Ore ni Dake Tsumetai Tomori-san ni Ura Aka Shitteru to Ittara? - Volume 1 Chapter 5.2 Bahasa Indonesia


 Obrolan Para Gadis di Hari Libur 2

 

"Mungkin tidak ada yang tahu LINE Kagisaka-kun." 


"Yeah, mungkin. Aku bahkan tidak bisa membayangkan si penyendiri ini menukar kontak LINE." 


"Bahkan aku tidak bisa mendapatkan LINE Kagisaka-kun..." 


"Azusa, sepertinya kamu cukup peduli dengan Kagisaka." 


"―― Tidak benar-benar? Itu tugasku sebagai perwakilan kelas." 


"begitukah, kamu ingin merubah seorang pria yang tidak bisa menyatu dengan kelas." 


"Orang itu. Meskipun dia memiliki kepribadian yang buruk... Aku pikir dia bisa berhasil jika dia mencoba." 


"Oh, ya. Kalau dipikir-pikir, Tsubacchi juga mengatakan sesuatu yang serupa." 


"Homura-kun?"


Menanggapi pertanyaanku, Chifuyu berbisik seolah-olah dia akan berbagi rahasia.


"Nilai ujian Kagisaka lumayan bagus, tapi nilai pendidikan jasmani cukup buruk. Tsubacchi mengatakan dia mungkin sengaja melakukannya." 


"Oh..." 


"Sekolah kita memiliki judo dalam kelas pendidikan jasmani pilihan untuk siswa kelas satu, kan? Tsubacchi berakhir dengan Kagisaka di sana." 


"Benar, Homura-kun di klub judo."

Banyak orang terkejut ketika mendengar ini karena Homura-kun terlihat lebih seperti seseorang yang terlibat dalam sepak bola atau bola basket. 


Dia sebenarnya terampil cukup tinggi untuk menduduki peringkat tinggi di Inter-High, tapi...


"Jadi, selama kelas pendidikan jasmani, Tsubacchi melakukan sesi randori (sparing) dengan Kagisaka. Dan pada saat itu, dia tampaknya berpikir Kagisaka bukanlah orang biasa." 


"Mengapa?" 


"Sabuk hitam judo bisa memahami keterampilan lawan hanya dengan bergulat dengan mereka! Itu terjadi di Gin Kamu!" 


"Gin Kamuy?" (TN: Gin= silver, mungkin merujuk pada golden kamuy.) 


"Kamu tidak tahu? Nanti aku biarkan kamu baca seluruh seri! Tapi intinya adalah Kagisaka mungkin menyembunyikan fakta bahwa dia bisa berolahraga."


Dia sebenarnya bisa melakukannya tapi menyembunyikannya, ya? Itu mengingatkanku, aku punya kesan seperti itu juga.


"Tsubacchi, dia sudah sangat tertarik pada Kagisaka untuk waktu yang lama." 


"Homura-kun berada di kelas yang sama dengan Kagisaka-kun tahun lalu juga." 


"Sama denganmu, Azusa. Kamu adalah perwakilan kelas bersama Tsubacchi tahun lalu." 


"Yeah, benar. Chifuyu, mungkin kamu tidak tahu karena kamu berada di kelas yang berbeda tahun lalu... Pada hari terakhir sebelum festival olahraga, ada masalah." 


"Masalah?" 


"Ada pertengkaran antara seorang anak laki-laki dan seorang gadis."

Itu adalah cerita umum. 

Selama acara sekolah, seringkali ada retak di antara persatuan antara anak laki-laki dan perempuan. 


Kebijakanku adalah untuk menghentikan setiap potensi masalah sejak awal, tetapi saat itu, itu adalah festival olahraga sekolah menengah pertamaku, dan aku terlalu sibuk untuk menangani berbagai hal. 


Saat aku sadar, secara berlebihan, itu berada di ambang perang saudara.


"Homura-kun dan aku berusaha tetap netral, tetapi kami bahkan tidak punya kesempatan untuk bernegosiasi gencatan senjata. Itu sangat sulit." 


"Tapi kelas Azusa berhubungan baik pada hari yang sebenarnya, sejauh yang aku ingat?" 


"Yah... karena Kagisaka-kun ikut campur. [Aku tidak tahan terlibat dalam pertarungan yang tidak ada gunanya lagi.] Dia berkata begitu dan merobek bendera besar yang telah kita buat untuk memberi semangat selama festival olahraga. Bendera yang kita semua kerahkan hati kita untuk membuatnya." 


"Tidakkah itu terlalu berlebihan?! Dia terlalu jauh!" 


"Aku juga kaget pada awalnya. Tapi, pada akhirnya, itu menjadi katalis untuk rekonsiliasi." 


"Apa?... Apa artinya itu?" 


"Ada kritik dari baik anak laki-laki maupun anak perempuan terhadap Kagisaka-kun." 


"Heh, bukankah dia di pihak anak laki-laki... tidak mungkin." 


"Benar. Kagisaka-kun sama sekali tidak ikut campur dalam konflik itu, seperti aku dan Homura-kun."


Seorang tak bisa bekerjasama dari luar. 

Itulah posisi Kimitaka Kagisaka.

"Dan itulah mengapa anak laki-laki dan perempuan bisa bersatu." 


"Jadi, itu seperti protagonis dan rival bergabung karena muncul musuh baru?" 


"Sesuatu seperti itu. Tidak ada yang benar-benar ingin merusak festival olahraga. Mungkin, mereka mencari cara untuk mencapai kompromi di dalam hati mereka."


Jadi kami dengan cepat membuat bendera baru dan secara bertahap meminta maaf satu sama lain dalam prosesnya, dan pada hari festival, kami benar-benar rekonsiliasi. 


Festival olahraga Kelas 1-B berakhir dengan catatan positif. 


Di after-party di restoran okonomiyaki, suasana yang ada pada saat pest aitu terasa seperti konflik kemarin hanyalah kebohongan.


―― Ya, kecuali satu orang. 

Kecuali Kagisaka-kun, yang tidak datang ke pertemuan pesta setelah acara.


"Nah, pada akhirnya, berkat Kagisaka, festival olahraga 1-B berjalan baik?" 


"Benar, semuanya berjalan sesuai rencana Kagisaka-kun." 


"Heh? Menurut rencananya Kagisaka...?" 


"Dia sengaja merobek bendera untuk menyatukan semua orang. Kagisaka-kun kurang kooperatif, tapi bukan tipe orang yang tiba-tiba memukul seseorang atau melakukan sesuatu seperti itu." 


"Jadi, jika begitu, itu luar biasa... tapi masih sulit untuk percaya semua itu adalah rencananya." 


'Itu bukan matematika yang terhitung, bagaimanapun juga.' Chifuyu mengunyah cheesecake.


(Aku bisa mengerti mengapa Chifuyu berpikir begitu)

Sebenarnya, tidak satupun teman sekelas di 1-B bahkan berpikir bahwa Kagisaka-kun telah merencanakannya. Kecuali aku. 

Karena pada hari festival olahraga, aku memanggil Kagisaka-kun dan berbicara dengannya.

“Mengapa kamu melakukan itu kemarin? Menjadikan dirimu penjahat!”


"Penjahat? Apa yang kamu bicarakan?" 


"Jangan membodohiku! Apakah kamu pikir aku tidak akan sadar? Kita bisa membahasnya bersama-sama—" 


"Kita sudah melewati tahap itu pada saat itu. Kamu, yang cerdas, seharusnya mengerti." 


"Tapi, masih! Pada akhirnya, kritik diarahkan padamu—" 


"Itu yang terbaik. Selain itu, cara berpikir Tomori itu idealis." 


"Omong kosong..." 


"Terkadang, tidak semuanya berakhir bahagia untuk semua orang. Kamu, yang menjadi pemimpin, harus melihat segalanya secara rasional. Jika kamu terus mengejar idealisme, kamu akan kehilangan pijakanmu." 


"Cukup... Kamu terlalu menggurui! Kenapa kamu berbicara seolah kamu tahu segalanya?" 


" Aku tahu. Mungkin kamu belum pernah mengalami kegagalan besar yang membuatmu ingin mati, kan? Itulah sebabnya kamu pikir kamu bisa melakukan apa pun jika kamu mencoba." 


Kata-katanya saat itu terasa seperti dia bisa melihat ke dalam hatiku. 

Memang benar, aku belum pernah mengalami kegagalan besar seperti itu.


(Tapi... apakah Kagisaka-kun berbeda?)


Kata-katanya seperti dia memberiku nasihat, memperingatkanku, dengan kata-kata dewasa. 

Pada saat itu, dia memiliki ekspresi menyesal, seolah-olah dia telah membuat kegagalan besar yang membuatnya ingin mati.


(Itulah mengapa dia membuat strategi untuk mencegah teman sekelasnya membuat kesalahan.)


Dia dengan tenang membaca emosi siswa, menyiapkan tantangan yang tepat untuk menyatukan kelas, dan memastikan bahwa kritik diarahkan hanya pada dirinya sendiri...


"Seperti menjadi protagonis."


Seperti pahlawan dalam cerita, Kimitaka Kagisaka menyelesaikan insiden dengan mengorbankan dirinya sendiri. 


Aku pikir Homura-kun juga berpikir sepertiku. 


Mungkin itulah mengapa kami berdua menghormati Kagisaka-kun—


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2