Aku selesai membaca proposal dan menatap ke atas. 

"Apa yang salah, Hashiba-san? Kamu membaca dengan ekspresi yang menakutkan tadi..."

 Dia menatapku dengan ekspresi khawatir, seolah-olah suasana hati benar-benar berbeda dari saat aku membaca. 

Menghadapinya, 

"Kita bisa, dengan ini!" 

Tanpa disadari, aku berteriak keras. 

"Wah! Eh, eh, apa itu...?" 

Tidak peduli dengan kejutan Sakurai-san, aku memegang proposal di tanganku dan bertanya padanya. 

"Mengapa proyek ini...... ditolak?" 

Ketika aku bertanya kepadanya, dia miringkan kepala sedikit dan berkata, 

"Eh, um... itu, aku diberitahu bahwa ‘konsumen akan melakukan sesuatu seperti itu’." 

"H-Ha?" 

Mereka bilang, ‘Tidak mungkin kita bisa memeriksa melalui trik penghentian paksa atau semacamnya’. Aku pikir, "Ya, memang benar," jadi aku segera mundur." 

......de faaak. 

Aku bertanya-tanya bagaimana bisa mereka menjaganya pada tingkat yang begitu primitif. 

(Yah, mungkin karena rata-rata batting rendah...) 

Melihat proyek-proyek sebelumnya, aku yakin dia tidak tahu bahwa ada permata terpendam di sana. Tetapi prasangka seperti itu mengaburkan semua ide. 

Bahkan untuk diriku sendiri, aku tidak berpikir ada potensi dalam tumpukan proyek ini. Aku harus melihat semuanya dengan hati-hati atau aku mungkin melakukan kebodohan itu. 

Aku mereda sebisa mungkin dan berkata. 

"Ini adalah proyek bagus, sungguh... jadi mari kita pikirkan baik-baik." 

Mata gadis tupai melebar dan mulutnya terbuka lebar. 

"T-Tapi seperti yang kukatakan sebelumnya, kita tidak bisa membuatnya untuk konsumen, kan? Aku tidak memiliki kekuatan untuk membuat hal-hal ini melewati, dan aku tidak tahu cara membuatnya...?" 

Dia menatapku dengan mata yang mengatakan, "Apa yang kamu bicarakan?". 

"Media untuk merilis game tidak terbatas pada pasar elektronik konsumen. Bahkan, kamu bisa membuat game hanya dengan menuliskannya di selembar kertas dan mengocok dadu."

 Sementara aku mencoba bersikap keren tentang hal itu, aku juga bertanya-tanya di dalam hati "apa yang harus aku lakukan". 

Menurut apa yang dia tulis dalam proposalnya, akan salah untuk membuatnya menjadi game tak-berdaya. Ini hanya dalam kategori game komputer, dan dalam RPG, kontennya menjadi menarik. 

Di atas itu, itu adalah platform yang tidak diatur seketat produk konsumen dan relatif bebas untuk bersaing... 

"Jika itu PC... Mungkin kita bisa mengelolanya entah bagaimana caranya." 

"PC...?"

"Tentu. kita akan mengubahnya menjadi permainan komputer. Kemudian kita bisa memanfaatkan proyek ini dengan baik." 


Dia memberi tahuku bahwa dia telah menyampaikan ini dalam pertemuan perencanaan konsumen. Itu karena jika kamu menghadirkan sistem dengan serangkaian trik dan elemen meta yang kuat, akan sulit diterima di tempat.


Namun, jika kau bisa mengatasi kelemahan-kelemahan ini dan hanya memanfaatkan aspek-aspek menarik dari media, maka kau akan dapat mengambil yang terbaik darinya... 


Proyek ini pasti akan hidup. 


"Dengan PC, kau dapat menggunakan trik memaksa keluar (force-close) tanpa batasan, dan jika kau mau, kamu bahkan dapat menginstal beberapa aplikasi. Selama tidak mengandung gambaran seksual atau grotesk, tidak akan ada pembatasan penjualan yang ketat." 


"O-oh begitu..." 


Wajah Sakurai-san kembali hidup. 


Mungkin proyek yang dia pikirkan bisa hidup. Dia sendiri tampaknya senang bahwa mimpinya yang tidak mungkin mengandung bahkan 1% kemungkinan.


"Tapi apakah menurutmu ini akan laku... Aku telah mendengar ini, tetapi game komputer sekarang tidak terlalu laku..." 


Dia benar. Beberapa judul masih terus laku, tetapi melihat pasar secara keseluruhan, game PC mengalami penurunan yang stabil. 


Tetapi masih ada pasar yang bertahan. Malah, dengan menghidupkan kembali area ini di masa depan, kemungkinan akan berkembang pesat. 


"Bagaimana kalau menggunakan situs unduhan?" 


"Apakah seperti Situs DEL atau BMM?" Nama-nama layanan penjualan unduhan terkenal disebutkan. 


"Iya. Kita akan bekerja di Internet dari awal. Proyek semacam ini pasti akan diterima di Internet. Jika kita fokus pada menyebarkan produk dengan mulut ke mulut, kita dapat mengurangi biaya promosi penjualan, dan karena kita tidak mengemas produknya, tidak ada ketakutan kekurangan barang." 


"I-I kalau begitu, mungkin berhasil." 

Kali ini, dia sepertinya mengakui kemungkinan itu sebagai kenyataan. 

"Tapi... apakah ini benar-benar sesuatu yang bisa dilakukan?" 


Sakurai-san tidak bisa menghilangkan raut wajah khawatirnya. 


Yah, aku tidak bisa tidak meragukan saat diberi tahu sesuatu seperti ini tanpa pengalaman kesuksesan. Bukan seperti aku memiliki dukungan apa pun untuk mengatakan ini. 


Membuat game di PC atau menggunakan situs unduhan adalah hal-hal yang pasti perlu dicoba. Kalau saja aku dari masa depan, aku mungkin tahu apa yang akan terjadi. 


Tapi. 


"akan ku lakukan. Aku akan melakukannya. Aku sudah melihat begitu banyak potensi sejauh ini... Meskipun kita harus menelan pil pahit, mari kita jadikan proyek ini nyata dan kuat!" 


Kata-kata Kawasegawa kembali padaku. Aku harap kau akan selalu mencintai game... Untungnya, aku yakin pada kekuatan komitmenku terhadapnya. 


Aku tidak punya waktu untuk hancur karena tenggelam dalam situasi yang hambar. Aku memiliki kesempatan untuk membuat perbedaan. Jika aku tidak membuat sesuatu terjadi di sini, apa gunanya berada di sini? 


Aku memegang proposal di tanganku dan menatap langit-langit abu-abu. 

ku harap aku dapat melihat keyakinan samar hingga akhir. 


"Marilah kita lakukan sesuatu, kita akan menyelesaikannya..." 


Sudah malam dan aku tidak ingin berteriak, tetapi... tekadku lebih kuat dari pada kata-kataku.


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2