Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru - Volume 1 Chapter 2.1 Bahasa Indonesia


 Gal dan Waktu istirahat 1

 

Beberapa hari telah berlalu sejak aku pergi ke sesi tanda tangan penulis novel ringan dengan Tsumakawa-san (juga dikenal sebagai Minacho-san).


"Baiklah, itu saja untuk hari ini. Selanjutnya, kita akan mengerjakan terjemahan halaman 36 dari bahasa Jepang ke bahasa Inggris. Tolong terjemahkan teks bahasa Inggris untuk halaman ini hingga kelas Rabu depan."


Kata guru bahasa Inggris, meninggalkan kelas. 

Pada saat yang bersamaan, bel berbunyi untuk periode ketiga, menandakan berakhirnya kelas ketiga. 

Dengan begitu, saat istirahat dimulai, ruang kelas diselimuti kebisingan. 


Ditengah itu, salah satu dari dua teman priaku di kelas ini, Koyama (seorang pria gemuk), mendekati tempat dudukku dan berbicara.


"Aku katakan, mari kita Bersama-sama pergi ke kamar kecil!" 


"Mengapa kau mengajakku ke kamar kecil menggunakan nada samurai? Orang samurai kemungkinan besar tidak akan menunjukkan diri saat mereka pergi ke kamar kecil." 


"Jika kau memilih untuk tinggal, aku akan memulai perjalanan ini sendirian." 


"Mengapa pria ini menyatakan dia akan pergi ke kamar kecil sendirian dengan cara yang puitis..."


Saat aku membalas Koyama, teman pria lainnya di kelas ini, Iijima (seorang anak dengan wajah biasa saja), masuk ke dalam percakapan kami dan berkata kepada Koyama,


"Temanku, izinkan aku menemanimu dalam perjalanan singkat ke kamar kecil!" 


"Aku selalu berterimakasih. Mari kita lanjutkan bersama, temanku." 

"Kalian berdua terlalu dekat... Alih-alih berbicara dengan cara puitis, langsung saja ke pokoknya dan pergilah ke kamar kecil!"


Mengabaikan komentarku, teman-temanku, terlibat dalam pertukaran kata-kata yang puitis, menuju ke kamar kecil. 

Sementara itu, aku tetap berada di dalam kelas, mengeluarkan novel ringan yang dilapisi dengan sampul buku dari tas pelajarku. 

Novel ringan ini adalah salah satu karya inspiratif yang sedikit menjadi sensasi online baru-baru ini—dan aku pribadi memberinya rating sekitar 3 bintang saat ini.


...Aku tidak tahu, mengapa otaku selalu terburu-buru memberikan rating dan ulasan terhadap karya? 

Dan tolong, hindari ulasan seperti 'Sudut buku bengkok, satu bintang!' Ayolah, jangan terlalu keras pada penulis!


Saat aku terus membaca novel ringan yang belum selesai dalam diam, tiba-tiba, seseorang mengetuk ringan bahu kirku dua kali.


"Wah!?"


Karena disentuh oleh siapa pun selain teman-temanku adalah sesuatu yang jarang terjadi, aku tersentak sejenak dan segera berbalik untuk memastikan orang yang telah mengetuk bahuku. 


Dan di sana dia... dengan seragam yang agak acak-acakan, sedikit riasan wajah, dan senyum ceria yang tidak terduga—Itu Tsumakawa-san!


"...Wow, sungguh, ini benar-benar Nezumayo. Nezumayo sekelas denganku. Yatta!" 


"Apa maksudmu dengan ‘ini benar-benar Nezumayo’... Sungguh, Tsumakawa-san, apakah kamu bahkan tidak tahu aku adalah teman sekelasmu?" 


"Hei, bukan berarti aku tidak tahu! Hanya saja aku tidak mengenali Yoda? Dia begitu tidak mencolok sehingga aku hampir tidak mengingatnya..." 

"Jika kau akan membuat alasan, bisakah kau setidaknya memperincinya dengan baik sebelum memberikannya?" 


"Aku tidak tahu tentang Yoda, tapi aku selalu bisa mengenali Nezumayo! Yay!" 


"Mengapa kamu memisahkanku dan Nezumayo dalam pikiranmu, gal satu ini... Tidak perlu membedakan antara Yoda dan Nezumayo. Mereka sama, ok?"


Saat aku membalas seperti itu, Tsumakawa-san tertawa ceria, lalu menunjuk buku yang ku baca dan bertanya,


"Apa yang kamu baca?" 


" ...... " 


"Hmm? Mengapa kamu diam? Hehe, itu lucu."


Dengan kata-kata itu dan senyum cerianya, dia berbicara, tetapi di sisi lain, aku dengan cepat memeriksa situasi di sekitarku. 

Lalu, aku menyadari bahwa pandangan beberapa teman sekelas diarahkan pada kami, mungkin sesuatu seperti—mengapa orang yang canggung secara sosial dan pendiam seperti itu diajak bicara oleh Tsumakawa-san yang populer? Tatapan ingin tahu mereka mengalir ke arahku. 

Setelah mengonfirmasi itu, aku berbisik padanya dengan suara kecil.


"...ngomong-ngomong, Tsumakawa-san? Di dalam kelas dengan orang lain di sekitarnya, bukankah lebih baik jika orang sepertiku, yang agak introvert, tidak dihampiri oleh orang sepertimu, yang merupakan bintang bersinar di kelas ini?" 


"Huh? Mengapa?" 


"Mengapa, kau tanya... Karena kau mungkin akan mendapatkan tatapan aneh, dan..." 


"...Ah, aku mengerti. Maksudmu dalam hal kasta sekolah atau sesuatu seperti itu?" 

"Yeah, tepat! Karena kasta itu tidak seimbang, bukankah penting untuk dipisahkan?" 


"Hmm-mhm. Memisahkan interaksi antara anggota kelas yang sama adalah keharusan——Hentikan itu, aku benar-benar tidak paham tentang itu, dasar bodoh."


Tsumakawa, yang pada awalnya tampaknya memahami apa yang aku katakan, entah bagaimana, merespons dengan ucapan yang agak kasar dan dengan ringan mengetuk bahuku. 


Hah? Mengapa dia menunjukkan reaksi yang tampaknya setuju denganku sejenak...? 


Setelah itu, dia dengan santai pindah ke kursi di sebelahku, kursi Matsuda-kun—itu adalah gerakan klasik seorang ekstrovert, pikirku—lalu meletakkan siku di atas meja orang lain dan terus berbicara sambil menghela nafas.


"Aku penggemar berat novel ringan, tahu? Jadi aku sangat suka komedi romantis sekolah yang menangani hierarki juga! Tapi... apakah kita benar-benar perlu membawa itu ke dalam kenyataan?" 


"Huh? Apa maksudmu..." 


"Maksudku, dalam kenyataan, tidak ada yang namanya kasta atau hierarki."


Dengan mengatakan itu, dia dengan cepat memindai seluruh kelas. 

Tsumakawa mengatakan ini, tetapi pada kenyataannya—ada kelompok seperti kelompok laki-laki otaku, kelompok laki-laki olahraga, kelompok perempuan unit kedua yang mencolok, dan unit pertama kelompok campuran yang biasanya dimasuki Tsumakawa dalam kelas ini——Faktanya, kelas ini memiliki struktur yang jelas seperti kasta.


Saat aku mengkonfirmasi itu, Tsumakawa berbicara dengan ekspresi cuek.


"Yang ada hanyalah pembagian ke dalam kelompok, kan? Dan kau bisa mengatakan kelompokmu hanyalah sirkel lain. Tidak ada 'lebih tinggi' atau 'lebih rendah' dalam arti itu." 


" ...... " 

"Itu sebabnya bisa berbicara dengan Nezumayo seperti ini, dan hal yang sama berlaku sebaliknya. Yah, mengatakan 'boleh berbicara' tidak terdengar bagus. Lebih tepatnya, tidak ada yang baik atau buruk dalam kedua kasus itu." 


" ... Tapi menurutku kau bisa mengatakannya demikian karena kau lebih tinggi dalam kasta..." 


"Tidak, sungguh, aku memberi tahumu, tidak ada 'lebih tinggi' atau 'lebih rendah'! Nezumayo hanya menganggap dirinya sendiri di bawah orang lain. Kau hanya berpura-pura ada kasta yang tidak ada dan melihatnya dari sudut pandang yang condong. Hentikan itu. 

Apakah kau protagonis novel ringan atau apa?" 


"Huh? aku, protagonis novel ringan...?" 


"Sepertinya kamu sedikit senang mendengarnya."


Serangkaian pernyataan dari Tsumakawa tadi menggunakan nilai yang tidak aku miliki, jadi sebenarnya, aku tidak bisa tidak sedikit terkesan. 


Melihat diri sendiri sebagai setara dengan semua orang lain, tidak merasa lebih tinggi atau lebih rendah dari teman sekelasmu—ini sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh seseorang yang benar-benar 'mengakui nilai diri mereka sendiri.' 

Dengan kata lain, Tsumakawa mungkin benar-benar seseorang yang bangga dengan cara dia hidup. Perspektifnya agak terlalu mempesona bagiku...


Translator: NyanNyan-tan 


Post a Comment

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2