Bokutachi no Remake Ver. β - Volume 1 Chapter 2.10 Bahasa Indonesia


 Part 10


Sabtu. Aku mencari seseorang di depan gerbang tiket keluar barat stasiun Shinjuku.


"Aku datang agak terlalu awal, tapi... yah, tidak masalah." 


Ketika aku memeriksa waktu dismartphoneku, Aku tiba 15 menit lebih awal dari rencana.


Tapi ini tidak masalah. Bagaimanapun, orang yang seharusnya aku temui mungkin akan tepat waktu, jadi baik-baik saja untuk menunggu sedikit lebih awal.


Pihak lain mungkin menggunakan jalur ini, jadi jika aku pindah ke tempat di mana aku bisa dengan mudah melihat keluar dan memeriksa kereta ketika itu tiba...


"Kamu datang lebih awal." 


"Uwawah? Kenapa?" 


Tiba-tiba aku dipanggil dari belakang, dan aku begitu terkejut sehingga aku berteriak.


"Tidak perlu bertanya mengapa atau apa pun, karena aku sudah berjanji denganmu hari ini..." 


Kawasegawa Eiko menatapku dengan wajah agak tidak puas. Rok kuning panjangnya bersinar terang melawan blus hijau muda yang lembut.


Dia mengenakan setelan dengan rapi di tempat kerja, dan pakaian sehari-harinya juga bagus.


"Tidak, kamu benar, tapi... janjinya, kamu bilang jam 11:00." 


Sekarang pukul 10:45.


"Setiap kali aku memiliki janji, aku mencoba datang 30 menit lebih awal." 


"T-Tiga puluh menit...?" 

Ketika aku membuka mulut untuk memeriksanya, dia mengembalikan wajah cemberut, seolah-olah bertanya apa yang aneh.


"Jika dating lebih awal, kamu tidak ingin terlambat untuk apa pun. Itulah sebabnya." 


Tidak, Yah, memang benar...


Kawasegawa Eiko, aku sangat memahaminya bahwa dia sangat baik, tetapi aku merasa ini agak sulit untuk dijalani.


"Jadi, hari ini kita akan kemana, yang aku dengar hanya untuk pergi keluar sebentar denganmu..." 


Ya, dia bertanya apakah aku punya waktu pada akhir pekan, dan aku mengatakan ya, tetapi aku tidak diberi tahu apa pun tentang apa yang akan terjadi setelah itu.


"tidak juga... Ini bukan hal besar, sih." 


"Apakah begitu?" 


Ketika aku menanyakan kembali padanya, dia berpaling sejenak, suaranya jauh lebih lembut dari biasanya.


"Aku ingin kamu pergi berbelanja denganku." 


"Eh, apa?" 


"Bukankah itu baik! Ayo pergi sekarang. Mari!" 


Tiba-tiba dia terlihat malu-malu dan perlahan pergi dengan punggung tegak.


"Eh, tunggu sebentar!" 


Ketika aku hampir terbawa oleh perubahan ekspresinya yang tiba-tiba, aku mengikutinya.

Shinjuku dibagi menjadi bagian timur dan barat kota dengan stasiun di antara keduanya.


Sebelah barat adalah distrik bisnis dibandingkan dengan distrik komersial di sebelah timur. Begitulah garis besarnya.


Sebagai kota dengan beberapa dekade sejarah sebagai subpusat, kedua area tersebut sudah lengkap sebagai sebuah kota, sementara sisi selatan stasiun masih memiliki udara kota yang masih dapat dikembangkan.


Kawasegawa membawaku ke toko serba ada di sisi selatan. Karena aku pernah dalam keadaan di mana aku tidak punya uang sama sekali, termasuk di pekerjaanku sebelumnya, aku tidak punya koneksi dengan tempat lain kecuali pusat perbelanjaan besar yang terhubung ke gedung tersebut.


Ketika eskalator mencapai lantai yang diisi dengan toko pakaian wanita merek ternama, kaki Kawasegawa akhirnya berhenti di sana.


Lantai itu hampir sepenuhnya kosong dari pria, kecuali apa yang tampaknya sebagai pendamping. Perasaan tidak nyaman membuatku hampir malu sejak awal.


Kawasegawa berdiri dalam posisi yang terkesan melihat lantai, seolah-olah dia seorang jenderal yang melihat medan perang.


Itu tidak terlihat seperti atmosfer belanja yang santai, tetapi untuk sementara waktu,


"Apakah kamu memiliki merek pakaian tertentu yang sedang kamu cari?" 


Aku bertanya.


Maka dia tidak kehilangan tampilan seorang jenderal.


"Tidak." Dia hanya mengatakan begitu.


"Eh~... Tapi kamu terlihat begitu imut dengan pakaianmu hari ini." 

Ketika aku berbicara tentang pakaian yang baru saja aku puji dalam hatiku beberapa menit yang lalu,


"Oh, ya...? Tapi aku membeli semua barang ini atas rekomendasi penjaga toko." 


"Semua?" 


"Iya" 


"Bahkan sepatu?" 


"Semua dari ujung kepala sampai ke ujung jari kakiku" 


Tidak terduga adalah cara yang baik untuk menyatakannya.


Memang, ada orang-orang yang tipe orang yang meninggalkan segalanya kepada orang lain saat membeli pakaian. Itu sendiri tidak biasa. Namun, aku selalu berpikir bahwa orang seperti Kawasegawa, yang dapat melakukan segalanya dengan sempurna, memiliki selesa fashion yang tajam juga, atau itu adalah sesuatu yang bisa dia temukan dan putuskan sendiri.


(Apakah itu kurang minat, atau apakah itu hasil rasionalitas?) 


Aku merasa itu keduanya, tetapi bagaimanapun, dia tampaknya menjadi "jenis orang seperti itu".


"Maka, apakah kita harus memanggil penjaga toko?" 


Jelas, aku bertanya kepadanya apakah itu akan menjadi rencananya,


"Tidak."Aku mendapat jawaban yang tidak terduga.


"Bisakah kamu memilihkanku satu" 


"He?" 

"Aku ingin kamu, memilihkan pakaian yang cocok untukku." 


"H-HAAAA?" 

Jawabannya begitu tidak terduga sehingga membuat terkejut,


"Kamu tidak perlu terkejut begitu, kan!" 


Itu dikembalikan dengan kuat, seolah-olah mengatakan, "Itu luar biasa".


"Tidak, um, aku tidak tahu apa-apa tentang pakaian wanita, tahu?" 


Jika aku memiliki masa lalu sebagai mantan pemilik butik atau mantan pegawai toko, atau sesuatu seperti itu, itu akan lebih mudah, tetapi yang aku miliki dalam latar belakangku hanyalah pengetahuan tentang aksesori mobil dan game bishojo.


"K-Karena kamu tampak memiliki mata estetika yang baik untuk kecantikan dan keimutan." 


Dia berkata dan menatapku dengan cara aneh yang tegas,


"Jadi pilihlah. Pilihlah pakaian yang terlihat bagus untukku. Aku akan membelinya." 


Dia berkata begitu dengan jelas.


"Haa...?" 


Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi.


Apakah ini semacam ujian? Itulah yang dia lihat setelah aku mendapatkan pekerjaan, dan aku tidak akan terkejut jika ada semacam ujian ditengahnya...


Aku melihat dokumenter beberapa hari yang lalu tentang seorang koki terkenal yang mengundang muridnya untuk makan malam dan tiba-tiba memberinya ujian rasa yang tidak diumumkan, atau sesuatu yang serupa.


"I-Iya! Aku akan berusaha sebaik mungkin untuk lulus ujian!" 


"E-Eeh~... Ujian...?" 


Meskipun dia tampak agak ragu-ragu, aku mulai menatap bagian pakaian musim panas dengan mata yang sepertinya sedang mencari mangsa.


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2