Ore ni Dake Tsumetai Tomori-san ni Ura Aka Shitteru to Ittara? - Volume 1 Chapter 2.1 Bahasa Indonesia


 Siswa Berprestasi dan Pembuat Masalah―Hujan dan Kopi Kaleng 1


[Chassu, senpai!]


Pukul 10:30 malam pada hari Minggu. Saat aku sedang belajar di meja kerja di apartemenku, aku menerima pesan langsung (direct message).


[Sudah menonton 'Kimi Hana' hari ini?] 


[Belum.] 


[Hei, tonton segera! Animasinya benar-benar luar biasa!]


Orang di ujung direct message adalah... mari kita sebut dia Kouhai-chan (Junior). Dari isi pesannya, Kau bisa tahu dia seorang otaku.


[Penggambaran payudara karakter utama sangat intens dan lucu!]


Koreksi. Dia seorang otaku di ujung spektrum yang ekstrem.


['Kimi Dake ni Hanataba o' adalah anime yuri yang bagus. Hanya kau yang bisa tertawa melihat animasi dada.] 


[Wow, itu pendapat dari penyuka Yuri.] 


[Aku bukan penyuka Yuri. Aku hanya suka penggambaran persahabatan antar karakter.] 


[Ah, Senpai, Kau juga suka nomakapu, kan?] (Pasangan normal) 


[Sebaliknya, bukankah kau tidak tertarik pada anime Yuri sebelumnya?] 


[Yah, memang begitu, tapi...]


Setelah beberapa detik, gambar karakter anime muncul di layar DM. Salah satu tokoh utama Kimi Hana, Erika Kokonoe.


[Erika-tan adalah gadis favoritku♡.] 


[Kau masih menyukai karakter berambut merah, ya?] 


[Bukan hanya tentang rambut, tahu?! Erika-tan mungkin nakal, tapi dia menunjukkan sisi yang berbeda sebagai tokoh utama... Oh! Bagaimana kalau kita menonton episode terbaru bersama sekarang?! Aku juga ingin menontonnya ulang!] 


[Eh...] 


[Oh, tunggu. Apakah kau sedang belajar atau apa?] 


[Tidak. Aku baru saja akan menontonnya.]


Aku akhirnya memberi sedikit kebohongan. 


Sejujurnya, aku ingin fokus belajar, tetapi ini undangan dari sahabat terbaikku. Aku memutuskan untuk memprioritaskan persahabatan kami. Meskipun aku tidak bisa membiarkan Kouhai-chan datang ke tempatku, kami masih bisa menonton bersama menggunakan situs streaming.


[…Maaf telah mengganggu belajarmu.] 


[Kau tahu?] 


[Aku bisa tahu. Aku kenal kepribadianmu, Senpai. Kau sadar akan itu, kan?] 


[Yah, memang benar aku ingin menonton 'Kimi Hana.' Episode ini mungkin yang biasa, bukan? Logika berpikir, minggu depan harusnya episode serius.] 


[Huh? Bagaimana kau tahu itu?] 


[Psikologisnya, orang merasa lebih terpengaruh oleh kesedihan ketika itu datang setelah kebahagiaan. Menunjukkan kehidupan sehari-hari dan membuat penonton merasa bahagia terlebih dahulu, lalu memberi mereka perkembangan serius dapat menciptakan dampak yang lebih besar. Itulah mengapa aku ingin sepenuhnya menikmati kebahagiaan dalam episode ini, dan kemudian aku akan menyiapkan diri untuk neraka yang akan datang minggu depan.] 


[Jangan membuat prediksi yang mendekati spoiler, oke?]


'Ini sebabnya orang dengan pikiran encer itu begitu~ !' kata Kouhai-chan. 


Syukurlah. Ku pikir upaya ku mengubah suasana melalui percakapan mungkin berhasil karena dia tampak minta maaf berdasarkan perkataannya, dan sepertinya berhasil dengan baik.


[Oh, tunggu sebentar. Karena kita sudah di sini, aku akan siapkan sedikit cola dan camilan.] 


[Ehh, aku iri!] 


[Nih, silakan.]


[Wow, berhenti menggodaku dengan makanan!]


Aku mengirim gambar cola dan es krim, dan Kouhai-chan berseru.


[Lagi pula, itu Häagen-Dazs! Aku iri padamu. Orangtuaku ketat, makan camilan larut malam itu tidak boleh.] 


[Itu salah satu keuntungan tinggal sendiri.]


Tapi itu bukan berarti orangtuaku tidak ketat. Sebaliknya, mereka terlalu ketat. Aku belum memberi tahu Kouhai-chan, tetapi keluarga Kagisaka, tempatku lahir, adalah keluarga terkemuka dan terkenal di lingkungan tertentu.

【Dengar, Kimitaka. Begitu kamu lahir dalam keluarga Kagisaka, masa depanmu sudah ditentukan.】


Ucapan ayahku yang ketat muncul lagi di pikiranku. 


Tumbuh sebagai anak kedua keluarga utama Kagisaka, aku didorong untuk mempelajari berbagai pelajaran sejak usia dini.


Aku dididik untuk menunjukkan wajah ramah kepada kerabat dan rombongan orangtuaku. Aku terus-menerus ditanamkan filosofi menjadi roda dalam keluarga terhormat.


Akibatnya, dengan ekspresi yang agak klasik... Aku memberontak. Mudah sekali dipahami mengapa.


(sekarang jika ku pikir tentang itu, itu adalah reaksi yang alami.)


Ini seperti seorang anak Kristen yang taat lelah dengan ajaran Tuhan dan menjadi penyembah death metal sebagai musisi rock. 


Jadi, Kimitaka Kagisaka menjauh dari rumah orangtuanya dan mulai tinggal sendiri di sebuah apartemen satu kamar kecil dan murah.


[Senpai, apakah kau siap?] 


[Ya. Terima kasih telah menunggu.]


Tujuanku adalah berdiri sendiri tanpa kembali ke keluarga utama Kagisaka.


Itulah sebabnya aku akan mengembalikan semua biaya hidup yang aku pinjam dan mendedikasikan diriku untuk belajar setiap hari, berharap dapat masuk ke universitas yang layak untuk bertahan hidup dalam masyarakat modern hanya dengan kemampuanku sendiri.

Namun, tidak perlu memberatkan Kouhai-chan dengan keadaan yang begitu rumit. 


Kami di sini untuk menikmati anime sebagai teman otaku larut malam. 


Apa yang kita butuhkan bukanlah drama keluarga yang suram tapi minuman bersoda dan permen, bukan begitu?


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2