Ranobe Mo Ore Mo Sukina Gyaru - Volume 1 Chapter 3.3 Bahasa Indonesia


 Gal dan Klub Manga 3

 

Menurutnya, 'aku merasa pulang ke rumah itu merepotkan, jadi aku selalu tidur sejenak di sini.' Hei Nakamachi, bangun! kita mendapatkan tugas dari ketua. Kita perlu menggambar 4-koma untuk majalah klub." 


"Eh...? Ah, Yoda-kun... Senang melihatmu setelah begitu lama, ehehe..." 


"Tak perlu memikirkan itu, Ketua menginginkan kita menggambar 4-koma. aku akan menggambar satu, jadi kamu juga menggambar satu." 


"4-koma? Baiklah... mari kita lihat, mari kita pikirkan bersama-sama alasan apa yang bisaku lakukan untuknya agar dia tidak marah jika aku tidak menggambar empat panel. Mari kita pikirkan bersama-sama!" 


"Jangan mencari alasan untuk malas. Bangun dan gambar 4-komamu."


Saat aku mengatakan itu, Nakamachi menguap besar dan mencoba membujukku. 


"Yoda-kun, mari kita tidur bersama. Rasanya begitu nyaman!" 


Siapa di dunia nyata yang mau tidur siang dengan seorang gadis…?


Jika aku melakukannya, aku mungkin langsung jatuh cinta pada Nakamachi, mengakui perasaan, ditolak, dan itu hanya akan meninggalkan luka di hatiku lagi! 

Sementara aku memikirkan hal-hal itu, tiba-tiba Tsumakawa muncul di sampingku dan menyapa Nakamachi. 


"Halo, Nakamachi-san. Aku seorang gal, yay!" 


"Jangan memberikan pengenalan diri yang tidak memperkenalkan apa pun. Setidaknya sebutkan namamu." 


"... ah, seorang gal. Ada gal cantik di ruang klub, yay!" 


"Nakamachi, jangan memberikan respons setengah sadar. —Ini Miona Tsumakawa-san. Dia gadis ceria yang entah bagaimana ikut serta ketika aku pergi ke kegiatan klub. Dia juga siswa tahun pertama seperti kita." 


"Hai, senang bertemu denganmu! Haruskah aku membuatmu bergabung dengan jajaran rapa gal?" 


"Mengapa kamu mengucapkan sesuatu dengan nada Raja Iblis? — Bagaimanapun, Tsumakawa-san, ini Himeko Nakamachi. Pada dasarnya dia adalah gadis yang tidak melakukan apa-apa di klub selain tidur di sofa sepanjang hari. Dia suka tidur, sepertinya."

 "Halo, aku Nakamachi, dan keluargaku menjalankan toko roti yang lezat. Impianku adalah menikahi pria kaya di masa depan dan hidup nyaman dengan uangnya. Aku juga suka Uber Eats." 

(TN: semacam go food dari gojek)


"Meskipun kita punya tamu di sini, dia bahkan tidak repot-repot bangun dari sofa. Dia benar-benar seperti putri tidur dan sangat menggemaskan! Nezumayo-kun bilang dia seperti anjing besar — aku paham. Dia seperti anjing besar yang kita miliki di rumah!" 


"Ehehe." 


"Mungkin dia tidak bermaksud memujimu..." 


Aku secara naluriah membantah, tetapi kemudian Tsumakawa memberi tahuku, 'Oh, sebenarnya aku memuji dia.' ...Percakapan wanita terlalu berkontekstual tinggi, bukan? Sambil memikirkan hal ini, aku mengusulkan lagi kepada Nakamachi. 


"Bagaimanapun, mari selesaikan dengan cepat dan gambar 4-koma."


Di ruang klub, hanya ada satu pen-tablet dan laptop yang dibeli dengan dana klub, jadi aku memberi isyarat kepada Nakamachi untuk duduk di kursi dengan peralatan tersebut. 

Nakamachi kemudian dengan cepat menggambar 4-koma sambil mengeluh. 


"Aku harap Hina-chan senpai yang menggambar semuanya..." 


Kecepatannya mengejutkan, hanya butuh kurang dari lima menit. 

Setelah dia berkata, 'Sudah selesai, tolong periksa,' aku segera memeriksa 4-koma di layar komputer. 


Judul: Sedang Beristirahat 

Panel 1: Dua bentuk stik digambar, dan mereka memiliki balon ucapan ini. 

【Panel ini mengakhiri 4-koma ini.】 

【Tunggu 4-koma berikutnya!】


"Ini sangat malas! Mengakhiri 4-koma pada panel 1 belum pernah terdengar!" 


"Hahaha. Surrealisme itu bagus, tahu?" 


"Jangan gunakan surrealisme sebagai alasan untuk malas!"


Sambil menatap Nakamachi sambil memberikan celaan ini, Tsumakawa, yang melihat apa yang ditampilkan di layar komputer, berkata, 


"Eh, tidakkah ini sebenarnya cukup lucu?" 


...Yah, tidak sepenuhnya tidak menarik. 

Ada perasaan menahan usaha, meskipun. 


"...Yah, untuk sekarang, aku akan menunjukkannya kepada ketua klub." 


"Yatta, aku selesai menggambar 4-koma." 


"Walaupun kau hanya menggambar satu panel." 


"Semua tentang ekologi dan LOHAS, Yoda-kun... Ngomong-ngomong, LOHAS itu apa?" 


"Saya juga tidak tahu... Mengapa kau tidak mencarinya?" 


"Aku tidak cukup penasaran untuk repot-repot mencarinya." 


"Kau adalah perwujudan ketidaktaatan pemuda. Di zaman ini di mana kamu bisa menemukan hampir segalanya dengan smartphone, kau bahkan tidak bisa menyisihkan usaha untuk mencari..." 


"Aku telah menemukan kebijaksanaan dan daya tarik estetika dari ketidaktahuan, jadi aku tidak perlu mengetahui apa pun lagi." 


"Jangan membenarkan kemalasanmu dengan kata-kata yang terdengar pintar... Ngomong-ngomong, menurut apa yang aku cari tadi, LOHAS adalah singkatan dari 'Lifestyles of Health and Sustainability.' Sepertinya berarti 'gaya hidup sehat dan berkelanjutan.'" 


"Oke, Yoda-kun. Mari kita tidak bicara tentang LOHAS lagi. Informasi itu kebanyakan." 


"Nakamachi, kau yang membawa-bawa, tapi memberi respons yang kesal?" 


Ketika aku menunjukkan hal ini, Nakamachi tertawa ceria dan bangkit dari kursi dengan komputer notebook. 

Lalu, dia kembali berbaring di sofa lagi dan dengan alami tertidur, mengatakan, 'Ahhh... gwaa.' 

Dia terlalu pandai tidur. 


"Jangan tidur selama berbicara dengan orang lain!" 


"...Nezumayo, apakah kamu punya teman perempuan yang dekat?" 


Entah mengapa, Tsumakawa, dengan ekspresi yang tampak bosan, memalingkan wajahnya dariku seolah menghindari kontak mata dan dengan nada agak sedih, bertanya kepadaku. 

"Teman perempuan yang dekat? Lebih tepatnya Nakamachi hanya teman klub... Kami tidak berkumpul bersama di hari libur kami, jadi kami pasti bukan teman dalam arti teman perempuan..." 


"Benarkah? Tapi tadi, kalian berdua sepertinya cukup akrab. Jika bisa memiliki percakapan yang ramah berarti menjadi teman, maka bukankah hubunganmu dengannya akan menjadi hubungan teman?”


"Hah? Bukankah terlalu cepat untuk menyebutnya berteman berdasarkan hanya itu?" 

"Apakah begitu? ... Karena bagiku, kamu memanggilku 'Tsumakawa-san', kan? Tapi kamu memanggil Nakamachi pada namanya tanpa akhiran... Bukankah kamu dengan jelas mendiskriminasikan kami berdua?" 


"Aku... aku tidak mendiskriminasi... hanya saja kita sudah melakukan kegiatan klub bersama sejak kita pertama kali masuk sekolah, dan aku sudah terbiasa dengan Nakamachi..." 


"Lihat? Lama waktu yang kamu habiskan bersama membuat perbedaan yang jelas. Nakamachi, yang sudah bersamamu sejak awal sebagai teman klub, dan aku, hanya teman sekelas yang baru-baru ini kamu kenal — itulah mengapa kamu menambahkan 'san' ke namaku, bukan? Karena kamu belum membuka dirimu padaku." 


"... .. " 


"Pukulan yang didorong oleh emosi yang pasti 'bukan' cemburu!" 


"Pukulan yang didorong oleh emosi yang pasti bukan cemburu!?"


Aku mengulang kata-kata Tsumakawa dengan terkejut saat tiba-tiba aku dipukul di bahu dengan kata-kata misterius. 

Uh, jenis pukulan apa ini? Jika aku mengambil kata-katanya apa adanya, sepertinya dikonfirmasi bahwa dia tidak memukulku karena cemburu terhadap hubunganku dengan Nakamachi (?) 


Saat aku panik seperti itu, Tsumakawa melanjutkan dengan wajah yang tampak kesal secara sederhana melanjutkan kata-katanya, 

"Izinkan aku menjelaskan! 'Pukulan yang didorong oleh emosi yang pasti bukan cemburu' berarti itu adalah pukulan yang tidak disebabkan oleh perasaan cemburu!" 


"Bukankah penjelasan ini menjadi lebih membingungkan? Maksudku, serius, aku belum pernah berada dalam situasi di mana seseorang mengatakan, 'Izinkan aku menjelaskan!' dan kemudian sebenarnya tidak menjelaskan apa pun!" 


"Uh, memang begitu. Seperti yang kukatakan sebelumnya, aku tidak mencintai Nezumayo atau apapun, atau setidaknya belum. Jadi ketika aku melihat Nezumayo berhubungan baik dengan Nakamachi-chan, aku tidak benar-benar marah atau apa pun — dan aku sama sekali tidak merasa cemburu. Aku hanya, entah mengapa, merasa ingin memberimu 'pukulan gyaru' yang tulus sekali." 


"... Aku masih belum mengerti. Jika cemburu bukan alasan, maka mengapa kamu memukulku, Tsumakawa-san?" 


"Bahkan Miona tidak tahu itu!" 


"Jika orang itu sendiri tidak tahu, bagaimana aku seharusnya tahu?" 

Menggosok bahuku yang dipukul, aku berkata dengan wajah bingung. 


"Maaf-maaf. Aku tidak benar-benar menyesali apa yang aku lakukan, tetapi maaf atas pukulan itu." 


Lalu dia meminta maaf dengan ekspresi yang samar. Dia mengatakan itu seolah-olah dia tidak bisa memutuskan apakah akan meminta maaf atau tidak. 

Gal ini... dia punya karakter yang cukup kuat. Apakah gadis ini benar-benar merasa menyesal? 

Dengan pikiran-pikiran itu, aku bertukar tempat dengan Nakamachi dan duduk di kursi komputer. Dengan demikian, aku mengambil pena untuk menggambar dua 4-koma terakhir yang diminta oleh Hinashiro-senpai.


***


Ngomong-ngomong, ini sedikit twist akhir... tapi kemudian, ketika aku mengirimkan dua 4-koma yang sudah aku gambar ke ketua klub, dia dengan lembut menolaknya. 


『Mari kita kesampingkan milik Yoda dan aku akan menggambar keduanya!』 


Itulah yang dikatakannya... 

...Hei, bukankah itu aneh? 4-koma yang aku usahakan begitu keras malah ditolak? 

Apakah menjadi lucu benar-benar begitu penting? Ya Tuhan! (menangis.jpg)


Translator: NyanNyan-tan 


2 Comments

Previous Post Next Post

Announcement

[PENGUMUMAN]
Fufu Novel akan kembali menggunakan domain fufuzone.blogspot.com karena masa aktif domain fufunovel.com akan segera berakhir dan kami memutuskan untuk tidak memperpanjangnya.
[ANNOUNCEMENT]
Fufu Novel will return to using the domain fufuzone.blogspot.com because the validity period of the domain fufunovel.com will expire soon and we decided not to renew it.

Post Ads 2