Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta - Volume 10 Chapter 3 Bahasa Indonesia

 Bab 3 - Hanya Pengakuan Cinta Seorang Gadis


 Yume Irido - Kejuaraan Pengakuan Cinta


Ketika kami sendirian di sekolah, aku mengumpulkan keberanian dan angkat bicara.

“Akatsuki-san… Apakah kau punya rencana untuk Hari Valentine?”

Dia menatapku dengan alis terangkat dan menatapku penuh pengertian, seolah berkata, “Ha-ha~n”

Lalu dia berkata,

"Biar kutebak? Kau ingin memberikan coklat buatan tangan kepada Irido-kun, dan kau sudah mencari resepnya secara online, tapi kau masih cemas, jadi kamu ingin seseorang yang tahu lebih banyak tentang hal seperti ini mengajarimu... Itukah yang sedang kau pikirkan?”

“Aku tidak…”

Tapi dia hampir benar.

Sejak terungkap bahwa Mizuto dan aku mulai berkencan, Akatsuki-san sangat memperhatikan setiap kebutuhanku, tapi ada kalanya aku takut karena dia begitu tanggap. Aku kira aku merasa sedikit tidak nyaman dengan sikapnya yang berwawasan luas.

"Baiklah! Tadinya aku akan membuatnya juga, jadi ayo kita buat bersama-sama! Aku akan mengajarimu segalanya mulai dari cara melelehkan coklat di atas air mendidih hingga cara mencampurkan beberapa helai rambut!”

“Tidak, aku tidak berencana mencampurkan apa pun yang tidak bisa dimakan.”

Dia bercanda, kan?

Sambil mengabaikan kecurigaanku, Akatsuki-san memperluas pembicaraan dengan, “Oh, baiklah, kalau begitu...”

“Ayo undang satu orang lagi.”

"Satu orang lagi?"

"Ya ya. Aku yakin kau tahu siapa yang aku maksud bukan? Orang itu mungkin bahkan tidak akan menyiapkan satu pun coklat pertemanan jika kita meninggalkannya sendirian.”

“….Cokelat pertemanan?”


Saat istirahat makan siang, Higashira-san pergi ke ruang kelas tempat dia dipanggil dengan ekspresi bingung di wajahnya seolah-olah dia sedang menghadapi situasi yang tidak terduga.

“Kalau dipikir-pikir, sebagian besar budaya merayakannya……”

“Menurutmu hari seperti apa Hari Valentine itu?”

“Kupikir itu adalah hari yang penuh dengan postingan ilustrasi gadis cantik yang menyatakan cinta mereka…”

Yah, aku tidak terkejut lagi. Begitulah tingkat pengetahuan tentang Hari Valentine di kalangan gadis-gadis yang belum mengenal hubungan cinta. Dia mungkin bahkan tidak memiliki kesempatan untuk memberikan coklat pertemanan kepada temannya sebelumnya.

“Higashira-san, kau berhutang budi pada Mizuto, bukan?”

Aku menjelaskan.

“Menurutku tidak ada salahnya setidaknya membuatkan dia coklat sebagai ucapan terima kasih atas semua bantuan yang dia berikan padamu.”

"Oh! Itu poin bagus, Yume! Ternyata benar, kau memiliki ketenangan seperti seorang istri yang klasik!”

“Berhentilah mengolok-olokku!”

Higashira-san mengangkat alisnya dengan sikap gelisah sambil mengucapkan “hmmm….”

“Maaf mengganggu suasana, tapi sayangnya aku punya tenggat waktu…”

"Tenggat waktu? Untuk apa?"

“Untuk ilustrasinya, aku harus mempostingnya untuk Hari Valentine…”

“Sayang sekali bagimu untuk mengkompromikan Hari Valentinemu demi fiksi.”

Akatsuki-san terlihat kecewa, tapi bagi Higashira-san dan Mizuto, itu mungkin jauh lebih penting daripada sepotong coklat.

Higashira-san menggelengkan kepalanya sambil berkata,

“Latar dan karakternya sudah selesai, tapi aku masih belum memahami ekspresi wajahnya. Jika aku tahu aku akan kesulitan dengan ini, aku akan merekam video diriku ketika aku menyatakan perasaanku kepada Mizuto-kun untuk bahan referensi.”

“Kau benar-benar menganggap masa mudamu tidak lebih dari sebuah dokumen……”

“Bagaimana jika kau bertanya pada Irido-kun? Lagipula dia selalu memperhatikanmu.”

“Menurut Mizuto-kun, tidak ada gunanya karena karakter yang aku gambar bahkan tidak mirip denganku.”

Memang benar, banyak karakter dalam ilustrasi Higashira-san adalah gadis-gadis biasa yang dianggap mirip oleh banyak orang. Ini sangat kontras dengan Higashira-san sendiri, yang hanyalah orang aneh.

“Aku一…… baru saja memikirkan sesuatu.”

""Hmm?""

Higashira-san, sekarang dengan ekspresi lega di wajahnya, berkata.

“Kalian berdua bisa melakukannya. Kalian bisa membuat ekspresi seolah-olah kalian sedang menyatakan perasaan kepada orang yang kalian sukai untukku.”

"Apa...?"

“Baiklah kalau begitu, sudah beres! Aku seharusnya bebas membuat coklat sekarang!”

Aneh.... Awalnya kami mengundang Higashira-san demi dirinya sendiri, jadi kenapa sekarang kami yang membayar sesuatu sebagai imbalan?

“Hmm—sepertinya mau bagaimana lagi…”

Meskipun aku punya pertanyaan yang sah, Akatsuki-san dengan mudah menerimanya.

Saat tatapan kami bertemu, Akatsuki-san menatapku sejenak dan kemudian menatapku dengan cemberut.

Lalu dia memainkan ujung kuncir kudanya. Seolah berusaha mati-matian untuk menenangkan kegelisahannya.

“……Aku menyukaimu…bisakah kamu pacaran denganku?”

Pada saat itu, Higashira-san dan aku menahan nafas.

Meski aku tahu itu hanya akting, itu sudah cukup membuat jantungku berdebar kencang.

"Itu bagus! Itu lucu sekali!!”

“Heh-heh~♪”

Akatsuki-san menanggapi pujian Higashira-san yang sederhana dan antusias dengan senyuman. Aku tahu dia adalah orang yang tangkas, tapi aku tidak menyangka dia juga pandai berakting.... Aku ingin tahu apakah itu berdasarkan pengalaman kehidupan nyata...?

“Nah, selanjutnya Yume, kan?”

Dia tersenyum dan menatapku.

aku tersentak,

“Yah, menurutku Higashira-san sudah memiliki cukup bahan referensi sekarang…!”

“Tentu saja, tapi semakin banyak yang kita punya, semakin baik! Benar, Higashira-san?

"Tentu saja!"

“Uh. Aku tidak bisa melakukannya sebaik Akatsuki-san!”

"Tidak apa-apa. Lakukan saja berdasarkan pengalamanmu.”

Dengan seringai dan ekspresi menggoda di wajahnya, Akatsuki-san berkata.

“Maksudku, kau punya beberapa, bukan? Atau bagaimana kalian jadi pacaran~”

Apakah mereka merencanakan ini sejak awal? Mereka hanya mencoba mengorek detailku dan menggodaku...!

“T─Tidak…… Bukan……”

“Hmm~?”

Aku kembali menatapnya dan menutup mulutku dengan punggung tanganku, seolah mencoba melarikan diri dari situasi tersebut.

Dengan nada malu dalam suaraku, kataku.

“......Kali ini berbeda, aku membuatnya menembakku, jadi.......”

Bahkan di SMP, aku mengandalkan surat.

Aku memang menembaknya sebelumnya, tapi itu tidak pernah keluar dari mulutku sendiri....

““............””

Aku perhatikan Akatsuki-san dan Higashira-san telah berhenti.

Mereka berdua memiliki ekspresi kosong di wajah mereka dan kehilangan emosi.

“......Hei, apa? Apa yang salah?

Higashira berkata, “T─Tidak, tidak ada….,” sambil memegangi dahinya.

“Keimutanmu saat mengatakan itu sangat menyakitkan hingga membuatku sulit memproses perasaanku sendiri…….”

"Ah! Maaf, itu bukanlah sesuatu yang seharusnya aku katakan di depan Higashira-san.”

Meskipun aku gelisah, Akatsuki-san melangkah maju dan...

“Aku mengerti, Higashira-san…. Yang itu juga membuatku sangat terpukul…”

"Kenapa kau mengatakan itu!?"

Bagaimanapun, diputuskan bahwa kami bertiga akan mengadakan pertemuan membuat coklat buatan tangan.


Aisa Asou - Yang tertinggal


Aku menyaksikan dengan ekspresi serius di wajahku saat Ranran memakan coklat yang kubuat, terlihat seperti tupai yang lucu.

"......kau suka?"

Dia menelan isi mulutnya dan membuka mulutnya.

“Aku akan mulai dengan penilaianku di awal.”

Glek—

“Kau membuatku makan terlalu banyak, aku tidak tahu.”

Di atas meja di ruang OSIS, bungkus coklat yang kubawa menumpuk seperti puing-puing.

Semuanya adalah prototipe coklat buatan tanganku untuk Hari Valentine, yang merupakan puncak dari usahaku.

Tentu saja aku sendiri mencicipi coklatnya, tapi cewek dan cowok mungkin punya selera yang berbeda, jadi aku minta Ranran, yang sepertinya punya indra perasa mirip laki-laki, mencicipinya juga. Bukannya aku tidak punya teman lain.

Ranran menyeka bibirnya yang bernoda coklat dengan tisu,

“Bahkan jika kau menyebutnya coklat buatan sendiri, itu hanyalah coklat yang dibeli di toko yang dicairkan, dikeraskan dan dibentuk, jadi kau tidak akan kehilangan banyak rasa. Tidak perlu membuat begitu banyak prototipe, bukan?”

“Kau benar-benar terdengar seperti laki-laki, Ranran! Sangat sulit untuk melelehkan, mengeraskan, dan membentuknya!”

“Kalau begitu, jika kau bilang padanya tentang betapa sulitnya melakukan hal itu, aku yakin Hoshibe-senpai tidak akan menganggapnya enteng.”

“……Ya, itu benar, tapi…”

Aku menyandarkan daguku pada sikuku dan sedikit cemberut.

“Dengar, Senpai akan segera lulus, kan? Dia akan berangkat kuliah, kau tahu? Akan ada banyak mahasiswi di sekitarnya, bukan? Dia akan menarik beberapa serangga jahat, bukan?”

“Yah, salah satu contohnya adalah Asou-senpai.”

“Apakah kau baru saja menyebutku serangga jahat? Maksudmu senior yang direkomendasikan untuk bergabung dengan OSIS oleh Suzurin sendiri?”

Ya, terserah.

"Bagaimanapun! Aku ingin memastikan Senpai tidak selingkuh dengan wanita asing, jadi aku harus melucuti senjatanya sekarang! Itu sebabnya aku membutuhkan coklat Hari Valentine yang paling kuat!”

"Jadi begitu. Jadi maksudmu kau bisa menaklukkan racun dengan racun?”

"Ranran?"

Racun dan serangga jahat, kenapa bahasamu kasar sekali, Ranran?

“Aku mengerti apa yang kau coba lakukan. Tapi bolehkah aku menanyakan satu pertanyaan padamu?”

"Apa? Apa itu?"

“Kau tidak mempercayai Hoshibe-senpai, kan?”

“Kenapa kau berbicara seperti pria yang muak dengan sikap membatasi pacarnya!?”

Aku menjatuhkan diri ke meja dan menghancurkan ketergantunganku yang membengkak.

“......Mau bagaimana lagi. Aku cemas, kau tahu. Aku khawatir Senpai akan semakin menjauh dari sebelumnya.”

Aku tidak yakin harus berbuat apa.

“Pasti sangat sulit bagi Hoshibe-senpai untuk terlibat dengan seseorang yang merasa cemas sendirian tanpa alasan.”

"Tajam! Kata-katamu terlalu tajam, Ranran!”

Dia seperti tipe bos musuh di mana kau akan menerima lebih banyak kerusakan jika semakin sering kau menyerang mereka.

“Aku berharap yang terbaik untukmu.”

Mengatakan ini dengan sikap acuh tak acuh, Ranran mengeluarkan buku pelajarannya. Dia menyebarkannya di meja dan mulai belajar.

Aku mengangkat wajahku dan menatap sosok familiarnya.

“Bagaimana dengan Ranran? Memberikan coklat kepada seseorang?

“Apakah menurutmu ada orang yang akan kuberikan itu?”

“Bahkan jika itu bukan seseorang yang kau sukai, seperti anak laki-laki di kelasmu misalnya~”

“Meskipun mereka melakukan hal-hal yang ambigu tanpa mempertimbangkan konsekuensi yang mungkin terjadi,  menyebabkan para gadis tidak menyukai mereka?”

“Tajam! Itu ucapan yang tajam, Ranran!”

Sambil diam-diam menulis dengan penanya, Ranran menjawab dengan, “Itu bukan urusanku.”


Yume Irido - Apa yang terjadi jika hanya satu orang yang punya pacar


“Dengar, Higashira-san? Pria di dunia akan mengatakan hal-hal seperti ‘walaupun kau menyebutnya coklat buatan tangan, itu sebenarnya bukan buatan tangan karena kau hanya melelehkan dan mengeraskannya, bukan?’ Tapi tahukah Anda? Proses ‘peleburan dan pengerasan’ mengandung darah dan air mata perempuan di seluruh dunia.”

“Tapi menurutku kita tidak harus mencampurkan sesuatu yang tidak bisa dimakan…”

“Kita tidak akan menambahkan sesuatu yang tidak bisa dimakan! Kita hanya membuat coklat untuk Hari Valentine!”

Berkumpul di dapur rumah Akatsuki-san, kami sudah siap dan siap berangkat.

Seorang gadis rumahan tidak perlu malu untuk memamerkan keahliannya dalam menyiapkan bahan-bahan sambil mengenakan celemek dan sebagainya.... Tapi kecuali Akatsuki-san, Higashira-san dan aku terlihat agak tidak pada tempatnya.

Setidaknya dibandingkan tahun lalu, aku jauh lebih akrab dengan memasak. Sekarang mudah bagiku untuk mencari resep mudah di ponselku dan menyiapkan hidangan dalam waktu singkat. Aku bahkan mencoba membuat omurice beberapa hari yang lalu! (Meskipun aku berhak untuk diam mengenai apakah hal itu berhasil atau tidak.)

Mengikuti instruksi Akatsuki-san, kami bergerak.

Sepertinya Higashira-san benar-benar asing dengan memasak, jadi aku bertanya padanya, “Apa makanan khasmu?” Saat aku menanyakan hal itu padanya, dia menjawab, “Sepertinya mie Maruchan Seimen”. Jika itu benar-benar keahliannya, dia harus mempertimbangkan untuk mendapatkan pekerjaan yang berhubungan dengan itu.

[TL Note: Maruchan Seimen, merek mie instan.]

Jadi, aku mengambil pisau itu dari tangan Higashira-san, dan aku serta Akatsuki mengambil alih pekerjaan membuat coklat. Kami tidak bisa membiarkan ilustrator melukai tangannya.

Pada awalnya, aku merasa sangat sibuk, namun seiring aku mengetahui prosedurnya, lambat laun aku mulai merasa lebih rileks.

Akatsuki-san dengan hati-hati mengukur suhu air yang dia gunakan untuk merebus air.

“Yume-chan, bagaimana?”

Aku memiringkan kepalaku pada pertanyaan samar-samar itu.

"Bagaimana?"

“Dengan Irido-kun! Kau membuatkan coklat untuknya, jadi aku yakin semuanya berjalan baik. Kami belum mendengar banyak kabar darimu, tahu?”

Mizuto dan aku baru-baru ini mengungkapkan hubungan kami dengan yang lain di sekolah.

Tapi satu-satunya orang yang mengetahuinya hanyalah Higashira-san, Akatsuki dan Kawanami-kun, keduanya mengetahuinya beberapa hari yang lalu, dan Presiden Kurenai... Asou-senpai tahu kalau aku punya pacar, tapi dia masih belum tahu siapa itu.

“Aku juga penasaran!”

Mata Higashira-san melebar,

“Sudah sebulan, kan? Dan serumah…. Jika tidak terjadi apa-apa……”

"Benar? Higashira-san?”

"Benar? Minami-san?”

Keduanya saling memandang dan tersenyum kecut. Aku hampir bisa memahami apa yang mereka pikirkan.

Jika aku berada di posisi mereka, aku mungkin akan memiliki reaksi yang sama. Apakah aku akan bertanya pada orang lain atau tidak, itu masalah lain.

Aku melanjutkan untuk terus membuat coklat dengan serius.

"Tentu saja tidak. Maksudku, kami memang tinggal serumah, tapi orang tua kami juga mengawasi kami.”

"Apa? Tapi kalau kalian melakukannya secara diam-diam, lho… Masih banyak hal yang bisa kalian lakukan.”

“Jika kami melakukan itu maka jumlah rahasia yang kami simpan akan terus terakumulasi!”

Aku dengan ringan menjentikkan dahi Akatsuki-san yang menggoda dan Higashira-san yang mencibir.

Tentu saja, ada kalanya kami melakukan hal-hal yang biasa dilakukan pasangan tanpa sepengetahuan orang tua kami. Namun dalam situasi di mana kami tidak tahu kapan, atau apakah, kami akan tertangkap, kami tidak bisa bersantai. Jadi kami biasanya mendedikasikan waktu untuk bertemu di luar, tapi tetap saja, itu adalah tempat umum....

“Itu karena Yume-chan dan Irido-kun sama-sama orang yang serius.”

“Mizuto-kun itu seperti logika berjalan lho. Jika dia berpikir ada sesuatu yang tidak baik, dia tidak akan melakukannya”

Higashira berbicara dengan percaya diri dengan ekspresi bangga di wajahnya, dan itu meyakinkan.

"Tidak apa-apa. Itu bukti bahwa Mizuto memikirkanku dengan baik.”

“Tapi meski begitu, bukankah kau ingin didekati secara agresif oleh seorang pria sesekali? Para gadis menginginkan itu!”

“Tapi bukankah akan terasa luar biasa jika kau bisa melepaskan tekanan setelah menahan diri sebentar? Menurutku Mizuto-kun adalah tipe orang yang berpikir begitu!”

“Tepat sekali! Mungkin suatu hari nanti, dia akan menyerah dan tidak bisa menahan diri lagi, dan sikapnya yang dingin akan berubah dan dia akan berusaha sekuat tenaga!”

“Eheheheheh. Kedengarannya agak erotis”

“Bisakah kalian berhenti membicarakan pacarku seperti itu!?”

Jika Mizuto menyerah.... Uwawa. Uwawawawawa

Wajahku mulai memanas, dan saat aku mencoba mendinginkannya, Higashira-san menatapku─atau lebih tepatnya, ke tubuhku dengan ekspresi merenung di wajahnya.

“Yume-san. Karena ini Hari Valentine, kenapa kita tidak melakukan hal itu, lho?”

“Ah, itu!”

Akatsuki-san bertepuk tangan setuju, tapi aku tidak mengerti apa yang mereka bicarakan.

"Apa yang kalian bicarakan?

“Ini, ikat pita ini di sekeliling tubuhmu—”

“Dan taruh sedikit coklat pada dirimu saat kamu melakukannya.”

Higashira-san dan Akatsuki-san memegang barang masing-masing di tangan masing-masing, dan keduanya menatapku dengan wajah bersemangat.

“”Ta─be─te?”” 

“……Aku tidak akan melakukannya.”

“Tapi itu akan sangat imut—”

“Ini akan menjadi sangat ecchi juga—”

“Kenapa kalian memiliki pola pikir yang sama dengan remaja laki-laki s*gne-an!?”


Suzurin Kurenai - Kehabisan ide?


Setelah mencicipi prototipe coklat yang aku buat, aku mundur selangkah.

“Aku pikir ini bagus.”

Aku sudah meneliti selera Joe tahun lalu. Agar tidak terasa seperti coklat pertemanan dengan membuatnya sama persis seperti tahun lalu, aku melakukan beberapa penyesuaian, namun tetap memiliki rasa yang menarik baginya.

Tidak akan ada kegagalan. Joe akan menerimanya tanpa perlawanan apa pun. Tentu saja, dia akan menerimanya dengan tenang dan menurut.

...Apakah ini cukup?

Contohnya, jika aku melilitkan pita di sekeliling tubuhku seperti yang kulihat di buku referensi─tidak, rasa malunya akan tak tertahankan saat dia mendorongku menjauh.

Lalu, bagaimana kalau meletakkan coklat berbentuk hati di antara payudaraku─tidak, itu tidak mungkin dilakukan dengan ukuran tubuhku.

Melihat keluar dari dapur ke ruang makan, aku menghela nafas.

Aku telah mencoba berkali-kali untuk menarik nafsu yang seharusnya dimiliki seorang anak laki-laki. Aku telah mendorongnya ke melihat celana dalamku, memeluknya dan menghirup telinganya, dan dengan santai menempelkan payudaraku ke dadanya.

Aku telah mencoba pendekatan seperti itu sebelumnya, namun Joe sepertinya tidak pernah menyerah.

Apa yang harus kulakukan dari sini...? Apakah karena aku masih belum dewasa sehingga aku tidak bisa menemukan solusinya? Akankah orang dewasa yang lebih berpengalaman dan matang mampu memikat perhatian Joe tanpa bergantung pada pendekatan materialistis seperti itu, dan melakukannya dengan elegan...?

Aku tidak bisa memikirkan apa pun lagi...... untuk dilakukan.

Jika ada satu hal yang bisa kulakukan, yang tersisa hanyalah—


Mizuto Irido - Hari Valentine ketiga


“Ini dia, teman-teman! Masing-masing satu!”

Teman Yume (Sakamizu, kan?) sedang membagikan coklat pertemanan seperti memberi makan merpati. Para anak laki-laki, mengungkapkan ketidakpuasan dan rasa terima kasih mereka, sambil menegaskan dominasi mereka, mengambil coklat seperti sekawanan merpati yang berkumpul di sekitar makanan.

Tidak hanya di ruang kelas, tetapi juga di lorong-lorong banyak gadis yang saling berbagi coklat. Entah kapan budaya memberi coklat pertemanan ini dimulai. Produsen confectionery pasti berteriak kegirangan melihat begitu banyak coklat yang terjual tanpa terikat dengan konsep romantisme.

14 Februari.

Aku bahkan tidak menaruh perhatian pada Hari Valentine, karena kupikir itu adalah hari biasa tanpa peringatan yang berarti, sampai aku berada di tahun pertama SMP.

Yang berubah adalah sebelum tahun lalu, ketika tanggal ini tiba ketika aku punya pacar. Aku masih dapat mengingatnya dengan akurat. Aku masih ingat ruang kelas di SMP dimana aku menyimpan coklat yang diberikan Yume kepadaku segera setelah kami bertemu dalam perjalanan ke sekolah di pagi hari.

Merasa lebih unggul dari anak laki-laki di kelasku yang mengeluh karena mereka tidak mendapatkan coklat, dan sedikit terkejut mendapati diriku seperti itu, aku pulang ke rumah, dan memakannya diam-diam agar ayahku tidak mengetahuinya, dan berjuang untuk membuangnya. kotak kosong itu.

Setelah itu, satu tahun berlalu一dan menjadi hari yang penuh kehampaan yang membuatku benar-benar hancur—dan satu tahun kemudian, hari ini datang lagi.

Entah bagaimana, saat ini aku pacaran dengan gadis yang sama lagi seperti yang aku lakukan dua tahun lalu.

Jika aku menceritakan hal ini pada diriku tahun lalu, aku bertanya-tanya seperti apa wajahnya. Apakah dia akan menangis bahagia? Atau apakah dia hanya akan tertawa dengan menyedihkan? Namun bagiku yang mengalami satu tahun terakhir, aku merasa ini adalah masa depan yang ditakdirkan untuk terwujud.

Mungkin karena aku bangga mengambil keputusan ini dengan kemauan yang kuat, bukan karena kebetulan.

....Yah, aku masih belum menerima coklatnya.

Dua tahun lalu, aku menerimanya saat bertemu dalam perjalanan ke sekolah, tapi kali ini, tidak mungkin kami bertukar coklat di depan orang tua atau teman sekelas kami. Selain itu, Yume harus meninggalkan rumah lebih awal dariku, karena dia ada urusan dengan OSIS hari ini.

Kurasa dengan kepribadian Yume yang sedemikian rupa, kecil kemungkinannya dia tidak akan memberikannya kepadaku.

Mungkin dia akan memberikannya saat istirahat? Atau sepulang sekolah? Aku merasa tidak nyaman menghabiskan sepanjang hari mengetahui bahwa aku akan mendapatkan coklat. Namun, akan sangat disayangkan jika terbawa oleh tingkat kegembiraan seperti ini. Aku harus mempersiapkan diri agar dapat menanggapi panggilan dengan tenang kapan saja.

Dan saat itu sepulang sekolah.

Aku bertanya-tanya apakah dia akan memberikannya kepadaku secara diam-diam di rumah, sebelum orang tua kami pulang.

Ketika aku bersiap untuk pergi, aku menerima notifikasi di ponselku.

「Tolong datang ke tempat biasa di perpustakaan.」

Itu adalah pesan teks dari Isana. Tapi aku belum pernah ke tempat pertemuan di perpustakaan itu; yaitu tempat kami biasa nongkrong setiap hari sejak pertama kali kami bertemu.

Baiklah, kurasa aku akan pergi ke sana. Lagipula Yume sedang menghadiri rapat OSIS, jadi waktunya untuk pulang ke rumah akan tertunda.

Dengan itu, aku meninggalkan ruang kelas dan menuju perpustakaan.

Sebulan lagi ujian akhir tahun akan datang, namun siswa yang belajar sendiri biasanya pergi ke ruang belajar, jadi perpustakaan masih cukup sepi. Aku melewati belakang seorang siswa yang sedang membaca buku bersampul tebal di area membaca dan pergi ke tempat pertemuan kami di dekat jendela.

Di sana, Isana sedang menunggu sambil dengan ringan mendudukkan pantatnya di samping unit AC.

Saat itu masih musim dingin dan hari-hari masih singkat. Di luar jendela, matahari terbenam mewarnai langit menjadi merah, dan sosok Isana berpadu menjadi pemandangan seperti itu.

“Sudah lama sekali kita tidak bertemu di sini.”

Isana menjawab, “Ya, sudah lama kita tidak bertemu di sini”, dan menjauh dari unit AC.

Saat itulah aku menyadari sesuatu. Di tangannya, dia menyembunyikan sebuah kotak yang dibalut pita merah muda di lengan bajunya.

“Mizuto-kun.”

Matahari terbenam berwarna merah menyinari sosok Isana.

“Ini…. tolong terima ini.”

Aku memandangi sekotak coklat yang ditawarkan kepadaku dengan sedikit malu-malu dan agak pendiam, dan mau tak mau aku teringat kembali saat Isana menyatakan perasaannya padaku.

Saat Isana menembakku...

“Apa yang kau lakukan, Mizuto-kun? Cepat ambil fotonya.”

Suasana tegang seperti pengakuan cinta tiba-tiba menghilang, dan Isana menatapku dengan tatapan kosong.

Pikiranku menjadi kosong.

"Hah? ...foto?”

“Itu untuk mendokumentasikannya! Jadi Aku bisa menggunakannya sebagai bahan referensi untuk ilustrasi Hari Valentine tahun depan!”

Oh, uh... Oh, begitu. Aku mengerti maksudnya....

Mengingat suasananya, mau tak mau aku bertanya-tanya apakah aku mendapati diriku berada dalam situasi yang sama seperti bulan lalu……

"Oya?"

......Sial.

Kurasa kegelisahanku terlihat jelas di wajahku, dan Isana tersenyum jahat.

“Kau tidak seharusnya melakukan itu. Jika kau merasa gugup karena hal seperti ini, aku akan melaporkannya pada Yume, tahu?”

“Jangan lakukan itu…. Siapapun setidaknya akan sedikit sadar mengingat suasananya.”

“Tentu saja, tapi tidak mungkin aku menembak seseorang yang baru punya pacar bulan lalu. Aku bukan wanita yang tidak tahu malu.”

“Dalam kasusmu, aku tidak bisa membaca pikiranmu. Kau mungkin telah berubah pikiran sepenuhnya sejak bulan lalu.”

“Apakah kau benar-benar menganggapku wanita yang tidak tahu malu?”

“Aku tidak akan mengatakan itu sejauh itu.”

Isana menghela nafas.

“Kalau begitu aku akan melakukannya lagi. Kali ini, pastikan kau memotret dengan benar!”

"Baiklah baiklah."

Aku mengambil gambar, saat dia mengulangi prosesnya dari awal. Setelah beberapa kali berlari dengan berbagai pose dan komposisi, akhirnya dia memberikanku sepotong coklat.

"Terima kasih. Apa yang kau inginkan sebagai imbalan untuk White Day?”

“Nah, bagaimana dengan beberapa foto telanjang?”

“Kalau begitu, kue di toko swalayan.”

“......Yah, aku akan tetap senang dengan itu.”

Bibir Isana mengerucut karena ketidakpuasan. Aku tidak tahu seberapa seriusnya dia. Faktanya, hanya ada batasan seberapa banyak kau bisa menggambar gadis cantik, kurasa ini mungkin saatnya dia mulai menggambar karakter pria. Itulah gunanya White Day—

"Ngomong-ngomong soal."

Aku mendekati rak novel tepat di sebelahku dan mengeluarkan sebuah buku dari sana.

“Mari kita bahas rencana ilustrasi White Day bulan depan, lalu aku akan pergi.”

“Oh, tentang itu! Aku hanya bisa memikirkan ide-ide erotis…..”


Todo Hoshibe - Cara menyenangkan pacar yang merepotkan


Wush. Bola diam-diam menggetarkan net.

“…….Fiuh.”

Aku berhenti untuk mengatur napas saat melihat bola melambung tinggi setelah melewati jaring.

Sepertinya..... motivasiku mulai kembali sedikit. Aku berjalan ke arah bola yang menggelinding di lantai dan mengambilnya.

Lapangan basket luar ruangan pada bulan Februari sangat dingin, dan tidak ada satu orang pun yang terlihat kecuali aku. Tapi itu bagus bagiku untuk mengembalikan bentuk tubuhku yang mengendur. Kesenjangan antara kehangatan tubuhku dan kulitku yang terkena angin dingin membuat indraku terasa lebih tajam.

Namun, seperti yang kuduga, ujung jariku mulai mati rasa一dua atau tiga lagi dan aku akan mengakhirinya.

“Wah!”

Aku melihat jam tanganku ketika aku menjauh dari ring, dan menyadari bahwa lebih banyak waktu telah berlalu daripada yang aku bayangkan. Melihat ke atas, aku melihat matahari akan terbenam dan langit timur berubah menjadi hitam.

Sial. Aku terlambat.

Aku mengeluarkan handuk dari tas yang tertinggal di mantelku dan segera menyeka keringat dingin di wajahku. Jika aku bergegas, aku masih bisa tiba tepat waktu.

Aku melihat ke bawah pada penampilanku.

Aku benar-benar basah oleh keringat, mengenakan jersey kasual.

“….Aku tidak akan berhasil.”

Aku sudah dewasa, bukan? Aku seharusnya bisa membuat penilaian seperti itu.

Aku menyampirkan tasku di bahuku, berlari ke toilet umum, dan berganti pakaian menjadi kemeja dan celana formal. Aku mengenakan rompi, meninggalkan kamar mandi, dan naik sepeda.

Tempat pertemuannya agak jauh, tapi hanya dengan bersepeda itu jadi sebentar. Kyoto adalah tempat termudah untuk berkeliling dengan sepeda.

Tapi tetap saja, aku sedikit terlambat.

"Sangat terlambat!"

Aisa yang mengenakan jas di atas seragam sekolahnya sudah meluapkan kekesalannya.

“Membuat gadis cantik menunggu di tempat ramai! Aku hampir kena digoda!”

“Benarkah?”

“Itulah kisah tentang bagaimana hal itu hampir terjadi!”

Rupanya itu hanya imajinasi. Yah, aku belum pernah melihat orang mencoba menggoda gadis di depan umum.

Aisa melihat ke arah sepeda yang aku dorong dengan tanganku dan memasang wajah tercengang.

“Senpai...... Bukankah agak aneh mendorong sepeda saat berkencan dengan pacarmu?”

"Salahku. Aku tidak sempat meninggalkannya di tempat parkir sepeda.”

“Yah, kurasa mau bagaimana lagi. Aku akan memaafkanmu karena kau memprioritaskan menghabiskan waktu bersamaku.”

“Kau bersikap cukup positif, bukan?”

Kami berada di alun-alun kecil di antara dua jalan, dan ada beberapa orang menunggu orang lain. Suasananya mirip dengan suasana Hari Valentine, jadi kami mulai berjalan-jalan di jalan perbelanjaan bersama.

“Senpai.”

Berjalan di sampingnya, Aisa dengan ringan melipat tangannya dan tersenyum puas.

“Pakaianmu hari ini terlihat bagus, bukan? Ini memiliki getaran yang tenang dan dewasa.”

“Kupikir kamu akan menyukainya.”

"Oh! Kamu sangat memahamiku~”

Aku dibuat mengerti. Berkat bimbingan menyeluruh seseorang.

"Tetapi..."

Aisa membuka mulutnya sambil dengan bercanda menempelkan bahu kami,

“Menjadi satu-satunya yang berseragam sekolah….. terasa agak aneh. Rasanya aku tidak cukup baik untukmu, tahu?”

“......Kalau begitu ayo pulang. Aku tidak ingin kehilangan reputasiku di akhir bulan Februari ini.”

“Wah, wah, wah, wah! ......Ya ampun, kau masih jahat sekali.”

Aku dengan ringan menepuk bahu Aisa sambil mengerucutkan bibirnya. Tapi ada benarnya lelucon itu. Aku akan menjadi mahasiswa dalam satu setengah bulan, sementara dia masih menjadi siswi SMA selama satu tahun lagi.

Saat aku mendekat, Aisa mengulurkan bungkusan coklat Hari Valentine kepadaku.

“Ini, Senpai. Ambil ini."

"Oh."

Aku dengan santai menerima bungkusan itu tanpa berpikir.

Ini kedua kalinya aku menerima coklat darinya, yang pertama kali pada tahun lalu, tapi rasanya sangat alami hingga aku tidak percaya ini hanya yang kedua kalinya.

Aisa menatapku dengan mata memohon, bibirnya bergetar saat dia berbicara dengan ragu.

“Senpai, apakah kau……”

“Hm?”

“Senpai… Apakah kau sudah menerima coklat dari orang lain?”

“Apa—?”

Aku tersenyum gugup saat menoleh ke arah Aisa yang memasang ekspresi gelisah di wajahnya.

“Tidak mungkin aku menerimanya. Kau adalah orang pertama yang kutemui hari ini.”

"Jadi begitu......"

tanyaku pada Aisa yang masih terlihat sedikit cemas.

"Ada apa? Apa yang kau khawatirkan?"

“Karena, Senpai, kau populer, bukan? Aku pikir kau akan menerima banyak hal setelah kau masuk universitas, tapi… ”

Aisa cemberut dan mengungkapkan ketidakpuasannya. Dia sedang memikirkan sesuatu yang masih satu tahun lagi. Tidak hanya imut, tapi dia juga agak merepotkan.

Aku menahan nafas dan mempertimbangkan beberapa kalimat.

Begitu... Baiklah, kurasa ini cukup.

“......Jika Hari Valentine jatuh pada hari ketika aku masih kuliah, aku mungkin akan menerima dari beberapa.”

"Ya ya. Orang-orang populer mempunyai pandangan yang berbeda, bukan?”

“Jadi, itu berarti kau akan menjadi orang terakhir yang aku terima coklatnya, kan?”

Aku berkata sambil tertawa kepada Aisa, dan menambahkan,

“Kalau begitu, lakukan yang terbaik untuk menimpanya. Menjadi licik adalah keahlianmu, kan?”

Tampaknya hal itu membuahkan hasil, dan wajah Aisa berseri-seri saat dia memeluk bahuku erat-erat.

"Ya! Lalu aku akan memesanmu lagi tahun depan dan kita akan berkencan lagi.”

“Kau harus pulang, idiot. Aku tidak bisa berjalan-jalan di malam hari dengan seorang gadis berseragam SMA.”

"Pelit!"


Kogure Kawanami - Pilihan Hari Valentine


Sesampainya di rumah, teman masa kecilku sedang membuat coklat sambil mengenakan celemek di atas seragam sekolahnya.

“Oh, selamat datang di rumah—”

Minami menoleh ke belakang sambil perlahan mengaduk lelehan coklat di dalam mangkuk. Ujung ponytailnya, ujung celemeknya, dan ujung roknya terayun bersamaan.

Aku menghempaskan diriku ke sofa ruang tamu.

"Apa yang sedang kau lakukan?"

“Aku sedang membuat coklat. Ini Hari Valentine.”

“Bukankah itu seharusnya dibuat sehari sebelumnya? Ini sudah akhir hari sekolah.”

"Tidak apa-apa. Ini untukmu."

Mengatakan ini, Minami mencelupkan jarinya ke dalam mangkuk berisi coklat dan membawanya ke mulutnya.

Dia mengatakannya tanpa rasa malu.... Yah, kurasa aku salah satu dari sedikit orang yang benar-benar bisa menerima coklat darinya pada jam seperti ini.

“Ohー, sejujurnya, aku sudah membuat beberapa dengan Yume-chan dan yang lainnya, tahu? Tapi aku tidak sengaja memakan porsi yang seharusnya kuberikan padamu!”

“Jika kau ingin membuat yang baru, mengapa kau tidak melakukannya di rumahmu sendiri saja?”

“Kita akan makan malam di sini hari ini, jadi akan lebih mudah membersihkannya jika kita menggunakan dapur ini.”

Aku duduk di sofa ruang tamu dan memperhatikan punggung Minami saat dia berdiri di dapur.

Pria sering mengatakan hal-hal seperti, “Cokelat buatan tangan hanyalah coklat yang dibeli di toko yang telah dicairkan dan dibentuk kembali.” Namun proses peleburan dan pencetakan sebenarnya membutuhkan lebih banyak usaha daripada proses memasak rata-rata. Namun, alasan mengapa dia tidak puas hanya dengan coklat yang dibeli di toko adalah karena dia ingin memberikan sesuatu yang istimewa ke dalam proses yang melelahkan itu...

Aku merasakan perasaan mual yang berkepanjangan muncul dalam diriku, dan aku melihat ke langit-langit dan mencoba menahannya.

Sial, aku menjadi sangat sadar diri. Aku rindu masa-masa ketika aku masih seorang anak SMP yang belum tahu apa-apa.

"Baiklah..."

Saat aku melakukannya, Minami datang dan duduk di sampingku, masih mengenakan celemeknya.

Aku mengalihkan pandanganku dari langit-langit ke sisiku.

"Apakah sudah selesai?"

“Yang harus kulakukan hanyalah menunggu sampai mengeras…”

Dia benar-benar ahli dalam hal itu...... Kalau dipikir-pikir, sudah lama sekali sejak terakhir kali aku menerima coklat buatan tangan darinya......

Minami menatap wajahku sambil meletakkan tangannya di kursi sofa.

“Aku ada waktu luang untuk saat ini, jadi aku akan bermain video game.”

“Oh......Yah, tidak apa-apa, bukan?”

“Atau kau malah ingin bermesraan?”

“Uh.”

Rasa mual yang hampir mereda dengan cepat kembali muncul, dan Minami menyeringai jahat padaku.

Aku menghela nafas panjang untuk menenangkan diri.

“Hei, hentikan. Jangan katakan hal seperti itu…”

“Kau harus mencoba terapi paparan sesekali, tahu?”

“Tidak, maksudku bukan itu...... Maksudku, jika kau terus seperti itu, aku tidak akan berminat untuk memakan coklatmu lagi.”

Mendengar kata-kata itu, mata Minami langsung melebar.

Kemudian, dia menyipitkan matanya sedikit dan menatapku dengan tajam.

“Hehー...Fuーfuun~...?”

"Apa?"

“Aku baru saja berpikir bahwa kau tampaknya lebih memedulikanku daripada yang kukira…”

"Tidak seperti itu. Wajar jika berpikir seperti itu mengingat waktu dan usaha yang kau lakukan.”

“Jadi maksudmu kau menyukainya?”

“Gggggh? Itu sebabnya…!”

Aku akan muntah jika berada di dekatnya lebih lama lagi!

Aku bangkit dan mencoba lari ke kamarku,

“Ah, hei! Jangan lari!”

Tepat sebelum aku hendak melakukannya, lenganku ditarik kuat oleh Minami.

"Ap, wah...?"

Pusat gravitasiku terguncang.

Aku mencoba menenangkan diri, tapi aku menemukan tubuh mungil Minami tepat di depanku.

“Hyah—!”

Wajah kekanak-kanakan mengikuti di depanku.

Saat aku menyadarinya, tanganku disandarkan pada dudukan sofa.

Ponytailnya yang berwarna cerah melingkari pergelangan tanganku.

Terselubung dalam bayanganku, Minami menatapku sejenak.

Kemudian, bibir tipisnya membentuk senyuman.

“Mungkin, kau ingin memakanku sebelum coklat?”

Aku tersedak.

"Apakah itu tidak apa apa? ......Haruskah kita menciptakan kenangan yang jelas dengan tubuh kita?”

Jari-jarinya yang ramping membuka ikatan pita di lehernya. Kancing pertama blusnya dibuka, memperlihatkan sekilas leher putihnya. Kulitnya membentuk parit di sekitar tulang selangkanya dan menimbulkan bayangan samar, dan entah bagaimana mataku tertuju ke area itu.

Nafas yang kutahan di tenggorokanku keluar, mengeluarkan suara aneh.

Dan pada saat itu.

“─Hahaha!”

Minami, yang masih di bawahku, tiba-tiba tertawa terbahak-bahak dan memegangi perutnya.

“Aku hanya bercanda! Wajahmu menjadi terlalu serius!”

“……Oh…. Hei…!”

Aku merasakan getaran di punggungku ketika aku melihatnya, masih tertawa terbahak-bahak. Wanita ini...!

Minami meringkuk seperti bayi, masih terkikik,

“Mungkin kau frustrasi secara seksual? Bolehkah aku mengirimimu selfie erotis untuk memuaskan hasratmu?”

“......Apa yang kau bicarakan dengan tubuhmu yang seperti bayi?”

“Kau tidak terlalu meyakinkan dengan lubang hidungmu yang terbuka lebar, tahu? Dasar lolicon.”

“Ugh……”

Aku tidak bisa memberikan jawaban. Kali ini, tidak ada cara untuk membantah.

“Fufu. Mari kita berhenti di situ saja untuk hari ini!”

Meluncur dari sofa, Minami berlari ke dapur. Di sana, dia membuka kulkas dan mengeluarkan nampan.

“Kalau begitu, ini dia. Itu coklat pertemanan dariku.”

Aku melihat ke arah coklat berbentuk puding seukuran satu suapan di atas meja dan bertanya-tanya.

“Bukankah itu mengeras dengan cepat?”

“Sudah kubilang, ini hanya coklat pertemanan, tahu?”

Saat Minami melepas celemeknya dan menggantungkannya di atas sofa, dia tiba-tiba mendekat ke telingaku.

“(Yang asli tempat aku mencurahkan seluruh cintaku masih ada di dapur, jadi makanlah saat sudah mengeras, oke?)”

Aku buru-buru menjauh darinya, memegangi telingaku saat Minami tersenyum gembira dengan seringai nakal.

“Jadi, kau mau coklat pertemanannya? Atau apakah kau malah menginginkan yang sebenarnya? Atau mungkin~...♪”

Minami mengaitkan jarinya ke blus longgarnya.

Aku tidak akan tertipu lagi dengan tipuan itu.

Aku mengambil salah satu coklat yang berjejer di nampan dan menyatakannya dengan keras.

"Pertemanan!"


Jouji Haba - Hanya seorang gadis


Sebelum aku menyadarinya, hanya aku dan Kurenai-san yang tersisa di ruang OSIS.

Asou-san berangkat lebih awal karena dia punya rencana dengan Hoshibe-senpai. Irido-san menyelesaikan pekerjaannya sendiri dan pulang tanpa kesulitan, sementara Asuhain-san tetap tinggal. Namun, ketika Kurenai-san memberi tahu mereka bahwa yang lain akan pergi, dia juga pulang sekitar lima menit yang lalu.

Hari terakhir tahun ajaran akan segera tiba.

Pada bulan Februari, saat itu di luar sedang gelap. Jendela-jendelanya menghitam seolah-olah dicat dengan tinta, dan hanya ruang OSIS, yang diterangi oleh cahaya buatan, berwarna putih seolah-olah melayang di udara.

Gedung sekolah yang tadinya ramai di siang hari, menjadi begitu sepi hingga aku merasa seperti tertinggal.

Dan karena hanya Kurenai-san satu-satunya orang di sini, rasanya seperti tingkat kesempurnaan yang tidak nyata.

Ya─itu terlalu sempurna.

Aku tidak menganggap diriku sebagai orang yang terlalu perhatian. Faktanya, justru karena aku terlalu perhatian sehingga aku berada dalam posisi yang canggung.

“Sekarang saatnya peringatan terakhir. Setiap siswa yang tersisa di sekolah─”

Saat pengumuman dibuat oleh klub penyiaran, Kurenai-san tidak menunjukkan niat untuk bersiap pergi.

Itu wajar saja—karena aku belum menerima bagianku.

Kurenai-san bukanlah tipe orang yang melakukan kesalahan, atau orang yang melupakan apa yang dia nyatakan.

“Joe”

Ketika siaran berakhir dan keheningan kembali, Kurenai-san diam-diam mendekatiku, berdiri tepat di depanku sambil menghela nafas.

Aku menguatkan diri.

Ini dia.

Dia telah menyatakannya dengan sangat menantang beberapa hari yang lalu. Aku tidak terkejut dengan apa yang mungkin akan dia lakukan. Bahkan jika dia tiba-tiba melepas pakaiannya dan berkata, “Aku sendiri adalah coklat Hari Valentine-mu,” aku masih yakin bahwa dia adalah Kurenai-san yang sama.

Jika itu masalahnya, aku yakin dia akan memikirkan cara untuk memberikannya kepadaku yang tidak pernah terpikirkan olehku—

"Ini."

Tapi itu langsung.

Aku dibuat bingung dengan kotak berbentuk hati yang disodorkan di depan dadaku, tanpa arahan dan dialog apa pun.

"....Apa?"

“Apa yang membuatmu terkejut? Aku sudah bilang aku akan memberimu, bukan?”

Aku menerima coklat yang dibungkus merah dengan ekspresi bingung di wajahku.

"Oh terima kasih......"

Itu terlalu antiklimaks. Mungkin dia telah merenungkan apa yang terjadi kemarin dan akhirnya berhenti menggunakan taktik seperti itu. Jika demikian, aku turut berbahagia untuknya, tapi aku bertanya-tanya apa yang dia maksud ketika dia menyatakan bahwa dia akan melakukan “rayuan” yang pantas. Aku ingin tahu apakah ada semacam trik di dalam kotak ini.

Jika demikian, bukanlah ide yang baik untuk membukanya di sini.

“Kalau begitu... Kalau begitu.......saatnya kita pulang. Gerbang sekolah akan segera ditutup…”

Aku memasukkan coklat itu ke dalam sakuku dan berbalik menuju pintu.

Meskipun tidak terduga, itu jauh lebih baik daripada didekati secara paksa seperti biasanya. Jika Hari Valentine bisa berlangsung dengan cara yang sehat seperti ini, aku tidak akan mengeluhkan apa pun.

Kurenai-san sepertinya sudah dewasa...... Bukannya aku kecewa.

“—Tunggu.”

Aku hendak meletakkan tanganku di pintu ketika aku merasakan cengkeraman yang kuat di lenganku.

Aku merasakan tangan itu—tangan Kurenai-san—menegang.

Perlahan—atau mungkin dengan rasa takut, aku berbalik.

Apa yang kulihat adalah seorang gadis, gemetar karena gugup.

Jauh dari kejeniusan─jauh dari kesempurnaan─hanya ada seorang gadis.

"......Haha. Aku minta maaf. Agak terlambat untuk ini, tapi─kala sudah tiba saatnya, kenapa aku masih merasa sangat cemas?”

Aku tahu apa yang akan terjadi.

Pemandangan di depanku terasa seperti déjà vu.

Selama perjalanan ke Kobe─seperti dengan Asou-san.

Saat itu ketika dia mencoba menyampaikan sesuatu yang penting kepada Hoshibe-senpai, dan─Kurenai-san saat ini sangat mirip dengannya.

“Hari Valentine awalnya dimaksudkan seperti ini. Itu sebabnya, aku memutuskan untuk tidak menggunakan trik nakal apa pun hari ini.”

Tangan yang tegang itu terasa seperti tidak hanya menggenggamku, tapi memegangiku seolah-olah mencoba menangkapku.

Dia menghirup napas dalam-dalam.

Dan kemudian, Kurenai-san menatapku dengan tekad di matanya.

"Aku menyukaimu. Tolong jadi pacarku.”

Memang.

Tidak ada trik, tidak ada skema, tidak ada godaan.

Itu adalah pengakuan cinta yang sederhana dan jelas.

Aku sudah lama mengetahui bahwa Kurenai-san mempunyai perasaan seperti itu.

Jika tidak, dia tidak akan membawaku ke ruang kelas yang kosong, mendorongku ke bawah saat mengenakan celana dalam, atau memanggilku dengan mengenakan pakaian gadis kelinci—Aku tahu lebih baik dari siapa pun bahwa dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu kepada seseorang yang tidak dia sukai.

Namun hingga saat ini, aku masih belum bisa mempercayainya dari lubuk hati yang paling dalam.

Karena, aku selalu menganggap diriku sebagai orang yang aneh.

Karena, aku selalu memandang diriku hanya sebagai alat.

Aku tahu aku bukan orang seperti itu, tapi aku tidak bisa menghilangkan perasaan seperti itu.

Karena tidak mungkin aku bisa memahami pemikiran orang sehebat Kurenai-san.

Tetapi...

Tapi pengakuan cinta ini—sudah jelas bagi siapa pun.

Itu lebih mudah dipahami daripada buku pelajaran sekolah dasar.

Jadi, aku akhirnya, mungkin untuk pertama kalinya, mengerti.

Kurenai-san serius.

Gadis di depanku─dia benar-benar jatuh cinta dengan orang sepertiku.

“.........”

Hatiku berantakan.

Aku tidak merasakan nafsu. Itu bukanlah sesuatu yang mudah dimengerti.

Sesuatu yang membuatku menjadi diriku yang sekarang, sesuatu yang diam-diam berkibar di kedalaman jiwaku, dengan hebatnya memperdayaku seperti lautan di tengah badai besar.

Itu tidak memiliki bentuk. Itu tidak memiliki aturan. Itu tidak memiliki nama.

Aku selalu merasa ada yang tidak beres. Aku tahu itu, aku punya intuisi yang bagus.

Aku hanya tidak tahu apa-apa. Ini seperti bagaimana seseorang yang mulai terbiasa dengan sesuatu akan merasakan kemahakuasaan, itu hanya karena aku tidak tahu apa-apa sehingga aku merasa seperti aku tahu segalanya.

Sangat mudah bagiku untuk mengetahui tentang orang lain.

Tapi jika menyangkut diriku sendiri, aku tidak tahu apa-apa, sama sekali tidak tahu apa-apa.

“─Masih ada satu bulan lagi.”

Aku terdiam dan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun, tapi Kurenai-san berbicara kepadaku.

“Kau dapat meluangkan waktu dan memikirkan jawabanmu hingga White Day. Hanya saja—”

Dia masih memiliki wajah merah cerah, yang aku yakin dia tidak ingin orang lain melihatnya jika dia bisa.

Tetap saja, Kurenai-san memberitahuku tanpa menghidari mataku.

“─Aku sudah mengumpulkan banyak keberanian untuk melakukan ini. Mohon ketahui itu.”

Dan kemudian, pof, dia melepaskan lenganku, menyampirkan sepatunya ke bahunya, dan melangkah cepat keluar dari ruang OSIS.

Aku dibiarkan berdiri di sana seperti anak hilang dalam cahaya putih ruangan.

Aku─dimaksudkan menjadi seseorang tanpa kehadiran.

Aku ingin berada di belakang orang-orang yang bisa memainkan peran utama.

Aku tidak ingin menjadi seseorang seperti Kurenai-san, seorang bintang yang bisa berdiri di antara bintang-bintang lainnya.

“─Aku menyukaimu. Tolong jadi pacarku.”

Tapi... Bagaimana dengan Kurenai-san yang tadi?

“.........”

Hanya satu bulan lagi.

Hanya satu bulan lagi.


Mizuto Irido - Cinta sejati


"Ini. Mizuto-kun.”

Setelah makan malam, itu diserahkan begitu saja kepadaku.

Ada kue coklat, sekitar empat di dalam kantong plastik bening─Aku tahu tanpa melihat bahwa itu bukanlah coklat “cinta sejati” yang sebenarnya karena dia baru saja memberikan coklat yang sama kepada ayahku. Itu lebih seperti coklat keluarga. Secara kategoris, tidak ada bedanya dengan menerima coklat dari ibu. Itu mungkin coklat Hari Valentine tingkat terendah di Jepang, dan setelah seharian menunggu, dia menawarkannya kepadaku.

“Ah……Aah, terima kasih….”

Setelah beberapa saat dalam kehampaan, aku akhirnya berhasil mengucapkan terima kasih dan menerimanya.

"Ada apa? Ada apa, Mizuto? Apakah kamu terkejut dengan coklat pertamamu dari seorang gadis?”

“Ngomong-ngomong, Mitzuto-kun selalu berada di lingkungan yang semuanya laki-laki, bukan?”

“Tidak, itu benar. Tapi bukankah kamu mendapatkannya dari Higashira-san tahun ini?”

Meskipun entah bagaimana berhasil mengabaikan ejekan orang tuaku, aku diliputi keterkejutan yang tak terbayangkan.

Mungkinkah ini hanya itu...?

Tidak, tidak, tidak, tidak mungkin demikian. Setelah sembilan bulan mengalami komplikasi, kami akhirnya balikan, dan ini adalah Hari Valentine pertama kami setelah itu. Itu tidak bisa berakhir hanya dengan sekumpulan coklat yang diterima ayahku juga....

Namun, berlawanan dengan ekspektasiku—atau keinginan—tidak ada tanda-tanda adanya coklat cinta dari Yume, bahkan setelah mandi dan begadang hingga larut malam.

“Aku pikir aku akan pergi tidur.”

Ketika tanggalnya akan berubah seiring dengan semakin dekatnya akhir Hari Valentine─Yume akhirnya mengatakan itu dan mencoba untuk pergi ke kamarnya.

Aku merasa sedikit bingung di dalam hati, tapi aku mempertahankan sikap tenang saat aku berdiri dan berkata, “Kalau begitu, aku akan pergi juga.”

Saat aku menaiki tangga di belakang punggung Yume, dia berbalik dan kembali menatapku.

"Selamat malam."

Dia berkata begitu.

Sungguh...... Benarkah?

Jika kami masuk ke kamar masing-masing...... Aku tahu Hari Valentine telah berakhir tahun ini.

Tapi aku tidak yakin bisa melakukan hal menyedihkan seperti meminta coklat cinta.

"....Selamat malam."

Aku hanya bisa merespon seperti itu dan melihat punggung Yume saat dia masuk ke kamarnya.

....Aku penasaran apakah memang seharusnya seperti ini.

Aku mungkin memuliakan Hari Valentine ketika kami pacaran. Saat itu, kami berdua masih dalam hubungan pertama, dan kami berdua adalah siswa SMP yang berpikiran sempit, jadi kami melihat setiap hal kecil sebagai sebuah pencapaian. Namun dua tahun telah berlalu sejak itu, dan setelah hidup bersama selama satu setengah tahun, kami kini berada dalam hubungan yang matang yang melampaui kebanyakan pasangan lain yang tinggal bersama.

Jadi, apakah ini yang dimaksud dengan Hari Valentine?

.... Ini entah bagaimana membuat frustrasi. Rasanya aku tertinggal di belakang Yume.

Dengan perasaan tidak tenang, aku melewati pintu kamarku.

Dan.

Aku perhatikan─di mejaku─sebuah bungkusan yang tidak kukenali.

"......Ah."

Sebelum aku sempat berpikir, aku berjalan ke meja.

Kemasannya, dengan pita imut yang diikatkan di sekelilingnya, berisi coklat besar berbentuk hati dengan tulisan “Selamat Valentine” yang ditulis dengan coklat putih.

Lalu—ada sebuah kehadiran di belakangku.

Seseorang muncul di pintu dan mengumumkan, dengan berbisik, begitu pelan dan cepat sehingga aku mungkin melewatkannya.

“─Cinta sejatiku.”

Dan ketika aku berbalik, orang tersebut telah membanting pintu hingga tertutup dan lari ke kamarnya.

".....Aku kena."

Mau tak mau aku menyilangkan mulutku saat aku bergumam pada diriku sendiri.

Aku terkejut dia berhasil mempermainkanku—dia sudah benar-benar dewasa dalam dua tahun terakhir.

Aku menarik kursi dan duduk, dengan hati-hati melepaskan pita yang menutup kemasannya, dan menikmati coklatnya, yang terasa lebih manis dari rasanya.

Pagi selanjutnya.

Aku berkata pada Yume dengan percaya diri, yang kutemui di ruang tamu, seolah itu wajar saja.

“Terima kasih untuk coklatnya. Itu lezat."

Ayahku dan Yuni ada di ruang tamu.

Tapi aku bisa mengatakannya dengan lantang tanpa ragu, karena mereka sudah tahu kalau aku menerima coklat dari Yume kemarin.

Tapi apakah itu coklat “cinta sejati” atau wajib adalah satu-satunya detail yang hanya aku yang tahu.

Yume tersenyum dan berkata,

"Terima kasih kembali. Aku menantikan balasanmu, ya?” 

“Yah, aku akan mengingatnya.”

Baik ayahku maupun Yuni tidak terlihat curiga.

Setelah memastikan hal ini, Yume dan aku saling bertukar pandang dan terkekeh satu sama lain.


Translator: Janaka

5 Comments

  1. Chapter 4 belum update ya?

    ReplyDelete
  2. Mamahaha no Tsurego ga Motokano Vol 10 Chapter 1 - 5 Bahasa Indonesia sudah bisa di baca di link : https://arunime07122023.blogspot.com/2023/12/novel-mamahaha-no-tsurego-ga-motokano.html

    ReplyDelete
Previous Post Next Post

Post Ads 1

Post Ads 2