Bokutachi no Remake Ver. β - Volume 1 Chapter 1.7 Bahasa Indonesia


 Part 7


"Dan kau kembali dengan tangan hampa?"


"Yeah, aku tidak meminta kontaknya atau apa pun."


"Wow, itu pemborosan, aku yakin kau bisa mendapatkan makan malam lagi atau sesuatu."


Meskipun begitu, aku menjawab.


Hari setelah insiden dengan Kawasegawa-san. Aku seperti biasa kalah dalam kegiatan mencari pekerjaan dan langsung kembali ke rumah Hayakawa.


Kemudian, dia bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi kemarin, karena aku terlambat, dan aku menceritakan insiden itu.


"Selain itu, sekarang, prioritasku adalah mendapatkan pekerjaan, bukan pacar.”


Itu semacam perasaan yang tidak sepenuhnya jujur.


Meskipun aku memanggil seorang wanita, aku tidak bisa bergerak kecuali jika aku memiliki sesuatu yang harus kulakukan, dan yang lebih penting, aku tidak bisa melunasi utangku pada Hayakawa.


"Benar. Maka lepaskan itu dan datanglah ke kantorku."



...... Yah, itu benar, tentu saja.


"Empat hari lagi. Ada penangguhan, bukan?"


"Yeah. Tapi bukankah itu terlalu banyak?"


Ketika aku ditanya begitu, aku memikirkan perusahaan yang aku lamar hari ini.


Ini bukan perusahaan yang sangat besar, terutama aktif di media sosial, dan penjualannya tidak begitu buruk. Aku pikir mereka akan mengerti diriku jika aku menekankan keterampilanku, dan aku mencoba mempromosikan diri, tapi......


"Sepertinya kurangnya pengakuan dari pekerjaanku sebelumnya. Itu yang penting."


Kombinasi dari " aku tidak tahu perusahaan ini," diikuti oleh "Aku tidak tahu pekerjaan ini," bekerja dengan sangat baik.


"Yah, aku hanya menebak karena aku tidak tahu apa-apa, tetapi ku pikir faktor terbesar dalam hal seperti ini adalah ada atau tidaknya topik umum. Maksudku, bukan berarti mereka akan melakukan semua tes sekaligus dan mulai dari atas dengan nilai."


Hayakawa benar. Ku kira itulah yang membuat orang kreatif senang ketika mereka terlibat dalam proyek besar...


"Heh, apakah kau melamar di sini?"


Hayakawa, yang sedang melihat postingan pekerjaan di ponselnya, membuka artikel dan menunjukkannya padaku.


"Yang mana... Oh, ini tidak bagus, lewati saja."


Saat aku melihat nama perusahaan, aku menggelengkan tanganku ke samping dan menolaknya.


"Mengapa tidak, Aku juga tahu tempat ini, mengapa kau tidak melamar?"


"Karena perusahaan semacam itu."


Ada banyak pemikiran di balik nama perusahaan itu.


Karya-karya yang sangat ku kagumi oleh para kreator yang kukagumi begitu banyak. Perusahaan yang peduli pada produksi dan pengembangan mereka.


Mereka dulu membuat game bishojou, tetapi sekarang mereka telah menjadi produsen utama game konsumen dan sosial.


"—Succeed Soft, jika kau bisa berhasil di sini, itu hebat."


Ujian masuk menyatakan bahwa itu terbuka untuk semua usia, tanpa memandang pendidikan atau pengalaman kerja, tetapi banyak desas-desus bahwa ini hanya langkah pertama.


Meskipun ada sedikit orang yang memiliki hubungan di dalam perusahaan, ada sekelompok orang dari universitas besar nasional dan universitas swasta di lingkup perusahaan, dan di bidang kreatif, ada sekelompok orang dari universitas seni terkenal dan studio animasi. Diterima dalam kelompok-kelompok ini praktis merupakan gerbang pertama ke dalam perusahaan.


Bahkan setelah melewati penilaian dokumen, ada proses seleksi menyeluruh pada tingkat kerja, dan kecuali Anda memiliki keterampilan dan prestasi yang cukup, Anda tidak akan dapat melanjutkan ke wawancara eksekutif, yang juga merupakan gerbang yang sangat sempit, menurut situs informasi untuk pekerjaan dan perubahan karier.


Hal yang baru saja ku sebutkan adalah tentang lulusan baru dan mereka yang berpindah karier dengan sedikit pengalaman, tetapi selama ada desas-desus tentang gerbang yang kokoh seperti itu, jelas bahwa ini bukanlah jenis perusahaan di mana seseorang dengan rekam jejakku bisa masuk dengan mudah.


"Baiklah, jika aku cukup beruntung untuk masuk di sini, aku akan... Huh?"

Hal yang jarang terjadi.


Aku menerima panggilan masuk di smartphoneku yang jarang ku terima kecuali dari keluarga.


"Hei, ponselmu berdering. Bukankah itu semacam hasil?"


"Tidak, aku saat ini tidak menunggu hasil wawancaraku..."


Miringkan kepala pada kata-kata Hayakawa, aku memeriksa nomor orang yang meneleponku.


Nomor ponsel yang dimulai dengan 090. Aku tidak mengenali itu. Tentu saja, itu tidak terdaftar.


"Ayo jawab... Halo?"


Tekan tombol untuk panggilan masuk dan letakkan speaker di telingaku.


"Hashiba, Kyouya-san, kan?"


"Iya, tapi..."


Suara wanita. Suara wanita, suara yang bersih, terdengar pintar, yang terdengar seperti dia mampu melakukan pekerjaannya.


"Maaf sudah menghubungimu begitu larut malam. Sebenarnya, aku berkonsultasi tentang perubahan karir. Apakah kau memiliki tawaran pekerjaan atau perusahaan yang sedang kau rencanakan untuk bekerja saat ini?"


Aku berdiri tanpa sadar.


"Tidak, sama sekali tidak. Jika ada, saya senang untuk membahasnya dengan Anda."

"Aku mengerti. Lalu aku ingin mengundangmu untuk wawancara. Aku akan memberi tahumu tanggal, waktu, dan lokasinya."


Aku melakukan seperti yang diinstruksikan dan mencatat informasinya.


Namun, meskipun aku sudah mendaftar di beberapa situs pencarian pekerjaan, aku heran apakah ada layanan yang menawarkan panggilan telepon satu lawan satu seperti ini?


Aku kira itu seperti layanan pencocokan, tetapi tidak mungkin bagiku untuk direkomendasikan dengan cara ini, mengingat rekam jejakku yang buruk.


Aku mengangguk, tetapi setelah mendapatkan semua informasi, aku memberi tahu dia bahwa aku mengerti.


"Lalu besok lusa, saya berharap dapat bekerja dengan Anda."


Aku hampir ditutup telepon,


"Maaf, saya tahu ini aneh bagi saya untuk bertanya setelah mendengarnya, tapi dari situs pencarian kerja mana Anda berasal? Saya pikir saya tidak pernah bertanya tentang itu."


Aku mendengar tawa halus di telepon.


"Oh, ya, benar. Aku sudah melakukan panggilan bisnis karena kebiasaan."


"Eh... Pembicaraan santai?"


Wanita di telepon tiba-tiba menggunakan nada ramah.


"Sudah kubilang, kita seumuran, dan itu tidak masalah."


Dengan kata-kata itu.


Akhirnya, aku dapat menghubungkan wanita di telepon dengan wanita dari insiden salah paham percobaan bunuh diri kemarin.


"W-Waktu itu!"


"Aku kesulitan menelepon rumah orang tuamu dan mendapatkan informasi kontakmu. Ayahmu bilang padaku bahwa Kyouya tidak memiliki kenalan perempuan seperti itu."


Sebagai gantinya, sebagai kompensasi untuk pakaian, ingatan disaat memberinya nomor telepon orang tuaku kembali padaku.


Pada saat yang sama, aku mencoba menyebutkan nama yang ku ingat. Tapi sebelum aku bisa, dia memperkenalkan diri.


"Aku ingin menyapamu lagi. Aku Kawasegawa Eiko, Manajer Umum Departemen Pengembangan Kedua Succeed Soft."


Bukan hanya nama, tetapi judul yang mengejutkan pada saat yang bersamaan.


Tanpa sengaja aku menjatuhkan smartphoneku dan duduk.


"Succeed, soft... Itu bohong, kan...!"


Itu adalah pilihan yang paling mengejutkan dalam sejarah hidupku dan suatu momen yang membawa tentang hasil.


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2