Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru - Volume 1 Chapter 1.2 Bahasa Indonesia


 Gal and Meetup 2

 

Saat sedang naik eskalator bersama, tiba-tiba Tsumakawa melemparkan pertanyaan padaku.

"Minacho, sebagai seorang 'gal,' apakah kamu kecewa?" "...."

Aku terkejut karena dia melemparkan pertanyaan yang cukup dekat dengan apa yang sedang aku pikirkan. 

Saat aku tetap diam, Tsumakawa-san, entah mengapa, terus berbicara dengan senyum cerah di wajahnya.

"Maaf, aku tidak mengatakan bahwa aku seorang 'gal' sampai hari ini. Di antara teman-teman yang biasa aku temui, tidak ada yang suka novel ringan, jadi aku menggunakan akun anonim untuk berinteraksi denganmu, Nezumayo. Tapi, aku pikir aku juga memiliki pemikiran tersembunyi di hatiku bahwa mungkin agak aneh menyebut diriku sendiri sebagai seorang 'gal' yang suka novel ringan. Aku tidak bermaksud menyembunyikannya, tapi agak tidak adil karena aku tidak pernah memberitahumu ... terkejut, kan?" 

"....Ya, aku sangat terkejut. Pertama-tama, aku bahkan tidak berpikir kamu adalah seorang gal..." 

"Tapi bahkan jika itu terungkap sebelumnya, itu tidak masalah. Aku hanya ingin bertemu dengan Nezumayo hari ini."

Dengan mengatakan itu, Tsumakawa-san berbalik padaku dan tersenyum. 

Sebagai tanggapan, aku tidak tahu ekspresi apa yang harus aku tunjukkan dan akhirnya hanya tersenyum getir, di antara senyuman dan rasa canggung. Kemudian, dia meraih tanganku dan berkata,

"Senang bertemu denganmu, Nezumayo-kun. Aku Minacho, seorang siswi SMA dari Saitama, dan aku adalah seorang 'gal' sepenuhnya—tolong jaga baik-baik aku di masa depan!" 

"....Senang bertemu juga..."

Tidak dapat menangkap tangan kanannya yang ditawarkan, aku hanya berhasil mengatakan sesuatu seperti itu. 

Kemudian, dia menggenggam tangan kananku sendiri dan berkata, 'Ini, berjabat tangan!'——Pada saat itu, aku merasakan tanganku dibalut oleh sentuhan lembut dan feminin.

Apa ini kelembutan yang...?! Apakah mungkin bahwa gadis-gadis ini terbuat sepenuhnya dari puding panggang atau sesuatu?

Ketika kita turun dari eskalator, Tsumakawa dan aku masing-masing mengambil salinan volume pertama 'Tenkon,' yang ditumpuk di bagian novel ringan. Dan tentu saja, kita berdua mulai melihat novel ringan di lantai ini.

Saat aku terkesima melihat seleksi buku yang luas di toko, Tsumakawa di sebelahku mengambil novel ringan dari rak. Kemudian, dia menunjukkan cover dan berkata,

"Lihat, lihat! Seni dari Iida Paberu-sensei——sangat keren!" 

"Aku setuju. Meskipun eksplisit, tidak terlalu vulgar, yang mengesankan." 

"Yeah! Cover ini sangat mencolok dan berantakan!" 

"Apa yang kamu maksud dengan mencolok dan berantakan... Yah, memang mencolok, tapi tidak begitu berantakan... Kalau boleh dikatakan, ini moe dan berantakan yang terorganisir dengan baik." 

"Bukankah lebih aneh mengatakan itu 'moe dan berantakan yang terorganisir dengan baik'?" 

Setelah aku menjawab seperti itu, Tsumakawa menyahut dan tertawa lagi.

Meskipun kita hanya memiliki percakapan yang kurang berarti... gal ini, rasanya dia sedang bersenang-senang terlalu banyak. 

Namun, meskipun sulit dipercayai, aku bisa merasakan bahwa ini adalah Minacho yang sejati melalui pertukaran ringan ini.

.. Aku mengerti. Gadis ini, yang selalu melakukan pertukaran konyol denganku di Twitter, adalah Minacho yang sebenarnya...

『Bisakah seseorang memberiku rekomendasi untuk novel ringan yang bagus?』 

『Benar itu +1! Beri tahu Minacho ini novel apa yang kau rekomendasikan!』 

『Tolong jangan membalas tweet orang lain yang meminta rekomendasi. 

Sangat egosentris』 

『Anda benar! Lalu, mari bertukar rekomendasi novel ringan! Aku akan memberikan rekomendasi Minacho, jadi berikan juga satu rekomendasi!』 

『Dalam hal ini, aku merekomendasikan 'Tenkon'!』

 『Terima kasih~! Nah, selamat tinggal!』 

『Itu bukan yang kau janjikan!』

Aku sering kali bertukar percakapan seperti ini dengan Minacho-san di media sosial. 

... Aku tidak pernah membayangkan bahwa orang yang ku ajak bicara adalah gal dari kelas yang sama, meskipun.


"Hm? Ada apa? Apa kamu sudah jatuh cinta pada Minacho?" 

"Tidak, bukan seperti itu..."

Sementara aku tenggelam dalam pemikiran sambil melihat Tsumakawa-san, dia mengatakan sesuatu yang tak terduga. 

Mungkin dia bertanya dengan bercanda, tapi aku tidak pernah bisa membayangkan jatuh cinta pada seorang gadis tiga dimensi. 

Namun, dia melanjutkan dengan senyum ceria yang disengaja,


"Eh—. Jika Nezumayo-kun jatuh cinta padaku, aku akan sangat senang." 

"Tidak, bukan begitu. Aku belum jatuh cinta padamu...!" 

"Tidak perlu malu-malu. Jujur saja, kau——" 

"Hei... Bisakah kamu tidak menyubit pipiku tanpa izinku? Kamu, para gal, memiliki rasa ruang pribadi yang terlalu dekat!" 

"Heheh, begitulah rasanya menjadi seorang 'gal'." 

"Apa jenis emosi yang kamu tunjukkan dengan wajah sombong itu?"

Aku melawan Tsumakawa, yang sedang memijat pipiku dengan tangan kanannya. 

Gadis ini, dengan memanfaatkan statusnya sebagai 'gal,' terlalu santai dengan sentuhan fisiknya...! 

Aku tidak keberatan dia bersikap santai, tapi sebelum melakukan kontak fisik, apakah dia setidaknya bisa mempertimbangkan apakah orang lain nyaman atau tidak!?

 

***

 

Dan begitu, Minacho (Tsumakawa-san) dan aku menjelajahi toko hingga sekitar pukul 2 siang, dan waktu mulai sesi tanda tangan tiba. 

Kami berpartisipasi, mendapatkan tanda tangan penulis 'Tenkon' dibuku kami, dan sekarang, dengan senyum puas setelah mencapai tujuan kami, kami istirahat di kafe terdekat.


"Yatta! Aku mendapatkan tanda tangan Nasutake-sensei! Kegembiraanku melonjak!" 


"Benar? Ketika aku benar-benar melihat penulisnya secara langsung, aku juga tidak bisa menahan kegembiraanku... Kegembiraanku melonjak!" 


"Hei, bisakah kamu tidak secara sembarangan menggunakan bahasa 'gal' yang aku pakai? Apakah kamu meremehkan para 'gal'?"

Diberitahu begitu oleh Tsumakawa yang duduk di depanku, aku meminta maaf dan berkata aku minta maaf. 

Ngomong-ngomong, kafe ini adalah tipe tempat di mana kamu memesan minumanmu lebih dahulu. 

Aku mendapatkan kopi es, sedangkan Tsumakawa memesan vanilla frappuccinonya dengan berbagai topping, mengubahnya dari yang semula putih menjadi cairan berwarna coklat. 

Aku tidak yakin apakah masih bisa disebut vanilla frappuccino setelah semua itu...


"Hei一, hari ini sangat menyenangkan! Terima kasih, Nezumayo!" 


"…Hm? Mengapa kamu berterima kasih padaku?" 


"Huh? Yah, karena aku mengatakan 'Aku ingin bertemu denganmu', kita bertemu, dan itu sangat menyenangkan, jadi bukankah tepat untuk mengucapkan 'terima kasih'? Apakah ada kata lain selain 'terima kasih' yang bisa diucapkan?" 


"….."


Dengan mengatakan itu tanpa ragu, Tsumakawa tersenyum padaku... dan melihatku, aku tanpa sadar berpaling. 


Menanggapi reaksiku, ekspresi Tsumakawa-san menjadi terlihat nakal, dan dia melanjutkan.


"Tahu kan, aku pikir mungkin Nezumayo-kun akan gugup di sekitarku, seorang 'gal', dan berhenti berbicara padaku—tapi hehe, sangat menyenangkan! Kamu melakukan pekerjaan dengan baik!" 


"...Minacho-san, apakah kamu meremehkanku?" 


"Tunggu, aku tidak meremehkanmu! ——Juga, bukan seperti aku berpikir bahwa jika aku sedikit lebih baik padamu, kamu mungkin akan jatuh cinta padaku dan menjadi seorang pria yang berguna bagiku atau apa pun! Aku benar-benar tidak berpikir seperti itu!" 

"Aku merasa diremehkan lebih dari yang kupikirkan... jangan meremehkanku sambil berakting seperti tsundere!" 


"Oh ya, mengganti topik, bukankah tsundere itu hebat? Aku benar-benar suka gadis-gadis tsundere! Nezumayo, apakah kamu suka tsundere?" 


"Mungkin di antara para pria yang membaca novel ringan, tidak ada yang tidak suka tsundere." 


"Ahaha, benar kan? ——Hmm, aku tidak mengatakan bahwa aku senang menemukan seseorang yang juga suka tsundere seperti aku atau apa pun, tapi bagus juga mendengarnya!"


"Jangan berubah menjadi tsundere sepenuhnya bahkan ketika mengekspresikan kegembiraan menemukan seseorang yang suka tsundere. Tsundere-mu mulai mengalami keruntuhan gestalt."


Ketika aku menyahut seperti itu, Tsumakawa tampaknya masih menikmati dirinya dan mengatakan, 'Tidak mungkin terjadi Keruntuhan Gestalt!'


... Tampaknya gadis ini terlalu senang berbicara dengan gaya yang mirip tsundere.


Ketika aku hampir tertawa dengan pemikiran itu, Tsumakawa mengambil teguk dari vanilla frappuccinonya, lalu dengan ekspresi yang tenang, dia tersenyum dan berkata,


"Tapi tahu kan, aku suka gadis tsundere, tapi aku tidak bisa menjadi tsundere ... Lihat, aku cenderung langsung mengeluarkan apa yang aku pikirkan. Apakah kamu kaget?" 


"Secara pribadi, aku sama sekali tidak terkejut." 


"Heheh——Nah, aku pikir tidak mengatakan apa yang kamu pikirkan mungkin menjadi kekurangan. Apakah tidak lebih baik mengatakan perasaanmu terlebih dahulu, seperti 'Aku suka kamu!' kepada orang yang kamu suka, sehingga mereka tidak kesulitan menyukaimu balik? Lihatlah, aku tipe orang yang cenderung mengatakan perasaanku terlebih dahulu. 

Paham?" 

"Aku tidak mengerti, tapi pada saat yang sama, aku mengerti." 


"Mana yang benar?"


Tsumakawa menggoda aku dengan sindiran itu, tapi itu sebenarnya cukup mendekati perasaan sebenarnya. 

Meskipun aku pribadi tidak bisa berhubungan dengan itu, aku bisa memahami mengapa beberapa orang seperti itu. 

Dengan pikiran ini, aku menatap Tsumakawa.


"Yah, tidak perlu mengerti apa yang aku maksud."


... Bukan seperti itu sesuatu yang penting, tapi aku pikir dia telah tersenyum bahagia sepanjang hari ini.


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2