Ore ni Dake Tsumetai Tomori-san ni Ura Aka Shitteru to Ittara? - Volume 1 Chapter 5.1 Bahasa Indonesia


 Obrolan Para Gadis di Hari Libur 1

 

Aku sedang bermimpi. 

Sebuah mimpi yang langsung ku kenali.

[Jangan khawatir. Aku akan menjaganya.]

Aku tidak akan pernah melupakannya. Itu terjadi sekitar setahun setengah yang lalu pada suatu hari musim dingin yang sangat dingin.

[Kamu datang untuk ujian, kan? Kamu sebaiknya segera pergi.] 

[Tapi kamu...]

[Tidak masalah. Bahkan jika aku tidak lulus, itu tidak masalah.]

Untuk menenangkanku, [Sebagai bukti, ini. Ambil.] 

Dia memberiku sesuatu yang kecil. Sesuatu itu adalah――

 

Aku terbangun oleh suara interkom.

(Oh tidak, aku tertidur sambil duduk.)

Aku duduk di sofa ruang tamu, meregangkan punggungku, dan menguap. 

Setelah menonaktifkan 'mode tidur', aku berjalan ke pintu masuk dan membuka pintu.

"Oh? Azusa, apakah kamu tidur?" 

"Ahaha, apakah kamu menyadarinya?" 

"rambutmu yang sedikit acak-acakan sangat samar. Jika bukan aku, tak akan ada yang sadar." 

"Itu, sebuah kutipan dari anime?" 

"Yah, benar. Apakah kamu baik-baik saja? Jika kamu lelah, tidak apa-apa jika kita tidak melakukannya hari ini." 

"Aku baik-baik saja! Mungkin aku sedikit lelah, tapi itu tidak masalah."

Setelah cepat-cepat merapikan rambut, aku mengundang teman masa kecilku, Chifuyu Kazami, ke dalam ruangan apartemenku di gedung bertingkat 15.

"Azusa, bagaimana dengan ibumu?" 

"Ibunya makan siang dengan teman-temannya." 

"Apakah lagi di Ginza? Ku harap dia membawa beberapa oleh-oleh." (distrik perbelanjaan) "Mengetahui ibuku, itu mungkin kue lagi. Karena dia seorang koki kue, ngomong-ngomong, mengapa kamu tidak pergi mencuci tangan?"

Sambil memberikan instruksi, aku mengenakan apron biru muda. 

Hari ini hari Minggu. 

Apa yang akan diadakan hari ini adalah kelas makanan penutup Azusa Tomori. 

Aku akan mengajari teman masa kecilku, yang berpakaian sederhana, cara membuat kue.

*****

"Mmm, ini enak!"

Chifuyu, yang menikmati sepotong baked cheesecake yang sudah jadi, berseru.

"Luar biasa. Tak bisa dipercaya aku bisa membuat ini sendiri!" 

"Chifuyu terlalu bergantung pada perkiraan ukuran dengan mata. Kamu tahu, memasak itu seperti matematika. Jika kamu mengukur bahan dengan benar dan menghitung dengan benar, kamu tidak akan gagal." 

"Muu, jangan membuatnya terdengar begitu mudah. Saat aku mencoba membuat sendiri, itu tidak berhasil dengan baik." 

"Tapi jika mungkin, kamu ingin membuat kesan pada orang itu dengan membuat kue, kan?"

"Yah, itu..."

Pipi Chifuyu memerah sedikit. Benar, ini rahasia, tapi Chifuyu menyukai seseorang. Orang lainnya adalah anak laki-laki yang lebih tua yang pergi ke sekolah menengah yang berbeda.

"Tidak bisa dihindari. Orang itu benar-benar tidak ingin bertemu denganku sama sekali." 

"Jadi, kamu mencoba mengundangnya dengan kue buatan sendiri?" 

"Ya, dia bilang dia suka hal-hal manis... huhu."

Teman masa kecilku memerah malu. Hmm, aku merasa sedikit cemburu pada orang yang disukai Chifuyu. Aku tidak pernah mengharapkan Chifuyu menjadi begitu terpesona. (dereru.)

"Terima kasih telah mengajariku cara membuatnya. Aku ingin memberimu sesuatu sebagai balasannya." 

"Ah, bisakah kamu mengunggah gambar yang akan ku kirimkan melalui LINE kelas kita?" 

"Heh? Apa ini anjing kecil?" 

"Identitas sejati pacar Kagisaka-kun." 

"Ha?"

Aku menjelaskan seluruh cerita kepada Chifuyu yang bingung. 

Tentu saja, aku menyimpan insiden tertidur sambil bersandar pada Kagisaka-kun sebagai rahasia.

"Aku mengerti. Jika aku berpikir tentang itu dengan tenang, tidak mungkin Kagisaka memiliki pacar." 

"Aku pikir itu bukan hal yang baik untuk dikatakan." 

"Tidak bisa dihindari bagiku. Aku tidak tahu mengapa, tapi entah bagaimana, dia selalu menghindariku." 

"Well, memang begitu, tapi..."

Kagisaka-kun umumnya tidak ingin membuat hubungan dengan orang lain. 

Itulah mengapa dia sering bertindak dingin, dan dengan Chifuyu, dia melewatinya dan sering mengabaikannya. 

Heh, sepertinya ada alasan di balik itu.

"Bagaimanapun, mengapa kamu harus mengunggah foto ini di LINE kelas?" 

"Tidakkah semua orang bertanya-tanya siapa pacar Kagisaka-kun?" 

"Yah, aku tidak pernah berpikir bahwa si pendiam itu memiliki inisiatif untuk itu." 

"Karena Kagisaka-kun mungkin akan dihadapkan pada serangan pertanyaan minggu depan, aku pikir lebih baik mengungkapkannya lebih awal sebagai berita sensasional." 

"Apakah Kagisaka memintamu melakukan itu? Apakah itu sebabnya kau menerima foto itu?" 

"Yah, semacam itu."

Uh, aku membuat cerita itu. Itu keputusanku sendiri. 

Ini merupakan tanda kecil penghargaan ketika dia membantuku dengan sapu tangan pada hari kita naik kereta bersama.

"Ngomong-ngomong, apakah ini Kagisaka dari masa kecil? Mengapa wajahnya tertutup dengan stempel?" 

"Aku tidak tahu. Begitulah adanya ketika aku menerimanya."

Sekali lagi, kebohongan besar. Aku yang menutupi wajah Kagisaka-kun dengan stempel saat aku mengubah foto menjadi gambar.

(Aku harus menghormati privasinya, tahu.) 

Ya, tentu. Aku tidak merayakan rasa superioritas, seperti berpikir, 

[Aku satu-satunya yang tahu seperti apa Kagisaka ketika masih kecil!] 

"Sungguh, Azusa, kamu terlalu baik. Jika kamu ingin menghilangkan kesalahpahaman, sebaiknya biarkan Kagisaka yang melakukannya sendiri." 


"Tapi Kagisaka-kun tidak ada di grup LINE kelas, kan?" 


"Ah, ya, benar." 


"Aku sudah beberapa kali memintanya untuk bergabung karena menyedihkan bahwa dia satu-satunya yang tidak bergabung."


Ini adalah kegagalan total. 

Dia sepenuhnya menolak upaya ajakanku.


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2