Ore ni Dake Tsumetai Tomori-san ni Ura Aka Shitteru to Ittara? - Volume 1 Chapter 4.4 Bahasa Indonesia


 Benar-Benar Berbeda 4

 

Mungkinkah ini... Akhirnya akan terungkap?

 

Alasan mengapa Tomori menuangkan perasaannya di akun pribadinya tapi tidak mengakui padaku. 


Jika dia tanpa sadar merespons sambil masih dalam keadaan bermimpi...!


"Nugyaa!" 

"Jangan mengeraskan suara tidurmu."


Aku tanpa sengaja bergumam, tetapi ketua kelas sudah tertidur nyenyak. Selain itu, ludah menetes dari sudut mulutnya... Ah, sungguh.


"Di aspek ini, dia bahkan lebih mirip dengan Sakura."


Sakura dulu sering bersandar padaku dan tidur nyenyak seperti ini. 

Terutama setelah bermain banyak dan lelah.


(Tomori pasti juga lelah.)


Disebut [Teman Semua Orang], dia selalu sibuk. 


Selain tugasnya sebagai ketua kelas, dia mendengarkan konsultasi dari teman sekelas selain dirinya dan membantu berbagai klub dan dewan siswa. 


Dan meskipun memiliki begitu banyak teman, dia sepertinya tidak pernah mengandalkan siapa pun.


Pada dasarnya, dia menyelesaikan segala masalahnya sendiri.


(Mungkin tidak terasa aneh bagi siswa yang sudah berada di akademi sebelum sekolah menengah, tetapi bagiku, siswa transfer eksternal, ini cukup abnormal.)

Meskipun begitu, Tomori tetap berada di peringkat kedua di kelas kami. 


Itu pasti bukan hanya bakat. Usahanya yang tak kenal lelah telah membawa hasil ini... tidak, pencapaian.


"Usaha, ya?"


Kimitaka Kagisaka tidak menolak untuk berusaha.


[Dengar, Kimitaka. Karena kamu lahir ke dalam keluarga Kagisaka, masa depanmu sudah ditentukan.]


Aku sudah mendengar itu sejak aku belum bisa berbicara. 

Sebagian besar karier keluarga kami berada di bidang medis. 

Dengan kata lain, dokter. 

Dengan kata lain, mereka adalah elite dari elite.


[Merawat nyawa orang berarti bahwa kegagalan tidak diperbolehkan. Itulah mengapa kamu harus terus menjaga nilai tertinggi.]


Aku diberi tahu untuk mengikuti kata-kata itu. 


Aku, yang masih polos, mengikuti saran itu, bekerja keras. 


Aku belajar tanpa tidur, mengorbankan liburan untuk kegiatan ekstrakurikuler, dan berusaha menjadi seseorang yang layak diakui oleh nama Kagisaka. 


Aku mendorong diriku ke batas dan mencapai hasil. 


Aku secara konsisten mempertahankan nilai tertinggi di sekolah. 


Aki memenangkan berbagai kompetisi dalam karate, biola, dan percakapan bahasa Inggris. 


Aku ingin membantu orang lain, jadi aku bahkan membantu seorang anak yang tersesat yang namanya tidak ku ketahui di jalanan.


[Kamu, kamu tidak baik-baik saja.]


Namun, suatu hari, aku dilanda keputusasaan.


[Mengapa kamu harus berusaha untuk mencapai tujuanmu?]


Itu adalah pernyataan dari seorang jenius yang tidak dapat disangkal.


[Orang seperti kamu dan kakak laki-lakimu berbeda. Itulah sifat keluarga utama Kagisaka. Tapi... Ah, sayang sekali. Akhirnya, kamu bukanlah seorang jenius, hanya siswa cerdas. Hanya itu...]


Itu adalah sesuatu yang bahkan dokter terhebat pun tidak bisa menyembuhkannya. 


Pada usia 10 tahun, ayah memberiku diagnosis yang tak kenal belas kasihan. 


Tidak peduli seberapa keras aku mencoba, aku tidak bisa mengubah catatan medis itu. 


Aku lelah dengan aturan pendidikan ayahku dan akhirnya meninggalkan rumah.


(Bukan karena aku tidak suka berusaha.)


Sebagai bukti dari itu, aku masih belajar tanpa henti, mengorbankan tidur. Itu untuk mencapai tujuan hidup dengan kekuatan sendiri tanpa mengandalkan keluarga utama Kagisaka. Itulah mengapa aku bisa merasakan usaha Azusa Tomori. Dan seperti siswa lain, Tomori juga pernah membantuku.


[Semuanya baik-baik saja! Aku di sini bersamamu!]


Suara soprano-nya muncul lagi dalam pikiranku. Aku masih belum membayar utang dari hari itu.

"――Kamu sudah bekerja keras, Ketua."


Dengan pikiran seperti itu, aku memutuskan untuk tidak membangunkan Tomori. 


Aku mengeluarkan sapu tangan dari sakuku, menyeka ludah dari mulutnya, dan menutupi area dadanya yang terbuka. 


Yah, tindakan ini tidak memiliki banyak makna.


Mungkin aku bisa mendengar alasan mengapa dia tidak mengaku padaku dalam percakapannya yang sedang tidur. 


Tetapi bahkan jika tidak, itu baik-baik saja. Tomori telah menjalankan tugas perwakilan kelas untuk kita berdua. Aku hanya ingin dia tidur sedikit lebih lama dan istirahat dari kelelahan kehidupan sehari-hari.


(Bukan seperti aku jatuh cinta pada Tomori atau apa pun.)


Memang, Tomori rajin, tetapi terkadang dia terlihat agak terlalu keras pada dirinya sendiri. Ini mengingatkanku pada diriku sendiri yang dulu.


"K-kun..."


Dan lagi, Tomori memanggil namaku.


"Aku mencintai K-kun yang begitu pekerja keras... begitu banyak." 


” ….. “

... Aku senang. Aku senang Tomori tidak melihat ekspresi wajahku yang sekarang. Ini pertama kalinya dia mengatakannya langsung bukan melalui tweet. 


Ini... Aku tidak tahu bagaimana cara mendeskripsikannya.


"Apa yang Tomori dan Sakura punya kesamaan?"

Mereka benar-benar berbeda, bukan? Setidaknya ketika Sakura tidur di sebelahku, hatiku tidak berdebar seperti ini. 


Sekarang, merenungkan berbagai hal ini, tidak hanya Tomori tetapi juga diriku sendiri, aku menyadari bahwa aku telah menumpuk kelelahan dari studi harianku. 


Meskipun aku melewati stasiun yang dituju, Putri Salju tak kunjung bangun, jadi aku dengan enggan menunggunya bangun. 


Sebelum aku tahu, kami sudah tertidur bersama.


******


"Mohon maaf karena mengganggu, tuan dan nyonya, tetapi ini adalah berhenti terakhir~."


Aku terbangun oleh seorang petugas stasiun wanita muda yang tersenyum dan mengetuk bahuku. Kami cepat-cepat turun dari kereta bersama dan...


"Mengapa kamu tidak membangunkanku?!" 


"Sayangnya, aku bukan ibumu!" 


"Ini adalah kesalahan seumur hidup. Hei, apakah kamu melihat senyum petugas stasiun tadi?" 


"...Ya, aku melihat. Dia pasti salah paham kita sebagai pasangan bodoh atau sesuatu..." 


"Jangan katakan itu keras-keras! Ini yang terburuk... eh, tunggu, kancing kemejaku..." 


"Oh, itu..."


"Jangan bilang kamu melakukan itu padaku?! Kamu sungguh brengsek... membukanya saat aku tidur..." 

"Tidak, bukan aku. Kamu punya sapu tangan di dada, kan? Sebenarnya aku mencoba menutupimu." 


"Hah... Kamu membantuku?" 


"Aku tidak punya pilihan. Kancingnya lepas saat kamu menggunakan kekuatan gorila untuk membuka pintu... Hei, kamu mau ke mana?" 


"Jangan ikuti aku, stalker. Aku akan kembali ke Shin-hime." 


"Aku juga. Ini pemberhenti terakhir, jadi arahnya sama dengan kereta ekspres. Dan kenapa kamu berbalik... Oh, aku mengerti. Kamu malu karena aku membantu kamu—" 


"T-kenapa aku harus malu?! Kamu punya kepribadian yang benar-benar buruk!? Aku tidak berutang apa-apa padamu! aku akan mencuci dan mengembalikan sapu tangan ini nanti!"


Dari bahu ke bahu, kami melakukan perjalanan bersama dalam dunia impian hanya lima menit yang lalu, tetapi sekarang ini adalah bangun untuk pertengkaran yang memanas. 


Malah, kesalahpahaman tentang Sakura telah teratasi――― ――Namun, hubungan dingin kami sepertinya tidak akan mencair dalam waktu dekat.


Aku berpikir demikian saat duduk di sebelah Tomori di kereta lagi.


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2