Ore ni Dake Tsumetai Tomori-san ni Ura Aka Shitteru to Ittara? - Volume 1 Chapter 5.3 Bahasa Indonesia


 Obrolan Para Gadis di Hari Libur 3

 

"Seorang protagonis, ya? Jadi dia seperti Azusa." 


"Seperti aku?" 


"Kamu selalu mengagumi pahlawan, kan? Seperti tim pahlawan, wajah pukulan terbang dari roti (Anpan), atau Santa Claus di Natal. Itulah sebabnya kamu selalu membantu orang." 


"Itu dulu..." 


"Di sekolah dasar, ketika aku bertanya apakah kamu akan bergabung dengan klub atau Osis di masa depan, kamu bilang, [Pahlawan tidak dengan mudah bergabung dengan organisasi.]" 


"Hei, jangan membawa-bawa kenangan lama itu."


...Apakah aku benar-benar mengatakan sesuatu yang memalukan? 


Sebagai teman masa kecil, dia ingat bahkan hal-hal yang aku lupakan.


"Ohh. Aku bertanya-tanya mengapa kamu begitu kesal dengan Kagisaka." 


"Bukan itu. Aku hanya... aku ingin menjadi temannya dan membantunya berubah. Kagisaka-kun kekurangan motivasi, tapi kemampuannya sangat tinggi. Sayang sekali membiarkannya tetap terkubur seperti ini. Jika itu kita..." 


"Sebagai ketua kelas dan wakil presiden, menjadi pasangan terbaik?" 


"Yah, aku tidak sampai sejauh itu."


Pasangan, ya? Rasanya agak memalukan.


"Tapi jika kamu ingin merehabilitasinya, mengapa kamu begitu sinis?" 

"Aku tidak selalu seperti itu! Ketika kita pertama kali bertemu, aku berbicara padanya dengan baik! Tapi kemudian...!" 


"Ah, karena dia selalu merespons dengan sikap dingin?" 


"Iya! Itu terus seperti itu begitu lama sehingga sebelum aku menyadarinya, bahkan kata-kataku sendiri menjadi kasar...!" 


"Kamu juga ingin menghindari Kagisaka mendapat tekanan balik, kan?" 


"...Apa yang kamu bicarakan?" 


"Jangan pura-pura tidak tahu hanya karena memalukan. Ketika [Teman semua orang] mendekat pada satu orang, yang lain jadi cemburu. Terutama jika itu adalah anak bermasalah yang menyebabkan insiden selama festival olahraga, jadi kamu sengaja mulai menggunakan kata-kata kasar, kan?" 


"Uh... bagaimana kamu tahu itu?" 


"Bodoh. Aku lebih banyak tahu tentang kebaikanmu dibandingkan orang lain. Yah, 


bagaimanapun juga... Itulah sebabnya kalian berdua sekarang dalam hubungan cinta-benci ini."


Chifuyu mengaduk teh es di cangkirnya dengan sedotan.


"Itu merepotkan." 


"Yeah, aku merasa kasihan. Aku juga merasa telah menggunakan kata-kata kasar terlalu akhir-akhir ini—" 


"Tidak! Kamu bisa mengumpat Kagisaka sepuasnya! Yang membuatku kesal adalah bagaimana Azusa memperlakukannya seolah-olah dia orang paling istimewa!" 


"Tidak, bukan seperti itu..." 


"Iya! Bahkan denganku, teman masa kecilmu, kamu tidak pernah begitu nyaman dan bebas dengan kata-katamu! Dan kamu terobsesi pada Kagisaka meskipun gagal merehabilitasinya untuk waktu yang lama!" 


"Itu karena..."


Aku tidak bisa mengatakannya. 


Mengatakan bahwa aku mulai memikirkan tentangnya setiap hari sambil mencoba mengubahnya terlalu memalukan. 


Sebagai seseorang yang selalu membantu orang lain, tidak pernah ada siswa yang merespons kepadaku dengan sekeras dia. 


Itulah sebabnya olok-olokan kami terasa begitu menyegarkan.


(Dan Chifuyu tidak tahu ini, tapi...)


Aku sudah mengenal Kagisaka-kun bahkan sebelum masuk SMA. 

Ya, itu terjadi pada hari ujian masuk SMA. 

Pada hari musim dingin yang sangat dingin itu—.


"Tidak ada gunanya berharap apa pun dari seseorang seperti Kagisaka." 


"Hei, kamu terlalu jauh. Aku akan marah, Chifuyu." 


"Orang yang kusukai pasti lebih keren." 


"Tapi kamu tidak pernah memberi tahu aku apa pun tentang orang itu!" 


"Yah... jika aku berkonsultasi denganmu, kamu pasti akan menentangnya." 


"Apa jenis orang yang kamu sukai... Penyendiri-kun masih lebih baik." 


"Jangan membandingkanku dengan orang yang kesepian itu. Orang yang kusukai adalah Kazarina—" 


"Kazarina?"


Ketika aku bertanya lagi, Chifuyu bereaksi dengan canggung, mengatakan, "Ah!" 

Aku pernah mendengar nama itu. 

Mereka adalah kelompok nakal terkenal di prefektur yang berbasis di Shin Himegaoka. Mereka katanya membantu remaja bermasalah yang tidak punya tempat lain untuk pergi. Namun...


"Apakah kamu yakin itu baik-baik saja? Aku mendengar banyak rumor menakutkan tentang Kazarina." 


"...seperti apa?" 


"Ada cerita tentang pemimpin yang membentuk tim. Dia sangat kuat, bahkan yakuza menghindarinya. Dia katanya mengalahkan petarung profesional yang menantangnya dan sangat cerdas." 


"..." 


"Dia juga memiliki rambut yang diwarnai merah dan dipanggil dengan julukan oleh anggotanya... maksudku, pujaan hatimu bukan pemimpin itu, kan?" 


"Tentu saja tidak! Bagaimanapun juga! Orang yang kusukai jauh lebih keren daripada Kagisaka! Dia tidak seburuk itu!" 


"Tidak, bahkan Kagisaka-kun belakangan ini juga..." 


"Belakangan ini apa?" 


"Umm..."


Berbahaya. Hampir saja aku menyebutkan bahwa kami sudah semakin dekat akhir-akhir ini.


(Secara aneh, Kagisaka-kun sepertinya menjadi lebih baik akhir-akhir ini.)


Dia membelikanku kopi, makan karaage yang kubuat, dan memberiku foto yang dia pikir itu lucu. 

Ini sesuatu yang tidak pernah bisa kubayangkan sebelumnya. 

Ya, seolah-olah dia melihat ke dalam hatiku dengan tindakan perhatiannya...


"...!?"


Pada saat itu, skenario terburuk melintasi pikiranku.


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2