Bokutachi no Remake Ver. β - Volume 1 Chapter 2.6 Bahasa Indonesia


 Part 6


Kami meninggalkan kantor tepat waktu hari itu dan menetap di Stabo, sebuah tempat dekat kantor, untuk memulai pertemuan strategi. 

Stabo adalah Taman Kedai Kopi yang terkenal... Tokonya mirip dengan yang kami kunjungi, dan jika kau bertanya, Sakurai-san biasa merancang proyek-proyek di sini. 

Kami memutuskan untuk menggunakannya sebagai basecamp untuk memikirkan masa depan. 


"Um, aku belum sepenuhnya mengerti, tapi apa yang kau maksud dengan 'strategi'...?"


Sakurai-san memberiku pandangan cemas sambil menghancurkan float stroberi berukuran besar dengan sendok. 


"Pertama-tama, mari kita cari tahu apa yang menjadi masalahnya dari awal." 


"Masalah, maksudmu?" 


"Aku berbicara tentang masalah-masalah yang sedang dihadapi oleh Divisi Pengembangan ke-13 saat ini." 


Mengapa kita berada dalam situasi ini? Dan mengapa kita tidak bisa mengembangkan, meskipun kita berada di departemen pengembangan? 


Itu adalah masalah yang perlu dipikirkan ulang. 


Jika kita hanya bertindak karena rasa mendesak untuk melakukan sesuatu, mungkin lebih baik tidak melakukan apa-apa sama sekali. 


Jadi, pertama-tama, kita perlu mendapatkan gambaran yang jelas tentang situasi saat ini, dan dari situ, kita perlu mencari solusi... atau begitulah yang ku pikirkan. 


"Mungkin butuh sedikit waktu, tapi aku pikir layak untuk dibahas." 


"Y-ya, kau benar... Baiklah." 


Sakurai-san mengangguk, tetapi tampaknya masih belum sepenuhnya puas. 


"Kau ingin menyelesaikan proyek ini, kan?" 


"Eh?" 


"Ini adalah proyek yang kita bicarakan kemarin. Itu ide Sakurai-san. Strategi ku adalah meluangkan waktu untuk menyelesaikannya." 


Sebagaimana adanya, proyek itu masih dalam keadaan kasar, meskipun ide-idenya brilian. 


Dengan target numerik, pemasaran, dan dukungan yang solid di sana, pembicaraan ini akan secara perlahan mendekati kenyataan. 


Jadi sekarang kita berada di tahap persiapan, langkah lain dalam proses ini. 


"Itulah sebabnya, aku minta maaf karena diluar jam kerja, tetapi tolong berkerjasama—" 


Aku hampir mengatakannya, tetapi aku kehilangan kata-kata di sana. 


Itu karena Sakurai-san menatapku dengan mata paling serius yang pernah ku lihat. 


"S-Sakurai-san...?" 


Ketika aku memanggilnya, merasakan tekanan, dia menggeleng-gelengkan kepala berulang kali dengan cangkir float di tangannya. 


"Aku ingin melakukannya! Aku akan melakukannya! Aku akan melakukan apa pun selama itu tidak membuatku malu sebagai manusia! Apa pun, selama kita bisa membuat game dengan ide-ideku." 


Mungkin karena suaranya lebih keras dari yang bayangkan, mata orang-orang di sekitar kami semua langsung berbalik ke arah kami. 


"J-Jangan khawatir, itu tidak akan memengaruhi martabatmu dengan cara apa pun!" 


Aku agak khawatir tentang masa depan, tetapi aku memutuskan untuk memulainya dengan langkah pertama. 


Pertama, premis. Aku akan merangkum situasi yang kami hadapi. 


"Kami berada di departemen pengembangan. Dan belum bisa mengembangkan game." 


Ini adalah bagian pertama yang melekat padaku. 


"Tetapi itu hanya departemen pengembangan dalam nama, dan sebenarnya kita bukan..." 


Aku menggelengkan kepala, menghentikan ucapan Sakurai-san di tengah jalan. 


"Itu intinya, hanya karena situasi sebenarnya seperti itu, bukan berarti kita diberitahu untuk tidak mengembangkan." 


"Eh, benarkah...?" 


Aku mengangguk, 


"Aku memastikannya dengan benar. Biasanya, Divisi Pengembangan ke-13 bertanggung jawab atas pekerjaan umum dan administratif, tetapi sepertinya tidak ada yang menyatakan itu sebagai aturan di mana pun." 


Perusahaan pada dasarnya beroperasi sesuai dengan aturan dalam bentuk peraturan perusahaan dan dokumen. Jadi itu akan cukup sulit jika sudah jelas dinyatakan di sana, tetapi untungnya tidak. 


"Jadi kita juga bisa mengembangkan sesuatu!" 

Suara Sakurai-san bersemangat. 


"Yaa, tapi sebenarnya tidak ada yang ingin melakukannya. Mengapa menurutmu begitu?" 


Hmm, setelah memiringkan kepalanya, 


"Karena kita punya begitu banyak hal lain yang harus dilakukan sehingga kita tidak punya waktu untuk itu." 


Pekerjaan umum adalah intinya. 


"Jadi menurutmu apa yang kita lakukan adalah sesuatu yang tidak bisa tak mungkin dilakukan?" 


"Yah, bukankah begitu?"


Pertanyaan itu dijawab dengan pertanyaan. 


Sepertinya itu sudah menjadi sesuatu yang dianggapnya pasti. 


"Pertama-tama, kita harus menghilangkan prasangka kita. Kita harus mulai dari titik bahwa semua hal bisa diubah." 


"Y-Ya...!" 


Mata Sakurai-san berbinar, tetapi aku masih dalam situasi yang membuatku merasa tidak aman. 

(Bukan bahwa aku yakin, jadi aku harus berpikir dengan hati-hati sambil berani...) 


Aku tidak bisa menunjukkan ketidakpastianku di depannya, jadi aku akan menegakkan diri, tetapi mempertimbangkan mereka di dalam. 


"Jadi pertama, ceritakan tentang mereka bertiga sebelum aku datang." 


"Aku mengerti." 

Dia memberi hormat padaku, dan aku bertanya padanya. 


Apakah departemen ini seperti ini sejak awal? Dari mana pekerjaan datang di departemen ini? 


Apakah ada area pekerjaan tertentu yang difokuskan...... seperti itu. 

Setelah sekitar tiga jam dan banyak pembicaraan, 


"Baiklah, aku kira sudah cukup. Terima kasih untuk hari ini." 


"Eh, itu berakhir hanya dengan mendengarkan cerita, tetapi... apakah itu ok?


" Gadis Tupai terlihat terkejut. "


Itu baik. Jadi, besok, aku akan merapikan daftar tugas yang baru saja kau sebutkan." 


"Haa" 


"Dan sehari setelah itu, kita akan mencari solusi." 


Apa yang aku pelajari di Perusahaan Game Bishojo. 


Tanpa ada yang mengajariku apa pun, aku belajar bahwa ada "alur" dalam memecahkan masalah. 


Semua memiliki penyebab. Jika kau menghancurkan penyebabnya, hal-hal akan mulai berfungsi. Untuk menemukan penyebabnya, kita perlu tahu apa alur peristiwa itu. 


Pertama, penelitian. Kemudian, analisis. Terakhir, praktik. Jika proses ini diikuti dengan benar, sekitar 80% masalah akan teratasi. 


Tentu saja, ada beberapa faktor yang tidak dapat dikendalikan yang tidak dapat diselesaikan dengan cara itu. 

"Kita perlu mendatangkan seseorang yang bisa bermain politik di area itu..." 


"Eh? Siapa yang akan kau panggil?" 


"Ah, maaf, maaf, aku hanya berbicara pada diri sendiri."


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2