Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru - Volume 1 Chapter 1.4 Bahasa Indonesia


 Gal and Meetup 4

 

"Aku minta maaf, Minacho-san... Bahkan menjadi teman agak sulit..." 


"Haaa!? Kamu terlalu keras kepala! Aku akan berubah menjadi setan dan sangat marah padamu!" 


"Bisakah kamu tidak tiba-tiba menjadi begitu menakutkan dan marah dengan cara yang tidak masuk akal?"


Gadis kulit putih itu mengatakan sesuatu yang menakutkan dengan nada intens, dan emosi jujurku meluncur keluar. 

Kemudian, dia menyilangkan lengannya dan memberiku tatapan tajam.


"Tidakkah kamu akan menjelaskan alasannya?"


Jadi, dengan enggan aku mulai menceritakan kisahku sendiri, sesuatu yang sebenarnya tidak ingin ku bicarakan.


"Sebenarnya, aku agak skeptis terhadap wanita... Ada dua peristiwa yang menyebabkan ini — pertama, ketika aku masih kelas satu SMP. Seorang idola yang ku dukung bersama saudara perempuan ku tiba-tiba mengumumkan di Twitter, 'Aku akan menikah dan pensiun sebagai idola!' 


"Huh, itu kabar bagus. Kamu seharusnya memberikan dukungan." 


"Apa yang bagus dari itu? Itu pengumuman pernikahan dan pengumuman pensiun pada saat yang sama! Yuna-chan kita, yang kita dukung sebagai idola, keluar dari dunia idola! Dan yang lebih parah, dia berada di grup no-dating, tetapi dia terlibat dalam hubungan romantis penuh saat aktif! Aktor tampan itu benar-benar tidak dapat dimaafkan..." 


"Ekspresimu terlalu intens. Tapi hei, bukankah wajar bagi idola favoritmu akhirnya menikah? Seberapa banyak Nezumayo menyukai idola itu?" 


"Cukup untuk mengumpulkan semua bola naga." 


"Seperti bisa memenuhi tuntutan mustahil Putri Kaguya yang diajukan kepada pangeran yang melamarnya dalam ‘Kisah Pemotong Bambu’!?"


Setelah aku menyahut seperti itu, Tsumakawa tertawa keras dan menjawab dengan suara riang.

Hentikan, jangan tertawa. Itu tadi bukan lelucon. 

Sebenarnya, aku serius mati-matian bisa melakukannya!


"Insiden itu membuatku bertekad kuat bahwa aku tidak akan percaya pada wanita tiga dimensi — namun, aku jatuh cinta pada seniman perempuan 'ArlSU' tidak lama setelahnya." 


"Tekadmu runtuh terlalu cepat! Seperti dua panel manga." 


"Tidak, tidak seperti idola, bukan karena penampilannya aku jatuh cinta pada seniman perempuan itu! Aku hanya suka lagu-lagu ArlSU, dan karena perasaanku terhadap ArlSU bukanlah romantik, aku tidak akan membuat kesalahan yang sama lagi! Tahu kan, aku belajar dari kegagalanku!" 


"Begitu...? Jika kamu tidak tertarik padanya dan hanya menjadi penggemar, itu tidak masalah, kan?" 


"Bagaimanapun juga, begitulah aku mulai mempromosikan penyanyi ArlSU... Dan kemudian, dua tahun kemudian, dia berkata di acara radio, '[Aku benar-benar tidak bisa mendapatkan pacar, seseorang tolong ambil aku!] Namun, segera setelah itu, dia ketahuan berselingkuh dengan presiden perusahaan besar, dan itu menjadi topik hangat di internet..."


 "Ah..." 


"dimomen itu. Aku memutuskan bahwa aku tidak akan pernah mengharapkan apa pun dari wanita tiga dimensi lagi." 


"Sepertinya kamu benar-benar terpikat padanya, ya?"

Dia membuat komentar yang tepat. Yah, mungkin.


Sebenarnya, aku bukan penggemar karena wajahnya, tetapi ketika skandal perselingkuhan ArlSU terungkap, aku merasa sama seperti ketika Yuna mengkhianatiku! Sial!


"Begitu... setelah mengalami pengalaman seperti itu dua kali, aku... aku tidak bisa percaya lagi pada wanita di dunia nyata karena wanita akan mengkhianatiku. Itulah sebabnya aku tidak membutuhkan pacar atau teman wanita. Aku memutuskan untuk tidak terlibat dengan wanita di dunia nyata, dan sebagai gantinya, aku hanya akan menuangkan cintaku ke dalam pacar dua dimensi yang hidup di dunia fiksi..." 


" .... " 


"Itulah alasanku tidak bisa berteman denganmu... Maaf."


Setelah berbicara panjang lebar, aku memberitahunya lagi, dan aku membungkuk perlahan.

 Jujur saja, ini adalah kisah yang sulit dipahami oleh orang lain, tetapi aku sangat terlibat secara emosional, dan itulah kenyataannya. Jadi, ketika aku merasa dikhianati, aku benar-benar terluka.

Cinta yang aku tawarkan dan cinta yang ku terima sepenuhnya tidak seimbang. Apa yang ku tawarkan adalah dedikasi yang tulus, tetapi apa yang kembali terasa seperti lentera kertas. 

Aku tidak tahan kenyataan bahwa apa yang ku berikan nyata dan substansial, tetapi yang ku terima kosong...


Saat aku terus menumpuk pikiran ini, gal berkulit putih di depanku dengan hati-hati memilih kata-katanya dan berbicara.


"Nah, itu hanya karena kamu tertarik pada beberapa selebriti bodoh. Apakah kita menjadi teman atau tidak, hal-hal seperti itu tidak masalah, kan? — Miona tidak akan menipumu, jadi mari menjadi teman." 


"Aku tahu itu di pikiranku... Tetapi, karena pengalaman yang telah menumpuk di dalam diriku, aku... aku takut menjadi teman dengan gadis tiga dimensi..." 


" .... " 


"Aku tidak dapat memisahkan pikiran ini. Bagiku, dua yang ku dukung dan wanita di sekitarku... Mereka terlihat seperti makhluk yang sama. Itulah sebabnya aku takut. Aku merasa tidak ingin kau mendekat lebih dekat... uh, aku tahu itu terdengar menyedihkan." 


" ....hmm, aku mengerti. Nah, tidak masalah. ——yosh-yosh."


Aku tidak tahu bagian mana dari yang baru saja kukatakan yang bisa meyakinkannya. Tiba-tiba, Tsumakawa, seolah-olah dia mengerti sesuatu, mulai membelai kepalaku.


"Hah—? Jangan bertindak seperti nenekku!" 


"Kenapa nenek? Setidaknya katakan aku ibumu."


Sementara Tsumakawa-san membalas, aku memalingkan kepala dan melarikan diri dari tangannya. 

Meskipun baru saja bicara tentang merasa tidak nyaman di sekitar wanita, dia melakukan gerakan ini... semua gal itu menakutkan... 

Saat aku berpikir begitu, Tsumakawa memberikan senyuman nakal setelah melihat ekspresi canggungku.


"Untuk saat ini, mari kembali. —Bagaimana kalau kita naik kereta bersama?" 


"Ah, baiklah..."


Dengan percakapan itu, Tsumakawa dan aku meninggalkan kafe. Lalu, tanpa mengucapkan sepatah kata pun satu sama lain, kami tiba di Stasiun Shibuya. Kami melewati gerbang tiket, naik kereta Jalur Shonan-Shinjuku, dan di tengah kereta yang ramai——


"Sangat penuh..." 


"Yeah..."


Itu satu-satunya percakapan yang kami miliki hingga kami mencapai stasiun terdekatku, 'Stasiun Saitama Shintoshin.'


"Nah, ini pemberhentianku."


Hari ini menyenangkan, tetapi mulai sekarang, aku dapat kembali ke hubungan biasa dan tidak berhubungan dengan Tsumakawa-san, pikirku ketika aku turun dari kereta. 

Pada saat yang sama, dia tersenyum dan melambai padaku dan berkata,


"Ayo kita bertemu lagi suatu saat!" 


"Huh... Bertemu lagi...?" 


"Sampai jumpa! Gal peace!"

Dengan senyum di wajahnya, Tsumakawa-san membuat gerakan 'Gal peace', membuat tanda damai dengan kedua tangannya, lalu membalikkannya dengan ujung jari menunjuk ke bawah. 

Dia terus melakukannya sampai pintu tertutup... dan akhirnya, kereta, membawa gal berkulit putih yang tersenyum dengan jahil, mendapatkan kecepatan dan menjauh meninggalkan stasiun.


"...Ku bilang kita tidak bisa menjadi teman, jadi seharusnya tidak ada pertemuan berikutnya..."


Meskipun aku menyahut seperti itu dengan mata yang terdiam, kereta sudah jauh di luar jangkauan pandangku... jadi tidak mungkin dia bisa mendengarku.


Translator: NyanNyan-tan 

Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2